Memahami Cara Konfirmasi Candlestick Dalam Strategi Price Action

Nandini 31 Oct 2020Dibaca Normal 9 Menit
forex>candlestick>   #price-action   #candlestick   #konfirmasi
Ada banyak cara yang bisa trader lakukan untuk mengkonfirmasi sinyal Price Action. Beberapa di antaranya ialah melalui level-level Support Reistance serta indikator Moving Average.

Dalam forex, Anda pasti akan menemukan istilah candlestick. Apa itu candlestick? Candlestick adalah salah satu jenis grafik harga (chart) yang digunakan untuk menunjukkan dan membaca harga di pasar finansial dalam periode waktu tertentu. Lantas, bagaimana candlestick ini dapat dibaca dan menunjukkan peluang trading yang tepat?

Mengenal Candlestick

 

Cara Membaca Candlestick

Ada beberapa cara dalam membaca candlestick, seperti berdasarkan anatomi, warna candlestick, serta sumbu candlestick.

 

1. Anatomi Candlestick

Di lihat dari anatominya, candlestick terdiri atas batang dan sumbu. Satu body candle tersusun atas empat level harga (OHLC), yaitu Open (harga pembukaan), High (harga tertinggi), Low (harga terendah), dan Close (harga penutupan).

 

2. Warna Candlestick

Dalam grafik yang kita lihat, candlestick biasanya memiliki dua warna, yaitu merah (candle bearish) dan hijau (candle bullish). Candlestick dengan body berwarna merah mengindikasikan harga Close lebih rendah daripada harga Open, sehingga menunjukkan kondisi bearish (harga tertekan karena seller lebih kuat di pasar). Sebaliknya candlestick berwarna hijau menunjukkan bahwa harga Close di atas harga Open, atau harga pasar cenderung naik dan bersifat bullish (harga meningkat karena buyer lebih kuat di pasar).

Sebenarnya, warna grafik candlestick bisa dirubah sesuai dengan keinginan, asalkan kita mengerti cara membacanya. Pemahaman mengenai grafik candlestick ini akan terasah seiring berjalannya waktu kita belajar. Untuk lebih jelasnya, silakan melihat gambar di bawah ini:

Anatomi Candlestick

 

3. Sumbu Candlestick

Selain dari anatomi dan warna, Anda dapat membaca candlestick dengan melihat sumbunya (wick). Sumbu candle menunjukkan tingkat volatilitas harga. Apabila sumbu candle berada di bawah, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menuju ke atas (Bullish Reversal). Sebaliknya jika sumbu candle berada di atas, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menjadi turun (Bearish Reversal).

 

Sekilas Tentang Price Action

Agar dapat mendapatkan profit maksimal, trader dapat menggunakan strategi Price Action. Melalui strategi ini, trader dapat melihat pergerakan harga suatu pasangan mata uang berdasarkan pergerakan harga sebelumnya.

Contoh Price Action(Baca Juga: Teknik Price Action, Metode Trading Sederhana Yang Dapat Diandalkan)

Untuk para pemula, strategi Price Action sebenarnya metode paling sederhana, mengingat trader hanya perlu melihat level Support Resistance atau Moving Average untuk mengkonfirmasi sinyal. Berbekal dua konfirmator ini, trader dapat memperoleh sinyal trading yang lebih valid atau akurat.

 

1. Konfirmasi Menggunakan Level Support Resistance

Cara pertama untuk mengkonfirmasi Price Action adalah dengan menggunakan level Support Resistance. Pada dasarnya, level-level yang sering dijangkau oleh suatu titik harga dapat menjadi level Support atau Resistance kuat, sehingga sinyal yang dihasilkannya cenderung lebih valid.

Untuk menguji kekuatan sinyalnya, trader sebaiknya menggunakan time frame tinggi, misalnya Daily atau H4. Jika Anda menggunakan time frame kecil (misalnya M30 ke bawah), kemunculan fake signal berpotensi lebih sering. Sebagai konfrimator tambahan, Anda juga bisa menggunakan bantuan indikator teknikal seperti RSI, Stochastic, MACD, atau ADX.

Indikator Teknikal Pilihan Trader(Baca Juga: Indikator Yang Sering Digunakan Trader)

 

2. Konfirmasi Menggunakan Indikator Moving Average

Selain menggunakan level-level Support Resistance, Anda juga dapat mengkonfirmasi Price Action menggunakan indikator Moving Average dari golongan EMA (Exponential Moving Average). Adapun EMA yang sebaiknya digunakan berperiode 8 atau 21. Indikator EMA akan cocok digunakan dalam kondisi market trending karena berperan sebagai level Support Resistance dinamis.

 

Candlestick Dalam Strategi Trading Price Action

Sebelum melakukan trading dengan strategi Price Action, Anda perlu tahu dulu mengenai pola-pola candlestick. Beberapa di antaranya yang cukup populer di kalangan trader seperti Pin Bar, Fakey (false/palsu), dan Inside Bar.

 

1. Pola Candlestick Pin Bar

Candlestick Pin Bar adalah salah satu pola candlestick dimana sumbu candle lebih panjang daripada ukuran body-nya. Formasi Pin Bar biasanya sangat akurat pada level-level Support atau Resistance signifikan, karena memiliki ciri yang lebih menonjol ketimbang candle lain di sekitarnya.

Contoh pola Pin Bar

Pin Bar memiliki dua pola, yaitu Bearish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke atas karena adanya penolakan harga yang lebih tinggi/level Resistance) dan Bullish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke bawah karena adanya penolakan harga yang lebih rendah/level Support).

 

2. Fakey (False/Palsu)

Ialah formasi candlestick yang bersifat mengelabui. Kemunculan Fakey bar mengindikasikan penolakan pada level yang dianggap signifikan, tetapi justru sebaliknya.

Sebagai contoh dalam suatu kondisi, harga bisa seolah-olah break atau bergerak mengikuti suatu trend, tetapi nyatanya malah berbalik arah dengan kuat. Alhasil, trader yang sudah masuk posisi atau entry akan salah. Istilah ini disebut dengan false break atau break level Support/Resistance.

Ciri utama formasi Fakey Bar ditandai dengan adanya Inside Bar yang diikuti oleh false breakcandle. Selanjutnya harga ditutup di level area Inside Bar dan entry diletakkan di bar berikutnya. Lebih jelasnya perhatikan gambar di bawah ini:

Ilustrasi Fakey Bar

 

3. