XAU/USD bullish efek meningkatnya ketegangan geopolitik, 6 jam lalu, #Emas Fundamental   |   Pound Sterling mempertahankan kenaikan karena membaiknya sentimen pasar, inflasi Inggris menjadi sorotan, 6 jam lalu, #Forex Fundamental   |   Hambatan EUR/JPY muncul di atas level 169.80, 6 jam lalu, #Forex Teknikal   |   USD/CAD melanjutkan penurunannya di bawah level 1.3610 menjelang data IHK Kanada, 6 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD berpotensi menguji resistance di sekitar 1.0935 sebelum turun di bawah 1.0345, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Sinyal pembalikan RSI dari resistance atau bullish channel bisa menjadi konfirmator tambahan untuk bearish EUR/USD, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   GBP/USD berpeluang naik untuk menguji zona resistance di sekitar 1.2775, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Jika gagal menembus resistance, GBP/USD berpeluang turun kembali di bawah level 1.1805, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   AUD/USD kemungkinan naik untuk menguji resistance di sekitar 0.6685, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   AUD/USD berisiko turun di bawah 0.6025 kecuali ada penembusan di atas level 0.6875, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Untuk USD/CAD, kenaikan kuat di atas 1.4045 akan memperkecil potensi bearish, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Jika USD/CAD dilanda aksi jual, downtrend akan terkonfirmasi setelah harga menembus support dan ditutup di bawah 1.3455, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   USD/JPY berpeluang terkoreksi hingga menguji support di sekitar 153.65, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Penurunan USD/JPY dari level 151.05 akan memicu kemerosotan lebih lanjut di bawah 146.45, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   USD/JPY bisa menguat di atas 165.95 apabila sukses menembus resistance 158.75, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   NZD/USD terindikasi naik untuk menguji resistance di sekitar 0.6275, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Jika Dolar New Zealand terus menguat di atas 0.6385, ada potensi kenaikan lebih lanjut melampaui 0.6675, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Apabila NZD/USD melemah di bawah 0.5805, waspadai potensi penurunan hingga 0.5325, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Trend Bitcoin cukup positif dalam sepekan terakhir. Harga menguat hingga $6000 dan menyentuh level tertinggi 1 bulanan di atas $67,000, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal   |   Awal pekan ini (20/Mei), BTC/USD cenderung berkonsolidasi di level $66,731, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal   |   SOL dan LINK menjadi Altcoin terbaik dalam basis mingguan. Keduanya masing-masing melesat hingga 17.5% dan 22%, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal   |   Pitchbook melaporkan adanya peningkatan dalam pendanaan startup kripto hingga $2.4 miliar pada paruh pertama 2024, 11 jam lalu, #Kripto Fundamental   |   Para pengembang Bitcoin yakin jika katalis reli berikutnya akan bergantung pada aspek programmability, 11 jam lalu, #Kripto Fundamental   |   PT Barito Renewables Energy Tbk (BREN) masih membetot perhatian publik dengan level harga yang sudah menyentuh Rp10,750, 11 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT Puri Sentul Permai Tbk (KDTN) berencana untuk membangun ruang serbaguna alias function room dengan fasilitas pendukungnya. , 11 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Top gainers LQ45 pagi ini adalah: PT Vale Indonesia Tbk (INCO) 4.91%, PT Merdeka Battery Materials Tbk (MBMA) 4.13%, PT Barito Pacific Tbk (BRPT) 2.99%, 11 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Senin (20/Mei) pukul 9.06 WIB, IHSG menguat 0.48% ke 7,350, 12 jam lalu, #Saham Indonesia

Lupakan Analisis Teknikal Dan Fundamental, Pemilik Uanglah Yang Menguasai Market

SAM 1 Aug 2011
Dibaca Normal 8 Menit
forex > strategi >   #analisa-teknikal   #analisa-fundamental
Jangan pernah berasumsi bahwa analisis yang Anda lakukan sudah sempurna, karena yang menguasai market bukan Anda, melainkan pemilik uang.

Analisa fundamental dan analisa teknikal merupakan instrumen penting yang digunakan oleh trader guna mengidentifikasi pergerakan harga. Pada akhirnya hasil dari analisa tersebut akan digunakan untuk menentukan titik entry yang tepat. Namun, seberapa kuat hasil analisa fundamental dan teknikal itu mengalahkan pemilik uang dalam forex?

Mari membahas secara garis besar terlebih dahulu. Para teknikalis umumnya menggunakan berbagai indikator, contohnya Moving Average untuk menentukan trend, Oscilator untuk mengidentifikasi overbought dan oversold, dan Bollinger Bands untuk menentukan Level Exit atau Profit Taking.  Sementara para Fundamentalis menggunakan data indikator ekonomi dan indeks survey yang dirilis di berbagai situs setiap minggunya. Beberapa data fundamental yang bisa menggerakkan harga di pasar forex yakni data tenaga kerja, inflasi, aktivitas konsumen dan aktivitas investor.

Pertanyaanya, apakah analisa yang Anda terapkan tersebut selalu akurat?

Bagi trader yang sudah mengenyam pahit manis dunia trading, tentu saja akan menjawab tidak. Yang namanya analisa tidak mungkin akurat 100 persen. Misalnya Anda menggunakan analisa teknikal. Harga sudah menunjukan overbought di indikator Oscilator. Anda kemudian memasang entry Sell dengan harapan harga akan terjun ke bawah. Sayangnya, prediksi tersebut meleset. Harga malah terus melanjutkan trend ke atas dan membuat Anda mengalami floating loss.

Bagaimana dengan pengguna analisa fundamental? Misalnya data Non-Farm Employment Change menunjukan lebih besar dari ekspektasi. Kemudian, Anda berasumsi bahwa data yang lebih besar dari ekspektasi mencerminkan USD akan naik. Anda lalu memasang entry Buy saat rilis berita. Tapi pada kenyataanya, USD malah anjlok dan Stop Loss Anda tersentuh. Setelah diteliti, ternyata ada faktor lain yang menyebabkan hal ini terjadi, yakni aksi Profit Taking.

Lupakan Analisis Teknikal Dan Fundamental, Pemilik Uanglah Yang Menguasai Market

Dari sini bisa dilihat apapun analisanya, semua itu tidak akan berdaya menghadapi kekuatan sebenarnya yang menggerakan market, yaitu pemilik uang dalam Forex! Secanggih apapun indikator teknikal yang digunakan, ataupun riset mendalam terhadap news, semua tidak akan berdaya menghadapi kekuatan nyata tersebut.

 

Bagaimana Pemilik Uang Menggerakan Market?

Menurut teori dasar ekonomi mikro, untuk menentukan harga sebuah produk di market, semua itu tergantung pada jenis marketnya. Apabila jenis marketnya adalah monopoli, maka harga akan ditetapkan oleh penjual. Apabila jenis marketnya adalah monopsoni, maka harga akan ditetapkan oleh pembeli. Sedangkan, jika marketnya adalah persaingan sempurna, maka harga akan ditetapkan melalui mekanisme pasar, yakni tarik menarik atau bargaining power antara penjual dan pembeli. Teori dasar inilah yang juga berlaku di pasar forex.

Dalam trading forex berlaku hukum kekuatan Buyer dan Seller. Apabila Buyer selaku pemilik uang dalam forex lebih kuat, maka harga akan bergerak naik. Sebaliknya, jika Seller sebagai pemilik uang dalam forex lebih kuat, maka harga akan bergerak turun. Ukuran kekuatan Buyer dan Seller tidak ditentukan melalui jumlah trader melakukan entry Buy atau Sell, melainkan dari jumlah modal atau uang yang ditransaksikan.

Contohnya, jika ada seribu trader membuka posisi Sell GBP/USD dengan transaksi sebesar masing-masing 1 lot, mereka tetap tidak akan bisa menurunkan harga di pair tersebut apabila di lain pihak terdapat 10 trader yang melakukan aksi Buy dengan kekuatan transaksi sebesar 1,000 lot. Perhitungannya adalah sebagai berikut:

1,000 trader x 1 Lot = 1,000 Lot

10 trader x 1,000 Lot = 10,000 Lot

Dari perhitungan di atas, jelas terlihat bahwa market akan lebih memilih bergerak di posisi 10 trader dengan total transaksi 10,000 Lot daripada 1,000 trader dengan total 1,000 Lot saja. Pemilik uang dalam forex yang lebih banyak akan diutamakan.

Bayangkan apabila Anda adalah seorang teknikalis yang bergantung pada hasil olahan data di masa lalu. Setelah melakukan riset dengan berbagai indikator dan tools, Anda memprediksi bahwa pair GBP/USD seharusnya turun. Tetapi, karena kekuatan buyer terlalu besar, sehebat apapun analisanya, harga tetap akan bergerak naik. Jadi semua kembali ke pola semula, yakni pemilik uang dalam forex yang menentukan arah market.

Hal serupa juga bisa terjadi pada seorang fundamentalis. Anda awalnya sudah susah payah melakukan riset terhadap berita, tapi pada akhirnya akan kalah juga dengan kekuatan pemilik uang yang masuk market pada saat itu. Meskipun menurut analisa, pair GBP/USD seharusnya akan turun karena dampak dari suatu news, harga tetap akan terdorong naik apabila ternyata lebih kuat pelaku Buy yang ada di pair tersebut.

 

Black Wednesday: Bukti Nyata Kekuatan Pelaku Pasar

Sejarah sendiri telah membuktikan bahwa kekuatan pemilik uang dalam forex bisa menggerakan market secara dratis. Pelakunya siapa lagi kalau bukan George Soros dan kawan-kawannya. Orang terkaya di dunia ini berhasil mengguncang perekonomian Inggris dengan melakukan aksi jual poundsterling besar-besaran pada bulan September 1992. 

Aksi ini sekaligus menjadi tragedi bagi Bank of England yang kemudian dikenal sebagai peristiwa Black Wednesday. Kala itu, Soros dan kawan-kawannya mengetahui bahwa Inggris sedang dilanda inflasi yang tinggi, serta sektor properti mengalami penurunan secara signifikan. Soros, Goldman Sachs dan kawan-kawannya kemudian melakukan aksi short atau menjual Pounds secara besar-besaran.

Lupakan Analisis Teknikal Dan Fundamental, Pemilik Uanglah Yang Menguasai Market

Bank of England berupaya meredam serangan ini dengan berbagai cara, namun gagal. Akhirnya pounds bertekuk lutut dan jatuh hingga kisaran 2.20 DM. Peristiwa ini membuat Soros berhasil mengumpulkan keuntungan kurang lebih 1 Miliar Dolar. Sementara Pemerintah Inggris diberitakan mengalami kerugian hingga 3 Miliar Poundsterling. 

Dari kisah nyata tersebut, bisa disimpulkan bahwa hanya pemilik uang dalam forex yang bisa menggerakan pasar. Bukan analisa fundamental atau teknikal. Apakah peristiwa semacam Black Wednesday bisa terjadi lagi di masa mendatang? Bisa, tapi kemungkinan akan sulit melakukannya, karena di era modern ini pemilik uang dalam forex yang menjadi Big Boss tidak hanya dipegang oleh satu pihak saja.

 

Bagaimana Cara Mengantisipasi Hal Ini?

