5 Pola Candle Bullish Terbaik untuk Sinyal Buy Bitcoin

Fatma Adriana 19 Oct 2021
Dibaca Normal 6 Menit
kripto > candlestick >   #bitcoin   #pola-candle   #bullish   #candle   #sinyal-buy
Selain Bullish Engulfing dan Hammer, ada 3 pola candle bullish lain yang bisa diperhatikan jika Anda sedang mencari peluang buy di Bitcoin.

Trader di berbagai pasar telah berpedoman pada candlestick selama ratusan tahun. Bisa dikatakan, jenis chart yang satu ini telah teruji dari masa ke masa. Akan tetapi, apakah candlestick tetap bisa efektif digunakan di pasar Bitcoin yang tidak pernah tutup?

Jawabannya tentu saja BISA, karena pergerakan harga Bitcoin yang fluktuatif tetap bisa dicitrakan dalam grafik candlestick dengan segala macam polanya. Meskipun Bitcoin secara umum tidak memiliki harga penutupan, harga yang tersedia di platform perdagangan exchange biasanya memiliki patokan tersendiri untuk menentukan harga penutupan menurut sesi perdagangannya.

Pola candle bullish dalam trading bitcoin

Itulah mengapa, chart analisa kripto biasanya didukung oleh berbagai exchange. Di TradingView contohnya, chart harga Bitcoin dihadirkan dalam beragam versi; masing-masing berbasis exchange yang berbeda. Anda bisa membuka chart BTC/USD dari Coinbase, Binance, Bitstamp, dsb.

Perbedaan versi platform seperti ini cukup lumrah. Anda tak perlu mengkhawatirkan perbedaan grafik yang begitu drastis, karena pada umumnya, pergerakan harga Bitcoin di masing-masing chart akan tetap sama meski terdapat perbedaan minor dalam pola candlesticknya.

Baca juga: Cara Menggunakan TradingView Sebagai Chart Analisa Kripto

Terlepas dari persoalan tersebut, Anda mungkin bertanya-tanya, apakah ada pola candlestick khusus yang diperhatikan jika trading Bitcoin? Mengingat dinamika pasarnya yang berbeda dengan aset lain seperti forex dan saham, banyak pakar dan trader ahli bereksperimen untuk menemukan jawaban dari pertanyaan ini. Hasilnya, ada begitu banyak pola candlestick yang ternyata masih bisa diandalkan untuk mencari peluang di pasar Bitcoin.

Dari sekian banyak pola yang disebutkan, ada satu kesamaan yang umumnya dapat ditarik dari hasil pengamatan para pakar: Pola candlestick yang memiliki gap harga biasanya tidak efektif karena Bitcoin tidak membentuk gap. Hal ini mengingat pasar Bitcoin yang tidak pernah tutup.

Dengan memperhatikan aspek tersebut, Scott Melker dari Cointelegraph menyimpulkan 5 pola candle bullish yang wajib diperhatikan oleh trader Bitcoin. Info ini sangat cocok dipelajari jika Anda berencana membeli Bitcoin pada harga yang tepat, atau membuka posisi buy pada aset kripto manapun.

 

1. Bullish Hammer

Bullish Hammer hanya terdiri dari 1 candle dan memiliki shadow bawah (ekor) panjang dengan body kecil. Hal ini menandakan kekuatan seller yang tak lagi mampu menahan tekanan buyer.

Pola candle bullish hammer

Banyak trader menganggap pola Bullish Hammer valid sekalipun body candle tidak sekecil contoh di atas. Selama candle memiliki ekor panjang melebihi besar body-nya, harga bisa dianggap telah mengalami rejection kuat di area support. Untuk mengkonfirmasi sinyal reversal, trader biasanya menunggu sampai ada beberapa candle bullish yang terbentuk mengikuti Bullish Hammer.

Baca juga: Tips Membaca Candlestick Simpel Dan Akurat, Tak Perlu Hafalan

 

2. Bullish Engulfing

Hampir mirip dengan pola sebelumnya, pola candle Bullish Engulfing merepresentasikan akhir sebuah trend. Bedanya, Bullish Engulfing terdiri dari 2 candle, dengan candle kedua yang benar-benar "memakan" body candle pertama. Perlu diperhatikan, candle pertama biasanya adalah candle bearish yang mewakili penurunan harga.

Pola ini muncul di dasar downtrend dan mengindikasikan peningkatan tekanan beli. Kemunculan Bullish Engulfing sering memicu trend reversal di mana buyer mulai menguasai pasar dan mendorong harga naik.

Pola candle bullish engulfing

Cara ideal untuk trading Bitcoin dengan pola candle bullish ini adalah dengan menunggu sampai candle berikutnya terbentuk. Apabila candle setelah Bullish Engulfing ditutup menguat, maka reversal ke arah atas akan terkonfirmasi. Trader konservatif biasanya tidak akan buka posisi sebelum candle setelah Bullish Engulfing ditutup di harga yang lebih tinggi dari penutupan candle kedua. Sebaliknya, trader agresif umumnya menjadikan level penutupan candle kedua untuk entry buy. Dengan demikian, posisi bisa tereksekusi sebelum candle ketiga tertutup.

Yang perlu dicermati, Bullish Engulfing hanya valid jika terbentuk di akhir downtrend. Apabila Anda menjumpai pola candle ini di tengah koreksi atau di puncak uptrend, maka formasinya tidak valid dan tidak bisa dijadikan acuan untuk membuka posisi buy.

