Cara Mudah Memahami Regulasi Broker Forex

Wiji Purnama 27 Apr 2018 2920

Sudah berapa lama Anda trading? Bagaimana performa Anda sejauh ini? Sudah konsistenkah Anda? Atau mungkin Anda saat ini sudah menjadi seorang Full Time Trader yang hidup berlimpah dari hasil trading? Namun sebelum itu, pernahkah Anda mendengar istilah regulasi broker forex?

Regulasi broker forex

 

Apa Sih Regulasi Broker Forex Itu?

Regulasi broker forex adalah peraturan-peraturan yang disusun dalam rangka mengawasi dan menjaga ketaatan hukum serta ketertiban broker forex. Dengan adanya regulasi broker, kita sebagai trader akan terhindar dari kecurangan-kecurangan yang mungkin bisa dilakukan broker. Selain itu, regulasi broker juga memastikan agar tingkat pelayanan, fitur, dan fasilitas suatu broker bisa terjaga kualitasnya.

Badan yang membuat peraturan ini disebut regulator broker. Regulator ini juga sekaligus menyediakan jaminan perlindungan bagi trader. Jadi, jika terjadi insiden-insiden tak terduga (Black Swan) yang menyebabkan kerugian besar di luar kendali, regulator broker forex bertugas memastikan proses penanganan trader-trader yang menderita loss.

Jika Anda telah trading di atas 5 tahun, Anda pasti sudah tahu bahwa market merupakan sebuah lingkungan yang bersifat random terstruktur. Terstruktur karena kita bisa mengamati dan menganalisa segala kemungkinan dari data-data lampau untuk menentukan arah market ke depannya. Random karena meski sudah analisa, terkadang market juga akan bergerak semaunya sendiri dan menyalahi segala ketentuan yang telah kita tetapkan.

Buat Anda yang masih baru tentu saja masih bingung. Pernah mendengar peristiwa Black Thursday? Peristiwa yang terjadi saat bank Swiss melepas pegging mata uangnya terhadap Euro pada 2015 lalu. Jika saat itu Anda sudah trading, dan merasakan ketegangan saat itu. Hampir semua Metatrader dalam keadaan frozen. Stok Swiss Franc di pasar habis. Trader mengalami Margin Call? Itu hal biasa, pada peristiwa ini bahkan broker pun bangkrut.

Lalu bagaimana cara mencegah atau mengatasi hal ini? Salah satu langkah pertama dan utama bagi kita sebagai trader adalah memilih broker yang baik. Pada artikel lain, kami sudah menyajikan beberapa artikel tentang pemilihan broker ini. Dari mulai menurut eksekusi ordernya, menurut spreadnya, kami bahkan telah memberikan tips dan trik dalam memilih broker terpercaya. Berikut kami sajikan berbagai macam jenis regulasi broker yang ada saat ini.

 

Jenis-Jenis Regulasi Broker Forex

Perlu diingat bahwa tidak semua broker forex yang Anda ikuti selama ini telah memiliki regulasi broker yang baik. Perlu diingat pula, tidak semua regulator broker forex itu juga sudah teruji dan terbukti tanggung jawabnya. Berdasarkan tingkat kredibilitas regulatornya, terdapat 4 jenis broker forex saat ini.

Regulator Kelas Elit: Broker yang memiliki regulasi broker elit ini biasanya diawasi dengan ketat serta telah memiliki lembaga penjamin dana yang sudah terbukti kehandalannya. Proses seleksi klien pada regulasi broker elit ini juga tidak sembarangan. Anda akan diharuskan untuk memenuhi beberapa standar verifikasi.

Selain jenis regulasi broker forex yang telah disebutkan di atas, masih ada juga yang belum memiliki regulasi broker. Tepatnya bukan belum memiliki, tapi regulasi brokernya masih dalam proses pengajuan atau dalam tahap peninjauan. Namun tidak semua broker yang belum memiliki regulasi broker itu jelek.

Faktanya, ada broker-broker yang tak teregulasi tapi sudah berpengalaman selama lebih dari 10 tahun, memiliki banyak klien, dan memiliki citra yang relatif positif. Bisa dikatakan, broker seperti itu murni beroperasi sebagai penyedia jasa trading, bukan penipu atau scamyang hanya ingin melarikan dana klien. Hanya saja, mereka tidak ingin terkekang oleh aturan-aturan dari badan regulator yang tidak sesuai dengan konsep layanan, sehingga mereka tidak mendaftar di regulator broker forex. Dengan demikian, perlu dicatat bahwa tidak teregulasi bukan berarti scam.

 

Periksa Status Broker Anda Saat Ini

Jadi setelah mengetahui semua ini, ada baiknya saat ini Anda langsung memerika status regulasi broker Anda saat ini. Bagaimana cara memeriksanya? Berikut 2 langkah pasti untuk memeriksanya:

Pertama, kunjungi langsung halaman utama broker yang Anda pakai. Biasanya informasi ini akan ditampilkan pada halaman utama di bagian bawah, biasanya sebelum copyright website. Jika tidak ada, maka sebaiknya cek satu-satu pada sekitaran halaman about us.

cek regulasi broker

Satu hal yang perlu Anda perhatikan dalam hal ini. Biasanya ada broker yang menuliskan bahwa perusahaannya telah "terdaftar" (registered) pada suatu lembaga regulasi broker tertentu. Istilah terdaftar ini berbeda dengan istilah teregulasi (regulated) ataupun terlisensi (licensed). Terdaftar yang dimaksudkan di sini adalah broker tersebut hanya terdaftar sebagai entitas perusahaan, tapi belum teregulasi untuk menyediakan layanan trading kepada klien.

