Investasi SBN: Aksi Bangun Negara Pasca Pandemi Corona

Aditya Perdana 1 Jul 2020 465
Dibaca Normal 4 Menit

Di tengah kemerosotan ekonomi karena pandemi Corona, investasi SBN tidak hanya mendatangkan imbal hasil, tapi juga menjadi bentuk kontribusi Anda untuk memulihkan ekonomi negara.



Tahun 2020 merupakan tahun yang cukup sulit bagi ekonomi Indonesia. Bagaimana tidak, efek pandemi virus Corona telah membuat aktivitas ekonomi terhenti dan berdampak pada skala yang lebih luas yakni Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Sehingga, efek yang dirasakan bukan hanya dari sisi kesehatan, tapi sudah menjalar ke sosial dan ekonomi.

Menurut catatan pemerintah, pada tahun ini defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan mencapai -6.27% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Karena itu, pemerintah sangat agresif untuk menerbitkan surat utang pada tahun ini guna menambal defisit APBN. Dengan demikian, berinvestasi melalui surat utang negara (obligasi) pada saat ini tidak hanya mendatangkan imbal hasil, tapi juga sebagai wujud kontribusi dalam pemulihan pasca pandemi.

 

Sekilas Tentang SBN

Ada pepatah yang mengatakan, tak kenal maka tak sayang. Buat Anda yang belum mengenal SBN (Surat Berharga Negara), instrumen ini pada dasarnya adalah surat berharga yang diterbitkan oleh pemerintah untuk membiayai anggaran negara, dan bisa menjadi aset investasi karena bisa memberikan imbal hasil (keuntungan).

Lalu, bagaimana relevansinya dengan situasi pandemi? Jadi begini, dampak yang ditimbulkan dari penyebaran COVID-19 telah membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat atau bahkan turun. Supaya ekonomi bisa berjalan lagi, stimulus dikucurkan oleh pemerintah dalam bentuk bantuan dana, yang sumbernya berasal dari penerbitan SBN itu tadi. Jika pemberian stimulus itu tepat sasaran, maka ekonomi bisa membaik dan bisa membantu penciptaan lapangan pekerjaan, mengentaskan kemiskinan, mengurangi kesenjangan sosial, dan pada akhirnya memulihkan kesejahteraan masyarakat ke level pra pandemi.

Berikut ini adalah diversifikasi instrumen SBN:

Diversifikasi SBN

Sumber: DJPPR-Kemenkeu

 

Adakah Risiko Berinvestasi di SBN?

Jawabannya tentu ada. Namanya investasi pasti memiliki risiko. Untuk investasi SBN sebenarnya sama seperti risiko investasi pada umumnya. Tiga hal utama yang patut kalian ketahui tentang hal ini adalah:



  1. Risiko Gagal Bayar, maksudnya si penerbit dalam hal ini pemerintah Republik Indonesia (RI) tidak sanggup membayar bunga dan pokok terhutang. Namun, ini sangat jarang ditemui termasuk di Indonesia. Karena itu, investasi di obligasi negara bisa dibilang less risk atau bahkan zero risk.
  2. Risiko Pasar, terkait dengan perubahan suku bunga, ekonomi makro, dll.
  3. Risiko Likuiditas, yaitu ketika kita tidak menemukan pembeli saat kita hendak menjual obligasi. Namun untuk obligasi negara, bisa dipastikan peminatnya lebih banyak karena instrumen ini biasanya tidak hanya diincar oleh investor ritel, tapi juga korporasi atau perusahaan untuk keperluan investasi mereka.

 

Mekanisme Keuntungan Investasi SBN

Menurut situs finansialku[dot]com, keuntungan SBN adalah sebagai berikut:

1. Pajak yang dikenakan terbilang kecil, yakni hanya 15%.

Anda hanya akan dikenakan pajak sebesar 15% dari total bunga investasi yang Anda dapatkan. Persentase potongan pajak ini lebih rendah jika dibandingkan dengan potongan pajak di deposito, yang dikenai pajak sebesar 20%.

2. Modal cukup terjangkau.
Modal yang diperlukan untuk bisa berinvestasi di SBN cukup terjangkau. Investasi SBN bisa dimulai dari Rp1 juta saja, sehingga tidak akan mengganggu arus kas investor ritel yang ingin mencoba berinvestasi dengan modal relatif minim.

3. Mudah didapatkan.
Karena penyedia platform investasi online sudah menjamur, SBN dapat dibeli kapan saja dan di mana saja. Investor yang tertarik untuk berkontribusi terhadap pemulihan ekonomi bangsa pasca pandemi Corona tidak perlu datang ke Mitra Distribusi untuk melakukan transaksi. Berbagai aplikasi online populer seperti Bareksa, Ajaib, Tanamduit, Bibit, dsb. pada umumnya turut menyediakan opsi pembelian SBN.

Untuk penjelasan lebih jelas mengenai keuntungan investasi SBN, tabel di bawah ini bisa memberikan simulasinya:

Tabel Perhitungan SBN

Tabel Perhitungan SBNSumber: DJPPR-Kemenkeu

Jika kalian melihat ilustrasi perhitungan di atas, tampak bahwa dengan berinvestasi Rp1 juta saja di SBN akan mendatangkan imbal hasil sekitar Rp5,300. Return-nya kecil? Tidak juga kalau dibandingkan dengan produk investasi semisal deposito saat ini. Hal penting yang patut kalian ingat ialah tingkat risikonya seperti apa. Semakin rendah risiko yang diterima, tentu tingkat keuntungannya juga tidak terlalu besar.



 

Sebagai bagian dari "penggalangan dana" masyarakat untuk membangun pemulihan negara dari efek COVID-19, pemerintah Indonesia juga menerbitkan jenis obligasi baru bertajuk Pandemic Bond. Seperti apa detailnya dan apa yang membuat instrumen ini berbeda dari surat utang lainnya? Simak di Pandemic Bond: Peluang Investasi Jangka Panjang Dari COVID-19.

Forum

Edi Setiawan (29 Aug 2016)

Pagi master.. disini sy mau tanyakan soal cara manage trading demo & live. Menurut tips trader2 untuk mengetahui suatu broker curang apa tidak dikatakan lebih baik coba saja jalankan dua-duanya. Tapi sy bingung dengan caranya, apakah harus selalu buka kedua platform itu di PC, kemudian eksekusi trading selalu disamakan pengaturan...

Selengkapnya...

BANKKPRRitel
Bank Amar Indonesia 13.00% 11.00%
Bank Artha Graha Internasional 10.90% 10.40%
Bank Artos Indonesia 30.23% 30.23%
Bank Bisnis Internasional 8.78% 12.35%
Bank Bukopin 9.31% 9.20%
Bank Bumi Arta 9.98% 10.55%
Bank Capital Indonesia 13.30% 13.30%
Bank China Construction Bank Indonesia 9.89% 9.89%
Bank Cimb Niaga 9.55% 10.10%
Bank Commonwealth 10.75% 10.75%

Kirim Komentar/Reply Baru

Reply Pembaca : 2    

Murni
10 JUL 2020

Wah bagus nih SBN bisa investasi sekaligus bantu negara hehehe

Aditya Putra
1 SEP 2020

terima kasih Ibu/Bpk atas komentarnya



Tips Investasi Untuk Siapkan Dana Pernikahan
Tips Investasi Untuk Siapkan Dana Pernikahan
Nandini   11 May 2021   75  
Indikator Untuk Scalping Jam 20.00-22.00

Master, mau bertanya. indikator apa yang cocok di gunakan untuk scalping? mengingat waktu saya untuk trading hanya 2jam 20.00-22.00 WIB. lalu mohon jelaskan cara bacanya, terima kasih

Octavianus 7 Jul 2012

Reply:

Basir (07 Jul 2012 15:28)

Scalper adalah istilah bagi trader yang cenderung mengumpulkan sejumlah kecil profit (skala 5 – 10 Pips) dengan menggunakan strategi open & close posisi secara cepat dan berulang-ulang setiap harinya, atau biasa juga disebut dengan strategi/teknik scalping. Berbeda dengan seorang day trader yang mungkin hanya membuat dua sampai empat kali open posisi setiap harinya, seorang scalper biasanya melakukan open posisi hingga puluhan kali setiap harinya demi pencapaian target profit yang telah ditentukan.

Scalping tidaklah bisa dilakukan oleh sembarang trader. Seorang scalper butuh untuk terus duduk di depan komputer dan mereka harus dapat “menikmati” tekanan yang diakibatkan oleh pergerakan chart. Seorang scalper butuh untuk berkonsentrasi dalam mengamati sekecil apapun pergerakan chart. Dibutuhkan mental kuat & reaksi yang cepat agar mampu membuka dan menutup posisi ketika trade yang dilakukan bergerak sesuai keinginan ataupun berlawanan.

Trik dan hal Hal yang perlu dipersiapkan bagi para bonek scalping diantaranya :

1. Pilih Broker Yang secara Full  Memperbolehkan untuk Scalping.Ada broker yang membatasi bahkan melarang penggunaan teknik ini. anda bisa pilih dan lihat di sini

2. Kecepatan Eksekusi Trading Platform. Karena kecepatan dalam eksekusi ini nantinya akan menentukan apakah posisi anda masuk atau tidak (re-quote). Untuk itu anda perlu melakukan test melalui demo account terlebih dahulu bila anda belum familiar dengan broker tersebut.

3. Pilih mata uang dengan spread kecil. memilih mata uang yang berspread kecil akan ikut membantu anda melakukan eksekusi profit. hindari broker yang menerapkan komisi

4. memilih broker yang menggunakan harga 5 digit. walau tidak harus, tapi cukup bisa di pertimbangkan karena akan membantuk eksekusi profit anda

5. Koneksi Internet yang cukup. Dalam usaha melakuan trade yang berulang-ulang, maka anda harus memastikan bahwa kondisi internet anda kuat dan stabil. Ketika internet anda mengalami gangguan, anda juga harus tahu apa yang harus anda lakukan untuk memperbaikinya.

6. Aliran listrik yang mendukung. bagaimana jika tiba tiba listrik mati ketikan anda open dan belum di close ?  hal ini perlu dipertimbangkan juga. Apa perlu memakai power suplay ? apa perlu Stop Loss ? silahkan di persiapkan

7. Gunakan 2-3 chart  .Menggunakan chart pada time frame 15/ 30 menit untuk memperkirakan pergerakan trend dan menggunakan time frame 5 menit untuk melakukan open atau close posisi

8. Pilih waktu yang tepat. Pasar asia cocok untuk para scalper. tapiada juga scalper yang  mengincar waktu untuk scalping yaitu menjelang dibukanya market Eropa ( sekitar pukul 12:00 s/d 15:00 WIB ) dan Amerika ( sekitar pukul 20:00 s/d 22:00 WIB ). Pada jam-jam tersebut volume trading yang terjadi di forex market cukuplah besar. dan yang menjadi catatan setiap pergantian pasar sering terjadi pergerakan harga yang cukup ekstrim juga.

9. hindari rilis data high Impact kecuali jika anda ingin memasang teknik sistem perangkap dengan mengambil 5-7 pips, sementara Teknik Scalping Terbaik yang banyak di jumpai  jumpai saat ini adalah dengan menggunakan minimal 3 indikator, bahkan ada yang menggunakan hingga 7-10 indikator

Teknik Scalping bisa menjadi sesuatu strategi trading yang menyenangkan, namun juga bisa membuat stress dan kelelahan. Buatlah target profit harian yang harus anda capai, jangan terjebak untuk trading berlebihan. Saat trading Anda mengalami loss saat menggunakan teknik scalping, janganlah sekali-sekali berpikiran untuk membalas dendam kerugian yang anda alami saat itu juga. Masih ada hari esok dimana anda bisa trading kembali menggunakan teknik scalping.

Secara perlahan mungkin anda akan menemukan apakah anda cocok sebagai seorang day trader ataupun swing trader sebagai akibat dari kepercayaan diri dan segala pengalaman yang anda dapatkan selama menggunakan teknik scalping.

Silahkan anda pelajari artikel mengenai Sistem Trading.
Thanks

Erik T (02 May 2019 21:53)

Untuk Octavianus,

Silahkan baca :

  • Strategi Scalping: Pengertian dan Cara Trading Praktis
  • Indikator Untuk Scalping Dengan Sistem Trading 15 Pips
  • Pilihan Indikator Forex Untuk Scalping Terpopuler


Semoga bisa membantu.

Cara Aman Trading Bitcoin Untuk Pemula
Cara Aman Trading Bitcoin Untuk Pemula
Linlindua   5 May 2021   166  
Live Trading NFP Bareng Finex
Live Trading NFP Bareng Finex
Melati   4 May 2021   235  
Untung Rugi Bisnis Peer to Peer (P2P) Lending
Untung Rugi Bisnis Peer to Peer (P2P) Lending
Wahyudi   30 Apr 2021   149  
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Bitcoin Vs Ethereum, Mana Yang Lebih Menguntungkan?
Wahyudi   30 Apr 2021   183  
7 P2P Lending Syariah Terbaik di Indonesia
7 P2P Lending Syariah Terbaik di Indonesia
Linlindua   29 Apr 2021   141  
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
3 Cara Trading Bitcoin Untuk Meraup Profit
Linlindua   29 Apr 2021   159  
10 Ide Bisnis Online Terbaik Dengan Modal 1 Juta
10 Ide Bisnis Online Terbaik Dengan Modal 1 Juta
Linlindua   28 Apr 2021   133