Data inflasi Inggris mendukung Poundsterling, dolar AS menguat sebelum pidato the Fed, 9 jam lalu, #Forex Fundamental   |   GBP/JPY menarik beberapa pembeli di atas level 192.00 setelah data IHK Inggris, 9 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD: Level rintangan utama terlihat di area 1.0600-1.0605, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Harga emas tetap menguat karena ketegangan Geopolitik masih berlanjut, 12 jam lalu, #Emas Fundamental   |   Dow Jones Industrial Average naik 0.17% menjadi 37,798, S&P 500 kehilangan 0.21% menjadi 5,051, dan Nasdaq Composite kehilangan 0.12% menjadi 15,86, 15 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Menilik laporan keuangan tahun buku 2023, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp8.54 triliun, terkoreksi 15.70% secara tahunan dari Rp10.14 triliun. , 15 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Saham-saham top gainers LQ45: PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) +3.48%, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) +2.41%, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) +2.34%, 15 jam lalu, #Saham Indonesia   |   IHSG rebound pada perdagangan Rabu (17/April), naik 0.82% ke level 7,223, 15 jam lalu, #Saham Indonesia
Forum  > Stop Loss

Lebih Baik Geser SL Atau Tutup Posisi?

  Musliaty Mahmud |   24 Oct 2015 |   2558

Mohon tanya sbb : trailing stop jauh lebih mudah daripada memakai rasio 1:2., mana lebih baik menggeser SL atau tutup posisi pada saat sudah mencapai profit tertentu ? trm kasih.

  M Singgih   |   27 Oct 2015

@ Musliaty Mahmud:
Tergantung dari kondisi pasar, jika pasar sedang trending dengan kuat maka trailing stop jauh lebih menguntungkan dimana level stop loss Anda akan selalu bergeser mendekati harga pasar, dan jika pergerakan trend tetap kuat maka tidak ada yang membatasi profit Anda, atau profit Anda terus bergerak sesuai dengan arah trend. Tujuan teknik trailing stop memang untuk memaksimalkan profit.

Sebaliknya jika trend sedang tidak begitu kuat, atau ada kemungkinan akan bergerak sideways, maka lebih menguntungkan jika kita menentukan target profit pada level tertentu (biasanya level support atau resistance), karena kemungkinan terjadinya pergerakan reversal cukup besar. Menentukan target profit memang disarankan dengan risk/reward ratio yang lebih besar dari 1:1. tetapi tidak harus 1:2, jadi bisa 1:1.2 atau 1:1.5 dsb.
Jika pada awalnya Anda menggunakan stop loss dan target tetapi ditengah jalan trend pasar bergerak dengan kuat maka Anda bisa menggeser stop loss Anda (atau menggunakan trailing stop) dan mendisable target profit.

  Ari Nuh   |   11 Dec 2015

Apa master setuju dengan ini?:
Besaran range SL akan berpengaruh pada derajat keyakinan kita akan keberhasilan pencapaian TP
Jadi semakin kecil SL kita makin kecil juga keyakinan kita bakal profit?
Tks.

  Basir   |   11 Dec 2015

Untuk Ari Nuh

Trader yang menerapkan perhitungan risk/reward ratio pada setiap posisi tradingnya dan dilakukan dengan disiplin akan mendapatkan profit yang konsisten. Kita bisa bebas memilih strategi apa saja untuk diterapkan dalam trading, tetapi dengan setting risk dan reward yang memadai sangat mungkin diperoleh profit yang konsisten walaupun setup strategi trading kita belum benar-benar matang.

Penerapan risk/reward ratio memberi trader kesempatan yang sama untuk memperoleh profit yang konsisten, oleh karena itu bisa dikatakan bahwa metode risk/reward adalah holy grail dalam trading, dan hal yang paling utama disamping faktor disiplin dan pengendalian emosi.

Thanks.

  M Singgih   |   17 Dec 2015

@ Ari Nuh:
Besar kecilnya range stop loss (SL) ditentukan berdasarkan keadaan riil di pasar. Ketika pasar sedang trending dan volatilitas sedang tinggi maka stop loss relatif lebih besar (lebar) dibandingkan ketika pasar sedang sideways. Acuan untuk menentukan batas-batas level stop loss bisa dari level support atau resistance, level Fibonacci retracement atau expansion, kurva dari indikator Bollinger Bands atau level tertinggi atau terendah sebuah bar candlestick (price action).
Target profit (TP) juga ditentukan berdasarkan keadaan riil di pasar. Acuan batas-batas level TP juga bisa dari level support atau resistance, level Fibonacci retracement atau expansion, kurva dari indikator Bollinger Bands atau dari price action.
Tidak ada hubungan antara pencapaian TP dengan besar kecilnya SL. Kemungkinan keberhasilannya ditentukan oleh penyesuaian kita terhadap keadaan riil di pasar. Selain itu kita juga harus mempertimbangkan risk/reward ratio, yaitu SL dibanding dengan TP. Biasanya minimal perbandingannya 1:1, atau minimal SL=TP. Kalau bisa usahakan TP lebih besar dari SL.

  Arief   |   26 Feb 2016

salam Gan,
saya masih latihan di akun demo & waktu saya masukkan order buy ada keterangan S/L ATAU T/P/ TIDAK SESUAI. artinya apa ya gan?? tolong di bantu
trims

  Basir   |   29 Feb 2016

Untuk Arief...

Ini berarti ada kekeliruan set Harga. Jika anda BUY, bearti SL harus dibawah harga BUY dan TP diatas harga BUY. Dalam hal ini, perhatikan juga berapa jarak minimal yang diminta.

Demikian juga saat anda SELL, SL harus diatas harga SELL, dan TP dibawah harga SELL. Biasanya seting ini untuk order jenis pending dibawah/atas harga yang ditawarkan di market watch.

Maka anda bisa BUY / SELL dulu, lalu setelah harga masuk ke Pasar (terlihat harga order bergerak di Mt4), anda bisa set TP dan SL. Untuk set harga seperti petunjuk diatas, arahkan mouse ke harga yang yang sudah masuk, klik kanan lalu set TP dan SL nya.

Thanks.

  Abdul Rohman   |   13 Apr 2016

Salam para master,

saya ingin bertanya, kira-kira besaran Stop Loss (SL) pada TF H4 berapa ya umumnya jika patokannya menggunkan MM? saya menggunakan SL 40pip, namun sering kesabet SLnya, kemudian harga balik sesuai prediksi.

Terima Kasih

  M Singgih   |   15 Apr 2016

@ Abdul Rohman:
Besarnya stop loss (dalam satuan pip) tidak tergantung dari time frame trading, tetapi ditentukan dari besarnya resiko (dalam satuan uang) yang Anda sepakati untuk trade tersebut. Misal equity Anda saat itu USD 1000 dan Anda sepakat untuk mengambil resiko 2%, maka resiko maksimal Anda adalah USD 1000 x 2% = USD 20. Nah, besarnya stop loss (SL) Anda untuk trade tersebut maksimal harus USD 20.

Kemudian dari kondisi pasar yang ada (pada time frame berapapun), Anda bisa menentukan level stop loss yang paling obyektif dan logis, dan besarnya pip tergantung dari pergerakan harga saat itu, biasanya ditentukan pada level resistance terdekat (untuk posisi sell) atau pada level support terdekat (untuk posisi buy). Cara lain bisa dengan indikator Bollinger Band atau yang lain.

Dengan stop loss yang obyektif (sesuai dengan kondisi pasar) maka kemungkinan untuk kena lebih kecil dibandingkan dengan penentuan stop loss yang asal-asalan. Setelah besarnya stop loss dalam satuan pip cukup aman, baru Anda tentukan ukuran trading (lot). Misal stop loss-nya 100 pip, maka ukuran trading: USD 20 / 100 pip = USD 0.2 per pip, atau 2 micro lot jika Anda trading EUR/USD, GBP/USD, AUD/USD atau NZD/USD.

  Machfud   |   22 Aug 2016

semua trader rupanya bertujuan mencari profit,bagaimana kalau kita fokus membuat floating positip dulu untuk menahan floating negatip baru kemudian cari profit, jadi kita membuat TP jauh diatas dan SL jauh dibawah pada pair yang harganya sedang paling bawah
pertanyaan saya: 1. apakah ini butuh balance yang besar?
2. apakah sudah ada yang melakukan sistem ini?

  M Singgih   |   25 Aug 2016

@ MACHFUD:
Disebut keadaan floating jika sudah terjadi dan ada hasilnya, floating profit jika hasil sementaranya positif dan floating loss jika negatif. TP dan SL adalah exit point, dan belum terjadi (harga belum sampai pada point tsb), jadi tidak sama dengan floating. Dalam hal ini yang akan Anda lakukan seperti trading biasa, open posisi dengan SL dan TP yang besar. By the way dari mana Anda tahu suatu pair harganya sedang paling bawah?

1. Balance yang Anda butuhkan minimal sebesar dana untuk menahan SL plus margin untuk membuka posisi tersebut.
Besarnya dana untuk menahan SL tergantung dari ukuran lot Anda, misal trading EUR/USD pada 1 lot standard yang per pip=nya = USD 10 tentu berbeda dengan 1 mini lot yang per pip-nya = USD 1. Kalau Anda tentukan SL misalnya = 1000 pip maka dengan standard lot dana untuk menahan = USD 10,000 sedang dengan mini lot = USD 1,000.
Besarnya margin untuk membuka posisi tergantung dari leverage yang Anda gunakan. Misal Anda trading dengan leverage 1:200 maka margin yang Anda butuhkan adalah 0.5% dari nilai kontrak. Untuk EUR/USD standard lot nilai kontarknya adalah EUR 100,000 dan untuk mini lot nilai kontraknya adalah EUR 10,000. Semakin tinggi leverage semakin kecil marginnya.

2. Setahu sy belum ada. Yang umum adalah SL dan TP ditentukan sesuai dengan keadaan pasar saat itu dengan menerapkan money management sesuai rencana. Agar dalam jangka panjang bisa profit biasanya TP selalu lebih tinggi dari SL, atau risk/reward ratio-nya selalu lebih tinggi dari 1:1. Untuk penjelasan bisa baca: Belajar Memahami Money Management.

  Ridwan   |   22 Jan 2021

Apakah dengan menggeser-geser stop loss, bisa memaksimalkan profit trading? Misalnya seperti ini:

gbpusd

Misalkan stop loss saya geser ke area take profit, dan take profitnya saya naikkan lagi. Menurut master, apakah strategi demikian efektif untuk menaikkan jumlah profit?

Terima kasih

  M Singgih   |   24 Jan 2021

@ Ridwan:

Cara yang Anda gunakan tsb sama dengan menggunakan trailing stop, tetapi diterapkan secara manual. Bedanya dengan trailing stop yang otomatis adalah dengan cara manual Anda bisa leluasa menggeser stop loss (SL) sesuai dengan besarnya pip yang Anda inginkan, sedangkan jika menggunakan trailing stop maka besarnya pip yang digeser sesuai dengan setting trailing pip.

Menerapkan trailing stop, baik yang otomatis maupun yang manual memang digunakan untuk memaksimalkan profit, tetapi yang harus Anda ketahui adalah:
1. Pergerakan harga saat itu harus sedang trending, karena kalau sedang tidak trending maka stop loss bisa kena.
2. Anda tidak harus memasang target profit (TP), karena jika pergerakan harga sedang trending dengan kuat, maka profit tidak perlu dibatasi. Seperti halnya pada trailing stop otomatis, tidak diharuskan memasang TP karena potensi profit bisa tidak terbatas.

  Ridwan   |   25 Jan 2021

kalau tanpa pasang TP beararti exit tradingnya secara manual atau nunggu kena SL yang digeser tadi pak?

  M Singgih   |   26 Jan 2021

@ Ridwan:

Kalau Anda selalu memonitor pergerakan harga, maka TP bisa ditentukan secara manual, yaitu clse harga sesuai yang diinginkan. Tetapi jika tidak selalu memonitor pergerakan harga, maka tidak perlu diset TP, selama pergerakan harga masih trending dengan kuat karena kita tidak tahu kapan harga akan berhenti trending. Jika Anda tentukan TP ketika pergerakan harga masih trending dengan kuat, berarti Anda membatasi profit, sehingga profitnya tidak maksimal.

  Ridwan   |   26 Jan 2021

Nah itu pak, untuk mengetahui trend akan berakhir atau tidak itu pakai indikator apa?

Maaf banyak bertanya pak..hehe

  Mansyur   |   27 Jan 2021

"1. Pergerakan harga saat itu harus sedang trending..."

"Trending" maksud bapak ini uptrend atau downtrend ya pak?

Kalau untuk di kripto ini kurang cocok kah pak? Kan harganya cepat naik dan cepat turun.

Kebetulan lagi trading di BTC, dan nemu tema ini...menarik juga..

  M Singgih   |   28 Jan 2021

@ Mansyur:

- "Trending" maksud bapak ini uptrend atau downtrend ya pak?

Kalau pada contoh chart di atas pada pertanyaan ini, tentunya kalau harga terus bergerak bearish atau downtrend.

- … Kalau untuk di kripto ini kurang cocok kah pak? Kan harganya cepat naik dan cepat turun.

Teknik trailing stop berlaku umum, termasuk pada pair mata uang kripto, asalkan pergerakan arah trend masih kuat. Untuk mengetahui apakah trend masih kuat atau tidak bisa diamati dari indikator ADX. Jika ADX berada di atas level 20, diasumsikan trend masih kuat dan kemungkinan besar akan terjadi penerusan arah trend. Baca Juga: 3 Teknik Paling Ampuh Untuk Mengukur Kekuatan Trend

  Mansyur   |   28 Jan 2021

Indikator ADX biasanya dipasangkan dengan indikator apa pak sebagai konfirmatornya?

  M Singgih   |   29 Jan 2021

@ Mansyur:

Indikator ADX sendiri adalah sebagai konfirmator apakah trend sedang kuat atau tidak. Memang indikator ini cenderung lagging atau lambat dalam merespon pergerakan harga, karena dibuat berdasarkan perhitungan matematis, sehingga harga bergerak duluan baru hasil perhitungan muncul. Tetapi untuk melihat apakah trend sedang kuat atau sudah mulai melemah, indikator ini masih bisa diandalkan.

Kalau ingin dikombinasikan dengan indikator trend yang lain, bisa dengan indikator parabolic SAR, Bollinger Bands atau MACD.

  M Singgih   |   27 Jan 2021

@ Ridwan:

Untuk mengetahui kemungkinan terjadi koreksi atau reversal bisa diamati dari price action yang terbentuk, yang dikonfirmasi oleh indikator teknikal. Price action yang mengisyaratkan reversal bearish misalnya bearish pin bar, doji, shooting star atau evening star, sementara yang mengisyaratkan reversal bullish misalnya bullish pin bar, hammer, atau morning star.

Untuk mengetahui apakah trend masih kuat atau sudah mulai melemah, bisa diamati dari indikator ADX. Jika ADX masih di atas level 20, diasumsikan trend masih kuat.

  Francois   |   9 Feb 2021

Apakah Indikator ADX ini dikombinasikan dengan 3 garis Moving Average bisa cocok pak? Maksud saya bisa menangkap sinyal dengan baik?

  M Singgih   |   10 Feb 2021

@ Francois:

Bisa saja. Dalam hal ini ADX sebagai konfirmator. Misal jika ketiga kurva indikator moving average tsb menunjukkan sinyal buy, tetapi ADX tidak konfirm, maka sebaiknya dipertimbangkan lagi karena kekuatan trend tidak mendukung.

  Mokas Abadi   |   28 Mar 2022

Pak, mohon penjelasan cara menggunakan stop loss? Terima kasih

  Kiki R   |   30 Mar 2022

@Mokas Abadi: Stoploss (SL) yang benar menggunakan persentase risiko yang sesuai dengan money management (MM). Jadi nilai risiko stoploss sudah ditentukan sebelum entry market.

Misalnya Anda entry dengan risiko 2%. Maka nilai USD dari 2% tersebut akan dibagi jarak SL untuk mendapatkan lot.

Untuk teknik menentukan stoploss ada banyak, berikut variasinya:

  • Meletakkan SL diatas harga tertinggi harian atau dibawah harga terendah harian
  • Menggunakan indikator ATR, bisa setting SL dengan melihat berapa nilai ATR
  • Meletakkan SL pada harga tertinggi/harga terendah dari pola grafik atau pola candlestick
  • Menggunakan indikator bollinger band (BB), bisa setting SL diluar bands

SL bervariasi karena sistem trading sangat beragam. Oleh karena itu, pilihlah yang sesuai dengan sistem trading yang Anda gunakan.

  Yanti Rizki   |   12 Sep 2022

untuk nambah keuntungan, geser SL ini lebih baik sampai jadi trailing stop apa cukup sampai BEP saja ya pak?

  Kiki R   |   14 Sep 2022

Bergantung momentum harganya.

Kalau momentum harganya kuat, lebih baik gunakan trailing stop. Namun kalau momentumnya lemah, gunakan SL ke BEP.

Anda juga bisa backtest ulang strategi trading Anda dan melihat apakah lebih efektif trailing stop atau geser SL ke BEP.

Kategori Forum
  • Terpopuler
  • Banyak Dibaca
  • Reply Terakhir
  • Terbaru
  • Martingale
  • Reksadana
  • Hedging
  • Price Action
  • Akun Demo
  • Broker Forex
  • Broker Mancanegara