 

3. Piercing Line

Piercing Line terdiri dari candle bearish besar yang kemudian disusul oleh candle bullish besar. Kuncinya, candle kedua harus dibuka lebih rendah dari candle pertama, dan ditutup menguat di level yang setara dengan minimal setengah dari body candle pertama. Berikut ilustrasinya:

Pola candle bullish piercing line

Piercing Line menunjukkan terjadinya reversal sehingga pembentukan di akhir downtrend bisa menjadi konfirmator kuat akan sinyal bullish. Penutupan candle kedua yang mampu mensejajarkan diri di separuh body candle pertama nerupakan indikasi kuat bahwa buyer mulai mengumpulkan kekuatan untuk melawan dominasi seller.

Baca juga: Cara Membaca Candlestick Piercing Line Dan Kiat Tradingnya

 

4. Three White Soldiers

Tidak hanya pola bullish yang terdiri dari 1 candle dan 2 candle, pola 3 candle juga termasuk dalam jajaran formasi Price Action terbaik untuk trading Bitcoin. Dalam hal ini, Three White Soldiers menjadi acuan yang banyak diperhatikan pasar.

Pola ini mudah dikenali dan cukup dapat diandalkan untuk mengidentifikasi kenaikan harga. Terdiri dari 3 candle bullish secara berurutan, trader hanya perlu memastikan jika candle yang terbentuk selalu dibuka dan ditutup di harga yang lebih tinggi dari candle sebelumnya.

Pola three white soldiers

Bisa dikatakan, Three White Soldiers mengindikasikan momentum bullish yang sangat kuat selepas terjadi reversal. Semakin besar body candle yang membentuk formasi ini, dan semakin kecil shadow yang terlihat, maka semakin kuat sinyal buy.

Yang perlu diwaspadai, pola candle bullish ini biasanya selesai terbentuk ketika trend sudah berjalan cukup jauh. Hal ini mengingat formasinya yang terdiri dari 3 candle, dan lokasinya yang berada di swing trend terbaru. Untuk itu, akan lebih bijak jika trader tidak mematok target keuntungan terlalu jauh dari level entry. Trend harga yang sudah berjalan cukup jauh biasanya mulai kehilangan momentum (kekuatan trend) tak lama kemudian.

Baca juga: 3 Teknik Paling Ampuh Untuk Mengukur Kekuatan Trend

 

5. Rising Three Methods

Pola candle bullish Rising Three Methods menjadi satu-satunya formasi candle yang terdiri atas lebih dari 3 candle. Pada dasarnya, pola ini terdiri dari 2 candle bullish besar di awal dan akhir, serta beberapa candle bearish kecil di tengah-tengah. Yang perlu dipastikan, candle-candle bearish harus berada di dalam range candle pertama dan terakhir.

Rising three methods

Apa arti di balik formasi ini? Menurut teori Price Action pada umumnya, pola Rising Three Methods memperlihatkan bahwa dalam sebuah uptrend, buyer pada akhirnya tetap lebih dominan meski sempat terjadi perlawanan dari sisi seller. Dalam hal ini, candle-candle bearish menandakan koreksi yang muncul karena perlawanan seller, sementara candle bullish di akhir merupakan kembalinya kekuatan buyer yang lebih dominan.

Menariknya, Rising Three Methods acap kali membentuk Bullish Flag atau Falling Wedge; dua chart pattern yang dianggap akurat mengidentifikasi sinyal bullish continuation. Dengan demikian, pola candle ini biasanya diperhatikan oleh trend follower karena tidak menandakan reversal dari bottom.

 

Selain fokus pada pola candle, trader Bitcoin juga bisa mengandalkan kinerja indikator teknikal untuk mencari peluang trading terbaik. Dari begitu banyak indikator yang bisa diaplikasikan, berikut adalah panduan memanfaatkan Stochastic untuk trading kripto.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Gunawan |  14 Apr 2012

Salam Master..klw indikator Heiken Ashi sama ga dengan Candlesticks dan cara ngebacanya gimana...Terima Kasih..

Lihat Reply [5]

sebetulnya Heiken Ashi termasuk pola pergerakan candle juga, dan keduanya di temukan oleh orang jepang. Untuk dasarnya anda bisa mempelajari pola pola candle tersebut. 

untuk day trader biasanya mengambil TF H1 karena hal ini dianggap standar. pola h1 mengggambarkan pergerakan candle dalam 24 jam sebanyak 24 candle.

kalaupun ada nama nama lain sebetulnya itu hanya pengembangan dari candlesticknya saja .

Thanks

Basir   18 Apr 2012

Untuk Ari Nugroho,

Silahkan baca panduan lengkap di situs ini. Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   4 Jul 2019

Hampir sama. karena pola polanya adalah pola pergerakan candle. Dasarnya adalah si bos harus paham bahwa jika menggunakan

TF D1 = 1 candle mewakili pergerakan 1 hari
TF H4 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 4 jam
TF H1 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 1 jam
TF M30 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 30  menit
TF M15 = 1 candle mewakili pergerakan selama 15 menit

Maka jika menggunakan TF H1, maka dalam satu hari ada 24 candle.  ( 24 / 1 = 24 )dan seterusnya tinggal si bos kalkulasikan saja.

dalam Ilmu candle memang ada kode kode tertentu. Akan di kenal istilah Pin Bar, harami Bulish, bearish dan yang lainnya. Tentu perlu kesabaran dalam mempelajari pola pola candle ini. 

Basir   14 Apr 2012

@ Gunawan:

Arah pergerakannya sama, tetapi besaran-besarannya tidak sama (open, high, low, close). Pada candle Heikin Ashi, setiap candle dihitung berdasarkan besaran-besaran dari candle sebelumnya. 

M Singgih   10 Jul 2019

br belajar trading,.. mau bertanya ttg heiken ashi,.. seberapa pentingkah heiken ashi diperlukan dalam mengamati pergerakan market,.. kegunaannya sebagai apa?apakah dengan heiken ashi kita dapat menyimpulkan kekuatan arah kemana market dgn melihat TF yg lbh besar,dan heiken ashi itu ada berapa macam,...

Ari Nugroho   18 Apr 2012
 Kurnia Wan |  30 Jan 2013

Master, mohon dijelaskan tentang teknik Mother Candle beserta contoh pada chart?
Thanks

Lihat Reply [21]

Mother Candle  = Ibu / Induk candle

Adalah ditandai dengan 1 candle besar diikuti oleh beberapa candle kecil sesudahnya , dimana candle besar tersebut melingkupi semua high-low candle2 kecilnya.

Mother Candle bisa menjadi candle konfirmasi untuk menentukan moment breakout

Secara teori Jika Sebuah candle Panjang Muncul, Maka harga selanjutnya akan searang dengan candle sebelumnya

/

width=500

 

Itulah contohnya.

pola ini bisa di padukan dengan indi CCI, Osilator Pivot Poin atauFibo. Kalau dengan Fibo tinggal menarik dari harga Low ke harga High yang pernah terjadi.  Dari Low Mother candle tersebut

kalau candlenya panjang ke bawah ( bearish , dari  ujung high mother candle ke Low yang pernah terjadi )

Thanks

Basir   30 Jan 2013

Kalau candle mother bar sama oscilator gimana bang cara pake analisanya?

Jurno   16 Mar 2016

Untuk Jurno...

Anda bisa memadukan Mother Candle dan Oscilator. Dengan contoh seperti ini :

Thanks.

Basir   17 Mar 2016

@Kurnia Wan: Mother Candle adalah istilah bagi candle yang berbentuk panjang, yang biasanya pola/bentuk candle ini akan menjadi tanda harga akan melanjutkan trend atau harga berbalik (mengalami reversal). Jika mother candle ini menunjukan bullish, maka harga akan bullish, begitu pula sebaliknya. Berikut adalah contoh mother candle pada chart:

pola dasar inside bar

Terima Kasih

Kiki R   24 Oct 2019

Hal ini tergantung dari tipe anda dalam trading.

Kalau
scalper   M15
Intraday H1 - H4
Longtrem / Mingguan  D1
Longtrem / Bulanan  weekly
Longtrem / Bulanan  montly

Thanks

Basir   14 Jul 2013

Sorry banyak nanya. mother candle tipe candle macam apa? dia menandakan pergerakan harga yang bagaimana?

Edi Himmawan   4 Feb 2015

Mother Candle adalah sebuah istilah  bagi candle yang berbentuk panjang, yang biasanya pola / bentuk candle ini akan melanjutkan trend atau harga selanjutnya. jika mother candle ini menunjukan bulish, maka harga akan bulish. Mother Candle yang memiliki nilai atau ukuran 30 pips di H1, berpotensi melanjutkan harga selanjutnya.

Thanks.

Basir   9 Feb 2015

Di inside bar, mother bar bullish belum tentu harganya juga akan bullish.

kok bisa begitu gan? trus tau indikasinya harga akan naik atau turun darimana kalau ada mother bar dan inside bar ni?

Wandi Saputro   5 Mar 2015

Mother Candle yang memiliki nilai atau ukuran 30 pips di H1, berpotensi melanjutkan harga selanjutnya. di inside bar, mother bar bullish belum tentu harganya juga akan bullish, memang seperti demikian. Maka di uraian sebelumnya disebutkan "berpotensi".

Disisi lain ada analisa lain dengan menggunakan candle ini. Dalam pola ini dikenal double top dan double bottom.

Double top adalah pola pembalikan yang terbentuk setelah ada perpanjangan gerakan. Top adalah puncak yang terbentuk ketika harga menyentuh tingkat tertentu yang tidak dapat ditembus.

Sementara double bottom juga merupakan formasi pembalikan tren, tapi kali ini kita mencari untuk buy bukannya sell. Formasi tersebut terjadi setelah downtrend ketika dua bottom telah terbentuk.

--

 

Thanks.

Basir   6 Mar 2015

@Daniel: Mother Candle = Ibu / Induk candle. Mother candle ditandai dengan 1 candle besar diikuti oleh beberapa candle kecil sesudahnya di mana candle besar tersebut melingkupi semua high-low candle-candle kecilnya. Mother Candle bisa menjadi candle konfirmasi untuk menentukan moment breakout. Secara teori Jika sebuah candle panjang muncul, maka harga selanjutnya akan searah dengan candle panjang tersebut.

/

 

width=500

pola dasar inside bar

Untuk time frame yang ideal untuk trading menggunakan mother candle saya pribadi menyarankan time frame H4 ke atas. Hal ini dikarenakan time frame H1 ke bawah banyak sekali fake signal candlestick, sehingga akurasi mother candle menjadi kecil.

Terima Kasih

Kiki R   5 Nov 2019

@ Aji:

- … apakah jika kita menggunakan strategi Price actions mother candle / inside bar dengan mengikuti trend apakah harus menunggu breakout mother candle atau cukup terbreak saja ?

Jawaban:

Istilah terbreak dan breakout sama saja, artinya menembus level tertinggi atau terendah dari mother bar (bar sebelum inside bar).
Dalam hal ini Anda harus menunggu inside bar-nya selesai terbentuk. Setelah tampak jelas mother bar dan inside bar, kemudian Anda tunggu bar setelah inside bar, bar tersebut menembus level tertinggi atau terendah dari mother bar. Kalau break level tertinggi maka bisa open buy dan sebaliknya kalau break level terendah bisa open sell.
Berikut contoh untuk yang break level tertinggi mother bar:



Tetapi sebaiknya dikonfirmasi juga dengan level-level resistance / support, dan juga indikator seperti moving avererage, RSI, parabolic SAR, MACD atau Bollinger Bands untuk memastikan validitas sinyalnya. Ini penting karena bisa terjadi sinyal palsu (fakey) setelah inside bar, yaitu seolah-olah break tetapi balik lagi.

-… bagusnya untuk target TP menggunakan Suport resisten terdekat atau perbandingan risk : reward misalkan 1 : 2 dan seterusnya ?

Jawaban:

Ada beberapa cara untuk menentukan TP, selain level resistance / support juga bisa dengan indikator misalnya moving average (sebagai resistance / support dinamis), parabolic SAR dan juga Bollinger Bands. Mana yang lebih logis dan obyektif. Maksudnya kalau resistance / support dianggap kurang valid karena mungkin hanya resistance / support minor maka bisa menggunakan patokan indikator.

Mengenai risk/reward ratio, agar dalam jangka panjang bisa profit konsisten usahakan minimal risk/reward ratio-nya: 1:1. Kalau dari analisa kurang dari 1:1, kebanyakan trader yang mengutamakan money management memilih untuk tidak entry.

M Singgih   17 Nov 2017

Permisi master saya mau tanya apakah jika kita menggunakan strategi Price actions mother candle / inside bar dengan mengikuti trend apakah harus menunggu breakout mother candle atau cukup terbreak saja ? dan bagusnya untuk target TP menggunakan Suport resisten terdekat atau perbandingan risk : reward misalkan 1 : 2 dan seterusnya ? terimakasih sebelumnya.

Aji   14 Nov 2017

Apa yang dimaksud dengan mother candle dan apa kriterianya?Di time frame berapa yang ideal untuk trade mother candle?

Daniel   14 Jul 2013

Mohon ijin tanya pak, untuk Mother Candle sendiri yg benar apakah memakai patokan body apa beserta ekornya juga ya pak?

Satya Nurgraha   15 Jun 2022

@Satya Nurgraha: Mother candle yang bagus memiliki body panjang dan shadow yang pendek. Hal ini menandakan adanya tekanan seller/buyer yang kuat.

Patokan yang benar adalah melihat body candle dengan ekornya.

Sebagai contoh, terbentuk mother candle dengan body candle bullish 350 pips tapi shadow atasnya 70 pips apakah arahnya tetap ke atas? Tentu tidak.

Kalau ekor/shadow terlalu panjang berlawanan arah body candle, maka kita perlu hati2 karena ekor yang panjang menandakan tekanan dari seller/buyer yang kuat.

Kiki R   16 Jun 2022

Jika muncul Mother candle namun candle berikutnya adalah doji, apakah demikian bisa disebut dengan inside bar?

Dion   30 Jun 2022

@Dion: Bisa, selama range candle doji masih didalam range mother candle, maka bisa disebut inside bar.

Kiki R   30 Jun 2022

Pada skenario downtrend, penggunaan Inside bar seperti apa ya kak?

Yendri   19 Jul 2022

@Yendri: Dalam skenario downtrend, maka posisi yang akan masuk adalah sell. Hal ini karena posisi sell mempunyai rasio risk/reward yang lebih baik daripada buy disebabkan sesuai dengan arah tren yang sedang berlangsung.

Selanjutnya, kita mencari dimana area sell yang potensial. Misalnya kita menggunakan area resisten yang kuat. Area resisten inilah yang menjadi perhatian kita sebagai area entry.

Terakhir, kita tinggal menunggu pola bearish inside bar yang valid di resisten tersebut.

Skemanya: Struktur (downtrend) >> Level (resisten) >> Signal (Bearish inside bar)

Jadi, pola inside bar adalah komponen terakhir yang menjadi konfirmasi untuk masuk market.

Kiki R   20 Jul 2022

Tapi kalau setelah menembus level support kemudian beberapa candle berikutnya justru bergerak naik. Apakah skenario posisi Sell masih bisa diterapkan?

Cakra   25 Jul 2022

@Cakra: Tidak, skenario sell batal. Kenapa?

Karena setelah penembusan support yang diikuti dengan candle bergerak naik artinya yang terjadi adalah false breakout.

Kondisi false breakout menandakan tanda pembalikan arah.

Jika Anda belum masuk sell, skenario batas. Kalau Anda sudah masuk, pertimbangan untuk close posisi.

Kiki R   25 Jul 2022
 Dewan |  17 Jul 2013

Apa insideday candlestick bentuk candlenya harus besar dan apa bisa untuk time frame H4 dan H1?

Lihat Reply [6]

Inside day adalah suatu pergerakan candle dimana high dan low hari ini tidak lebih besar daripada high dan low pada hari kemarin. Strategi ini paling bagus diterapkan pada daily time frame, namun ada juga trader yang menggunakannya pada hourly time frame.

Thanks

Basir   17 Jul 2013

Supaya lbh sesuai apa bs kl di tf h4 dn h1 nantiny yg dibandingkn adlh high low dr candle per 4 jam atau per 1 jam?

nantiny jadi candle inside hour??

Buyung   12 Mar 2015

Candle di H1, H4 menurut para pengguna candle, dianggap candle yang sangat akurat, namun perlu berhati-hati juga. Karena bentuk candle di tiap broker sangat berbeda. Hal ini disebabkan oleh time server broker.

Kami ambil 2 Broker yang berbeda. perhatikan jam servernya. Dengan TF dan Kurs mata Uang  dan harga yang sama .

Broker 1, sudah membentuk candle baru.
Broker 2, masih menunggu 1 jam kemudian untuk membentuk candle baru.

Kalau mengambil H4 berarti 1 Candel di H4 sebanding dengan 4 candle H1. Tentunya perlu banyak berlatih juga untuk memahami pola ini. Namun menurut kami perlu allternatif lain sebagai "serep" dengan memahami double top dan double bottom.

Thanks.

