Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

Kiki R 12 Jul 2022
Dibaca Normal 7 Menit
forex > price-action >   #cara-trading   #trading
Pola popgun bar memberikan tanda pembalikan arah harga. Jika digunakan sesuai konteks dan level yang benar, pola ini dapat memberikan peluang entry yang baik.

Pernahkah Anda mendengar soal pola Popgun Bar? Jika mempelajari Price Action, Anda mungkin telah mengetahui pola Outside Bar pada grafik Daily yang menggambarkan pergerakan harga tidak beraturan pada sesi market open.

Nah, Pola Popgun Bar adalah pola yang menggabungkan Outside Bar sebagai sinyal trigger entry. Pola ini pertama kali dibahas di situs web Elliot Wave International, di mana Jeffrey Kennedy menulis artikel pendek untuk mengulasnya.

Pada artikel ini, kita akan mempelajari pola ini dan konteks (kondisi market) yang membuat pola ini profitable. Jeffrey Kennedy menggambarnya pola Popgun sebagai cara untuk mengetahui awal gelombang impulse dalam teori Elliot Wave.

Meskipun akan sangat baik jika Anda sudah memahami teori Elliot Wave, namun Anda tidak perlu harus menjadi ahli Elliot Wave untuk menggunakan pola Popgun. Simak penjelasannya di sini.

 

Mengidentifikasi Pola Popgun Bar

Untuk trading pola Popgun Bar, Anda harus mengetahui pola dasar Inside Bar dan Outside Bar.

Inside Bar terbentuk apabila sebuah candlestick yang baru terletak di dalam range candle sebelumnya. Pola ini menggambarkan adanya sideways dalam range atau pergerakan harga yang berhenti sejenak.

Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

Di sisi lain, Outside Bar adalah kebalikan dari pola Inside Bar. Pola ini valid apabila candle terakhir menutupi range candle sebelumnya, sehingga menunjukkan kekuatan sell dan buy sama kuat. Bergantung kepada konteksnya, pola ini bisa menjadi sinyal penguatan harga atau awal kondisi sideways.

Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

Pada gambar di bawah ini, pola Popgun terdiri dari Inside Bar diikuti Outside Bar.

Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

 

Cara Trading Pola Popgun Bar

Berikut ini aturan trading dasar yang harus diikuti.

Setup Buy (Long)

  1. Terbentuk pola Popgun Bar.
  2. Candle Outside Bar harus bullish.
  3. Buy pada saat candle Outside Bar tutup.

Setup Sell (Short)

  1. Terbentuk pola Popgun Bar.
  2. Candle Outside Bar harus bearish.
  3. Sell ketika candle Outside Bar tutup.

Berikut ini beberapa panduan yang harus Anda ikuti agar trading setup optimal:

  • Posisi entry mengikuti arah trend.
  • Cari pola di dalam Outside Bar yang tutup di luar range inside bar.
  • Hindari pergerakan harga sideways.

 

Contoh Trading Pola Popgun Bar

Berikut ini beberapa contoh skenario trading yang memanfaatkan pola Popgun Bar.

 

Skenario Buy dari Zona Support

Pada contoh di bawah, area sideways bisa menjadi level support dan resisten yang dapat diandalkan.

Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

  1. Setelah penurunan harga yang cepat, pola Popgun Bar terbentuk di sekitar level support kunci. Peluang entry ini menarik karena terdapat dua setup Popgun Bar berturut-turut. Pola ini bisa juga disebut pola Inside-Outside-Inside (IOI) Bar.
  2. Area resisten yang pernah menjadi area sideways sebelumnya bisa menjadi target harga untuk setup trading ini. Namun, hati-hati karena target harga yang terlalu tinggi bisa berakibat pada loss.
  3. Setelah bergerak ke target dan sideways beberapa hari, market akhirnya berbalik turun dengan gap besar.

Walaupun tidak digambar pada grafik, level resisten (garis putus-putus yang atas) bertepatan dengan retracement 50% dari penurunan harga sebelumnya.

Jeffrey Kennedy menyebutkan bahwa pola ini bisa koreksi dengan cepat seperti "Popgun". Oleh karena itu, trailing stop tidak cocok digunakan dalam strategi ini. Untuk mengambil keuntungan, trader lebih disarankan menggunakan target harga pada level support/resisten.

 

Pola Inside-Inside-Outside Bar

Grafik berikut ini akan menunjukkan dua bentuk spesifik dari pola Popgun Bar yaitu pola Inside-Outside-Inside bar. Terletak pada konteks tren yang sama, sinyal entry di sini menawarkan peluang yang bagus.

Inside Inside Outside Bar

  1. Kedua pola yang ditandai memiliki pola Inside-Outside-Inside Bar. Pada dasarnya, pola ini adalah Popgun Bar yang didahului Inside Bar.
  2. Terbentuk pola Popgun Bar setelah market pullback dalam tren naik. Pola Popgun Bar bullish menghentikan koreksi atau pullback.
  3. Lebih lanjut, Outside Bar paling akhir adalah candle bullish yang menutup di atas Inside Bar sebelumnya.
  4. Perhatikan pola kedua yang tidak bagus sebagai trigger entry. Di sini, pola Popgun menahan laju harga naik sehingga tidak sesuai dengan konsep ideal yang sebelumnya, di mana pola Popgun Bar menjadi awal dari impulse.
  5. Selain itu, Outside Bar tidak bullish seperti yang pertama, candle Outside Bar tidak menutup di atas Inside Bar sebelumnya. Ekor atas candle Outside Bar lebih panjang daripada ekor bawahnya dan terlihat lebih mirip seperti doji.

