Cara Membaca Candlestick Smash Bar

Nandini 24 Nov 2020 Dibaca Normal 9 Menit
forex > belajar >   #candlestick
Pernahkah Anda mendengar pola candle Smash Bar? Pola ini disinyalir mirip dengan Pin Bar yang cocok digunakan untuk pasar sideways. Bagaimana cara menggunakannya dalam trading?
DI

Dalam dunia trading, kita pasti akan menjumpai istilah candlestick, salah satu jenisnya adalah Smash Bar. Lantas, apa itu candlestick Smash Bar? Dan, bagaimana cara untuk membacanya? Mari kita simak penjelasannya berikut ini.

 

Berkenalan Dengan Candlestick

Secara umum, pengertian candlestick adalah jenis grafik harga (chart) yang digunakan untuk menampilkan, memetakan, dan membaca pergerakan harga pasar finansial dalam suatu periode tertentu. Bagi Anda yang berkecimpung di dunia trading, pastinya tidak asing lagi dengan pola candlestick, bukan?

Mengenal Candlestick(Baca Juga: Cara Membaca Candlestick Layaknya Trader Profesional)

Sejak pertama kali ditemukan pada tahun 1955 silam, candlestick dianggap menjadi favorit atau primadona di kalangan trader. Hal ini dikarenakan pola candlestick mudah dipahami serta informasi harga pasar yang disajikan cukup lengkap. Candlestick sendiri ditemukan oleh seorang trader Jepang bernama Munehisa Homma. Ide cemerlang Homma ini nyatanya sangat berguna untuk memprediksi pergerakan harga pasar.

Ada banyak sekali pola candle yang dapat ditemukan dalam chart. Namun secara umum, pola-pola tersebut dikelompokkan menjadi tiga, di antaranya:

  1. Pola candlestick single (terdiri dari satu batang), yang termasuk di dalamnya adalah Spinning Top, Marubozu, Doji, Pin Bar, Hammer, Hanging Man, Inverted Hammer, dan Shooting Star.
  2. Pola candlestick double (terdiri dari dua batang), yang termasuk dalam kelompok ini di antaranya Bullish Engulfing, Bearish Engulfing, Tweezer Bottoms dan Tweezer Tops, dan Harami.
  3. Pola candlestick triple (menghadirkan tiga candlestick dengan karakter yang berbeda dari kedua pola sebelumnya), yang termasuk di dalamnya antara lain Evening Star dan Morning Star, Three White Soldier dan Three Black Crows, dan Three Inside Up dan Three Inside Down.

Selain jenis-jenis di atas, candlestick juga memiliki pola-pola baru yang beragam sehingga membutuhkan hafalan untuk menandainya. Kendati demikian, para trader masih menggunakan grafik satu ini untuk melakukan analisa. Lantas, pernahkah Anda mendengar pola Smash Bar dalam chart? Pola baru ini disinyalir mirip dengan Pin Bar. Lalu, apakah perbedaan dari pola baru ini dengan pola Pin Bar?

 

Mengenal Pola Smash Bar

Mengutip dari LazyTrader, pola baru candlestick yang mirip dengan Pin Bar disebut dengan pola candle Smash Bar. Pola ini biasa digunakan saat market dalam kondisi ranging atau sideways. Pola Smash Bar ini dianggap sebagai pola yang memberikan sinyal reversal dengan akurasi yang tinggi.

Cara kerja pola Smash Bar yang sekaligus menjadi perbedaannya dengan Pin Bar adalah pola ini membutuhkan body candleuntuk tepat menyentuh level-level penting, seperti level Support dan Resistance atau Supply dan Demand saat harga sedang datar atau sideways. Biasanya, pola-pola yang terbentuk pada level-level tersebut mengindikasikan sinyal reversal berakurasi tinggi. Contoh dari pola Smash Bar dalam sideways bisa dilihat pada gambar di bawah ini:

Pola Candle Smash Bar

Pada chart AUD/USD di atas, pola candle Smash Bar sekilas mirip dengan Pin Bar; sama-sama memiliki body dan sumbu yang panjang. Namun dari segi penamaannya, justru pola Smash Bar dan pola Pin Bar ini terbalik; Bullish Pin Bar berarti Bearish Smash Bar, sementara Bearish Pin Bar berarti Bullish Smash Bar.

 

Cara Membaca Candlestick Smash Bar

Pada dasarnya, pola Smash Bar dan Pin Bar memang dinilai sama, tetapi ada satu alasan kenapa pola ini disebut Smash Bar. Sesuai dengan namanya, istilah "smash" berasal dari bagian body candle yang terkena smash oleh level penting dalam grafik pergerakan harga.

Perlu diingat bahwa Anda perlu jeli memperhatikan pola titiknya. Kuncinya ada dua:

  • Jika yang tersentuh oleh level Support Resistance atau Supply Demand adalah sumbu candle, sudah pasti itu adalah Pin Bar klasik, bukan Smash Bar. Namun apabila yang tersentuk adalah body candle, dapat dipastikan itu adalah Smash Bar.
  • Pola Smash Bar lebih tepat diaplikasikan saat market sedang mengalami ranging atau sideways. Di saat kondisi pasar seperti itu, para trader biasanya akan memasang Pending Order berdasarkan strategi dan sistem trading yang difokuskan untuk mencari peluang pembalikan harga di level-level penting.

Pola Pin Bar(Baca Juga: Kupas Tuntas Strategi Trading Reversal Dengan Pin Bar)

Pola Smash Bar -atau disebut juga Smash Day- pertama kali diperkenalkan oleh Larry Williams dalam bukunya yang berjudul "Long Term Secrets to Short-Term Profits". Jika Anda bertanya-tanya apa itu Smash Day, Larry menjelaskannya sebagai berikut:

  1. Close hari terakhir harus di bawah Close hari sebelumnya.
  2. Posisikan order Buy Stop di atas harga tertinggi hari terakhir.
  3. Jika tidak ada trigger di keesokan harinya, batalkan order tersebut.

Di lain sisi, John Scott menginterpretasikan Smash Day dari Larry dengan metode yang berbeda. Jika Larry Williams memiliki preferensi Smash Day dengan bar chart (chart batang), John sendiri lebih condong ke candlestick. Menurutnya Smash Day adalah sebagai berikut:

  1. Close bar terakhir harus memiliki Close yang lebih rendah daripada saat posisi Open.
  2. Posisikan Buy Stop di bar terbaru.
  3. Jika tidak ada trigger dalam satu bar, batalkan order.

Di sini, John lebih menekankan bahwa sebenarnya setup-nya hanya menempatkan Buy Stop beberapa poin di atas satu bar merah. Sementara Larry Williams lebih menekankan pada Close harian di bawah Close hari sebelumnya.

John juga menambahkan jika menurut pengalamannya, Smash Bar sendiri bekerja paling baik jika digunakan:

  • pada indeks saham dan komoditas tertentu seperti emas,
  • pada time frame tinggi (di atas H4),
  • saat pasar dalam kondisi freefall.

 

Trading dengan Pola Smash Bar

Sudah pasti dalam bertrading Anda menginginkan profit. Oleh karena itu, Anda perlu memperhatikan beberapa cara berikut ini bila ingin trading menggunakan pola Smash Bar:

 

1. Tentukan Kondisi Sideways Yang Bisa Ditradingkan

Anda bisa bertrading dalam kondisi sideways jika harga dibatasi dalam range yang jelas. Kondisi yang stabil biasanya ditandai dengan pergerakan harga di antara level Support dan Resistance secara beraturan. Sebelum melakukan trading, penting bagi Anda untuk mengubah chart ke time frame lebih tinggi agar pergerakan harga bisa terbaca lebih jelas, sehingga Anda tidak terjebak di dalam kondisi market sideways yang tidak bisa ditradingkan.

Trading di Pasar Sideways

Memangnya seperti apa contoh sideways yang tidak bisa ditradingkan?

Kondisi sideways yang tidak bisa ditradingkan biasanya bergerak choppy atau alias tidak beraturan. Penyebab dari choppy adalah konsolidasi pasar di mana para pelaku saling menunggu. Praktis hal ini menyebabkan candlestick bergerak tidak menentu, sehingga sulit untuk menetapkan Risk/Reward Ratio yang memadai.

 

2. Identifikasi Pola Smash Bar

Setelah Anda menentukan kondisi sideways yang bisa ditradingkan, langkah selanjutnya yang bisa Anda lakukan adalah mengidentifikasi pola candlestick yang terbentuk di chart pergerakan harga. Anda harus bisa memastikan bahwa Smash Bar yang berhasil ditemukan itu memiliki dua komponen utama, yaitu posisi body candle tepat berada di level-level terpenting dan sumbu dari candle-nya panjang.

 

3. Lakukan Entry Setelah Terbentuk Konfirmasi

Cara termudah untuk melakukan konfirmasi dalam Price Action adalah menunggu candle berikutnya ditutup. Misalnya saja Anda sudah mendapatkan sinyal sell dari Bearish Smash Bar, maka untuk melakukan konfirmasi entry tunggulah sampai candle setelah Smash Bar ditutup di level yang lebih rendah.

Trading dengan Metode Price Action(Baca Juga: Trading Dengan Metode Price Action)

Memang cara trading dengan candlestick termasuk dalam strategi Price Action, tetapi tidak ada salahnya untuk menambahkan sedikit tool tambahan sebagai konfirmatornya. Gunakan saja indikator Oscillator seperti RSI atau Stochastics. Kedua indikator itu biasanya digunakan dalam kondisi market sedang sideways karena bisa memberikan sinyal jenuh jual (oversold) dan jenuh beli (overbought).

 

4. Tentukan Level Stop Loss Dan Take Profit

Kiat tambahan untuk trading dalam keadaan market sideways adalah strategi exit. Karena pergerakan sideways ditentukan dalam batas Support dan Resistance, level Stop Loss dan Take Profit juga bisa ditetapkan berdasarkan dua level penting itu. Akan tetapi, ada cara lain untuk menentukan level Stop Loss dan Take Profit, yaitu dengan mengacu pada Risk Reward Ratio yang sudah ditetapkan.

Gambar berikut ini adalah tampilan chart apabila Anda sudah melakukan keempat aturan trading dengan Smash Bar di atas (langkah 1-4).

Cara Trading Smash Bar

 

5. Selalu Kontrol Emosi Anda

Lagi-lagi dalam bertrading, Anda harus bisa mengontrol emosi. Ini juga menjadi poin penting yang harus diperhatikan ketika trading di market sideways. Para trader pastinya sudah memahami kondisi pasar sideways dengan segala aksi tarik-menarik antara seller vs. buyer. Jika emosi tak bisa stabil, Anda bisa terpengaruh bahkan mencaci maki chart harga yang tiba-tiba berbalik arah melawan posisi entry.

Untuk mensiasatinya, Anda sebaiknya memiliki Sistem Manajemen Emosi (SME) agar emosi destruktif (emosi yang merugikan) bisa teredam, sementara emosi yang menguntungkan (beneficial emotions) bisa diperkuat. Untuk mencapai tujuan ini, hal pertama yang bisa Anda lakukan adalah membuat sistem trading. Selanjutnya, pastikan Anda benar-benar berpegang teguh pada sistem trading tersebut.

Jangan terpengaruh dan bereaksi pada harga-harga yang tampak menggiurkan di chart jika sistem trading tidak menunjukkan sinyal entry. Anda harus menanamkan bahwa sistem trading dan Money Management yang Anda gunakan ini akan tampak hasilnya dalam jangka panjang. Ringkasan cara trading sideways dengan pola Smash Bar bisa dilihat dalam infrografis berikut ini.

Pola Smash Bar

 

Penutup dan Sekilas tentang Pola Smash Bar Reversal

Selain pola Smash Bar di atas, ada pola candlestick lain yang merupakan pengembangan pola Smash Bar, yaitu pola Ultimate Smash Bar (USB). Pola ini juga dinilai ampuh dan memiliki karakteristik yang sama dengan pola Smash Bar klasik. Pola USB ini biasanya memiliki body candle berwarna merah, sumbunya panjang, body-nya pendek, serta posisi Close mendekati bar terendah. Banyak yang menyebut pola USB ini seperti palu terbalik.

Pola Ultimate Smash Bar

Untuk menerapkan pola ini, ada beberapa aturan setupnya, antara lain:

  • Bar harus berwarna merah
  • Posisi Close harus berada di seperempat bawah range bar
  • Real body-nya harus setengah lebih rendah dari range bar
  • Posisikan order Buy Stop dua pips di atas candle tertinggi
  • Posisikan Stop Loss di bar yang rendah
  • Jika tidak ada trigger oleh Close bar berikutnya, segera batalkan order.

Pola Ultimate Smash Bar ini bekerja paling baik di chart harian. Jika Anda ingin melakukan Swing Trade jangka pendek, pola USB ini bisa menjadi tambahan senjata Anda dalam bertrading.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Sis |  15 Mar 2012

pagi master,apakah benar lebih mudah memprediksi dengan renko chart daripada dengan candle stick.di mana saya bisa mendapatkan free renko chart?trims.

