Cara Trading Kripto Menggunakan Candlestick Heikin Ashi

Melati 26 Feb 2022Dibaca Normal 8 Menit
kripto>candlestick>   #trading-kripto   #candlestick
Trading kripto bisa jadi cukup membingungkan saat harus menganalisa chart. Namun keberadaan Heikin Ashi bisa mempermudah analisa candle kripto. Bagaimana bisa?

Seperti kita ketahui, chart Candlestick sering dipakai trader kripto karena bisa mendeteksi reversal (pola Shooting Star) ataupun breakout (bullish marubozu yang ditutup di atas level Resisten).

Namun tahukah Anda? Candlestick tidak hanya terdiri dari berbagai pola, tetapi juga memiliki variasi lain yang menarik untuk dipelajari. Salah satunya adalah Heikin Ashi. Namanya mungkin terdengar asing di telinga Anda, namun penerapan Heikin Ashi sudah populer digunakan untuk memantau apakah Anda sebaiknya melanjutkan transaksi atau justru harus menutup posisi.

Bagaimana cara trading menggunakan Heikin Ashi? Yuk, simak penjelasannya di bawah ini.

trading kripto dengan candlestick heikin ashi

 

Apa Itu Heikin Ashi?

Dalam bahasa Jepang, Heikin berarti "rata-rata" dan Ashi "kecepatan". Secara literal, Heikin Ashi adalah "rata-rata kecepatan harga". Di samping membantu Anda menemukan arah trend, Heikin Ashi juga bisa menyaring noise di pasar.

Heikin Ashi diciptakan ratusan tahun lalu oleh Munehisa Homma, seorang pedagang beras dari Sakata, Jepang. Homma juga sering disebut sebagai bapak chart candlestick. Ia menyadari bahwa melacak price action di perdagangan beras bisa membantunya "melihat" dan memanfaatkan perilaku psikologis pelaku pasar lain.

Baca Juga: Teknik Trading Kripto dengan Price Action

Bentuk Heikin Ashi sekilas mirip dengan Candlestick, lantaran pada dasarnya, Heikin Ashi adalah chart Candlestick yang dimodifikasi. Fungsi utamanya adalah memperlihatkan kekuatan pergerakan harga yang lebih signifikan, sehingga trader bisa menentukan apakah trend masih kuat atau mulai berakhir.

 

Perbedaan Heikin Ashi dan Candlestick Tradisional

Begini penampakan Heikin Ashi dibandingkan chart Candlestick pada umumnya:

candlestick vs heikin ashi

Gambar di bagian atas adalah contoh chart Candlestick yang biasa Anda gunakan sehari-hari, sedangkan di bawahnya merupakan gambar chart Heikin Ashi. Sudah paham di mana perbedaannya?

  • Jika Anda perhatikan baik-baik, setiap candle Heikin Ashi pasti memiliki upper/lower shadow (ekor). Ditambah, arah pergerakan harga di chart Heikin Ashi tampak lebih "lembut dan mulus" dibandingkan chart Candlestick.
  • Coba perhatikan, candle pada chart Candlestick sering berubah warna dari hijau ke merah, yang membuatnya sulit diinterpretasi. Di sisi lain, warna candle Heikin Ashi tampak lebih teratur.
  • Heikin Ashi memiliki kecenderungan tetap hijau selama uptrend dan tetap merah selama downtrend. Hal ini berbeda dengan Candlestick yang berganti-ganti warna meskipun sedang terjadi downtrend atau uptrend kuat.

Inilah alasan mengapa beberapa trader lebih suka menggunakan Heikin Ashi ketimbang Candlestick. Keteraturan dalam pola dan jenis candle membuat Heikin Ashi terkesan lebih mampu mengurangi noise di chart dan memungkinkan analisis trend yang lebih jelas.

  • Satu hal lagi yang membedakan Heikin Ashi dan Candlestick ialah posisi candle pada saat pembukaan dan penutupan.

pembukaan candle heikin ashi

Berdasarkan gambar di atas, candle Heikin Ashi selalu dimulai dari posisi tengah candle sebelumnya, bukan dari level di mana candle terdahulu ditutup.

 

Bagaimana Cara Membaca Candle Heikin Ashi?

Bagi Anda trader kripto teknikal yang ingin menangkap trend dan menungganginya dalam jangka panjang, maka Heikin Ashi bisa jadi salah satu cara jitu menemukan peluang trading.

 

1. Cara Mengidentifikasi Arah Trend dengan Heikin Ashi

Anda bisa melihat arah trend lewat warna candle. Candle berwarna hijau mengindikasikan adanya uptrend, sedangkan candle merah mencerminkan terjadinya downtrend.

mengidentifikasi arah trend

 

2. Cara Menggunakan Heikin Ashi untuk Mengukur Kekuatan Trend

Anda bisa mendeteksi kekuatan trend dengan cara mengobservasi shadow (ekor) candle. Mirip Candlestick tradisional, shadow (ekor) yang semakin pendek mengindikasikan jika trend semakin kuat. Sehingga, candle berwarna hijau tanpa lower shadow (ekor bawah) menunjukkan uptrend kuat, sementara candle merah tanpa upper shadow (ekor atas) mengartikan terjadinya downtrend kuat.

upper shadow lower shadow

Baca Juga: 3 Teknik Paling Ampuh Untuk Mengukur Kekuatan Trend

 

Trading Dengan Heikin Ashi

Lalu, bagaimana cara mengaplikasikan Heikin Ashi ke dalam sistem trading Anda? Seperti yang disebutkan di atas, chart Heikin Ashi membuat trend lebih mudah diidentifikasi lantaran membantu trader menemukan kemunculan trend baru, mengukur kekuatan trend, atau menemukan potensi pembalikan (reversal).

Berikut adalah lima cara dasar penggunaan chart Heikin Ashi yang bisa diaplikasikan pada rencana trading kripto Anda:

 

1. Candle Hijau Mensinyalkan Uptrend

Perubahan warna candle Heikin Ashi dari merah (downtrend) menjadi hijau (uptrend) menandakan harga kemungkinan akan naik atau menguat. Jika saat ini Anda dalam posisi short (sell), sebaiknya segeralah exit dari perdagangan. Apabila tengah mengambil long (buy), Anda bisa tetap mempertahankan posisi.

sinyal uptrend

 

2. Candle Hijau Tanpa Lower Shadow Mengindikasikan Uptrend Kuat

Candle hijau memang menunjukkan uptrend. Namun jika candle hijau tersebut tidak memiliki lower shadow (ekor bawah), dapat diasumsikan bahwa momentum kenaikan masih besar. Pada posisi ini, pasang entry buy sampai candle berubah warna menjadi merah. Manfaatkan uptrend untuk buy selama tidak tampak lower shadow dan kumpulkan profit sebanyak-banyaknya.

tanpa shadow

 

3. Candle Merah Mensinyalkan Downtrend

Perubahan candle dari hijau (bullish) menjadi merah (bearish) menandakan harga kemungkinan akan turun. Jika saat ini Anda berada dalam posisi long (buy), sebaiknya segeralah keluar. Namun jika sedang short (sell), Anda bisa mempertahankan posisi.

downtrend

4. Candle Merah Tanpa Upper Shadow Mengindikasikan Downtrend Kuat

Apakah Anda bisa melihat kumpulan candle merah gundul di chart berikut? Hal ini berarti downtrend kuat sedang terjadi. Oleh karenanya, pasang entry sell sampai candle berubah warna dari merah menjadi hijau.

candle merah tanpa shadow

 

5. Candle Ber-body Kecil dengan Shadow Menunjukkan Potensi Pembalikan atau Jeda Trend

Pada chart di bawah ini, Anda dapat menyaksikan berbagai candle dengan body kecil sebagai penanda pergantian arah trend dari naik menjadi turun. Jika Anda menemukan skenario seperti ini, segeralah ambil posisi berkebalikan dengan trend sekarang karena ada kemungkinan trend tersebut akan berakhir dalam waktu dekat.

Baca Juga: Ilmu Dasar Candlestick untuk Strategi Trend Reversal

trend reversal

Selain pembalikan trend (reversal), candle kecil juga bisa menandakan terjadinya jeda trend. Pada chart berikut, perubahan warna pada candle ber-body kecil hanya membentuk konsolidasi atau masa jeda sementara. Harga kemudian terlihat melanjutkan trend naik.

pause trend

 

Kekurangan Heikin Ashi

Tidak ada sistem trading yang sempurna, sehingga sudah dipastikan bahwa Heikin Ashi sekalipun memiliki keterbatasan. Lantas, apa saja kelemahan Heikin Ashi yang perlu Anda cermati?

 

1. Heikin Ashi Tidak Menunjukkan Harga Sebenarnya

Jika candle pada chart Candlestick tradisional menunjukkan pergerakan harga sebenarnya, maka lain halnya dengan candle Heikin Ashi. Candle pada chart Heikin Ashi menggambarkan harga rata-rata, sehingga di sana tidak akan tertera  harga pembukaan dan penutupan yang akurat. Mari simak contoh grafik BTC/USD di time frame harian (1D) berikut:

heikin true prices

Candle merah di dalam kotak menunjukkan bahwa harga ditutup lebih rendah dari pembukaan. Harga pembukaan adalah 36,019.77, sedangkan harga penutupan berada di level 36,975.23.

Baca Juga: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency

Lalu konversi chart tersebut ke Candlestick tradisional yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

candlestick true prices

Anda akan menemukan beberapa perbedaan mencolok, yaitu candle yang sama ternyata berwarna hijau pada chart Candlestick. Hal ini menunjukkan candle ditutup lebih tinggi dari harga pembukaannya. Candle pada chart tradisional mengindikasikan harga sebenarnya dengan harga pembukaan di 36,924.50 dan penutupan di angka 37,320.11.

Lantaran Heikin Ashi tidak bisa menunjukkan harga penutupan dan pembukaan yang asli, para trader lebih memanfaatkannya sebagai indikator daripada chart acuan harga.

Baca Juga: Panduan Analisa Kripto dengan 3 Indikator Pasar Andalan

 

2. Chart Heikin Ashi Mengaburkan Informasi Harga Sebenarnya

Melanjutkan poin di atas, harga penutupan pada chart Heikin Ashi bukanlah harga sebenarnya karena merupakan hasil perhitungan rata-rata yang dikalkulasikan dengan rumus berikut:

Close = (Open + High + Low + Close) / 4

Karena informasi harga penutupan sangat penting bagi kelangsungan trading Anda, pastikan untuk selalu mencocokkannya dengan pola Candlestick, ya.

 

3. Chart Heikin Ashi Kurang Cocok bagi Day Trader dan Scalper

Karena candle Heikin Ashi memerlukan informasi rata-rata harga, menyusun trading setup pun membutuhkan waktu lebih lama.

Bagi trader jangka panjang seperti swing trader atau position trader, hal ini bukan masalah besar. Akan tetapi, tidak adanya informasi harga real-time dan lambatnya respon terhadap volatilitas membuat Heikin Ashi kurang cocok untuk trader jangka pendek layaknya day trader atau scalper.

 

Kesimpulan

Sepintas, chart Heikin Ashi dan Candlestick memang mirip. Namun setelah membaca artikel ini, Anda jadi menyadari bahwa keduanya sangat berbeda, bukan?

Idealnya, trader kripto sebaiknya menggunakan chart Heikin Ashi pada saat pasar sedang mengalami trend sambil memanfaatkan strategi trend following. Karena ketika mata uang kripto bergerak dalam trend yang sudah stabil, candle akan tampil dengan lebih jelas.

Secara keseluruhan, Heikin Ashi cukup kredibel dalam melihat peluang pada uang kripto yang pergerakannya sedang trending. Namun karena informasi harganya tidak mencerminkan harga riil di pasar, maka ada baiknya untuk selang-seling memakai chart Candlestick dan Heikin Ashi. 

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Sis |  15 Mar 2012

pagi master,apakah benar lebih mudah memprediksi dengan renko chart daripada dengan candle stick.di mana saya bisa mendapatkan free renko chart?trims.

Lihat Reply [2]

 Sita |  28 Mar 2012

apa sih kegunaan candlestick? kalau dibanding grafik lain, adakah keunggulan dimasing-masing chart? mohon jelaskan keunggulannya

Lihat Reply [2]

 Nur Hidayat |  21 May 2012
master, sudah 2imggu ini aku semakin bingung dan rugi, tolong ajari saya tentang candlestick saya selalu salah arah master, trs untuk candlestick ini biar aku gak salah arah harus lihat TF brapa ya????tolong ya master

Lihat Reply [1]

 Arwidya N |  24 Oct 2014

Cara2 apa saja yang bisa digunakan untuk naked trading selain dari pengamatan pola candlestick?

