Cara Mudah Menghitung Return Reksadana

Febrian Surya 24 May 2020 2315
Dibaca Normal 3 Menit

Bingung mau hitung return hasil investasi reksadana milikmu? Berikut cara mudah menghitung return agar kamu tahu seperti apa mekanisme imbal hasil dari investasi reksadanamu.



Ketika kamu melakukan investasi di berbagai jenis intrumen, salah satu  momen yang paling ditunggu-tunggu adalah mengetahui berapa keuntungan yang kamu peroleh dari kegiatan investasi tersebut. Nah, bagaimana bila kamu adalah seorang investor reksadana yang baru pertama kali berinvestasi? Tentu saja, hal ini pasti cukup membingungkan karena perhitungannya tidak semudah menghitung selisih pergerakan harga suatu aset dari suatu level ke level tertentu.

Cara Mudah Menghitung Return Reksadana (Baca juga: Tips Investasi Reksadana Bagi Pemula)

Sebelum kamu menghitung berapa keuntungan yang kamu peroleh dari reksadana milikmu, kamu patut memahami terlebih dahulu apa itu Nilai Aktiva Bersih (NAB) dan unit penyertaan saat melakukan pembelian reksadana.

Nilai Aktiva Bersih (NAB) adalah harga dari reksadana yang kamu miliki, dan bisa berubah-ubah setiap harinya. Bila NAB hari ini mengalami penurunan, berarti reksadana yang kamu miliki juga menurun; begitu pula sebaliknya apabila NAB mengalami kenaikan.

Sementara itu, unit penyertaan adalah satuan yang menunjukkan kepemilikan kamu di dalam reksadana tersebut. Jumlah unit penyertaan akan selalu sama tergantung dari harga reksadana atau NAB ketika kamu membelinya.

Jadi, sebagai investor reksadana, minimal kamu harus tahu kapan mulai berinvestasi, produk reksadana apa yang kamu beli, serta berapa jumlah unit penyertaan yang ada di dalam reksadana milikmu. Kemudian, barulah kamu bisa mencari tahu apakah hasil investasi reksadana tersebut untung atau rugi.

 

Cara Menghitung Return Reksadana

Bila kamu melakukan pembelian reksadana online, kamu bisa memperoleh informasi dengan mudah terkait tanggal pembelian, produk reksadana apa yang dibeli, jumlah unit penyertaan, dan tingkat return yang diperoleh. Tetapi, bagi kamu yang ingin tahu cara hitung return reksadana secara manual. Berikut caranya:

Cara Menghitung Return Reksadana(Baca juga: Potensi Keuntungan Investasi Reksadana)

Contohnya, kamu membeli produk reksadana pasar uang ABC pada tanggal 20 Maret sebesar Rp5,000,000 dengan harga terkini reksadana Rp500/unit, berdasarkan profil risiko dan tujuan investasimu. Maka, kamu akan memiliki jumlah unit penyertaan reksadana Rp5,000,000 / Rp500 = 10,000 unit.



Kemudian pada tanggal 20 April, kamu berencana untuk menarik dan menjual hasil investasi reksadana, serta ingin mengetahui apakah reksadana milikmu tersebut untung atau rugi. Kamu bisa mengetahuinya dari harga terkini reksadana. Bila misalnya mengalami kenaikan menjadi Rp520/unit, berarti hasil investasimu mengalami keuntungan.

Skema perhitungannya adalah sebagai berikut:

  • Hitung jumlah harga terkini reksadana x jumlah unit penyertaan reksadana yang dimiliki.
  • Kemudian dari hasil perhitungan tersebut bisa kamu kurangi dengan investasi awal yang sebesar Rp5,000,000.

Maka, kamu bisa menghitungnya seperti ini:

10,000 unit x Rp520 = Rp5,200,000

Hasil di atas merupakan jumlah investasi reksadana yang kamu miliki pada tanggal 20 April. Jadi, keuntungan reksadana yang kamu peroleh adalah sebesar:

Rp5,200,000 – Rp5,000,000 = Rp200,000

Sementara untuk menghitung tingkat return yang diperoleh, maka rumusnya adalah:

Rp 200,000 / Rp 5,000,000 x 100% = 4%

Itulah cara mudah menghitung return reksadana yang kamu miliki. Untuk memaksimalkan potensi return yang dihasilkan dari investasi reksadana, kamu bisa memilih produk reksadana yang sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasimu. Misalnya, bila dana investasi yang ditanamkan ingin digunakan dalam tiga tahun ke depan, kamu bisa memilih reksadana saham, sedangkan jika ingin digunakan dalam kurun waktu kurang dari satu tahun, kamu bisa memilih reksadana pasar uang atau reksadana pendapatan tetap.

