3 Cara Trading Dengan CCI Yang Wajib Anda Tahu

Cahyaning 5 Aug 2021Dibaca Normal 6 Menit
forex>indikator>   #cci   #indikator
Trading dengan CCI bisa menjadi opsi menarik apabila Anda menyukai analisa teknikal dan ingin memanfaatkan kejenuhan pasar. Bagaimana caranya?

Commodity Channel Index atau CCI merupakan indikator oscillator yang dibuat oleh Donald Lambert. Ia membuat Indikator ini sebagai alat bantu untuk trading di pasar komoditas. Seiring perkembangan dunia trading, tidak sedikit investor yang trading dengan CCI di pasar forex.

Indikator ini bisa melihat tingkat kejenuhan pasar, mengidentifikasi trend, hingga menentukan divergensi market. Selain itu, CCI juga bisa digabungkan dengan indikator lain agar mendapatkan hasil analisa yang lebih akurat. Sebelum mempelajari cara trading dengan CCI di pasar forex, mari pelajari cara membaca indikator ini terlebih dulu.

 

Membaca Indikator CCI

Dalam indikator CCI, ada tiga komponen penting yang harus Anda perhatikan. Ketiganya dapat Anda lihat dalam gambar berikut ini.

Trading dengan CCI

Ketiga komponen tersebut membuat CCI mudah untuk dibaca. Saat sinyal CCI berada di atas 100, maka harga telah sampai pada kondisi jenuh beli (overbought). Sebaliknya, harga disebut sedang jenuh jual (oversold) jika garis sinyal berada di bawah nilai -100.

 

Cara Mencari Nilai CCI

Jika Anda menggunakan MetaTrader 4 atau MetaTrader 5, tak perlu repot-repot menggunakan rumus untuk mengetahui nilai CCI. Namun jika Anda ingin mengetahuinya secara manual, rumus di bawah ini dapat dijadikan sebagai acuan. Sebagai catatan, formula berikut menggunakan periode standar 14.

CCI = (TP – SMA(TP,14)) / (0.015 x Mean Deviation)

TP = (High + Low + Close) /3

Keterangan:

  • TP: True Price, berasal dari perhitungan rata-rata nilai High, Low, dan Close.
  • SMA (TP,14): Nilai rata-rata TP 14 candle terakhir.
  • 0.015: Konstanta untuk proses scaling. Jika mengikuti nilai konstanta ini, nilai indikator CCI adalah -100 sampai 100.
  • Mean Deviation: Rata-rata dari nilai SMA TP

Menghitung CCI secara manual memang tidak semudah membaca grafiknya. Oleh karena itu, sebaiknya Anda memanfaatkan platform MetaTrader untuk membantu Anda trading dengan CCI di pasar forex. Selain itu, MT4 dan MT5 juga memiliki indikator-indikator lain yang bisa menunjang CCI saat trading.

Baca juga: MetaTrader 4, Platform Trading Andalan Trader Dan Broker Forex

 

3 Trading Dengan CCI

Ada beberapa cara trading dengan CCI yang bisa diaplikasikan untuk trading forex. Secara garis besar, indikator ini menggunakan overbought dan oversold untuk menentukan posisi entry sell maupun buy. Bagaimana cara menggunakan indikator CCI untuk mencari posisi?

 

1. Melihat Tingkat Kejenuhan Pasar

Tingkat kejenuhan pasar bisa menjadi sinyal untuk mendeteksi terjadinya perubahan trend pasar atau reversal. Untuk mencari tahu tingkat kejenuhan pasar, lihat penjelasan pada grafik di bawah ini.

Baca juga: Apa Fungsi Overbought Dan Oversold Dalam Trading Forex?

