Memahami Cara Konfirmasi Candlestick Dalam Strategi Price Action


Nandini 31 Oct 2020 5876Dibaca Normal 9 Menit

Ada banyak cara yang bisa trader lakukan untuk mengkonfirmasi sinyal Price Action. Beberapa di antaranya ialah melalui level-level Support Reistance serta indikator Moving Average.



Dalam forex, Anda pasti akan menemukan istilah candlestick. Apa itu candlestick? Candlestick adalah salah satu jenis grafik harga (chart) yang digunakan untuk menunjukkan dan membaca harga di pasar finansial dalam periode waktu tertentu. Lantas, bagaimana candlestick ini dapat dibaca dan menunjukkan peluang trading yang tepat?

Mengenal Candlestick

 

Cara Membaca Candlestick

Ada beberapa cara dalam membaca candlestick, seperti berdasarkan anatomi, warna candlestick, serta sumbu candlestick.

 

1. Anatomi Candlestick

Di lihat dari anatominya, candlestick terdiri atas batang dan sumbu. Satu body candle tersusun atas empat level harga (OHLC), yaitu Open (harga pembukaan), High (harga tertinggi), Low (harga terendah), dan Close (harga penutupan).

 

2. Warna Candlestick

Dalam grafik yang kita lihat, candlestick biasanya memiliki dua warna, yaitu merah (candle bearish) dan hijau (candle bullish). Candlestick dengan body berwarna merah mengindikasikan harga Close lebih rendah daripada harga Open, sehingga menunjukkan kondisi bearish (harga tertekan karena seller lebih kuat di pasar). Sebaliknya candlestick berwarna hijau menunjukkan bahwa harga Close di atas harga Open, atau harga pasar cenderung naik dan bersifat bullish (harga meningkat karena buyer lebih kuat di pasar).

Sebenarnya, warna grafik candlestick bisa dirubah sesuai dengan keinginan, asalkan kita mengerti cara membacanya. Pemahaman mengenai grafik candlestick ini akan terasah seiring berjalannya waktu kita belajar. Untuk lebih jelasnya, silakan melihat gambar di bawah ini:

Anatomi Candlestick

 

3. Sumbu Candlestick

Selain dari anatomi dan warna, Anda dapat membaca candlestick dengan melihat sumbunya (wick). Sumbu candle menunjukkan tingkat volatilitas harga. Apabila sumbu candle berada di bawah, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menuju ke atas (Bullish Reversal). Sebaliknya jika sumbu candle berada di atas, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menjadi turun (Bearish Reversal).



 

Sekilas Tentang Price Action

Agar dapat mendapatkan profit maksimal, trader dapat menggunakan strategi Price Action. Melalui strategi ini, trader dapat melihat pergerakan harga suatu pasangan mata uang berdasarkan pergerakan harga sebelumnya.

Contoh Price Action(Baca Juga: Teknik Price Action, Metode Trading Sederhana Yang Dapat Diandalkan)

Untuk para pemula, strategi Price Action sebenarnya metode paling sederhana, mengingat trader hanya perlu melihat level Support Resistance atau Moving Average untuk mengkonfirmasi sinyal. Berbekal dua konfirmator ini, trader dapat memperoleh sinyal trading yang lebih valid atau akurat.

 

1. Konfirmasi Menggunakan Level Support Resistance

Cara pertama untuk mengkonfirmasi Price Action adalah dengan menggunakan level Support Resistance. Pada dasarnya, level-level yang sering dijangkau oleh suatu titik harga dapat menjadi level Support atau Resistance kuat, sehingga sinyal yang dihasilkannya cenderung lebih valid.

Untuk menguji kekuatan sinyalnya, trader sebaiknya menggunakan time frame tinggi, misalnya Daily atau H4. Jika Anda menggunakan time frame kecil (misalnya M30 ke bawah), kemunculan fake signal berpotensi lebih sering. Sebagai konfrimator tambahan, Anda juga bisa menggunakan bantuan indikator teknikal seperti RSI, Stochastic, MACD, atau ADX.