Basir   12 Mar 2015

@Dewan: Trading dengan menggunakan inside day (inside bar Daily) memiliki akurasi yang lebih baik pada time frame H4 ke atas. Pola ini memiliki akurasi rendah jika digunakan pada time frame H1 ke bawah. Selain itu teknik ini cocok digunakan pada market trending dan kurang cocok pada market sideways. Jika kita ingin menggunakan pola inside day dalam trading, maka Anda perlu tahu bahwa inside day bisa bermakna penerusan atau pembalikan.

Jika candlestick inside day retrace lebih dari 50% dari candle besarnya, maka kemungkinan besar harga akan reversal. Sebaliknya, jika candlestick inside day retrace kurang dari 50% dari candle besarnya, maka kemungkinan harga akan berlanjut (market pause).

Terima Kasih

Kiki R   5 Nov 2019

Setelah mother candle, namun kemudian diikuti oleh candle doji namun salah satu ekornya lebih panjang dibandingkan dengan mother candlenya. Apakah seperti itu termasuk inside bar valid?

Bagaskara   23 Aug 2022

@Bagaskara: Tidak termasuk.

Inside = didalam

bar = candle

Inside bar artinya candle kedua berada "didalam candle" mother bar (candle pertama).

Jadi, ketika salah satu ekor kedua mempunyai panjang yang lebih daripada mother candle, maka secara otomatis tidak bisa dikatakan inside bar.

Kiki R   24 Aug 2022
 Arwidya N |  24 Oct 2014

Cara2 apa saja yang bisa digunakan untuk naked trading selain dari pengamatan pola candlestick?

Lihat Reply [22]

@ Roni:
Tidak ada. Pergerakan pasar selalu ada bullish dan bearish, ekor dari candle menunjukkan batas-batas range harga.
Anda bisa saja cut loss secara manual (kalau kebetulan loss), tetapi harus sering-sering memonitor komputer. Kalau Anda sedang ada posisi terbuka dan tidak bisa access internet karena mungkin ada gangguan jaringan, maka posisi Anda yang tanpa stop loss adalah sangat membahayakan, karena Anda sama sekali tidak membatasi resiko.

M Singgih   1 Nov 2015

Untuk Kurniawan Huda,

Bisa, trading dengan mengandalkan candlestick saja dinamakan naked trading. Biasanya naked trading hanya memanfaatkan price action dan pembacaan pola candle saja.

Artikel-artikel mengenai dasar-dasar naked trading dapat Anda baca disini:


Sedangkan untuk artikel penunjang pemahaman price action, dapat Anda simak disini:

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   22 Jan 2019

Naked Trading alias trading tanpa menggunakan indikator apapun kecuali chart, dapat diartikan seperti trading berdasarkan "pengalaman".

Disadari atau tidak, seorang trader yang sudah malang melintang di dunia forex trading sedikit banyak pasti pernah menggunakan metode naked trading. Metode naked trading ini dapat dipelajari secara otodidak maupun dengan "berguru". Simak ulasan kami di Pembelajaran Naked Trading.

Thanks.

Basir   24 Oct 2014

@ Ramli:

- apakah mereka benar2 tidak menggunakan indikator?

Ya, benar. Tidak menggunakan indikator maupun alat bantu seperti level pivot point dan juga Fibonacci.

- Apakah metode seperti itu bisa menghasilkan cuan?

Kalau sudah mahir bisa. Setahu saya para naked trader menggunakan dasar analisa fundamental dan level-level psikologis sebagai patokan. Mereka juga terbiasa membaca arah trend langsung dari chart.
Detail caranya saya tidak tahu karena saya bukan naked trader dan selalu menggunakan indikator teknikal dan alat bantu.

 

M Singgih   19 Dec 2021

@Arman Yasir: Cocok. Yang pertama adalah menguasai dasar-dasar dari analisa teknikal mulai dari candlestick, struktur market, support/resisten, dst.

Jadi, pemula diharapkan jangan langsung berfikir jalan pintas langsung mau praktek trading sebelum dasar-dasarnya dikuasai.

Kalau mau praktek, silakan gunakan akun demo atau akun cent dengan modal kecil sehingga lossnya diminimalisir selama latihan.

Setelah memahami dasar pengetahuan diatas, barulah si pemula mulai "meramu" strategi jitu trading di market. Uji di market dan ketika hasilnya profitable baru trading dengan uang real.

Kiki R   11 Mar 2022

@ Heru Suryadi:

Naked trading adalah metode trading tanpa menggunakan indikator sama sekali, hanya mengandalkan pengamatan pergerakan harga pada chart melalui trend pergerakan harga, price action yang terbentuk dan level-level support dan resistance. Jadi naked trader tetap akan menarik garis-garis trend dan garis-garis horisontal untuk mengetahui level-level support dan resistance.

Untuk trading dengan tanpa indikator (naked), trader seharusnya paham mengenai price action baik yang terbentuk dari candlestick maupun pola-pola (chart pattern).

Untuk penjelasan mengenai bagaimana trading dengan metode naked (tanpa indikator), silahkan baca:

Saya pribadi tidak menggunakan metode naked, tetapi masih mengandalkan indikator teknikal sebagai konfirmasi dari price action yang terbentuk, dan juga untuk mengetahui adanya divergensi, karena tanpa indikator, Anda tidak tahu adanya divergensi. Meski demikian untuk metode trading mana yang akan digunakan sepenuhnya terserah pada trader.
Perlu diketahui, naked trading biasanya dilakukan oleh trader yang telah berpengalaman, dan bukan trader pemula.

M Singgih   11 May 2022

Mohon penjelasan mengenai naked trading? dan bagaimana cara pengaplikasiannya dalam trading?

Heru Suryadi   10 May 2022

Beberapa waktu lalu saya mengetahui istilah naked trader, apakah mereka benar2 tidak menggunakan indikator? Apakah metode seperti itu bisa menghasilkan cuan?