Setelah membaca penjelasan di atas, Anda bisa melihat bahwa pergerakan harga di pasar forex tak bisa diprediksi semudah itu. Bahkan meski sudah menggunakan alat teknikal dan fundamental yang canggih sekalipun, tetap tidak akan mempan menghadapi pemilik uang dalam forex dengan dana terbanyak. Lalu apa yang harus dilakukan trader dengan modal serendah puluhan Dollar hingga ratusan Dollar saja, dalam menyikapi hal ini? Berikut adalah langkah-langkahnya:

 

1. Trading Dengan Mengikuti Trend

Trader dengan modal pas-pasan tentu tidak akan mampu menggerakan market secara signifikan. Karena itu, mau tidak mau, Anda harus trading dengan mengikuti trend (trend following). Untuk mengetahui trend yang sedang berlangsung di pasar saat ini, silahkan menggambar trendline, maupun channel. Dari sini, Anda akan bisa menemukan apakah pasar sedang dalam kondisi uptrend, downtrend, atau sideways. Di bawah ini adalah contoh penggunaan trendline untuk pair EUR/USD pada Time Frame Daily:

trendline

 

2. Melihat Pola Candlestick

Cara lainnya adalah dengan melihat pola-pola pada candlestick. Jangan bosan menyimak bentuk-bentuk candlestick, karena candlestick merupakan cerminan kekuatan Buyer dan Seller yang menggerakkan market. Pola candlestick itu sendiri ada banyak, mulai dari pola satu batang, dua batang, tiga batang, dan seterusnya. Contoh pola candlestick yang populer antara lain Pin Bar, Inside Bar, Evening Star, Morning Star, dan lain sebagainya. 

Dalam penerapannya, misal Anda melihat ada candlestick yang membentuk pola Inside Bar. Pola ini muncul saat ada dua batang candlestick, yang mana salah satu batang berukuran lebih kecil dan berada di antara range batang induknya (Mother Bar). Bentuk pola Candlestick inside bar adalah sebagai berikut:

inside bar

Untuk melakukan Entry berdasarkan candlestick Inside Bar, beberapa persyaratan harus terpenuhi, salah satunya adalah pola Inside Bar ini biasanya sering ditemukan pada akhir sebuah tren. Kemudian, candlestick pertama sebaiknya terbentuk pada saat terjadi pergerakan harga kencang ke salah satu arah. Sedangkan candle kedua tercetak dengan pergerakan sebatas range High dan Low candle sebelumnya. Apabila pola ini terbentuk, maka kemungkinan ini bisa menjadi sinyal reversal atau pembalikan arah

 

3. Lakukan Cut Loss Dengan Bijak

Tidak ada satupun yang tahu apakah harga akan naik atau turun. Anda mungkin sudah mengantisipasinya dengan memakai sejumlah indikator, namun hasilnya tetap saja salah. Harga ternyata tetap bergerak melawan prediksi. Bahkan terlihat semakin jauh. Jika ini terjadi, maka berbesar hatilah untuk melakukan Cut Loss. Anggap saja uang yang hilang itu sebagai biaya operasional trading Anda. 

Tetapi, jangan pernah melakukan Cut Loss ketika panik. Kroscek lagi sinyal yang ditunjukan oleh pola candlestick maupun indikator. Dengan kata lain, lakukanlah Cut Loss dengan pertimbangan yang benar-benar matang. Jangan karena panik melihat floating minus yang terlampau besar, Anda melakukan exit secara membabi buta. Siapa tahu floating minus itu hanya terjadi sementara, sebelum pada akhirnya harga akan bergerak sesuai dengan prediksi.

 

Penutup

Dari sini, dapat dipahami bahwa analisa yang selama ini Anda tekuni sebenarnya hanya berdasarkan pada data masa lalu. Saat memakainya untuk mengidentifikasi harga di masa mendatang, belum tentu hasilnya bisa sama persis. Bahkan bisa jauh di luar perkiraan ketika para pemilik uang ternyata banyak yang membuka posisi berlawanan dengan arah Anda. Sebagus apapun analisanya, para pemilik uang dalam forex terbesar itulah yang akan berkuasa. Jadi, jangan terlalu bergantung 100% pada hasil yang ditunjukan oleh indikator teknikal maupun fundamental. Gunakan indikator sebagai sarana identifikasi semata. Sisanya, ikutilah trend dan baca pergerakan harga melalui pola candlestick. Serta, jangan lupa melakukan Cut Loss secara bijaksana.

Terkait Lainnya
 
XAU/USD bullish efek meningkatnya ketegangan geopolitik, 6 jam lalu, #Emas Fundamental

Pound Sterling mempertahankan kenaikan karena membaiknya sentimen pasar, inflasi Inggris menjadi sorotan, 6 jam lalu, #Forex Fundamental

Hambatan EUR/JPY muncul di atas level 169.80, 6 jam lalu, #Forex Teknikal

USD/CAD melanjutkan penurunannya di bawah level 1.3610 menjelang data IHK Kanada, 6 jam lalu, #Forex Teknikal

EUR/USD berpotensi menguji resistance di sekitar 1.0935 sebelum turun di bawah 1.0345, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Sinyal pembalikan RSI dari resistance atau bullish channel bisa menjadi konfirmator tambahan untuk bearish EUR/USD, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

GBP/USD berpeluang naik untuk menguji zona resistance di sekitar 1.2775, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Jika gagal menembus resistance, GBP/USD berpeluang turun kembali di bawah level 1.1805, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

AUD/USD kemungkinan naik untuk menguji resistance di sekitar 0.6685, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

AUD/USD berisiko turun di bawah 0.6025 kecuali ada penembusan di atas level 0.6875, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Untuk USD/CAD, kenaikan kuat di atas 1.4045 akan memperkecil potensi bearish, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Jika USD/CAD dilanda aksi jual, downtrend akan terkonfirmasi setelah harga menembus support dan ditutup di bawah 1.3455, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

USD/JPY berpeluang terkoreksi hingga menguji support di sekitar 153.65, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Penurunan USD/JPY dari level 151.05 akan memicu kemerosotan lebih lanjut di bawah 146.45, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

USD/JPY bisa menguat di atas 165.95 apabila sukses menembus resistance 158.75, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

NZD/USD terindikasi naik untuk menguji resistance di sekitar 0.6275, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Jika Dolar New Zealand terus menguat di atas 0.6385, ada potensi kenaikan lebih lanjut melampaui 0.6675, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Apabila NZD/USD melemah di bawah 0.5805, waspadai potensi penurunan hingga 0.5325, 11 jam lalu, #Forex Teknikal

Trend Bitcoin cukup positif dalam sepekan terakhir. Harga menguat hingga $6000 dan menyentuh level tertinggi 1 bulanan di atas $67,000, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal

Awal pekan ini (20/Mei), BTC/USD cenderung berkonsolidasi di level $66,731, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal

SOL dan LINK menjadi Altcoin terbaik dalam basis mingguan. Keduanya masing-masing melesat hingga 17.5% dan 22%, 11 jam lalu, #Kripto Teknikal

Pitchbook melaporkan adanya peningkatan dalam pendanaan startup kripto hingga $2.4 miliar pada paruh pertama 2024, 11 jam lalu, #Kripto Fundamental

Para pengembang Bitcoin yakin jika katalis reli berikutnya akan bergantung pada aspek programmability, 11 jam lalu, #Kripto Fundamental

PT Barito Renewables Energy Tbk (BREN) masih membetot perhatian publik dengan level harga yang sudah menyentuh Rp10,750, 11 jam lalu, #Saham Indonesia

PT Puri Sentul Permai Tbk (KDTN) berencana untuk membangun ruang serbaguna alias function room dengan fasilitas pendukungnya. , 11 jam lalu, #Saham Indonesia

Top gainers LQ45 pagi ini adalah: PT Vale Indonesia Tbk (INCO) 4.91%, PT Merdeka Battery Materials Tbk (MBMA) 4.13%, PT Barito Pacific Tbk (BRPT) 2.99%, 11 jam lalu, #Saham Indonesia

Senin (20/Mei) pukul 9.06 WIB, IHSG menguat 0.48% ke 7,350, 12 jam lalu, #Saham Indonesia


Forum Terkait

 Okky |  10 Apr 2012

malam master .. saya ingin menanyakan tentang analisa tehnikal by barchart ...apakah yang dimaksudkan short mid long average terimakasih

Lihat Reply [7]

hal itu adalah sentimen / teknikal  atau survei yang dilakukan oleh barchart

short  artinya jangka pendek kurang lebih-2 hari perdagangan
midel  jangka menengah kurang lebih selama sepekan
long  adalah jangka panjang, kurang lebih selama satu bulan
average artinya rata rata.

thanks

Basir   10 Apr 2012

Untuk Okky,

Short, Mid, Long tersebut merepresentasikan sentimen dalam jangka waktu tertentu. Short adalah sentimen untuk jangka waktu yang pendek (biasanya berlaku untuk timeframe H4 kebawah). Mid adalah sentimen dalam jangka waktu menengah (berlaku untuk timeframe H4 hingga Weekly) dan Long adalah sentimen untuk jangka panjang (timeframe Weekly hingga Monthly).

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   11 Jul 2019

walau tidak 100% anda bisa melihat hasil dari persentase analisa tersebut. dan tetap gunakan analisa anda juga.

Thanks

Basir   9 May 2012

Untuk Adi Ms,

Keakuratan analisa dimana saja tentu sangat relatif. Dalam hal ini, Anda wajib menyelaraskannya dengan strategi trading Anda sendiri. Gunakanlah analisa dan rekomendasi yang tersaji sebagai bahan acuan dan bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan trading.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   27 Aug 2019

Klo blh tau master, analisa teknikal yg di terbitkan barchart.com tiap harinya, tingkat akurasinya berapa persen ya? trims

Adi Ms   9 May 2012

Ada 3 jenis chart forex yang dikenali, namun yang sering digunakan yaitu jenis candlestick dan line chart. Kenpa bar chart jarang dipakai oleh trader, padahal daripada line chart, bar chart memuat lebih banyak informasi?

Karen   15 Jul 2022

@Karen: Kenpa bar chart jarang dipakai oleh trader, padahal daripada line chart, bar chart memuat lebih banyak informasi?

Ada 2 alasan, pertama adalah kenyamanan dan kebiasaan.

Secara tampilan, grafik candlestick lebih jelas dengan visualiasi bearish (merah) dan bullish (hijau). Selain itu, jenis grafik candlestick menjadi jenis grafik default di banyak platform charting dan trading seperti metatrader dan tradingview.

Bar chart adalah grafik paling populer di Amerika Serikat (AS) namun tidak populer di Eropa dan Asia. Bar chart lebih unggul dari segi informasi dibandingkan line chart yang hanya memuat harga penutupan atau harga pembukaan.

Adapun line chart tidak populer digunakan pada grafik harga melainkan pada data ekonomi seperti data inflasi, NFP, GDP, suku bunga, dst.

Kiki R   16 Jul 2022
 Budi Aswoko |  13 Jun 2012

kalo sy lihat di analisa teknikal Selasa tgl 12 JUni 2012 di web ini signal itu SELL tapi knpa kok satu hari itu justru trendnya BUY,..mgkin sy gak tau cara membaca analisa itu ataou salah membacanya...mohon pencerahannya....

Lihat Reply [22]

Analisa tersebut menggunakan D1 dan perlu diwaspadai bahwa posisi candle masih menunjukan  Bearish. Candle D1 digunakan untuk long term.

Thanks

Basir   13 Jun 2012

@Budi Aswoko: Trend naik/buy artinya kecenderungan harga sedang naik dan posisi ideal adalah buy. Namun harga yang naik bukanlah linier, melainkan membentuk gelombang sehingga terdapat impulse (pergerakan harga yang searah trend) dan koreksi (pergerakan harga yang berlawanan trend). Inilai alasan kenapa dalam trend buy tapi bisa memberikan signal sell. Hal ini berarti harga sedang koreksi sehingga bisa dilakukan sell terlebih dahulu sebelum nanti di-buy.

Terima Kasih.

