USD/CHF beralih pulih menjelang ekspektasi survei ZEW Swiss, diperdagangkan di dekat level 0.8800, 24 menit lalu, #Forex Teknikal   |   USD/CAD naik dekati level tertinggi dua pekan, harga minyak bullish akan membatasi kenaikan menjelang data AS, 26 menit lalu, #Forex Teknikal   |   NZD/USD mencoba menguji level psikologis 0.6100 setelah level tertinggi Februari, 27 menit lalu, #Forex Teknikal   |   PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) menambah modal ke salah satu anak usahanya, PT AKR Sea Transport (AST) sejumlah Rp 200 miliar, 5 jam lalu, #Saham Indonesia   |   BEI menghentikan sementara (suspensi) perdagangan saham dan waran seri I PT Mitra Pedagang Indonesia Tbk (MPIX & MPIX-W) pada hari ini karena terjadi penurunan harga kumulatif yang signifikan, 5 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Top gainers LQ45 pagi ini adalah: PT Astra International Tbk (ASII) +3.38%, PT United Tractors Tbk (UNTR) +1.26%, PT Harum Energy Tbk (HRUM) +1.25%, 5 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat di awal perdagangan hari ini, naik 0.12% ke 7,294, 5 jam lalu, #Saham Indonesia
Selengkapnya

Bollinger Bands

Strategi Candlestick Doji dengan Bollinger Bands
Kiki R     15 Aug 2022
Strategi trading candlestick Doji dan Bollinger Bands bisa membantu Anda mendapatkan analisa yang akurat. Apa saja yang perlu diperhatikan?
Strategi Day Trading Bollinger Bands dan MACD
Rida     16 Jun 2022
Bagaimana jika Bollinger Bands dan MACD dipadukan untuk day trading? Apakah sinyal entry yang dihasilkan kedua indikator populer ini bisa diandalkan?
Teknik Scalping 5 Menit Menggunakan Bollinger Bands
Rida     19 May 2022
Mencari peluang trading tidak harus di pasar trending, karena kondisi sideways pun dapat berbuah profit jika Anda paham teknik scalping 5 menit menggunakan Bollinger Bands.
Kamus

Kamus Trading

Bollinger Bands

Salah satu indikator teknikal yang bersifat overlay pada platform trading. Bollinger Bands merupakan hasil pengembangan Moving Average. Garis tengah BB (middle band) adalah SMA-20, sedangkan garis atas dan garis bawah (Upper dan Lower Band) adalah deviasi Middle Band.

Forum

Kumpulan Forum @inbizia #bollinger #bands

zein husein   11 May 2012

cara mudah menggunakan indikator bollinger bands?

Komentar

Kumpulan Komentar @inbizia #bollinger #bands

  Surodjo   |   28 May 2020   |   Artikel
Dgn indikator Bollinger Bands, bgm mengetahui bhw trend akan berakhir (reversal)? Dan apa tanda tanda bhw trend masih berlanjut? Tksh atas jwbanya. Salam profit.
  M Singgih S   |   29 May 2020

@ Surodjo:

Berakhirnya trend bisa diketahui setelah koreksi atau retracement mencapai lebih dari 100%. Perkiraan kemungkinan akan terjadi trend reversal jika Fibo Retracement telah melewati 61.8%.

Keadaan reversal tidak menunjukkan berakhirnya trend, tetapi menunjukkan terjadinya koreksi. Keadaan koreksi sendiri bisa berakhir ketika telah mencapai level tertentu misalnya 38.2% Fibo atau 50% Fibo, dan kemudian berbalik meneruskan arah trend. Jika koreksi melebihi Fibo retracement 100%, baru bisa diasumsikan terjadi trend reversal.

Keadaan reversal bisa diamati dari bar candlestick yang membentuk formasi price action tertentu, seperti pin bar, doji, engulfing, morning star atau evening star.

Meski demikian, untuk validitasnya price action tsb harus dikonfirmasi oleh indikator trend misalnya ADX, parabolic SAR, MACD, atau Bollinger Bands.

Konfirmasi dengan Bollinger Bands untuk keadaan reversal adalah jika penutupan bar candlestick berada di bawah middle band (untuk yang sebelumnya uptrend), atau di atas middle band (untuk yang sebelumnya downtrend). Untuk akurasi, sebaiknya dikonfirmasi lagi dengan indikator trend yang lain.