Indikator Teknikal Pilihan Trader(Baca Juga: Indikator Yang Sering Digunakan Trader)

 

2. Konfirmasi Menggunakan Indikator Moving Average

Selain menggunakan level-level Support Resistance, Anda juga dapat mengkonfirmasi Price Action menggunakan indikator Moving Average dari golongan EMA (Exponential Moving Average). Adapun EMA yang sebaiknya digunakan berperiode 8 atau 21. Indikator EMA akan cocok digunakan dalam kondisi market trending karena berperan sebagai level Support Resistance dinamis.

 

Candlestick Dalam Strategi Trading Price Action

Sebelum melakukan trading dengan strategi Price Action, Anda perlu tahu dulu mengenai pola-pola candlestick. Beberapa di antaranya yang cukup populer di kalangan trader seperti Pin Bar, Fakey (false/palsu), dan Inside Bar.

 

1. Pola Candlestick Pin Bar

Candlestick Pin Bar adalah salah satu pola candlestick dimana sumbu candle lebih panjang daripada ukuran body-nya. Formasi Pin Bar biasanya sangat akurat pada level-level Support atau Resistance signifikan, karena memiliki ciri yang lebih menonjol ketimbang candle lain di sekitarnya.

Contoh pola Pin Bar

Pin Bar memiliki dua pola, yaitu Bearish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke atas karena adanya penolakan harga yang lebih tinggi/level Resistance) dan Bullish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke bawah karena adanya penolakan harga yang lebih rendah/level Support).

 

2. Fakey (False/Palsu)

Ialah formasi candlestick yang bersifat mengelabui. Kemunculan Fakey bar mengindikasikan penolakan pada level yang dianggap signifikan, tetapi justru sebaliknya.

Sebagai contoh dalam suatu kondisi, harga bisa seolah-olah break atau bergerak mengikuti suatu trend, tetapi nyatanya malah berbalik arah dengan kuat. Alhasil, trader yang sudah masuk posisi atau entry akan salah. Istilah ini disebut dengan false break atau break level Support/Resistance.

Ciri utama formasi Fakey Bar ditandai dengan adanya Inside Bar yang diikuti oleh false breakcandle. Selanjutnya harga ditutup di level area Inside Bar dan entry diletakkan di bar berikutnya. Lebih jelasnya perhatikan gambar di bawah ini:

Ilustrasi Fakey Bar

 

3. Inside Bar

Ialah suatu kondisi apabila body candle berada dalam body candle sebelumnya (biasanya disebut Mother Bar). Inside Bar memiliki level higher low atau lower high terhadap Mother Bar. Inside Bar sendiri biasanya mengindikasikan adanya trend continuation. Selengkapnya simak gambar di bawah ini:

Contoh Inside Bar

Pada gambar di atas, formasi Inside Bar ditunjukkan oleh candle kecil yang body-nya berada di dalam range candle sebelumnya. Inside Bar di atas menunjukkan adanya konsolidasi pasar yang singkat di mana level Support atau garis merah telah ditembus, kemudian terjadilah breakout ke arah trend yang sedang dominan (Downtrend).

 

Cara Konfirmasi Candlestick Dalam Price Action

Di atas sudah dijelaskan jenis-jenis konfirmator candlestick dalam Price Action. Nah kali ini, penulis akan menjelaskan cara konfirmasinya berdasarkan kondisi market, yaitu saat trending, sideways, dan breakout. Penjelasannya adalah sebagai berikut:

 

1. Konfirmasi Saat Trending

Market bisa dikatakan trending saat harga cenderung bergerak ke suatu arah. Nah, untuk mendeteksi trend, kita mesti menggunakan konfirmatornya, seperti Support Resistance atau indikator MA (Moving Average). Hal ini dimaksudkan agar Anda tidak salah dalam memperkirakan level entry. Apabila Anda sudah terlanjur melakukan entry dan harga malah cenderung turun, itu berarti Anda masuk dalam momen yang tidak tepat (bukan momen trend).