 

Dalam skenario investasi reksadana mengalami kenaikan seperti contoh di atas, tentu kamu bisa bernafas lega. Namun bagaimana bila hasil investasi reksadana milikmu justru turun? Sebaiknya jangan langsung panik dan terburu-buru menjualnya, karena ada beberapa solusi menarik yang bisa kamu temukan di artikel ini.



Forum

Fanji (23 Jan 2012)

Apakah hari ini (23januari) EU akan bergerak sempit?

Selengkapnya...

BANK1 Bulan
BANK DBS INDONESIA4.25
BANK MAYBANK INDONESIA4.25
BANK MEGA2.50
BANK CENTRAL ASIA 2.85
BANK TABUNGAN NEGARA3.25
BANK MANDIRI2.00
BANK PERMATA 4.00
BANK RAKYAT INDONESIA2.85
STANDARD CHARTERED BANK4.00
BANK ANZ INDONESIA2.75

Kirim Komentar/Reply Baru

Reply Pembaca : 1    

Meita Ita
11 JUN 2020

cocok nih buat yg punya investasi reksadana



Tips Investasi Untuk Siapkan Dana Pernikahan
Tips Investasi Untuk Siapkan Dana Pernikahan
Nandini   11 May 2021   75  
ada ciri khusus jika candle akan di reject ?
Apakah ada ciri khusus sebuah candel akan di reject atau lanjut ketika mau menyentuh area support dan resistance?

Zio 13 Jun 2018

Reply:

M Singgih (25 Jun 2018 05:22)

@ Zio:

Tidak bisa dilacak, karena kita tidak bisa menebak arah sentimen pelaku pasar. Kita entry setelah tahu arah sentimen pasar. Dalam hal ini kita akan entry setelah tahu kondisinya bouncing (di-reject), atau breakout (lanjut).

Jadi harus menunggu sebuah candle akan membentuk formasi apa di sekitar support atau resistance, atau beberapa candle akan membentuk pola apa di sekitar support atau resistance.
Formasi sebuah candle misalnya pin bar, doji, dsb, sedangkan pola dari beberapa candle misalnya morning star / evening star, tweezer top / bottom dsb. Untuk itu Anda harus mengamati price action yang terjadi.

Sebagai contoh:

  

Anda tidak harus entry sebelum pin bar selesai terbentuk. Setelah tahu terjadi rejection pin bar (oleh kurva sma 200 day dan level resistance 1306.00), Anda baru masuk pada bar berikutnya, yang mana mengkonfirmasi sifat rejection pin bar tersebut.
Selain konfirmasi melalui candle setelahnya (level terendah pin bar tsb ditembus), juga sebaiknya dikonfirmasi oleh indikator trend (MACD, parabolic SAR, Bollinger Bands, ADX). Minimal 2 indikator sudah confirm, maka rejection pin bar tsb bisa dianggap valid.

Cara Aman Trading Bitcoin Untuk Pemula
Cara Aman Trading Bitcoin Untuk Pemula
Linlindua   5 May 2021   166  
Live Trading NFP Bareng Finex
Live Trading NFP Bareng Finex
Melati   4 May 2021   235  
Untung Rugi Bisnis Peer to Peer (P2P) Lending
Untung Rugi Bisnis Peer to Peer (P2P) Lending
Wahyudi   30 Apr 2021   149  
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Wahyudi   30 Apr 2021   182  
7 P2P Lending Syariah Terbaik di Indonesia
7 P2P Lending Syariah Terbaik di Indonesia
Linlindua   29 Apr 2021   139  
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
Linlindua   29 Apr 2021   158  
10 Ide Bisnis Online Terbaik Dengan Modal 1 Juta
10 Ide Bisnis Online Terbaik Dengan Modal 1 Juta
Linlindua   28 Apr 2021   132