Ilmu Dasar Candlestick untuk Strategi Trend Reversal

Cahyaning 4 Jan 2022Dibaca Normal 8 Menit
forex>candlestick>   #candlestick   #reversal   #trend   #ilmu-dasar
Strategi trend reversal merupakan salah satu teknik yang mudah diandalkan pemula. Seperti apa ilmu dasar candlestick yang bisa digunakan?

Salah satu kunci kesuksesan trading forex adalah dapat memahami ilmu dasar candlestick. Tiap-tiap candlestick mewakili kondisi pasar, sehingga formasinya bisa menjadi referensi yang cukup akurat dalam membuat keputusan trading.

Selain membaca bentuk body-nya yang beragam, sumbu candlestick juga wajib diperhatikan. Sayangnya, banyak trader yang belum memahami arti kemunculan sumbu pada candlestick. Padahal, sumbu candlestick bisa menjadi kunci penting untuk strategi trend reversal.

Ilmu dasar candlestick untuk trend following

Seperti diketahui, trend reversal merupakan salah satu strategi trading yang paling sering dimanfaatkan trader. Untuk bisa menguasai cara trading trend dengan candlestick, trader harus memiliki pengetahuan dasar mengenai trend terlebih dulu.

 

Jenis Trend Dalam Forex

Saat memperhatikan pergerakan harga pasar, umumnya trader akan menemukan kondisi di mana harga naik selama beberapa waktu atau turun secara konsisten. Kondisi inilah yang disebut sebagai trend pada pasar forex. Pada dasarnya, trend dalam forex bisa diartikan sebagai rangkaian pergerakan harga di suatu arah. Umumnya, trader sering mengira bahwa trend harga hanya bisa naik atau turun, padahal sebetulnya tidak. Agar lebih jelas, berikut penjelasan tentang jenis-jenis trend dalam forex.

 

1. Uptrend

Jika ditilik dari segi bahasa, uptrend terdiri dari gabungan dua kata, yaitu 'up' yang memiliki arti naik atau ke atas dan 'trend'. Jika digabungkan, uptrend berarti suatu kondisi harga aset yang cenderung mengalami kenaikan dari waktu ke waktu. Contoh pergerakan uptrend dapat dilihat dalam grafik berikut:

uptrend

 

2. Downtrend

Sesuai namanya, downtrend merupakan kebalikan dari uptrend, yaitu sebuah kondisi di mana harga cenderung mengalami penurunan secara konsisten dari waktu ke waktu. Downtrend juga sering kali disebut sebagai bearish. Kondisi ini terjadi ketika jumlah penjual lebih banyak dari pada pembeli sehingga menimbulkan aksi jual. Pergerakan harga downtrend dapat dilihat pada gambar berikut ini:

downtrend

 

3. Sideways/Ranging

Selain uptrend and downtrend, pasar juga mengenal sideways atau kerap juga disebut sebagai ranging. Kondisi ini terjadi karena kekuatan buyer dan seller seimbang, seingga pergerakan harga menjadi flat. Sideway juga mencerminkan bahwa pasar tengah berada di fase konsolidasi untuk mencari pergerakan harga baru. Pergerakan sideway dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Baca juga: Cara Trading Forex Di Pasar Sideways

sideways

 

Identifikasi Trend Dengan Sumbu Candlestick

Bentuk candlestick yang memiliki visual menarik, lengkap, dan mudah dibaca, memudahkan trader dalam mengenali dan mengkonfirmasi perubahan arah trend. Hal ini berhubungan dengan ilmu dasar candlestick terkait posisi dan ukuran sumbunya. Ada dua kunci yang bisa diterapkan, yakni:

Baca juga: Tips Membaca Candlestick Simpel Dan Akurat, Tak Perlu Hafalan

 

1. Saat Sumbu Candlestick Di Bawah

Candlestick dengan sumbu panjang di bagian bawah body menandakan bullish reversal jika muncul dalam downtrend. Sumbu panjang tersebut umumnya menandakan bahwa pihak seller cukup dominan untuk bisa mendorong harga bergerak turun. Tetapi, mereka tidak cukup kuat untuk menjaga harga agar tetap bergerak di level yang lebih rendah. Di sisi lain, buyer memiliki kekuatan yang cukup untuk mendorong harga kembali naik. Pada posisi ini, sumbu bawah candle akan menjadi lebih panjang daripada body dan sumbu atas.

trend reversal dengan candlestick

 