Tidak seperti pola Popgun Bar pertama, pola Popgun Bar kedua gagal menjadi awal pergerakan bullish/naik. Meskipun demikian, harga akhirnya tetap melanjutkan kenaikan.

Salah satu poin penting di sini adalah memperhatikan perbedaan antara konteks market dan trigger entry atau timing. Pola Inside-Inside-Outside yang kita gunakan dalam contoh ini mirip dengan breakout pola segitiga di time frame kecil.

Simak Juga: Tips Trading Jangka Pendek Dari Barbara Rockefeller

 

Loss Trading Intraday

Ini adalah grafik EUR/USD di time frame 30 menit.

Skenario Loss

  1. Meskipun ada candle bearish yang menunjukkan tren turun, ekor panjang bawah dari candle tersebut menunjukkan tekanan buyer. Setelah terbentuknya bullish inside bar, pergerakan turun terlihat kehilangan momentum.
  2. Harga mulai sideways dan terlihat ada beberapa doji.
  3. Pola Outside Bar yang terbentuk sebagai bagian dari pola Popgun Bar. Namun, Outside Bar tidak terlalu bagus karena berbentuk doji. Dengan demikian, tidak mengejutkan jika market kemudian mengabaikan sinyal dari pola Popgun Bar dan kembali naik.

Pada contoh ini, kondisi tren market adalah naik atau bullish. Anda bisa melihatnya dari dua hal, yaitu:

  • Bulls terus mendorong dan membentuk harga tertinggi baru (higher high).
  • Candle bearish paling kuat tertolak dengan cepat (seperti pada poin 1 di atas).

Bukan cuma itu, pola Popgun Bar yang terbentuk juga tidak bagus. Mempertimbangkan hal-hal tersebut, Anda harus bijaksana dengan memutuskan untuk tidak masuk entry sell.

 

Pola Double Bottom dan Popgun Gagal

Berikut ini adalah grafik yang menunjukkan dua buah pola Popgun:

  • Pola pertama terbentuk pada pengujian/swing kedua dari pola Double Bottom.
  • Pola kedua yang terbentuk merupakan pola gagal yang masih bisa dimanfaatkan oleh trader.

Cara Trading Dengan Pola Popgun Bar

  1. Salah satu ciri menonjol dari konteks adalah tingginya volume pada candle tertentu. Volume yang tinggi menunjukkan level support.
  2. Terbentuk pola Popgun Bar saat menguji level support. Pola Popgun ini menjadi sinyal entry yang valid untuk pembalikan (reversal) bullish.
  3. Pola bearish Popgun terbentuk. Meskipun demikian, jika Anda mengamati lebih detail, harga sebelumnya masuk dalam tren bullish yang membentuk harga tertinggi baru. Oleh karena itu, seharusnya kita ragu untuk masuk entry sell.
  4. Selain itu, pola Popgun bearish tidak dilanjutkan momentum yang kuat. Market malah menjadi sideways yang berarti pola Popgun gagal.
  5. Akhirnya, pola Popgun bearish gagal dan memberikan peluang entry buy setelah harga berhasil menembus area sideways.

Grafik di atas menunjukkan dua pelajaran penting:

  • Konteks atau kondisi tren harga berperang penting pada pola ini. Adanya kondisi harga yang membentuk Double Bottom memberikan keyakinan pada setup Popgun.
  • Setup Popgun gagal dapat memberikan petunjuk lain. Dalam contoh di atas, pola Popgun bearish yang gagal justru menawarkan peluang entry bullish yang bagus.

Baca juga: Cara Deteksi Sinyal Entry dengan Daily Inside Bar dan Trendline

 

Kesimpulan

Pola Popgun Bar berfokus pada perubahan dari sideways atau ranging (Inside bar) ke breakout (Outside Bar). Pola ini juga bisa diartikan sebagai adanya momentum.

Dengan memahami konsep dasar ini, kita harus memperhatikan pola Popgun yang mempunyai arah jelas seperti Outside Bar yang signifikan dan bukan malah berbentuk doji.

Pola Popgun Bar yang tidak langsung diikuti oleh momentum kuat cenderung menguji ujung ekor dari Outside Bar sebelum bergerak kuat. Oleh karena itu, ujung ekor dari Outside Bar bisa berperan sebagai support atau resisten dari entry sell/buy.

Karena pergerakan harga yang mengikuti Outside Bar terlalu acak, sangat penting untuk memahami konteks harga sebagai konfirmasi bahwa impulse sedang berlangsung.

 

Jika Anda ragu ketika trading, tunggu pergerakan harga yang lebih jelas. Selain itu, tidak ada salahnya juga untuk mempelajari cara pakai indikator momentum untuk trading yang lebih aman. 