Mengenai tanda bahwa trend masih akan berlanjut adalah jika koreksi atau retracement telah berakhir, dan harga mulai bergerak searah dengan trend semula. Dalam hal penunjukan indikator Bollinger Bands, bar candlestick tidak menembus middle band.

Sebagai masukan, untuk analisa trend jangka menengah panjang biasanya trader menggunakan analisa dengan gelombang Elliot (Elliot wave).

  Ciro   |   8 Jun 2022   |   Artikel

keknya strategi double bollinger manteb tuh, gw lihat sekali langsung paham sama tuh strategi. thx bro

  Edwin   |   19 Apr 2023   |   Artikel

Permisi, saya numpang komentar disini ya. Sklian saya ingin menanyakan perihal kedua aplikasi trading ini. Jadi, saya sudha membuka akun demo di kedua broker dan langsng mencoba kedua aplikasi trading di kedua broker. Yang saya sadari dari kedua aplikasi traidng baik di broker Maxco maupun di HSB itu adalah keterbatasan dari teknikal tools yang ada. Di Maxco contohnya, hnya ada beberapa teknikal tool saja seperti Bollinger dan jga MACD. BGitu jga di HSB yg jga hanya ada beebrapa teknikal tools saja. Herannya, ada orng yg anggap bahwa beberapa inidikatro ini jga cukup.

Jadi, apakah penggunaan teknikal tools ini, menggunakan 2-3 indikator sekaligus udah cukup utk melakukan analisa trading?

  Bobby   |   20 Apr 2023

Tentu saja elo bisa menambahkan indikator teknikal yang lebih banyak dan berbeda di aplikasi trading jika diperlukan untuk analisis trading yang lebih kompleks. Namun, penggunaan indikator teknikal yang terlalu banyak dapat membuat analisis trading menjadi rumit dan sulit diikuti, sehingga trader perlu memilih indikator yang paling sesuai dengan strategi trading mereka. Beberapa trader menggunakan hanya 2-3 indikator yang telah terbukti efektif, sementara yang lain mungkin membutuhkan lebih banyak indikator teknikal. Ini preferensi dari trader masing-masing.

Penting untuk dicatat bahwa indikator teknikal hanyalah alat bantu dan tidak dapat memberikan sinyal trading yang pasti dan akurat secara terus-menerus. Oleh karena itu, trader perlu menggabungkan penggunaan indikator teknikal dengan analisis fundamental dan sentimen pasar untuk membuat keputusan trading yang lebih baik. Selain itu, trader juga perlu terus belajar dan mengembangkan pengetahuan mereka tentang penggunaan indikator teknikal dan analisis trading lainnya untuk meningkatkan keterampilan trading mereka.

  Irwin   |   21 Apr 2023

Ibarat rambu lalu lintas gan. Klo kebanyakan tanda pasti elo juga bingung sndiri kan? bgitu jga dengan penggunaan kbnyakan indikator. Sbaiknya sih agan tentuin aja mana indikator yg paling bsa digunakan dan perlu diingat ketika dikombinasiin, pling ga agan masih bsa membaca indikator tersebut.

Perihal kedua traidng platform yg ada menyediakan beberapa mcm indikator tools saja, perlu diingat rata2 yg disediakan itu adlaah tools yg paling bnyk digunakan dalam analisa teknikal. Jadi utk pengguna indikator MA, MACD, Bollinger Bands dan jga candlestick bsa bangt menggunakan kedua aplikasi ini karena grafik nya jga clear di kedua broker, shngga analisa via candlestick dan jga tools lbh gampang dan efektif

  Budi Angga   |   9 Jun 2023   |   Artikel

Halo pak, kebetulan saya tradingnya suka pakai indikator bollinger bands jadi saya mau tanya tentang bollinger bands. Yang saya mau tanyakan kenapa saya sering kena false breakout ya? Suka kesel aja gitu, kejadiannya berulang-ulang dan bikin saldo akun saya habis. Kadang kalau lagi bagus-bagusnya saya beberapa kali profit berturut-turut, tapi ada satu waktu saya entry malah kena false breakout terus padahal saya sudah ikuti dengan hati-hati prosesnya.

Saya entry pas break sesuai arah break bollinger bands tapi harga malah balik sampai stop loss saya kena. Kira-kira apa yang saya harus lakukan biar tidka kena false breakout lagi?

  Kiki R   |   9 Jun 2023

Jawaban untuk Budi Angga:

Halo, terima kasih untuk pertanyaannya. Saya bisa memahami kekhawatiran Anda karena saya pun sering mengalami false breakout.