2. Saat Sumbu Di Atas

Ketika harga sedang uptrend dan muncul candlestick dengan sumbu atas lebih panjang dari pada body serta sumbu bawahnya, maka harga memiliki kecenderungan untuk mengalami bearish reversal. Kondisi ini mencerminkan adanya tekanan dari pihak seller. Ketika harga gagal ditutup di level yang mendekati titik tertingginya, itu berarti seller sudah memenangkan pertarungan. Karena itulah, harga pun berbalik arah.

trend reversal dengan candlestick 2

 

3 Konfirmator Trend Reversal

Memanfaatkan trend dengan candlestick bisa menjadi cara mudah untuk mendapatkan profit di pasar forex. Tetapi, hanya dengan mengandalkan ilmu dasar candlestick saja tidak akan cukup untuk menjamin keuntungan. Salah satu penyebabnya adalah ancaman sinyal palsu yang bisa terjadi setiap saat. Untuk meningkatkan peluang kesukesan trading, diperlukan juga indikator-indikator lain yang bisa menjadi tambahan konfirmasi sinyal. Apa saja?

 

1. Moving Averages (MA)

Moving Averages atau MA merupakan indikator teknikal yang paling sering ditemui dalam dunia trading. Indikator MA ini memang menjadi salah satu indikator terkenal karena cara penggunaannya yang mudah, luas, dan dapat digunakan dalam berbagai unsur trading. Indikator MA juga dikenal karena dapat diatur dengan mudah, serta dapat mengukur pergerakan rata-rata harga dalam jangka waktu tertentu. Salah satu fungsi utama Moving Average adalah untuk identifikasi trend forex secara umum beserta kecenderungan arah trend selanjutnya; apakah akan terjadi reversal atau lanjutan trend.

Indikator Moving Average juga bisa digabungkan dengan strategi trend. Dalam hal ini, munculnya sumbu panjang candle bisa dikonfirmasi dengan perubahan arah garis MA atau crossing indikator. Dengan demikian, reversal akan lebih mundah untuk dikonfirmasi. Contohnya dapat dilihat dalam grafik berikut.

trend reversal dengan candlestick dan moving average

Pada awalnya, trend harga bergerak naik (ditunjukan dengan MA garis hijau). Namun, muncul candle dengan sumbu atas panjang di puncak tren yang menandakan pembalikan. Hal ini kemudian dikonfirmasi oleh crossing antara MA dan candlestick (kotak biru).

 

2. Bollinger Bands (BB)

Indikator teknikal lain yang sering dimanfaatkan untuk trend reversal adalah Bollinger Bands. Ciri khas Bollinger Band adalah memiliki tiga pita, yaitu upper, middle, dan lower band. Kemunculan candle bersumbu panjang sebagai penanda reversal dapat terkonfirmasi jika terjadi pantulan pada upper atau lower band.

trend reversal dengan candlestick dan bollinger bands

Pada contoh di atas, terjadi kemunculan candle dengan sumbu atas yang panjam (kotak hitam) saat harga naik. Sinyal reversal ini diperkuat oleh posisi candlestick di area upper band. Ketika harga berbalik turun setelahnya, peluang sell bisa dimanfaatkan untuk menghimpun profit dari penurunan harga.

 

3. Parabolic SAR

SAR merupakan singkatan dari Stop And Reverse, indikator ini sering diartikan sebagai penanda tempat berhenti dan berbaliknya arah market. Dalam pemanfaatannya, Parabolic SAR sangat cocok digunakan pada kondisi pasar yang trending, dengan tujuan untuk mengetahui momen pembalikan arah trend (reversal). Umumnya, trader memanfaatkan SAR untuk mencari sinyal exit sebelum pasar bergerak berlawanan arah.

Indikator ini memudahkan trader untuk bisa memahami pasar dan identifikasi trend forex, serta dapat digunakan untuk pair apa saja dan di time frame berapapun. Munculnya sumbu panjang pada candle yang diikuti dengan perubahan posisi titik-titik PSAR akan menjadi konfirmasi reversal yang dapat diandalkan.

trend reversal dengan candlestick dan parabolic sar

Pada grafik di atas, titik-titik yang berada di bawah candlestick menandakan trend sedang naik atau uptrend. Setelah itu, terjadi kemunculan candle dengan sumbu atas yang panjang di puncak trend sehingga menjadi sinyal akan terjadi reversal. Pembalikan dikonfirmasi ketika titk-titik Parabolic SAR berganti dari bawah menjadi di atas candlestick.

Baca juga: Bagaimana Cara Scalping dengan Parabolic SAR?

 

Tips Penting Agar Sukses Trading dengan Trend Reversal

Sudah ada banyak trader yang sukses dengan memanfaatkan trend. Namun, trend reversal bukan hanya tentang mengikuti teori dan ilmu dasar candlestick, melainkan kombinasi dari beberapa faktor penting lain yang tak bisa diabaikan.

 

1. Buat Rencana Trading

Membuat rencana trading sangat penting supaya trader selalu disiplin dan tidak overtrade. Biasanya, rencana trading berisi strategi apa yang akan dipakai, bagaimana pengaturan money management, dan lain sebagainya. Pastikan untuk selalu disiplin dengan trading plan yang sudah dibuat dan jangan sampai melenceng dari tujuan.

Baca juga: Panduan Menyusun Rencana Trading Forex

 

2. Lakukan Cut Loss Jika Perlu

Jangan takut untuk melakukan cut loss jika pergerakan harga dirasa sudah mulai tidak sesuai dengan analisa. Tindakan ini wajib dilakukan untuk mencegah terjadinya kerugian yang lebih besar. Jika perlu, tutup posisi secara manual agar dana trading tidak habis terkikis oleh kerugian. Kerugian memang merupakan bagian dari trading. Jika hal ini terjadi cobalah untuk lapang dada dan evaluasi lagi strategi trading yang sudah dibuat sebelumnya.

 

3. Perhatikan Kondisi Fundamental

Perubahan trend tidak akan bertahan lama jika tidak didasari oleh kondisi fundamental yang kuat. Berita-berita jangka pendek biasanya hanya akan menyebabkan perubahan harga secara temporer, sehingga waspadai sinyal reversal yang tidak didukung oleh perubahan kondisi fundamental.

 

Akhir Kata

Trend reversal merupakan salah satu strategi yang menjanjikan untuk trading forex. Tetapi, untuk melakukannya, trader harus bisa membaca ke mana arah harga bergerak. Salah satu cara melakukannya adalah dengan memperhatikan ilmu dasar candlestick terkait sumbu-sumbunya. Meskipun sederhana, candlestick bisa menjadi representasi tentang apa yang terjadi di pasar, dan bisa menjadi acuan kemana arah harga akan bergerak. Tetapi, hanya dengan mengandalkan candlestick saja tidak cukup. Dibutuhkan konfirmasi tambahan dari sinyal indikator dan kiat penting lain agar terhindar dari bahaya sinyal palsu.

 

Hal penting saat trading dengan trend adalah mengetahui seberapa besar kekuatan trend tersebut. Sudahkah Anda menguasai tiga cara untuk mengukur kekuatan trend?

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Lalu Dadank |  13 Jun 2012

salam master mau tanya timeframe berapa yang paling bagus dalam menganalisa satu candlestick dan grafik candlestick. mohon pencerahannya.thanks

Lihat Reply [2]

 Yoski Yoshihara ... |  20 Jan 2013

masta saya mw tanya,sebelum kita masuk market dan menentukan OP point penting yg dilihat para trader kan ada 3:

1.membaca grafik
2.indikator
3.candlestick

yg jdi pertanyaan bgaimana kita menentukan OP dg cndlestick ?? Berapa TF yg ideal digunakan untk menganalisa harga ke depannya dg cndle? Buy/sell.
mungkin masterbisa share/mungkin ebooknya
tetapi lbih detail jgn hanya polacndlesticknya saja mgkin dg dilihat dri VSA mgkin sbgai cntoh :apabila cndle body bullish memanjang tetapi cndle slanjutnya body cndle kecil dg ekor panjang artinya harga akan turun/kekuatan seller lbih besar.

mhon dijelaskan master.mgkin bila ada ebooknya dishare spya para nubie pada tau.tpi tolong jgn polacndle nya saja...... Thanks

Lihat Reply [2]

 Ivan Chandra |  22 Jun 2017
Gan, saya masih kesulitan menentukan arah trend harga.  Mohon bantuannya.
Juga, indikator  apa yang agan biasanya pake?  Saya masih bingung indikator apa yang Bagus. Mohon bantuannya. Makasih :)

Lihat Reply [1]

 Lusi 990 |  17 Jan 2019

Adakah tanda-tanda trend akan berbalik arah yg bisa saya amati? Kalau iya, tolong sebutkan tanda2 apa saja saat sebuah trend akan berbalik arah?

Lihat Reply [1]

 Rizal |  15 Feb 2019

Pak/bu maaf saya mau tanya, di accoun real saya harga GBPUSD 1.28503 sedangkan di accoun demo saya harga di GBPUSD 1.28165 apakah ini suatu kecurangan broker ? Atau memang candlestic di accoun real dan accoun demo itu berbeda ? Tolong jawabannya 

Lihat Reply [1]

 

Komentar @inbizia

Nih artikel yang jelasin apa itu inside bar, ciri khasnya itu satu bar lebih besar dari bar yang satunya lagi, itu biasanya pertanda reversal akan terjadi, ampuh bener, sering banget sesuai prediksi apalagi kalo deket garis support ma resistance
 Seupetoengfx |  21 Jun 2016
Halaman: Tips Trading Jangka Pendek Dari Barbara Rockefeller
Pivot SnR merupakan cara "instan" sebagai RnR kita. Tips nya sederhana menurut saya memperkirakan RnR dengan bantuan Pivot tuk kondisi market "normal" :

a. Jika market Low Liquidity maka target TP kita lebih rasional pada Pivot Point. Tanda Low Liquidity banyak terbentuk candle kecil-kecil (10-20 pips di H4 pada USDJPY), harga seperti sideway. Market jenis ini biasanya karena hari libur atau tidak ada berita fundamental berdampak tinggi. Biasanya harga bergerak kurang dari 50 pips.

b. Jika market Medium Liquidity maka target TP kita lebih rasional pada SnR 1. Tanda Medium Liquidity banya terbentuk candle medium (20-30 pips di H4 pada USDJPY), harga melaju konstan. Market jenis ini biasanya karena adanya rumor-rumor tertentu atau persiapan menyambut Berita High Impact 1-2 hari sebelumnya. Biasanya harga bergerak 75-100 pips.

c. Jika market High Liquidity maka target TP kita lebih rasional pada SnR 1-2. Tanda High Liquidity terbentuk beberapa candle medium (30-40 pips) lalu disertai 1 candle long (40-50 pips di H4 pada USDJPY), harga melaju cepat tapi biasanya koreksinya konstan. Market jenis ini biasanya karena berita fundamental berdampak tinggi release misal PMI, Unemployment Claim. Biasanya harga bergerak 150-200 pips.

d. Jika market High Momentum Liquidity maka target TP kita lebih rasional pada SnR 2-3. Tanda High Momentum Liquidity tiba-tiba terbentuk candle 1 long (>75 pips di H4 pada USDJPY), harga melaju sangat cepat. Waspadai reversal tiba2 !!! Market jenis ini biasanya karena berita berdampak tinggi tertentu direlease seperti NFP dan TFR. Bisa juga karena beberapa isu krusial tak terduga. Bahkan bisa jadi harga bergerak sangat panjang misal 300-400 pips.
 Agen_forex |  16 Jun 2017
Halaman: Support Resistance Forex Harian
@ Surodjo:

Berakhirnya trend bisa diketahui setelah koreksi atau retracement mencapai lebih dari 100%. Perkiraan kemungkinan akan terjadi trend reversal jika Fibo Retracement telah melewati 61.8%.

Keadaan reversal tidak menunjukkan berakhirnya trend, tetapi menunjukkan terjadinya koreksi. Keadaan koreksi sendiri bisa berakhir ketika telah mencapai level tertentu misalnya 38.2% Fibo atau 50% Fibo, dan kemudian berbalik meneruskan arah trend. Jika koreksi melebihi Fibo retracement 100%, baru bisa diasumsikan terjadi trend reversal.

Keadaan reversal bisa diamati dari bar candlestick yang membentuk formasi price action tertentu, seperti pin bar, doji, engulfing, morning star atau evening star. Baca juga: Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Action
Meski demikian, untuk validitasnya price action tsb harus dikonfirmasi oleh indikator trend misalnya ADX, parabolic SAR, MACD, atau Bollinger Bands.

Konfirmasi dengan Bollinger Bands untuk keadaan reversal adalah jika penutupan bar candlestick berada di bawah middle band (untuk yang sebelumnya uptrend), atau di atas middle band (untuk yang sebelumnya downtrend). Untuk akurasi, sebaiknya dikonfirmasi lagi dengan indikator trend yang lain.

Mengenai tanda bahwa trend masih akan berlanjut adalah jika koreksi atau retracement telah berakhir, dan harga mulai bergerak searah dengan trend semula. Dalam hal penunjukan indikator Bollinger Bands, bar candlestick tidak menembus middle band.

Sebagai masukan, untuk analisa trend jangka menengah panjang biasanya trader menggunakan analisa dengan gelombang Elliot (Elliot wave). Baca juga: 3 Hal Pokok Dalam Trading Dengan Gelombang Elliot
 M Singgih ... |  29 May 2020
Halaman: Cara Sederhana Untuk Menentukan Support Dan Resistance
Bantuin nambahin gan. Marobuzu tingkat akurasinya tinggi. Salah satu candlestick dasar yang wajib dipahami trader. Marobuzu intinya gundul alias nggak ada jarumnya. Marobuzu bullish (tren akan naik) harga close lebih tinggi dari open. Marobuzu Bearish (tren turun) harga close lebih rendah dari open
 Surip |  13 Feb 2021
Halaman: Cara Menggunakan Pola Candlestick Marubozu
om, mau tanya, dalam kondisi uptrend yg berkepanjangan, sementara harga terus melambung, indikasi MACD dan garis sinyal masih melebar, sementara histogram membentuk endless bukit (demikian jug sebaliknya, downtrend). Bagaimana kita bisa memprediksi reversal (pembalikan arah) akan terjadi?
 Teguh |  29 May 2021
Halaman: Trading Dengan Indikator Macd
Untuk saat ini, konten yang kami sediakan adalah berupa artikel, video, dan infografi. Sebagai solusi, Anda bisa menyusun materi belajar candlestick dengan menggunakan artikel Inbizia sebagai referensi.
 Admin |  3 Jan 2022
Halaman: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency

Kamus Forex

Reversal

Pembalikan harga dari trend utama. Apabila retracement terus berlanjut hingga tak lagi bisa dikatakan sebagai penurunan atau penguatan sementara, maka harga bisa dianggap mengalami reversal.

Candlestick

Salah satu jenis grafik harga (chart) untuk memetakan dan membaca pergerakan harga di pasar finansial secara teknikal. Candlestick utamanya dibentuk oleh level-level OHLC (Open, High, Low, Close).

Uptrend

Kondisi dimana harga mengalami trend naik atau bullish, dan ditandai dengan serangkaian Higher High (HH) dan Higher Low (HL).

Uptrend seringkali dimanfaatkan untuk mencari peluang Buy bagi mereka yang mengikuti trend (trend follower). Sementara trader yang menerapkan strategi reversal biasanya menunggu momen tepat untuk Sell dari Uptrend yang akan berakhir.

Trendline

Garis yang menghubungkan titik-titik level terendah harga yang naik (Higher Low) secara berurutan, atau titik-titik level tertinggi yang turun secara beruntun (Lower High). Trendline membantu trader mengenali dan mengkonfirmasi trend naik atau turun. Dari penembusan atau pengujian harga di trendline, trader juga bisa menentukan peluang entry maupun exit.

Downtrend

Suatu kondisi yang menunjukkan penurunan harga secara terus menerus dalam suatu periode tertentu. Kondisi Downtrend disebabkan oleh sentimen Bearish.

Trend

Pergerakan harga di suatu arah, bisa berupa kenaikan ataupun penurunan. Trend naik (uptrend) ditandai oleh serangkaian Higher High dan Higher Low, sementara trend turun (downtrend) muncul dari beberapa Lower High dan Lower Low.

Kamus Candlestick

Harami Bearish
Harami Bearish
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 2 candlestick. Candlestick pertama bersifat bullish dan lebih besar sehingga menelan candlestick kedua yang bersifat bearish. Pola ini menandakan uptrend mulai kehilangan momentum. Sumbu-sumbu candlestick kedua tidak harus berada dalam range candlestick pertama, meski kondisi ini bisa menambah akurasi sinyal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Bullish Doji Star
Bullish Doji Star
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama adalah candlestick bearish panjang, diikuti candlestick kedua berupa doji yang membentuk gap turun dan tidak memiliki body (harga dibuka dan ditutup di level yang nyaris sama). Candlestick ketiga mengkonfirmasi pembalikan dengan membentuk bullish panjang dan gap naik dari doji.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Shooting Star
Shooting Star
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick dan terjadi di puncak uptrend. Formasi candle terdiri dari body yang kecil dan shadow atas panjang, sementara shadow bawahnya jauh lebih pendek atau bahkan tidak ada. Semakin panjang shadow atas dan semakin kecil body-nya, maka semakin valid pula formasi Shooting Star. Sinyal bearish terkonfirmasi apabila candlestick berikutnya dibuka lebih rendah dari body Shooting Star.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three Outside Up
Three Outside Up
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Dua candlestick pertama adalah pola Bullish Engulfing, kemudian diikuti oleh pola candlestick ketiga yang mengkonfirmasi bullish reversal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[2]    
  Rizky   |   20 Apr 2022

Di tips ditulis "lakukan cut loss bila perlu", apakah ini berarti strategi trend reversal tidak cocok menggunakan stop loss?

  Cahyaning   |   21 Apr 2022

Tergantung dari masing-masing trader. Penggunaan Stop Loss tetap disarankan untuk menghindari kerugian.

terima kasih

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip