Masih Adakah Perangkat Untuk Menopang Runtuhnya Rupiah?

Joe Poe 26 Sep 2018 574
Dibaca Normal 9 Menit

Menjelang keputusan suku bunga The Fed, BI diperkirakan bakal menaikkan suku bunga acuan lagi. Pertanyaannya, adakah instrumen lain yang bisa digunakan untuk menunjang Rupiah?



Dini hari esok, The Fed akan merilis pengumuman suku bunga dan Statement pasca pertemuan FOMC yang dipastikan berdampak tinggi. Nyaris semua harga mata uang dunia tampak tenang; pertanda wait-and-see. Sementara itu, besok Indonesia akan mengambil sikap dengan merilis kebijakan suku bunga terbaru.

Indonesia terus berupaya mencari sisa-sisa perangkat ekonomi dan moneternya, untuk melindungi Rupiah dari kekacauan global yang mengguncang nilai tukar mata uang negara-negara berkembang. Sebagai informasi, nilai tukar Rupiah turun lebih dari 11% terhadap Dolar AS di tahun ini, dan mencapai level terendah sejak krisis keuangan Asia 1997-1998.

Hampir setiap hari, pemerintah selalu mendiskusikan langkah tambahan apa yang dapat mereka ambil untuk membantu menahan penurunan Rupiah. Beberapa langkah tegas terpaksa diambil, contohnya adalah dengan empat kali menaikkan suku bunga sejak Mei lalu (dan mungkin sekali lagi pada hari Kamis mendatang), juga memberlakukan pembatasan impor besar-besaran. Namun, pemerintah boleh dikatakan lupa menahan arus dana asing yang keluar, karena para investor mancanegara terus mengabaikan aset mereka yang ada di pasar negara-negara berkembang, guna mengejar kenaikan suku bunga AS berikut USD-nya yang lebih kuat dan menjanjikan.

Berikut adalah langkah-langkah yang diambil oleh pihak berwenang Indonesia sejauh ini:

 

Suku Bunga

Bank Indonesia telah menaikkan suku bunga sebesar 1.25% sejak bulan Mei, menjadikannya sebagai bank sentral paling agresif di Asia tahun ini. Pengetatan kebijakan lainnya yang mungkin akan mulai akan berlaku minggu ini adalah kembali dinaikkannya acuan suku bungan sebesar minimal 0.5% atau 50 bps, guna menanamkan keyakinan akan kredibilitas moneter Indonesia, dan memastikan bahwa Indonesia selalu di depan dalam mengantisipasi kemungkinan memburuknya situasi keuangan global.

 

Cadangan Devisa

Setelah mencapai rekor tertinggi pada bulan Januari, bank sentral telah menguras cadangan devisanya lebih dari 10%, sehingga kini menjadi sekitar USD118 miliar, dan terus melanjutkan intervensi pasar. Meskipun demikian, cadangan yang tersedia masih tetap memadai dan sanggup mencakup 6 hingga 8 bulan untuk persyaratan impor, jauh di atas batasan minimal internasional yang hanya 3 bulan.

Cadangan Devisa Indonesia

Bank Indonesia masih memiliki banyak amunisi yang tersisa untuk mendukung Rupiah jika diperlukan, tetapi sejauh ini, semua perangkat itu hanya akan bisa membantu menetralkan gejolak menurunnya nilai tukar Rupiah; belum memungkinkan untuk dapat membalikkan tren dasar Rupiah agar menguat kembali.



 

Pembatasan Impor

Defisit neraca transaksi berjalan hanya sebesar 3% dari GDP (Gross Domestic Product), dan hal ini membuat Indonesia sangat bergantung pada arus masuk asing. Ini adalah salah satu alasan mengapa mata uang Rupiah ikut menjadi korban dalam aksi jual global. Untuk membantu mengekang impor dan mempersempit besaran defisit neraca perdagangan internasionalnya, pemerintah telah mengambil langkah-langkah berikut:

  • Pajak atas impor barang mewah seperti mobil hingga produk-produk konsumen telah dinaikkan hingga lebih dari 10%.
  • Proyek infrastruktur berat yang sarat impor ditunda realisasinya dan dijadwal ulang penyelesaiannya.
  • Meningkatkan penggunaan Biodiesel dalam negeri guna mengurangi pembelian bahan bakar dari luar negeri. Di sini, pemerintah seharusnya juga dapat menaikkan harga BBM untuk membatasi daya beli masyarakat, guna mengurangi impor bahan bakar.

