Apa Yang Terjadi Jika Saham ARA?

Anna 30 Mar 2021
Dibaca Normal 5 Menit
bisnis > saham >   #ara   #saham
Saham ARA (Auto Rejection Atas) artinya pergerakan harga saham itu telah mencapai batas maksimum kenaikan hariannya.

Pernahkah kamu mendengar orang bergembira karena sahamnya ARA, tapi kamu malah bingung apa maksudnya? Semua trader dan investor perlu tahu apa yang terjadi jika saham ARA atau sebaliknya, jika saham mengalami ARB. Situasi ARA dan ARB berhubungan dengan mekanisme Auto Rejection yang berlaku di Bursa Efek Indonesia. Kita akan membahasnya dalam artikel ini, lengkap dengan ilustrasi contoh saham ARA.

Apa yang Terjadi Jika Saham ARA

 

Apa itu Auto Rejection Atas?

Auto Rejection adalah batas maksimum kenaikan harga saham atau penurunan harga saham dalam satu hari perdagangan di bursa efek Indonesia. Apabila harga saham sudah naik atau turun hingga mencapai batas yang telah ditentukan, sistem BEI akan menolak order jual maupun beli yang masuk karena perdagangan saham tersebut dihentikan untuk sementara waktu.

Ada dua jenis Auto Rejection, yakni Auto Rejection Atas (ARA) dan Auto Rejection Bawah (ARB). Jika saham ARA, artinya pergerakan harga saham itu telah mencapai batas maksimum kenaikan hariannya. Sedangkan jika saham ARB, artinya pergerakan saham itu telah mencapai batas maksimum penurunan hariannya.

Batasan maksimum untuk ARA dan ARB berbeda-beda untuk setiap golongan harga. Tepatnya:

  1. Untuk kelompok harga saham Rp50-Rp200 per lembar, batas ARA di atas 35%. Batas ARB akan tercapai ketika harga saham merosot sampai 7 persen atau telah mencapai batas Rp50.
  2. Untuk kelompok harga saham Rp200-Rp5000 per lembar, batas ARA di atas 25% sedangkan batas ARB sampai dengan 7 persen.
  3. Untuk kelompok saham berharga lebih dari Rp5000 per lembar, batas ARA di atas 20% sedangkan batas ARB sampai dengan 7 persen.

Harga saham yang dijadikan acuan untuk ARA dan ARB merupakan harga saham pada penutupan perdagangan bursa di hari sebelumnya. Baca juga: Apa itu ARA dan ARB di Bursa Efek Indonesia?

 

Contoh Saham ARA

Ambil contoh misalnya saham ABC ditutup pada harga Rp2500 pada hari Rabu kemarin. Maka batas ARA untuk saham tersebut pada hari perdagangan berikutnya adalah Rp2500 + (Rp2500x25%) = Rp2500 + Rp625 = Rp3125. Saham ABC akan ARA jika naik sampai Rp3125 pada hari Kamis. Selama saham ABC tidak mencapai Rp3125 dalam sehari, saham itu tidak akan ARA.

Contoh Saham ARA

Setelah saham ARA, bursa akan menolak semua order yang sudah masuk maupun yang akan datang. Alhasil barisan offer (jual) pada order book saham tersebut akan kosong, meskipun masih banyak yang mengantri pada barisan bid (beli). Kalau kamu berupaya membuka order baru pada saham itu, sistem juga pasti akan menolaknya dengan menampilkan pemberitahuan khusus.

Jadi, apa yang terjadi saat saham ARA? Jawaban singkatnya adalah ordermu pada saham tersebut akan tertolak oleh sistem. Sepanjang sisa hari itu, kamu tidak akan bisa membeli maupun menjual saham tersebut.

Kamu baru bisa mulai membeli dan menjual saham itu lagi pada hari perdagangan berikutnya. Meski demikian, sebaiknya kamu mempertimbangkan baik-baik sebab mengapa saham ARA sebelum membelinya pada harga tinggi. Beli saham sebelum ARA ala para ARA Hunter itu sah-sah saja, tetapi beli saham setelah ARA mungkin justru berbahaya.

Saham ARA Berbahaya?

Saham ARA terjadi karena minat beli pasar yang sangat tinggi pada suatu saham. Peningkatan minat beli pasar tersebut mungkin terpacu oleh suatu pengumuman baru dari pemerintah, keterbukaan informasi tentang rencana aksi korporasi perusahaan, rumor, maupun manipulasi bandar. Dengan kata lain, saham ARA bisa terjadi lantaran katalis fundamental yang valid ataupun tidak valid.

Selain itu, pembelian saham yang baru saja ARA tidak direkomendasikan bagi investor yang berorientasi jangka panjang. Lebih baik kamu menunggu harga saham terkoreksi dulu untuk membelinya pada tingkat harga yang lebih murah, daripada "mengejar kereta yang sudah berangkat". Ingat, jangan sampai FOMO (Fear of Missing Out).

 

FAQ Seputar Saham ARA

 

Apa itu ARA dalam Istilah Saham?

Mudahnya, istilah Auto Rejection Atas atau ARA dalam saham adalah sebagai batasan maksimum kenaikan harga sebuah saham dalam waktu satu hari perdagangan Bursa Efek Indonesia (BEI). Dengan kata lain, jika suatu saham terus mengalami peningkatan melebihi batas atas, hal tersebut menandakan saham terkait masuk pada kondisi ARA.

 

Apa Perbedaan ARA dan ARB?

Auto Rejection Atas (ARA) adalah kondisi saham yang mengalami kenaikan, sedangkan Auto Rejection Bawah (ARB) merupakan status saham saat mengalami penurunan secara signifikan.

 

Berapa Persen ARA Saham?

Singkatnya, batasan maksimum ARA pada setiap golongan harga saham bisa berbeda-beda. Lazimnya, untuk kelompok harga saham Rp50-Rp200 per lembar batas ARA bisa di atas 35%, harga saham Rp200-Rp5000 per lembar batas ARA di atas 25%, dan saham berharga lebih dari Rp5000 per lembar batas ARA di atas 20%.

 

Apa yang Terjadi Saat Saham ARA?

Pada saat saham terjadi ARA yang terjadi adalah posisi order pada saham tersebut akan tertolak oleh sistem secara otomatis. Sehingga, trader pada saat itu tidak bisa melakukan pembelian ataupun penjualan saham terkait. Solusinya, silahkan lakukan pembelian di hari-hari berikutnya.

 

Apa yang Menyebabkan Saham ARA?

Saham ARA terjadi karena adanya dorongan minat beli pasar yang sangat tinggi pada suatu saham. Peningkatan minat beli pasar tersebut bisa jadi terpacu oleh berita fundamental seperti: pengumuman baru dari pemerintah, rencana aksi korporasi perusahaan, atau karena imbas dari rumor maupun manipulasi bandar.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Rizal Fahlevi |  21 Jan 2012

bagaimana cara cepat belajar trend,,,, saya ber trading menggunakan indikator gabungan MA 100 Syn zig_zag tetapi selalu loss,,, pdhl katanya gabungan indikator itu yang bagus,,,, bagamana trading menggunakn robot,,, n bagaimana cara mendaptkn robot tuk ber trading mohon referensinya

Lihat Reply [26]

@ Ahmad:

Kalau Anda sedang melakukan analisa dengan menggunakan teori gelombang Elliot (Elliot wave) maka Anda harus percaya itu. Tetapi kalau Anda tidak menggunakan analisa gelombang dengan teori Elliot maka Anda tidak harus percaya teori itu, karena banyak juga trader yang tidak mau menggunakan teori gelombang Elliot dengan alasan pola pergerakan harga pasar adalah acak dan history does not repeat itself.