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Dedi Fx |  18 Apr 2012

Salam master... saya mau nanya sistem trading long termn gmn caranya? Thx

Lihat Reply [2]

Sistem long term adalah sistem jangka panjang, sistem ini menuntut kesabaran dan tentunya perlu memiliki modal yang cukup. Sistem ini berorientasi bahwa Profit bisa di dapat beberapa hari kedepan







diatas adalah salah satu sistem Long Term  dengan setingan

Bolinger band  periode 120 deviation 3 shift 0 - Apply  HLCC/4

dan zigzag 110 - 5 - 3

SELL ketika ada  di ujung atas di Uper Band BUY jika ada di Low Band Ujung Bawah

Thanks

Basir   18 Apr 2012

@ Dedi Fx:

Terlepas dari long term atau short term, sistem trading adalah metode entry dan exit, strategi entry dan money management. Sistem trading tidak tergantung dari long term atau short term, tetapi tergantung dari kombinasi metode, strategi dan money management yang bisa menghasilkan profit konsisten.

Sistem trading yang telah berjalan dengan baik untuk short term, bisa saja diterapkan untuk long term, asalkan sudah diuji dengan backtest (ditest pada kondisi pasar yang telah lewat) dan atau forward test (ditest pada kondisi pasar sekarang.

Metode entry dan exit menggunakan analisa teknikal, strategi entry bisa berdasarkan analisa teknikal atau analisa fundamental, sedang pengaturan money management terdiri dari risk management dan risk/reward ratio setiap kali entry.
Metode entry dan exit yang umum adalah kombinasi antara price action dan indikator. Misal terjadi bullish engulfing dan pada saat yang bersamaan kurva indikator MACD diatas kurva sinyal, maka bisa entry dengan open buy, dsb.

Strategi entry adalah cara yang Anda gunakan untuk entry. Untuk strategi entry yang berdasarkan analisa teknikal misalnya entry ketika pasar trending (strategi breakout), atau ketika terjadi bouncing (strategi buy the dip / sell the rally). Strategi entry yang berdasarkan analisa fundamental adalah entry beberapa saat setelah rilis news data berdampak tinggi.

Strategi mana yang Anda pilih tentunya tergantung dari keinginan dan kecocokan Anda, dan sebaiknya disesuaikan dengan type kepribadian Anda. Misal jika Anda cenderung agresif maka sebaiknya memilih strategi breakout, bukan strategi buy the dip sell the rally.

Kesimpulannya: Anda harus mencari metode entry dan exit, strategi entry dan money management yang paling sesuai dengan pair yang Anda tradingkan dan time frame yang Anda gunakan.

M Singgih   5 May 2019
 Yuri Chocoru |  24 Apr 2013

Selamat pagi Master.
Saya ingin menanyakan sistem carry trading.
Saya sedang menjalankan akun demo di broker XeMarkets. Lalu saya melihat simbol di mata uang EUR/ZAR untuk mengetahui besar swapnya. Pada keterangan simbol EUR/ZAR tersebut saya melihat swap short nya sebesar 137.3 dan swap long nya sebesar -185.1. Lalu saya mencoba OP Sell sebesar 1 lot pada mata uang tersebut dengan tujuan agar mendapatkan swap (bunga) sebesar 137.3 tadi. Namun keesokan harinya, pada OP Sell, saya hanya mendapatkan swap sebesar 14.92.
Kenapa hal itu bisa terjadi master? Sebenarnya sistem carry trading itu seperti apa? Kenapa pada keterangan simbol itu 137.3, tapi pas saya coba sell justru hanya mendapatkan swap 14.92?
Mohon penjelasannya master.
Terimakasih banyak sebelumnya.

Lihat Reply [6]

Carry Trade memang seperti itu, mencari keuntungan tambahan denga bunga postif baik sell / Buy. keuntungan bisa berubah. tergantung dari kebijakan broker sendiri termasuk dari hasil suku bunga yg di rilis oleh bank sentral negara yg bersangkutan.

Yang tadinya buy bisa jadi minus atau sebaliknya. yang tadinya BUY bunga 10% bisa jadi dapat 2% setelah ada kebijakan baru dari bank sentral.

Vari aman saja, jika Carry trade dipandang kurang menguntungkan.

ok, Thanks

Basir   24 Apr 2013

@Yuri Chocoru: Trading dengan carry trade mendapatkan keuntungan dari selisih nilai bunga mata uang yang ditransaksikan. Dalam hal ini, swap short dikurangi dengan swap long (185.31 - 137.3) menghasilkan nilai sebesar 48.01. Berikut ini rumus carry trade:

selisih nilai bunga mata

Sebagai contoh anda buy 100,000 (1 lot) EUR/USD pada harga 1.2000. Suku bunga EUR di 4% dan suku bunga USD di 2%. Maka nilai dollar harian yang anda dapatkan adalah:

Jadi, anda mendapatkan $4.57 setiap hari selama menahan posisi long EUR/USD tersebut. Jika anda sell (short), maka jumlah carry trade akan menjadi minus selama posisi short tersebut ada.

Terima Kasih

Kiki R   29 Oct 2019

Strategi carry trade adalah strategi trading forex yang tidak menargetkan keuntungan dari selisih kurs jual dan kurs beli, melainkan mengincar keuntungan dari selisih suku bunga antara dua negara berbeda. 

Sederhananya, trader membeli mata uang berbunga besar dengan menjual mata uang berbunga lebih rendah. Contoh:

Suku bunga JPY: -0.10%

Suku bunga GBP: 0.75%

Dalam situasi ini, trader yang membeli GBP/JPY akan memperoleh keuntungan dari selisih bunga di atas.

Aisha   6 Apr 2022

Apa yang dimaksud dengan strategi carry trade beserta gambaran contohnya?

Imam Syafii   1 Apr 2022

Carry Trade ini sifatnya hanya sebagai tambahan saja dari strategi biasa atau memang bisa dijadikan strategi khusus untuk mendulang keuntungan di market ya? Kan meski dapat Swap positif tapi posisinya merugi jatuhnya juga bisa rugi juga pak. Mohon pencerahannya

Jualita Nirwana   23 Jun 2022

Carry trade biasanya digunakan oleh para trader besar dan manajer investasi kawakan. Mereka bukan hanya menggunakan satu strategi investasi saja, melainkan memiliki portofolio yang terdiri atas banyak sekali aset dan banyak strategi.

Bagaimana kalau dapat swap positif tapi harga turun? Nah, itulah pentingnya "strategi". Carry trade bukan hanya memilih mata uang mana yang punya bunga lebih tinggi, tetap juga punya prospek menguat lebih besar.

Aisha   26 Jun 2022
 Shifu |  18 Jan 2014

Master,

Cara Trading Dengan Metode Fibonacci Retracement itu sebenarnya gimana ya ??

Dari Artikel yang ada disini saya belum paham betul soalnya ...

Lihat Reply [26]

Hal pertama yang harus Anda ketahui tentang alat Fibonacci adalah bahwa ini bekerja lebih baik ketika pasar sedang dalam tren.

Idenya adalah untuk buy long (atau membeli) pada retracement pada tingkat dukungan fibonacci ketika pasar sedang tren naik, dan untuk sell short (atau menjual) pada retracement pada tingkat resistensi fibonacci ketika pasar sedang tren turun.

Dalam rangka untuk mencari tingkat retracement, Anda harus mencari level yang cukup penting dari Swings high dan Swing Lows. Kemudian, untuk downtrend, klik pada Swing High dan tarik kursor ke Swing low terbaru.

Untuk uptrends, lakukan sebaliknya. Klik pada Swing Low dan tarik kursor ke Swing high terbaru.

thanks.

Basir   18 Jan 2014

@Shifu: Cara trading dengan menggunakan fibonacci retracement adalah trading mengikuti trend dan mengukur perkiraan koreksi dengan fibonacci retracement. Idealnya harga koreksi ke 38.2%, 50.0% atau 61.8% sebelum melanjutkan impulse trendnya.

Sebagai contoh trend naik dari harga 50.00 ke harga 150.00 kemudian mengalami koreksi. Kita bisa menggunakan fibonacci untuk mengukur perkiraan jarak koreksinya dengan menarik fibonacci retracement dari harga 50.00 ke 150.00. Sebaliknya jika harga sedang trend turun, maka fibonacci retracement ditarik dari atas ke bawah untuk melihat koreksi naik sebelum melanjutkan penurunan. 

Terima Kasih

Kiki R   21 Nov 2019

@ Edy:

Secara teknikal hingga malam ini (22 Februari) masih cenderung bearish setelah terbentuk 2 bearish engulfing candle, titik indikator parabolic SAR yang pindah ke atas bar candle, dan harga yang menembus level support Fibo 23.6% :


width=700

Untuk mengetahui kemungkinan akan berbalik arah atau terus harus dikonfirmasi dengan minimal 2 indikator. Seperti pada pergerakan sebelumnya, setelah gagal menembus level support Fibo 38.2%, pergerakan berbalik bullish setelah terkonfirmasi oleh:

- indikator RSI yang bergerak diatas level 50
- garis histogram ADX yang berganti warna hijau (bullish).

Kalau Anda entry buy pada bar berikutnya juga masih terkonfirmasi oleh titik indikator parabolic SAR yang pindah ke bawah bar candle. Memang tidak harus semua indikator mengkonfirmasi karena hampir semua indikator bergerak lagging (responnya lambat).

Mengenai level Fibo yang berpotensi mempengaruhi pergerakan harga, sebenarnya semua level Fibo penting dan punya potensi mempengaruhi pergerakan.
Dalam hal ini dari history pergerakan daily tampak Fibo 38.2% dan 61.8% sebagai level support yang kuat.

M Singgih   23 Feb 2018

@ Herli:

Level-level Fibonacci, baik retracement (FR) maupun expansion (FE) menunjukkan support dan resistance yang dianggap cukup akurat sehingga bisa digunakan sebagai level patokan entry dan exit. Misal pada EUR/USD time frame daily saat ini:
Tampak terjadi pola double top pada level FE 23.6 yang mengisyaratkan pergerakan bearish. Anda bisa sell pada A setelah harga menembus kurva middle band Bollinger Bands, dengan target profit (TP) level FR 38.2. Minimal 50 pip dapet.
Setelah gagal menembus level resistance FR 38.2, Anda juga bisa sell lagi dengan TP level FR 50.

Juga pada pergerakan sebelumnya, setelah membentuk pola tweezer bottom pada level FR 38.2 yang mengisyaratkan pergerakan bullish, Anda bisa buy pada B setelah harga menembus kurva resistance ema 55, dengan tarfet profit level FR 23.6 atau FE 23.6.

