Cara Mudah Menghitung Return Reksadana

Febrian Surya 24 May 2020 150

Ketika kamu melakukan investasi di berbagai jenis intrumen, salah satu  momen yang paling ditunggu-tunggu adalah mengetahui berapa keuntungan yang kamu peroleh dari kegiatan investasi tersebut. Nah, bagaimana bila kamu adalah seorang investor reksadana yang baru pertama kali berinvestasi? Tentu saja, hal ini pasti cukup membingungkan karena perhitungannya tidak semudah menghitung selisih pergerakan harga suatu aset dari suatu level ke level tertentu.

Cara Mudah Menghitung Return Reksadana (Baca juga: Tips Investasi Reksadana Bagi Pemula)

Sebelum kamu menghitung berapa keuntungan yang kamu peroleh dari reksadana milikmu, kamu patut memahami terlebih dahulu apa itu Nilai Aktiva Bersih (NAB) dan unit penyertaan saat melakukan pembelian reksadana.

Nilai Aktiva Bersih (NAB) adalah harga dari reksadana yang kamu miliki, dan bisa berubah-ubah setiap harinya. Bila NAB hari ini mengalami penurunan, berarti reksadana yang kamu miliki juga menurun; begitu pula sebaliknya apabila NAB mengalami kenaikan.

Sementara itu, unit penyertaan adalah satuan yang menunjukkan kepemilikan kamu di dalam reksadana tersebut. Jumlah unit penyertaan akan selalu sama tergantung dari harga reksadana atau NAB ketika kamu membelinya.

Jadi, sebagai investor reksadana, minimal kamu harus tahu kapan mulai berinvestasi, produk reksadana apa yang kamu beli, serta berapa jumlah unit penyertaan yang ada di dalam reksadana milikmu. Kemudian, barulah kamu bisa mencari tahu apakah hasil investasi reksadana tersebut untung atau rugi.

 

Cara Menghitung Return Reksadana

Bila kamu melakukan pembelian reksadana online, kamu bisa memperoleh informasi dengan mudah terkait tanggal pembelian, produk reksadana apa yang dibeli, jumlah unit penyertaan, dan tingkat return yang diperoleh. Tetapi, bagi kamu yang ingin tahu cara hitung return reksadana secara manual. Berikut caranya:

Cara Menghitung Return Reksadana(Baca juga: Potensi Keuntungan Investasi Reksadana)

Contohnya, kamu membeli produk reksadana pasar uang ABC pada tanggal 20 Maret sebesar Rp5,000,000 dengan harga terkini reksadana Rp500/unit, berdasarkan profil risiko dan tujuan investasimu. Maka, kamu akan memiliki jumlah unit penyertaan reksadana Rp5,000,000 / Rp500 = 10,000 unit.

Kemudian pada tanggal 20 April, kamu berencana untuk menarik dan menjual hasil investasi reksadana, serta ingin mengetahui apakah reksadana milikmu tersebut untung atau rugi. Kamu bisa mengetahuinya dari harga terkini reksadana. Bila misalnya mengalami kenaikan menjadi Rp520/unit, berarti hasil investasimu mengalami keuntungan.

Skema perhitungannya adalah sebagai berikut:

Maka, kamu bisa menghitungnya seperti ini:

10,000 unit x Rp520 = Rp5,200,000

Hasil di atas merupakan jumlah investasi reksadana yang kamu miliki pada tanggal 20 April. Jadi, keuntungan reksadana yang kamu peroleh adalah sebesar:

Rp5,200,000 – Rp5,000,000 = Rp200,000

Sementara untuk menghitung tingkat return yang diperoleh, maka rumusnya adalah:

Rp 200,000 / Rp 5,000,000 x 100% = 4%

Itulah cara mudah menghitung return reksadana yang kamu miliki. Untuk memaksimalkan potensi return yang dihasilkan dari investasi reksadana, kamu bisa memilih produk reksadana yang sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasimu. Misalnya, bila dana investasi yang ditanamkan ingin digunakan dalam tiga tahun ke depan, kamu bisa memilih reksadana saham, sedangkan jika ingin digunakan dalam kurun waktu kurang dari satu tahun, kamu bisa memilih reksadana pasar uang atau reksadana pendapatan tetap.

 

Dalam skenario investasi reksadana mengalami kenaikan seperti contoh di atas, tentu kamu bisa bernafas lega. Namun bagaimana bila hasil investasi reksadana milikmu justru turun? Sebaiknya jangan langsung panik dan terburu-buru menjualnya, karena ada beberapa solusi menarik yang bisa kamu temukan di artikel ini.

Kirim Komentar/Reply Baru

Reply Pembaca : 1

Meita Ita 11 JUN 2020
cocok nih buat yg punya investasi reksadana
reply
Setelah Breakout S/R, Apakah Harga Akan Retest?
Saya menggunakan price action di TF D1,Setelah breakout di S/R, bagaimana cara mengetahui kalau harga akan retest dulu di S/R atau akan terjadi penerusan tanpa retest?

Jacob 7 Nov 2015

Reply:

M Singgih (11 Nov 2015 00:23)

@ Jacob:
Sebagai contoh seperti yang terjadi pada chart EUR/USD daily, pada tanggal 24 Agustus 2015:



Setelah harga menembus R1 dan R2, terbentuk pin bar A yang merupakan isyarat untuk pergerakan reversal, tetapi pin bar tersebut perlu dikonfirmasi validitasnya, jadi jangan entry dulu. Pada bar berikutnya terbentuk inside bar (B) yang menunjukkan keadaan konsolidasi, dengan mother bar adalah pin bar A.

Kita baru bisa entry jika arah pasar sudah jelas, yaitu apakah mother bar A ditembus keatas (level tertingginya ditembus), atau ditembus kebawah (level terendahnya yang ditembus). Jika level tertingginya ditembus maka entry buy, dan jika level terendahnya yang ditembus maka entry sell. Dalam hal ini ternyata bar berikutnya (C) menembus level terendah mother bar, maka Anda bisa entry sell (pada bar C tersebut).

Jadi dalam hal ini Anda harus menunggu konfirmasi dari bar berikutnya sebelum entry. Konfirmasi juga bisa dari indikator teknikal, untuk keterangan lebih lanjut bisa baca: Strategi Trading Ketika Terjadi False Break

Wahyudi 482
Wahyudi 207