Teori-teori dalam trading kebenarannya relatif karena berhubungan dengan kemungkinan-kemungkinan, bukan kebenaran mutlak. Yang jelas semakin banyak sebuah teori digunakan, berarti semakin mendekati kebenaran seperti teori Fibonacci. Kalau Anda mengikuti analisa trader-trader top mereka selalu menyebut level Fibonacci tertentu sebagai acuan support atau resistance yang belum jelas atau belum pernah ada dalam history.

Setahu saya lebih banyak yang menggunakan teori Fibonacci dibandingkan teori Elliot, tetapi kalau Anda percaya teori gelombang Elliot maka Anda harus percaya juga pada teori Fibonacci, karena koreksi gelombang Elliot selalu mengacu pada level Fibo retracement dan batas level ekspansi gelombang mengacu pada level Fibo expansion.

M Singgih   1 Feb 2018

@ Muhammad Yusuf:

Pada time frame mana Anda akan entry, itu tergantung dari time frame yang Anda gunakan sebagai acuan. Yang penting diperhatikan adalah jika sinyal yang menunjukkan keadaan bullish (uptrend) atau bearish (downtrend) tersebut telah dikonfirmasi oleh price action dan atau indikator teknikal, maka kemungkinan kebenarannya besar, baik di time frame weekly atau daily.

Sinyal dari price action dan konfirmasi indikator itu sangat penting. Memang indikator itu lagging atau cenderung lambat responnya tetapi probabilitas kebenarannya besar apalagi di time frame tinggi. Oleh sebab itu sebagian besar analis selalu mengacu pada indikator teknikal dalam memberikan rekomendasi, dan karena faktor lagging itulah minimal dibutuhkan 2 indikator untuk konfirmasinya.
Untuk mengatasi kekurangan indikator yang lagging maka perlu dikombinasikan dengan price action sebagai leading indicator.

Jadi posisi apa yang akan Anda ambil sepenuhnya tergantung dari time frame acuan Anda, tentu saja nilai stop loss dan target profit untuk setiap time frame akan berbeda besarnya karena jarak resistance dan support setiap time frame berbeda.
Juga besarnya profit dan lamanya waktu untuk menunggu sampai target kena juga berbeda. Semakin tinggi time frame biasanya semakin besar profit yang diperoleh tetapi juga semakin lama waktu tunggunya.

Mengenai GBP/USD, dari chart daily tampak masih cenderung bullish, hanya sedang terjadi retracement. Dari indikator parabolic SAR dan harga yang masih diatas kurva sma 200 day, belum ada tanda arah trend akan berbalik. Kalau tembus level Fibo retracement 76.4% hingga support 1.3550, dan titik parabolic SAR pindah ke atas bar candle maka kemungkinan terjadi pembalikan arah trend.


width=700

Anda bisa memanfaatkan moment retracement tersebut dengan entry sell ketika ada sinyal rejection pin bar oleh level resistance Fibo 23.6% retracement dan harga yang menembus kurva middle bands indikator Bollinger Bands. Kalau di time frame weekly, hingga akhir minggu lalu belum ada sinyal yang jelas.

M Singgih   23 Feb 2018

Bung Rizal, Indikator hanyalah alat bantu uantuk memastikan kita dalam mengambil keputusan  dalam melakukan open Trading. Dan ini kembali kepada diri kita sendiri apakah bisa menangkap peluang  sinyal dari indikator tersebut. Tidak ada Indikator yang bisa 100 % Membawa profit. karena Indikator hanya sekedar alat bantu saja. Bisa saja indakator tersebut baik kata sebagian namun kurang pas menurut sebagain yang lainnya. Yang perlu di ingat, Indikator yang di digunakan tentu  memiliki kelebihan sekaligus kekurangan tersendiri.

Untuk mengetahui trend secara mudah adalah dengan mengunakan Average market. Dengan Rumusan  High + Low : 2 = Avarage market. Jika harga ada dibawah Average Market berarti harga ada kecendrungan Menurun. Jika harga ada di Atas Avarage market ada kecendrungan harga akan naik  Naik. Dan Ini Berlaku di setiap Pasar.. jadi ketika anda masuk dipasar Asia bisa digunakan Rumusan tersebut. Demikianpun ketika  anda memasuki pasar Eropa atau Amerika. Anda  bisa memadukannya dengan Teori yang anda Gunakan seperti halnya penggunakan MA100 dan garis Zig Zag. 

Mengenai Robot tidaklah berbeda. Robot dibuat dengan menggunakan indikator tertentu yang oleh si pembuatnya dibuatkan Sofwer atau script. Dalam penggunaan Robot sendiri perlu berhati hati. karena Robot sendiri adalah hanya sekedar alat bantu bukan segala galanya. Jika saja mendapati Upload hasil trading dari  EA atau Robot tertentu, sebaiknya tidak terlalu terpesona. Karena bisa saja dimasa lalu EA memiliki kinerja yang bagus tapi belum tentu untuk yang akan datang. Banyak Robot yang diperjul belikan atau bahkan bisa mendapatkannya secara gratis. hanya saja jika Robot tersebut sudah berserakan di google maka perlu berhati hati. Bisa jadi Robot tersebut sudah tidak support dan mengalami exspired ( kadaluarsa ) dalam setingan. 

bagaimanapun trading adalah ilmu dan seni mengatur uang untuk mendapatkan uang. sehebat apapun analisa dan EA yang digunakan, tapi anda kurang memperhatikan Money Manajemen maka hasilnya bukan keuntungan  tapi  malah kerugian. thanks

Basir   21 Jan 2012

Untuk Rizal Fahlevi,

“bagaimana cara cepat belajar trend…”

Silahkan baca :


“...saya ber trading menggunakan indikator gabungan MA 100 Syn zig_zag tetapi selalu loss...”

Silahkan baca :

 

“...pdhl katanya gabungan indikator itu yang bagus...”

Tidak ada metode ataupun strategi yang dapat menghasilkan tingkat akurasi sebesar 100%. Sehingga, semua strategi trading dari gabungan indikator manapun, sebenarnya bagus dan layak digunakan. Asalkan, Anda telah mengujinya terlebih dahulu. Pengujian sebuah strategi trading adalah hal yang harus dilakukan sebelum menggunakannya pada akun real. Selain untuk mengukur tingkat akurasi dari strategi tersebut, namun juga untuk mengetahui tingkat profitabilitasnya.

“...bagamana trading menggunakn robot…”

Trading menggunakan Expert Advisor (EA) tidak memerlukan strategi trading ataupun sistem trading layaknya trading manual. Anda cukup memilih robot trading yang ingin digunakan, lalu memasangnya pada chart trading. Setelah semua selesai terpasang, maka Anda cukup aktifkan saja fitur Automated Trading pada aplikasi Meta Trader. Kemudian biarkan robot trading tersebut bekerja untuk Anda.