Lihat Reply [6]

dalam cara kerjanya Renko chart menampilkan bentuk candle yang secara teori teratur karena ada set up Box size per candle nya selalu sama. Misalnya, kita set up box size 10, maka kita harapkan akan muncul candle dengan range 10 pips.

renko chart juga termasuk scrip scrip yang di buat kemudian di seting diMeta Trader. banyak trader yang kemudian membuatnya menjadi semacam EA. namun tetap saja dalam penggunaannya tak jauh berbeda dengan indikator / EA  yang mengharuskan kita tetap perlu melakukan analisa untuk melakukan Open. dan dalam  pergerakan harga  tak jauh berbeda sama  candle,

Basir   15 Mar 2012

@ Sisr:

Menurut saya indikator Renko chart kurang reliable karena tidak mencerminkan pergerakan harga real time yang sebenarnya, hanya mengindikasikan perubahan arah trend berdasarkan perubahan level high atau low harga sebelumnya. Indikator ini juga termasuk lagging karena box dibentuk setelah terjadi perubahan harga.

Seperti pada contoh EUR/USD daily berikut ini, jika dikombinasikan dengan Fibonacci retracement tampak kurang akurat dibandingkan harga real time-nya (chart yang atas). Selain itu dari indikator ADX (real time) juga lebih akurat menunjukkan perubahan trend dari harga yang real time. Juga untuk level support dan resistance, kalau untuk trading real time kurang akurat.


width=767

Menurut saya Renko chart bisa untuk perbandingan dalam menentukan arah trend, tetapi tidak untuk trading yang real time. Namun demikian ada trader yang lebih nyaman menggunakan Renko chart dibandingkan pergerakan harga yang real time.

Untuk indikator Renko chart pada Metatrader 4, silahkan download di sini.

M Singgih   20 Jun 2019

@ Aji:
- Menurut saya indikator Renko chart kurang reliable karena tidak mencerminkan pergerakan harga yang real time, dan hanya mengindikasikan perubahan arah trend berdasarkan perubahan level high atau low harga sebelumnya. Indikator ini juga termasuk lagging karena box dibentuk setelah terjadi perubahan harga.

Seperti pada contoh EUR/USD daily berikut ini, jika dikombinasikan dengan Fibonacci retracement tampak kurang akurat dibandingkan harga real time-nya (chart yang atas). Selain itu dari indikator ADX (real time) juga lebih akurat menunjukkan perubahan trend dari harga yang real time.

Juga untuk level support dan resistance, kalau untuk trading real time kurang akurat.
Menurut saya Renko chart bisa untuk perbandingan dalam menentukan arah trend, tetapi tidak untuk trading yang real time. Namun demikian ada trader yang lebih nyaman menggunakan Renko chart dibandingkan pergerakan harga yang real time.



- Untuk ukuran box tergantung dari time frame trading, tidak ada acuan yang baku. Makin rendah time frame trading maka digunakan ukuran box yang semakin kecil karena perubahan harga high dan low yang dimonitor akan terjadi pada jumlah pip yang semakin kecil. Untuk scalping bisa mengacu pada perubahan pip yang paling kecil misal 2 atau 3 pip.
- Karena lebih mengindikasikan perubahan trend maka bisa dikombinasikan dengan indikator trend terutama moving average. Seperti pada contoh gambar diatas, harga pullback setelah gagal menembus indikator sma 200.
Catatan: Renko chart diatas dibuat dari indikator Renko chart yang diunduh dari sini.

M Singgih   1 Sep 2016

Selamat sore SF, saya ingin bertanya perihal chart rengko. Bisakah chart rengko digabungkan dengan indikator bawaan MT4 seperti MA,BB, stoch atau MACD? 
Terima kasih

Yusron Setiawan   5 Mar 2018

@ Yusron Setiawan:

Bisa Pak. Renko chart adalah salah satu indikator yang bisa diterapkan pada platform Metatrader 4 sehingga bisa digabungkan dengan indikator Metatrader 4 lainnya.

Sebenarnya saya ingin memberikan contoh dari pergerakan pair terkini, tetapi indikator Renko chart untuk Metatrader 4 yang saya dapatkan dari berbagai sumber tidak bisa diterapkan di Metatrader 4 versi yang terbaru.
Dari sumber di MQL5 ini bisa, tetapi harus pada time frame M2 (2 menit) dan diamati dengan Open Offline.

Kalau Anda punya sumber Renko chart yang bisa dipasang di Metatrader 4 versi terbaru mohon diberikan infonya juga. Terima kasih.

M Singgih   5 Mar 2018
Min saya mncoba mendalami sistem indikator renko chart. Gimana pendapat anda tentang sistem ini.
Dan renko chart itu bagusnya pakai brapa box pips dan di kombinasikan dengan indikator apa.
Terimakasih.
Aji   29 Aug 2016
 Lalu Dadank |  13 Jun 2012

salam master mau tanya timeframe berapa yang paling bagus dalam menganalisa satu candlestick dan grafik candlestick. mohon pencerahannya.thanks

Lihat Reply [18]

@ nur hidayat:

Arah pergerakan harga atau trend tidak dilihat dari formasi candlestick, tetapi dari indikator teknikal. Contoh indikator untuk melihat arah pergerakan harga (trend) adalah simple moving average (sma).  Pada time frame berapapun Anda trading, untuk menentukan arah trend Anda harus melihat ke time frame yang lebih tinggi.

Misal Anda trading pada tf H1 (1jam), maka untuk menentukan entry buy atau sell Anda harus melihat arah trend di tf daily atau H4. Kalau di tf daily uptrend (bullish) maka Anda bisa open buy dan kalau downtrend (bearish) Anda bisa open sell. Berikut ini contoh melihat arah trend dengan indikator sma 200 pada time frame daily:


Ketika harga berada diatas kurva sma 200 maka trend cenderung bullish (Anda bisa open buy) dan ketika berada dibawah kurva sma 200 trend cenderung bearish (Anda bisa open sell).

Formasi candlestick menunjukkan sentimen pasar. Anda bisa gunakan formasi candlestick untuk menentukan momentum entry yang tepat setelah Anda tahu ingin open buy atau open sell. Berbagai formasi candlestick disebut dengan price action. 

Saya kira Anda harus punya metode trading yang terdiri dari minimal 2 indikator yaitu indikator untuk melihat arah trend dan indikator untuk menentukan momentum entry. Indikator arah trend bisa dengan sma (bisa dikombinasi dengan MACD), dan indikator untuk momentum entry bisa dengan RSI atau stochastics. Semoga bisa membantu.

M Singgih   26 May 2013

Yang perlu di ketahui 1 candle mewakili TF yang di gunakan. Jika Menggunakan H1 bearti 1 candle adalah mewakili pergerakan selama 1 jam.  berrarti selama 24 jam ada 24 candle. TF manapun bisa di gunakan. dan hal ini tergantung dari sistem yang digunakan. perhatikan saat open. gunakan awal awal awal time.  Salah satu sistem candle yang disajikan oleh seputar forea adalah Trade With Pin Bar.

Anda bisa mempelajari pola-pola lainnya di Grafik Candlestick dan Pola Candlestick.

width=546

width=542

Thanks

Basir   13 Jun 2012

@lalu dadank: Perlu diketahui bahwa dalam buku tentang analisa pola candlestick time frame Daily digunakan sebagai time frame utamanya. Namun dalam penggunaanya, kita tentu bisa gunakan di time frame lainnya. Semakin besar time framenya, semakin bagus akurasi pola candlesticknya, sedangkan semakin kecil time frame maka semakin berkurang akurasi pola candlestick.

Saya menyarankan memakai pola candlestick paling minimal di time frame H4, karena penggunaan pola candlestick dibawah H4 mempunyai akurasi yang kecil karena banyak fake signal.

Terima Kasih.

Kiki R   25 Sep 2019

Bisa, hanya saja tingkat keakuratannya bisa berbeda beda. pada Umumnya sebagain besar trader menggunakan di H1-D1.

Namun demikian yang perlu di perhatikan time server dari tiap broker bisa berbeda. Hal ini bisa disebut wajar, karena pembukaan dan penutupan tiap broker berbeda. Seperti halnya perbedaan waktu Indonesia dengan negara tetangga.

Anda bisa melakukan pengamatan dengan beberapa broker, dengan TF yang sama namun dengan time server yang berbeda.

Thanks.

Basir   7 Nov 2014

@ Fadli:

Formasi candle hammer yang mengisyaratkan pergerakan bullish setelah downtrend, dan shooting star (kebalikan dari hammer) yang mengisyaratkan pergerakan bearish setelah uptrend bisa berlaku untuk semua time frame karena formasi tersebut menunjukkan sentimen pelaku pasar pada saat tertentu, bisa dalam jangka pendek (time frame rendah) maupun jangka menengah panjang (pada time frame tinggi).

Berikut contoh formasi hammer pada AUD/USD daily dan 15 menit (M15) :



Baik di time frame daily maupun time frame M15 formasi hammer menunjukkan perubahan arah (reversal ataupun koreksi) dari downtrend ke uptrend.

M Singgih   8 Dec 2016

@ Edwin widianto:

- Pada time frame berapa yah pak untuk menentukan titik entri yg ideal?

Semua time frame bisa untuk entry, asalkan ada sinyal dari price action yang dikonfirmasi oleh indikator teknikal.


- Dan jenis candlestick apa yg harus di cari untuk kita entry??

Mengenai hal ini Anda bisa mempelajari price action. Single candle bisa pin bar atau doji, double candle bisa engulfing, tweezer, double top / bottom dsb, lebih dari 2 candle akan membentuk pola seperti morning star, evening star dsb.

M Singgih   17 Sep 2019

Baik pak. Terima kasih atas jawabanya...

Edwin Widianto   17 Sep 2019

Baik pak. Terima kasih yah pak atas kebaikan bapak yang selama ini sudah membantu saya. 

Edwin Widianto   17 Sep 2019

Mau tanya, apakah time frame besar akan menghasilkan candlestick yang lebih besar-besar (Bukan doji)?

Wahyu Chris   2 Jun 2022

@Wahyu Chris: Kalau Anda membandingkan antara time frame M1 dengan time frame H4 ke atas maka jawabannya ya.

Time frame M1 biasanya candlenya terlihat kecil dan kurang padat (berisi) terutama pada sesi yang sepi seperti Asia. Pada sesi yang padat/ramai seperti Eropa dan Amerika, candlenya mulai padat (berisi).

Kiki R   3 Jun 2022

Jika menggunakan strategi swing trading, candlestick pada timeframe berapa yang perlu digunakan?

Ganapatih   6 Jun 2022

Permisi pak. Pada time frame berapa yah pak untuk menentukan titik entri yg ideal? Dan jenis candlestick apa yg harus di cari untuk kita entry?? Terimakasih.

Edwin Widianto   13 Sep 2019

Apa semua jenis-jenis formasi candlestick dan hubungannya dengan pergerakan harga dapat diaplikasikan pada semua time frame?

Monika   7 Nov 2014
apakah candle hammer berlaku buat time frame H4 keatas atau berlaku juga buat time frame H4 kebawah?
Fadli   5 Dec 2016

master, sudah 2imggu ini aku semakin bingung dan rugi, tolong ajari saya tentang candlestick saya selalu salah arah master, trs untuk candlestick ini biar aku gak salah arah harus lihat TF brapa ya????tolong ya master

Nur Hidayat   21 May 2013

@Ganapatih: Weeky-Daily-H4.

Time frame Weekly-Daily untuk melihat struktur harga dan level penting. Sedangkan H4 sebagai time frame entry.

Kiki R   8 Jun 2022

Pada timeframe dan pair apa trader dapat dengan mudah menemukan pola pin bar dan engulfing?

Yahya Bin Slamet   8 Jun 2022

@Yahya Bin Slamet: Pola engulfing ada pada semua pair, dari major, cross sampai exotic pairs.

Untuk time frame, semakin rendah time frame, semakin banyak pola candlestick yang akan Anda temui namun kualitas akurasinya juga kecil.

Jadi, cara terbaik menggunakan pola candlestick adalah menguji akurasinya terlebih dahulu agar mengetahui ekspektasi yang benar apabila trading menggunakan pola candlestick.

Kiki R   8 Jun 2022
 Arwidya N |  24 Oct 2014

Cara2 apa saja yang bisa digunakan untuk naked trading selain dari pengamatan pola candlestick?

Lihat Reply [15]

@ Roni:
Tidak ada. Pergerakan pasar selalu ada bullish dan bearish, ekor dari candle menunjukkan batas-batas range harga.
Anda bisa saja cut loss secara manual (kalau kebetulan loss), tetapi harus sering-sering memonitor komputer. Kalau Anda sedang ada posisi terbuka dan tidak bisa access internet karena mungkin ada gangguan jaringan, maka posisi Anda yang tanpa stop loss adalah sangat membahayakan, karena Anda sama sekali tidak membatasi resiko.

M Singgih   1 Nov 2015

Untuk Kurniawan Huda,

Bisa, trading dengan mengandalkan candlestick saja dinamakan naked trading. Biasanya naked trading hanya memanfaatkan price action dan pembacaan pola candle saja.

Artikel-artikel mengenai dasar-dasar naked trading dapat Anda baca disini:


Sedangkan untuk artikel penunjang pemahaman price action, dapat Anda simak disini:

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   22 Jan 2019

Naked Trading alias trading tanpa menggunakan indikator apapun kecuali chart, dapat diartikan seperti trading berdasarkan "pengalaman".

Disadari atau tidak, seorang trader yang sudah malang melintang di dunia forex trading sedikit banyak pasti pernah menggunakan metode naked trading. Metode naked trading ini dapat dipelajari secara otodidak maupun dengan "berguru". Simak ulasan kami di Pembelajaran Naked Trading.

Thanks.

Basir   24 Oct 2014

@ Ramli:

- apakah mereka benar2 tidak menggunakan indikator?

Ya, benar. Tidak menggunakan indikator maupun alat bantu seperti level pivot point dan juga Fibonacci.

- Apakah metode seperti itu bisa menghasilkan cuan?

Kalau sudah mahir bisa. Setahu saya para naked trader menggunakan dasar analisa fundamental dan level-level psikologis sebagai patokan. Mereka juga terbiasa membaca arah trend langsung dari chart.
Detail caranya saya tidak tahu karena saya bukan naked trader dan selalu menggunakan indikator teknikal dan alat bantu.

 

M Singgih   19 Dec 2021

@Arman Yasir: Cocok. Yang pertama adalah menguasai dasar-dasar dari analisa teknikal mulai dari candlestick, struktur market, support/resisten, dst.

Jadi, pemula diharapkan jangan langsung berfikir jalan pintas langsung mau praktek trading sebelum dasar-dasarnya dikuasai.

Kalau mau praktek, silakan gunakan akun demo atau akun cent dengan modal kecil sehingga lossnya diminimalisir selama latihan.

Setelah memahami dasar pengetahuan diatas, barulah si pemula mulai "meramu" strategi jitu trading di market. Uji di market dan ketika hasilnya profitable baru trading dengan uang real.

Kiki R   11 Mar 2022

@ Heru Suryadi:

Naked trading adalah metode trading tanpa menggunakan indikator sama sekali, hanya mengandalkan pengamatan pergerakan harga pada chart melalui trend pergerakan harga, price action yang terbentuk dan level-level support dan resistance. Jadi naked trader tetap akan menarik garis-garis trend dan garis-garis horisontal untuk mengetahui level-level support dan resistance.

Untuk trading dengan tanpa indikator (naked), trader seharusnya paham mengenai price action baik yang terbentuk dari candlestick maupun pola-pola (chart pattern).

Untuk penjelasan mengenai bagaimana trading dengan metode naked (tanpa indikator), silahkan baca:

Saya pribadi tidak menggunakan metode naked, tetapi masih mengandalkan indikator teknikal sebagai konfirmasi dari price action yang terbentuk, dan juga untuk mengetahui adanya divergensi, karena tanpa indikator, Anda tidak tahu adanya divergensi. Meski demikian untuk metode trading mana yang akan digunakan sepenuhnya terserah pada trader.
Perlu diketahui, naked trading biasanya dilakukan oleh trader yang telah berpengalaman, dan bukan trader pemula.

M Singgih   11 May 2022

Mohon penjelasan mengenai naked trading? dan bagaimana cara pengaplikasiannya dalam trading?

Heru Suryadi   10 May 2022

Beberapa waktu lalu saya mengetahui istilah naked trader, apakah mereka benar2 tidak menggunakan indikator? Apakah metode seperti itu bisa menghasilkan cuan?

Ramli   17 Dec 2021

Apakah strategi naked trading cocok untuk trader pemula? Dan bagaimana cara melakukannya dengan benar?

Arman Yasir   10 Mar 2022

Apa kelebihan dan kekurangannya bila menjadi naked trading? Apakah teknik ini memang berbahaya untuk pemula?

Hildayati   13 May 2022
Bos..pair apa ya? yang candle hariannya jarang berbentuk bullish/bearish?karena saya suka pair yang ada ekor2nya,biar kalo loss tidak terlalu banyak,soalnya saya gak suka pakai SL.
Roni   29 Oct 2015

Apakah bisa trading berdasarkan analisa candlestick saja? Kalau bisa gmn caranya?

Kurniawan Huda   22 Jan 2019

Berapa lama waktu yang dibutuhkan pemula untuk bisa menguasai cara naked trading?

Elsa   17 Jun 2022

@Hildayati: Kelebihan:

Bagi yang memahami, metode ini sederhana dan tidak membingungkan.

Kekurangan: 

Subyektif dan butuh banyak latihan. Metode ini biasa digunakan oleh orang-orang yang sudah lama menggunakan price action.

Apakah teknik ini memang berbahaya untuk pemula?

Iya, karena pemula belum benar-benar memahami price action.

Metode ini sepenuhnya mengandalkan price action sehingga penggunanya harus benar-benar menguasai price action terlebih dahulu sebelum menggunakan metode ini.

Kiki R   21 Jun 2022

@Elsa:

Untuk menguasai konsep serta prakteknya pada akun demo sendiri saya rasa tidak membutuhkan waktu lama pak. Paling lama mungkin hanya akan membutuhkan waktu di sekitaran 3-12 bulan. Namun, untuk terjun langsung pada Real Market dengan Real Money lah nanti yang akan sulit. Tendensi manusia dengan rasa takut dan tamak biasanya akan menghilangkan segala pengetahuan dari teori ataupun latihan yang pernah kita lakukan di akun demo. Dari sini sendiri waktunya akan berbeda-beda dari tiap orang. Ada yang bisa berhasil dari hanya beberapa minggu/bulan saja, ada yang bahkan hingga bertahun-tahun masih akan menjadi langganan Deposit di broker.

Nur Salim   23 Jun 2022
 Sudirman |  12 Feb 2015

Bagaimana cara melihat candlestik yang menunjukkan harga naik dan turun? dan apa pertandanya bila harga naik dan turun.

Lihat Reply [19]

Ada banyak pola-pola dari pergerakan candle, yang mengkonfirmasi untuk pergerakan harga selanjutnya. Anda bisa simak di Pola candle.

Thanks.

Basir   13 Feb 2015

@ Sudirman:
- Bagaimana cara melihat candlestik yang menunjukkan harga naik dan turun?
Perhatikan gambar berikut:

                              

Harga naik atau bullish jika dalam periode waktu tertentu harga penutupan (close) lebih tinggi dari harga pembukaan (open). Warna candle yang umum biasanya putih atau hijau.
Harga turun atau bearish jika dalam periode waktu tertentu harga penutupan (close) lebih rendah dari harga pembukaan (open). Warna candle yang umum biasanya hitam atau merah.

- Apa pertandanya bila harga akan naik atau turun?
Biasanya ditandai dengan formasi tertentu sebelum naik atau turun. Untuk pergerakan bullish tanda-tandanya didahului oleh formasi hammer, bullish engulfing atau morning star (yang sering terladi) yang terbentuk pada akhir downtrend (dibawah). Untuk pergerakan bearish tanda-tandanya didahului oleh formasi shooting star, bearish engulfing atau evening star (yang sering terladi) yang terbentuk pada akhir downtrend (dibawah).
Berikut bentuk formasinya:

                              

M Singgih   10 Aug 2015

Candlestick adalah jenis chart yang paling populer dan sering digunakan dalam menentukan entri posisi ataupun break out. Dengan candlestick katanya kita dapat dengan mudah membaca kondisi pasar.

Bagi yang menggunakan candle, yang pelu di ketahui Pola candle tiap broker kadang berbeda-beda. Hal ini disebabkan oleh Time Open, atau jam server dari broker yang bersangkutan. Sehingga Bisa menyebabkan Akurasi dari candle sendiri tidak selalu akurat.

Untuk hal ini Silahkan dicek, lakukan penelitian. Cari teman yang Trade di broker yang berbeda, atau download MT4 tiap broker  5 -10 . Perhatikan Timenya, maka anda akan lihat Time servernya berbeda-beda. Dibawah ini hanya sebagai salah satu contoh saja. Saya ambil 2 Broker yang berbeda. Coba perhatikan jam servernya. Dengan TF dan Kurs mata Uang  dan harga yang sama .

Contoh :



Candle  baru di gambar no 1.
candle belum berubah di gambar no 2

padahal  Harga sama, TF sama, Mata uang sama hanya jam yang beda. Ini 2 broker yang saya jadikan contoh.

Namun demikian , anda bisa mendapatkan / mengtahui sinyal sinyal dari pola candle tersebut. Ulsannnya bisa anda simak di Candlestick.

Thanks.

Basir   13 Aug 2015

@ dwee:
Kalau soal gampang atau susahnya dianalisa tergantung dari pengalaman Anda, karena formasi candle tidak berdiri sendiri melainkan berupa rentetan pergerakan yang mempunyai karakteristik tertentu. Untuk formasi yang sering muncul dalam trading chart bisa disebutkan sbb:

63417

Keterangan: dark cloud cover dan evening star mengisyaratkan bearish, sementara piercing line dan morning star mengusyaratkan bullish. 

M Singgih   16 Aug 2015

Untuk Amir..

Ada banyak pola candle yang bisa menjadi sinyal BUY/ SELL. Anda perlu paham pola-pola tersebut untuk bisa menganalisis harga dengan menggunakan pola candle.

analisa candlestick

Untuk ulasan mengenai pola-pola ini, anda bisa menyimak ulasannya di Candlestick, Memahami Pola Grafik Candlestick,  atau di kumpulan artikel tentang Candlestick.

Thanks.

Basir   24 Mar 2016

@ Muhammad Yusuf:

- …. apakah ada formasi candlestick dan price pattern yang lain selain formasi populer seperti harami, engulfing, dll?

Jawaban:

Banyak Pak, silahkan baca di kumpulan artikel ini.

- …. bisa tidak kita menghitung jumlah candle stick bullish dan bearish dalam suatu trend, jika candle bullish lbh banyak dri candle bearish maka trend akan up trend

Jawaban:
Tidak bisa Pak. Kalau arah pergerakan harga tiba-tiba berubah maka pengamatan Anda sebelumnya akan salah. Misalnya sebelumnya banyak candle bullish dan Anda terlanjur open posisi buy, tetapi tiba-tiba trend berbalik arah maka Anda akan loss.

Disamping itu pengamatan tiap trader berbeda pada periode waktunya. Mungkin pada periode tertentu banyak candle bullishnya sedang pada periode waktu yang lain banyak candle bearish.
Kalau ingin main di formasi candlestick, yang bisa Anda andalkan adalah price action.

M Singgih   15 Nov 2017

@ Sang Spek:

Yang ditampilkan di chart adalah harga bid. Spread adalah beda antara harga bid dan ask. Antar broker, harga bid yang ditawarkan (quoted price) tidak jauh berbeda, dan tidak akan mempengaruhi arah pergerakan harga.

Pada keadaan hectic atau volatilitas yang sangat tinggi, dimana sangat mungkin terjadi slippage, delay, dan requote yang berulang-ulang, harga bid memang bisa berbeda karena pelebaran spread yang pada tiap broker tidak sama besarnya, tetapi arah pergerakan harganya tetap sama.

Pola (pattern) candle yang terjadi ditentukan oleh arah pergerakan harga. Jadi di broker yang mana saja pola candle-nya tentu akan sama, hanya mungkin level-level support dan resistance-nya berbeda jika terjadi hectic.

Berikut contoh EUR/USD daily dari broker FXDD dan InstaForex. Pola candle yang terjadi sama, hanya saja level support dan resistance-nya berbeda akibat perbedaan harga bid. Pergerakan ini sudah mencakup event volatilitas tinggi seperti ECB meeting, NFP dan FOMC kemarin:

eurusd daily

 



Jadi kesimpulannya untuk mengamati pattern (pola) candle di broker manapun sama saja karena arah pergerakan harganya sama.

M Singgih   22 Mar 2018

Untuk Agusti Putra,

Supaya dapat mengetahui (memperkirakan) pergerakan harga selanjutnya naik atau turun, diperlukan pemahaman mengenai cara menganalisa market. Analisa yang dapat digunakan adalah analisa teknikal. Banyak teknik yang dapat digunakan, namun tujuannya satu, agar dapat memperkirakan kemana harga akan bergerak selanjutnya dan dapat meraih profit dari pergerakan tersebut.

Meskipun banyak cara untuk menganalisa market, namun komponen penting yang perlu diperhatikan sebelum menganalisa adalah:

Tentukan tren garis besar terlebih dahulu. Menentukan tren secara garis besar akan mempermudah kita dalam menganalisa market. Misal dalam keadaan uptrend, maka kita akan mencari setup buy saja. Begitu juga sebaliknya.

Perhatikan level-level atau zona penting. Level-level seperti support atau resisten dapat berguna untuk mengetahui bagaimana sentimen pasar saat ini. Selain itu, banyak juga trader yang beranggapan bahwa level-level tersebut atau zona supply and demand merupakan entry point yang ideal.

Jangan lupakan price action. Setelah Anda fokus mencari setup entry berdasarkan tren utama, lalu Anda cocokkan sentimen pasar dengan level atau zona penting, maka selanjutnya adalah memperhatikan price action. Price action disini berfungsi untuk memberitahu kita bagaimana perilaku pasar saat ini. Dengan memperhatikan pola candle atau candle pattern, kita akan bisa mengetahui perilaku pasar saat ini atau perilaku pasar terhadap level-level tertentu. Selain itu juga bisa memberikan gambaran kedepannya apakah harga akan naik atau turun.

