Apa Yang Terjadi Jika Saham ARA?


Anna 30 Mar 2021 559Dibaca Normal 4 Menit

Saham ARA (Auto Rejection Atas) artinya pergerakan harga saham itu telah mencapai batas maksimum kenaikan hariannya.



Pernahkah kamu mendengar orang bergembira karena sahamnya ARA, tapi kamu malah bingung apa maksudnya? Semua trader dan investor perlu tahu apa yang terjadi jika saham ARA atau sebaliknya, jika saham mengalami ARB. Situasi ARA dan ARB berhubungan dengan mekanisme Auto Rejection yang berlaku di Bursa Efek Indonesia. Kita akan membahasnya dalam artikel ini, lengkap dengan ilustrasi contoh saham ARA.

Apa yang Terjadi Jika Saham ARA

 

Apa itu Auto Rejection Atas?

Auto Rejection adalah batas maksimum kenaikan harga saham atau penurunan harga saham dalam satu hari perdagangan di bursa efek Indonesia. Apabila harga saham sudah naik atau turun hingga mencapai batas yang telah ditentukan, sistem BEI akan menolak order jual maupun beli yang masuk karena perdagangan saham tersebut dihentikan untuk sementara waktu.

Ada dua jenis Auto Rejection, yakni Auto Rejection Atas (ARA) dan Auto Rejection Bawah (ARB). Jika saham ARA, artinya pergerakan harga saham itu telah mencapai batas maksimum kenaikan hariannya. Sedangkan jika saham ARB, artinya pergerakan saham itu telah mencapai batas maksimum penurunan hariannya.

Batasan maksimum untuk ARA dan ARB berbeda-beda untuk setiap golongan harga. Tepatnya:

  1. Untuk kelompok harga saham Rp50-Rp200 per lembar, batas ARA di atas 35%. Batas ARB akan tercapai ketika harga saham merosot sampai 7 persen atau telah mencapai batas Rp50.
  2. Untuk kelompok harga saham Rp200-Rp5000 per lembar, batas ARA di atas 25% sedangkan batas ARB sampai dengan 7 persen.
  3. Untuk kelompok saham berharga lebih dari Rp5000 per lembar, batas ARA di atas 20% sedangkan batas ARB sampai dengan 7 persen.

Harga saham yang dijadikan acuan untuk ARA dan ARB merupakan harga saham pada penutupan perdagangan bursa di hari sebelumnya. Baca juga: Apa itu ARA dan ARB di Bursa Efek Indonesia?

 

Contoh Saham ARA

Ambil contoh misalnya saham ABC ditutup pada harga Rp2500 pada hari Rabu kemarin. Maka batas ARA untuk saham tersebut pada hari perdagangan berikutnya adalah Rp2500 + (Rp2500x25%) = Rp2500 + Rp625 = Rp3125. Saham ABC akan ARA jika naik sampai Rp3125 pada hari Kamis. Selama saham ABC tidak mencapai Rp3125 dalam sehari, saham itu tidak akan ARA.

Contoh Saham ARA

Setelah saham ARA, bursa akan menolak semua order yang sudah masuk maupun yang akan datang. Alhasil barisan offer (jual) pada order book saham tersebut akan kosong, meskipun masih banyak yang mengantri pada barisan bid (beli). Kalau kamu berupaya membuka order baru pada saham itu, sistem juga pasti akan menolaknya dengan menampilkan pemberitahuan khusus.



Jadi, apa yang terjadi saat saham ARA? Jawaban singkatnya adalah ordermu pada saham tersebut akan tertolak oleh sistem. Sepanjang sisa hari itu, kamu tidak akan bisa membeli maupun menjual saham tersebut.

Kamu baru bisa mulai membeli dan menjual saham itu lagi pada hari perdagangan berikutnya. Meski demikian, sebaiknya kamu mempertimbangkan baik-baik sebab mengapa saham ARA sebelum membelinya pada harga tinggi. Beli saham sebelum ARA ala para ARA Hunter itu sah-sah saja, tetapi beli saham setelah ARA mungkin justru berbahaya.

Saham ARA Berbahaya?

Saham ARA terjadi karena minat beli pasar yang sangat tinggi pada suatu saham. Peningkatan minat beli pasar tersebut mungkin terpacu oleh suatu pengumuman baru dari pemerintah, keterbukaan informasi tentang rencana aksi korporasi perusahaan, rumor, maupun manipulasi bandar. Dengan kata lain, saham ARA bisa terjadi lantaran katalis fundamental yang valid ataupun tidak valid.

Selain itu, pembelian saham yang baru saja ARA tidak direkomendasikan bagi investor yang berorientasi jangka panjang. Lebih baik kamu menunggu harga saham terkoreksi dulu untuk membelinya pada tingkat harga yang lebih murah, daripada "mengejar kereta yang sudah berangkat". Ingat, jangan sampai FOMO (Fear of Missing Out).


Kirim Komentar/Reply Baru
Cara Membaca Stochastic Saham Untuk Pemula
Cara Membaca Stochastic Saham Untuk Pemula
Linlindua   30 Mar 2021   496  
Apa itu ARA Hunter?
Apa itu ARA Hunter?
Linlindua   28 Feb 2021   597  
Kiat Sukses Day Trading Saham Untuk Pemula
Kiat Sukses Day Trading Saham Untuk Pemula
Nandini   11 Dec 2020   896  
Panduan Memilih Sekuritas Untuk Pemula
Panduan Memilih Sekuritas Untuk Pemula
Jujun Kurniawan   14 Aug 2020   865  
Trik Jitu Membeli Saham Yang Baru Melantai
Trik Jitu Membeli Saham Yang Baru Melantai
Jujun Kurniawan   13 Jan 2020   1340  
9 Buku Rekomendasi Untuk Investor Pemula
9 Buku Rekomendasi Untuk Investor Pemula
Jujun Kurniawan   6 Nov 2019   2290  
Kenapa Short Selling Saham Dibatasi Di Indonesia?
Kenapa Short Selling Saham Dibatasi Di Indonesia?
Jujun Kurniawan   29 Oct 2019   2771  
5 Chart Gratis Terbaik Untuk Analisa Saham
5 Chart Gratis Terbaik Untuk Analisa Saham
Jujun Kurniawan   28 Oct 2019   40893  
Kupas Tuntas Strategi CANSLIM
Kupas Tuntas Strategi CANSLIM
Jujun Kurniawan   22 Oct 2019   1185