“...n bagaimana cara mendaptkn robot tuk ber trading mohon referensinya”

Anda dapat menemukan robot trading di dalam forum-forum trading forex seperti MQL5 ataupun yang lainnya. Disana Anda akan menemukan kumpulan EA baik yang gratisan hingga yang berbayar. Atau Anda dapat mengunjungi laman ini untuk melihat beberapa EA pilihan kami.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   23 May 2019

@ wahyu setio budi:
Sebaiknya lakukan test pada strategi trading yang Anda gunakan, bisa dengan backtest atau forward test. Kalau backtest agak ribet bisa dengan forward test atau ditest pada kondisi pasar sekarang. Yang ditest adalah metode trading dan money management yang Anda gunakan. Forward test bisa dilakukan dengan cara trading pada account demo sebanyak kira-kira 50 hingga 100 trade pada satu pasangan mata uang tertentu.

Dari hasil test tersebut Anda akan mengetahui winning rate (W%) atau persentase profit dan losing rate (L%) atau persentase loss dari keseluruhan trade backtest tsb. Selain itu juga bisa diketahui besarnya profit rata-rata (Av W) dan besarnya loss rata-rata (Av L) (dalam satuan uang). Dari sini bisa dihitung angka harapan profit = (W% x Av W) - (L% x Av L) (dalam satuan uang). Risk Reward Ratio Dan Harapan Profit

Jika ternyata dari hasil test W% lebih kecil dari L%, atau angka harapan profitnya negatif maka Anda bisa memperbaiki metode trading atau money management-nya. Memang hasil test yang bagus tidak menjamin akan selalu profit, tetapi kemungkinan profitnya akan lebih besar dari hasil backtest yang kurang bagus. Tanpa melakukan test Anda tidak akan mengetahui kualitas strategi trading yang Anda gunakan terhadap pasangan mata uang yang sedang Anda tradingkan. Mungkin kalau ditest pada pasangan mata uang lain hasilnya akan berbeda.

Kalau hasilnya sudah profitable maka Anda bisa gunakan kembali strategi tersebut pada account riil, dan tidak harus dimonitor terus menerus. Waktu entry Anda tentukan stop loss dan target (take profit atau TP), setelah itu biarkan pasar merespon. 

Mengenai stop loss, sebaiknya ditentukan secara obyektif berdasarkan kondisi pasar, tidak terlalu lebar atau terlalu sempit. Biasanya mengacu pada level resistance atau support, atau indikator seperti Bollinger Bands, atau dari price action.

M Singgih   16 Mar 2016

betul.. saat anda membuka MT4 lihat rangenya. High - Low. Jika rangenya sudah besar maka kemungkinannya lanjutkan trend atau reseval / pembalikan arah.  Alat bantu bisa menggunakan Indikator Daily pivot.

Trade berdasarkan News biasanya harga :
harga sudah bergerak sebelum Data tersebut dirilis
harga bergerak saat data tersebut dirilis. atau
harga bergerak setelah data tersebut dirilis.

silahkan sesuikan dengan gaya trade anda

Thanks

Basir   3 Jul 2012

Untuk Mpi,

Range pergerakan yang kecil disebabkan karena volatilitas pasar sedang rendah. Karena rendahnya volatilitas, maka pergerakan harga yang dihasilkan juga akan sedikit. Dengan begitu, range pergerakan harga pun akan mengecil. Range pergerakan harga yang kecil itu biasanya disebut sebagai pergerakan konsolidatif. Pergerakan konsolidatif ini biasa disebut sebagai pasar yang sedang beristirahat setelah lelah berlari (trending). Sehingga ketika pergerakan konsolidatif, tidak ada bias tertentu yang bisa menyatakan apakah tren akan berlanjut atau akan berakhir.

Sementara jika range harga sudah membesar, berarti volatilitas pasar juga membesar. Pada saat volatilitas pasar menjadi besar inilah yang akan menjadi penentu arah pasar selanjutnya. Apakah akan melanjutkan tren sebelumnya? Atau akan terjadi reversal? Semua itu bisa terjadi ketika pasar dalam keadaan volatilitas tinggi. Sehingga tak selamanya ketika pasar sedang dalam keadaan volatilitas tinggi itu selalu menyebabkan harga untuk melanjutkan tren yang ada, atau justru terjadi pembalikan harga.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   7 May 2019

silhakan dilihat
/

Garis kuning yang sebagai acuan melakukan BUY / SELL , setelah memperhatikan High dan Low yang sama. Istilah ini bisa di sebut Botom Up / Top Down

Thanks

Basir   23 Aug 2013

@Mohamad hakimi: Mengetahui trend berubah dari trend naik (uptrend) menjadi trend turun turun (downtrend) atau dari turun menjadi naik bisa menggunakan beberapa cara:

1. Price Action

Pada price action, apabila trend naik maka terbentuk Top dan Bottom yang lebih tinggi dari Top dan Bottom sebelumnya. Trend naik berubah menjadi trend turun apabila harga berhasil menembus Bottom terakhir dan membentuk Top baru yang lebih rendah.

Sebaliknya trend turun berubah menjadi trend naik apabila harga berhasil menembus Top terakhir dan membentuk Bottom baru yang lebih tinggi. Pemicu terjadinya trend juga bisa diidentifikasi dengan pola-pola candlestick tertentu. Contohnya, pola Bearish Engulfing dan Shooting Star biasanya terjadi sebelum kemunculan downtrend.

2. Indikator MA

Trader dapat mengenali perubahan tren forex dengan melihat posisi relatif garis Moving Average terhadap grafik harga. Aturannya: Apabila harga sekarang berada di bawah garis Moving Average, berarti tren Bearish (harga cenderung menurun). Apabila harga sekarang berada di atas garis Moving Average, berarti tren Bullish (harga cenderung naik). Gambaran mengenai ini nampak pada screenshot berikut yang menunjukkan MA-100 Day pada grafik pasangan mata uang EUR/USD.

Contoh Perubahan Tren Forex

Nampak pada gambar di atas bahwa perubahan tren forex dari Bullish menjadi Bearish bertepatan dengan ketika grafik harga menembus garis MA-100 Day dari atas ke bawah. Tampilan nyata inilah yang menjadi alasan mengapa indikator Moving Average disebut sebagai detektor perubahan tren forex favorit.

Terima Kasih

Kiki R   7 Nov 2019

Untuk Ivan Chandra..

Jika dikelompokan, tren harga bisa dikelompokan menjadi jangka pendek, menengah dan jangka panjang. Untuk jangka pendek, terkhusus para Scalper, bisa dideteksi dengan menggunakan TF pendek yaitu di TF M5 dengan bantuan Oscillator.

Demikian pun dengan menengah dan jangka panjang. Secara pribadi saya menggunakan indikator ini sebagai alat bantu analisa.

Namun demikian anda beberap indikator yang bisa menganalisa perubahan arah trend secara khusus.

Thanks

Basir   23 Jun 2017

@ Muhammad Yusuf:

- …. bagaimana cara membedakan trend mayor dan minor?

Jawaban:
Kebanyakan trader menganggap trend mayor adalah trend yang terjadi pada time frame tinggi yaitu time frame H4, daily dan weekly, sedang trend minor adalah trend pada time frame dibawah H4 (H1, M30 dst). Bisa saja arah trend pada tf tinggi (trend mayor) tidak sama dengan arah trend di tf rendah (trend minor) seperti ketika pergerakan harga pada tf tinggi sedang terjadi koreksi.
Trend minor yang berlawanan dengan trend mayor biasanya bersifat sementara, akan berbalik arah mengikuti arah trend mayor.

- … apa benar jika di tf dayly sedang uptrend lalu terkoreksi, berarti trend di H4nya sedang downtrend?

Jawaban:
Bisa saja terjadi demikian, tetapi untuk mengetahui kekuatan trend di H4 tersebut harus dikonfirmasi dengan indikator trend seperti ADX atau MACD.

- … apabila trend minor sudah menemukan suport resistance di TF yg lebih besar apakah ada kemungkinan trend reversal?

Jawaban:
Untuk memprediksi terjadinya bouncing (pemantulan atau pembalikan arah pergerakan harga) harus dikonfirmasi dengan price action dan indikator teknikal pada time frame dimana Anda trading.

M Singgih   29 Dec 2017

Untuk Winoto,

Karena trend bisa berubah-rubah dalam setiap hari. Untuk hal ini, ada baiknya tentukan dulu apakah Anda trading untuk jangka pendek, menengah atau jangka panjang. Setelah menentukan jangka waktu trading, maka Time Frame bisa di gunakan.

Jangka pendek M5 – H1
Jangka menengah H4 – D1-Weekly
Jangka panjang H4 / D1, Weekly dan Monthly

Ada banyak indikator yang bisa mendukung untuk mengetahui/ menganalisa tren yang akan terjadi dengan  menggabungkan dengan Time Frame yang digunakan.

Bisa dengan :
Price action
Pola Candle
Moving Average
Posisi High Low
Elliot Wave

Atau dengan yang lainnya.
Terima Kasih.

Basir   24 Apr 2018

Untuk Slamet Hari Santosa,

Mungkin saja. Bukan hanya karena faktor teknikal (trending) saja, pergerakan massive seperti itu juga bisa terjadi disaat peristiwa penting terjadi. Contoh yang paling nyata adalah disaat peristiwa Bom SnB yang terjadi pada tahun 2015 silam. Peristiwa tersebut membuat pair USD/CHF telah bergerak sebanyak lebih dari 2000 pips hanya dalam satu hari perdagangan! Perhatikan chart berikut.

CHF SnBom
Contoh lain yang terkini datang dari mata uang JPY. Volatilitas perdagangan JPY mendadak meningkat disebabkan para spekulan disaat Jepang masih dalam suasana liburan awal tahun kemarin. Pergerakan tersebut telah menyebabkan JPY bergerak sekitar 500 pips hanya dalam satu jam perdagangan! Perhatikan chart berikut.

GBPJPY

Argo Gold Spotter   26 Mar 2019

Untuk Ibnu M,

Ada beberapa pola candlestick yang digunakan sebagai konfirmator dari sebuah trend yang berlangsung (trend continuation). Namun yang paling sering muncul dan yang sering dijadikan acuan akan adanya trend continuation adalah pola bearish/bullish engulfing dan three white soldier (bullish) atau three black crows (bearish).

Argo Gold Spotter   12 Jan 2022

Gan, saya masih kesulitan menentukan arah trend harga.  Mohon bantuannya.

Juga, indikator  apa yang agan biasanya pake?  Saya masih bingung indikator apa yang Bagus. Mohon bantuannya. Makasih :)
Ivan Chandra   22 Jun 2017

master,misal trading dg news waktu itu range harga masih kecil,berarti masih ada kelanjutan trend y,,trs klo range udah besar kemungkinan ada pembalikan trend???

Mpi   3 Jul 2012

Jenis candlestick apa ya yang paling bagus untuk deteksi trend bullish atau bearish?

Ibnu M   11 Jan 2022

Mungkinkah pergerakan harga sampai 2000 points - 3000 points saat market sedang trending? Apakah anda pernah melihat yang lebih besar suhu? Mohon info

Slamet Hari Santosa   26 Mar 2019

untuk mengetahui terjadinya trend sebaiknya pakai rentang waktu berapa? 1 jam 4 jam atau 1minggu

Winoto   21 Apr 2018

malam master....mau nanya nih apakah dalam suatu trend selalu terbentuk 5 gelombang  dan 3 gelombang koreksi dan didalam 1 gelombang utama terdapat 5 gelombang minor dan 3 gel koreksi minornya jg? mks

Ahmad   27 Jan 2018

Baghaimana nak kenal pasti sesuatu downtrend atau up trend berubah sell atau buy??

Mohamad Hakimi   23 Aug 2013

saya stres nih,apa sih yang mempengaruhi pergerakan naik turunya harga mata uang yang terlihat di platform,apakah satu orang saja saya sendiri misalnya,bisa mempengaruhi trend tersebut?,saya sering mengalami begitu open posisi/masuk pasar, tiba tiba trend bergerak extrim berlawanan dengan keinginan saya,padahal sebelumnya fluktuasinya datar tenaaang terus,jangan jangan saya sedang bertanding dengan program robot yang super canggih di negara luar sana,yang pergerakanya tergantung dari jumlah trader yang masuk posisi dan jumlah uang yang di tradingkan. sering jiga saya pasang stop los menurut saya sudah sangat lebar,tapi anehnya harga begitu cepat menyentuh SL saya lalu berbalik arah dan diam,seolah olah dia tau apa yang dia lakukan untuk menyedot uang saya.trims

Wahyu Setio Budi   15 Mar 2016

Izin bertanya coach yang sudah melatih saya lewat forum ini, bagaimana cara membedakan trend mayor dan minor? apa benar jika di tf dayly sedang uptrend lalu terkoreksi, berarti trend di H4nya sedang downtrend?

apabila trend minor sudah menemukan suport resistance di TF yg lebih besar apakah ada kemungkinan trend reversal?

Muhammad Yusuf   25 Dec 2017

Izin bertanya coach, berikut saya lampirkan screenshot kondisi pasar GBPUSD Weekly dan Daily saat ini.



Di TF Weekly jelas terlihat UPTREND ditandai serangkaian pola HH dan HL-nya

Namun, di TF Daily-nya terlihat indikasi awal perubahan arah trend yaitu LH dan LL dalam UPTREND sebelumnya. Daily juga merupakan TF besar yang dijadikan rujukan trend major oleh kebanyakan trader. Apa saya harus mengambil arah trend jangka panjang di weeklynya yaitu UPTREND, atau Downtrend di Dailynya? Terima kasih master.

Muhammad Yusuf   20 Feb 2018

Berdasarkan info yang saya dapatkan, salah satu indikator yang bisa digunakan untuk deteksi trend adalah ADX. Bagaimana cara mengetahui kekuatan trend dengan indikator ADX?

Marlo   15 Jul 2022

@Marlo: Bagaimana cara mengetahui kekuatan trend dengan indikator ADX?

Semakin tinggi nilai ADX, semakin kuat trend yang sedang terjadi. Sebaliknya, semakin rendah nilai ADX, semakin lemah trend yang sedang terjadi.

Angka 20 dan 40 sebagai penanda perubahan kekuatan trend. Selain itu, ada juga yang menggunakan nilai ADX 25 (bukan 20) sebagai tanda trend kuat.

Perhatikan tabel hubungan antara nilai ADX dan kekuatan trend di bawah ini.

Nilai ADX Kondisi Trend Semakin Naik Trend Menguat Semakin Turun Trend Melemah Di bawah 20 Trend Lemah Di antara 20-40 Trend Kuat Di atas 40 Sangat kuat/ekstrim

Angka ADX yang rendah bisa juga menunjukkan tanda akumulasi atau distribusi. Ketika nilai ADX berada di bawah 25 atau 20, market masuk dalam kondisi sideways atau akumulasi dan hal ini dapat dengan mudah terlihat pada market yang bolak-balik pada range harga tertentu.

Harga naik ke atas untuk menguji resisten dan turun ke bawah untuk menguji support. Pada akhirnya, kondisi sideways akhirnya break dan angka ADX mulai naik, sehingga kondisi market menjadi trending.

Arah garis ADX juga menjadi hal yang penting dalam membaca kekuatan trend. Ketika angka ADX semakin tinggi, tandanya trend sedang menguat dan harga bergerak searah dengan trend. Ketika angka ADX semakin rendah, kekuatan trend mulai melemah dan harga masuk ke koreksi atau konsolidasi.

Salah satu kesalahpahaman yang sering terjadi adalah bahwa penurunan garis ADX berarti arah trend berubah. Hal ini tidak benar karena angka ADX yang turun hanya berarti kekuatan sedang melemah, tapi tidak menunjukkan bawah trend berubah. Hal ini penting agar kita tidak terjebak kesalahan entry yang menganggap trend sudah berubah, padahal ternyata harga hanya mengalami koreksi/konsolidasi.

Kiki R   16 Jul 2022
 Billy |  16 May 2012

Om master, bisa minta infonya gimana caranya mengetahui rasio real-time posisi order yg lagi buy dan sell? makasih

Lihat Reply [1]

Rasio tersebut bisa Anda temukan pada salah satu tool yang kami sediakan, yakni Rasio Jual/Beli. Anda dapat memilih informasi mengenai kekuatan posisi buy dan sell dari beberapa broker sekaligus.


Thanks

Basir   16 May 2012
 Erness |  28 Oct 2014

saat melihat pola rectangle apakah hanya bisa diamati dari panjang polax saja? Apakah lebar pola rectangle jg bisa dipakai untuk memperkirakan pembentukan tren selanjutx?

Lihat Reply [1]

Pola rectangle adalah pola penerusan panjang. Biasanya target penerusan harga dapat diukur dengan mengukur lebar rectangle, jarak rectangle, atau level harga support atau resistance yang akan dicapai.

Dalam menentukan target harga seperti ini sebaiknya kita mengidentifikasi polanya secara lebih detail. 

Thanks.

Basir   28 Oct 2014
 Muhammad Yusuf |  12 Nov 2017

Salam pagi master......Saat ini saya sedang mendalami price action. saya ingin bertanya apakah sebuah price pattern reversal atau continu dibentuk dari garis horizontal dan garis trend yang di break? lalu apakah hammer dan shoting star tergantung dari arah sumbunya menghadap keatas/kebawah atau warnanya (bearish atau bullish)? formasi pin bar apa yang paling profitable? Terima kasih.

Lihat Reply [21]

Untuk Asmi,

Pergerakan reversal sebenarnya dapat diidentifikasi sedari awal, yaitu dengan membaca formasi candlestick/price action. Formasi candlestick yang biasa digunakan sebagai pendeteksi akan adanya pergerakan reversal adalah candle doji, tweezer top/bottom, dan formasi inside bar.

Berikut contoh reversal jika dideteksi dengan candle doji.

doji

Pola tweezer top/bottom juga dapat digunakan sebagai pendeteksi pergerakan reversal.

tweezer

Fungsi dari formasi inside bar sebenarnya dua, yaitu selain sebagai pendeteksi dini dari suatu reversal, akan tetapi juga sebagai sinyal penerusan trend (trend continuation).

inside bar


inside bar

Selain mengamati pola candlestick, pergerakan reversal dapat diketahui dari divergensi indikator teknikal. Berikut contoh pergerakan reversal yang dideteksi dari bullish divergence dan pola tweezer bottom.

divergence

Kurang lebih itulah beberapa cara untuk dapat mendeteksi pergerakan reversal dengan menggunakan metode price action dan bentuk/pola candle. Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   14 Mar 2019

@Dani: Konsep dasar pola candlestick digunakan dalam trading adalah sebagai petunjuk/tanda kondisi harga. Petunjuk/tanda tersebut selalu dihubungkan dengan peluang karena tidak ada kepastian 100% dalam market. Semua berdasarkan peluang.

Petunjuk/tanda candlestick yang saya riset sebagai pola reversal yang memiliki tingkat akurasi paling bagus adalah engulfing, pin bar dan inside bar. Namun bukan berarti ketika candlestick ini muncul akan 100% harga akan reversal. Semua kembali pada teori peluang.

Dalam trading ada istilah winrate (singkatan dari winning rate) sebagai peluang berhasil suatu kejadian. Sebagai contoh winrate pola engulfing berkisar 50-60% di time frame H4 ke atas.

 

Apa syarat candlestick tersebut valid reversal?

Bergantung ke pola candlestick tersebut seperti apa. Misalnya pola bearish/bullish engulfing valid apabila candlestick terakhir berhasil menutup di bawah/di atas harga open sebelumnya. 

Valid engulfing tentu berbeda dengan valid pada pin bar karena di pin bar terdapat shadow panjang.

Silakan diperinci pola candlestick reversal apa yang dimaksud agar pembahasan lebih detail.

Kiki R   7 Feb 2020

@ Muhammad Yusuf:

- ….. apakah sebuah price pattern reversal atau continu dibentuk dari garis horizontal dan garis trend yang di break?

Jawaban:
Ya, salah satunya begitu, tetapi sebaiknya dikonfirmasikan dengan indikator. Kalau pattern yang Anda maksud adalah formasi price action seperti pin bar, maka kemungkinan terjadi reversal akan tinggi jika kepala pin bar (bukan ekor) ditembus, tetapi kalau ekornya yang ditembus pergerakan reversal tidak valid dan kemungkinannya akan terjadi penerusan trend (trend continuing).

Berikut contoh pada USD/JPY H1 kemarin (13 November 2017):


Dari indikator MACD dan RSI, pin bar A terkonfirmasi sedang pin bar B tidak terkonfirmasi. Juga bar setelah pin bar A menembus kurva resistance ema 34 dan kurva middle band indikator Bollinger Bands, sedang pin bar B tidak.

Dari chart H1 diatas tampak jelas peran indikator dalam mengkonfirmasi arah pergerakan harga disamping garis level resistance dan support.

- …. apakah hammer dan shoting star tergantung dari arah sumbunya menghadap keatas/kebawah atau warnanya (bearish atau bullish)?

Jawaban:

Hammer dan shooting star adalah 2 formasi candle yang berlawanan. Dalam bahasa price action keduanya termasuk pin bar. Arah sumbu hammer selalu dibawah sedangkan arah sumbu shooting star selalu diatas.
Formasi hammer mengisyaratkan kemungkinan pergerakan bullish sedang shooting star mengisyaratkan kemungkinan pergerakan bearish.

Warna candle tidak berpengaruh. Warna hanya menunjukkan harga pembukaan dan harga penutupan, yang penting diperhatikan adalah valid atau tidaknya formasi candle tersebut.

Berikut contoh formasi shooting star dan hammer yang terjadi paga GBP/USD H4 dan USD/JPY H1 kemarin, keduanya berwarna hitam tetapi sama-sama valid:


- Formasi pin bar apa yang paling profitable?