Konfirmasikan dengan indikator teknikal. Jika ingin lebih yakin dan mantap, dapat Anda konfirmasikan dengan indikator teknikal yang biasa Anda gunakan. Dengan demikian, Anda hanya entry berdasarkan keyakinan dan analisa yang matang.

Kurang lebih itulah komponen-komponen dasar dalam menganalisa market.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   14 Feb 2019

@Sofyan Hamid:

Singkatnya, kita sebenarnya tidak bisa tahu kapan sebuah pola Candlestick itu akan bekerja dan menghasilkan profit atau justru menimbulkan kerugian pak. Tidak ada yang bisa meramalkan kapan dan bagaimana harga akan bereaksi setelah sebuah sinyal ataupun pola Candlestick terbentuk. Yang bisa kita lakukan sebagai trader adalah mencoba menyaring dan memilah sinyal-sinyal yang tersebut sehingga kecenderungan pola itu bekerja menjadi lebih besar. Beberapa cara tersebut misalnya:

1. Memadukan pola Candlestick dengan Technical Tools lain.

2. Mencari pola Candlestick yang terbentuk bersamaan atau setelah pola Candlestick lain terbentuk.

Untuk cara nomor 1, bapak mungkin bisa melihat berbagai macam artikel ataupun pertanyaan lain yang telah sering ditanyakan oleh pembaca pada kami. Salah satu contohnya menggunakan pola Candlestick Reversal dengan RSI berikut dimana RSI akan berfungsi sebagai konfirmasi tambahan untuk memperkuat sinyal dari pola reversal yang terbentuk.

Untuk cara yang nomor 2 ini sedikit lebih rumit dan jarang terjadi. Cara tersebut adalah menunggu terbentuknya pola Candlestick yang terjadi sekaligus atau dalam waktu dekat. Contoh pola yang paling baik adalah terbentuknya Tweezer Top/Bottom. Tweezer Top/Bottom yang ditandai dengan Shadow atau Close/Open yang sejajar jika dibarengi dengan pola Candlestick Reversal lain seperti Harami, atau Bullish/Bearish Engulfing akan semakin menguatkan pola yang terbentuk tersebut.

Contoh lain yang juga tidak kalah akuratnya adalah terbentuknya pola Candlestick Three White Soldiers atau Three Black Crows langsung setelah terbentuknya pola Candlestick Reversal seperti Bullish/Bearish Engulfing, Harami, dll. Contoh dari keduanya bisa dilihat dari Chart BTC/USD Daily berikut:

btc-daily

Nur Salim   28 Feb 2022

Macam pola candlestick sangat banyak. Dari sekian banyak tersebut mana yang paling sering digunakan trader untuk mencari sinyal entry?

Djmeytika   6 Jun 2022
Bagaimana cara menganalisis pergerakan candle?
Amir   22 Mar 2016

Gmn caranya, mengetahui candle yg sedang berjalan dgn candle berikutnya akan turun atau naik.

Agusti Putra   13 Feb 2019
saya ingin bertanya master, apakah ada formasi candlestick dan price pattern yang lain selain formasi populer seperti harami, engulfing, dll? lalu bisa tidak kita menghitung jumlah candle stick bullish dan bearish dalam suatu trend, jika candle bullish lbh banyak dri candle bearish maka trend akan up trend
Muhammad Yusuf   12 Nov 2017

min, adakah cara kita tahu bahwa pola candle yang muncul itu tidak abal-abal dan bisa menghasilkan keuntungan? minta tips dan triknya min.

Sofyan Hamid   25 Feb 2022
Master selamat sore, saya ingin bertanya, kan setiap broker spreadnya beda-beda, sehingga bentuk candlenya nanti juga akan berbeda. Untuk seorang trader yang mengggunakan candle pattern, dimana saya bisa lihat candle yang baik ya?
Sang Spek   22 Mar 2018
pola candle mana yg paling sering muncul dichart dan paling gampang dianalisa?
Dwee   12 Aug 2015

@Djmeytika: Candlestick yang sering digunakan untuk mencari signal entry adalah sebagai berikut.

  • Engulfing
  • Pin bar
  • Hammer/shooting star
  • Inside bar
Kiki R   8 Jun 2022

Di beberapa artikel disebutkan bahwa, pola candlestick saat ini merupakan pengulangan pola di masa lampau. Maksutnya itu masa lampau kapan ya? Maksutnya bagaimana?

Erickson   9 Jun 2022

@Erickson: "pola candlestick saat ini merupakan pengulangan pola di masa lampau" maksudnya pola candlestick yang terjadi saat ini pernah terjadi di masa yang lampau yang kita tidak ketahui kapan kejadiannya.

Kiki R   9 Jun 2022
 Ramadhani |  24 Jan 2017

jam brp WIB pergantian candlestick dimulai pada TF daily dan teknik pending order sprt buystop sellstop dg TP dan SL berapa pips yang baik dan pas untuk TF tersebut..?

Lihat Reply [7]

Untuk Ramadhani..

Pergantian candle di D1, adalah antara jam 04.00 - 05.00 wib.

pergantian candle

Anda bisa Buy stop di high kemarin, dan sell stop di Low kemarin, untuk d1. Untuk TF selainnya bisa high low sebelumnya.

Thanks.

Basir   26 Jan 2017

target pips sebaiknya berapa suhu?

Jaya   26 Jan 2017

Untuk Jaya..

Saat masuk sesi Eropa biasanya akan terjadi pergerakan pasar yang cukup kuat. Untuk scalping-an saat masuk sesi ini bisa TP 5 - 10 pips.

Thanks.

Basir   27 Jan 2017

Candlestick daily membentuk pola Doji dengan ekor panjang...mengindikasikan sinyal apa?

Regina   25 May 2022

@Regina: Mengindikasikan sinyal akan adanya perubahan arah.

Apakah pasti berubah arahnya? Tidak ada yang pasti dalam trading, semua berdasarkan peluang.

Kalau Anda ingin menggunakan candle doji di TF Daily sebagai kriteria entry, maka uji terlebih dahulu berapa peluang berhasilnya dari banyak sampel, misalnya 100 kali entry.

Dari pengujian inilah kita bisa lihat probabilitas/peluang dari candle Doji di time frame Daily tersebut.

Kiki R   25 May 2022

Saya pernah baca mengenai Daily Saving Time (DST) yang katanya mengubah waktu trading. Seperti apa contohnya?

Winda   22 Jun 2022

@Winda: Daily saving time (DST) atau Waktu Musim Panas adalah waktu resmi di daerah tersebut dimajukan 1 jam lebih awal dari zona waktu yang resmi dan diberlakukan selama musim semi dan musim panas.