Yang paling dasar dan hal pertama yang harus Anda pahami adalah bahwa sinyal yang dihasilkan oleh indikator apapun termasuk bollinger bands tidak ada yang bisa akurat 100% atau pasti profit. Itu artinya peluang berhasil akan berdasarkan probabilitas, bisa 50%, 60%, dst. Mindset indikator selalu tepat atau pasti selalu profit adalah mindset yang keliru karena sampai kapanpun Anda tidak akan mendapatkan indikator yang pasti 100% tepat.

Nah, yang kedua kalau Anda sudah ikuti seluruh prosesnya dengan benar tapi tetap kena false breakout juga itu artinya loss yang Anda alami adalah loss yang wajar.

Untuk mengurangi kemungkinan false breakout, ada beberapa strategi dan pendekatan yang bisa Anda coba:

  • Konfirmasi dengan indikator lain: Selain Bollinger Bands, Anda dapat menggunakan indikator teknikal lainnya sebagai konfirmasi sebelum mengambil posisi entry. Misalnya, Anda bisa menggunakan indikator momentum seperti RSI (Relative Strength Index) atau MACD (Moving Average Convergence Divergence) untuk memastikan level harga atau waktu yang tepat sebelum entry.
  • Gunakan time frame yang lebih tinggi.
    False breakout lebih sering terjadi di time frame yang lebih rendah dan hal ini sering disebut dengan banyak noise (gangguan). Anda bisa menggunakan time frame yang lebih tinggi, seperti 4 jam (H4) atau harian (D1), untuk mengurangi kemungkinan false breakout.
  • Perhatikan volatilitas pasar.
    Ketika pasar sedang dalam kondisi yang sangat volatil atau saat terjadi berita penting yang dapat mempengaruhi pergerakan harga, kemungkinan terjadinya false breakout menjadi lebih tinggi. Dalam kondisi seperti ini, lebih baik Anda menahan diri untuk tidak mengambil posisi entry atau kalaupun entry masuk dengan risiko yang lebih rendah daripada biasanya.
  • Gunakan stop loss yang lebih lebar.
    False breakout sering terjadi karena pergerakan harga yang sangat singkat dan volatil. Dengan menggunakan stop loss yang lebih lebar, Anda akan mempunyai ruang yang lebih besar bagi pergerakan harga dan tidak terkena stop loss sebelum akhirnya harga benar-benar membentuk false breakout.
  • Perhatikan pola harga dan konfirmasi candlestick.
    Selain indikator teknikal, perhatikan juga pola harga dan konfirmasi candlestick sebelum entry. Misalnya, Anda dapat mencari formasi candlestick seperti engulfing pattern atau pin bar yang mengindikasikan potensi pembalikan tren.
  • Selain strategi di atas, penting juga untuk terus meningkatkan pemahaman Anda tentang pasar dan indikator yang Anda gunakan. Latihan, pengamatan, dan evaluasi terhadap setiap trading yang Anda lakukan dapat membantu Anda mengidentifikasi pola-pola tertentu atau kelemahan dalam strategi Anda.

    Ingatlah bahwa trading melibatkan risiko, dan tidak ada metode yang dapat menjamin keberhasilan 100%. Selalu pertimbangkan faktor risiko dan kelola modal dengan bijak.

      Gery   |   9 Jun 2023   |   Artikel

    Gua perhatikan keltner channel kok mirip banget sama bollinger bands. Ada 3 garis, garis tengah, atas dan bawah. Terus apa yang bikin beda sama bollinger bands?

      Kiki R   |   9 Jun 2023

    Jawaban untuk Gery:

    Meskipun Keltner Channel dan Bollinger Bands memiliki tampilan visual yang serupa dengan menggunakan tiga garis - garis tengah, garis atas, dan garis bawah - terdapat perbedaan utama dalam perhitungan volatilitas yang digunakan oleh kedua indikator ini.

    Keltner Channel menggunakan Average True Range (ATR) untuk mengukur volatilitas pasar. ATR adalah indikator yang mengukur pergerakan harga aktual dengan memperhitungkan jarak antara harga tertinggi dan terendah dalam periode waktu tertentu. Dalam perhitungan Keltner Channel, nilai ATR digunakan untuk menentukan lebar saluran. Garis tengah Keltner Channel dihitung berdasarkan rata-rata pergerakan harga, sementara garis atas dan bawah ditentukan dengan menambahkan atau mengurangi beberapa kali ATR dari garis tengah.