Dari langkah-langkah di atas, yang menjadi pertanyaan besar adalah, masih adakah pilihan perangkat keuangan lain guna menopang keruntuhan IDR?

 

Solusi Yang Bisa Dimanfaatkan Pemerintah

Peluang Pasar Uang Global

Sebenarnya, menurut pendapat saya masih ada berbagai langkah spesifik di pasar uang global yang masih dapat diadopsi guna menyelamatkan nilai tukar Rupiah, seperti misalnya:

  • Hedging: Instrumen penting seperti bunga swap bisa dipergunakan untuk membantu para investor, eksportir, dan bank dalam melindungi nilai Rupiah terhadap risiko perdagangan mata uang internasional.
  • NDF (Non-Deliverable Forward): Bank sentral bisa menawarkan kontrak valuta asing dalam mata uang lokal, untuk membantu mengekang volatilitas.
  • Penghasilan Ekspor: Pemerintah dapat mewajibkan eksportir menyimpan separuh pendapatan mereka dan mengkonversikannya ke mata uang lokal.
  • Deposit Asing: Meningkatkan deposito dalam mata uang asing. Bulan Juni lalu, deposito ini berjumlah sekitar USD50 miliar.
  • Insentif Pajak: Pemerintah menerapkan tambahan manfaat pajak bagi pebisnis yang mengubah kepemilikan Dolar mereka menjadi Rupiah, juga mengkaji kebijakan pajak atas obligasi.
  • Tenor Obligasi: Pemerintah dapat mengatur investor untuk memegang obligasi dengan periode wajib. Contohnya, obligasi lima tahun dapat dimiliki hanya dengan jangka waktu tiga tahun, sementara nilai kupon yang lebih tinggi dibayarkan kepada investor selama periode tersebut.

 

Kontrol Modal

Indonesia memperketat aturan transaksi valuta asing pada tahun 2015 dengan mewajibkan semua transaksi dilakukan dalam Rupiah. Tetapi belum ada yang berbicara tentang kontrol modal besar-besaran, seperti yang dilakukan oleh Malaysia selama krisis keuangan Asia dua dekade lalu. Tindakan ini dilakukan untuk mencegah investor mengambil uang mereka keluar dari negara.

Kontrol modal kemungkinan akan menjadi "langkah terakhir" yang digunakan, hanya jika stabilitas makroekonomi Indonesia terganggu oleh perlambatan, inflasi yang lebih tinggi secara signifikan, gangguan likuiditas domestik, serta pinjaman non-performing yang lebih tinggi. Meskipun demikian, kemungkinan hal-hal itu terjadi sangat kecil, mengingat pertumbuhan dan inflasi masih terpelihara dalam batas target.



 

Swap Nilai Tukar

Indonesia dan negara-negara lain di kawasan Asia Tenggara sebetulnya dapat mempertimbangkan kebijakan kolektif yang terkoordinasi, dengan menggunakan jalur swap nilai tukar mata uang yang tersedia, untuk meningkatkan cadangan devisa, sekaligus membantu meningkatkan kepercayaan pasar bahwa fundamental ekonomi Indonesia masih baik secara domestik maupun kawasan.

Swap Nilai Tukar

 

Jual Asset Murah

Banyaknya jumlah bank di Indonesia (sekitar 2,000) dan anjloknya IDR adalah kombinasi beban yang sangat berat dan tak tertahankan bagi pemerintah. Dengan adanya pelemahan nilai tukar Rupiah tahun ini, para pemberi pinjaman dan investor global akan semakin beruntung dengan membeli bank-bank tersebut dengan harga murah.

Saat ini, Indonesia masih memiliki 115 bank konvensional dan syariah, sementara hampir 1,800 bank lainnya merupakan bank perkreditan rakyat yang melayani lebih dari 260 juta penduduk di seluruh Indonesia.

Bank-bank Jepang khususnya, Mitsubishi UFJ Financial Group Inc. dan Sumitomo Mitsui Financial Group Inc. mengumumkan rencana peningkatan upaya untuk mengakuisisi beberapa bank tersebut. Sementara itu, Australia & New Zealang Banking Group Ltd. (ANZ) telah menghidupkan kembali upaya jangka panjang untuk menjual sahamnya yang ada di PT Bank Pan Indonesia (Panin Bank).

Pemerintah dan bank sentral sebaiknya segera melaksanakan beberapa langkah di atas guna menyelamatkan Rupiah. Sayangnya, hingga saat ini belum tampak tanda-tanda pemerintah dan bank sentral bakal melaksanakan hal-hal di atas.



 

Halangan Bagi Pemerintah

Peraturan Indonesia menyulitkan bank-bank asing untuk berinvestasi lebih dari 40% sebagai pemberi pinjaman lokal. Singapore DBS Group Holdings Ltd. contohnya, memilih untuk membatalkan pembelian PT Bank Danamon Indonesia pada tahun 2013, setelah aturan kepemilikan diumumkan. Dengan runtuhnya nilai tukar Rupiah yang anjlok hampir 11% sejak aksi jual pasar akhir Januari lalu, bank sentral senantiasa terdorong untuk menaikkan suku bunga, dan mengintensifkan intervensi pasar dengan menguras cadangan devisa.

 

Situasi Masih Terkendali

Berbeda dari situasi krisis moneter Asia lalu ketika Rupiah mengalami kejatuhan yang lebih curam, bank-bank di Indonesia sejauh ini relatif tidak tersentuh. Dari data LPS (Lembaga Penjamin Simpanan), indikator kunci bank-bank jauh lebih baik sekarang. Histeria yang melanda pasar selama krisis sebelumnya telah membuat Indonesia menutup 16 pemberi pinjaman, karena rasio kecukupan modal industri merosot ke minus 15.7%, sementara kredit macet melonjak hingga hampir 50%.

Menarik uang di bank

Namun untuk saat ini, rasio kecukupan modal untuk bank-bank di Indonesia masih mencapai sekitar 22%, tertinggi di Asia Tenggara. Sementara itu, rasio kredit macet bruto turun menjadi 2.7%. Komite Stabilitas Sistem Keuangan memiliki IDR101.3 triliun (USD6.8 miliar) untuk membayar kembali penabung jika bank gagal bayar, dan angka tersebut bisa mencapai lebih dari IDR120 triliun pada akhir tahun depan.

Dalam perkembangan baru-baru ini, merger bank berjalan makin lambat. Sejak Bank Indonesia menyusun program konsolidasi pada tahun 2005, hanya segelintir saja yang telah bergabung, sementara 90 bank perkreditan rakyat telah ditutup atau sedang dalam proses penutupan.

Meskipun demikian, LPS menunjukkan kemampuannya untuk mengatasi tabungan bermasalah hingga IDR2 miliar per nasabah, dengan total jumlah simpanan yang dijamin adalah IDR2.411 triliun per Juli 2018. Kisaran dana tersebut cukup untuk menanamkan kepercayaan di masyarakat agar tidak terburu-buru ke bank untuk menarik uang, bahkan jika bank tidak terlalu sehat.



Kita patut berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang berhasil membujuk Menteri Keuangan Sri Mulyani bergabung kembali ke Indonesia, dalam upayanya menyelamatkan perekonomian dan moneter Indonesia di mata internasional.

Jadi untuk sementara waktu, boleh dikatakan, likuiditas keuangan dan moneter Indonesia masih cukup stabil guna menghadapi gejolak keuangan global sehubungan dengan perang dagang AS-China. Walaupun kurs IDR terus merosot, tetapi kondisi keuangan nasional masih cukup terjamin.

Hitung kurs rupiah

Tetapi sampai kapan hal ini akan bisa berlangsung? Sementara pemerintah terus berupaya mempertahankan kondisi finansial dan moneter negara ini, mereka juga perlu meningkatkan infrastruktur dan memperkuat faktor fundamental perekonomian bangsa. Akankah Indonesia berhasil bertahan hingga akhir nanti, atau justru akan terpuruk mengingat semakin tipisnya cadangan devisa yang terus dikuras guna mengimbangi runtuhnya IDR?

 

Outlook Teknikal Rupiah

Secara teknikal, sulit membayangkan penguatan Rupiah terhadap Dolar AS. Jika kita lihat bersama, garis support biru dan keseluruhan garis tren TSF cenderung Bullish. Angkat keramat 15,000 menjadi target berikutnya. Walau ada sedikit bounce dari perkembangan positif kondisi domestik dan negara berkembang, mampukah IDR menahan laju penguatan Dolar lebih lanjut?