Jawaban:

Semua formasi candle yang berbentuk pin bar kemungkinan untuk validnya tinggi asalkan terkonfirmasi, baik oleh candle yang terbentuk sesudahnya maupun oleh indikator teknikal. Formasi candle yang berbentuk pin bar misalnya doji, hammer, shooting star.

Untuk keterangan lebih lanjut silakan baca:
Kupas Tuntas Strategi Trading Reversal Dengan Pin Bar

M Singgih   14 Nov 2017

Terimakasih banyak master, satu lagi yg saya bingung nih master2 kami, jika setelah pinbar bullish terjadi di bias bearish lalu setelah pinbar tsb terjadi inside bar apakah inside bar tersebut menunjukan continu pin bar(bullish) atau continu bias awalnya (bearish), lalu jika setelah fakey setup terbentuk ada inside bar(kasusnya sama seperti yg diatas) sinyal apa yg terbentuk? bullish/bearish? apakah nial fuller menggunakan 3 formasi inti ini saja master? karena saya ingin sekali mnjadi seperti beliau

Muhammad Yusuf   14 Nov 2017

@ Muhammad Yusuf:

Inside bar menunjukkan keadaan konsolidasi, tidak mengisyaratkan kemungkinan bullish atau bearish. Anda harus menunggu inside bar tersebut selesai terbentuk apapun bentuk mother bar-nya (bisa berbentuk pin bar, engulfing dsb).

Setelah tampak jelas mother bar dan inside bar, kemudian Anda tunggu bar setelah inside bar, bar tersebut menembus level tertinggi atau terendah dari mother bar. Kalau break level tertinggi maka bisa open buy dan sebaliknya kalau break level terendah bisa open sell.

Berikut contoh untuk yang break level tertinggi mother bar:


Selain itu sebaiknya dikonfirmasi juga dengan level-level resistance / support, dan juga indikator seperti moving avererage, RSI, parabolic SAR, MACD atau Bollinger Bands untuk memastikan validitas sinyalnya. Ini penting karena bisa terjadi sinyal palsu (fakey) setelah inside bar, yaitu seolah-olah break tetapi balik lagi.

Baca: Strategi Trading Ketika Terjadi False Break

M Singgih   20 Nov 2017

@ Harry Ismawa:

Untuk single candle ada pin bar dan doji. Untuk double candle ada double top/bottom, tweezer top/bottom dan juga bullish/bearish engulfing. Untuk triple candle ada morning star dan evening star.

M Singgih   20 Mar 2019

Untuk Rozak,

Ya. Pinbar selalu menjadi sinyal atau indikasi awal akan adanya pembalikan sebuah trend (reversal). Selengkapnya, silakan baca : Kupas Tuntas Strategi Trading Reversal Dengan Pin Bar

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   27 Dec 2021

Untuk Bong Iwan,

Ada banyak pola candle yang mengindikasikan akan adanya pergerakan reversal seperti doji, evening star, inside bar, dsb.

Argo Gold Spotter   30 Dec 2021

Untuk timeframnya berapa pak? Yang bisa menghasilkan pola-pola tersebut dengan akurat?

Bong Iwan   30 Dec 2021

Untuk Bong Iwan,

Pola-pola candle tersebut dapat terbentuk di timeframe manapun. Hanya saja, jika pola tersebut muncul pada timeframe besar seperti H4 atau lebih, maka akan menjanjikan validitas dan akurasi yang besar pula. Oleh karena itu, kami menyarankan untuk menggunakan timeframe besar seperti H4, Daily, bahkan hingga Monthly agar menghasilkan sinyal trading yang akurat.

Argo Gold Spotter   1 Jan 2022

Terus untuk indikator trading yang biasanya diguanakan apa pak, lalo untuk mendeteksi reversal?

Yanu   4 Jan 2022

Untuk Yanu,

Indikator teknikal biasanya jarang sekali bisa mendeteksi pergerakan reversal. Karena pada dasarnya semua indikator teknikal (indikator yang mengandalkan perhitungan/formula matematis) bersifat lagging. Sedangkan untuk mendeteksi pergerakan reversal membutuhkan metode pendekatan leading seperti penggunaan price action ataupun price pattern.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   4 Jan 2022

Salam profit, saya seorang trader price action. Mau tanya, selain Pin Bar, Candle Apa saja yang menandakan reversal?

Harry Ismawa   19 Mar 2019

Ketika terbentuk sebuah pola candlestick reversal apa aja sih syarat syarat klo si candlestick tersebut valid akan reversal ?

Dani   5 Feb 2020

Halo master,...

Pada stratei price action yang menjadi pembeda pola candle menandakan reversal / pembalik arah? Makasih pak

Asmi   14 Mar 2019

Apakah pin bar selalu digunakan untuk konfirmasi/penanda reversal?

Rozak   24 Dec 2021

Candlestick jenis apa ya yang paling bagus untuk mendeteksi market akan reversal?

Bong Iwan   29 Dec 2021

Dari sisi winrate dan RR untuk kesehatan akun trading, trading yang mana yg paling enak pak? Pakai pola reversal atau continuation?

Ahmad Sukri   15 Jun 2022

@Ahmad Sukri:

Untuk ini sebenarnya bukan dilihat dari sisi WR ataupun RR-nya pak. Tapi dilihat dari sisi psikologis trader yang menjalani sistem tersebut. Jika bapak suka melihat jumlah profit yang besar dalam satu posisi serta tidak takut terlalu banyak salah maka pola-pola Continuation atau sering kita kenal dengan jenis Trend Following cocok untuk bapak.

Tapi jika bapak lebih suka melihat banyak posisi yang profit tidak peduli besaran profit itu, maka pola Reversal atau sering kita sebut dengan Countertrend lah yang cocok untuk bapak.

Kesehatan akun trading sendiri bergantung pada Risk serta Money Management yang bapak terapkan dalam trading.

Terima kasih, semoga bisa sedikit membantu.

Nur Salim   23 Jun 2022

Apakah sinyal reversal seperti ini sudah valid? Mohon masukannya bang...

pola reversal

Wildan   4 Aug 2022

@Wildan: Valid, pola reversal yang terbentuk adalah outside bar. Candle bullish yang naik berhasil menutup di atas range harga sebelumnya menandakan akhir dari penurunan harga.

Kiki R   5 Aug 2022
 Nandar |  26 Jan 2021

Pak, candle terakhir ini kan sudah break garisnya, apakah ini sudah termasuk double bottom valid?
double and bottom pattern
misalnya mau buka posisi Buy, harus tunggu candle ini close dulu atau gimana? Saat ini masi belum close candlenya. Makasih

Lihat Reply [18]

Untuk diketahui, Pola double top dan double bottom menggambarkan sentimen pelaku pasar terhadap range level harga yang dianggap ekstrem. Pasar akan berkonsolidasi dengan menguji level harga tersebut, makin sering level harga itu diuji, maka semakin kuat level tersebut.

Anda bisa simak uraiannya di Pola double top dan double bottom serta pola Chart.

Thanks.

Basir   5 Apr 2022

@ sefrizal maulana:
Double bottom adalah sinyal untuk buy, manfaatnya sebagai sinyal trading bagi kita, dan kita bisa open posisi beberapa pip diatas level bottomnya. 

M Singgih   13 Apr 2022

@ Herli:

- … jika kita ingin melakukan buy mengikuti tf 15m apakah bisa?
Bisa saja dengan asumsi time frame trading yang Anda gunakan adalah M15 (15 menit), bukan H4. Syaratnya pola double bottom tersebut memang sudah dikonfirmasi oleh price action dan atau minimal 2 indikator teknikal. Dalam hal ini pola double bottom adalah sinyal trading Anda.
Meskipun di tf H4 sedang bearish (kalau Anda ingin tf utama di H4) untuk entry (sell) juga harus ada sinyal yang terkonfirmasi.

- … berapa kira-kira pip yang wajar jika kita op buy pada tf 15m mengikuti bentuk candle double bottom?
Kalau yang Anda maksud jarak pip entry dari level support double bottom tsb, itu tergantung dari hasil konfirmasinya, tetapi kalau yang Anda maksud pip target profit itu tergantung dari level resistance terdekat atau berikutnya, dan sesuaikan dengan risk/reward ratio (sebaiknya minimal 1:1).

Contohnya pada EUR/USD M15 kemarin (1 Februari 2018) yang kebetulan ada pola double bottom:



Anda bisa buy di A ketika:
1. Harga tidak menembus kurva support ema 34, tetapi menembus kurva middle band indikator Bollinger Bands.
2. Kurva %K indikator stochastic (warna biru) telah berada diatas kurva %D (merah).
3. Garis histogram ADX telah berganti warna hijau (bullish).

Target profit bisa Anda tentukan pada resistance terdekat. Memang kalau profit tidak banyak (dalam pip) karena Anda bermain di time frame rendah, atau cenderung ke cara scalping.

M Singgih   2 Feb 2021

Selamat sore pak m singgih. Saya ingin menambahkan pertanyaannya. Bisa kita pakai cara yang pak m singgih jelaskan pada pola triple top Triple bottom?

Thx pak
Jimmy N   8 Aug 2021

@ Jimmy N:

Triple top dan triple bottom lebih kuat dari double top dan double bottom. Level resistance yang ada triple top-nya jelas lebih buat dibandingkan dengan yang ada double top. Demikian juga level support yang ada triple bottom-nya lebih kuat dibandingkan dengan yang ada double bottom.
Jadi jelas bisa Pak, bahkan lebih valid.

M Singgih   9 Aug 2021

Selamat pagi pak m singgih, bisakah dikatakan jika kita bertemu pola Triple Top dan Bottom, tingkat profitabilitasnya lebih tinggi daripada hanya sekedar Double Top dan Bottom? 

Apakah ini berarti semakin sering suatu level Support dan Resistance disambangi maka semakin kuat level tersebut pak? Thx in Advance pak

Jimmy N   9 Aug 2021

@ Jimmy N:

Ya, benar, triple top / bottom tingkat probabilitasnya lebih tinggi dari double top / bottom. Ya, memang, tingkat probabilitas yang tinggi berarti tingkat profitablitasnya juga tinggi.

- Apakah ini berarti semakin sering suatu level Support dan Resistance disambangi maka semakin kuat level tersebut pak?

Ya, benar. Itu bisa diamati dari time frame tinggi dulu. Misal di time frame weekly suatu level support / resistance sudah disambangi 2 kali, berarti di time frame daily bisa disambangi lebih dari 2 kali, dan di time frame H1 bisa lebih sering lagi.

Untuk melihat kekuatan suatu level support / resistance bisa diamati dari time frame yang paling tinggi kemudian turun ke yang lebih rendah. Kalau di time frame tinggi nggak kelihatan, biasanya disebut support / resistance minor (kurang kuat).

M Singgih   10 Aug 2021

Untuk Jet 3000,

Menurut saya tidak ada sistem trading yang 100% akurat, karena memilki kelemahan tersendiri. Kelemahan dari double top/bottom dan triple top/bottom adalah harga terus menembus level ( S/R ) yang telah kita buat.

Jika anda telah menentukan level-level S/R denga pola tersebut. Ada baiknya perhatikan range dari pair mata uang tersebut. Jika range mata uang tersebut sudah bergerak jauh, maka anda bisa menentukan dimana anda melakukan posisi Entry. Tidak harus langsung Buy / Sell. Anda bisa membuat order pending Buy/Sell Stop dan Limit. Dengan order pending ini, setidaknya telah membuat rencana toleransi harga, karena saat Buy/Sell harga tidak akan langung bergerak naik/ turun. Harga biasanya akan bergerak berputar-putar dulu.

Terima Kasih.

Basir   13 Apr 2021

@ Nandar:

Jika ingin entry berdasarkan pola double bottom, maka pengamatan adalah pada area support, dalam hal ini pada garis biru. Jika harga gagal menembus area support tsb, maka bisa diasumsikan bahwa pola double bottom tsb valid. Dalam hal ini Anda bisa entry ketika bullish engulfing candle di atas area support tsb sudah selesai terbentuk (harga sudah closing).

M Singgih   27 Jan 2021

Tapi kalau saya lihat di Google itu seperti ini pak konsepnya. Maaf kalau salah

double bottom

Jadi tak kira entrynya itu setelah menunggu break di area neckline yang saya lingkari itu...

Terus misalnya kan udah break ya pak, itu juga bisa jadi tanda sinyal akan mengalami penerusan trend ya pak?

Nandar   27 Jan 2021

@ Nandar:

- Jadi tak kira entrynya itu setelah menunggu break di area neckline yang saya lingkari itu...

Kalau menurut saya cara seperti itu akan terlambat entry. Dalam hal ini saya menggunakan cara ketika bouble bottom sudah terkonfirmasi dan ada sinyal dari price action yang mengisyaratkan bullish, maka bisa entry buy. Referensi neckline biasanya digunakan untuk konfirmasi pola head and shoulders dan inverted head and shoulders. Baca juga: Jenis Pola Harga Dalam Teknik Chart Pattern


- … Terus misalnya kan udah break ya pak, itu juga bisa jadi tanda sinyal akan mengalami penerusan trend ya pak?

Dalam hal ini akan terjadi penerusan arah trend (trend continuation) jika trend masih kuat. Untuk mengetahui apakah trend masih kuat atau tidak bisa diamati dari indikator ADX. Jika ADX berada di atas level 20, diasumsikan trend masih kuat dan kemungkinan besar akan terjadi penerusan arah trend. Baca Juga: 3 Teknik Paling Ampuh Untuk Mengukur Kekuatan Trend

M Singgih   28 Jan 2021

Kalau untuk pasar yang sedang sideways, rekomendasi menggunakan pola double top bottom atau head and shoulders pak?

Utsman   2 Feb 2021

@ Utsman:

Jika memang pergerakan harga benar sideways, gunakan double top saat harga berada pada area overbought, dan double bottom saat harga berada pada area oversold.
Head and shoulders untuk pergerakan harga yang sedang uptrend, kemudian reverse ke downtrend.

M Singgih   3 Feb 2021

Sebutkan 4 manfaat double bottom

Sefrizal Maulana   3 Apr 2022

Tingkat akurasinya double top sama double bottom klo dibandingkan dengan triple top dan bottom bagusan mana ya?

Jet 3000   12 Apr 2021

Pagi master trader semua

Jika sebuah candle pada tf 15m membentuk double bottom dan pada chart tf H4 menunjukan penurunan.
Sebaiknya jika kita ingin melakukan buy mengikuti tf 15m apakah bisa? dan berapa kira-kira pip yang wajar jika kita op buy pada tf 15m mengikuti bentuk candle double bottom?
Herli   31 Jan 2021

selamat malam pak, apakah pola double bottomnya valid jika nilai Close antara bottom 1 tidak sama dengan bottom ke-2? Jadi kemarin saya menemukan pola ini tapi candle hanya membentuk pin bar sehingga yg mendekati dengan bottom 1 adalah nilai Low. mohon petunjuknya 

Helen Kristanti   15 Aug 2022

@Helen Kristanti: Masih valid apabila tidak persis sama antara bottom 1 dan bottom 2, tapi tidak boleh juga terlalu jauh antara keduanya.

Kalau boleh tolong disertakan gambarnya agar memudahkan menilai pola double bottomnya.

Kiki R   16 Aug 2022
 

Komentar @inbizia

Bursa Efek Indonesia tidak menentukan minimal investasi tertentu. Akan tetapi, ada ketentuan pembelian/penjualan minimal 1 lot saham di pasar reguler. Oleh karena itu, minimal investasi kamu semestinya sama dengan harga 1 lot saham yang ingin kamu beli, ditambah dengan fee broker dan pajak.
 Aisha |  29 Jun 2022
Halaman: Pengetahuan Dasar Pasar Modal Yang Harus Anda Ketahui
@Kevin: Hedge fund manager adalah individu atau instansi keuangan yang mempekerjakan manajer portofolio profesional dan analis untuk melindungi nilai dari uang yang dikelolanya. Dulu hedge fund adalah dana yang terkumpul yang tujuan utamanya hanya untuk melindungi aset dari risiko pasar. Dahulu dana ini hanya dimanfaatkan untuk melindungi nilai/hedge investasi tertentu terhadap fluktuasi pasar dengan cara short selling. Dari sanalah dana kelolaan ini memperoleh namanya. Saat ini hedge fund tidak hanya berperan untuk melindungi investasi dari fluktuasi pasar saham namun juga untuk mengejar kinerja investasi yang di atas rata-rata. Jadi tindakan yang diambil dalam pengelolaan dana akan melibatkan segala hal yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kinerja.
 Kiki R |  30 Jun 2022
Halaman: Apa Itu Hedging
Rata-rata swalayan reksadana menyediakan berbagai macam produk yang bisa dipilih mulai dari reksadana pasar uang, campuran, pendapatan tetap, dan pasar saham. Bahkan yang terbaru ini ada juga yang menyediakan ETF dan reksadana Indeks. Contohnya saja di Bareksa, Anda bisa langsung memilih yang sesuai dengan kebutuhan: Minimal modal awalnya beragam, ada yang mulai 10 ribu, 50 ribu, atau 100 ribu. Contohnya saja jika ingin beli reksadana BNI-AM Dana Pasar Uang Kemilau, modal yang dibutuhkan sebesar 100 ribu rupiah Sementara itu, Anda hanya membutuhkan 10 ribu rupiah di Batavia Dana Kas Syariah: Agar investasi makin mantap, simak juga: Cara Investasi Reksadana Untuk Pemula Mulai Dari Nol
 Intan |  4 Jul 2022
Halaman: Apa Pengaruh Ihsg Pada Reksadana
Perbedaan antara investasi saham dengan reksadana saham yang paling utama terletak pada pengelolaan dananya. Jika Anda berinvestasi secara mandiri, maka Anda harus secara aktif mengawasi porftolio dan update dengan kondisi pasar saham. Penentuan besar risiko dan keuntungan juga harus kalian tentukan sendiri. Otomatis, waktu yang dibutuhkan untuk mempelajari itu semua lebih banyak. Sementara itu, jika berinvestasi reksadana saham, ada Manager Investasi yang akan mengelola dana Anda. Manajer Investasi ini biasanya orang-orang yang memang sudah memiliki pengalaman dalam menentukan batas-batas risiko, membelanjakan dana yang ada pada saham-saham rekomendasi dan unggulan, serta mencurahkan waktunya untuk mempelajari pasar keuangan. Bagi pemula, lebih direkomendasikan untuk investasi reksadana terlebih dahulu. Jika sudah paham dengan dinamika pasar, boleh lah terjun menjadi investor saham dengan modal yang disesuaikan. Jangan langsung terburu-buru setor dana besar. Simak juga: 4 Tips Investasi Saham Anti Gagal Untuk Pemula
 Fayrin |  4 Jul 2022
Halaman: Apa Pengaruh Ihsg Pada Reksadana
Kamu bisa melihat dari nilai PBV (Price to Book Value) yang dimiliki saham tersebut. PBV didapatkan dari menghitung harga saham per lembar dibagai nilai buku saham. Setiap tahunnya, nilai PBV ini berubah-ubah, mengikuti performa perusahaannya. Jika ingin mencari saham dengan harga yang masih murah, bisa mencari yang nilai PBVnya masih di bawah 1. Tapi perlu diingat juga, perhatikan PBV emiten-emiten lain pada sektor sejenis agar tahu harga pasarannya berapa. Baca Juga: Mencari Harga Saham Murah Dengan Analisa Fundamental
 Nana |  12 Aug 2022
Halaman: Trik Jitu Beli Saham Dengan Laporan Keuangan Perusahaan
@john: Fractalnya tentu saja valid pak. Karena sudah terbentuk Lower Low dari sisi kanan maupun kiri. Contoh di atas digunakan dengan menggunakan paduan antara Fractal dan Alligator. Sinyal Buy valid, jika harga telah membentuk Fractal dan berhasil ditutup di atas gigi Alligator (garis merah). Pada contoh, Fractal telah memberikan indikasi untuk kenaikan, hanya saja karena harga akhirnya meneruskan penurunan maka sinyal dianggap batal setelah terbentuk Fractal selanjutnya.
 Nur Salim |  15 Aug 2022
Halaman: Cara Menggunakan Indikator Fractal
Saham Untung
Kode Saham Last Change  
BMTR 392 7.69%
STTP 7,800 7.59%
DGIK 132 7.32%
AMRT 1,950 6.56%
JPFA 1,615 7.31%
JAYA 140 6.06%
MAPI 1,070 4.39%
BHIT 70 6.06%
MIDI 2,250 5.63%
BUMI 143 5.93%

Kamus Forex

Parabolic SAR

Indikator teknikal yang diciptakan oleh J Welles Wilder dan tampil sebagai titik-titik yang berlokasi di atas atau di bawah harga. Parabolic SAR termasuk dalam keluarga indikator tren harga, dan perpindahan sinyal titiknya dianggap sebagai penunjuk reversal.

Indeks Saham

Indikator yang menggambarkan performa pasar saham pada periode tertentu. Dengan adanya indeks, tren harga saham saat ini dapat dipantau. Kenaikan sebagian besar harga saham yang tergabung dalam suatu indeks bisa mendongkrak nilai indeks tersebut.

Saham

Surat berharga yang mewakili kepemilikan atas ekuitas suatu perusahaan. Saham dapat diperjualbelikan secara langsung antara penjual dan pembeli maupun di bursa efek. Seorang pemilik saham dapat memperoleh imbal hasil berupa Dividen dan Capital Gain.


Komentar[1]    
  Khoirul Ingin Maju   |   4 Apr 2022

Salam. Mw tny. Apa y alasan besarny ARA koq beda2 berdasarkan harga? Trus juga, konsep ARA ini apkh jg berlaku di pasar saham US dan negara2 lain? Thx.