Overbought dan Oversold pada CCI

 

2. Mengidentifikasi Retracement

Trading dengan CCI juga sering diterapkan oleh trader trend following. Ada kalanya, harga suatu pair akan bergerak ke suatu sisi dengan kuat dan terus-menerus. Kondisi inilah yang dicari oleh para trend follower. Saat harga bergerak seperti itu, biasanya akan diiringi dengan koreksi-koreksi kecil atau retracement. Setelah itu, harga akan kembali melanjutkan perjalanan di arah yang sama. Anda bisa memanfaatkan indikator CCI untuk mencari retracement tersebut. Contohnya bisa dilihat dalam grafik berikut.

Kondisi Overbought pada CCI

Pada grafik di atas, harga sedang dalam kondisi uptrend lalu memasuki area overbought. Hal ini mengindikasikan penurunan dari puncak kenaikan terbaru.

Untuk mengkonfirmasi kembalinya pergerakan harga dari retracement, sebaiknya gunakan grafik dengan time frame yang satu tingkat lebih kecil dari yang Anda gunakan. Misalnya, pada grafik di atas kondisi overbought terjadi pada time frame H4. Langkah berikutnya adalah pindah ke time frame yang lebih kecil, misalnya H1. Kemudian tunggu saat terjadi oversold pada time frame H1 seperti yang terlihat dalam grafik di bawah ini.

Kondisi oversold pada CCI

Grafik di atas menunjukan kondisi oversold di H1, yang ditunjukkan dengan posisi garis sinyal CCI di area -100. Saat kondisi ini terjadi, Anda bisa membuka posisi buy untuk memanfaatkan peluang kenaikan harga setelah oversold.

Baca juga: Apa Itu Trading Dengan Momentum?

 

3. Menentukan Divergensi Market

Divergensi adalah kondisi saat harga dan indikator berbeda satu sama lainnya. Kondisi ini bisa menjadi sinyal munculnya reversal pada market. Salah satu kemampuan indikator CCI adalah dapat menunjukan terjadinya divergensi. Indikator lain yang memiliki kemampuan seperti ini adalah MACD, RSI, dan indikator oscillator lainnya.

Divergensi bullish pada CCI

Grafik di atas menunjukkan divergensi bullish pada chart USD/CAD di time frame 1 hari. Dalam grafik tersebut, pergerakan harga menunjukkan level Lower Low (LL), namun garis sinyal CCI menunjukkan Higher Low (HL). Jika kondisi ini terjadi, maka artinya terdapat sinyal divergensi bullish; di mana saat harga menurun, momentum pelemahannya sedang melambat dan kemungkinan sebentar lagi akan berbalik menguat.

Baca juga: Divergensi Indikator Teknikal

 

Kekurangan CCI

Trading dengan CCI memang terlihat mudah dan sederhana. Akan tetapi, seperti indikator-indikator lainnya, trading dengan CCI juga memiliki kekurangan. CCI merupakan indikator lagging, yang berarti terlambat dalam melaporkan pergerakan harga. Sinyal baru diberikan setelah candlestick dalam periode pengukuran tersebut selesai terbentuk. Akibatnya, jika tidak dikombinasikan dengan indikator lain dan analisa Price Action, CCI bisa menimbulkan kesalahan sinyal.

Berikut ini cara menggabungkan CCI dengan indikator lainnya.

 

Kombinasi CCI dan EMA

Salah satu kelemahan trading dengan CCI adalah indikator ini hanya memberikan informasi kekuatan arah trend saja. Penggunaan EMA dan Price Action dapat digunakan sebagai indikator arah trend sebagai pelengkapnya. Contoh penggunaannya dapat dilihat dalam grafik di bawah ini.

Kombinasi CCI dan EMA

Crossing EMA 50 dan 100 di atas mengawali perubahan arah dari downtrend ke uptrend. Selama harga masih bergerak di atas kedua garis EMA, sebaiknya cari peluang buy agar searah dengan trend harga. Di sini, sinyal oversold CCI menjadi penunjuk posisi entry buy yang tepat.

Baca juga: Tips Membaca Candlestick Simpel Dan Akurat, Tak Perlu Hafalan

 

Kombinasi CCI dan Support Resistance

Selain EMA, resistance dan support juga bisa dipasangkan dengan indikator CCI. Semakin kuat level support atau resistance, maka semakin valid sinyal yang diberikan oleh indikator CCI. Contoh penggunaannya dapat dilihat dalam grafik di bawah ini.