Kiki R   26 Sep 2019

Hal yang perlu diperhatikan :
1. Adakah berita Yang akan dirilis ?
2. Dipasar Eropa, Mata uang bergerak Ekstrim. Dan dipasar Amerika, biasanya akan terus berlanjut. Misal EUR/USD di pasar Eropa Turun 50-60 Pips, dan biasanya di pasar amerika akan terus berlanjut. Sekalipun tidak selalu, maka perhatikan data EUR di sesi Eropa dan dan USD di Amerika.
3. Pergantian dari pasar Asia ke Eropa, Eropa ke Amerika sering terjadi pergerakan mata uang antara 20 - 30 pips.

Thanks

Basir   20 Aug 2013

@badai: Analisa teknikal yang digunakan mengikuti aturan TLS (trend, level, signal):

1. Membaca trend. Perhatikan trend yang sedang terjadi apakah sedang trend turun, trend naik atau sedang sideways.

2. Level (Zona support dan resisten atau zona supply and demand). Perhatikan area SnR dan SnD yang sedang diuji. Pengambilan entry dilakukan di dalam area ini menunggu signal valid.

3. Signal entry. Gunakan candlestick sebagai sinyal yang valid, khususnya candlestick H4.

Terima Kasih

Kiki R   7 Nov 2019

Dalam hal ini, ada baiknya memahami karakter, kelebihan dan kekurangan diri.

Dari gambaran ini anda bisa mengukur dimana posisi anda.

Jika posisi anda ada di Day trader, maka anda perlu memahami cara trading sistem/ analisa Day trader.

Contohnya: Day Trader.

Jadi langkah pertama anda menentukan tipe atau karakter anda.

Thanks.

Basir   15 May 2015

@Amidah:

Analisa teknikal bisa dilakukan dengan 2 cara, yaitu:
1. Dengan membuat acuan-acuan yang bersifat leading seperti menarik garis support dan resistance atau menentukannya dari level pivot, menarik level Fibonacci (retracement atau expansion), menarik garis trend dan channel, melihat pola-pola chart, dsb.
2. Dengan menerapkan indikator teknikal, yang banyak memberikan acuan tetapi bersifat lagging (cenderung terlambat direspons pasar). Jenis indikator sendiri terdiri dari 2 macam yaitu yang digunakan untuk identifikasi trend (moving averages atau MA, ADX dsb) dan untuk menentukan momentum  yaitu indikator oscillator (RSI, stochastics, dsb).

M Singgih   16 May 2015

Untuk Fran

Day Trade Limit adalah teknik analisa dengan menggunakan acuan trend candle sebelumnya (bearish/bullish) dan menggunakan momen open posisi pada saat terjadi koreksi. Contohnya :

Intinya anda membuar order pending SELL LIMIT untuk trend turun. Sementara anda membuat order BUY LIMIT untuk trend naik.

Thanks.

Basir   18 Oct 2016

@ RenStev:

- 1. Kalian pakai indikator apa saja dlm analisa

Untuk analisa teknikal, indikator yang digunakan ada 3 jenis. Sesuai dengan prioritasnya, urutannya adalah sbb:

1. Indikator yang menunjukkan arah trend. Yang sering digunakan adalah moving average, MACD, ADX, parabolic SAR.
2. Indikator yang menunjukkan momentum, yaitu RSI, stochastic, CCI.
3.Indikator yang menunjukkan volatilitas (sekaligus range), yaitu Bollinger Bands, ATR (Average True Range).

Perlu diketahui bahwa garis support dan resistance (termasuk trend line), dan juga Fibonacci serta pivot point bukan indikator, melainkan alat bantu (tools) dalam menentukan support dan resistance.

- 2. Metode analisa teknikal sprt apa yg kalian

Dalam analisa pergerakan harga, pertama kali harus mengetahui kondisi arah pergerakan, apakah trending atau sideways. Oleh karena itu prioritas pertama adalah mengetahui arah trend dengan mengamati indikator trend.

Setelah tahu arah trend, untuk entry tunggu saat atau momentum yang tepat, dengan mengamati indikator momentum.
Setelah tahu level entry yang tepat, Stop Loss (SL) dan Target Profit (TP) ditentukan berdasarkan volatilitas pergerakan harga saat itu, yang mengacu pada level-level support dan resistance. Jika volatilitas sedang tinggi, SL dan TP tentu akan lebih besar ketika volatilitas rendah.

- 3. Dalam membuat keputusan sblm place order Buy/Sell, urutan indikator apa saja yg kalian pakai utk ambil keputusan?

Urutan berdasarkan pengamatan trend, kemudian momentum, seperti pada jawaban point 1 dan 2.
Misal saat ini disimpulkan sedang uptrend, keputusan tentunya entry buy. Tetapi kapan entrynya, tunggu momentum yang tepat seperti yang ditunjukkan oleh indikator momentum.

- 4. Adakah bacaan/sumber yg bisa saya baca yg menjelaskan langkah/urutan indikator yg dipakai dlm Analisa Teknikal?

Sebenarnya urutan seperti yang Anda maksud bisa disimpulkan sendiri. Untuk entry Anda tentunya harus tahu arah trend dulu, baru cari momentum yang tepat. Kalau ingin yang spesifik, sebelum melihat arah trend, tentukan dulu level-level support dan resistance, bisa dengan garis horisontal atau garis trend, atau Fibonacci retracement. Dengan mengetahui support dan resistance, Anda akan mudah menentukan SL dan TP pada saat entry.

M Singgih   28 Nov 2018

@ Yudi:

1. Pin bar bisa dilihat (diamati) pada semua time frame dan sering kali valid jika terkonfirmasi oleh indikator teknikal. Pin bar adalah formasi candle yang terbentuk akibat dari pergerakan harga, jadi tidak dipengaruhi oleh indikator apapun. Justru penunjukkan indikatornya yang akan dipengaruhi oleh formasi candle tersebut. Pin bar adalah obyek yang diukur sedangkan indikator adalah alat pengukurnya.

2. Scalper biasanya trading di time frame M30 (30 menit), M15 atau M5:

  • Amati price action yang terbentuk, dan untuk konfirmasi:
  • Gunakan indikator trend MACD dengan setting default.
  • Indikator oscillator RSI atau stochastic: untuk RSI periode 9, untuk stochastic periode 5,3,3.
  • ema 8 dan ema 21 sebagai resistance dan support dinamis.
  • Optional: bisa juga ditambah indikator parabolic SAR.
  • Untuk menentukan level resistance dan supporrt, jika kesulitan karena tidak tampak jelas bisa menggunakan bantuan Fibonacci retracement atau expansion.
M Singgih   20 Dec 2017

malam master, analisa teknikal website ini memang lumayn akurat, tapi yang saya pengin tahu, bagaiman cara menganalisanya, bukan hasil dari anlisa, maaf sebelumnya master, saya masih haus ilmu,

Badai   20 Aug 2013

Selamat pagi pak.saya mau tanya.cara analisa teknikal bagaimana caranya ya. tolong beri tahu cara hitungnya dan grafikny yang di pakai apa saja.MA atau yang lain.makasih

Amidah   9 May 2015

Sore Admin dan Member yg lain. Ijinkan Newbie mengais info dmari. Saya mau tanya,  karena ada puluhan-ratusan indikator dalam analisa teknikal. 

1. Kalian pakai indikator apa saja dlm analisa 

2. Metode analisa teknikal sprt apa yg kalian 

3. Dalam membuat keputusan sblm place order Buy/Sell, urutan indikator apa saja yg kalian pakai utk ambil keputusan? Misal, cek MA dlu, lalu cek RSI, 

4. Adakah bacaan/sumber yg bisa saya baca yg menjelaskan langkah/urutan indikator yg dipakai dlm Analisa Teknikal? 

Dlm menjawab pertanyaan datas, kesampingkan dlu Analisa Fundamental (News).

Terimakasih sebelumnya. 

RenStev   23 Nov 2018

Master sya kan suka belajar trader scalper ..

1. Gimna caranya untuk melihat TF pada pergerakan pin bar dan kalau TF 10 menit di pasang indikator SMA period 20 + bollinger bands period 14 mempengaruhi ga ke pin bar ..
 
2 . Solusi untuk trader scalper dengan menggunkan anaisa teknikal dan apa aja untuk di pelajari ?.
 
Trimakasih 
Yudi   18 Dec 2017

Apakah ada buku trading yang membahas belajar analisa teknikal ntuk pemula master? Minta rekomendasinya...

Kelvino   8 Aug 2022

@Kelvino: Ada, saya menyarankan membaca buku Technical Analysis for Dummies dan Getting Started by Barbara Rockefeller in Technical Analysis by Jack Schwager.

Buku ini cukup bagus karena membahas hal-hal yang mendasar dalam trading.

Selain dua buku di atas, ada 3 buku textbook analisa teknikal yang bisa Anda baca.

  • "Technical Analysis of the Financial Markets" by John J. Murphy
  • "Technical Analysis Explained" by Martin Pring
  • Technical Analysis of Stock Trends by Robert D. Edwards, John Magee

Ketiga buku ini digunakan sebagai buku rujukan pada organisasi teknikal yang populer yaitu International Federation of Technical Analysis (IFTA).

Kiki R   10 Aug 2022

Strategi apa yang biasanya digunakan oleh trader-trader sukses ya pak? Lalu apakah kita juga bisa sukses dalam trading jika menggunakan strategi tersebut?

Nindy Dewi   14 Aug 2022

Semua strategi yang banyak beredar di buku-buku, artikel internet, video youtube, itu hampir semuanya bersumber dari pengalaman para trader yang berhasil menggunakan strategi tersebut. Jadi, strategi yang biasa dipakai trader sukses di dunia ini bukan hanya satu atau dua, melainkan bisa ribuan atau bahkan jutaan.

Bahkan, tiap trader bisa membuat strategi suksesnya sendiri. Syaratnya, sang trader itu harus benar-benar memahami dunia trading dan sudah punya banyak pengalaman pada akun riil maupun simulasi (demo). 

Kalau kamu mau sukses, sebaiknya pelajari dunia trading dengan tekun. Studi pengalaman dan strategi para trader sukses juga. Lalu buatlah strategi sendiri yang cocok buatmu.

Perlu diketahui, trader amatiran yang cuma mencontek strategi trader lain itu belum tentu sukses. Kenapa? Karena si trader amatir itu tidak punya wawasan dan pengalaman yang sama dengan si trader sukses. Si trader amatir itu juga mungkin punya kebiasaan, teknis pengambilan keputusan, toleransi risiko, dan kondisi psikologis yang berbeda dengan trader sukses yang dicontoh. Jadi, hasil trading-nya pasti berbeda meski menggunakan satu strategi yang sama.

Aisha   16 Aug 2022
apakah yg dimaksud dengan analisa teknikal day trade limit? Atau day limit? Terima kasih
Fran   16 Oct 2016

Ada buku dari pakar Indonesia, berbahasa Indonesia juga, yang bisa jadi bahan belajar pemula. Judulnya Workbook Analisa Teknikal, penulisnya Ryan Filbert. Cari aja di gramedia, online dan offline pasti ketemu.

Nuriah   15 Dec 2022

@Nindy Dewi: Strategi trading yang digunakan oleh trader sukses sangat beragam. Ada yang muni teknikal, ada yang murni fundamental dan ada yang menggabungkan kedua.

Setelah membaca buku-buku wawancara trader sukses seperti Market Wizard yang ditulis oleh Jack Schwager, saya menyadari bahwa yang membuat mereka profitable bukanlah strateginya.

Betul strategi trading penting, tapi tanpa psikologi dan money management yang benar, strateginya tidak akan berhasil.

Sebagai contoh, trader A dan trader B menggunakan strategi yang sama, yaitu strategi price action.