Oleh karena itulah, terdapat langkah kedua yang bisa dilakukan, yakni mengecek langsung ke situs regulator broker. Dengan mengecek langsung, kita akan lebih selektif dan tak tertipu oleh klaim broker.

cek di situs regulator

 

Lalu jika sudah memiliki regulasi broker, apakah dana kita pasti aman?

Seperti yang telah dijelaskan di atas, tidak semua regulasi broker sama. Beberapa regulator broker forex hanya bersifat sebagai pemberi izin dan pengawas saja. Untuk urusan penggantian dana bisa berbeda lagi.

Jika ingin yang aman dan baik, maka sebaiknya memilih setidaknya regulasi broker pada tingkat menengah. Apalagi jika dana yang Anda tradingkan sudah bukan hitungan ratusan juta lagi, sebaiknya langsung saja memilih yang didukung oleh regulasi broker tingkat elit.

Pada kasus Black Thursday tahun 2015 lalu, salah satu broker terkenal saat itu, Alpari UK, mengalami kebangkrutan total. Namun dengan regulasi broker yang saat itu dipegang oleh FCA Inggris, dana klien dapat dikembalikan. Tentu saja jika kejadian seperti itu terulang, Anda tidak ingin bersama broker yang regulasinya abal-abal, kan?

Baca juga:

 

Penutup

Pasar forex merupakan suatu lingkungan random terstruktur. Pada pasar ini, apapun bisa terjadi. Dengan tingkat risiko trading sendiri yang sudah tinggi, Anda tentu tidak mau direpotkan dengan antisipasi Black Swan bukan? Untuk itu, ada baiknya Anda broker dengan regulasi tingkat menengah ataupun elit. Karena dengan memilih tempat trading yang baik, setidaknya rasa takut dan cemas yang bisa mempengaruhi mental trading dapat sedikit reda.

Kirim Komentar/Reply Baru
Advertisement


Membedakan Candle Inside Bar Dan Harami
masta sy lagi belajar candlestick. sy ingin tanya bagaimana y cara membedakan candle inside bar sm harami? krn sy lihat kok keduanya mirip sekali. apa yg membedakan & mana yg lebih sering muncul di chart juga sinyalnya lbh oke? thks

Farid Dwiyo 10 Feb 2016

Reply:

Basir (11 Feb 2016 06:33)

Untuk Farid Dwiyo

Inside bar adalah sebuah bar dengan level-level high dan low sepenuhnya berada dalam range bar sebelumnya. Sementara Harami bisa juga dikatakan sebagai turunan dari inside bar.

Harami merupakan salah satu pola pembalikan yang bermanfaat ketika sentimen pasar yang menggerakkan tren berpotensi berhenti sebelum akhirnya berbalik arah.

Konfirmasi harami umumya juga dibantu oleh pola candle ketiga yang semakin memperkuat sinyal pembalikan. Sebagai contoh, bila di akhir downtrend terbentuk bullish harami, maka tanda-tanda reversal uptrend akan semakin terkonfirmasi. Sebaliknya, jika candle ketiga dalam bearish harami adalah candle bearish, maka sinyal pembalikan downtrend akan semakin tervalidasi.

Dalam kondisi ini, tampaknya harus banyak berlatih dan mengasah keterampilan untuk memahami pola candlestick.

Anda bisa menyimak mengenai ulasan harami dan inside bar.

Thanks.

Farid Dwiyo (11 Feb 2016 08:59)

makasih masta. dari jawaban diatas sy pahamnya kl harami ada konfirmasi candle ke3 sdngkan inside bar tdk ada candle ke3nya?

Basir (12 Feb 2016 08:11)

Untuk Farid Dwiyo

Itulah yang membedakan antara Harami dan Inside Bar. Dua alasan Inside bar terbentuk adalah:

1. Inside bar terbentuk karena adanya konsolidasi yang terjadi pada pasar saat itu. Secara kasarnya pasar sedang menimbang-nimbang apakah harga sudah oversold apa belum dan sebaliknya.

2. harga tidak bergerak semestinya. yang umumnya cenderung terjadi adalah setelah harga bergerak bervolume besar naik atau turun, pasar mulai konsolidasi dan membentuk inside bar.

Inside bar bisanya terbentuk di sekitar:
1. Zona support & resistance.
2. Pivots.
3. Daily high atau low  candlestick jika Anda trade dalam 1 jam atau jangka waktu 4 jam.
4. Tingkat level  fibonaccie.

Ketika sebuah inside bar terbentuk di sekitar lokasi tersebut, itu dianggap signifikan. Dalam arti signitifikan adalah harus memberikan perhatian lebih untuk menganalisa area tersebut.

Thanks