Mengenai time frame, baik Fibonacci retracement, expansion maupun Fibonacci fan (kipas Fibonacci), bisa berjalan dengan baik pada semua time frame. Hanya saja semakin tinggi time frame yang Anda gunakan akan semakin akurat.

M Singgih   26 Apr 2018
Berarti kalo dengan fibo ini harus memperhatikan pola pola candle ya master...?.. Lalu jika kita tidak memperhatikan pola candle misalnya hanya melihat indikator adx dan stochastik yang di kombinasikan dengan fibo apakah akan ok.... Soalnya saya tidak ngerti fibo
Herli   26 Apr 2018

@ Herli:

Bisa saja, tetapi sering kali kurang akurat atau sering meleset karena hampir semua indikator teknikal yang dihitung secara matematis bersifat lagging atau terlambat dalam merespon perubahan harga. Setelah harga bergerak baru perhitungan dilakukan, jadi selalu terlambat. Tapi secara statistik indikator memang bisa untuk memprediksi arah pergerakan harga.

Pola-pola candle atau price action bersifat leading (lawan dari lagging) sehingga bisa memprediksi arah sentimen pasar lebih cepat dari indikator teknikal. Trader biasanya menggabungkan price action dan indikator. Price action untuk mengetahui arah sentimen pasar sementara indikator untuk konfirmasi dan mencari momentum yang tepat untuk entry.

M Singgih   30 Apr 2018

@ Budi:

Kepanjangan atau tidak itu relatif, tergantung bagaimana Anda akan melakukan analisa.
Dalam hal ini, kalau Anda menarik garis trend dari time frame daily, maka untuk time frame yang lebih rendah (H4, H1, M30 dst) akan tampak lebih jelas titik-titik high dan low-nya.
Ini tidak berlaku sebaliknya. Kalau Anda menarik trend line dari time frame rendah kemudian dipantau pada time frame yang lebih tinggi, maka akan kurang akurat.

Contoh pada EUR/USD berikut ini:
Tarik garis uptrend mulai dari tanggal 28 Juni 2018 pada time frame daily, lalu bandingkan dengan time frame H1:





M Singgih   17 Jul 2018

@ adam:
- Setting indikator simple moving average (sma) yang biasa dikombinasikan dengan Fibonacci retracement atau expansion biasanya tergantung dari time frame trading:
Untuk time frame daily: sma 200 saja, sma 200 dan sma 50, sma 200 dan sma 100, sma 21 dan sma 55.
Untuk H1: sma 21 dan sma 55, sma 55 dan sma 89.
Untuk M5: sma 8 dan sma 21, sma 21 dan 55.
Akurasi untuk setiap pasangan mata uang bisa berbeda, sebaiknya ditest mana kombinasi yang paling akurat.
Khusus untuk time frame daily, sma 200 day bisa digunakan pada semua pasangan mata uang karena hampir semua trader forex menggunakannya pada time frame daily sebagai acuan arah trend dan acuan support dan resistance.

- Indikator WMA jarang digunakan karena meskipun WMA lebih sensitif tetapi lebih banyak noise.

- Jika Anda menggunakan kombinasi ema 18 dan ema 28, bisa dikombinasikan dengan indikator parabolic SAR, RSI dan MACD sebagai konfirmator untuk entry, seperti pada contoh GBP/USD H4 berikut ini:


Buy jika ema 18 memotong ema 28 dari arah bawah, dan titik indikator Parabolic SAR berada dibawah bar candlestick, kurva indikator RSI berada diatas level 50.0 dan kurva indikator MACD bergerak diatas kurva sinyal (warna merah) serta garis histogram OSMA juga berada diatas level 0.00.
Sell jika ema 18 memotong ema 28 dari arah atas, dan titik indikator Parabolic SAR berada diatas bar candlestick, kurva indikator RSI berada dibawah level 50.0 dan kurva indikator MACD bergerak dibawah kurva sinyal (warna merah) serta garis histogram OSMA juga berada dibawah level 0.00.

Level stop loss (SL) dan target profit (TP) bisa ditentukan pada level support atau resistance terdekat, dengan risk/reward ratio minimal 1:1. Kalau level support atau resistance tidak jelas bisa menggunakan level Fibonacci retracement atau Fibonacci expansion. Dalam contoh diatas, untuk buy SL bisa di level support 1.4088 dan untuk sell SL bisa pada level resistance 1.4638.

Semoga bisa membantu.

M Singgih   27 May 2016

@ Dewi:

Level-level Fibonacci baik yang retracement maupun extension biasanya digunakan sebagai referensi level-level resistance dan support. Sedangkan RSI merupakan indikator oscillator yang biasanya digunakan untuk mencari momentum entry yang tepat yaitu ketika kurva indikator RSI berada di atas atau di bawah level 50.

Pada kondisi trending, RSI digunakan untuk melihat adanya kemungkinan divergensi, sedangkan pada kondisi sideways, RSI bisa digunakan untuk menentukan momentum entry ketika kurva telah berada di area overbought atau oversold.

Untuk membuka posisi (pada semua pair, baik XAU/USD ataupun pair yang lain), trader biasanya mengamati sinyal dari price action, yang dikonfirmasi dengan indikator teknikal, baik indikator trend maupun indikator momentum seperti RSI.

Level-level Fibonacci (baik retracement maupun extension) bisa untuk konfirmasi juga, dalam hal ini jika level resistance atau support yang ditunjukkan oleh Fiboacci tsb memang signifikan, tetapi level Fibonacci tidak bisa dibuat sebagai patokan untuk membuka posisi.

M Singgih   18 May 2021

Bagaimana jika harga sudah membreak garis 70 RSI, namun harga tak kunjung turun? Apakah saya perlu memasang pending order di garis 70 tersebut?

Alvian   19 May 2021

@ Alvian:

Mungkin maksudnya bagaimana jika kurva indikator RSI sudah break level 70, namun harga tidak turun.
Dalam hal ini harus mengamati trend pergerakan harga. Jika pergerakan harga sedang trending (baik uptrend maupun downtrend), maka abaikan penunjukan overbought dan oversold indikator RSI, tetapi perhatikan apakah terjadi divergensi atau tidak.

Sebaliknya jika pergerakan harga sedang sideways, perhatikan penunjukan overbought dan oversold indikator RSI. Untuk mengetahui pergerakan harga sedang trending atau sedang sideways, perhatikan penunjukan indikator ADX.
Mengenai hal ini, silahkan baca: 3 Tips Trading Dengan Indikator RSI

Jadi dalam hal ini perhatikan trend pergerakan harga. Kalau sedang uptrend maka abaikan penunjukan overbought indikator RSI, tetapi amati apakah terjad divrgensi bearish atau tidak. Kalau terjadi divergensi bearish maka bisa open sell setelah ada sinyal dari price action.

M Singgih   20 May 2021

Apakah ini waktunya untuk Sell emas..soalnya sudah break garis atas

XAU/USD Overbought

Friman   25 May 2021

@ Friman:

Seperti penjelasan di atas, sentimen saat ini sedang sangat bullish dan harga masih bergerak uptrend, jadi penujukan overbought indikator RSI bisa diabaikan, dan perhatikan apakah terjadi divergensi atau tidak.

Dari pengamatan terakhir pada time frame daily (26 Mei 2021 malam), tidak terjadi divergensi indikator RSI, dan juga tidak ada sinyal dari price action yang mengisyaratkan pergerakan bearish.

Cara Trading Emas Menggunakan Fibonacci Dan Rsi

M Singgih   26 May 2021

@ Firman Abadi:

- Apa yang dimaksud dengan retracement?

Retracement adalah koreksi. Misal peregerakan harga secara keseluruhan sedang bullish atau uptrend, tetapi ada saat tertentu akan bearish sebelum melanjutkan bullish. Kondisi bearish pada keadaan uptrend ini yang disebut koreksi atau retrace. Demikian juga kondisi bullish pada keadaan downtrend disebut koreksi atau retrace.

- Apa yang dimaksud dengan Tren terkonsolidasi secara horizontal selama beberapa sesi perdagangan saja atau turun (kembali) ke posisi support sebelumnya?

Itu maksudnya pergerakan harga sedang sideways atau ranging atau bergerak dalam range harga yang sempit.

- Apa yang dimaksud dengan implikasi bullish dan bearish?

Implikasi keadaan bullish adalah harga akan bergerak naik, dan implikasi keadaan bearish adalah harga akan bergerak turun.

- Apa yang dimaksud dengan konsolidasi horizontal sideways?

Itu maksudnya pergerakan harga sedang sideways atau ranging atau bergerak dalam range harga yang sempit.

M Singgih   8 Dec 2021

@ Wayan Sujana:

Yang sering digunakan trader adalah Fibonacci retracement dan Fibonacci expansion. Fibonacci retracement untuk mengetahui batas-batas level koreksi, sementara Fibonacci expansion untuk mengetahui batas-batas level ekspansi. Untuk selengkapnya Anda bisa membaca thread ini

M Singgih   22 Mar 2022

@ Hasibuan Reynol:

Tentukan titik swing high dan swing low terdekat. Tarik garis Fibonacci retracement dari titik swing low ke titik swing high pada saat uptrend, atau dari titik swing high ke titik swing low pada saat downtrend. Amati level-level retracement pada 23.6%, 38.2%, 50%, 61.8% dan 76.4% sebagai level-level support atau resistance.

M Singgih   12 Apr 2022

Master Singgih bagaimana cara OP XAU dengan fibonacci dan RSI?

Dewi   12 May 2021

Selamat malam master,saya mau tanya kira-kira sekarang emas berada di poisisi fibo 23.6 apakah ada daerah fibo Yang membuat dia balik arah yg kuat? Dan bagaimana melihat kemungkinan daerah fibo yg perlu diwaspadai?

Edy   22 Feb 2018

Macam Fibonacci yang digunakan untuk trading?

Wayan Sujana   17 Mar 2022

Bagaimana cara menggunakan Fibonacci Retracements?

Hasibuan Reynol   8 Apr 2022
Selamat Siang Master,

Di Forum tanya jawab ini sy mengetahui bahwa yg biasa digunakn oleh profesional trader utk teknik analisa yaitu Kombinasi Moving Average dan Fibonacci Retracement.