Ramli   17 Dec 2021

Apakah strategi naked trading cocok untuk trader pemula? Dan bagaimana cara melakukannya dengan benar?

Arman Yasir   10 Mar 2022

Apa kelebihan dan kekurangannya bila menjadi naked trading? Apakah teknik ini memang berbahaya untuk pemula?

Hildayati   13 May 2022

Bos..pair apa ya? yang candle hariannya jarang berbentuk bullish/bearish?karena saya suka pair yang ada ekor2nya,biar kalo loss tidak terlalu banyak,soalnya saya gak suka pakai SL.

Roni   29 Oct 2015

Apakah bisa trading berdasarkan analisa candlestick saja? Kalau bisa gmn caranya?

Kurniawan Huda   22 Jan 2019

Berapa lama waktu yang dibutuhkan pemula untuk bisa menguasai cara naked trading?

Elsa   17 Jun 2022

@Hildayati: Kelebihan:

Bagi yang memahami, metode ini sederhana dan tidak membingungkan.

Kekurangan: 

Subyektif dan butuh banyak latihan. Metode ini biasa digunakan oleh orang-orang yang sudah lama menggunakan price action.

Apakah teknik ini memang berbahaya untuk pemula?

Iya, karena pemula belum benar-benar memahami price action.

Metode ini sepenuhnya mengandalkan price action sehingga penggunanya harus benar-benar menguasai price action terlebih dahulu sebelum menggunakan metode ini.

Kiki R   21 Jun 2022

@Elsa:

Untuk menguasai konsep serta prakteknya pada akun demo sendiri saya rasa tidak membutuhkan waktu lama pak. Paling lama mungkin hanya akan membutuhkan waktu di sekitaran 3-12 bulan. Namun, untuk terjun langsung pada Real Market dengan Real Money lah nanti yang akan sulit. Tendensi manusia dengan rasa takut dan tamak biasanya akan menghilangkan segala pengetahuan dari teori ataupun latihan yang pernah kita lakukan di akun demo. Dari sini sendiri waktunya akan berbeda-beda dari tiap orang. Ada yang bisa berhasil dari hanya beberapa minggu/bulan saja, ada yang bahkan hingga bertahun-tahun masih akan menjadi langganan Deposit di broker.

Nur Salim   23 Jun 2022

Candlestick apa yang paling sering digunakan pada naked trading?

Aris   5 Jul 2022

@Aris: Candlestick yang sering digunakan dalam naked trading adalah engulfing dan pin bar. Kedua pola ini menandakan adanya perubahan momentum yang kuat dan peluang entry yang bagus.

Kiki R   5 Jul 2022

Apakah kalo kita menggunakan pola harga dan pola candle serta snr dan trenline sudah bisa dibilang naked trading?

Vinjay   12 Jul 2022

@Vinjay: Naked = telanjang

Yang dimaksud dengan naked trading adalah trading tanpa ada sebuah coretan apapun di grafik. Hanya grafik saja.

Jadi kalau Anda menggambar garis atau trenline, secara definisi sudah bukan naked trading.

Tapi, kalau mata Anda sudah terlatih dan dapat memproses pola harga/candle, S&R, trenline dengan tanpa menggambar maka inilai yang disebut naked trading.

Untuk melakukan naked trading, Anda perlu terbiasa dulu menggambar, lalu setelah otak Anda terbiasa, grafik yang bersih pun bisa Anda lihat dengan jelas dimana Anda entry dan kapan akan entry.

Kiki R   13 Jul 2022

Bagaimana konfirmasi trend pada strategi naked trading?

Mamat Suganda   2 Sep 2022

@Mamat Suganda: Konfirmasi trennya menggunakan price action yaitu dengan melihat harga tertinggi (high) dan harga terendah (low).

Kiki R   3 Sep 2022

Beberapa alternatif cara Naked Trading selain dengan Candlestick, bisa juga dengan Heikin Ashi dan Renko. Heikin Ashi dan Renko kelihatannya mirip Candlestick, tapi cara membaca dan menggunakannya itu sangat berbeda.

Bisa pelajari lebih lanjut dari dua artikel berikut ini:

Coba dulu pada akun demo sebelum dipraktekkan. Mengingat cara penggunaannya berbeda dengan grafik candlestick biasa, butuh latihan dan pembiasaan agar bisa memanfaatkan dengan tepat.

Aisha   13 Sep 2022
 Oji |  10 Jan 2018

Malem coach....mau nanya nih kalau misalnya ada pola candle three black crows/three white soldiers, untuk konfirmasi valid tidaknya pola tersebut apakah hanya dengan melihat closing 1 candle bar berikutnya? Apakah closing dibwh atau diatas  candle ke 3 dr pola tersebut? Mohon penjelasannya. Makasih

Lihat Reply [2]

@ Oji:

- … untuk konfirmasi valid tdknya pola tersebut apakah hanya dgn melihat closing 1 candle bar berikutnya?

Jawaban:

Tidak, harus dikonfirmasi juga dengan minimal 2 indikator, bisa MACD dan RSI. Agak berbeda dengan pin bar yang hanya 1 candle, pola three white soldiers dan three black crows terdiri dari 3 candle yang mencerminkan arah trend, jadi harus dikonfirmasi dengan indikator trend seperti MACD. Candle setelahnya bisa dilihat setelah terkonfirmasi oleh indikator.
Berikut contoh pada EUR/USD H4:



Pada A terbentuk pola three white soldiers. Candle berikutnya terkonfirmasi oleh indikator MACD (kurva MACD bergerak diatas kurva sinyal dan OSMA diatas level 0.00) dan kurva indikator RSI diatas level 50.0, jadi masih bullish.

Pada B terbentuk pola three white soldiers. Candle berikutnya tidak terkonfirmasi oleh indikator MACD (kurva MACD gagal menembus kurva sinyal dan OSMA masih dibawah level 0.00), jadi bullish tidak berlanjut.

Pada C terbentuk pola three black crows. Candle berikutnya terkonfirmasi oleh indikator MACD (kurva MACD bergerak dibawah kurva sinyal dan OSMA dibawah level 0.00) dan kurva indikator RSI dibawah level 50.0, jadi masih bearish.

- … apakah closing dibwh atau diatas  candle ke 3 dr pola tersebut?

Jawaban:
Mengenai closing candle berikutnya tidak harus ditunggu karena akan terlambat entry. Yang perlu dilihat adalah tertembusnya level tertinggi dari candle terakhir untuk pola three white soldiers, atau tertembusnya level terendah dari candle terakhir untuk pola three black crows. Tetapi candle berikutnya tidak menjamin validitasnya jika tidak terkonfirmasi oleh indikator.

M Singgih   12 Jan 2018
ok terimakasih atas penjelasannya coach....
Oji   12 Jan 2018
 

Komentar @inbizia

Hai admin, saya adalah newbie yang masih belajar teori dasar forex dan ada yang ingin saya tanyakan dibagian pelajaran tentang MACD ini; Nilai default parameter MACD yakni slow EMA=26, fast EMA=12 dan SMA=9, apakah setingan nilai parameter tersebut bisa digunakan di semua timeframe ketika trading ? Ataukah jika memakai timeframe tertentu maka ada nilai parameter tertentu pula agar indikatornya lebih akurat? Dikatakan indikator ini bisa digunakan untuk melihat kapan sinyal untuk buy-sell lewat adanya momentum oversold & overbought. Lalu apakah sinyal dari indikator MACD sudah cukup untuk bisa digunakan ataukah ada indikator lain yang juga bisa digunakan untuk memperkuat konfirmasi sinyal buy-sell tersebut ? jika ada, lalu indkator apakah yang bisa digunakan untuk memperkuat sinyal konfirmasi dari MACD? Saya sudah instal aplikasi MetaTrader 4 dari broker dan baru melihat apa aja yang ada di dalam aplikasi tersebut karena saya juga belum mengerti caranya untuk trading. Namun ketika mencoba memunculkan indikator MACD, koq tidak nampak indikator MACD + OSMA seperti di atas ya? Bagaimana cara memunculkannya? Karena yang ada hanya indikator MACD berupa garis signal + histogram MACD
 Kurniawan |  9 May 2020
Halaman: Trading Dengan Indikator Macd
Dalam penjelasan Ichimoku di referensi disampaikan bahwa strong bullish terjadi jika Chikou span berada diatas awan kumo. Mohon konfirmasi apakah diatas harga atau diatas awan kumo? Terima kasih
 Dion Kumboro |  21 Nov 2022
Halaman: Mengenal Indikator Ichimoku Kinko Hyo
@Brutus: bisa gan, candlestick itu grafik yang nunjukin kekuatan pasar secara terperinci. Setiap konfirmasi menunjukkan keadaan buyer dan seller, harga tertinggi dan terendah, kondisi yang menyertainya. Sedangkan pola itu sendiri sebagai sinyal yang menyatakan pasar mungkin bergerak entah itu bullish ataupun bearish. Candlestick dan pola nya biasa diterapin juga di pasar saham maupun pasar lainnya. Jadi jangan ragu pakai pola pola tadi untuk trading crypto
 Leon |  26 Oct 2022
Halaman: Candle Pembalikan Arah Yang Wajib Diketahui Trader Pemula
Dapat disimpulkan seperti ini : Hammer memiliki badan lebih besar dari Doji. Hammer menandakan adanya potensi perubahan trend. Doji menandakan keraguan pasar jadi antara bisa sebagai penanda terjadinya pemabalikan harga maupun penerusan trend yang ada. Bentuk hammer bisa dilihat dari body nya yang besar serta memilik ekor yang panjang jadi kalau digambarkan seperti sebuah palu. Mungkin karena ini jadi dinamakan hammer. Doji memiliki badan tipis-tipis. Seperti pada gambar dia artikel diatas membentuk huruf T, T terbalik, tanda + dsb. Dua bentuk candlestick diatas ga semata-mata benar-benar akurat jadi perlu konfirmasi/ kemunculan candlestick konfirmator atau menggunakan indikator lain untuk memastikan reversal. Oh iya gan kalau palu terbalik apakah memiliki sinyal yang sama dengan hammer biasa?
 Abdul |  5 Nov 2022
Halaman: Hammer Vs Doji Candlestick Mana Lebih Akurat
Menurutku strategi hedging agak kontroversi sih, bisa dikatakan bila membuka dua posisi dalam waktu yang sama berarti trader meragukan strategi trading yang dijalankan. Dan bisa aja nih ada faktor FOMO jadi takut bakalan bullish tapi juga takut bearish ataupun salah buka posisi. Itu menurutku ya soalnya banyak lho strategi yang merujuk pada pembukaan 1 posisi dengan arah yang sesuai analisa dan indikator trend atau reversal dan bukan malah open 2 posisi ini. Bisa dimengerti sih kalau salah buka posisi jadi mau ga mau buka posisi sebaliknya agar tidak terjadi kerugian tapi kalau dpakai buat take profit bukannya jatuhnya jadi agak spekulatif?
 Winda |  15 Nov 2022
Halaman: Kupas Tuntas Hedging Dalam Trading Forex
Kalau mau tukar bitcoin ke rupiah, di Indonesia sudah ada beberapa cara. Tapi jelas semuanya lewat pihak ketiga, karena kita gak bisa tukar langsung ke bank.
Cara pertama lewat exchanger. Jadi kita harus buka akun exchanger misalnya Zipmex, Indodax, dsb. Sudah banyak koq exchanger kripto yang diregulasi sama Bappebti, jadi cukup aman.
Lalu cara kedua bisa juga dituker via e-wallet. Untuk yang ini juga caranya mirip dengan metode buka akun exchanger, cuma pas payment atau pencairan pilih menu gopay, dana, dsb. Tokocrypto nyediain tuh pencairan Bitcoin ke rupiah via e-wallet.
Cara ketiga, bisa lewat ATM Bitcoin. Tapi lokasinya masih terbatas sekali, saya pribadi belum pernah mencoba. Dapat info dari artikel ini:3 cara tukar Bitcoin
 Imelda |  24 Nov 2022
Halaman: Panduan Pemula Untuk Memahami Ripple
Event

Airdrop LUNA 2.0 Tahap 2

01 Desember 2022 - 01 Desember 2024
Airdrop

Indodax

Promosi

TikTok Star Tokocrypto

01 September 2022 - 15 Desember 2022
Total hadiah ribuan Dolar

Tokocrypto

Indodax Trading Warrior Desember 2022

01 Desember 2022 - 09 Januari 2023
Hadiah total Rp60 Juta

Indodax

Kompetisi Trading TokoChampion

21 November 2022 - 18 Desember 2022
Rp900 juta

Tokocrypto

Kamus Forex

Bullish

Merupakan lawan kata dari Bearish. Menunjukkan penguatan harga secara terus menerus selama periode waktu tertentu. Dalam forex, pasar Bullish disebut juga Uptrend dan seringkali disimpulkan sebagai sinyal Buy.

Candlestick

Salah satu jenis grafik harga (chart) untuk memetakan dan membaca pergerakan harga di pasar finansial secara teknikal. Candlestick utamanya dibentuk oleh level-level OHLC (Open, High, Low, Close).

Kamus Candlestick

Falling Three Methods
Falling Three Methods
Akurasi :

Terdiri dari beberapa candlestick. Diawali dengan candlestick bearish panjang yang kemudian diikuti oleh beberapa candlestick pendek membentuk koreksi bullish. Pola terkonfirmasi apabila terbentuk lagi candlestick bearish panjang yang menyentuh harga terendah baru.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Hanging Man
Hanging Man
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang membentuk gap naik dari candlestick sebelumnya. Terjadi di akhir uptrend, Hanging Man memiliki sumbu bawah yang lebih panjang dari body-nya. Sinyal bearish reversal dari pola ini terkonfirmasi apabila candlestick selanjutnya bersifat bearish atau membentuk gap turun, dan ditutup melemah dari harga pembukaannya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Bullish Doji Star
Bullish Doji Star
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama adalah candlestick bearish panjang, diikuti candlestick kedua berupa doji yang membentuk gap turun dan tidak memiliki body (harga dibuka dan ditutup di level yang nyaris sama). Candlestick ketiga mengkonfirmasi pembalikan dengan membentuk bullish panjang dan gap naik dari doji.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Dragonfly Doji
Dragonfly Doji
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick di akhir downtrend. Sell-off dalam skala besar terjadi setelah candlestick dibuka, sehingga harga membentuk sumbu bawah yang sangat panjang. Akan tetapi, harga kemudian justru ditutup dekat harga pembukaan atau bahkan harga tertingginya. Ini menandakan pelemahan dalam sentimen bearish dan beralihnya kendali pasar ke sisi buyer. Semakin kecil body dan semakin panjang sumbu bawahnya, maka semakin kuat pula sinyal pembalikan bullish-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.

Komentar[2]    
  Sarah   |   21 Oct 2022

Waduh, aku selama ini ternyata salah kaprah soal engulfing. Berarti idealnya mesti tunggu konfirmasi candle berikutnya baru open posisi ya? Karena beberapa kali saya sudah melihat signal ini tapi terkadang arah pasar cenderung turun gitu.

  Char   |   21 Oct 2022

Seperti yang sudah dijelaskan si artikel kalau bullish engulfing itu sebenarnya ada beberapa konfirmasi dulu agar bisa disebut signal harga naik.

Bullish engulfing itu terdiri dari 2 candle, dengan body dari candle kedua benar benar memakan body candle pertama. Istilah tenggelam disini bisa diartikan memiliki badan yang lebih tinggi seolah olah menutupi candle pertama.

Biasanya Bullish Engulfing muncul saat downtrend pasar disertai adanya penguatan dari buyer untuk membeli. Apa yang terjadi selanjutnya akan ada peningkatan harga karena terjadi tekanan beli yang begitu besar. Biasanya akan terjadi reversal dengan tanda tanda seperti itu.

Di artikel juga sudah dijelaskan terkadang ada beberapa trader yang tidak akan open posisi sebelum candle selanjutnya ditutup lebih tinggi dari Bullish Engulfing. Menurut saya, agar menghindari false signal sih. Dengan adanya konfirmasi ini tentunya trader akan langsung buy posisi.

Nah yang paling penting adalah apakah singal engulfing ini muncul saat downtrend atau tidak. Kalau lagi terkoreksi atau saat di puncak trend maka bisa saja tidak valid dan tidak aman untuk open posisi.

Saya menyimpulkan bahwa mungkin anda mungkin sudah mengerti valid atau tidaknya bullish engulfing tapi mungkin salah open posisi di saat pasar lagi terkoreksi atau sudah terjadi reversal baru anda buka posisi alias telat open. Ada baiknya juga mempelajari strategi lainnya selain Bullish Engulfing agar meminimalisir kerugian dan meningkatkan analisa di candlestick. Hal ini berguna baik di trading Forex maupun Crypto meskipun pendekatan strategi agak berbeda.