Walaupun strateginya sama, tapi salah satu bisa sukses dan satunya tidak. Kenapa?

Karena dalam strategi tersebut banyak sekali detail-detail yang dipelajari. Belum lagi dengan psikologis keduanya, apakah psikologisnya bagus.

Terakhir, apakah menggunakan money management yang benar?

Semua ini bisa mempengaruhi performa trading dari keduanya.

Oleh karena itu, daripada fokus melihat ke luar, lebih baik fokus pada sistem trading yang kita gunakan.

Evaluasi kembali kesalahan-kesalahan yang masih sering terjadi. Cek lagi apakah money managementnnya sudah benar.

Kiki R   17 Dec 2022

Syarat apa yang kira-kira dibutuhkan agar bisa menjadi analis di web2 ataupun forum terkenal ya pak? apakah perlu suatu sertifikasi atau semacamnya?

Nevinne C   21 Dec 2022

Hal itu tergantung pada web atau forum yang Anda maksud.

Apabila web milik lembaga keuangan seperti bank atau broker, maka Anda harus terlebih dahulu bekerja pada lembaga keuangan tersebut, serta mengantongi sertifikasi analis atau sertifikasi lain yang dibutuhkan.

Apabila web milik media massa seperti Kontan atau Bisnis, maka Anda mungkin tidak harus memiliki sertifikasi tertentu, tetapi harus pernah menempuh pendidikan/pelatihan dan memiliki pengalaman kerja yang relevan.

Apabila web milik umum, maka siapa saja dapat memaparkan analisis mereka tanpa perlu kualifikasi apapun. Contohnya kaskus, forexfactory, dll.

Aisha   21 Dec 2022
 Kamal Fm |  29 Feb 2016

Apakah hasil analisa teknikal bisa mengalahkan hasil analisa fundamental ?
Terkadang saat tren turun, namun pada saat itu juga ada berita fundamental positif, harusnya mata uang tsb menguat, Tapi tetap hasilnya turun/negatif.

Lihat Reply [26]

Untuk Kamal FM...

Pada dasarnya kedua teknik analisis ini hanya berbeda pada objek yang dianalisis. Analisis teknikal mengacu kepada analisis grafik yang dapat dilakukan melalui corat-coret chart, melihat signal indikator, atau memanfaatkan price action. Sedangkan analisis fundamental mengacu pada data-data perekonomian suatu negara. 
Thanks.

Basir   1 Mar 2016

@ Kamal FM:
Untuk data fundamental yang berdampak tinggi analisa teknikal tidak bisa mengalahkan dampak tersebut.
Misal saat pengumuman suku bunga RBNZ tanggal 10 Maret 2016 lalu, NZD/USD melemah hampir 180 pip meski sebelumnya cenderung bergerak bullish. Juga pada hari yang sama saat konperensi pers ECB, EUR/USD yang cenderung bearish mendadak melambung lebih dari 300 pip ketika Mario Draghi menyatakan tidak akan memotong suku bunga lagi.
Untuk data fundamental yang kurang berdampak atau yang biasanya tidak berdampak maka pergerakan pasar cenderung mengikuti analisa teknikal.

M Singgih   17 Mar 2016

@ Meri:

Secara teknikal, saya pribadi menggunakan analisa trend dan momentum. Kalau sedang uptrend, antisipasinya buy, kalau sedang downtrend sell. Kapan saat untuk entry (buy atau sell) disesuaikan dengan momentum yang tepat.

Analisa trend menggunakan indikator trend, seperti moving average, MACD, ADX, Bollinger Bands, parabolic SAR. Analisa momentum menggunakan indikator oscillator seperti RSI atau stochastic.
Momentum entry bisa salah kalau misalnya saat harga bergerak uptrend, tetapi indikator oscillator menunjukkan divergensi bearish. Yang seperti ini harus dihindari.

Meski demikian, analisa teknikal hanya sebagai konfirmator dari kondisi pasar yang sedang terjadi, karena hampir semua indikator teknikal bersifat lagging atau terlambat dalam merespon pergerakan harga. Yang bersifat leading atau mendahului pergerakan harga adalah analisa sentimen pasar berdasarkan price action.

Intinya sbb:

1. Tentukan terlebih dahulu level-level resistance dan support. Kalau tidak jelas gunakan Fibonacci, baik retracement atau expansion.
2. Amati price action yang terbentuk, baik single candle maupun beberapa candle (chart pattern).
3. Amati indikator trend, apakah mengkonfirmasi price action yang terjadi.
4. Amati indikator oscillator, terjadi divergensi atat tidak. Kalau tidak, tentukan momentum entry yang tepat.
5. Kalau indikator trend tidak menunjukkan sedang trending, berarti harga sedang bergerak sideways. Ketika sideways, amati area overbought / oversold indikator oscillator, kalau overbought maka sell, dan kalau oversold buy.

M Singgih   14 Feb 2019

@Octa Widodo: Sama saja.

Trading hanya menggunakan fundamental tidak menjamin hasilnya bisa diandalkan.

Trading menggunakan fundamental + teknikal juga tidak menjamin hasilnya bisa diandalkan.

Kenapa? Karena mengukur performa harus berdasarkan statistik, bukan kira-kira atau karena pakai metode apa.

Kalau secara statistik analisa teknikal tersebut mempunyai nilai ekspektasi profit, maka jawabannya profitable.

Kalau nilai ekspektasinya 0 apalagi minus, artinya metode tersebut tidak profitable. Baik itu fundamental ataupun menggabungkan keduanya.

Bagaimana mengukur nilai ekspektasi?

Nilai ekspektasi = (winrate x average profit) - (lossrate x average loss)

Untuk mengetahui winrate, lossrate, average profit dan average loss maka Anda harus menguji metode tersebut dengan sampel yang cukup.

Baru bisa kita simpulkan metode yang kita gunakan bisa profitable di market atau tidak. Semuanya berdasarkan data.

Kiki R   15 Mar 2022

Siang pak, sy newbie di forex gold, mau nanya pak analisa teknikal apa ya yg bapak pakai untuk menganalisa gerakan gold ini? mohon share yaa pak,, thankyou pak 

Meri   12 Feb 2019

bilamana trading hanya menggunakan analisa teknikal saja tanpa menggunakan analisa fundamental, apakah hasilnya bisa diandalkan?

Octa Widodo   14 Mar 2022

pak, kalau murni menggunakan analisa fundamental sendiri kira-kira bagaimana ya cara menguji strategi tersebut. saya tertarik sekali mendalami cara trading dengan fundamental ini, jika ada literatur yang bisa saya dalami mohon infonya. terima kasih

Rara Marweni   14 Aug 2022

Setahuku kok nggak ada ya trader yang bisa sukses pakai analisa fundamental thok. Soalnya analisa fundamental kan nggak bisa dipakai buat milih level entry, TP, dan SL. 

Udah baca banyak buku tentang cerita sukses invetsor/trader indonesia dan inggris, nggak ada tuh yang ngaku bisa sukses dengan fundamental thok

Catur   16 Aug 2022

@Rara:

Trading pakai fundamental thok, ya, bisa sih. Tapi jangan di forex atau kripto.

Coba aja pakai fundamental di saham. Caranya, beli saham berkualitas yang punya valuasi murah.

Kriterianya:

  • PBV antara 0,5-1,0, atau PBV >1,0 tapi merupakan PBV terendah di sektornya.
  • PER antara 5-15, atau PER >15 tapi merupakan PER terendah di sektornya.
  • ROE >10%, atau NPM >5%, atau parameter profitabilitas lain yang tertinggi di sektornya.
  • DER <100%
  • Cash flow dan operating profit harus positif.
  • Dividend yield >2%
  • Laba tumbuh YoY selama minimal 3 tahun terakhir.
  • Model bisnis perusahaan dapat dipahami dan/atau merupakan market leader.

Ketika ketemu saham yang masuk semua kriteria itu, nggak usah analisis teknikal lagi, langsung beli.

Data-data PBV, PER, dan lain-lain bisa di aplikasi RTI Business. Kalau bingung istilah-istilahnya, silakan cek artikel online atau buku-buku seputar analisa saham dengan fundamental. 

Aisha   1 Jan 2023

Jawaban untuk Meri:

  • sy newbie di forex gold, mau nanya pak analisa teknikal apa ya yg bapak pakai untuk menganalisa gerakan gold ini?

Saya pribadi menggunakan price action dalam menganalisa pergerakan harga.

Price action ini saya gunakan untuk 3 hal penting.

1. Menentukan arah tren

2. Menentukan level (area entry)

3. Menentukan signal/trigger entry

Untuk time frame ketiga poin di atas, gunakan sesuai tipe trading Anda.

Menentukan arah trend menggunakan harga tertinggi dan harga terendah (high dan low).

Menentukan level penting menggunakan support/resisten dan supply/demand

Menentukan trigger entry menggunakan pola grafik atau pola candlestick.

Kiki R   3 Jan 2023

Apakah pergerakan market Gold berkorelasi dengan saham S&P 500?

Januzaj   3 Jan 2023

@ Januzaj:

Setahu saya tidak. Memang saat ada isu resesi global indeks S&P 500 turun dan XAU/USD naik, tetapi tidak selalu begitu karena status emas sebagai aset safe haven.

M Singgih   3 Jan 2023

@Octa Widodo:

Justru di dunia ini, lebih banyak trader pakai teknikal thok daripada fundamental thok.

Cuma, pakai teknikal thok itu gak berarti persetan sama fundamental.

Trader yang sukses itu biasanya ngerti teknikal & fundamental, trus baru milih fokus satu.

Sofiyan   12 Jan 2023

Terima kasih atas saran-sarannya mastah. 

Tapi kalau untuk pemula, lebih baik direkomendasikan belajar teknikal dulu atau fundamental dulu? 

Mardani   12 Jan 2023

@ Mardani:

Belajar analisa teknikal, fundamental dan analisa sentimen pasar dilakukan secara bersamaan, tidak ada mana yang harus didahulukan karena pada saat trader ingin membuka posisi harus mempertimbangkan ketiga faktor tersebut.

Yang pertama adalah faktor sentimen pasar dengan mengamati price action, kedua faktor fundamental dan ketiga adalah analisa teknikal sebagai alat untuk konfirmasi.

M Singgih   13 Jan 2023

Menurut aku sendiri, analisa teknikal lebih mudah digunakan dan dipahami kalau mau dipelajari dengan niat. Semua teknik indikator menurut saya itu adalah ilmu pasti. Pasti dalam menganalisa dan mengandalkan ilmu praktek matematika.

Sedangkan analisa fundamental sepertinya lebih ke intuisi seseorang dengan menggunakan data-data yang ada. Tetapi tidak di "matematika kan". Jadi analisa fundamental tidak bisa diajarkan tetapi bisa dijadikan dasar pengembangan analisa untuk orang lain.

Ini hanya pendapat saya saja mengenai kedua teknik analisa ini dan sejauh ini saya memang lebih menemukan banyak pengetahuan tentang analisa teknikal dibanding fundamental.

Wijaya   13 Jan 2023

Jawaban untuk Mardani:

  • Tapi kalau untuk pemula, lebih baik direkomendasikan belajar teknikal dulu atau fundamental dulu?

Dua-duanya seimbang kok, tidak harus teknikal dulu atau fundamental dulu.

Kebanyakan trader biasanya akan belajar teknikal dulu karena materi tentang analisa teknikal lebih banyak tersedia di internet dibandingkan materi tentang analisa fundamental.

Kiki R   16 Jan 2023

Wijaya

SEtuju! Pendapatmu tentang analisis teknikal dan fundamental emang faktanya demikian, dan setiap trader memiliki preferensi dan pendekatan yg berbeda. Analisis teknikal menggunakan grafik harga, indikator, dan pola untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan. Pendekatan ini didasarkan pada prinsip matematika dan statistik.

Di sisi lain, analisis fundamental lebih fokus pada faktor ekonomi, berita, dan data fundamental perusahaan atau negara. Ini melibatkan pemahaman tentang kondisi ekonomi, kebijakan pemerintah, kinerja perusahaan, dan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi nilai aset.

Benar bahwa analisis teknikal menggunakan metode yang lebih terstruktur dan berbasis matematika. Namun, analisis fundamental dapat melibatkan lebih banyak aspek subjektif, seperti penilaian intuisi terhadap berita dan data. Meskipun tidak ada formula pasti dalam analisis fundamental, pemahaman yang mendalam tentang faktor-faktor ekonomi dapat membantu dalam mengambil keputusan trading.

Mnrtku, setiap metode analisis memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Beberapa trader mungkin lebih memilih analisis teknikal karena merasa lebih nyaman dengan pendekatan yang berbasis data dan matematika. Namun, ada juga trader yang menggabungkan kedua pendekatan ini untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang pasar.

Andrew   5 Jun 2023

Apakah ada situasi pasar tertentu di mana analisis teknikal cenderung lebih efektif daripada analisis fundamental?

Barry   6 Jun 2023

Jawaban untuk Barry: Ada. Trading di time frame kecil seperti M1, M5 (scalping) atau M15, H1 (daytrading) analisis fundamental kurang efektif dibandingkan analisis fundamental.

Kenapa?

Karena di TF kecil ini, Anda trading reaksi market bukan arah market utama. Bisa saja dari fundamental arahnya naik (tren naik/uptrend) tapi saat menyentuh resisten kuat Daily, harga bisa tertahan dan melemah dulu. Pelemahan sementara ini bagi scalper dan daytrader bisa jadi peluang entry.

Kiki R   9 Jun 2023

@ Barry:

Ada, ketika tidak ada rilis data ekonomi yang berdampak medium-tinggi, maka Anda tidak perlu melakukan analisa fundamental, cukup dengan analisa sentimen pasar berdasarkan price action dan analisa teknikal berdasarkan penunjukan indikator trend dan indikator momentum.

M Singgih   13 Jun 2023

Barry:Ya, ada situasi pasar di mana analisis teknikal lebih efektif daripada analisis fundamental. Contohnya, dalam pasar yang cenderung mengikuti tren, analisis teknikal dapat membantu mengidentifikasi pola harga dan tren yang sedang terjadi. Pasar yang sangat volatil juga dapat memanfaatkan alat analisis teknikal untuk mengidentifikasi momentum pasar dan titik masuk atau keluar yang tepat.

Pasar yang likuid, dengan volume perdagangan tinggi, juga dapat memberikan sinyal teknikal yang lebih dapat diandalkan. Untuk trading jangka pendek, analisis teknikal dengan alat seperti grafik, indikator momentum, dan pola candlestick dapat memberikan sinyal cepat dan relevan. Namun, penting untuk diingat bahwa kombinasi analisis teknikal dan fundamental dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang pasar secara keseluruhan.

Andien   14 Jun 2023

Sedikit pertanyaan aja. Apakah analisa teknikal ini lebih sering digunakan oleh trader dngn gaya trading jangka pendek, misalkan scalping dan day trading? Sedangkan utk Fundamental lebih ke trader dngn gaya trading jangka panjang?

Soalnya dari beberapa pemaparan pembahasan gitu, sepertinya analisa teknikal cukup dominan di trading jangka pendek sedangkan di analisa fundamental, ada tokoh2 kyk Soros itu menggunakan fundamental dan terbukti berhasil. Dimana klu ga salah dia nge hold posisi cukup lama ato lebih ke positioning trader gitu.

Dan pemula seprti saya, sebaiknya apakah mempelajari fundamental duulu ato teknikal terlebih dahulu? Terutama teknikal, kira2 ada indikator tools yg mudah dipelajari ga ya? Makasih byk

Anton   18 Jun 2023

@ Anton:

- … Apakah analisa teknikal ini lebih sering digunakan oleh trader dngn gaya trading jangka pendek, misalkan scalping dan day trading?

Untuk day trading biasanya menggunakan analisa komplit (fundamental, teknikal dan sentimen pasar). Untuk scalping menggunakan analisa sentimen pasar (price action) yang dikonfirmasi dengan indikator teknikal.
Trading jangka menengah panjang tentu saja menggunakan analisa komplit.

- … Dan pemula seprti saya, sebaiknya apakah mempelajari fundamental duulu ato teknikal terlebih dahulu?

Secara bersamaan. Perlu diketahui bahwa prioritas pertama dalam analisa adalah analisa sentimen pasar (price action dan pola-pola chart), baru kemudian analisa fundamental. Analisa teknikal biasanya untuk konfirmasi dari pergerakan harga yang telah disinyalkan oleh price action dan analisa fundamental.

M Singgih   20 Jun 2023

Jawaban untuk Anton: Analisa teknikal memang sering digunakan oleh trader dengan gaya trading jangka pendek, seperti scalping dan day trading, karena fokus pada analisis pergerakan harga dan pola-pola yang terjadi di pasar. Pendekatan ini memungkinkan trader untuk mengidentifikasi peluang perdagangan yang lebih singkat dan mengambil keputusan berdasarkan pergerakan harga yang terjadi dalam waktu yang relatif lebih cepat.

Di sisi lain, analisis fundamental lebih sering digunakan oleh trader dengan gaya trading jangka menengah dan panjang. Analisis fundamental melibatkan penelitian terhadap faktor-faktor ekonomi, politik, dan keuangan yang dapat mempengaruhi nilai instrumen keuangan. Trader yang menggunakan analisis fundamental seringkali berfokus pada jangka waktu yang lebih panjang, mencoba untuk memprediksi pergerakan harga dalam jangka waktu yang lebih luas dan memperoleh keuntungan dari perubahan fundamental dalam pasar.

Untuk pemula, sebaiknya mempelajari analisa teknikal terlebih dahulu. Dalam hal indikator teknikal yang mudah dipelajari, ada beberapa yang umum digunakan dan relatif mudah dipahami, seperti Moving Average (MA), Relative Strength Index (RSI), stochastic oscillator, MACD, dan Bollinger Bands. Anda dapat mempelajari indikator-indikator ini secara bertahap dan menguji penerapannya pada grafik harga untuk melihat bagaimana mereka dapat membantu dalam analisis dan pengambilan keputusan trading.

Kiki R   22 Jun 2023

Jawaban untuk Wijaya: Kurang setuju sih dengan pernyataan teknik indikator adlaah ilmu pasti.

Semua pendekatan yang digunakan dalam trading tidak ada yang pasti. Baik itu analisa teknikal, analisa fundamental, analis sentimen, dll bukan ilmu pasti.

Kalau trading adalah ilmu pasti, maka saya yakin profesor matematika, profeson fisika, dst akan menjadi billioner dari hasil trading. Faktanya tidak.

Intinya, baik analisa teknikal dan fundamental sama-sama bisa menghasilkan profit konsisten di market dan sudah ada buktinya. Di buku Market Wizard, trader ratusan juta dollar bahkan billion dollar ada dari kalangan teknikal dan ada dari kalangan fundamental.

Kiki R   25 Jun 2023
 Andhy Kusyanto |  23 Apr 2016

Sensei, pertanyaan saya
1. berdampak apa stochastic dan rsi terhadap harga?
2. Terkadang kenapa RSI atau stochastic posisi oversold tapi harga belum mampu naik dan harga menunjukkan tren menurun terus?
Itu yang ingin saya ingin mengerti.
Mohon bantuannnya...

Lihat Reply [15]

@ andhy kusyanto:

1. Stochastics dan RSI adalah indikator oscillator yang mengukur pergerakan harga, jadi tidak mempengaruhi atau berdampak pada pergerakan harga. Yang mempengaruhi pergerakan harga terutama adalah sentimen para pelaku pasar.
2. Itu karena pergerakan harga sedang trending, dan kondisi ekstrem (overbought atau oversold) indikator oscillator seperti RSI dan stochastics memang tidak bisa diterapkan pada pasar yang trending. Pada keadaan pasar yang trending kita hanya bisa melihat adanya kemungkinan divergensi antara indikator oscillator dan pergerakan harga, sedang kondisi overbought dan oversold akan valid untuk kondisi pasar yang sideways (ranging).

Agar tidak terjebak Anda bisa menggunakan indikator kekuatan trend disamping indikator oscillator, biasanya moving averages atau ADX. Jika trend sedang kuat, abaikan overbought atau oversold dan amati kemungkinan divergensi.

Untuk keterangan lebih lanjut bisa baca:

M Singgih   25 Apr 2016

Untuk Michael,

Yang di sebut Short Term ada trading jangka pendek, dalam satu hari perdagangan. Artinya tidak melebihi satu hari. Jika 3 – 5 hari sudah masuk katagori Long Term.

Demikin pun saat pengambilan data / analisa , time frame yang digunakan adalah berbeda. Untuk Short term biasanya menggunakan M5 – H1, sementara untuk Long Term menggunakan H4 keatas.

Untuk indicator Stoch dan RSI bisa di gunakan baik di Short atau Long Term.

Terima Kasih.

Basir   20 Apr 2018

@ Anggoro:

Indikator RSI termasuk oscillator yang bisa mengamati keadaan overbought dan oversold saat pasar dalam keadaan sideways, dan mengamati keadaan terjadinya divergensi saat pasar dalam keadaan trending. Saat pasar trending maka overbought dan oversold tidak berlaku. Selan divergensi, amati juga posisi kurva pada level 50 (center line).

Untuk mengetahui cara trading dengan indikator RSI, silahkan baca: 3 Tips Trading Dengan Indikator RSI

M Singgih   3 Apr 2022

@ Narin Adiyaman:

Indikator stochastic termasuk oscillator, sehingga efektif digunakan ketika pergerakan harga sideways. Ketika pergerakan harga sedang sideways, amati area overbought dan oversold. Sell ketika harga berada di area overbought, dan buy ketika harga berada di area oversold. Konfirmasi saat buy atau sell diamati dari perpotongan kurva %K dan %D.

Ketika pergerakan harga sedang trending (uptrend maupun downtrend) maka keadaan overbought dan oversold tidak berlaku dan bisa diabaikan. Ketika sedang trending, yang penting diperhatikan adalah apakah terjadi keadaan divergensi atau tidak.

Untuk penjelasan yang lebih lengkap mengenai penggunaan indikator stochastic, silahkan baca: Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya

M Singgih   24 Apr 2022

@ Ardhy Wiraatmaja:

Indikator stochastic termasuk oscillator, sehingga efektif digunakan ketika pergerakan harga sideways. Ketika pergerakan harga sedang sideways, amati area overbought dan oversold. Sell ketika harga berada di area overbought, dan buy ketika harga berada di area oversold. Konfirmasi saat buy atau sell diamati dari perpotongan kurva %K dan %D.

Ketika pergerakan harga sedang trending (uptrend maupun downtrend) maka keadaan overbought dan oversold tidak berlaku dan bisa diabaikan. Ketika sedang trending, yang penting diperhatikan adalah apakah terjadi keadaan divergensi atau tidak.

Untuk penjelasan yang lebih lengkap mengenai penggunaan indikator stochastic, silahkan baca: Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya

M Singgih   25 Apr 2022

saya mau tanya untuk strategi trading yang short term sekitar 3-5 hari open order itu pake stochastic atau rsi yang lebih baik dan periodenya berapa ya?

Michael   18 Apr 2018

Bagaimana cara membaca dang menggunakan indikator RSI yang benar?

Anggoro   31 Mar 2022

bagaimana cara mudah menggunakan indikator stochastic oscillator?

Narin Adiyaman   21 Apr 2022

bagaimana cara membaca indikator stochastic untuk menemukan signal entry?

Ardhy Wiraatmaja   22 Apr 2022

Ciri chart akan terjadi uptrend gimana pak tandanya? Makasih

Eko Adi   8 Jun 2022

@ Eko Adi:

Tidak ada isyarat yang pasti akan terjadinya uptrend ataupun downtrend.
Pergerakan reversal uptrend atau downtrend akan terjadi jika harga telah menembus level 50% Fibonacci retracement. Pengamatan juga dikombinasikan dengan pola chart tertentu yang mengisyaratkan pembalikan arah trend dan dikonfirmasikan dengan indikator teknikal serta level 50% Fibonacci retracement.

Misal pola head and shoulders yang telah terkonfirmasi mengisyaratkan pembalikan arah dari uptrend menjadi downtrend, dan pola inverse head and shoulders yang telah terkonfirmasi mengisyaratkan pembalikan arah dari downtrend menjadi uptrend.

 

M Singgih   10 Jun 2022

selamat pagi pak, ini caranya menjadikan rsi dan stoch jadi satu jendela indikator bagaimana ya pak? saya pernah liat di youtube, tp tidak dijelaskan caranya. 

Usman Farid   10 Aug 2022

@Usman Farid: Indikator yang Anda maksud mungkin adalah Stoch-RSI (stochastic RSI).

Kalau menggunakan platform tradingview, Anda bisa langsung masukkan indikator Stoch-RSI.

Sedangkan di platform MT4, indikator stoch-RSI bukanlah indikator bawaan sehingga Anda perlu import terlebih dahulu file indikatornya.

Kiki R   10 Aug 2022

Kalau RSI dibuat swing trading, bagaimana baca sinyal entrynya kak?

Ardhian   19 Aug 2022

@Ardhian: Caranya sama kok antara RSI buat swing trading maupun buat day trading.

Fungsi dari RSI adalah sebagai penunjuk level overbought (jenuh beli) dan oversold (jenuh jual).

RSI mempunyai batas atas angka 70 (penanda overbought) dan batas bawah angka 30 (oversold).

Ketika indikator RSI menunjukkan angka di atas 70 artinya overbought sehingga bisa menjadi sinyal entry sell.

Sebaliknya, ketika indikator RSI menunjukkan angka di bawah 30 artinya oversold dan bisa menjadi sinyal entry buy.

Namun, pada penerapannya tidak bisa sesederhana ini.

Anda harus menentukan arah terlebih dahulu dengan melihat struktur harga saat ini.

Apakah harga sedang trending atau sideways?

Kalau trending, tren naik atau tren turun?

Ketika tren naik, maka Anda menggunakan RSI sebagai tanda entry buy ketika indikator RSI berada di angka 30.

Sedangkan ketika tren turun, gunakan RSI sebagai sinyal entry sell ketika indikator RSI di atas angka 70.

Kiki R   20 Aug 2022
 Afwan |  21 Jan 2022

Bagaimana cara analisa fundamental untuk trading minyak mentah online?

Lihat Reply [16]

Cara analisis fundamental untuk trading minyak itu kurang lebih sama dengan cara analisis untuk trading komoditas dan forex.

Pertama, kita perlu memahami faktor apa saja yang dapat memengaruhi permintaan dan penawaran minyak mentah dunia.

Perubahan atas proyeksi permintaan dan penawaran itu nantinya dapat menjadi katalis bagi harga minyak. Misalnya: Terjadi peperangan di Timur Tengah, sehingga jalur distribusi minyak kemungkinan akan terganggu. Jika permintaan atas minyak dalam waktu yang sama tidak mengalami penurunan, maka harga minyak akan meningkat karena suplainya berkurang.

Kedua, kita harus tahu negara-negara mana saja yang menjadi produsen dan konsumen terbesar minyak mentah.

Ada organisasi OPEC dan OPEC Plus yang terkenal sebagai kartel produsen minyak. Tapi di luar organisasi itu juga ada negara-negara produsen mayor seperti Amerika Serikat, Kanada, China, dll. Keputusan OPEC dapat memengaruhi harga minyak, demikian pula misalnya jika terjadi badai parah di pusat pengilangan minyak di AS atau negara lain.

Di sisi lain, AS juga merupakan negara konsumen minyak terbesar, sehingga keputusan pemerintahnya dapat memengaruhi harga minyak. Umpamanya jika pemerintah AS memutuskan untuk menambah cadangan minyak strategis federal, maka permintaan minyak akan meningkat dan harga kemungkinan ikut naik.

Ketiga, ketahui berita dan data tentang minyak yang dapat berpengaruhi signifikan dalam tempo singkat

Daftarnya antara lain: Data Jumlah Sumur Minyak Aktif di AS (Baker Hughes Total Rig Count), Data Inventori Minyak Mentah AS (EIA Crude Oil Inventories & API Weekly Crude Oil Stock), dan rapat OPEC.

Ada pula data CFTC Crude Oil Speculative Net Positions yang menunjukkan perubahan posisi trading minyak di AS. Datanya dirilis mingguan, biasanya menampilkan apakah jumlah transaksi beli/jual bertambah atau berkurang secara neto. 

Keempat, kombinasikan pemahaman fundamental dengan analisis teknikal.

Analisis fundamental itu sebenarnya tidak cocok untuk trading (jangka pendek), melainkan lebih cocok untuk investasi (jangka panjang). Karena analisis fundamental tidak dapat membantu kita menentukan titik entry (beli/jual) maupun titik exit (ambil untung/stop loss). Para fundamentalis sekalipun pasti akan mengombinasikan analisis fundamental dan teknikal untuk trading jangka pendek.

Aisha   31 Jan 2022

Di berita lagi rame berita konflik Rusia-Ukraina dan disebutkan bikin harga minyak meroket. Mengapa ya kak bisa demikian? 

Janita   31 Jan 2022

Rusia termasuk salah satu dari tiga produsen minyak terbesar di dunia. Perlu diketahui, lima negara produsen minyak terbesar secara urut saat ini adalah Amerika Serikat, Arab Saudi, Rusia, Kanada, dan China.

Sedangkan Eropa adalah konsumen utama ekspor energi Rusia. Negara-negara Eropa bukan cuma mengimpor minyak, tapi juga gas dari Rusia. Eropa juga merupakan jalur distribusi minyak vital dari Rusia ke berbagai kawasan lain.

Apabila terjadi konflik antara sekutu versus Rusia di Ukraina, maka Rusia dapat memutuskan untuk mengurangi atau bahkan meyetop pasokan energi ke Eropa. Ada kemungkinan juga jalur distribusi ke kawasan-kawasan lain akan terganggu. 

Dengan asumsi permintaan tetap dan suplai mengalami gangguan, maka harga minyak mengalami kenaikan.

Aisha   1 Feb 2022

3 langkah mudah untuk trading komoditas minyak:

Selain itu, jangan lupa untuk mempelajari fundamental dan teknikal komoditas minyak agar kamu bisa trading dengan percaya diri.

Aisha   8 Apr 2022

Cara pandang sentimen pasar itu sangat tergantung pada kerangka waktu (timeframe) yang dianalisis. Mari coba lihat dari grafik harga minyak Brent pada tiga timeframe berbeda di bawah ini.

Pada timeframe Daily, sentimen pasar untuk harga minyak saat ini cenderung sideways.

Harga Minyak Daily

Pada timeframe Weekly, harga minyak saat ini sideways cenderung bearish.

Harga Minyak Weekly

Pada timeframe Monthly, harga minyak saat ini cenderung bullish.

Harga Minyak Monthly

Jadi, bagaimana posisi trading kita dengan menimbang sentimen harga minyak? Ya, disesuaikan dengan strategi kamu. Apakah kamu mau trading jangka pendek? scalping? day-trading? swing-trading? Kita tidak bisa serta-merta open posisi hanya dengan mengetahui sentimen pasar saja. Kamu juga harus punya strategi yang sesuai dengan tujuan rencana trading/investasi kamu.

Aisha   22 Apr 2022

Bagaimana cara trading komoditas minyak?

Jordania   7 Apr 2022

bagaimana posisi trading dengan sentimen harga minyak untuk sekarang ini?

Kevien Arditanoyo   20 Apr 2022

@ Jordania:

Trading di minyak (WTI/USD atau Brent Crude Oil / USD) sama saja dengan pair-pair lain.

Caranya:

1. Cari sistem trading yang profitable. Sistem trading terdiri dari metode entry dan exit, strategi entry dan money management.

Metode entry dan exit menggunakan analisa teknikal, strategi entry bisa berdasarkan analisa teknikal atau analisa fundamental, sedang pengaturan money management terdiri dari risk management dan risk/reward ratio setiap kali entry.

Metode entry dan exit yang umum adalah kombinasi antara price action dan indikator. Strategi entry adalah cara yang Anda gunakan untuk entry. Untuk strategi entry yang berdasarkan analisa teknikal misalnya entry ketika pasar trending (strategi breakout), atau ketika terjadi bouncing (strategi buy the dip / sell the rally). Strategi entry yang berdasarkan analisa fundamental adalah entry beberapa saat setelah rilis news data berdampak tinggi.

2. Uji sistem tersebut dengan backtest (ditest pada kondisi pasar yang telah lewat) dan atau forward test (ditest pada kondisi pasar sekarang dalam akun demo), dan lihat persentase profitnya. Kalau persentase profit kurang dari 50% benahi lagi sistem tersebut.

3. Buat rencana trading yang jelas, lengkap dengan kriteria untuk entry dan exit, resiko per trade dan risk/reward ratio.

4. Jalankan rencana trading tersebut dengan disiplin, dan kendalikan emosi sewaktu trading. Rencana dan proses dalam trading seharusnya tidak dipengaruhi oleh emosi.

5. Buat jurnal trading untuk evaluasi. Benahi mana yang kurang dan tingkatkan persentasie keuntungannya.

M Singgih   3 Mar 2023

@ Janita:

Rusia adalah salah satu penghasil dan pemasok minyak besar dunia, sementara negara-negara Eropa banyak yang mengimport minyak dari Rusia. Ketika Rusia berkonflik dengan barat yang adalah AS dan sekutunya termasuk Uni Eropa yang tergabung dalam NATO, maka Rusia bisa menghentikan pasokan minyak ke negara-negara Eropa yang merupakan konsumen terbesar. Ketika pasokan terganggu maka harga bisa melambung.

 

M Singgih   5 Mar 2023

Apa analisa fundamental atau analisa teknikal yang lebih cocok buat trading minyak?

Sahuri   12 May 2023

Ada gak ya yang punya rekomen indikator apa yang paling cocok buat trading minyak?

Iksan   12 May 2023

@ Iksan:

 Trading pada pair apapun, kebanyakan trader menerapkan kombinasi indikator trend dan indikator momentum. Indikator trend digunakan untuk mengetahui arah pergerakan harga, sementara indikator momentum digunakan untuk menentukan saat entry yang tepat.

Indikator trend yang sering digunakan adalah moving average (SMA atau EMA), parabolic SAR, ADX dan juga MACD, sementara indikator momentum berupa oscillator seperti RSI, stochastic atau CCI.

 

M Singgih   22 May 2023

Jawaban untuk Iksan:

Cocok atau tidaknya indikator akan sangat bergantung kepada masing-masing trader. Seorang trader bisa saja cocok dengan indikator stochastic tapi trader lain ada yang tidak cocok dengan indikator tersebut.

Oleh karena itu, untuk indikator paling cocok Andalah yang paling tepat menjawabnya.

Namun ada beberapa indikator yang bisa Anda pertimbangkan yaitu moving averages (MA), RSI, stochastic, bollinger bands, average true range (ATR), dan MACD.

Kiki R   29 May 2023

Sahuri:

Kalau trading minyak, maka sebaiknya analisa teknikal saja. Bisa coba beberapa indikator teknikal yang umum, seperti Moving Average, RSI, MACD. Juga bisa coba pelajari teknik trading dengan trendline, karena harga minyak biasanya disiplin pada garis tren.

Kalau butuh investasi jangka panjang dalam futures atau mau bisnis minyak, maka analisa fundamental itu lebih cocok.

Aisha   4 Jun 2023

Iksan:

Yang jelas ya indikator teknikal, bukan fundamental, wkwkwk

Sahid   25 Jun 2023

Sahuri:

kalau tujuannya untuk trading dimana posisi ditutup dalam waktu paling lama 2-3 hari maka penggunaan analisa teknikal lebih masuk akal. Namun tidak menutup kemungkinan bapak bisa menggabungkan keduanya dalam strategi trading yang digunakan.

Nur Salim   27 Jun 2023
 

Komentar @inbizia

Dari pemaparan artikel diatas, bisa disimpulkan begini. Analisa Fundamental ngeliat posibble ga harga tersebut bakal naik ato turun terus, dan kira2 di titik mana bakalan berbalik arah sedangkan analisa Teknikal lebih ke kapan kita harus masuk ke trading dan dimana kita bakal tempatin SL dan TP. YA, dari yg gue baca sih emang bgitu.

Ssedangkan, aku agak bingung mengenai analisa teknikal, apakah kita bsa trading dngn hny menggunakan analisa teknikal aja? Apalagi ane yg trading di one day trading, utk konfirmasi pake analisa fundamental agka sulit krna terbatasnya seumber yg bsa ditelaah sedangkan analisa teknikal jga sepertinya lebih ke timeframe lebih kecil. Shngga memunculkan pertanyaan buat aku, apakah bsa trading tnpa anlisa fundamental

 Aswin |  1 Jul 2023
Halaman: Belajar Analisa Teknikal Vs Fundamental Ala Finex

Waduh klu ngebaca satu per satu komentar dan tanggapan mengenai artikel ini, butuh waktu utk ngebaca. Yg gue ingin cari itu sbnrnya adalah mata uang apa aja yg berpengaruh bila USD itu bergejolak. Misalkan mata uang dari negara mana aja yg mngkn kena dampak bila USD naik ato USD turun, soalnya dngn metode ini, gue bisa lebih nge filter berita ekonomi negara. Krna berita ekonomi itu terkadang memberitakan bnyk negara dan terkadang utk analisa fundamental itu agak sulit dliakukan gitu.

Smoga ada yg menanggapi pertanyaan gue yaa, sblmnya gue ucapin thanks!

 Bagas |  5 Jul 2023
Halaman: Beberapa Faktor Penggerak Dolar As Menurut Finex

Izin nyanggah ya! Menambahkan aja, bahwa Top Volume itu nantinya akan berpengaruh ke daily top mover. Dan sbtulnya dikarenakan ini adalah salah satu pembantu kita dalam menganalisa Forex ato tradingan secara fudnamental, maka sentimen pasar kyk Top Volume itu sngt penting. Tetapi klu emang elonya agak ke trader dngn analisa teknikal, yaa dailly top mover maupun top volume ini mngkn agak kurang penting.

JD, ini tergantung preferensi masing2 aja, toh kita jga butuh analisa tambahan agar benar2 mengkonfirmasi trading sinyal yg lagi terjadi. Apakah top volume ini emang benar nunjukin pasar bakalan tren ke arah mana itu bsa dikonfirm lagi dngn analisa teknikal

 Hans |  10 Jul 2023
Halaman: Panduan Trading Dengan Daily Top Mover Di Mifx

Halo! Perlu kakak ketaui yaa klo kita blh2 aja pake referensi trading sinyal sbagai acuan entry tetapi ga harus 100% ngikutin yaa. Klu bsa, kakak jga make referensi dri hasil analisa sdiri kmudian dikonfirm lagi di traidng sinyal, apakah hasilnya sama. Dan klu sama berarti sinyal tsb bsa jadi adalah sinyal entry yg kuat.

Mengenai day trading make nya sinyal trading kyk gmana yaa. Sbenarnya ini preferensi trader masing2. Cma buat aku sndiri, pribadi utk day trading masih lebih ke autochartist, krna autochartist ini memang ditujukan utk trader jangka pendek krna dia itu benar2 murni menganalisa secara otomatis pola grafik chart serta full analisa teknikal. (baca : Cara Memanfaatkan Autochartist Broker Monex). Sdngnkan utk trader jangka menengah itu bsa make Trading Central krna sinyal nya berdasarkan analisa teknikal ditambah analisa fundamental.

Tetapi utk pastinyaa sihh coba2 dlu di trading akun demo ajaa kak. Biar tau mana yg cocok buat kakak antara autochartist ato si Traidng Central.

 Vina |  11 Jul 2023
Halaman: Perbandingan Akun Standard Monex Dan Gkinvest

Belakangan ini gue sering mendengar tentang analisis trading menggunakan AI. Apakah trading central termasuk didalamnyaa? Kmudian dari pemaparan artikel serta penjelasan di kolom komentar disini, dikatkaan bahwa trading central itu adalah kumpulan analisis yg ga hanya semata2 analisa teknikal jga tetapi juga dari segi fundamental jga.

Cara kerja Trading Central dalam kumpulin analisis2 tersebut itu, caranya seperti apa ya? Kmudian apa sih yg ngebedain Trading Central dngn analisis2 lainnya? Dan apakah traidng central termasuk analisis paling canggih utl saat ini dan worth it utk dipake ama kita trader2 pemula dan jga trader berpengalaman? Mohon utk sharing nya ya, makasih bnyk!

 Brandon |  10 Jul 2023
Halaman: Tips Analisa Forex Dengan Trading Central Gkinvest

Halo! Untuk review aplikasi trading MIFX, bsa baca di artikel ini ya : MIFX Mobile: Trading Anti Ribet Dalam Genggaman

Utk pribadi saya sndiri, trading dngn aplikasi MIFX cukup membantu. Terutama utk fitur akses tradingnya yg lumayan cepat. Tinggal klik menu trader, entar kluar langsung menu trading dan tinggal pilih instrumen apa aja yg mau ditradingkan. Selain itu, fitur2 analisa fundamental nya jga lengkap, seperti sentimen analisis serta berita yg cukup update sih. Dan yg paling membuat saya cukup terbantu adalah ketika kita ingin melalkukan deposit dan withdraw, bsa langsung melalui aplikasi MIFX.

Kelemahannya mngkn terkadang aplikasi MIFX terasa agak berat terutama ketika ngakses chart nyaa. Itu aja sih

 Desta |  13 Jul 2023
Halaman: Memilih Trading Manual Vs Trading Signal Ala Mifx

Kamus Forex

Analisa Fundamental, Analisis Fundamental

Cara menganalisa pergerakan harga aset di pasar finansial berdasarkan data dan berita ekonomi tertentu. Dalam forex, analisa fundamental berkaitan dengan berita yang mempengaruhi nilai tukar mata uang.

Analisa Teknikal, Analisis Teknikal

Cara menganalisa pergerakan harga suatu aset di pasar finansial menggunakan perangkat statistik, seperti grafik (bar, line, atau candlestick) dan rumus matematis.


Komentar[27]    
  Taufik   |   7 May 2013
ujung-ujungnya ya balik ke teknikal lagi..
  Anggi.wahyudi   |   15 Jun 2013
Kalau lihat penjelasan di atas seakan2 teknikalis tuh terpaku sama hasil masa lampau sedangkan fundamentalis lbh condong ke masa depan. padahal kan analisa teknikal juga dipakai untuk melihat situasi saat ini. Disini bagian terakirnya aja juga nyaranin pake indikator teknis, yang tujuannya untuk lihat tren pasar yang lagi berlangsung
  Kurniawan Yudha   |   12 Aug 2013
Jadi di sini siapa nih pemilik uangnya?
  Jodi_wibawa   |   11 Sep 2013
@kurniawan_pemilik uang bsa dikatakan adlh pedagang2 yg trading dgn modal yg sngat besar. salah satunya y mungkin soros itu, krn dia kn udh sukses dan tradingnya pake kapital yg bsr. trus bank2 multinasional ato lembaga keuangan kan jg punya porsi trading yg jauh lbh bsr dibanding trader retail kyk kita2 ini.

kalo pedagang bsar kyk mrk mau melawan arah tren sih bisa2 aja, krn disini yg diperhatiin mang jumlah uangnya. itulah knp nilai pair di forex dikendalikan sm pemain2 besar, mskipun forex pasar persaingan smpurna tp peran mrk dsni kan juga bs sbg buyer dan jg seller, jd asal modal yg dipake bs lebih ya bs dibilang sbg salah satu pemilik uang di forex..
  Kurniawan Yudha   |   22 Sep 2013
Oh jadi pemilik uang di sini itu ya trader2 kelas itu ya, ya nggak heran sih mereka jadi pemilik uang disini, kalau kekuatan tradingnya bisa pengaruh ke tren pasar
  Syaiful Abouw   |   16 Jan 2015
Setuju memang Modal besarlah yang mengerakan Harga, di Bisnis apapun seperti itu tetapi dalam Dunia trading Uang bukanlah segalanya Pengalaman dan Mental trading tetap berperan penting dalam kita melakukan transaksi di market semakin kita pengalaman semakin bisa kita melihat tanda tanda atau signal pergerakan Harga kapan kiya saatnya Buy tau Sell.
  Joy   |   17 Jan 2015
@taufik betul si greenpips nih..ngomongnya gmn sih? katanya di awal gak ngaruh sih pake teknikal karena yg dipikirin cuma masa lalu..trus ama si fundamentalis bilang..ngapain ngarep yg belum terjadi. trus endingny dia sendiri.. ngomong pake ilmu titen. gue nanya kawn yg orang jawa.. itu artinya memutuskan sesuatu berdasar pengalaman masa lalu untuk dijadikan pedoman masa mendatang. nah itu apa gak ilmu seorang teknikalis? kirain mo ngasih pencerahan apa gtu. eh buntutnya balik ke masa lalu..
  Fikri   |   1 Mar 2016
Trading forex itu adalah aktivitas pedagang besar mengambil profit, trader yang lain hanya pelengkap penderita, tidak ada kesempatan untuk menang konsisten, justru pada akhirnya akan habis modal para trader kecil, dimakan oleh para giant trader.

untuk para trader, jangan terlena oleh para broker, oleh iklan para broker seolah forex trading itu mudah dan menguntungkan, itu cuma pembujukan para trader untuk bertrading terus agar menyumbangkan uang nya lewat trading yang hasilnya pasti menguntungkan mereka para big trader.

biar jumlahnya kecil untuk tiap trader tapi kalo diakumulasi  dari seluruh trader akan menjadi jumlah raksasa dan itu sangat menguntungkan para broker dan big trader. Para pemain besar itu (bisa saja mereka termasuk broker membuat kartel utk oligopoli) membuat skenario sedemikian rupa.

dengan mengamati pasar kemudian melakukan sesuatu aksi jual/beli yang bisa berdampak menguntungkan mereka dan sebaliknya pasti mengambil modal para trader kecil, habislah duit kita para trader kecil oleh aksi mereka, mereka tersenyum berpesta tertawa diatas penderitaan para trader kecil yang kehilangan mimpi mereka.

jadi... kalo percaya saya, tinggalkan segera dunia forex sebelum duit anda habis lebih besar. jangan terus menyumbang untuk para pemain besar dan para broker. mereka menggunakan system dan metoda forex trading secara online hanya untuk membodohi dan merampok uang kita. percaya saya....
  Rangga   |   3 Mar 2016
Masak sih segitunya..gan? Kog teman ane yang ngakunya trader teri dah puluhan tahun bisa hidup dari mengais serpihan di kelas teri ini. Kayaknya juga terlalu berlebihan deh kalo ngatain market forex oligopoli trus kita gak mungkin bisa untung konsisten di dunia forex.
  Sgr000000   |   15 Oct 2020

BETUL...!!!!! SAYA sdh merasakan manis pahitnya trading forex. hanya 1% trader ritel yg sukses / menang. 99% kalah dan bangkrut bahkan terkuras habis duit mereka.

apapun analisanya, tetap saja trader ritel loss dan lose bahkan selalu MC.

