Data inflasi Inggris mendukung Poundsterling, dolar AS menguat sebelum pidato the Fed, 9 jam lalu, #Forex Fundamental   |   GBP/JPY menarik beberapa pembeli di atas level 192.00 setelah data IHK Inggris, 9 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD: Level rintangan utama terlihat di area 1.0600-1.0605, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Harga emas tetap menguat karena ketegangan Geopolitik masih berlanjut, 11 jam lalu, #Emas Fundamental   |   Dow Jones Industrial Average naik 0.17% menjadi 37,798, S&P 500 kehilangan 0.21% menjadi 5,051, dan Nasdaq Composite kehilangan 0.12% menjadi 15,86, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Menilik laporan keuangan tahun buku 2023, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp8.54 triliun, terkoreksi 15.70% secara tahunan dari Rp10.14 triliun. , 15 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Saham-saham top gainers LQ45: PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) +3.48%, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) +2.41%, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) +2.34%, 15 jam lalu, #Saham Indonesia   |   IHSG rebound pada perdagangan Rabu (17/April), naik 0.82% ke level 7,223, 15 jam lalu, #Saham Indonesia

Dolar AS Tertekan Sejumlah Data Global

Crypholic 2 Mar 2023
Dibaca Normal 2 Menit
forex > berita >   #dolar-as   #ekonomi   #greenback
Greenback tertekan karena sejumlah data ekonomi global yang rilis beberapa waktu belakangan ini. Namun, dolar AS masih unggul terhadap pound.

Indeks dolar (DXY) terperosok pada hari Rabu (01/Maret) karena sejumlah data ekonomi global yang terus membaik. Dolar sempat mencoba pulih namun gagal karena arus jual masih dominan.

Baca juga: Dolar Terkoreksi, Penguatan Euro dan Emas Belum Solid

Serangkaian Data Ekonomi non-AS Kompak Tekan Greenback

Penyebab anjloknya dolar yang pertama adalah data PMI Manufaktur dan Jasa China yang dilaporkan pulih pada bulan Februari. Prospek cerah pertumbuhan China langsung mendorong penguatan mata uang antipodean seperti dolar Australia dan dolar New Zealand terhadap greenback

"Data PMI Manufaktur China yang terbaru mengonfirmasi terjadi rebound pada perekonomian China sehingga menjadi katalis positif yang mendongkrak sentimen risk-on. Hal inilah yang menempatkan dolar pada posisi defensif," kata Niels Christensen, kepala analis Nordea dalam sebuah catatan.

Selain inflasi China, pasar juga dikejutkan oleh Inflasi Perancis dan Spanyol yang berakselerasi lebih cepat dari ekspektasi. Di samping itu, data inflasi lima negara bagian Jerman bertahan di dekat level tertinggi. Hasilnya, tingkat inflasi Jerman bertahan pada 8.7% (Year-over-Year). Situasi ini membuat pasar optimis akan prospek kenaikan suku bunga ECB lebih lanjut.

Greenback makin tertekan usai rilis data PMI Manufaktur AS bulan Februari ternyata melebihi ekspektasi. Laporan ISM menunjukkan bahwa skor PMI berada pada angka 47.7, di bawah ekspektasi yang mencapai 48.0. Namun, komponen harga pada laporan PMI Manufaktur AS justru naik dari 44.5 ke 51.3, melebihi ekspektasi yang hanya 45.1. Hal ini mendorong prospek Fed Rate Hike sehingga indeks dolar sempat pulih dari 104.09 ke 104.40-an.

 

Dolar Masih Unggul Terhadap Pound

Rilis data PMI sektor manufaktur Inggris sempat mendorong penguatan Sterling melawan dolar AS. Namun, komentar bernada dovish dari Gubernur BoE, Andrew Bailey mengatakan bahwa bank sentral Inggris mungkin sudah mencapai titik akhir dari siklus pengetatan moneter.

Pernyataan ttersebut menyebabkan Sterling kehilangan setengah reli pekan ini. Saat ini, Sterling menjadi satu-satunya mata uang mayor yang melemah terhadap dolar AS. Selanjutnya fokus pasar tertuju pada data Non-Farm Payroll AS yang akan dirilis pekan depan.

Terkait Lainnya
Kategori Terkait
 
Data inflasi Inggris mendukung Poundsterling, dolar AS menguat sebelum pidato the Fed, 9 jam lalu, #Forex Fundamental

GBP/JPY menarik beberapa pembeli di atas level 192.00 setelah data IHK Inggris, 9 jam lalu, #Forex Teknikal

EUR/USD: Level rintangan utama terlihat di area 1.0600-1.0605, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Harga emas tetap menguat karena ketegangan Geopolitik masih berlanjut, 11 jam lalu, #Emas Fundamental

Dow Jones Industrial Average naik 0.17% menjadi 37,798, S&P 500 kehilangan 0.21% menjadi 5,051, dan Nasdaq Composite kehilangan 0.12% menjadi 15,86, 14 jam lalu, #Saham Indonesia

Menilik laporan keuangan tahun buku 2023, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp8.54 triliun, terkoreksi 15.70% secara tahunan dari Rp10.14 triliun. , 15 jam lalu, #Saham Indonesia

Saham-saham top gainers LQ45: PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) +3.48%, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) +2.41%, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) +2.34%, 15 jam lalu, #Saham Indonesia

IHSG rebound pada perdagangan Rabu (17/April), naik 0.82% ke level 7,223, 15 jam lalu, #Saham Indonesia



Kirim Komentar Baru