Mohon petunjuk setingan umum yg bagaimana utk Moving Average yg bisa dikombinasikan dgn Fibonacci Retracement, mhn penjelasan kpn kita OP dan brp pip kta entry TP/SL berdasarkan kombinasi tsb !

Apabila sy menggunakan Moving Average
WMA 5 & WMA 8
EMA 18 & EMA 28

sebaiknya dikombinasikan dgn apa spy kta dpt prediksi kpn kita OP dan brp pip yg akan kta entry pada TP/SL

Terima Kasih
Adam   25 May 2016
gimana ya gan, kalau trend kuat melebihi 5 candle beri contohnya dong...
kalau di tarik dari swing low tf D1 5 candle lebih, lalu di ubah ke tf h1 apa gk kepanjangan ya
Budi   14 Jul 2018

Apa yang dimaksud dengan retracement?

Apa yang dimaksud dengan Tren terkonsolidasi secara horizontal selama beberapa sesi perdagangan saja atau turun (kembali) ke posisi support sebelumnya?

Apa yang dimaksud dengan implikasi bullish dan bearish?

Apa yang dimaksud dengan konsolidasi horizontal sideways?

FIRMAN ABADI   4 Dec 2021
Pagi master... Bagaimana teknik trading dengan fibo untuk mengambil posisi dan exit?
Dan penerapannya lebih tepat di tf berapa?
Herli   25 Apr 2018

Apakah Pivot Point lebih baik dari Fibonacci Retracement dalam trading forex ataukah sebaliknya?

Martha   13 Jul 2022

@Martha: Tidak, pivot point dan fibonacci retracement hanyalah level harga sebagai area entry.

Untuk bisa menggunakan fibonacci retracement dengan baik, Anda harus memahami di struktur harga seperti apa Anda menggunakannya.

Sebagai contoh, jika Anda menggunakan fibonacci retracement pada kondisi market sideways maka Anda akan melihat fibonacci ini kurang efektif. Level-levelnya sering tembus.

Namun coba Anda gunakan pada market trending, Anda akan melihat bagaimana harga pantul pada level 38-61% fibonacci retracement.

Jadi, yang menentukan mana yang lebih baik adalah si penggunanya. Kalau si pengguna mengerti cara menggunakannya maka dia akan menyatakan bahwa fibonacci retracement sudah bagus.

Kiki R   14 Jul 2022
 Sapto |  17 Mar 2017
Apa cukup trading dengan hanya mengandalkan ilmu teknikal saja?
Terimakasih untuk jawabanya.

Lihat Reply [3]

Untuk Sapto..

Trading adalah ilmu dan seni mengatur uang untuk mendapatkan uang, hal ini terkait dengan slogan bahwa trading ini High Risk. Dalam dunia trading terdapat dua aliran, yaitu : fundamentalis dan tekhnikalist. Sementara yang ketiganya adalah gabungan dari dua analisa tersebut.

Tidak salah jika anda menggunakan analisa tekhnikal. Yang paling utama adalah anda bisa mengukur dan mengatur emosi dan keuangan anda.

Thanks.

Basir   20 Mar 2017

memang tidak salah masta, tapi pertanyaannya gimana kalo benar2 teknikal saja, tanpa fundamental sama sekali?

Adri   30 Mar 2017

Untuk Adri..

Murni atau campuran bisa dilakukan. Dan hal itu tidak salah. Karena ujungnya adalah target keuntungan bisa di dicapai. Technical Analysis adalah teknik analisa yang menganalisa fluktuasi harga dalam rentang waktu tertentu. Dari pergerakan harga tersebut trader mengamati pola-pola tertentu yang dapat dipakai sebagai dasar untuk melakukan pembelian atau penjualan.

Maka hal ini yang paling penting adalah ditunjang dengan kontrol emosi dan keuangan.

Thanks

Basir   30 Mar 2017
 Anjas A |  17 May 2018
bagaimana cara membentuk sistem trading yang pake skor itu ya pak? saya lupa namanya. Tapi saya pernah liat dikasih skor gitu setiap indikator. thx

Lihat Reply [1]

@ Anjas A:

Saya belum pernah tahu sistem trading yang dengan skor. Pada umumnya sistem trading terdiri dari metode entry dan exit, strategi entry dan money management. Metode memang menggunakan indikator, strategi entry bisa breakout atau bouncing, dan  money management meliputi besarnya resiko per trade dan risk/reward ratio. Mungkin skor yang dimaksud adalah persentase profit / loss selama periode waktu tertentu.

M Singgih   18 May 2018
 

Komentar @inbizia

contoh money management yang baik dengan menggunakan rasio 1:3 dengan perhitungan maksimal untuk trading loss adalah 4x. lalu bagaimana kalau ternyata lossnya lebih dari itu? apa itu berarti rasio itu tidak sesuai dengan cara trading kita?
 Alvin |  11 Jun 2013
Halaman: Contoh Money Management Mm Yang Baik
Setuju sama pembentukan karakter profesional trader. Bukan hasil profit ato unsur-unsur teknis lain, tapi kalo karakter traderx kurang siap dengan sistem trading forex & kemungkinan2x, cara trading seampuh apapun pasti hasilx ga akan maksimal
 Novian.sardhi |  19 Sep 2013
Halaman: Contoh Money Management Mm Yang Baik
Bukan mengubah karakter juga sih, lebih ke cara memperbaikix aja, kan ada embel2 profesionalnya. bagaimanpun yang pro pasti juga lebih bagus kan? Proses belajarx pun bisa lebih simpel dari belajar cara trading, yang penting trader mau realistis & sadar kalo pasar selalu berubah, resiko loss selalu ada, dari situ trader bisa mulai belajar lebih pro kalo trading, ini juga bisa ningkatkan peluang profit disamping belajar macam2 strategi trading
 Novian.sardhi |  28 Sep 2013
Halaman: Contoh Money Management Mm Yang Baik
MA dan stochastic itu termasuk contoh dr indikator tren dan oscillator. Masih banyak contoh lain dari kedua jenis indikator itu. Baik buruknya indikator itu relatif untuk tiap trader, karena cara trading dan kemampuan yang berbeda juga menyebabkan macam2 indikator favorit yang bisa dianggap sebagai yang terbaik.
 Wisnu_sulistyo |  3 Oct 2014
Halaman: Apa Yang Dimaksud Dengan Indikator
metode-metode trading saya rasa tidak ada yang benar ataupun salah. yang bisa dikatakan benar atau salah adalah cara melakukan tradingnya. apakah trader bisa disiplin dengan aturan pada metode itu, atau apakah metode itu sudah sesuai dengan kepribadiannya.

contohnya seperti ini, seorang scalper yang merasa sudah sangat cocok dengan gaya trading scalping, bisa meraih profit secara konsisten dan selalu menerapkan aturan-aturan tradingnya dengan disiplin, ini adalah cara trading yang benar.

sebaliknya, seorang scalper kadang masih suka menahan posisi tradingnya dalam waktu yang lama, dan kurang yakin apakah ini sebenarnya cocok dengan gaya tradingnya, tapi masih memilih trading dengan cara seperti ini, ini adalah cara trading yang tidak benar.

pada akhirnya ini akan terlihat di profit rata-rata yang dihasilkan dalam jangka waktu tertentu. jadi jangkan khawatirkan apakah trading jangka pendek, menengah, atau jangka panjang itu benar atau salah, tapi cukup ambil yang sekiranya sesuai dengan gaya dan kemampuan, lalu uji apakah itu bisa mendatangkan profit yang diharapkan.
 Iwan Syarifudin |  8 Apr 2012
Halaman: Strategi Trading Jangka Pendek
@Syam:
Setahu sy cara trading Livermore banyak ditiru oleh para trader saham, dan rahasia suksesnya bisa dibaca pada dalam buku yang ditulisnya yang berjudul How to Trade in Stocks. Mungkin juga tidak semua trik diungkapkan di buku tersebut.
 M Singgih |  21 Jan 2016
Halaman: Mengintip Kunci Sukses Legenda Pasar Saham Jesse Livermore

Kamus Forex

Accomodation Trading

Termasuk aktivitas trading ilegal karena satu pedagang mengakomodasi yang lain dengan memasukkan order pada harga yang tidak kompetitif.

Sinyal Trading

Update analisa trading yang memberikan saran untuk membuka posisi trading (buy/sell) pada harga dan jangka waktu tertentu. Sinyal trading biasanya ditawarkan oleh broker atau analis forex, baik secara berbayar maupun gratis.

Day Trading

Strategi yang dilakukan trader dengan membuka dan menutup posisi trading dalam hari yang sama, sehingga kepastian Loss/Profit dapat diketahui segera.

Overtrading, Over Trading, Overtrade

Melakukan trading secara berlebihan, baik dengan membuka satu posisi trading dalam jumlah lot besar, atau membuka terlalu banyak posisi dalam satu waktu. Disebabkan oleh emosi trading yang kurang stabil, overtrading disebabkan oleh salah satu atau kedua skenario berikut:

  1. Serakah mengejar profit.
  2. Bernafsu mengganti kerugian dari posisi loss.
Platform Trading

Fasilitas trading yang memungkinkan trader mengatur dan mengeksekusi order secara real-time di pasar forex. Platform trading biasanya dipasang sebagai aplikasi di PC atau Smartphone, bisa pula dibuka sebagai halaman web di browser. Fasilitas ini wajib disediakan broker forex untuk para tradernya. Selain memiliki fitur untuk mengatur dan memasang order, platform juga umum dilengkapi dengan chart harga real-time dan berbagai tool analisa.

Contoh platform yang umum ditawarkan adalah MetaTrader (dari MetaQuotes), cTrader (dari SpotWare), dan jenis platform yang dikembangkan sendiri oleh broker (proprietary).

Quantitative Trading

Strategi trading yang bergantung pada perhitungan matematis untuk mendeteksi peluang trading. Fokus Quantitative Trading biasnaya tertuju pada Harga dan Volume. Termasuk dalam jenis strategi ini adalah High-Frequency Trading dan Algorithmic Trading yang sering diaplikasikan oleh institusi finansial dan lembaga Hedge Fund.

Swing Trading

Strategi trading yang menargetkan keuntungan semaksimal mungkin, dan dilakukan dengan menempatkan posisi Buy atau Sell pada titik pembalikan harga.

Carry Trade, Carry Trading

Strategi trading yang lebih memanfaatkan selisih suku bunga antara dua mata uang yang diperdagangkan, daripada perubahan nilai tukar.


Kirim Komentar Baru