CCI dengan Resistance

Jika dilihat melalui contoh di atas, pergerakan harga menguji R1 bertepatan dengan sinyal overbought dari indikator CCI. Posisi ini menandakan sinyal entry sell

Baca juga: 3 Cara Sederhana Untuk Menentukan Support Dan Resistance

Sebagai catatan, contoh di atas menggunakan chart time frame 1 hari. Namun cara ini sejatinya bisa diterapkan untuk semua time frame. Perlu diingat, semakin tinggi time frame maka sinyal yang diberikan oleh indikator CCI akan semakin valid.

 

Kesimpulan

Secara garis besar, trading dengan CCI tergolong cukup mudah. Selain bisa digunakan untuk mendeteksi tingkat overbought dan oversold, indikator ini juga memiliki kegunaan lain seperti mencari peluang dari retracement dan menentukan divergensi market. Akan tetapi, sebaiknya kombinasikan CCI dengan indikator atau metode analisa lain untuk meminimalisir kekurangan dan meningkatkan akurasi sinyal.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Husain |  1 Mar 2012

Salam Master, saya menyukai teknik scalping, indikator apa bagus di gunakan untuk teknik tsb dan apa yg di maksug dgn bearish divergence? Makasi atas jawabannya Master

Lihat Reply [41]

 Zulvan |  16 May 2012

pagi master... saya ingin menanyakan tentang indikator ichimoku, time frame berapakah yang paling pas/cocok bila kita memakai indikator ichimoku...terima kasih

Lihat Reply [7]

 Shifu |  18 Jan 2014

Master,

Cara Trading Dengan Metode Fibonacci Retracement itu sebenarnya gimana ya ??

Dari Artikel yang ada disini saya belum paham betul soalnya ...

Lihat Reply [16]

 Eddy Spade |  25 Sep 2014

Bgmn cr memanfaatkan break pd sinyal indikator sbg entry & exit poin?

Lihat Reply [3]

 Aji |  29 Aug 2016
Min saya mncoba mendalami sistem indikator renko chart. Gimana pendapat anda tentang sistem ini.
Dan renko chart itu bagusnya pakai brapa box pips dan di kombinasikan dengan indikator apa.
Terimakasih.

Lihat Reply [3]

 

Komentar @inbizia

@Luki Nurhadi:
Untuk divergensi tidak dibahas disini karena trading dengan divergensi berlaku umum untuk semua jenis indikator oscillator yaitu RSI, stochastic dan CCI. Mengenai chart GBP/USD 8H itu sama. Bisa Anda perhatikan lagi pola chartnya, dan cocokkan dengan waktu (tanggal)nya.
 M Singgih |  3 Jan 2016
Halaman: Tips Trading Dengan Indikator Rsi
@Budi:

Secara teknikal, saya pribadi menggunakan analisa trend dan momentum, biasanya antara tf H1, H4 dan daily. Tf yang lebih rendah untuk cari momentum entry.
Kalau di tf tinggi sedang uptrend, antisipasinya buy, kalau sedang downtrend sell. Kapan saat untuk entry (buy atau sell) disesuaikan dengan momentum yang tepat.

Analisa trend menggunakan indikator trend, seperti moving average (sma, ema), MACD, ADX, Bollinger Bands, parabolic SAR. Analisa momentum menggunakan indikator oscillator seperti RSI atau stochastic.
Momentum entry bisa salah kalau misalnya saat harga bergerak uptrend, tetapi indikator oscillator menunjukkan divergensi bearish. Yang seperti ini harus dihindari.

Meski demikian, analisa teknikal hanya sebagai konfirmator dari kondisi pasar yang sedang terjadi, karena hampir semua indikator teknikal bersifat lagging atau terlambat dalam merespon pergerakan harga. Yang bersifat leading atau mendahului pergerakan harga adalah analisa sentimen pasar berdasarkan price action.

Intinya sbb:
1. Tentukan terlebih dahulu level-level resistance dan support. Kalau tidak jelas gunakan Fibonacci, baik retracement atau expansion.
2. Amati price action yang terbentuk, baik single candle maupun beberapa candle (chart pattern).
3. Amati indikator trend, apakah mengkonfirmasi price action yang terjadi.
4. Amati indikator oscillator, terjadi divergensi atat tidak. Kalau tidak, tentukan momentum entry yang tepat.
5. Kalau indikator trend tidak menunjukkan sedang trending, berarti harga sedang bergerak sideways. Ketika sideways, amati area overbought / oversold indikator oscillator, kalau overbought maka sell, dan kalau oversold buy.

 M Singgih |  14 Feb 2019
Halaman: Strategi Trading Dengan Indikator Ema Untuk Trader Harian
@ Andri:
Bisa saja. MACD banyak digunakan sebagai konfirmasi arah trend, sementara stochastic atau RSI adalah konfirmasi momentum untuk membuka posisi. Saran kami, disamping konfirmasi trend, sebaiknya juga menggunakan indikator yang menampilkan momentum seperti pada indikator jenis oscillator (RSI, stochastic, CCI).

 M Singgih |  22 Jul 2019
Halaman: Strategi Trading Dengan Indikator Ema Untuk Trader Harian
@ Kurniawan:

- … Lalu apakah nilai default tersebut berlaku untuk semua timeframe (M1, M5, M15, H1, H4, dst)
Nilai parameter di-set default untuk semua time frame. Period = 20, Shift = 0, Deviations = 2.

- … Ataukah sebaiknya menggunakan indikator lain untuk mengkonfirmasi adanya sinyal peluang buy-sell jika terjadi perubahan menjadi trending?
Terjadinya pembalikan arah pergerakan harga bisa diamati dari sinyal yang diberikan oleh price action, yang dikonfirmasi oleh indikator trend lain selain Bollinger Bands, dan atau indikator momentum.
Indikator lain selain Bollinger Bands bisa indikator ADX, parabolic SAR, moving average, atau MACD. Indikator momentum bisa dengan indikator oscilator yaitu RSI, stochastic atau CCI.
 M Singgih |  17 May 2020
Halaman: Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands
Halo Agung. Entry Sell/Buy dapat dilakukan bila ada konfirmasi pada indikator Stochasitic. - Entry Buy, dapat dilakukan jika candle bergerak di atas garis EMA, dan terjadi oversold di indikator Stochastic. - Entry Sell, dapat dilakukan jika candle bergerak di bawah garis EMA, dan terjadi Overbought pada indikator Stochastic. Disarankan sebelum menggunakan strategi ini, pastikan trader sudah menguji di akun demo terlebih dahulu. Terima kasih.
 Damar Putra |  21 Mar 2022
Halaman: Cara Scalping Menit Dengan Ema Dan Stochastic
Kombinasikan indikator RSI dengan Bollinger Bands untuk memperoleh sinyal trading terkonfirmasi
indikator RSI menunjukkan impuls pergerakan harga
Bollinger Bands mengindikasikan arah pergerakan pasar
 Erik Ihza ... |  11 Apr 2022
Halaman: Cara Trading Candlestick Jitu Dengan Rsi

Kamus Forex

Indikator Teknikal

Alat yang dibuat berdasarkan perhitungan matematis atas histori harga, volume, atau minat pasar terhadap sebuah instrumen investasi atau kontrak keuangan. Penggunaan indikator teknikal bertujuan untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan.

Indikator Ekonomi

Data statistik yang digunakan oleh analis dan pelaku pasar untuk mengetahui kondisi ekonomi terkini maupun memproyeksikan peluang ekonomi di masa depan. Indikator ekonomi juga dapat digunakan untuk menentukan sehat-tidaknya perekonomian suatu negara.

Kirim Komentar Baru
Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip