Analisa Multi Time Frame: Cara Konfirmasi Indikator BBMA OA


SAM 9 May 2018 13898Dibaca Normal 8 Menit

Bagaimana cara konfirmasi indikator BBMA OA? Berikut akan diajarkan cara konfirmasi dengan analisa Multi Time Frame. Simak selengkapnya pada artikel berikut.



Indikator BBMA bisa digunakan untuk semua tipe trader dan di Time Frame manapun. Jika Anda mampu menjalankannya dengan sabar dan disiplin, maka saya rasa saat ini Anda sudah mampu memperoleh profit konsisten dari trading Anda. Lalu, bagaimana performa Anda sejauh ini dalam kegiatan trading dengan BBMA OA?

Setelah belajar bagaimana cara memasang dan menggunakan indikator BBMA OA, Anda akan belajar lebih lanjut tentang penggunaan indikator BBMA OA di artikel ini. Bahasannya sudah bukan lagi tentang cara mengenali sinyal, tapi bagaimana cara konfirmasi indikator BBMA OA. Caranya? Dengan analisa Multi Time Frame.

analisa multi time frame bbma oa 

 

Dasar Analisa Multi Time Frame

Analisa Multi Time Frame adalah suatu metode yang menggunakan lebih dari satu Time Frame untuk menganalisa harga di pasar forex. Jumlah Time Frame yang digunakan bermacam-macam, tapi dalam indikator BBMA OA, setidaknya diwajibkan menggunakan minimal 2 buah Time Frame.

Jika Anda paham dan mengamati pergerakan harga serta proses terbentuknya candle pada pasar, sebuah candlestick pada Time Frame besar terbentuk dari susunan beberapa candlestick Time Frame yang lebih kecil. Lihatlah contoh di bawah ini. Sebuah candlestick pada Time Frame H1, terdiri dari 4 buah candlestick penyusun di Time Frame M15. Itu berarti kalau 3 candlestick di H1, berarti terdapat 12 candlestick di Time Frame M15.

analisa-perjalanan-candle

Proses terbentuknya candlestick di Time Frame besar ini juga sering disebut dengan perjalanan candle. Anda juga bisa mengambil contoh dari kami. Pada salah satu analisa, kami mengaplikasikan analisa perjalanan candlestick pada Doji. Dari satu buah Doji yang terbentuk pada Time Frame D1, akan dicari tingkat kekuatan seller dan buyer pada Time Frame kecil seperti H4, H1, dan M15. Berikut analisa perjalanan candle:

  • 1 candlestick di Time Frame D1 terbentuk dari 6 candlestick di Fime Frame H4.
  • 1 candlestick di Time Frame H4, terbentuk dari 4 candlestick di Time Frame H1. Berarti, 1 candlestick D1 atau 6 candlestick H4 terbentuk dari 24 candlestick H1.
  • 1 candlestick di Time Frame H1, terbentuk dari 4 candlestick di Time Frame M15. Berarti 1 candlestick D1, atau 6 candlestick H4, atau 24 candlestick H1 terbentuk dari 96 candlestick M15.

Coba perhatikan gambar di atas, 1 buah candlestick di Time Frame D1, mampu menyajikan suatu cerita lain pada Time Frame lebih kecilnya. Seperti contoh pada Time Frame H4, terdapat sebuah candlestick Doji sekaligus Pin Bar. Pada Time Frame H1, terbentuk sebuah pola candlestick Bullish Engulfing, sedangkan pada M15 terbentuk pola candlestick Morning Star. Namun, apakah setelah itu harga menghentikan perjalanan turunnya? Tidak juga. Jika dilihat dari Time Frame H1, kenaikan kecil tersebut hanyalah sebuah pullback ke level Support yang baru saja tertembus, agar harga bisa melanjutkan penurunannya lebih jauh. Tanpa melihat ke Time Frame H1, mungkinkah Anda tahu kalau candlestick Pin Bar tersebut tidak valid?



 

Analisa Multi Time Frame Dengan Indikator BBMA OA

Jika sudah jelas dasar-dasar dan petunjuk pada analisa Multi Time Frame, mari saya jelaskan aplikasinya pada indikator BBMA OA. Dengan analisa Multi Time Frame, sinyal-sinyal dan setup di indikator BBMA OA dapat dikonfirmasi. Analisanya sendiri minimal menggunakan 2-3 buah Time Frame. Bahkan Anda juga bisa menggunakan 6 buah Fime Frame sekaligus. Jadi mari dimulai pembahasannya di setiap sinyal dan setup pada indikator BBMA OA.

 

Konfirmasi Extrem

Mari kita mengulang sedikit dari materi sebelumnya, Extrem adalah keadaan saat MA 5/10 keluar dari Top atau Low BB. Extrem yang baik memiliki syarat-syarat sebagai berikut:

  • MA 5/10 yang keluar dari BB.
  • Candle Reversal yang Close dalam BB atau MA 5/10.
  • Adanya candle retest.

Bagaimana cara konfirmasi sinyal Extrem ini jika dilihat dari analisa Multi Time Frame? konfirmasi sinyal Extrem bisa didapat ketika  harga di Time Frame lebih kecil menunjukkan setup lengkap BBMA. Tidak percaya? Coba sekarang Anda lihat pada chart dan pastikan. Atau jika bingung, silahkan lihat contoh perbandingan chart M15 vs H1.

sinyal extrem validasi

 

Konfirmasi MHV

Terjadi pasca Extrem, MHV (Market Hilang Volume) adalah kondisi saat harga sudah tidak mampu lagi untuk melanjutkan perjalanannya. Dalam indikator BBMA OA, MHV terjadi saat harga tidak bisa meneruskan momentumnya di Top/Low BB. MHV sendiri memiliki banyak bentuk dan sangat susah untuk dikenali.

Lalu bagaimana cara konfirmasi sinyal MHV jika dilihat dari analisa Multi Time Frame? Pada sinyal MHV yang valid, tepat satu Time Frame di bawahnya akan terjadi sinyal Extrem. Coba perhatikan chart Anda atau simak contoh berikut.

contoh-validasi-mhv

Hal ini juga bisa berarti, saat MHV terjadi dan Extrem terjadi pada Time Frame di bawahnya, Extrem tersebut juga dapat dikonfirmasi dengan setup lengkap BBMA.

 

Berikut tabel koreksi konfirmasi MHV. tabel-mhv

 

Konfirmasi CSAK

Candlestick Arah Kukuh (CSAK) merupakan sinyal awal dari perubahan harga yang biasanya terjadi setelah Extrem dan MHV. Dalam indikator BBMA OA, CSAK juga menjadi salah satu pemandu dalam menentukan kemana market akan bergerak.

Bagaimana cara memastikan bahwa suatu CSAK itu valid? Hampir sama seperti MHV, Anda hanya harus mengamati satu Time Frame di bawahnya. Pastikan bahwa satu Time Frame di bawahnya tidak terjadi sinyal Extrem. Urutan Time Frame-nya pun sama dengan MHV.

Pada CSAK yang valid, satu Time Frame di bawahnya akan mengalami momentum pada Top/Low BB, sedangkan yang mengalami Extrem dianggap gagal dan akan berbalik.

 

Konfirmasi Reentry

Reentry adalah merupakan entry yang pasti sudah Anda tunggu-tunggu saat ini. Terdapat 2 macam Reentry pada BBMA, yaitu, Reentry setelah CSAK, maupun Reentry momentum. Jika dilihat dari perilaku candle, Reentry merupakan pullback yang terjadi pasca penembusan harga pada level Support maupun zona keseimbangan tertentu. Dalam BBMA OA pun sama: Reentry hanya ada pasca CSAK (perpindahan harga dari Top ke Low BB atau sebaliknya), dan CSM (pullback yang terjadi pasca penembusan Top/Low BB).

Lalu bagaimana dengan konfirmasi Reentry dengan analisa Multi Time Frame? Untuk Reentry ini agak sedikit merepotkan. Sebelum saya bahas lebih dalam, berikut saya berikan terlebih dahulu tabel koreksi konfirmasi.

tabel-reentry

Sekarang mari saya jelaskan kode pada tabel di atas. Kode konfirmasi Reentry pada indikator BBMA OA adalah RRE, REE, dan REM. R merupakan Reentry, E mewakili Extrem, dan M merujuk pada MHV. Misalkan terdapat Reentry pada Time Frame H4, maka Reentry tersebut valid dengan kondisi sebagai berikut.

 

  • Kode RRE = H1 sedang Reentry, M15 sedang Extreme.
contoh RRE
 
 
  • Kode REE = H1 sedang Extreme, M15 sedang Extreme.
contoh-r-e-e
 
 
 
  • Kode REM = H1 sedang Extreme, M15 sedang MHV.

contoh rem

Kolom berwarna kuning berisikan Time Frame Reentry yang akan dijadikan acuan open posisi. Sedangkan kolom berwarna hijau dan biru berisikan Time Frame yang digunakan untuk validasi sinyal Reentry. Tentu saja Anda juga bisa konfirmasi Extreme dan MHV pada Time Frame di bawahnya, tapi menurut ajaran Cikgu (....), analisa 3 Time Frame ini saja sudah sangat cukup untuk menghasilkan profit dengan entry akurat dan tingkat keberhasilan tinggi.

 

Tak Perlu Susah, Yang Penting Sabar Dan Disiplin

Bagaimana? Susah dan ribet bukan? Jika Anda berpikir analisa Multi Time Frame itu mudah, maka Anda salah besar. Tingkat kesabaran dan disiplin yang dibutuhkan untuk dapat memahami serta menguasai ilmu ini sangat tinggi.

Kesabaran dan disiplin adalah salah satu komponen trading yang paling susah untuk dikuasai. Jika semua trader sabar dan disiplin, tentu saja sudah tidak ada lagi yang mengalami Margin Call maupun Stop Out saat ini. Tapi nyatanya tidak bukan? Dalam indikator BBMA OA pun begitu, Anda sudah diminta untuk sabar, sabar, sabar dalam menunggu sinyal dan setup lengkap, tapi tetap saja masih mencoba-coba masuk dalam setiap Extrem dan MHV yang terbentuk. Rasa penasaran ini kadang menghasilkan profit, tapi mungkin lebih sering menghasilkan kerugian besar untuk Anda.

Saya paham dan mengerti keinginan Anda dalam menghasilkan uang yang banyak dan cepat. Apalagi setelah melihat ajaibnya indikator BBMA OA ini saat berada di pasar. Namun, itu saja belum cukup. Pengetahuan yang Anda pelajari pada dasar tersebut tidak lebih dari sehelai daun pada sebuah pohon besar. Saya mengerti karena saya juga mengalami masa yang sama seperti Anda. Terlebih lagi jika sudah melihat Extrem Buy/Sell yang terjadi. Tangan terasa gatal karena rasa ingin segera dapat masuk ke market untuk menghasilkan uang cepat.

Jadi bagaimana solusinya? Apakah tidak boleh masuk pada setiap setup dan sinyal yang ada di indikator BBMA OA? Apakah harus menunggu sampai setup lengkap BBMA muncul baru boleh trading? Yah, itulah sebabnya analisa Multi Time Frame ini dibahas; supaya dapat Anda gunakan untuk konfirmasi indikator BBMA OA. Anda juga bisa menggabungkan indikator ini dengan metode analisa Supply dan Demand atau Support dan Resistance, untuk memudahkan pemetaan titik Take Profit dan Stop Loss.

Advertisement


Advertisement

Kirim Komentar/Reply Baru

Reply Pembaca : 30    

Rina
25 AUG 2018

terima kasih untuk artikelnya.sangat bermanfaat sekali :)

M Zainul
27 AUG 2018

Terima kasih kembali atas apresiasinya. Semoga selalu dilancarkan analisa dan profitnya

Traders Kental
5 SEP 2018

Boleh ajar saya mapping BBMA?

Admin
6 SEP 2018

Mapping BBMA itu dimulai dengan menandai setiap Setup pada time frame yang Anda gunakan. Dengan menandai Setup tersebut, Anda akan jadi terbiasa dan tahu, apa selanjutnya yang akan market lakukan serta apa yang akan Anda lakukan.

Dayana
2 MAY 2019

Artikelnya sangat bermanfaat sekali. Cuma saya ada satu soalan. Jika untuk konfirmasi MHV buy, adakah signal extreme pada timeframe lebih kecil Extreme buy atau pun Extreme sell?

M Zainul
17 MAY 2019

Tergantung jenis MHV-nya pak. Jika MHV Buy, maka di salah satu time frame lebih kecil (biasanya 1 time frame di bawahnya) akan terjadi Extrem Buy pula. Begitupula sebaliknya.

Trader Ti Bandoeng
12 MAY 2019

saya pun menggunakan strategi ini...jika di tekuni, memang hasilnya sangat luar biasa

M Zainul
17 MAY 2019

Betul pak. Semua jenis strategi trading juga seperti itu kok.

Ahmad Muhaimin
25 MAY 2019

Jadi kalau bb luar berdekatan dengan ma50 dan Price tidak berhasil break bb luar atau ma50 itu juga termasuk extrem ya

Flai
11 SEP 2019
Saya sangat kagum dengan penjelasan yg terperinci analisa multi time frame bbma oa yg tuan jelaskan. Jika tidak keberatan buleh tak di lanjuti lagi analisa2 seterusnya tentang bbma oa. Atau tuan bule email saya. Mohon di balas tuan
M Zainul
12 SEP 2019
terima kasih atas appresiasinya. Mohon maaf tapi untuk saat ini saya hanya menulis untuk inbizia saja. Terima kasih sekali lagi
Ajia71
24 SEP 2019
Untuk setup Reentry yang valid misal reentry di H4 REE. Saya entry dengan rule extreem atau tunggu CSAK di TF 15mnt? Soalnya extreem di TF1H dan TF15mnt itu hanya signal awal perubahan trend. Jadi akan floating. Apa ini sebabnya BBMA trader rata rata Averaging? Dan penempatan SL berdasar TF H4 atau TF15mnt? BBMA kelihatannya sangat bagus tapi penempatan SL dan TPnya masih abu abu buat saya. RR penting nih.
Nanang
5 DEC 2019
Setelah melakukan analisa multi TF (3 TF misal H4,H1,M15) kapankah saat yang tepat melakukan Open Posisi, apakah di TF 3 (M15) setelah adanya re-entry? (kadang saya terlalu cepat dan ternyata terjadi kebalikan dari analisa).
M Zainul
10 DEC 2019
@Nanang:
Betul pak, Entry paling baik dilakukan pada TF 3 setelah Close Candle dan sinyal terpampang dengan baik. Contoh: Candlestick Close dengan Rejection di MA-5/10-nya.
Bamfx
4 JAN 2020
apakah yg bisa di order hanya entry dan re-entry saja?
M Zainul
9 JAN 2020
@Bamfx: tentu saja bisa pak. justru Reentry memang entry yg paling direkomendasikan
Diana
11 JAN 2020
Terima kasih. Saya udah hampir faham 90% teknik bbma karna postnya ini. Alhamdulillah, mau di backtest duluan makasih cikgu karna share ilmunya. sgt bermanfaat.
Admin
13 JAN 2020
Terima kasih atas apresiasinya. Semoga sukses dan salam profit!

Tamim
15 JAN 2020
Saya masih kesulitan untuk konfirmasi reentry. Sreringkali saya cari konfirmasi di tf lebih kecil, tapi tenyata tdk ada extrem tapi harga langsung turun. Ada tidak cara yang mudah membedakan reentry itu valid atau tidak?
M Zainul
16 JAN 2020
@Tamim:Untuk masalah di tf kecil tidak terbentuk Extrem atau berbagai jenis konfirmasi lainnya, memang seperti itulah Market pak. Tidak selamanya akan terbentuk seperti penjelasan, dan market tidak punya alasan untuk mengikuti pergerakan sesuai BBMA. Namun, saat market sudah bergerak dan memberikan petunjuk sesuai asas-asas BBMA, di sanalah baru bisa dipastikan kondisi pergerakannya.
Mengenai saran untuk cara membedakan Reentry itu valid atau tidaknya, saran saya hanya coba kembali lagi memperdalam Basicnya. Terima kasih
Ady Ray
27 JUN 2020

Ini bukannya tulisan Muh Nuzul seputar forex?

Muhammad Syaifuddin
2 JUL 2020

Boleh minta indinya om, saya sering gunain bbma10-90, tapi pengen dalem lagi

Admin
13 JUL 2020

@Muhammad Syaifuddin:

Untuk indinya semua sudah ada di Metatrader masing-masing kok, Pak. Nanti tinggal atur periode dan cara perhitungannya saja. Terima kasih

Fajar
13 AUG 2020

Bagaimana cara menentukan TP setelah re-entry?

Admin
19 AUG 2020

@Fajar:

TP ditentukan sesuai dengan Setup yg digunakan. Contohnya, jika masuk saat Extrem maka TPnya di Ma-5. Saat MHV bisa di Top/Low BB. Saat Reentry CSAK/CSM, maka tahan sampai terbentuk Extrem atau harga tidak mampu membentuk Momentum.

Zul9
23 AUG 2020

yg REM tu mengapa E tu extreme ya? tiada ciri2 extremenya pun, mohon jawab ya mas

Admin
27 AUG 2020

@Zul9:

Terima kasih atas koreksinya pak. Akan saya cek kembali nanti karena ada beberapa harga yang terhalang oleh Rectangle yang saya gunakan. Tapi kemungkinan besar ada terjadi Rejection pada sekitaran Low BB di sana dan membentuk Extrem Buy yang kurang sempurna.

Sueca
15 JAN 2021

REM.. ada di ss paling atas ya

Yt Kemzotkartika
27 NOV 2020

Min mohon pencerahannya...

H4 sudah terdapat Candlestick reentry, namun Candlestick itu masih berjalan.. dilihat dari H1 terbentuk reentry juga.. dilihat dari M15 terbentuk extream .. kemudian selanjutnya untuk open posisi gimana min ?

Muhammad Rizki
24 MAR 2021

Terima kasih sebelumnya buat materi yang sangat bagus ini.

Saya ingin bertanya untuk multi trime-frame ini apakah emang pakemnya atau sebagai alat bantu saja ? misal di tf atas terjadi reentry tapi di tf bawah tidak terjadi extreame. Itu otomatis reentry gagal? Atau hanya sebatas kalau reentrynya kurang kuat dan sebaiknya diabaikan 

Kirim Komentar/Reply Baru
3 Tips Trading Dengan Indikator RSI
3 Tips Trading Dengan Indikator RSI
SAM   3 Jun 2020   19809  
Indikator Yang Sering Digunakan Trader
Indikator Yang Sering Digunakan Trader
SAM   3 Jun 2020   14702  
Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya
Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya
Wiji Purnama   24 Aug 2017   63650  
Cara Membaca Indikator MACD Berdasarkan 4 Macam Fungsinya
Cara Membaca Indikator MACD Berdasarkan 4 Macam Fungsinya
Wiji Purnama   19 May 2017   37149  
Cara Memilih Indikator Forex Terbaik
Cara Memilih Indikator Forex Terbaik
Wiji Purnama   17 May 2017   6725  
Metode Trading Dengan EMA 9 Dan EMA 18
Metode Trading Dengan EMA 9 Dan EMA 18
SAM   23 Dec 2014   5615