Lihat Reply [8]

 Ayub |  16 Jun 2019

Grafik yg saya gunakan adalah grafik lilin jepang, pergerakan naik turunnya grafik di sebab kan oleh apa ??? 

Lihat Reply [1]

 

Komentar @inbizia

Bila dilihat berdasarkan sistem transfernya, ada beberapa hal yang menjadi keuntungan utama dari trading kripto: Hampir tidak ada biaya untuk setiap transaksi yang dilakukan. Mata uang kripto menawarkan deposit dan penarikan dengan komisi yang sangat minim (tidak lebih dari 1% per transaksi). Tidak ada komisi untuk penukaran dari dan ke jenis mata uang kripto lainnya. Proses transfer instan tanpa keterlambatan dan tanpa hambatan. Sebagai referensi tambahan, Anda juga bisa membaca artikel berikut: Keunggulan Cara Kerja Mata Uang Kripto 10 Broker Forex Pilihan Untuk Trading Bitcoin Terima kasih.
 Seputarforex |  6 Dec 2019
Halaman: Mata Uang Kripto Asal Indonesia
Bantuin nambahin gan. Marobuzu tingkat akurasinya tinggi. Salah satu candlestick dasar yang wajib dipahami trader. Marobuzu intinya gundul alias nggak ada jarumnya. Marobuzu bullish (tren akan naik) harga close lebih tinggi dari open. Marobuzu Bearish (tren turun) harga close lebih rendah dari open
 Surip |  13 Feb 2021
Halaman: Cara Menggunakan Pola Candlestick Marubozu
Cara mudah belajar indiktor candlestick? Bisa belajar lewat candlestick di investingid. Mungkin bisa langsung di cek.
 Ig:ivycantik |  23 Aug 2021
Halaman: Formasi Doji Candlestick Pengertian Dan Cara Menggunakan Dalam Trading
Selamat Sore  Salam Sejahtera, saya mengucapkan banyak terima kasih atas konten yang sangat sangat bermanfaat dlam memperluas wawasan dalam hal trading online dengan mengenal salah satu approach analisis teknikal. Salah satu konten yang sangat bermanfaat dari blog anda bagi saya adalah Pengenalan Candlestick. Terima kasih dan saya akan selalu blogwalking ke web anda.   Salam Denie Nurzdaeni
 Denie Nurzadaeni |  22 Sep 2021
Halaman: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency
Untuk saat ini, konten yang kami sediakan adalah berupa artikel, video, dan infografi. Sebagai solusi, Anda bisa menyusun materi belajar candlestick dengan menggunakan artikel Inbizia sebagai referensi.
 Admin |  3 Jan 2022
Halaman: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency
seperti yang sudah diinfokan dalam artikel, candlestick marubozu bisa di kombinasikan dengan indikator Fibonaci Retracement, Stochastic Oscillator, pola chart, dan lain sebagainya
 Michelle Fox |  13 Apr 2022
Halaman: Strategi Trading Kripto Dengan Marubozu Candlestick

Kamus Candlestick

Three Outside Down
Three Outside Down
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Dua candlestick pertama adalah pola Bearish Engulfing, kemudian diikuti oleh pola candlestick ketiga yang mengkonfirmasi bearish reversal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three Black Crows
Three Black Crows
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick dan semuanya berbentuk bearish panjang. Harga penutupan candlestick pertama, kedua, dan ketiga harus membentuk penurunan secara berturut-turut.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Hanging Man
Hanging Man
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang membentuk gap naik dari candlestick sebelumnya. Terjadi di akhir uptrend, Hanging Man memiliki sumbu bawah yang lebih panjang dari body-nya. Sinyal bearish reversal dari pola ini terkonfirmasi apabila candlestick selanjutnya bersifat bearish atau membentuk gap turun, dan ditutup melemah dari harga pembukaannya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Inverted Hammer
Inverted Hammer
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang dibuka lebih rendah dari candlestick sebelumnya. Setelah bergerak menguat, candlestick kemudian ditutup di dekat atau pada harga pembukaannya (Open). Semakin panjang sumbu atas dan semakin kecil body candlestick, maka semakin signifikan pula sinyal bullish-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[1]    
  Evan   |   20 Apr 2022

Time frame berapa idealnya untuk penggunaannya?

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip