EUR/USD pullback di balik risiko Geopolitik, pejabat The Fed dan data Jerman, 1 minggu, #Forex Teknikal   |   USD/CHF rebound jelang data tenaga kerja AS, naik ke dekat level 0.9030, 1 minggu, #Forex Teknikal   |   USD pulih dari posisi terendah 2 pekan karena fokus beralih ke laporan pekerjaan bulan Maret, 1 minggu, #Forex Fundamental   |   Emas berpotensi mengalami down trend setelah terkonfirmasi breakout, 1 minggu, #Emas Teknikal   |   Lo Kheng Hong berpotensi menerima dividen sebesar Rp3.11 miliar dari PT Bank CIMB Niaga Tbk. (BNGA) pada 3 Mei mendatang, 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) melalui entitas usahanya, PT Mapan Global Tech mengakuisisi seluruh saham PT Multifinance Anak Bangsa yang dimiliki oleh Winato Kartono. , 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) berhasil membukukan pendapatan $46.63 juta selama 2023. Ini melesat 300.52% Year on Year (YoY) dari $11.64 juta, 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT Puri Sentul Permai Tbk (KDTN) berhasil mencetak pertumbuhan pendapatan bersih Rp31.15 miliar selama 2023, 1 minggu, #Saham Indonesia

Jenis-Jenis Reksadana Berdasarkan Tingkat Risikonya

Nandini 22 Jan 2021
Dibaca Normal 16 Menit
bisnis > reksadana >   #reksadana   #risiko
Ada banyak sekali jenis reksadana yang bisa dijadikan instrumen investasi. Mulai dari reksadana pasar uang, pendapatan tetap, campuran, hingga reksadana saham. Berikut ulasan selengkapnya.

DI

Dewasa ini, masyarakat tampaknya mulai memahami pentingnya investasi. Daripada menghambur-hamburkan uang untuk keperluan yang tidak jelas, lebih baik digunakan sebagai investasi jangka panjang. Toh investasi tidaklah merugikan, bukan?

Nah jika Anda tertarik untuk mulai terjun dalam dunia investasi, terdapat sebuah wadah untuk memudahkan Anda mengelola dana yang akan diinvestasikan, yaitu reksadana. Lantas, apa itu reksadana? Berikut penjelasannya.

 

Sekilas Tentang Investasi

Sebelum membahas pengertian dan hal-hal yang menyangkut reksadana, Anda perlu mengenal dulu seputar investasi. Kebanyakan orang tidak akan berminat jika belum mengenalnya, seperti pepatah "tak kenal maka tak sayang".

Investasi dapat didefinisikan sebagai proses penanaman modal pada aset-aset tertentu, di mana pemilik modal nantinya akan memperoleh imbal balik berupa profit/keuntungan yang lebih besar dalam jangka waktu tertentu. Saat ini, investasi bahkan sudah dijadikan lading bisnis yang menggiurkan.

Investasi reksadana

Ada banyak sekali jenis-jenis investasi yang bisa Anda coba, mulai dari investasi properti, saham, obligasi, valuta asing alias forex, hingga investasi emas dan sebagainya. Cara memulainya pun terbilang mudah; cukup manfaatkan smartphone, kemudian download apilkasi marketplace reksadana seperti Tanamduit, Bareksa, atau Bibit sebagai platform investasi Anda. Mudah sekali kan?

Kendati demikian, tak ada bisnis yang tak menanggung risiko. Jika Anda siap mendulang profit, Anda pun harus sudah siap mengalami loss. Untuk itu, bijak-bijaklah dalam berinvestasi.

High Risk High Return; semakin tinggi risiko investasi, semakin menggiurkan pula peluang keuntungannya.

 

Apa Itu Reksadana?

Secara umum, pengertian reksadana adalah suatu "wadah" untuk menghimpun dana dari para investor sebelum membeli sekuritas. Reksadana ini biasanya lebih diperuntukkan bagi calon investor yang memiliki keterbatasan pengetahuan mengenai investasi.

Modal-modal yang ditanamkan oleh pemilik modal di reksadana nantinya akan dikelola dan diinvestasikan oleh manajer investasi dalam portofolio efek. Reksadana merupakan lembaga investasi resmi di Indonesia berdasarkan UU No. 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal (UUPM) serta diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Sistem kerja dari reksadana ini pun mudah dan sederhana, sehingga sangat cocok bagi para pemula. Anda hanya perlu menaruh sejumlah modal untuk membeli reksadana dan memilih jenisnya sesuai keinginan. Selanjutnya, manajer investasi akan me-manage investasi ke beberapa instrumen atau perusahaan melalui verifikasi investasi. Verifikasi ini dilakukan agar aktivitas investasi Anda aman dari kerugian atau risiko.

Manajer Investasi Reksadana(Baca Juga: Rekomendasi 5 Manajer Investasi Reksadana Unggulan)

 

Mengenal Risiko Investasi Reksadana

Sebagaimana yang sudah disinggung di atas, setiap bisnis pasti memiliki risiko masing-masing. Sebelum memutuskan untuk menanamkan modal pada reksadana, ada baiknya simak dulu beberapa risiko reksadana berikut ini agar Anda tak salah langkah.

 

1. Return Reksadana Tidak Pasti

Memang konsep reksadana adalah Anda menyetorkan sejumlah uang ke lembaga, tetapi bukan berarti sama dengan menabung atau melakukan deposito. Dalam reksadana, besar return-nya tidak bisa dipastikan karena Anda bisa untung atau rugi. Apalagi, kerugian reksadana juga dianggap cukup tinggi.

Namun, Anda tidak perlu khawatir. Jika ingin mulai berinvestasi pada reksadana, berikut beberapa poin yang perlu Anda perhatikan untuk meminimalisir kerugian:

  • Pilihlah jenis-jenis reksadana yang tepat karena setiap jenisnya memiliki risiko berbeda. Sebaiknya disesuaikan dengan tujuan keuangan Anda.
  • Lakukan diversifikasi risiko, artinya jika salah satu instrumen investasi Anda sedang rugi, Anda masih memiliki aset lain yang bisa diandalkan.

 

2. Pemerintah Tidak Ikut Menjamin Reksadana

Jika risiko tabungan dan deposito dijamin oleh pemerintah apabila bank bermasalah, lain halnya dengan reksadana. Risiko yang timbul karena kerugian reksadana akan ditanggung oleh nasabah secara mandiri. Oleh karena itu, bersikaplah selektif saat memilih reksadana yang tepat.

Memilih Reksadana(Baca Juga: 5 Marketplace Reksadana Yang Cocok Untuk Investor Milenial)

 

3. Tidak Ada Jaminan Proteksi Jiwa

Apabila nasabah mengalami musibah dan tidak bisa melanjutkan investasi, maka investasi dianggap berhenti. Ya, beginilah risiko yang mungkin timbul ketika tidak ada pihak lain yang bersedia melanjutkan investasi sebelumnya.

Namun, jika ada nasabah yang ingin memproteksi dirinya, mereka bisa membeli asuransi jiwa. Jadi jika terjadi sesuatu pada mereka, masih ada uang dari asuransi untuk tetap melanjutkan investasi. Perlu diingat sebagai nasabah, Anda juga harus jeli dalam memilih asuransi jiwa maupun tempat investasinya.

 

4. Investor Harus Punya Inisiatif Sendiri

Bila ingin mulai investasi reksadana, Anda harus disiplin menabung karena tidak ada pihak yang mengingatkan Anda untuk menyetor uang setiap bulannya. Hal ini berbeda dengan asuransi yang rutin mengirimkan premi.

Nah agar tak lupa, Anda bisa menggunakan fasilitas "Auto-Invest", dimana uang Anda akan otomatis terpotong setiap bulan untuk diinvestasi ke reksadana. Jadi, investor tidak usah khawatir lagi.

 

5. Reksadana Bisa Dibubarkan

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, reksadana bukanlah lembaga yang dijamin oleh pemerintah, sehinga bisa saja dibubarkan kapan saja. Ada dua kondisi yang memungkinkan suatu reksadana akhirnya dibubarkan, antara lain:

  • OJK memerintahkan untuk bubar berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  • Nilai aktiva bersih dari reksadana kurang dari Rp25,000,000,000,- (dua puluh lima miliar rupiah) selama 90 hari bursa berturut-turut.

Untuk menghindari hal ini, Anda sebaiknya membuat daftar atau list reksadana, kemudian pilihkan reksadana dengan kinerja yang baik berdasarkan data nilai aktiva bersihnya.

NAB reksadana(Baca Juga: Cara Menghitung NAB Reksadana)

 

6. Pencairan Tidak Bisa Dilakukan Dan Terjadi Likuiditas

Normalnya, pencairan dana reksadana memakan waktu selama tiga hari. Setelah tiga hari, uang akan otomatis masuk ke rekening investor. Meski proses pencairan bisa dipercepat, tetapi ada risiko likuiditas yang mungkin terjadi.

Risiko likuiditas adalah risiko yang timbul ketika manajer investasi gagal menyediakan dana karena sebagian besar investor melakukan penjualan kembali (redemption) atas portofolio-portofolio yang dipegangnya. Untuk menghindari risiko ini, Anda perlu melihat kekuatan Manajer Investasi berdasarkan besar dana kelolaannya (AUM/Asset Under Management). Semakin besar AUM-nya, semakin kuat pula manajer investasi tersebut.

 

7. Berkurangnya Nilai Efek Keikutsertaan

Risiko ini dialami oleh investor akibat adanya penurunan harga efek (saham, obligasi, dan surat berharga lainnya) dalam portofolio mereka. Risiko ini cukup banyak dan bisa terjadi kapan saja tergantung pasar.

 

8. Terjadinya Wanprestasi

Sebenarnya masih banyak risiko dari investasi reksadana, seperti risiko inflasi, ketidakpatuhan investor, dan yang lainnya. Akan tetapi, risko terburuk yaitu wanprestasi atau gagal bayar.

Terjadinya Wanprestasi

Waprestasi dapat terjadi apabila rekan usaha manajer investasi tidak bisa membayar kewajibannya atau ganti rugi saat terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akibatnya, nilai investasi akan hilang. Tips untuk menghindarinya adalah investor harus mengenali manajer investasi reksadananya dengan baik.

 

Manfaat Investasi Di Reksadana

Meski memiliki cukup banyak risiko, reksadana nyatanya masih menjadi instrumen yang banyak difavoritkan oleh investor masa kini. Apa alasannya?

 

1. Kemudahan Berinvestasi

Alasan pertama mengapa banyak investor melirik reksadana adalah karena modalnya terbilang murah. Dengan merogoh kocek mulai dari Rp100.000,- saja, Anda sudah bisa membeli produk reksadana.

 

2. Dikelola Oleh Manajemen Professional

Bagi para pemula yang masih buta investasi, reksadana adalah pilihan tepat untuk memulainya. Modal tersebut nantinya hanya akan dikelola oleh manajemen investasi profesional yang memiliki keahlian khusus di bidang pengelolaan dana. Manajemen investasi ini pun terpercaya, karena mereka sudah memperoleh izin dari OJK dan pengelolaan portofolio investasi reksadananya sendiri.

 

3. Likuiditas Tinggi

Likuiditas merupakan kemampuan untuk membayar kewajiban jangka pendek. Dengan likuiditas yang tinggi, investor bisa meraih kesuksesan investasinya dengan mudah. Cukup cairkan kembali Unit Penyertaannya setiap saat sesuai dengan ketetapan yang berlaku.

 

4. Diversifikasi Investasi

Reksadana memungkinkan para nasabahnya untuk tidak berfokus pada satu investasi saja. Untuk mengurangi risiko kerugian, nasabah bisa melakukan berbagai investasi di lebih dari satu perusahaan. Dengan kata lain, investasinya tersebar.

Tips Diversifikasi Risiko(Baca Juga: 5 Tips Diversifikasi Portofolio Investasi)

 

5. Transparansi Informasi

Para investor reksadana bisa dengan mudah memantau keuntungan, biaya, dan risiko dari keikutsertaan mereka. Pihak pengelola hingga manajemen investasi wajib menerbitkan Laporan Keuangan secara teratur dan mengumumkan Nilai Aktiva Bersih setiap hari di surat kabar.

 

6. Sesuai Untuk Berbagai Tujuan Keuangan

Reksadana termasuk investasi yang fleksibel karena dapat digunakan untuk kebutuhan investasi jangka pendek, menengah, hingga panjang sekalipun, tergantung dari jenis reksadananya.

 

7. Hasil Investasi Menarik

Potensi keuntungan yang tinggi akan menarik investor untuk berinvestasi di reksadana. Bahkan, keuntungan ini bisa dinikmati dalam jangka panjang, jadi bisa digunakan untuk persiapan masa pensiun, dana pendidikan, dan tujuan jangka panjang lainnya. Ditambah lagi, return yang didapatkan bisa lebih tinggi dari hanya sekedar menabung dan deposito. Namun sekali lagi, semua itu tergantung jenis reksadananya.

 

8. Lebih Aman

Keamanan adalah salah satu poin penting dalam investasi. Reksadana sendiri menawarkan tingkat risiko rendah bagi para investornya. Kok bisa? Ini karena dana investor tidak langsung dikelola oleh manajemen investasi, melainkan dititipkan di rekening bank khusus yang disebut bank kustodian.

 

Jenis-jenis Reksadana Berdasarkan Tingkat Risiko

Bagi para investor pemula, reksadana diklaim sebagai langkah awal yang cocok untuk memulai investasi. Meskipun begitu, tahukah Anda bahwa ada beberapa jenis reksadana? Berikut kami sajikan penjelasannya mengenai jenis reksadana berdasarkan tingkat risikonya.

 

1. Reksadana Pasar Uang

Reksadana pasar uang adalah jenis reksadana dengan risiko paling rendah. Reksadana jenis ini menempatkan 100% modal investor pada instrument pasar uang, seperti obligasi yang jatuh tempo kurang dari satu tahun, deposito, dan Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Jenis reksadana ini merupakan investasi jangka pendek yang diklaim paling aman di antara jenis reksadana lainnya.

Dibandingkan dengan deposito, reksadana pasar uang memiliki keunggulan:

  • Setoran minimal awal hanya Rp10.000,- , sedangkan deposito sekitar Rp1 jutaan.
  • Sistem penarikan reksadana pasar uang lebih mudah (bisa kapan saja) dan tanpa potongan.
  • Bebas pajak.
  • Jangka waktu investasi lebih fleksible yang bahkan satu hari pun bisa.

Reksadana Pasar Uang

 

2. Reksadana Pendapatan Tetap

Reksadana Pendapatan Tetap (Fixed Income Fund) adalah jenis reksadana yang menginvestasikan asetnya sekurang-kurangnya 80% dalam bentuk surat utang atau obligasi. Obligasi ini diterbitkan oleh perusahaan atau pemerintah, dengan risiko investasi konservatif atau menengah.

Reksadana jenis ini termasuk investasi jangka menengah hingga panjang, sehingga cocok bagi investor yang suka bermain aman. Setidaknya butuh waktu satu sampai tiga tahun untuk mendapatkan return yang lebih stabil dan baik.

Keunggulan reksadana satu ini kurang lebih sama dengan reksadana pasar uang. Selain itu mekanisme kerjanya pun mudah.

 

3. Reksadana Campuran

Reksadana Campuran juga disebut dengan Hybrid Funds. Maksud dari campuran di sini adalah jenis reksadana yang menggabungkan saham, obligasi, dan pasar uang. Kebijakan ini memungkinkan para investor untuk berinvestasi pada efek ekuitas serta pasar uang dengan persentase sekitar 1-79% nilai aktiva bersihnya.

Dibandingkan hanya fokus berinvestasi di satu instrumen, reksadana campuran memberikan kemudahan untuk menggabungkan beberapa instrument seperti saham dengan obligasi, hutang, dan lainnya. Jenis reksadana ini idealnya untuk para investor moderat dan agresif. Itu karena reksadana campuran memiliki risiko tinggi.

Jika dilihat, return dari jenis campuran ini masih di bawah reksadana saham, tetapi lebih tinggi dari reksadana pendapatan tetap. Akan tetapi, unsur sahamnya tetap sama; fluktuasi mengikuti kinerja IHSG, kecuali porsi sahamnya kecil.

 

4. Reksadana Saham

Reksadana saham adalah jenis reksadana yang menempatkan modal investasi ke pembelian saham-saham dalam Bursa Efek Indonesia (BEI). Keuntungan dari jenis reksadana ini terbilang cukup tinggi, tetapi risiko yang didapat juga paling tinggi dan terkesan agresif.

Kendati demikian, tidak semua saham dapat dibeli investor. Ada beberapa ketentuan mengenai reksadana saham yang diatur OJK untuk investor, di antaranya:

  • Dilarang membeli saham yang informasinya kurang jelas. Jadi, saham-saham yang bisa dibeli hanyalah saham-saham terdaftar di Bursa Efek Indonesia atau bursa efek luar negeri. Para investor tidak diperkenankan membeli saham yang informasinya sulit diakses dari Indonesia.
  • Investasi maksimum sahamnya adalah 10% dari nilai aset reksadana.
  • Dilarang menguasai lebih dari 5% modal perusahaan terkait.

Reksadana saham lebih cocok digunakan untuk investasi jangka panjang, sebab fluktuasinya tinggi. Saat harga turun, investor disarankan untuk tidak cepat-cepat menjualnya, tetapi tunggulah beberapa saat. Dalam jangka panjang, sebenarnya reksadana saham ini berpotensi tumbuh dengan baik sehingga profitnya pun menjanjikan.

Ada dua tips agar reksadana Anda menguntungkan, di antaranya:

  • Tentukan tujuan rencana keuangan yang tepat. Investor harus punya setidaknya tujuan keuangan di atas 5 tahun, misalnya untuk dana pendidikan dan pensiun. Bagi mereka yang hanya ingin cepat mendapatkan keuntungan, jenis reksadana ini tidaklah cocok dan sebaiknya ditinggalkan.
  • Pelajari kinerja reksadana tersebut. Sebelum menaruh investasi dalam reksadana saham, investor sebaiknya melakukan review kinerja reksadana tersebut dengan melihat Laporan Keuangannya selama beberapa tahun terakhir.

Keuntungan Reksadana(Baca Juga: Potensi Keuntungan Investasi Reksadana)

 

Kiat Sukses Investasi Reksadana

Sukses dalam investasi merupakan impian setiap orang. Apalagi untuk pemula yang baru kenal investasi, mereka akan berpikir seperti baru dapat rejeki nomplok. Nah agar investasi reksadana sukses, berikut beberapa kiat yang bisa dilakukan.

 

1. Buatlah Tujuan Investasi

Dalam berinvestasi, hal wajib yang harus dimiliki adalah tujuan investasi itu sendiri. Dengan tujuan yang jelas, Anda bisa menentukan jenis investasi reksadana maanakah yang sesuai. Pun, Anda akan lebih mudah menjalankan investasinya seacara lebih terarah dan fokus, sehingga risiko yang timbul bisa diminimalisir.

 

2. Kenali Potensi Dan Kemampuan Diri

Setiap orang tentu memiliki potensi dan kemampuan yang beragam. Potensi dan kemampuan inilah yang akan membawa Anda untuk mencapai tujuan. Sayangnya, bila Anda tak mampu menemukan potensi dan kemampuan diri, Anda akan cenderung monoton dan berhenti di satu titik. Untuk itu, penting mengetahui potensi dan kemampuan diri agar bisa lebih berkembang dan sukses di berbagai bidang, termasuk berinvestasi.

 

3. Sisihkan Dana Secara Konsisten

Pastikan Anda selalu menyisihkan dana alias menabung, bisa per minggu atau per bulan dengan nominal yang sama sebagai modal. Tipsnya di sini, Anda harus konsisten dengan dana yang akan Anda sisihkan untuk investasi. Cara ini disebut dengan strategi Dollar Cost Averaging (DCA). Tujuannya adalah untuk mencegah investor menginvestasikan dana mereka di waktu yang salah ketika harga aset sedang tinggi (mengurangi dampak volatilitas).

 

4. Mulai Secara Bertahap

Investasi yang dilakukan secara bertahap akan melatih investor disiplin. Strategi ini juga termasuk bagian dari DCA. Cara ini lebih cocok untuk para pemula dan mereka yang tidak memiliki banyak modal di awal investasi. Poin plusnya, investor bisa mengalokasikan dana yang nominalnya kecil, tetapi sama setiap bulannya.

 

5. Beli Reksadana Hanya Pada Agen Resmi

Sebelum membeli reksadana, Anda harus tahu terlebih dahulu agen yang mengelola produk reksadana tersebut. Anda harus memilih agen-agen resmi yang semua informasi mengenai produk, manajer investasi, bank kustodian, kebijakan, dan informasi lainnya jelas dan tercatat oleh lembaga terkait.

Anda bisa membeli reksadana dari bank, manajer investasi (MI), serta agen penjualnya. Akan tetapi, bank dan agen resminya harus sudah mendapat izin sebagai APERD (Agen Penjual Reksa Dana). Berikut beberapa agen resmi reksadana yang bisa dijadikan pertimbangan:

  1. PT Bank Sinarmas Tbk
  2. PT Bank Central Asia Tbk
  3. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk
  4. PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
  5. PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, dan masih banyak lagi.

Selain melalui bank dan agen, Anda juga bisa beli reksadana secara mandiri di platform online. Dengan adanya platform investasi semacam ini, Anda tidak perlu mengunjungi kantor atau bank setiap ingin membeli produk reksadana.

Ditambah, operasionalnya sudah dilindungi dan diawasi oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan) sehingga sudah terjamin legalitasnya. Saat ini, banyak platform investasi berbasis aplikasi mobile super simpel yang sudah berizin OJK, di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Bareksa
    Melalui aplikasi mobile Bareksa, Anda bisa memilih beberapa produk investasi yang Anda inginkan sekaligus dalam satu akun. Selain itu, tidak ada biaya transaksi di setiap pembelian produk reksadana melalui aplikasi ini.
  2. Bibit
    Anda bisa mulai berinvestasi dengan Rp10,000 saja di aplikasi Bibit. Sistemnya didesain otomatis dengan Robo Advisor sehingga dapat memfilter produk reksadana yang sesuai dengan profil risiko, umur, dan keuangan masing-masing. Tak heran jika aplikasi reksadana satu ini menempati unduhan terbanyak sekaligus rating tertinggi di Indonesia.  
  3. Ajaib
    Sama seperti Bibit, Anda bisa mulai berinvestasi di Ajaib dengan Rp10,000 saja. Uniknya, aplikasi ini juga menyediakan fitur jual beli saham bagi Anda yang tertarik berinvestasi di instrumen tersebut.
  4. Tanamduit
    Anda bisa menikmati fitur-fitur investasi Tanamduit di aplikasi maupun website. Tampilannya juga sederhana sehingga ramah pemula. Anda juga bisa membeli Surat Berharga Negara (SBN) tanpa biaya transaksi, sama seperti pembelian reksadana.

Untuk lebih lengkapnya, simak tabel komparasi fitur antara keempat aplikasi di bawah ini:

Fitur Bareksa Bibit Ajaib Tanamduit
🏢Nama Perusahaan PT Bareksa Portal Investasi PT Bibit Tumbuh Bersama PT Takjub Teknologi Indonesia PT Star Mercato Capitale
⌛Tanggal Berdiri 17 Februari 2013 15 Januari 2019 4 Januari 2019 Februari 2018
📱💻Platform Website, Android, dan iOS Website, Android, dan iOS Website, Android, iOS Website, Android, iOS
📊Jumlah Produk Reksadana 190 46 Tidak diketahui 39
🕋Produk Reksadana Syariah Ada Ada Ada Ada
📃Produk Lain SBN dan emas SBN Saham SBN dan asuransi
💰Modal Awal Rp50,000 Rp10,000 Rp10,000 Rp10,000
Opsi Pembayaran Transfer bank, dompet digital, dan virtual account Transfer bank, dompet digital, dan virtual account ATM, internet banking, mobile banking Transfer bank dan dompet digital
💸Biaya Admin Pembayaran Rp1,000 (dompet digital), Rp3,100 (virtual account) Gratis Rp5,000 (transfer antar bank) Maksimal Rp6,500 (transfer antar bank)
💵Biaya Transaksi Jual Beli Gratis Gratis Gratis Gratis
👫Referral Ada Ada Ada Ada

 

Kesimpulan

Sudah tahukan informasi mengenai reksadana dan kiat-kiat sukses investasinya? Jadi, tunggu apa lagi? Ayo segera investasi agar rencana keuangan di masa depan lebih baik. Apabila masih takut, pilihlah dari yang risikonya kecil dan bermainlah dengan cara yang aman.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Karina |  14 Apr 2021

Mau coba-coba ikut investasi yang lagi ngetren sekarang, antara investasi reksadana dan P2P Lending, mana yang lebih menguntungkan dan recommended ya kak? Kebetulan saya ingin mengalokasi dana saya ke salah satu investasi tersebut antara Reksadana atau P2P Lending. Budget estimasi 20jt. Mohon sarannya.

Lihat Reply [11]

@ Tristan:

Dari informasi yang kami dapatkan, investasi di P2P lending, atau sebagai pemberi pinjaman (lender) prospeknya cukup menjanjikan karena saat ini sedang jadi tren. Hanya saja Anda harus menggunakan penyelenggara fintech P2P lending yang sudah terdaftar atau mendapatkan ijin dari OJK (Otoritas Jasa Keuangan) agar dana Anda aman.

- … Dan butuh modal berapa jika ingin investasi di P2P lending?
Dari informasi yang kami dapatkan, dengan modal mulai Rp 100 ribu, Anda sudah bisa terdaftar sebagai pemberi pinjaman (lender).

Mengenai bisnis P2P lending, silahkan baca:

M Singgih   14 Apr 2021

@ Karina:Mengenai P2P lending, saya pribadi belum pernah berinvestasi, dan setahu saya jenis investasi ini masih relatif baru sehingga belum banyak diketahui apa saja kelebihan dan kekurangannya. Untuk produk reksadana sudah dikenal secara luas dan banyak yang mendapatkan keuntungan dengan berinvestasi di reksadana. Kalau saya pribadi lebih memilih berinvestasi di reksadana.

Mengenai bisnis P2P lending, silahkan baca:

Mengenai reksadana, silahkan baca:

M Singgih   15 Apr 2021

Numpang tanya juga, kalo dalam investasi reksadana. Bank kustodian ini siapa ya? Apakah seperti BCA, BRI, BNI, dll gitu?

Susilo   16 Apr 2021

@ Susilo:

Bank kustodian adalah pihak yang bekerja sama dengan manager investasi perusahaan penerbit reksadana untuk menyimpan modal reksadana para investor. Modal ini berarti seluruh aset yang diinvestasikan oleh investor, termasuk semua jenis saham, obligasi, dll.

Bank kustodian juga harus mendapatkan ijin dari Bank Indonesia sebagai bank yang bertanggung jawab untuk menyimpan aset investasi reksadana para investor. Bank kustodian juga bertanggung jawab atas administrasi yang berhubungan dengan investor, seperti pengurusan surat konfirmasi jual beli, perhitungan unit, pengalihan, dan pengiriman laporan.

Di Indonesia ada beberapa bank kustodian diantaranya BCA, CIMB Niaga, Citibank, Bank Danamon, Bank DBS Indonesia, dll. Selengkapnya bisa Anda lihat pada daftar bank Kustodian yang terdaftar di OJK berikut.

M Singgih   17 Apr 2021

Lama investasi di Reksadana paling ideal berapa tahun pak?

Subastian   22 Apr 2021

@ Subastian:

Karena reksadana merupakan jenis investasi jangka panjang, menurut kami bisa ditahan minimal setahun.

 

M Singgih   22 Apr 2021

Bunga kompetitif yang ideal untuk bisnis P2P Lending itu di kisaran berapa ya pak?

Wahyono   29 Apr 2021

Mohon maaf, apakah maksud Anda berapa besar bunga yang cocok untuk diterima pendana atau penerima dana?

Tidak ada acuan tentang bunga kompetitif yang ideal secara umum untuk bisnis P2P Lending. Bagi pendana, yang terpenting bunga lebih tinggi daripada bunga deposito bank terkini. Bagi penerima dana, tergantung bisnisnya mampu menanggung bunga berapa besar. Itu saja.

Anna   3 May 2021

Apakah bisnis atau investasi pada P2P lending bagus untuk jangka panjang? Dan butuh modal berapa jika ingin investasi di P2P lending?

Tristan   13 Apr 2021

Yang dimaksud p2p ini adalah saya meminjamkan dana saya kepada suatu bisnis lewat perantara

Saya akan mendapatkan return dan bunga sesuai dengan jumlah tingkat bunga yang sudah ditentukan ya? Saya baru tau kalau ini isitilahnya p2p karena sering banget saya temui bahkan pernah saya hampir mencobanya.

Tetapi bukankah dana yang sudah disetor tidak akan bisa ditarik dalam waktu dekat kan, kalau seperti ini lebih baik reksadana saja ya meski bunga agak kecil tapi bisa ditarik setiap saat

Mumun   27 Nov 2022

Dana milik investor dalam P2P memang lazimnya tertahan selama beberapa waktu, atau tepatnya hingga peminjam dana membayar cicilan.  

Apakah ini lebih baik atau lebih buruk daripada reksadana? Yah, itu sih pilihan masing-masing.

Prospek keuntungan P2P itu lebih besar daripada reksa dana, bahkan sampai 20% atau 30% per tahun. Itulah sebabnya mengapa banyak orang suka jadi pendana/investor dalam P2P. 

Namun, potensi keuntungan P2P yang tinggi juga disertai dengan risiko yang tinggi. Ada risiko gagal bayar, juga risiko terkait terkuncinya dana sampai peminjam mengembalikan. 

Kalau kamu nggak suka risiko-risiko itu, maka memang lebih baik berinvestasi dalam reksa dana saja. Tapi, yaaa, jangan berharap memperoleh untung fantastis seperti P2P.

Aisha   30 Nov 2022
 Bilqis |  11 May 2021

Apakah saham dengan reksadana saham memiliki cara kerja yang sama? Dan juga ada istilah trading saham, kalau di reksadana saham apakah juga ada trading reksadana saham?

Lihat Reply [38]

@ Bilqis:

- Apakah saham dengan reksadana saham memiliki cara kerja yang sama?

Dalam hal trading saham, investor atau trader mengelola sendiri dananya dengan membeli saham-saham pilihan yang listing di Bursa efek Indonesia (BEI) sesuai dengan hasil analisanya. Bedanya dengan reksadana saham: Reksadana saham adalah instrumen investasi yang menempatkan sebagian besar atau seluruh portofolionya dalam saham yang listing di BEI. Pengelolaan dana pada reksadana dilakukan oleh manajer investasi dari perusahaan penerbit produk reksadana . Investor reksadana bisa memantau NAB (Nilai Aktiva Bersih) dari reksadana yang dibeli, yang nilainya bisa berubah setiap waktu. 

Dengan demikian cara kerjanya berbeda dalam hal pengelolaan dananya. Kalau trader saham mengelola dananya sendisi sedangkan investor reksadana dananya dikelola oleh manajer investasi.


- Dan juga ada istilah trading saham, kalau di reksadana saham apakah juga ada trading reksadana saham?

Trading saham artinya membeli atau menjual sejumlah saham perusahaan yang listing di suatu bursa lewat perusahaan pialang saham (broker saham). Untuk reksadana saham tidak ada istilah trading reksadana seperti halnya trading saham atau forex. Dalam hal reksadana, Anda bisa membeli atau menjual suatu produk reksadana baik secara offline maupun online di perusahaan sekuritas (broker saham), bank, atau lembaga keuangan lainnya yang menawarkan produk reksadana.

M Singgih   14 May 2021

@ Fahrudin:

PT Bareksa Portal Investasi (Bareksa) dan PT Bibit Tumbuh Bersama (Bibit) adalah portal marketplace reksadana yang memperjual-belikan produk investasi Reksadana secara online. Keduanya telah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), jadi legalitasnya jelas.

Di Bareksa, ada banyak pilihan produk Reksadana yang berasal dari berbagai perusahaan management investasi, sementara Bibit membrikan rekomendasi portofolio Reksadana terbaik.

Menurut kami baik Bareksa maupun Bibit sama saja, keduanya adalah perusahaan yang sudah berpengalaman dalam memberikan rekomendasi produk Reksadana.

 

M Singgih   20 Jun 2021

tapi kalau dari review-reviewnya, katanya pilihan manajer investasinya lebih banyak di Bareksa ya kak?

Fahrudin   22 Jun 2021

@ Fahrudin:

Mengenai hal tsb saya kurang tahu, karena saya pribadi bukan pengamat Reksadana. Mungkin ada pembaca yang lebih tahu silahkan sharing di sini.

 

M Singgih   23 Jun 2021

Nitip pertanyaan juga, misalnya kita punya dana 12 juta, dan mau diinvestasikan ke reksadana. Bagusnya 12 juta langsung dibelikan semuanya di awal atau dibagi menjadi 12x dalam setahun, jadi sebulan invest 1 juta? 

Aprilio   2 Jul 2021

@ Aprilio:

Menurut kami, jika ada waktu sebaiknya tidak dibelikan sekaligus. Bisa dicicil sambil mengamati naik turunnya nilai investasi reksadana Anda melalui NAB (Nilai Aktiva Bersih).
Baca juga: Reksadana Sedang Profit Atau Loss? Begini Cara Menghitungnya

 

M Singgih   5 Jul 2021

Nitip tanya juga dong, kalau untuk SUKUK apakah cara investnya juga sama dengan reksadana?

Wijanarko   13 Jul 2021

@ Wijanarko:

Mengeai caranya, silahkan menghubungi salah satu mitra distribusi Sukuk berikut ini:
PT. Bank Central Asia Tbk
PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk
PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
PT. Bank Permata Tbk
PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk
PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk
PT. Bank Danamon Indonesia Tbk
PT. Bank Maybank Indonesia Tbk
PT. Bank Panin Tbk
PT. Bank CIMB Niaga Tbk
PT. Bank DBS Indonesia
PT. Bank OCBC NISP Tbk
PT. Bank HSBC Indonesia
PT. Bank Commonwealth
PT. Bank UOB Indonesia
PT. Bank Mega Tbk
PT. Bank Syariah Mandiri.
PT. Bank BRISyariah Tbk
PT. Bank Muamalat Tbk
PT. Bank BNI Syariah
PT. Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk
PT. Danareksa Sekurita
 PT. Bahana Sekuritas
PT. Mandiri Sekuritas
PT. Sinarmas Sekuritas
PT. Bareksa Portal Investasi (Bareksa)
PT. Star Mercato Capitale (Tanamduit)
PT. Nusantara Sejahtera Investama (Invisee)
PT. Investree Radhika Jaya
PT. Mitrausaha Indonesia Grup (Modalku)
PT. Lunaria Annua Teknologi (Koinworks).

 

M Singgih   14 Jul 2021

@ Paman Joe:

Biasanya yang volatilitas NAB-nya tinggi adalah reksadana saham., Jika IHSG sedang drop memang NAB bisa turun.  Dari informasi yang kami dapatkan, penurunan NAB tahunan (selama setahun) ada yang mencapai 26.72%. Informasinya bisa dibaca di halaman ini.

 

M Singgih   25 Jul 2021

Hemmm gt ya pak....nah pada saat minus sampai sebanyak itu, apakah itu sinyal untuk di-cut pak?

Paman Joe   26 Jul 2021

@ Paman Joe:

Mengenai apakah reksadana Anda layak untuk dicairkan (dijual) karena telah mengalami kerugian, silahkan Anda berkonsultasi dengan manager investasi dari perusahaan penerbit reksadana tersebut, karena pihak manager investasi yang bisa memberikan rekomendasi berdasarkan pengalamannya mengelola portofolio reksadana.

 

M Singgih   27 Jul 2021

Apakah saldo kita yang terkumpul di manager investasi reksadana, akan ditradingkan sebagian ke forex juga?

Piloo   3 Aug 2021

@ Piloo:

Tergantung Anda milih reksadana jenis apa. Kalau reksadana saham ya hanya ditradingkan di saham. Kalau reksadana campuran bisa dimainkan di deposito, obligasi dsb.

 

M Singgih   4 Aug 2021

Iya pak, saya main di reksadana campuran. Untuk tau modal kita ditradingkan di instrumen apa aja gimana ya pak caranya? Makasih sebelumnya

Piloo   4 Aug 2021

@ Piloo:

Silahkan tanya langsung pada manager investasi perusahaan reksadana tsb. 

 

M Singgih   4 Aug 2021

Pak Investasi Reksadana melalui bareksa apakah aman?

Mr Tan   24 Sep 2021

@ Mr Tan:

Bareksa adalah sebuah marketplace khusus untuk produk-produk finansial dan investasi pertama di Indonesia, yang telah mendapat lisensi resmi sebagai agen penjual reksadana dari OJK (Otoritas Jasa Keuangan).
Dengan demikian membeli atau berinvestasi reksadana melalui Bareksa tentunya aman.

 

M Singgih   26 Sep 2021

Kok penjual saham/reksada regulasinya dari OJK, tapi kok forex yang ngatur itu Bappebti ya pak?

Jerome   4 Nov 2021

@ Jerome:

Karena forex termasuk dalam perdagangan berjangka, maka diatur oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), sementara perdagangan saham di pasar modal yang bukan perdagangan berjangka diatur oleh Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam). Sejak tahun 2013, tugas dan fungsi Bapepam berpindah ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

 

M Singgih   5 Nov 2021

Reksadana termasuk investasi yang tak membutuhkan investasi minimal dalam jumlah besar. Kita bisa mulai berinvestasi hanya dengan modal Rp10 ribu saja melalui aplikasi investasi reksa dana seperti Ajaib, Tanamduit, dan lain-lain.

Tapi, berapa minimal investasi reksa dana yang ideal? Hal ini tergantung rencana dan tujuan investasi masing-masing.

Mari ambil contoh dari pengalaman saya. 

Saya punya beberapa jenis reksa dana. Ada reksa dana yang ditujukan untuk dana darurat, ada yang ditujukan untuk mengimbangi risiko trading saham & forex, dan lain-lain.

Untuk dana darurat, saya memilih jenis reksa dana pasar uang (RDPU). Awalnya saya setor dana setara pengeluaran 3 bulan ke dalam RDPU tersebut. Setelah itu, saya menyetor uang Rp20 ribu tiap minggu ke dalam reksa dana tersebut. 

Untuk mengimbangi risiko trading, saya memilih jenis reksa dana pendapatan tetap (RDPT). Saya menganut prinsip portofolio berimbang 50:50, sehingga dana yang disetorkan ke RDPT adalah sama besarnya dengan dana yang disetorkan ke akun trading.

Aisha   2 Apr 2022

Perbedaan mendasar antara investasi saham dan reksa dana sama ada tiga:

  • Pengelolaan Dana Investasi

Untuk investasi saham, kita harus menganalisis sendiri dan membeli saham sendiri. Kita bisa memilih saham yang cocok dengan minat dan tujuan investasi kita, tetapi kita harus rajin belajar dan menganalisis sendiri.

Sedangkan kalau berinvestasi melalui reksa dana saham, kita cukup setor dana untuk kemudian dikelola oleh Manajer Investasi. Manajer Investasi belum tentu membeli saham yang kita inginkan, tetapi kita jelas tidak perlu repot menganalisis sendiri.

  • Kebutuhan Modal

Untuk investasi saham, kita harus menyiapkan modal sesuai dengan harga saham per lot yang ingin kita beli. Umpama harga saham BBCA Rp7700 per lembar, maka kita harus menyiapkan modal minimal Rp770.000 per lot.

Sedangkan dalam reksa dana, kita dapat berinvestasi mulai dari Rp10 ribu atau Rp100 ribu saja. Kita tidak harus memiliki seluruh dana yang dibutuhkan untuk membeli 1 lot saham dulu.

  • Potensi Risiko dan Return

Kalau berinvestasi saham sendiri, kita dapat memperoleh keuntungan dari capital gain dan dividen secara langsung. Semua itu akan masuk ke rekening efek, yang kemudian bisa langsung ditarik ke rekening bank kita.

Sedangkan dalam reksa dana saham, keuntungan dari hasil pengelolaan Manajer Investasi akan tertampung dalam reksa dana itu. Nilai Aktiva Bersih (NAB) reksa dana akan meningkat, sehingga dana investasi kita bertumbuh. Tapi kita tidak akan menerima capital gain dan dividen secara langsung dari reksa dana saham.

Jadi, mana yang lebih untung antara investasi saham dan reksa dana saham? Hal itu tergantung kebutuhan kamu sendiri. Bagi seorang pemula, reksa dana saham mungkin lebih baik karena tidak perlu menganalisis sendiri dan bisa dijadikan bahan belajar. Tapi bagi investor berpengalaman, investasi saham langsung jelas akan jauh lebih menguntungkan. 

Perlu diketahui, rata-rata kinerja tahunan reksa dana saham di Indonesia biasanya lebih rendah daripada kinerja IHSG. Reksa dana saham juga sering tersangkut skandal saham gorengan yang berakhir fatal seperti Asabri dan Jamsostek.

Aisha   20 Apr 2022

bagaimana dengan reksadana saham, reksadana saham apa yg bagus?

Ansharullah El Rahman   18 May 2022

saya baru mendengar istilah "Sukuk", sukuk itu apa ya? mohon infonya. trims

Paprika Merah   18 May 2022

tips agar terhindar dari investasi saham abal2?

Rahayu Pujiwati   20 May 2022

apakah investasi saham yang dimaksud disini sama dengan trading saham?

Erni Puspikasari   20 May 2022

kak.. bantu rekomendasi reksadana yang bagus saat ini apa? trims

Naufal Zidane   20 May 2022

@ Paprika Merah:

Sukuk adalah salah satu bentuk surat utang negara yang diterbitkan oleh pemerintah Indonesia untuk membantu membiayai pembangunan Negara. Jadi termasuk obligasi.
Silahkan baca juga: Ragam Jenis Obligasi di Indonesia yang Harus Anda Ketahui

 

M Singgih   21 May 2022

@ Ansharullah El Rahman:

Silahkan lihat perubahan NAB (Nilai Aktiva Bersih) dalam periode waktu tertentu. Jika NAB setelah periode waktu tertentu mengalami kenaikan, berarti reksadana tsb menguntungkan.

Untuk penjelasan mengenai return (imbal hasil) dari reksadana, silahkan baca:
Cara Mudah Menghitung Return Reksadana
Cara Menghitung NAB Reksadana

 

M Singgih   21 May 2022

Asalkan kamu buka rekening efek pada sekuritas yang sudah terdaftar di OJK dan BEI, maka kamu tidak akan kena modus investasi saham abal-abal.

Aisha   24 May 2022

Istilah "investasi saham" mengarah pada beli saham untuk disimpan dalam jangka panjang, dengan target keuntungannya mencakup dividen dan capital gain.

Sedangkan istilah "trading saham" mengarah pada beli saham untuk dijual demi keuntungan dalam jangka pendek. Target keuntungan biasanya hanya capital gain. 

Kita bisa membandingkan investasi saham dengan reksa dana saham, karena dua-duanya sama-sama untuk jangka panjang. Tapi "trading saham" dan reksa dana saham tidak bisa diperbandingkan, karena targetnya berbeda. 

Aisha   24 May 2022

Aplikasi reksa dana online biasanya sudah dilengkapi dengan alat untuk menyaring reksa dana berdasarkan kinerjanya. Kamu bisa dapat rekomendasi reksa dana yang bagus dengan memanfaatkan alat yang tersedia di sana, sehingga real-time berdasarkan reksa dana yang bagus pada saat kamu mau beli.

Aisha   24 May 2022

Apa perbedaan mendasar investasi saham vs reksadana saham? MAna yang lebih menguntungkan untuk investor jangka panjang?

Zaenal Mustofa   18 Apr 2022

Berapa ya minimal investasi yang ideal untuk reksadana? Trm ksh

Reisa Bawazir   28 Mar 2022

Bagaimana cara diversifikasi investasi reksadana yang benar?

Bondan   15 Dec 2021

Saya mau tanya, Reksadana saham saya minus lebih dari 10% apakah memang masih tahap wajar? Makasih

Paman Joe   23 Jul 2021

Saya baru belajar mengenai Reksadana, antara Bareksa dan Bibit mana yang lebih cocok untuk pemula? 

Fahrudin   18 Jun 2021

Cara diversifikasi investasi reksa dana yang benar adalah yang sesuai dengan tujuan investasi kamu.

Setiap investor bebas menentukan cara diversifikasi sendiri yang sesuai dengan tujuan investasi masing-masing. Jadi, tidak ada istilah "cara diversifikasi reksadana yang benar". Semua cara itu benar, asalkan sesuai dengan tujuan investasi kamu.

Contohnya: Investor saham ternama Lo Kheng Hong berinvestasi paling besar dalam saham, tetapi ia juga menyimpan sejumlah dananya dalam reksa dana pendapatan tetap (RDPT). Tujuannya melakukan diversifikasi reksa dana seperti ini adalah karena likuiditas yang bagus, sehingga dana dapat disimpan dalam RDPT dulu sebelum diinvestasikan ke dalam saham.

Orang lain pun tentu bisa punya strategi diversifikasi reksa dana berbeda yang sama-sama jitunya. Contoh lain: seorang ibu rumah tangga menyimpan sebagian besar uangnya dalam reksa dana pasar uang (RDPU) dengan niat menabung dana darurat keluarga. Kemudian sebagian lagi diinvestasikan dalam reksa dana pendapatan tetap (RDPT), karena ingin mendapatkan return lebih tinggi tapi tak mau menanggung risiko saham.

Aisha   3 Jun 2022

Erni Puspikasari: Investasi saham dan trading saham itu beda. Meskipun keduanya ngelakuin jual-beli saham di pasar, tapi tujuannya, cara ngelakuinnya, dan waktu yang dipake beda banget.

  • Investasi Saham: Kalo investasi saham, tujuannya adalah beli saham perusahaan dan pegang lama-lama dengan harapan nilainya naik atau dapat dividen. Biasanya, investor saham fokus pada hal-hal dasar kayak kinerja keuangan perusahaan, peluang pertumbuhan, dan manajemen. Mereka biasanya mikirin jangka panjang dan nggak terlalu sering jual-beli.

  • Trading Saham: Nah, kalo trading saham, lebih ke aktivitas jual-beli saham dengan ngejar keuntungan dari perubahan harga saham dalam waktu singkat. Trader saham sering pake analisis teknikal, grafik harga, dan indikator teknikal buat cari peluang trading cepat dan untung. Mereka lebih aktif dan mungkin sering jual-beli dalam hitungan menit atau beberapa hari.

Pokoknya, intinya investasi saham itu buat jangka panjang dan menekankan pertumbuhan nilai, sedangkan trading saham lebih ke jangka pendek buat manfaatin fluktuasi harga.

Boateng   11 Jul 2023
 Nur Hadi |  15 Jul 2021

Untuk pemula, lebih disarankan investasi di obligasi dan reksadana? Butuh rekomendasi dan alasan mendasarnya min. Soalnya baru masuk di dunia investasi. Makasih

Lihat Reply [17]

@ Nur Hadi:

Menurut saya tidak juga. Obligasi dan deposito adalah instrumen investasi dengan pendapatan tetap tetapi returnnya kecil. Reksadana returnnya bisa lebih besar tetapi bisa mengalami kerugian. Kalau ingin aman, memang bisa investasi pada obligasi atau deposito.

Silahkan baca:

M Singgih   16 Jul 2021

Wah terima kasih banyak pak rekomendasi bacaannya.

Jangka waktu investasi deposito idealnya berapa tahun pak, kebetulan saya memiliki modal 10 juta dan saya memutuskan menaruh uang saya di Deposito. Terima kasih

Nur Hadi   16 Jul 2021

@ Nur Hadi:

Kalau menurut saya, lebih enak yang jangka waktunya satu bulan dengan kondisi diperpanjang otomatis (Automatic Roll Over atau ARO). Memang yang jangka waktu satu tahun mungkin bunganya lebih tinggi, tetapi pada kondisi saat ini terpautnya tidak begitu besar. Selain itu kalau jangka waktunya satu bulan, kita bisa lebih cepat menarik dananya jika kita butuh untuk investasi lainnya yang lebih menguntungkan.

 

M Singgih   19 Jul 2021

Hemmm gt....investasi lainnya ini maksutnya investasi di obligasi jenis lainnya gt ya pak?

Saya juga mau tanya, apakah berita fundamental memiliki pengaruh besar terhadap obligasi seperti pada forex dan saham? Matur suwun

Nur Hadi   21 Jul 2021

@ Nur Hadi:

Jenis obligasi ada obligasi pemerintah dan obligasi perusahaan.

Pengaruh berita fundamental terhadap harga obligasi tidak signifikan seperti halnya pada forex. Yang berpengaruh terutama adalah pengumuman rating dari lembaga pemeringkat utang.

 

M Singgih   22 Jul 2021

Beda signifikan antara obligasi dan reksadana itu apa Gan? Kalau ditinjau dari upaya untuk cuan, yang mana peluangnya yang lebih besar? Kalau Surat utang negara dan sukuk itu, itu masuknya obligasi ya? Berapa lama investasi kita akan memperlihatkan hasilnya, contoh kasus: kita punya dana 50 juta sebagai modal investasi. Terima kasih.

Sulaiman   23 Nov 2022

Simplenya gan, obligasi adalah bagian dari beberapa produk reksadana sedangkan reksadana itu sendiri adalah kumpulan dari beberapa instrumen investasi yang dana nya dikelola oleh Manajer Investasi. 

Benar, obilgasi itu salah satunya adalah surat utang negara dan untuk lama dan seberapa besar hasil investasi dari obligasi biasanya sih akan dihitung perkiraannya di beberapa platform investasi. Jadi ada kalkulatornya sendiri dan bisa agan cek sendiri.

Afgan   5 Jan 2023

@Sulaiman:

-->Beda signifikan antara obligasi dan reksadana itu apa Gan?

Dalam investasi obligasi, kita membeli surat utang dari pemerintah/perusahaan. Pemerintah/perusahaan akan memberikan kupon (bunga/bagi hasil) kepada kita secara reguler sampai jatuh tempo. Saat jatuh tempo, semua investasi kita akan dikembalikan.

Jangka waktu investasi obligasi bermacam-macam, yang paling pendek sekitar 1-3 tahun, yang paling panjang bisa berpuluh-puluh tahun. Kita tidak bisa mencairkan dana investasi sebelum jatuh tempo. Kalau butuh mencairkan sebelum jatuh tempo, kita cuma bisa menjual obligasinya ke pihak lain (dengan harga yang biasanya lebih murah daripada harga beli awal).

Dalam investasi reksa dana, kita menyetorkan uang untuk dikelola oleh Manajer Investasi (MI) sesuai pilihan aset kita. Pilihan asetnya bermacam-macam, termasuk saham, obligasi, deposito, dll. Apabila kita memilih reksa dana obligasi (disebut juga reksa dana pendapatan tetap), maka MI akan menginvestasikan uang kita ke dalam bermacam-macam obligasi.

Setiap produk reksa dana terbagi dalam unit. Nah, kita membeli unit-unit tadi sesuai dengan Nilai Aktiva Bersih (NAB) per unit. Umpamanya NAB reksa dana kamu Rp1000 dan kamu punya uang Rp2 juta, maka kamu beli reksa dana 2000 unit.

Keuntungan dari kelolaan MI itu akan muncul sebagai peningkatan Nilai Aktiva Bersih (NAB). Umpamanya investasi obligasinya untung Rp25 per unit, maka NAB naik menjadi Rp1025. Kamu bisa mencairkan reksa dana dengan menjualnya setelah NAB meningkat.

Reksa dana terbuka tidak memiliki jangka waktu tertentu. Kita bisa mencairkan investasi kapan saja.

perbedaan obligasi dan reksa dana

--->yang mana peluangnya yang lebih besar?

Bervariasi, tergantung kondisi pasar serta jenis reksa dana yang dibandingkan dengan obligasinya.

Obligasi vs reksa dana obligasi? Sebanding. Keduanya punya underlying asset yang sama.

Obligasi vs reksa dana saham? Kalau saham sedang bagus, tentu lebih untung reksa dana. Kalau saham jelek, obligasi lebih baik.

--->Kalau Surat utang negara dan sukuk itu, itu masuknya obligasi ya?

Ya, SUN dan sukuk termasuk obligasi.

--->Berapa lama investasi kita akan memperlihatkan hasilnya? 

Kupon obligasi dibayar secara reguler tergantung perjanjian awal. Bisa jadi sebulan sekali, tiga bulan sekali, enam bulan sekali, atau setahun sekali. Jadi, kapan hasil investasi obligasi akan terlihat? Tergantung frekuensi pembayaran kupon dari obligasi yang kamu beli.

NAB reksa dana dihitung sekali sehari setelah penutupan bursa. Jadi, kapan hasil investasi reksa dana akan terlihat? Semestinya kamu sudah melihat NAB naik/turun dalam hitungan beberapa hari setelah menyetor dana (meskipun ya, cuma beberapa belas rupiah).

Aisha   6 Jan 2023

Bagaimana cara beli obligasi dan reksadana? Mungkin ada info kantor apa yang harus saya datangi, trus syarat apa saja yang harus saya lengkapi? Jika belum punya NPWP apakah boleh ikut beli? 

Dewa   30 Jan 2023

Dewa:

-->Bagaimana cara beli obligasi dan reksadana? Mungkin ada info kantor apa yang harus saya datangi, trus syarat apa saja yang harus saya lengkapi?

Pembelian obligasi dan reksa dana saat ini sudah bisa offline maupun online. Syarat pendaftaran biasanya mencakup mengisi formulir pendaftaran, melampirkan salinan kartu identitas (e-KTP/paspor), serta rekening bank aktif untuk keperluan pencairan dana investasi.

Kalau mau online, silakan unduh aplikasi investasi online via Playstore atau Appstore. Contohnya Tanamduit, Bareksa, dll. Proses pendaftaran akan dipandu langsung dalam aplikasi.

Kalau mau offline, silakan kunjungi kantor bank ternama seperti BNI dan Mandiri. Datang ke CS, lalu sampaikan niat untuk membuka rekening investasi. CS nantinya akan memandu langkah-langkah selanjutnya, mulai dari pembukaan rekening sampai cara beli obligasi dan reksa dana.

 

--->Jika belum punya NPWP apakah boleh ikut beli?

Ya, siapa pun boleh beli obligasi dan reksa dana, baik dengan NPWP maupun tanpa NPWP. Hanya saja, investor tanpa NPWP akan dikenai pajak bunga obligasi yang lebih besar.

Aisha   31 Jan 2023

Aisha: halo selamat sore, saya mau bertanya untuk investor pemula seperti saya, sebaiknya memulai investasi apakah di Saham atau Obligasi atau Reksadana kak?

Kemudian kan dari penjelasan kakak bahwa obligasi dan reksa dana penerbitnya berbeda, jadi Obligasi itu yang ngeluarin pemerintah sedangkan reksadana dari perusahaan.

Kalau posisi saya sebagai investor pemula bila memilih antara obilgasi atau reksadana? Mana yang lebih aman dan menjanjikan ya kak?? Terima kasihh

Lidya   1 Feb 2023

Pada saat berinvestasi di Obligasi, risiko terbesar apa yang akan saya dapatkan sebagai investor? Makasih

Mohammad Bimo   1 Feb 2023

Lidya:

--->Pemula sebaiknya memulai investasi apakah di Saham atau Obligasi atau Reksadana?

Pemula sebaiknya mulai dari reksa dana dulu, atau tepatnya jenis Reksa Dana Pasar Uang. Return naik-turun, tapi risikonya sangat rendah. Hampir tidak pernah rugi.

--->Dari penjelasan kakak bahwa Obligasi dan reksa dana penerbitnya berbeda, jadi Obligasi itu yang ngeluarin pemerintah sedangkan reksadana dari perusahaan.

Maaf, sepertinya kami nggak pernah mengatakan demikian ya. Dan pernyataan itu sebenarnya keliru.

Faktanya, obligasi dapat diterbitkan oleh pemerintah maupun korporat (perusahaan BUMN dan swasta). Pada prinsipnya sama.

Hanya saja, pemerintah juga menyediakan obligasi khusus untuk ritel dengan investasi minimal Rp1 juta dan jangka waktu 2-3 tahun (SBN Ritel). Ini lebih terjangkau daripada investasi minimal obligasi korporat yang dapat mencapai puluhan juta dan jangka waktu beragam.

--->Kalau posisi saya sebagai investor pemula bila memilih antara obligasi atau reksadana? Mana yang lebih aman dan menjanjikan ya kak??

Sebenarnya kembali lagi kepada apa tujuan investasi dan berapa banyak modal investasi yang disiapkan.

Ada satu perbedaan utama antara reksa dana dan obligasi yang wajib diketahui pemula: SBN Ritel nggak bisa dicairkan kapan saja. Investor baru bisa mencairkan pada akhir jatuh tempo, atau pada akhir masa holding period (tergantung ketentuan tiap seri obligasi yang bisa berbeda-beda). Sedangkan reksa dana bisa dicairkan kapan saja.

Kalau punya dana banyak dan siap untuk menyimpannya dalam jangka panjang, SBN Ritel adalah pilihan yang bagus. Tapi kalau hanya punya recehan atau tidak siap jangka panjang, maka reksa dana itu lebih baik.

Aisha   1 Feb 2023

Aisha: Kalau menurut kakak, untuk saya yang bermodal 10 juta. Akan lebih direkomendasikan memilih obligasi atau deposit ya kak? Saya masih ragu2. Makasih

Ragil A   2 Feb 2023

Ragil A:

Kembali lagi kepada kamu sendiri.

  • Apa tujuanmu berinvestasi?
  • Apakah kamu ingin menyimpan uang 10 juta itu untuk jangka panjang, atau jangka pendek? Atau lebih tepatnya, kamu siap untuk nggak menyentuh uang itu sampai berapa lama?

Perhatikan poin tentang jangka waktu.

Obligasi nggak bisa dicairkan kapan saja, karena ada aturan waktunya. Obligasi yang paling singkat itu SBN Ritel keluaran pemerintah, dan itu pun punya jangka waktu antara 2-3 tahun.

Kalau kamu berniat simpan 10 juta untuk jangka panjang, obligasi itu bisa jadi pilihan. Tapi kalau kamu ingin bisa tarik uang sewaktu-waktu, maka sebaiknya ke reksadana saja.

Aisha   2 Feb 2023

Mohammad Bimo:

Beberapa risiko investasi obligasi, antara lain:

  • Risiko likuiditas: Sebagaimana diketahui, obligasi baru bisa dicairkan setelah jatuh tempo atau setelah masa holding period berakhir. Jadi, uang investasi kamu tidak bisa ditarik sewaktu-waktu.
  • Risiko gagal bayar: Umpama kamu berinvestasi di obligasi suatu perusahaan, lalu perusahaannya bankrut, maka investasimu hangus. Risiko ini bisa diabaikan jika kamu berinvestasi di obligasi pemerintah (SBN), karena pembayarannya dijamin oleh undang-undang.
  • Risiko inflasi: Kalau inflasi naik lebih tinggi daripada bunga kupon obligasi, maka kamu rugi.
  • Risiko bunga: Kalau bunga bank naik lebih tinggi daripada bunga kupon obligasi, maka kamu rugi.

Risiko inflasi dan risiko bunga sebenarnya bisa diatasi dengan mudah. Hindari obligasi fixed yang bunganya tetap. Pilihlah obligasi yang punya kupon floating atau floating with floor, sehingga kupon akan naik seiring dengan kenaikan suku bunga.

Aisha   6 Feb 2023

Mohammad Bimo: obligasi merupakan aset investasi yang risikonya bisa dibilang paling kecil, terutama jika Anda berinvestasi pada obligasi yang dikeluarkan oleh negara.

Meskipun begitu, Anda harus tetap mewaspadai risiko penalty jika melakukan penarikan dana sebelum masa investasinya habis. Biasanya ini terjadi kalau dana yang digunakan untuk investasi bukan benar-benar uang dingin, akhirnya terburu-buru diambil. 

Ananta   27 Feb 2023
 Joko Winarno |  17 Mar 2021

Bagaimana cara meminimalisir risiko investasi ya min, mengingat saat ini sedang marak berita investasi bodong?

Lihat Reply [21]

Reksa dana adalah investasi yang bagus dan berisiko rendah untuk pemula. Beberapa keunggulannya:

  • Siapa saja bisa mulai berinvestasi reksa dana, hanya dengan mengunduh aplikasi investasi reksa dana seperti Tanamduit, Bibit, Bareksa, Ajaib, dll. Pendaftaran dan setor-tarik dana sudah online sepenuhnya.
  • Kita tidak perlu repot menganalisis sendiri, karena dana akan dikelola oleh Manajer Investasi yang sudah punya ijin OJK.
  • Kita bisa memantau portofolio Manajer Investasi sebagai bahan belajar, khususnya jika kelak ingin investasi saham sendiri.
  • Kita bisa mulai investasi reksa dana dengan modal mulai dari Rp10 ribu saja, sehingga sangat terjangkau.
  • Setor dan tarik dana bebas biaya.
  • Setor dan tarik dana hanya butuh waktu singkat. Setoran biasanya masuk dalam satu hari, sedangkan pencairan dana antara 2-12 hari.
Aisha   10 Mar 2022

Ada banyak cara meminimalisir risiko investasi terkait investasi bodong. Berikut ini tiga diantaranya yang paling penting:

  • Hanya berinvestasi pada hal yang kamu pahami. Jika kamu ingin sekali berinvestasi pada sesuatu, maka pelajarilah dulu hingga kamu benar-benar paham. Jika kamu tidak paham dan tidak mau belajar, ya janganlah berinvestasi di situ.
  • Hanya berinvestasi dengan menggunakan uang dingin. Uang dingin adalah dana sisa yang tidak akan dipergunakan untuk kebutuhan dalam waktu dekat, bukan dana pinjaman, dan bukan dana cadangan darurat. 
  • Memahami bahwa semua investasi dan bisnis itu pasti mengandung potensi untung dan risiko kerugian. Jangan percaya pada orang yang mengklaim bisa menghasilkan "investasi pasti untung" atau "investasi anti rugi" hanya dengan setor uang saja. Tidak ada yang seenak itu. Para investor sukses saat ini, semuanya pernah mengalami masa-masa susah payah belajar dan sewaktu-waktu tetap bisa mengalami rugi.
Aisha   19 Mar 2021

Semua jenis investasi bisa jadi bagus untuk karyawan. Yang perlu kamu perhatikan saat akan memilih investasi itu bukan profesi kamu, melainkan bagaimana toleransi risiko dan apa target investasi kamu.

Toleransi risiko itu berkaitan dengan pertanyaan: Apakah kamu siap menanggung kerugian atas seluruh dana investasi kamu?

  • Jika kamu siap menanggung rugi total, berarti kamu tergolong "risk-taker". Kamu bisa coba investasi saham atau bahkan forex dan kripto. Strategi trading/investasi dapat dirancang dengan target investasi jangka pendek maupun panjang.
  • Jika kamu merasa tidak siap menanggung kerugian dalam jumlah banyak, berarti kamu tergolong "safe-seeker". Kamu lebih cocok dengan investasi riil seperti properti dan emas, atau investasi keuangan berisiko rendah seperti Surat Berharga Negara dan reksa dana. Produk reksa dana pasar uang cocok untuk jangka pendek; Surat Berharga Negara cocok untuk untuk jangka menengah; sedangkan properti dan emas cocok untuk jangka panjang.

Investasi mana pun yang kelak jadi pilihanmu, kamu harus paham bahwa tidak ada kesuksesan instan. Butuh proses pembelajaran agar kamu benar-benar memahami pilihan investasimu, baru kemudian kamu bisa mulai menyetorkan modal untuk investasi. Sisihkan waktu di luar jam kerja karyawan biasa untuk belajar dan berlatih hingga mahir, serta jangan ragu untuk bertanya pada ahlinya jika ada yang tidak dipahami.

Aisha   20 Mar 2022

Setiap penasihat keuangan mungkin memiliki pendapat berbeda tentang berapa persen penghasilan yang perlu disisihkan untuk investasi. Bisa jadi 10%, 20%, 30%, dan seterusnya. Namun, pada dasarnya semua itu tergantung juga pada berapa besar pendapatan dan pengeluaran kamu.

Umpama kamu punya pemasukan Rp10 juta per bulan dan pengeluaran Rp8 juta per bulan, maka cukup masuk akal untuk menyisihkan Rp2 juta untuk berinvestasi (20%).

Tapi seandainya kamu punya pemasukan Rp100 juta per bulan dan pengeluaran Rp8 juta per bulan, maka menyisihkan 20% saja (Rp20 juta) menjadi kurang masuk akal, karena akan ada dana puluhan juta yang menganggur dan tentunya tidak baik jika dipakai untuk foya-foya saja.

Jadi, sebenarnya tidak penting berapa persen penghasilan yang digunakan untuk investasi. Teknis menyisihkan dana untuk berinvestasi yang tepat adalah:

  • Pertama, kamu sudah mampu memenuhi kebutuhan pokok dan melunasi pinjaman dengan penghasilan kamu.
  • Kedua, kamu sudah punya persediaan dana cadangan yang memadai untuk persiapan situasi darurat (sebesar minimal 3x pengeluaran bulanan).
  • Ketiga, jika ada sisa dari poin pertama dan kedua tadi, maka kamu bebas menggunakannya untuk investasi.

Lalu, bagaimana jika kita ingin segera mulai berinvestasi padahal masih belum mampu memenuhi kebutuhan pokok dan belum punya dana darurat? Ya, dalam situasi ini, tentu tidak masuk akal pula jika kamu mengalokasikan sekian persen penghasilan untuk berinvestasi. Sebaiknya coba menabung atau berinvestasi receh yang tidak akan membebani kantong kamu, misalnya mulai dari Rp10 ribu per minggu pada reksa dana. 

Aisha   29 Mar 2022

selain reksa dana, investasi apa saja ya kak yang bisa mulai dari nominal kecil, dibawah 100ribu?
Terima kasih

Almaluna   30 Mar 2022

Berikut ini beberapa investasi yang bisa dimulai dengan nominal kecil, selain reksa dana:

  • Saham: Sekuritas yang merakyat seperti IPOT dan Ajaib memperbolehkan investor untuk mendaftar tanpa syarat setoran minimal. Jadi, kita bisa menyetor setara nilai satu lot saham yang ingin dibeli saja. Sedangkan ada banyak sekali saham yang nilai 1 lot-nya kurang dari Rp100 ribu, seperti saham BJTM, PWON, ELSA, dan lain-lain.
  • Emas: Nabung emas di Pegadaian atau aplikasi digital lain dapat dimulai dari 0,01 gram atau Rp10 ribu.

Selain saham dan emas, trading forex juga bisa dimulai dengan investasi di bawah 100 ribu. Tapi trading forex membutuhkan ilmu tingkat lanjutan, sehingga sebaiknya hanya dipilih jika sudah memiliki pengalaman dan pengetahuan di dunia keuangan.

Aisha   30 Mar 2022

Berikut ini beberapa investasi yang bisa dimulai dengan nominal kecil, selain reksa dana:

  • Saham: Sekuritas yang merakyat seperti IPOT dan Ajaib memperbolehkan investor untuk mendaftar tanpa syarat setoran minimal. Jadi, kita bisa menyetor setara nilai satu lot saham yang ingin dibeli saja. Sedangkan ada banyak sekali saham yang nilai 1 lot-nya kurang dari Rp100 ribu, seperti saham BJTM, PWON, ELSA, dan lain-lain.
  • Emas: Nabung emas di Pegadaian atau aplikasi digital lain dapat dimulai dari 0,01 gram atau Rp10 ribu.

Selain saham dan emas, trading forex juga bisa dimulai dengan investasi di bawah 100 ribu. Tapi trading forex membutuhkan ilmu tingkat lanjutan, sehingga sebaiknya hanya dipilih jika sudah memiliki pengalaman dan pengetahuan di dunia keuangan.

Aisha   30 Mar 2022

Semua jenis investasi dapat ditujukan untuk jangka panjang. Bahkan, "investasi" itu sendiri sejatinya merupakan aktivitas menanamkan modal dengan harapan untuk mendapatkan keuntungan dalam jangka panjang. Jika hanya menginginkan untung jangka pendek, itu bukanlah "investasi" melainkan "trading".

Istilah "jangka panjang" dan "jangka pendek" itu sendiri bersifat relatif. Apa yang "panjang" bagi sebagian orang, bisa jadi "pendek" bagi yang lain. Karenanya, kita semestinya mengukur jangka waktu investasi bukan berdasarkan standar waktu yang abstrak seperti itu, melainkan berdasarkan pada berapa lama persisnya kita ingin mempertahankan suatu aset investasi.

Berikut ini prakiraan rentang waktu investasi bagi beberapa jenis investasi hingga menghasilkan profit:

  • Reksa dana pasar uang: sekitar 1 tahun
  • Deposito, valas, kripto: sekitar 1 tahun
  • Reksa dana pendapatan tetap: antara 1-5 tahun
  • Reksa dana saham: di atas 5 tahun
  • Saham: di atas 5 tahun
  • Emas: di atas 5 tahun
  • Properti: di atas 10 tahun
  • Obligasi: tergantung jangka waktu hingga maturitas, terdapat obligasi 1 tahun, 3 tahun, 25 tahun, dan masih banyak lagi.
Aisha   5 Apr 2022

Baiknya berapa persen dari penghasilan kita yang perlu kita sisihkan untuk investasi?

Almaluna   28 Mar 2022

Jenis investasi apa yang bagus untuk karyawan?

Hamka Yahya   18 Mar 2022

Apa saja jenis investasi jangka panjang?

Keanu Tiger   1 Apr 2022

mohon infonya min, investasi apa yang bagus dan risiko rendah untuk pemula, mengingat saat ini banyak sekali produk investasi? Trims

Nur Halimah   8 Mar 2022

Dari pemaparan kakak diatas berarti untuk Forex sendiri bukan termasuk kategori investasi ya kak? Atau sebenarnya masuk? Berarti beda dong ya antara trading dengan investasi, dan yang lebih beresiko antara investasi dan Forex itu sendiri lebih risky mana kak? Sedangkan banyak juga yang bilang saham beresiko juga.

Lala   30 Dec 2022

@Lala:

Lho, kata siapa forex tidak termasuk investasi?

Trading pada forex, kripto, saham, dll itu juga termasuk suatu bentuk investasi. Namanya, "investasi jangka pendek".

Semua investasi (termasuk trading) punya risiko masing-masing. Hanya saja, tingkat risikonya berbeda-beda.

Deposito itu merupakan investasi berisiko sangat rendah. Kenapa dibilang sangat rendah? Karena deposito terjamin oleh perbankan dan LPS. Uang kita dalam deposito hampir tidak mungkin hilang, melainkan akan terus berbunga. Seandainya bank kolaps sekalipun, uang kita akan diganti oleh LPS.

Bagaimana dengan saham? Saham termasuk investasi berisiko tinggi, tetapi ada aset yang mendasarinya.

Aset apa yang mendasari saham? Ya, aset milik perusahaan emitennya. Seandainya perusahaan bangkrut sekalipun, investor saham mungkin bisa memperoleh lagi sejumlah kecil dananya dari sisa penjualan aset perusahaan (apabila ada sisa).

Bagaimana dengan forex? Risiko forex itu lebih besar daripada saham, karena trading forex biasanya menggunakan leverage.

Ketika kamu trading forex dengan leverage, kamu menggunakan dana lebih besar daripada uang yang sebenarnya kamu punya. Jadi, ketika kamu loss dalam forex, semua uangmu bakal ludes. Tidak ada kemungkinan uang kembali sepeserpun.  

Aisha   1 Jan 2023

Lala: Klu menurut saya sndiri, Forex itu lebih ke trading daripada investasi. Jadi, lu ngambil untung dari pergerakan harga mata uang dalam waktu singkat. Beda banget sama investasi yang fokusnya jangka panjang buat pertumbuhan modal.

Forex trading itu seringkali dianggap lebih berisiko. Pasar forex sering kali volatile dan harga bisa berubah cepat. Plus, ada leverage yang bisa bikin keuntungan gede, tapi juga risiko rugi lebih besar.

Tapi, di sisi lain, bila menaganggap Forex sbagai investasi juga ga salah karena trading Forex bsa dengan cara jangka panjang jga, maka bisa disebut sebagai investasi daripada Trading.

Sonny   1 Jun 2023

Aisha: saya mau tanya soal poin terakhir kak. Kenapa ya koq bisa pencairannya lama sekali sampai 12 hari, memang apa saja yang bisa menghambat pencairan tersebut? Adakah tips biar WD reksadana kita nggak molor2 amat? trimz.

Hasna Afiyah   6 Jun 2023

Hamka Yahya: kalau karyawan berarti ekspektasi ada penghasilan rutin setiap bulan ya. Jika mau ambil investasi high risk mungkin bisa, tapi untuk pemula sebaiknya pilih yang low risk, contohnya:

Reksa Dana: fleksibel dan dapat diakses dengan modal yang relatif kecil.

Saham: memiliki potensi keuntungan yang tinggi dalam jangka panjang

Deposito: Meskipun keuntungan deposito cenderung lebih rendah, tapi risikonya rendah

Obligasi: Obligasi adalah surat utang yang diterbitkan oleh pemerintah atau perusahaan. Investasi obligasi dapat memberikan pendapatan tetap dalam bentuk bunga secara berkala.

Ada juga investasi-investasi yang syariah. Bisa dibaca di sini:

Ananta   11 Jun 2023

Mau tanya. Sbagai seorang penghasilan pas2an seperti saya. APakah investasi itu penting? Dlm arti gini, sy sndiri penghasilan pas2an utk kebuthan sehari2 dan klu ada uang lebih pun kyknya ga seberapa. Mengingat dalam investasi itu ternyata juga ada resiko yg mengintai dan resikonya pun kehilangan uang gitu.

Nah, utk suhu2 disini, kira2 apakah dengan kondisi sy saat ini (msh single + pas2an) bsa melkukan investasi? dan klu bsa, kira2 apa investasi yg mngkn sesuai dngn keadaan saya? Kmudian apabila ga perlu mealkukan investasi, kira2 berapa target keuangan yg dbutuhkan agar bsa memulai suatu investasi?

Mohon bantuannya ya, para suhu2 di Inbizia.... makasih bnyk sblmnya

Ardianto   12 Jun 2023

Ardianto:

Kalau penghasilan pas-pasan, maka investasi itu belum perlu dilakukan.

Hanya saja, tetap perlu menyisihkan pendapatan untuk tiga tujuan:

  • Dana Darurat
  • Asuransi Kesehatan (sesuai keyakinan saja, dan seandainya tidak menyukai asuransi pun tidak perlu dilakukan)
  • Dana Pensiun (apabila berstatus PNS/polisi/tentara maka dapat diabaikan)

Dana Darurat itu sangat penting untuk menghadapi situasi tak terduga di masa depan, seperti kecelakaan, bencana alam, kebakaran, dan lain-lain. Para penasihat keuangan biasanya menyarankan dana darurat sekitar 3x sampai 6x pengeluaran bulanan untuk karyawan bergaji tetap, atau sekitar 12x pengeluaran bulanan untuk freelancer dan wiraswasta.

Bagaimana cara mengumpulkan dana darurat? Dana darurat itu bisa dikumpulkan secara bertahap dari gaji bulanan, ataupun sekaligus banyak dari bonus atau THR. Silakan pilih mana yang paling sesuai dengan kondisi keuangan saja.

Setelah itu, simpanlah dana darurat dalam wadah investasi yang mudah dicairkan dan berisiko rendah. Contohnya: deposito bank tenor 1 bulanan dan reksa dana pasar uang. Keduanya memungkinkan uang kita bertumbuh selaras dengan inflasi, mudah dicairkan dalam tempo 1-2 hari, serta hampir tidak mungkin rugi (ada risiko, tetapi risikonya tidak besar).

Aisha   13 Jun 2023

Hasna Afiyah:

Proses pencairan reksa dana itu dipengaruhi oleh tiga faktor: mekanisme pasar, prosedur transfer antarbank, dan aturan platform.

Proses pencairan paling cepat untuk reksa dana pasar uang, yaitu bisa secepat 2 hari kerja saja, atau maksimal 4 hari kerja. Sedangkan proses pencairan paling lama adalah reksa dana campuran dan reksa dana saham, yaitu bisa sampai 12 hari kerja.

Perhatikan: hari kerja ya, bukan berdasarkan tanggal kalender.

Di belakang layar, kurun waktu masa pencairan itu terbagi menjadi lima:

  • Instruksi pencairan reksa dana dikirim dari platform investasi kamu ke Manajer Investasi.
  • Manajer Investasi memproses penjualan unit reksa dana sesuai mekanisme pasar yang berlaku. Dalam tahap ini, pencairan reksa dana campuran dan saham paling rumit, sehingga butuh waktu paling lama.
  • Manajer Investasi mengirim instruksi pembayaran hasil penjualan unit reksa dana ke bank kustodian.
  • Bank kustodian mentransfer hasil penjualan unit reksa dana ke bank yang ditunjuk untuk pencairan dana.
  • Bank yang ditunjuk untuk pencairan dana akan mentransfer dana ke bank kamu.

Langkah kedua sampai ketiga itu tidak bisa dipercepat sama sekali. Karena hubungannya dengan mekanisme pasar dan prosedur perbankan.

Yang bisa dipercepat hanyalah untuk tahap pertama dan terakhir. Bagaimana caranya?

Untuk mempercepat tahap pertama, pilihlah platform investasi yang proses pencairannya relatif lebih cepat daripada yang lain. Contohnya, berdasar pengalaman, pencairan reksa dana ke bank yang sama di platform Tan***** bisa 2 hari saja, sedangkan pencairan di platform lain sampai 4 hari. Maka kalau ingin cair lebih cepat, berinvestasilah di platform Tan***** saja.

Untuk mempercepat tahap terakhir, pilihlah bank yang sama dengan bank pemroses dana yang ditentukan oleh Manajer Investasi atau platform investasi kamu. Ini setidaknya bisa mempercepat satu hari.

Jadi, adakah tips agar WD reksa dana tidak terlalu lama? Simpulannya ada tiga:

  • Pilih jenis reksa dana pasar uang.
  • Pilih reksa dana yang punya bank yang sama dengan bank kamu.
  • Pilih platform investasi yang pemrosesannya cepat.
Aisha   15 Jun 2023

Nur Halimah:

Selain reksadana, ada beberapa investasi risiko rendah untuk pemula. Antara lain:

Deposito: Cara kerjanya Anda menempatkan sejumlah dana pada bank untuk jangka waktu tertentu dengan suku bunga tetap. Risiko dalam deposito umumnya rendah karena dana Anda diasuransikan oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) hingga batas tertentu.

Obligasi Pemerintah: Investasi ini berbentuk surat utang yang diterbitkan oleh pemerintah. Anda dapat membeli obligasi pemerintah melalui penawaran umum atau lewat perantara seperti bank atau sekuritas.

Deposito Berjangka Syariah: Karena prinsip-prinsip syariah melarang riba (bunga), maka deposito berjangka syariah didasarkan pada prinsip bagi hasil yang adil.

Jika ingin tahu lebih banyak soal syariah vs konvensional, bisa baca artikel berikut: 

Ananta   24 Jun 2023
 

Komentar @inbizia

Martha: hai kak... jd gini kak, sbnrnya reksadana itu sederhananya mrpkan tmpat dana kolektif dr bbrapa org atau investor yg kmudian dikelola utk investasi. bntuk investasinya mcem2 kak, bs deposito, obligasi, atau saham melalui prusahaan manager investasi yg lgsung diawasi oleh OJK. nah di perusahaan investasi itu ada org yg sangat ahli dan bersertifikasi dan dipercaya utk mengelola kumpulan dana investasi. Nah untuk memulai investasi mungkin kakak bs belajar investasi reksadana di sini sebenernya gak perlu pake ribet kok klo mau investasi reksadana, apalagi saat ini udah bnyk aplikasi online yg nyediain fitur investasi reksadana, tinggal klik aja dan gak perlu modal yg banyak. klo masalah untung atau rugi sbnrnya semua jenis investasi sama kok, bisa untung dikit, untung banyak, bahkan bisa rugi jd wlpun msh pmula gak perlu takut deh kak utk coba inves reksadana.
 Okky |  15 Sep 2023
Halaman: Peluang Investasi Saat Dolar As Melemah
pagi semuanya, artikelnya cukup menarik dan menambah wawasan ttg investasi reksadana. Setlah bc2 artikel di atas sy sbnrnya ckp tertarik utk investasi reksadana, sptnya slh satu investasi yg menjanjikan dan aman. tp jujur aja nih klo sy blm tau bener utk mulai bisnis atau investasi reksadana ini. Jd gw pengen tau nih gmn langkah awal utk sy bs investasi di reksadana ini. jika ada senior2 yg udah pnglamn di bdng ini mhn sharing donk ilmunya. Trus sy juga mau tanya nih, sbnrnya apa sih manager investasi itu? apa tempat perusahaan yg nyediain reksadana atau gimana? trus apa bener kita bisa mulai investasi reksadana ini melalui berbagai aplikasi? apakah bener2 aman tuh jika kita investasi lewat aplikasi?
 Nina |  19 Sep 2023
Halaman: Potensi Keuntungan Investasi Reksadana
Nina: hai kak, gw cb jwb ya, jd kak emang untuk saat ini investasi reksadana cukup mudah langkahnya, krna saat ini udah banyak aplikasi2 online yg mnyediakan investasi reksadana ini dan bs dibilang aplikasi itu cukup aman utk berinvestasi krna udah terdaftar dan diawasi oleh OJK. Nah dsini sy anggap kakak sbg pemula ya, biar gak ribet jelasinnya. Utk memulai investasi reksadana sbg pemula, mending kakak pakai aplikasi aja lebih mudah, yaah itung2 utk belajar juga. utk investasi via aplikasi online, kakak tinggal pilih aja aplikasi mana yg mau dipilih, gak gw sebutin di sini ntar dikira iklan pula.. hehehe. Setelah itu kakak tinggal daftar sesuai ketentuannya, kemudian top up utk modal awalnya. Nah setelah semua data kakak lengkap dan diverifikasi, maka kakak tinggal pilih aja investasi reksadana. trus kakak tinggal beli aja produk reksadana yg kakak inginkan. untuk lebih jelasnya mgkin kakak bs belajar dari artikel ini
 Wuri |  19 Sep 2023
Halaman: Potensi Keuntungan Investasi Reksadana
Wah menarik jg ya investasi di reksadana pasar uang syariah, tnp pajak, gak dipungut biaya, gak pake riba dll, apalagi bs jg digunakan utk tabngan dana darurat, kayaknya pilihan investasi yg pas nih. Cm jujur aja nih gw tuh msh awam dlm dunia investasi yg kayak gini2, jd msh rada2 bingung gitu. Klo boleh tau nih apa saja yg hrs kita siapkan utk memulai investasi di reksadana psr uang syariah ini ya? trus gimana cara daftar dll nya? hrp maklum ya besti gw bnr2 kagak ngerti msh awam banget nih. trus apa bnr2 dijamin nih keamanannya? ya maklum lah br jd calon investor amatir kan takut jg klo dana investasi gw ilang gitu.
 Jessy |  17 Oct 2023
Halaman: Manfaat Menyiapkan Dana Darurat Di Reksadana Pasar Uang Syariah
Jessy:Hai kak gw jg msh baru nih di dunia investasi, tp gw cb bntuin jwb ya.. Sbnrnya gampang aja kok kak klo mau mulai invest di reksadana pasar uang syariah, skrg tuh udah bnyak aplikasi2 online utk berbagai investasi, jd utk langkh pertama kk hrs tetntuin nih aplikasi mana yg mau dipake. tp kk jg hrs ingat, pilih agen penjualan efek reksadana (APERD) yg udah terdaftar dan pnya izin OJK ya. Kmdian kk hrs daftr dl sbg investor dg mengisi formulir online dan mengikuti langkah2 yg udah ditentukan, biasanya nih kk hrs siapin juga e-KTP ama NPWP soalnya ada langkah pendaftaran wajib foto dg memengang e-KTP. sdgkn utk NPWP biasanya gak wajib juga sih. trus stlh selesai mendaftar sbg investor, kk jg perlu mengaktifkan pilihan investasi syariah, biasanya ada tuh di aplikasi "preferensi syariah" atau klo gak ada kk bs langsung pilih produk reksadana pasar uang syariah. stlh itu kk jg hrs memilih manager investasi yg benar2 kompeten, dg cara cek izin usaha, trek record, dan kinerjanya (semua ada ketika memilih manager investasi). Trus klo smuanya dah oke, tinggal pilih aja tuh reksadana pasar uang syariah yg mana yg dikehendaki, dan stlh memilih dan menentukan angka investasi, tinggal transfer aja uangnya bisa melalui rekening bank, atau pake dompet digital jg bs. gampang kan. Slmat mncoba.
 Kinar |  17 Oct 2023
Halaman: Manfaat Menyiapkan Dana Darurat Di Reksadana Pasar Uang Syariah
Celine: Sebagai seorang pemula, punya trading plan yang bagus itu wajib, Bro/Sis! Trading plan ini penting banget buat ngatur target, manajemen risiko, dan biar nggak asal-asalan trading. Berikut beberapa alasan kenapa rencana trading itu penting: Tujuan dan Fokus: Dengan trading plan, kita bisa tentuin tujuan trading kita. Entah itu buat jangka pendek atau panjang. Dengan tujuan yang jelas, kita bisa stay fokus sama strategi kita dan ngecek apakah kita mencapai tujuan itu. Manajemen Risiko: Dalam trading plan, kita bisa atur berapa risiko yang siap kita hadapin di tiap transaksi. Termasuk nentuin berapa modal yang kita rela untuk kita risikoin dalam setiap trade dan sampai mana kita bakal cut loss kalau trading kita lagi minus. Strategi Trading: Kita harus punya strategi trading yang jelas di trading plan. Ini termasuk masuk dan keluar dari pasar, strategi manajemen posisi, sama indikator yang bakal kita gunain. Trading plan membantu kita buat nggak trading cuma berdasarkan emosi doang. Disiplin dan Konsistensi: Trading plan juga bantu kita buat tetep disiplin dan konsisten. Kita bisa ngikutin aturan dan strategi kita tanpa diganggu sama emosi yang bikin kita nggak jelas. Evaluasi dan Pembelajaran: Trading plan juga ngejelasin gimana kita bakal ngevaluasi kinerja kita. Dengan memantau dan ngecek tiap trade, kita bisa belajar dari kesalahan dan perbaiki strategi kita seiring waktu.
 Liam |  20 Oct 2023
Halaman: Penyebab Eksekusi Trading Plan Gagal Menurut Mifx

Kirim Komentar Baru