99% control ada di big Banks sebagai Liquidity Provider. 1% adalah retail Trader.

Bank centar, city Bank, world bank, HSBC, JP morgan, Barkley adalah pemegang kendali pasar. kita tidak main main dengan mereka. Mereka mereka ini lah setiap saat bisa sell bay dan berlawanan dengan retail trader atau perusahaan lain.

  Kacung   |   22 Jul 2022

Lo aja yang tol*l makanya ikut tren kita trader kecil bonceng big player jangan lawan mereka apalagi kalo sampe MC membuktikan elo b*go..ambil untung dikit dikit dengan ikut tren, tren bergerak karna big player..dan jangan rakus !!!! gw jamin meski pengangguran pun lo bakal bisa penuhi kebutuhan hidup keluarga lo.

  Adri Surya   |   10 Aug 2018

buah yang pahit kulitnya bukan berarti tidak enak/beracun isinya,bisa jadi ini jebakan buah, supaya nanti dimakan hanya oleh penikmat buah itu sendiri.artinya jangan pesimis dengan judul yang membuat malas baca,tapi setelah dibaca isinya hakekatnya ilmu trading forex itu sendiri.terimakasih penulis semoga sehat selalu sehat.

  Admin   |   4 Mar 2019

Terima kasih mas Adri

  Timbul Oloipa   |   23 Oct 2018

Penjelasan yg paling akurat dalam aktivitas forex. Ini adalah motivasi untuk menjadi penggerak pasar. Thanks greenpips...

  Admin   |   25 Jan 2019

Sama-sama mas Timbul, salam sukses ya mas.

  Shanti Putri   |   1 Mar 2019

Market makers ya tujuannya memang makin money, tujuannya ada dua: Mau mempermainkan harga atau memang mau akmulasi besar-besaran untuk tujuan menguasai bisnis tersebut.

  Heru   |   1 Mar 2019

Pertanyaanya, siapakah market markers yang anda maksudkan?

  Krosack   |   1 Mar 2019

Ya trading ya jangan pake uang gede...kalo kita ikut tren aja....nebenglah bahasanya!Uang kita ga da artinya kalo masih di bwah 100rb$ aja

  Haris   |   4 Mar 2019

Pertanyaanya, gmn cara ngikutin trend tsb. Biasanya kalau trading with trend pake indikator apa bang?

  Satrio Agung   |   13 Aug 2021

Sebaiknya kalau bisa sih bikin indikator sendiri. Agak ribet memang tapi jauh lebih meyakinkan dibanding indikator-indikator yang tinggal pakai. Saya pun bikin sendiri. 2 tahun baru ketemu. Lumayan lah, setidaknya bisa baca trend 2 arah. Salam

  Michael Jordan   |   5 Oct 2019
@Adit R memang benar pemilik uang yg kuasai market, tapi kita sebagai trader juga apa salahnya menganalisa dengan teknikal dan fundamental. Contohnya dokter ketika bertemu orang sakit, dokter ini pasti akan berusaha menganalisa penyakit pasiennya dengan segala cara, tapi Tuhan yg punya kuasa kehidupan dan kematian, jika Tuhan bilang pasien ini harus mati apakah dokter ini bisa melawan?

Selagi kita masih hidup kita harus berusaha, berjuang buat hidup dan keluarga, buat teman-teman tetap semangat belajarnya, trading forex bisa diperkiraan buy dan sellnya dengan teknikal dan fundamental, sampai hari ini saya winrate 100% pokoknya belajar terus pasti teman-teman mampu profit, tentang prediksi berdasarkan masa lalu, ini menurut pendapat saya, kalau pendapat teman-teman mungkin berbeda. Saya percaya trend beberapa hari yg lalu mempengaruhi trend sekarang, kalau trend bulan lalu saya gak percaya. karena saya percaya kekuatan trend hanya hitungan harian dan jam jaman, tapi kalau kekuatan trend bulanan atau tahunan saya gak percaya. Tetap semangat. Salam profit
  Rozi   |   7 Oct 2019
Setuju mas jordan... yg pnting usaha x aja dulu, urusn nnti brhasil kagak x, pokokx kita udh brusaha yg trbaik. kalo diumpamakan kyk dokter pasien sm tuhan, kita nih dokterx, spekulan itu tuhanx, pasar yg jd pasien. Analisa aja dlu, kasih obat, ksih tindakan, hasilnya ya sedapetnya aja dah kalo dbandingin sm trader2 kawakan yg brduit he he he .....
  Sudarmin   |   12 Feb 2021

Bagaimana caranya melihat data data yang melakukan transaksi terbanyak supaya kita bisa mengikuti nya tanpa memakai analisis tehnikal dan fundamental?

Jelas ketika kita tau pilih modal sedang transaksi apakah dia menjual dan membeli kita mengikuti nya sy fikir akan lebih akurat ketika kita bisa melihat data transaksi pemilik modal secara real time. 

  Sariadi   |   17 Dec 2021

Urun rembuk...... barangkali ada guna/manfaatnya.

Saya tertarik setelah baca pendapat/komentar mas-mas/bpk diatas yang macam2, yakni ada yg setuju juga ada yg berpersepsi negatif terhadap trading forex.

Kalau menurut saya gampang atau mudah saja..... jangan pusing.. jangan diperdebatkan dg berbagai alasan, "gitu aja kok repot...." maaf ngutip pendpt mendiang presiden Gus Dur. Dalam menyikapi trading forex dan sejenisnya ... Sebaiknya Kita harus berfikir secara  global/universal/konprehensif... bahwa semua/ segala sesuatu yang diciptakan didunia ini (ciptaan Tuhan maupun Manusia) adalah BAIK atau POSITIP, karena semua ciptaan itu ada ILMUnya.(Kalau tdk pakai ilmu maka produk tsb tdk akan jadi spt yg diharapkan/ dimaksud oleh penciptanya) Produk/Ciptaan itu akan menjadi manfaat dan berguna / ada kebaikan bagi kita/manusia bila diterapkan dg benar dan dg tujuan utk kebaikan, Demikian pula akan menjadikan tdk manfaat / jelek bila ..... dst.. (teruskan sendiri yaa,,,,,). Demikian juga Ilmu ada yg sangat sederhana, sederhana, ada yg canggih, super canggih, bahkan Maha Canggih. Selain itu kita jangan lupa bahwa setiap produk/ ciptaan akan berlaku HUKUM ALAM yatiu ada masa berlaku dan ada siklus atau ada peroidenya. (kita tdk boleh menentangnya, mengabaikan, dll... karena ini adalah kehendak Tuhan Maha Mencipta. yaa...kita harus mengikutinya.

Kesimpulan : Setiap produk itu baik dan ada ilmunya, serta berlaku hukum alam. Lebih lanjut produk tsb menjadi baik atau tdk baik tergantung penerapan/aplikasinya. 

Contoh Ciptaan Tuhan : Manusia spt kita ini...,.. contoh ekstrim adalah Tuhan menciptakan IBLIS beserta keturunannya... menurut saya pribadi adalah BAIK, Contoh produksi buatan manusia yang sehari2 kita gunakan : pisau/ clurit, motor/mobil, rumah dll. Tapi perlu diingat bahwa setiap penciptaan produk sdh dilengkapi dengan tata aturan penerapannya, carakerja, indikasi, masa berlakunya dll. Untuk aplikasinya bagaimana ... ?  jawabnya terserah mas-mas/ bapak-bapak.   

  Lalu bagaimana tentang aplikasi Forex ? apakah baik, jawab saya BAIK (menciptakan aplikasi ini menggunakan ilmu canggih dan sulit/tdk bisa bagi orang awam termasuk saya), dan akan bermanfaat menjadikan penghasilan/profit yang menjanjikan jika tahu ilmunya titik. (maaf saya tidak menyinggu tentang dogma/agama karena berkaitan dg keyakinan). Tetapi sebaliknya jangan sekali-kali ikut trading Forex/saham/sekuritas lainnya, jika tidak punya ilmunya, pasti akan habis modal/ bangkrut/ miskin dll. Tentunya hal ini sudah ada ketentuan bahwa Setiap Broker sdh memberi rambu2/ peringatan bahwa trading forex dan sejenisnya mempunyai probabilitas yg sangat tinggi. 

Sekarang terserah mas-mas/ bapak2 menyikapinya.... , silahkan .. trm ksh. 

  Sandy   |   22 Oct 2022

Perlu saya luruskan kalau semua pasar baik forex, saham, crypto, bahkan pasar tradisional sekalipun memang digerakkan dan didasari oleh siapa yang memiliki modal gede, dialah yang menang. Itu fakta dan tidak bisa dibantah.

Contoh paling sederhana saja dalam pasar tradisional. Ketika anda memiliki kemampuan, katakan lah bisa membeli 25% dari stok telur dalam negeri maka stok telur yang tersisa tinggal 75%. Dari 75% stok yang ada, dibeli lagi sama orang lain sebesar 35%. Sisa stok tinggal 50% dan rata-rata, contohnya, rakyat Indonesia menghabiskan 20% dari total stok yang ada. Maka sisa stok tersisa 30% saja.

Nah, selanjutnya apa yang terjadi? Tentu aja harga telur akan naik. Ingat, ketika demand naik maka price juga akan naik. Begitu pula sebaliknya, ketika anda tidak mau membeli telur sedangkan kebutuhan orang Indonesia cuma 20%, maka stok telur masih banyak, dan harga mungkin akan diturunkan.

Intinya adalah dalam sebuah pasar itu sendiri tidak akan dinamakan pasar kalau tidak ada supply dan demand. Nah selanjutnya pertanyaan saya, bagaimana tindakan kita bila kita hanya pedagang telur kecil-kecilan mengambil keuntungan dari salah satu situasi yang saya contohkan diatas?

Kalau anda jawab menunggu harga turun beli, kemudian jual ketika harga tinggi maka itu disebut analisa teknikal! Atau ketika anda dengar berita bahwa ayam petelur banyak yang mati, stok telur dalam 3 hari akan menipis. Pasti anda membeli telur sebelum harga naik kan? Itu dinamakan analisa fundamental.

Jadi sebetulnya 2 analisa tersebut kenapa bisa dijadikan dasar trading ya karena faktor diatas. Memang pemilik uang yang akan menentukan pasar, tetapi ingat, candlestick diciptakan oleh pedagang beras! Jadi, untuk para traders tetap semangat dan belajar terus!

  Alim   |   7 Nov 2022

Apakah pemilik modal besar di dunia forex tsb yg dinamakan DIRECT FORCE??

  Kiki R   |   9 Nov 2022

Bukan, mereka adalah bank, hedge fund, pension fund, dst. Contoh pemain besar di forex adalah JPmorgan, UBS, XTX Markets, Deutch Bank, Citi Bank, dst.

Referensi: FX Survey 2020 Overall Results - Euromoney