Perhatikan contohnya di gambar berikut:

Contoh candle konfirmasi saat Trending

Gambar di atas terjadi saat pasar tengah mengalami Downtrend (trend utama) dengan retracement pada level Support dan Resistance. Beberapa pola candlestick yang terbentuk di kedua level tersebut (garis horizontal) bisa digunakan untuk menetapkan level entry dan level exit, terutama Pin Bar yang mengalami rejection di level Resistance atau Support, serta Pin Bar ekor panjang di dekat level Support.

 

2. Konfirmasi Saat Sideways (Ranging)

Konfirmator yang paling baik untuk digunakan saat market sedang mengalami sideways adalah indikator Oscillator atau ADX, karena sinyal trend yang terjadi tidak cukup kuat. Misalnya seperti formasi bar di bawah ini:

Konfirmasi Candle Ranging

Formasi yang terbentuk pada garis Support dan Resistance (Inside bar dan Pin Bar) menunjukkan sinyal entry yang valid. Namun, saat kondisi pasar sedang mengalami konsolidasi, Anda perlu berhati-hati dalam menentukan exit target. Anda juga harus terbiasa mengantisipasi pergerakan harga jika tiba-tiba berbalik dan berubah menjadi trending. Untuk itu, diperlukan pemahaman mengenai Risk Reward Ratio pada setiap rencana trading, agar manajemen keuangan Anda kian terkontrol.

 

3. Konfirmasi Saat Breakout

Konfirmasi Price Action saat breakout ini merupakan strategi yang sulit dipelajari. Jika breakout berhasil terkonfirmasi dan valid, maka profit yang diperoleh pun tampak menggiurkan. Sebaliknya bila breakout ternyata palsu, maka risikonya juga besar.

Apa Itu Breakout Trading(Baca Juga: Apa Itu Breakout Trading?)

Para trader tidak tahu kapan pasar akan membentuk tren, tetapi mereka cenderung mengamati kecenderungannya dari level-level Support dan Resistance yang berfungsi sebagai pembatas level tertinggi dan terendah dalam suatu range. Jika pembatas ini tertembus atau rusak, maka zona level Support atau Resistance tersebut tidak berlaku lagi lalu.

Meskipun demikian, bukan berarti level-level penting yang sudah tertembus tersebut selalu menunjukkan trend continuation. Kondisi penembusan level pembatas inilah yang disebut tren breakout sedang berlangsung.

Nah agar trading breakout Anda berjalan mulus, setidaknya ada tiga syarat untuk mengkonfirmasi kondisi breakout, di antaranya:

  • Pastikan level Support dan Resistance sudah benar-benar kuat dan teruji (harga harus sudah menembus level pembatas tersebut).
  • Pastikan harga penutupan candle (bar breakout) berada di atas level Resistance kunci atau di bawah level Support kunci. Perlu diingat, semakin jauh jaraknya dari level kunci, maka akan semakin valid.
  • Jangan terburu-buru untuk konfirmasi, tunggulah beberapa candle lagi untuk memastikan harga benar-benar berada pada level area yang baru (pasca breakout).

Untuk lebih jelasnya, berikut contoh penerapan konfirmasi breakout pada GBP/USD Daily berikut ini:

Contoh Trading GBPUSD

Berdasarkan gambar, penerapan konfirmasi breakout menurut tiga syarat di atas keterangannya adalah sebagai berikut:

  • Level Resistance kunci benar telah ditembus, yaitu di angka 1.6747 (level high 2011).
  • Penutupan harga candle breakout di bawah Resistance kunci sehingga kondisi breakout (bullish) sangat lemah dan rawan terjadi pergerakan reversal.
  • Waktu tunggu 3 hari (3 candle berikutnya) belum berada di zona atas level Resistance.
  • Kesimpulan: kondisi breakout tersebut terkonfirmasi tidak valid.

 

Kesimpulan

Strategi Price Action merupakan strategi trading yang dianggap sebagai strategi untuk memperoleh sinyal trading valid. Adapun cara konfirmasi candlestick dengan strategi Price Action dapat dilakukan di tiga kondisi market utama, yaitu saat trending, sideways, dan breakout. Namun, perlu diingat juga bahwa saat trading di berbagai kondisi pasar, selalu perhatikan risikonya.

Advertisement


Pola Candlestick
Harami Bullish
Harami Bullish
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 2 candlestick. Candlestick pertama bersifat bearish dan lebih besar sehingga menelan candlestick kedua yang bersifat bullish. Pola ini menandakan downtrend mulai kehilangan momentum. Meski bisa menambah akurasi sinyal, sumbu-sumbu candlestick kedua tidak harus berada dalam range candlestick pertama.
Advertisement

Yang penting bukan masalah benar atau salah, tapi seberapa besar profit Anda ketika benar, dan seberapa banyak loss Anda ketika salah.

George Soros

Untuk pemula disarankan lebih baik trading saham dahulu, kalau sudah profit konsisten baru mencoba forex, emas, atau lainnya. Kalau dari awal sudah nekat trading forex, emas, apalagi indeks tanpa bekal ilmu yang cukup, boleh jadi sebentar saja uangnya langsung amblas,

Desmond Wira

Trading bukanlah hanya soal melindungi modal dari kerugian, melainkan juga melindungi diri dari diri sendiri.

Kim Krompass

Trader yang benar-benar (ingin) sukses haruslah berkomitmen untuk mendalami dunia trading, dan menganggap uang sebagai bonus sampingan.

Bill Lipschutz

Anda bisa memperkirakan apa yang terjadi. Tapi bila Anda tidak punya parameter trading, maka sebaiknya jangan masuk hanya karena peluangnya terlihat oke, atau karena seseorang mengatakannya.

Carolyn Boroden

Ketika mendapat profit, kita jadi lebih berhati-hati. Sedangkan ketika mengalami kerugian, kita justru mulai mengambil risiko lebih banyak dan rugi lebih banyak lagi.... Jadi, trader perlu memutuskan apakah mereka bisa menanggung risiko dan apakah mereka bisa mengambil keputusan dengan cepat sebelum trading.

Paul Rotter

Saya hanya kaya karena saya tahu kapan saya salah. Pada dasarnya saya bisa bertahan dengan mengakui kesalahan-kesalahan saya.

George Soros

Saya tak banyak melihat korelasi antara trading yang bagus dan kecerdasan. Beberapa trader terkemuka cukup cerdas, tetapi beberapa diantaranya tidak.

William Eckhardt

Dalam berinvestasi Anda harus tahu betul apa-apa yang tidak Anda ketahui, dan berpeganglah hanya pada apa yang Anda ketahui.

Warren Buffett

Kehancuran emosional hampir sama buruknya dengan kehancuran finansial.

Kim Krompass

Saya selalu percaya bahwa passion yang diikuti kerja keras dan doa akan membuahkan hasil yang baik di segala bidang, termasuk forex.

Buge Satrio

Tak ada satupun aturan trading yang bisa 100% profit sepanjang waktu.

Jesse Livermore

Trader cerdas akan selalu paham dan mengikuti latar fundamental dari instrumen tradingnya, namun untuk mengenali level entry dan exit, ia akan menggunakan analisa teknikal

Kathy Lien

Untuk menjadi sukses, trading-lah seperti Anda memulai usaha, jangan perlakukan trading sebagai hobi atau pekerjaan rutin. Kalau cuma hobi, tak ada komitmen belajar, dan akhirnya Anda cuma buang-buang uang. Sedangkan kalau diperlakukan sebagai pekerjaan, trading bisa membuat Anda frustasi karena di sini tidak ada gaji bulanan.

Jean Folger

Memilih time frame rendah untuk kemudian mengolah cara trading jangka pendek bukanlah tindakan memalukan apalagi sebuah dosa.

Barbara Rockefeller

Saya akan selalu mengurangi posisi ketika loss. Dengan begitu, saya hanya akan memiliki posisi kecil saat trading berakhir buruk.

Paul Tudor Jones

Cara membangun return jangka panjang adalah dengan melindungi modal dan memaksimalkan profit.

Stanley Druckenmiller

Tekunilah proses dari setiap proses, kerjakan, rencanakan, investasikan waktu Anda dengan bijak, jadilah produktif, dan jangan buang-buang waktu.

Chris Lori

Charting itu agak mirip dengan berselancar. Anda tak perlu banyak tahu tentang fisik gelombang untuk menangkap sebuah ombak yang bagus. Anda hanya perlu mampu merasakannya ketika (ombak) itu terjadi dan memiliki keberanian untuk beraksi di saat yang tepat.

Ed Seykota

Pada dasarnya, forex dan saham tidak jauh berbeda. Yang membedakan adalah risikonya.

Ellen May

Orang yang tradingnya maksa seringkali berujung pada kegagalan. Disyukuri saja profit yang sudah didapat hari itu. Jangan kemaruk.

Desmond Wira

Saya tahu kemana saya akan keluar bahkan sebelum saya masuk (pasar).

Bruce Kovner

Saat Anda mengalami kerugian beruntun, segala keraguan dan ketidakpastian akan menyeruak dan membuat Anda sangat ragu untuk menarik pelatuk (entry). Rasanya tak ada satupun yang berjalan dengan benar. Itu adalah sesuatu yang harus Anda kontrol.

Bill Lipschutz

Masuklah pasar hanya saat pasar trending; jika bullish Anda harus buy, jika bearish masuk posisi sell. Cuma cara itu yang bisa menghasilkan keuntungan sebenarnya.

Jesse Livermore

Ketika Anda benar-benar percaya bahwa trading hanyalah sebuah permainan probabilitas yang sederhana, konsep seperti benar dan salah atau menang dan kalah tidak lagi memiliki makna yang sama.

Michael Covel
Kirim Komentar/Reply Baru
Strategi Scalping Dengan Candlestick 1 Menit
Strategi Scalping Dengan Candlestick 1 Menit
Linlindua   31 Mar 2021   2751  
Cara Trading Tanpa Indikator Untuk Profit Maksimal
Cara Trading Tanpa Indikator Untuk Profit Maksimal
Linlindua   29 Mar 2021   1342  
Jenis - Jenis Hedging Yang Wajib Anda Ketahui
Jenis - Jenis Hedging Yang Wajib Anda Ketahui
Linlindua   26 Mar 2021   718  
7 Tips Sukses Trading Dengan Smartphone
7 Tips Sukses Trading Dengan Smartphone
Nandini   3 Mar 2021   720  
7 Indikator Ampuh Untuk Trading
7 Indikator Ampuh Untuk Trading
Linlindua   27 Feb 2021   1282  
Perbedaan Investasi Dan Trading Yang Wajib Anda Tahu
Perbedaan Investasi Dan Trading Yang Wajib Anda Tahu
Linlindua   11 Feb 2021   490  
Kerugian Hedging Dan Cara Mengatasinya
Kerugian Hedging Dan Cara Mengatasinya
Linlindua   10 Feb 2021   675  
Apa Itu Trading Dengan Three Line Strike?
Apa Itu Trading Dengan Three Line Strike?
Linlindua   8 Feb 2021   1089  
Cara Membuat Analisa Harian Rutin
Cara Membuat Analisa Harian Rutin
Nandini   29 Jan 2021   963