    Di sisi lain, Bollinger Bands menggunakan deviasi standar untuk mengukur volatilitas pasar. Deviasi standar adalah ukuran sejauh mana harga bergerak dari rata-rata pergerakan harga dalam periode waktu tertentu. Dalam perhitungan Bollinger Bands, deviasi standar digunakan untuk menentukan lebar pita atas dan bawah. Garis tengah Bollinger Bands adalah rata-rata pergerakan harga, sementara garis atas dan bawah ditentukan dengan menambahkan atau mengurangi beberapa kali deviasi standar dari garis tengah.

    Perbedaan dalam perhitungan volatilitas ini berdampak pada sensitifitas kedua indikator terhadap perubahan harga yang terjadi. Keltner Channel cenderung lebih responsif terhadap fluktuasi volatilitas pasar. Ketika terjadi peningkatan volatilitas, lebar saluran Keltner Channel akan melebar, memberikan lebih banyak ruang bagi harga untuk bergerak. Sebaliknya, ketika volatilitas menurun, lebar saluran Keltner Channel akan menyempit. Hal ini memungkinkan Keltner Channel untuk memberikan sinyal yang lebih cepat terhadap perubahan volatilitas pasar.

    Sementara itu, Bollinger Bands cenderung beradaptasi lebih lambat terhadap perubahan harga dan volatilitas. Karena Bollinger Bands menggunakan deviasi standar yang memperhitungkan harga historis dalam perhitungannya, perubahan harga yang cepat dan signifikan diperlukan agar Bollinger Bands dapat mengikuti dengan cepat. Ketika volatilitas meningkat, lebar pita atas dan bawah Bollinger Bands juga akan melebar, memberikan lebih banyak ruang bagi harga untuk bergerak.

    Selain itu, dalam penggunaannya kedua indikator ini mempunyai perbedaan dalam hal menentukan arah trend. Keltner channel umumnya juga digunakan untuk menentukan arah tren harga yang sedang terjadi dengan melihat posisi harga terhadap garis tengah keltner channel.

    Dalam tren naik, harga cenderung bergerak di atas garis tengah Keltner Channel dan garis tengah tersebut cenderung naik. Hal ini menunjukkan adanya kecenderungan kenaikan harga secara keseluruhan dan ini memberikan sinyal bahwa tren naik yang kuat mungkin sedang berlangsung. Sebaliknya, dalam tren turun, harga cenderung bergerak di bawah garis tengah Keltner Channel dan garis tengah tersebut cenderung turun. Hal ini menunjukkan adanya kecenderungan penurunan harga secara keseluruhan dan memberikan indikasi bahwa tren turun yang kuat mungkin sedang terjadi.

      Henny   |   10 Jun 2023   |   Artikel

    Aku mau tanya nih mengenai indikator teknikal yg dipake dalam pending order. Dikatakan ada beberapa indikator misalkan kyk Moving Average, Pivot Point dan jga Bollinger Bands. Nah aku agak penasaran dngn Pivot Point krna emang agak kurang penjelasannya serta pembahasan mengenai inidkator ini kyknya agak kurang ya. Klu bsa sihh misalkan ada yg jawab pertanyaan aku, blh mnta tlng artikel pembahasan pivot point di Inbizia ya.

    apa itu pivot Point dan bedanya dngn Moving average dan bolinger bands itu apa serta mengapa kyknya MA dan bolingger lbh terkenal dan bnyk digunakan dibandingakn pivoit point dari kacamata aku

      Sammy   |   13 Jun 2023

    Henny: Bntu jawab ya! Pivot point adalah indikator teknikal yang digunakan untuk mengidentifikasi level support dan resistance potensial dalam pergerakan harga. Ini didasarkan pada perhitungan matematis yg melibatkan harga tertinggi, terendah, dan penutupan periode sebelumnya. Pivot point biasanya digunakan dalam analisis teknikal harian atau intra-harian untuk membantu trader mengenali tingkat penting di pasar.

    Nah, mengenai alasan mengapa moving average dan Bollinger Bands lbh terkenal dan bnyk digunakan mungkin saja karena bnyknya informasi tentang kedua indikator tersebut. Banyak buku, artikel, dan sumber lain yang memberikan panduan dan strategi penggunaan moving average dan Bollinger Bands dalam trading dbdningkan dngn pivot point

    Kabar baiknya nihh, di Inbizia terdapat juga artikel mengenai Pivot Point loh. BSa dibaca di artikel berikut : Strategi Pivot Point Dengan Price Action

    Broker HFX Bongkar Trik Kombinasi RSI dan Bollinger Bands
    Cahyaning     27 Apr 2022
    RSI dan Bollinger Band merupakan dua indikator yang populer di kalangan trader. Tapi tahukah Anda bahwa keduanya bisa digabungkan untuk mendapat hasil yang lebih baik?
    Teknik Bollinger Bands untuk Swing Trading
    Ima AZ     9 Feb 2022
    Sebagai indikator yang bisa menunjukkan volatilitas dan tren harga, bagaimana Bollinger Bands bisa digunakan untuk melengkapi strategi swing trading?
    Mengenal Sosok Pencipta Indikator Bollinger Bands
    Cahyaning     25 Jan 2022
    John Bollingger menciptakan Bollinger Bands sebagai indikator teknikal yang mengacu pada volatilitas harga. Siapakah sosok John Bollinger dan bagaimana kisah suksesnya?
    Cara Pakai Bollinger Bands untuk Strategi Price Action
    Cahyaning     21 Jan 2022
    Memakai Bollinger Bands dalam strategi Price Action dapat membantu trader mendeteksi kekuatan sinyal. Kurang lebih ada tiga skenario yang bisa digunakan. Apa saja?
    Strategi Trading Double Bollinger Bands Untuk Raih Profit Maksimal
    Nandini     25 Oct 2020
    Indikator Bollinger Bands seringkali digunakan untuk mengetahui arah trend dan kondisi overbought/oversold. Lantas, bagaimanakah strategi yang tepat untuk trading Bollinger Bands?
    Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands
    SAM     17 Aug 2013
    Indikator Bollinger Bands digunakan untuk mengukur volatilitas serta trading forex saat pasar sideways. Sangat populer di kalangan trader dan layak dicoba.
    Market Pagi Ini: Reli EUR/USD Bertahan, Bitcoin Kembali Melaju
    Inbizia     12 Jul 2023
    Pasar masih di sisi bearish Dolar AS sehingga Euro dan Dolar Australia mendulang kenaikan yang cukup solid menjelang rilis data inflasi nanti malam.
    USD/CHF beralih pulih menjelang ekspektasi survei ZEW Swiss, diperdagangkan di dekat level 0.8800, 24 menit lalu, #Forex Teknikal

    USD/CAD naik dekati level tertinggi dua pekan, harga minyak bullish akan membatasi kenaikan menjelang data AS, 26 menit lalu, #Forex Teknikal

    NZD/USD mencoba menguji level psikologis 0.6100 setelah level tertinggi Februari, 27 menit lalu, #Forex Teknikal

    PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) menambah modal ke salah satu anak usahanya, PT AKR Sea Transport (AST) sejumlah Rp 200 miliar, 5 jam lalu, #Saham Indonesia

    BEI menghentikan sementara (suspensi) perdagangan saham dan waran seri I PT Mitra Pedagang Indonesia Tbk (MPIX & MPIX-W) pada hari ini karena terjadi penurunan harga kumulatif yang signifikan, 5 jam lalu, #Saham Indonesia

    Top gainers LQ45 pagi ini adalah: PT Astra International Tbk (ASII) +3.38%, PT United Tractors Tbk (UNTR) +1.26%, PT Harum Energy Tbk (HRUM) +1.25%, 5 jam lalu, #Saham Indonesia

    Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat di awal perdagangan hari ini, naik 0.12% ke 7,294, 5 jam lalu, #Saham Indonesia

    Penjualan Alat Berat Komatsu PT United Tractors Tbk (UNTR) mengalami penurunan 8.4% secara year-on-year (yoy). , 1 hari, #Saham Indonesia

    IHSG turun di awal perdagangan hari ini sebesar 0.24% ke 7,263, 1 hari, #Saham Indonesia

    PT Carsurin Tbk. (CRSN) dan National Battery Research Institute (NBRI) mengumumkan penandatanganan Strategic Alliance Agreement (SAA) untuk pendirian dan operasional fasilitas pengujian baterai kendaraan listrik (EV) di Indonesia, 1 hari, #Saham Indonesia

    Bursa Efek Indonesia (BEI) menyetop perdagangan emiten kelapa sawit PT Pulau Subur Tbk. (PTSP) pada perdagangan hari ini, usai harga sahamnya melonjak hingga ratusan persen, 1 hari, #Saham Indonesia


    Kirim Komentar Baru