Cara Trading Bitcoin Dengan Modal Kecil


SAM 16 Jul 2018 4566Dibaca Normal 7 Menit

Penggunaan Bitcoin semakin meluas di masyarakat, sehingga banyak pula yang ingin melakukan trading dengan mata uang kripto ini sekalipun dengan modal yang kecil.



Banyak orang yang tertarik dalam memperdagangkan pasar keuangan, termasuk mata uang kripto, percaya bahwa perlu memiliki modal investasi dalam jumlah besar untuk memulainya. Hal itu tidak benar. Para pedagang, yang sering disebut trader, sebenarnya bisa memulai trading Bitcoin modal kecil. Tapi, tentu saja perlu diingat bahwa keuntungan yang diperoleh dari modal kecil tersebut tidak secara langsung bisa sama hasilnya dengan modal yang besar.

Selain itu, trading dengan akun yang sangat kecil membutuhkan teknik manajemen risiko yang sangat ketat. Tingkat toleransi dalam melakukan kesalahan atau kerugian yang tidak diinginkan sangat rendah. Ditambah lagi, ada beberapa anggapan yang mengatakan bahwa "Harga Bitcoin tidak mungkin menjadi 0" atau "Tidak mungkin mengalami Margin Call" di Pasar Bitcoin atau pasar kripto secara umum. Hal ini menyebabkan banyak yang menganggap remeh saat trading mata uang kripto.

Trading Bitcoin dengan Modal Kecil

 

Apakah Trading Bitcoin Dengan Modal Kecil Mungkin Dilakukan?

Trading Bitcoin dengan modal kecil bisa dilakukan, tetapi ada aturan yang harus Anda ikuti setiap saat. Jika Anda memulai dengan akun besar, Anda secara otomatis akan terhindar dari kesalahan dan memiliki tingkat toleransi yang besar. Sebaliknya, akun-akun kecil tidak memiliki daya ungkit seperti itu. Sehingga para trader bitcoin dengan modal kecil harus lebih berhati-hati. Hal ini dapat menyebabkan pedagang menjual Bitcoin sebelum waktunya saat butuh uang, atau terjadi perubahan harga yang sangat besar.

Baca Juga: 5 Kesalahan Umum Trader Kripto Pemula

Lalu, bagaimana caranya kita bisa trading Bitcoin dengan modal kecil?

 

Mulai Perdagangan Menggunakan Leverage Melalui Broker

Ketika berdagang menggunakan leverage, Anda sebagai trader akan berdagang dengan meminjam uang dari broker.  Ambil contoh jika mengambil modal dari broker online menggunakan leverage 1:50, Anda bisa menggerakkan Bitcoin senilai 10,000 USD hanya dengan mengivestasikan 200 USD sebagai modal awal. Oleh karena itu, jika Bitcoin kemudian naik sebesar 1%, trading tersebut bisa meraih untung hingga 100 US dollar.

Disisi lain, jika harga justru berlawanan dengan apa yang Anda harapkan, maka siap-siap untuk mengalami kekalahan yang besar, karena leverage merupakan pisau bermata dua. Leverage sangat populer dalam trading (terutama trading forex) karena pedagang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan kecil dalam pasangan mata uang dan memungkinkan pedagang kecil dengan modal kecil untuk memperdagangkan pasar mata uang.

Begitupun yang terjadi ketika kita ingin trading Bitcoin dengan platform forex, leverage bisa sangat berguna ketika kita hanya memiliki dana yang kecil, dan tetap ingin memaksakan diri untuk memasuki pasar. Leverage trading semacam ini hanya bisa diterapkan pada broker forex yang sudah menyediakan instrumen BTC/USD atau Bitcoin dalam platform mereka. Sedangkan bursa dan exchanger tidak menerapkan leverage semacam ini, sehingga modal kecil berarti kesempatan profit yang kecil pula.



 

Tetaplah pada Aturan Risiko 1%

Aturan risiko 1% menyatakan bahwa Anda harus menetapkan ambang kerugian dari satu perdagangan tertentu hingga 1% atau kurang dari total modal yang dapat diinvestasikan. Saat Anda memperdagangkan Bitcoin dengan aturan ini, pedagang akun kecil bisa memiliki tumpuan yang sama dengan mereka yang berdagang dengan akun besar.
Tidak hanya trader kecil, para veteran dan pedagang profesional pun masih banyak yang mematuhi aturan risiko 1% karena teknik pengelolaan uang yang sangat efektif ini yang hampir tanpa risiko tambahan apa pun.

Dari sekian banyak strategi yang bisa diterapkan dalam trading Bitcoin, penerapan Aturan Risiko 1% sangat tepat jika Anda menggunakan strategi day trading. Artinya, Anda menggunakan analisa harian untuk masuk dan keluar dari pasar. Strategi ini juga menjamin Anda tetap bisa bertahan di pasar meskipun fluktuasi yang terjadi sangat cepat. Scalping juga merupakan pilihan yang tepat untuk trading Bitcoin dengan modal kecil. Berada di pasar untuk waktu yang singkat meminimalkan risiko kejadian mendadak yang menyebabkan kerugian besar.

Meskipun begitu, strategi jangka panjang juga dimungkinkan dengan akun kecil. Anda dapat membiarkan trading yang profit untuk menangkap tren yang lebih lama, sehingga membantu Anda dalam melipatgandakan modal dengan cepat. Namun perlu diingat untuk selalu menggunakan stop order otomatis untuk melindungi keuntungan. Ini sekali lagi hanya dimungkinkan untuk platform perdagangan forex yang sudah mengadopsi Bitcoin, karena bursa seperti Indodax, dll belum memiliki fitur Stop Loss Order.

trading bitcoin modal kecil bisa dilakukan

 

Jangan Sampai Emosi Mengambil Alih Trading Anda

Definisi dari emosi adalah keadaan psikologis seseorang yang dipengaruhi oleh lingkungan dan reaksinya dalam menghadapi sesuatu. Dalam bertrading, setidaknya ada 5 emosi yang selalu wajib kita waspadai. Antara lain:

 

Rasa Takut Merugi

Ketakutan adalah salah satu emosi yang paling sering menghancurkan trading Anda. Ketakutan memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara dan itu bisa menjadi penyebab banyak kesalahan perdagangan. Kita harus ingat bahwa kerugian dan keuntungan adalah dua sisi mata uang. Jika mengharapkan untuk mendapat profit, kita juga juga harus menyiapkan diri untuk merugi.

Ketakutan juga kadang membuat trader enggan untuk mengakui kalau mereka sedang merugi, dimana hal itu justru membawa mereka ke kerugian yang jauh lebih besar. Ketakutan dalam melakukan HODL juga bisa membuat trader menutup perdagangannya terlalu dini, padahal bisa mendapatkan profit yang lebih besar jika bersabar. HODL merupakan istilah slang pada para trader Bitcoin yang artinya "Hold On for Dear Life" (tahan Bitcoinmu, jangan dijual dulu).

 

Serakah

Keserakahan sering menyebabkan sejumlah keputusan impulsif dalam perdagangan yang harus dihindari. Trader yang dipengaruhi oleh keserakahan sering tidak mematuhi prinsip risiko dan pengelolaan uang yang baik. Keserakahan juga memperkuat pola pikir perjudian yang menganggap trading bisa dilakukan tanpa perlu mengikuti aturan-aturan yang berlaku dan berdasarkan keputusan impulsif.

 

Harapan Yang Menyesatkan

Memiliki sifat optimis dan mengharapkan hal baik terjadi memang bagus, namun Anda juga harus waspada dengan harapan yang terlalu tinggi. Trader yang sedang merugi, sering melakukan hal-hal yang diluar prediksi. Alih-alih beristirahat dan mengambil sedikit waktu untuk mengatur strategi, mereka justru menambah modal dan terjun lagi ke pasar dengan harapan kerugian bisa segera tertutup.

 

Kebosanan Yang Menyebabkan Kurang Fokus

Meskipun kebosanan biasanya bersifat sementara, ada baiknya kita tetap memperhatikan emosi yang satu ini. Trader yang bosan juga sering kurang fokus. Tanda bahwa trader kurang fokus adalah ketika berulang kali membuka platform untuk melihat berbagai instrumen dan kerangka waktu yang sama, tanpa benar-benar mengetahui apa yang mereka cari.

 

Frustrasi

Frustrasi adalah kesalahan dalam perdagangan yang disebabkan oleh kemunculan emosi-emosi diatas. Ketika pedagang panik melihat keadaan pasar, kehilangan uang, dan mengambil terlalu banyak risiko, atau menyesal atas apa yang seharusnya mereka lakukan, frustrasi mulai mengambil alih. Jika tidak segera ditangani, perasaan frustasi yang berlarut-larut bisa menyebabkan munculnya tindakan yang diluar akal sehat dan membawa kerugian yang lebih besar.

Trading Bitcoin Modal Kecil(Baca Juga: Berapa Investasi Minimal Untuk Trading Bitcoin?)

 

Tantangan Trading Bitcoin Modal Kecil

Setelah membaca artikel diatas, maka dapat disimpulkan bahwa trading Bitcoin modal kecil dapat dilakukan. Tetapi banyak yang perlu dipertimbangkan karena perdagangan menggunakan leverage membawa lebih banyak risiko daripada perdagangan tanpa leverage. Menempatkan terlalu banyak perdagangan berisiko dapat dengan mudah menyebabkan hilangnya seluruh modal investasi Anda, jadi penting untuk memainkannya dengan cerdas dan tetap berpegang pada perdagangan yang lebih aman yang memiliki peluang lebih tinggi menghasilkan laba.

BANKKPRRitel
Bank Amar Indonesia 13.00% 11.00%
Bank Artha Graha Internasional 10.90% 10.40%
Bank Artos Indonesia 30.23% 30.23%
Bank Bisnis Internasional 8.78% 12.35%
Bank Bukopin 9.31% 9.20%
Bank Bumi Arta 9.98% 10.55%
Bank Capital Indonesia 13.30% 13.30%
Bank China Construction Bank Indonesia 9.89% 9.89%
Bank Cimb Niaga 9.55% 10.10%
Bank Commonwealth 10.75% 10.75%

Kirim Komentar/Reply Baru
Strategi Trading Bitcoin dari Perintis Indodax
Strategi Trading Bitcoin dari Perintis Indodax
Linlindua   18 Jun 2021   9  
5 Indikator Bitcoin Terbaik Versi Para Pakar
5 Indikator Bitcoin Terbaik Versi Para Pakar
Nandini   13 Jun 2021   13  
7 Forum Bitcoin Terbaik untuk Belajar Kripto
7 Forum Bitcoin Terbaik untuk Belajar Kripto
Linlindua   29 May 2021   8  
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Wahyudi   30 Apr 2021   239  
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
Linlindua   29 Apr 2021   220  
Alasan Nabung Kripto Cocok Bagi Milenial
Alasan Nabung Kripto Cocok Bagi Milenial
Wahyudi   14 Nov 2019   657  
Siapkan 5 Hal Ini Sebelum Investasi Kripto
Siapkan 5 Hal Ini Sebelum Investasi Kripto
Wahyudi   13 Nov 2019   954  
Waktu Yang Tepat Untuk Trading Bitcoin
Waktu Yang Tepat Untuk Trading Bitcoin
SAM   13 Jul 2018   6791  
5 Cara Menambang Bitcoin Di Android
5 Cara Menambang Bitcoin Di Android
SAM   28 Jun 2018   43109