USD/IDR H4 - 26 September 2018

Walaupun belum ada indikasi trading dari pair ini, tetapi acuan kita kali ini diharapakan bisa berguna bagi pebisnis yang berhubungan dengan ekspor-impor, atau bergerak dalam bidang jual-beli Dolar Amerika maupun mata uang asing lainnya. Jika USD/IDR tembus 15,000 minggu ini, niscaya kondisi keuangan nasional dan masyarakat Indonesia dihadapkan ke era baru, yaitu Keprihatinan Nasional.

Kurs rupiah hari ini



Forum

Efrin (04 May 2016)

Bagaimana caranya supaya bisa men trader dana nasabah dengan profit

Selengkapnya...


Kirim Komentar/Reply Baru
Sempat Terkoreksi, EUR/GBP Kini Berpeluang Menguat
Sempat Terkoreksi, EUR/GBP Kini Berpeluang Menguat
Jujun Kurniawan   6 May 2021   95  
Penjelasan Mother Candle Dan Contohnya

Master, mohon dijelaskan tentang teknik Mother Candle beserta contoh pada chart?
Thanks

Kurnia Wan 30 Jan 2013

Reply:

Basir (30 Jan 2013 18:49)

Mother Candle  = Ibu / Induk candle

Adalah ditandai dengan 1 candle besar diikuti oleh beberapa candle kecil sesudahnya , dimana candle besar tersebut melingkupi semua high-low candle2 kecilnya.

Mother Candle bisa menjadi candle konfirmasi untuk menentukan moment breakout

Secara teori Jika Sebuah candle Panjang Muncul, Maka harga selanjutnya akan searang dengan candle sebelumnya

/

width=500

 

Itulah contohnya.

pola ini bisa di padukan dengan indi CCI, Osilator Pivot Poin atauFibo. Kalau dengan Fibo tinggal menarik dari harga Low ke harga High yang pernah terjadi.  Dari Low Mother candle tersebut

kalau candlenya panjang ke bawah ( bearish , dari  ujung high mother candle ke Low yang pernah terjadi )

Thanks

Jurno (16 Mar 2016 08:56)

Klo candle mother bar sama oscilator gimana bang cara pake analisanya?

Basir (17 Mar 2016 09:06)

Untuk Jurno...

Anda bisa memadukan Mother Candle dan Oscilator. Dengan contoh seperti ini :

Thanks.

Kiki R (24 Oct 2019 15:03)

@Kurnia Wan: Mother Candle adalah istilah bagi candle yang berbentuk panjang, yang biasanya pola/bentuk candle ini akan menjadi tanda harga akan melanjutkan trend atau harga berbalik (mengalami reversal). Jika mother candle ini menunjukan bullish, maka harga akan bullish, begitu pula sebaliknya. Berikut adalah contoh mother candle pada chart:

pola dasar inside bar

Terima Kasih

Berbias Bearish, GBP/USD Tunggu Aksi Di R1
Berbias Bearish, GBP/USD Tunggu Aksi Di R1
Kazuki   6 May 2021   103  
Pulih Menuju R1, Pound Sinyalkan Buy
Pulih Menuju R1, Pound Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   4 May 2021   104  
Berpotensi Rebound, GBP/CHF Sinyalkan Buy
Berpotensi Rebound, GBP/CHF Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   3 May 2021   104  
Dolar Australia Sinyalkan Sell Setelah Tertahan Di R2
Dolar Australia Sinyalkan Sell Setelah Tertahan Di R2
Jujun Kurniawan   28 Apr 2021   146  
Terjun Dari S2, Dolar AS Kini Berpeluang Pulih
Terjun Dari S2, Dolar AS Kini Berpeluang Pulih
Jujun Kurniawan   27 Apr 2021   117  
GBP/JPY Berpotensi Menuju S2 Dan Sinyalkan Buy
GBP/JPY Berpotensi Menuju S2 Dan Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   26 Apr 2021   103  
USD/JPY Belum Keluar Dari Pusaran Bearish
USD/JPY Belum Keluar Dari Pusaran Bearish
Kazuki   26 Apr 2021   100  
CAD/JPY Bangkit Setelah Konfirmasi Rebound
CAD/JPY Bangkit Setelah Konfirmasi Rebound
Jujun Kurniawan   23 Apr 2021   63  
Poundsterling Sinyalkan Sell Menuju S1
Poundsterling Sinyalkan Sell Menuju S1
Jujun Kurniawan   22 Apr 2021   107