Tujuannya adalah agar kegiatan kerja dan sekolah dimulai dan selesai lebih awal, sehingga ketika Masyarakat selesai beraktivitas, masih banyak waktu untuk menikmati siang hari yang terang. Waktu Musim Panas(DST) biasanya digunakan di wilayah yang beiklim sedang dan di daerah kutub, karena perbedaan yang cukup besar antara waktu siang (lebih pendek) dibandingkan waktu gelap sepanjang musim.

Sebagai contoh, tahun ini DST mulai pada 13 Maret 2022 sampai 6 November 2022. Selama waktu ini, waktu pasar forex di Eropa dan Amerika maju 1 jam.

Kiki R   22 Jun 2022
 

Komentar @inbizia

Untuk saat ini, konten yang kami sediakan adalah berupa artikel, video, dan infografi. Sebagai solusi, Anda bisa menyusun materi belajar candlestick dengan menggunakan artikel Inbizia sebagai referensi.
 Admin |  3 Jan 2022
Halaman: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency
seperti yang sudah diinfokan dalam artikel, candlestick marubozu bisa di kombinasikan dengan indikator Fibonaci Retracement, Stochastic Oscillator, pola chart, dan lain sebagainya
 Michelle Fox |  13 Apr 2022
Halaman: Strategi Trading Kripto Dengan Marubozu Candlestick
Jujur masih agak bingung dengan cara naked trading, saya sich ngerasa pusing kalau menghapal terlalu banyak candlestick. Apa ada bocoran, apa saja candlestick yang efektif? Makasi master
 Rully |  19 Apr 2022
Halaman: Cara Trading Tanpa Indikator Untuk Profit Maksimal
Pada dasarnya, setiap pola candlestick memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Sehingga tidak ada jaminan mana yang lebih akurat dibanding yang lainnya. Untuk mendapatkan sinyal yang lebih akurat, disarankan trader juga menggunakan indikator teknikal untuk mengkonfirmasi sinyal tersebut. Dan gunakan Money Managemet serta stop loss untuk meminimalisir kerugian.
 Damar Putra |  26 Apr 2022
Halaman: Pola Candlestick Shooting Star Cara Ampuh Penanda Reversal
Kalau trading dengan time frame segitu, lebih baik mbaknya ganti gaya aja jadi scalper. Karena setahu saya, pola candlestick akan akurat kalau dipakai di time frame minimal 4H, di bawah ini riskan karena banyak fake signal. Kalau tertarik scalping, bisa baca artikel ini.
 Uda Mamang |  27 Apr 2022
Halaman: Pola Candlestick Yang Paling Menguntungkan
Bedanya, kalau Harami lebih fokus dengan badan candle kedua yang harus "termakan" oleh candle pertama, sedangkan inside bar, sumbu atas dan bawah candle kedua tidak boleh melebihi sumbu candle pertama. Penjelasan lebih lengkap mengenai Harami, bisa dicek di artikel ini, pak.
 Evan |  2 Jun 2022
Halaman: Trading Dengan Strategi Inside Bar

Kamus Candlestick

Three Outside Up
Three Outside Up
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Dua candlestick pertama adalah pola Bullish Engulfing, kemudian diikuti oleh pola candlestick ketiga yang mengkonfirmasi bullish reversal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Harami Bearish
Harami Bearish
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 2 candlestick. Candlestick pertama bersifat bullish dan lebih besar sehingga menelan candlestick kedua yang bersifat bearish. Pola ini menandakan uptrend mulai kehilangan momentum. Sumbu-sumbu candlestick kedua tidak harus berada dalam range candlestick pertama, meski kondisi ini bisa menambah akurasi sinyal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Evening Star
Evening Star
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama adalah candlestick bullish panjang, diikuti oleh candlestick kedua yang membentuk gap naik dan ber-body kecil (harga pembukaan dan penutupan nyaris sama). Candlestick ketiga merupakan konfirmator karena bersifat bearish. Semakin besar body candle ketiga, semakin tinggi akurasi sinyal bearish reversal-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Inverted Hammer
Inverted Hammer
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang dibuka lebih rendah dari candlestick sebelumnya. Setelah bergerak menguat, candlestick kemudian ditutup di dekat atau pada harga pembukaannya (Open). Semakin panjang sumbu atas dan semakin kecil body candlestick, maka semakin signifikan pula sinyal bullish-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[17]    
  Wiwin Winarsih   |   11 May 2022

bagaimana cara trading forex di pasar sideways?

  Azlainie Azaman   |   11 May 2022
  Nabilun Aufa   |   11 May 2022

bagaimana cara membedakan reversal dan pembalikan trend?

  Nico Muhammad   |   12 May 2022

info lengkap cara membedakan reversal dan pembalikan trend ada di artikel ini

  Widy Astuti   |   12 May 2022

cara menentukan take profit dan stop loss berdasarkan harga tertinggi dan terendah?

  Arif Ramadhan   |   13 May 2022

gunakan acuan level support (harga terendah) untuk target profit posisi sell dan stop loss posisi buy.

level resistance (harga tertinggi) untuk target profit posisi buy dan stop loss posisi sell

  Hafid H   |   12 May 2022

apa yang dimaksud dengan oversold dan overbought

  Haidi Hardiman   |   13 May 2022

Keadaan oversold atau jenuh jual menunjukkan periode waktu dimana terjadi suatu pergerakan downtrend yang signifikan dan konsisten tanpa mengalami koreksi yang berarti.

Keadaan overbought atau jenuh beli menunjukkan periode waktu dimana terjadi suatu pergerakan uptrend yang signifikan dan konsisten tanpa mengalami koreksi yang berarti

  Irna Wahyuni   |   13 May 2022

tips cara mudah membaca candlestick?

  Muhammad Ashari   |   18 May 2022

info detail cara mudah membaca candlestick bisa ke artikel ini kak

  Amang Amin   |   17 May 2022

bagaimana cara mengontrol emosi saat trading?

  Hendra Saputra   |   17 May 2022

trading sesuai dengan strategi yang sudah dibuat dan gunakan MM yg baik

  Ilham Maulana   |   18 May 2022

bagaimana contoh money management yang baik itu?

  Tri Krismantoro   |   17 May 2022

jangan trading ketika pikiran sedang kacau atau sedang ada masalah.
buat refreshing untuk menyegarkan kembali pikiran

  Bangara Saputra   |   18 May 2022

apakah trading dengan robot bisa mengurangi emosi dibanding trading manual?

  Dian Andreyanto   |   19 May 2022

ya, robot trading bisa mengurangi emosi atau menjaga psikologi trading.

  Hendri Sudou   |   19 May 2022

Bisa, namun robot sangat kaku, sedangkan market sangatlah fleksible dan kompleks, jadi apabila terjadi hal diluar kendali robot tentunya akan menimbulkan psikologi trading yang lain, misalnya ketakutan dll.

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip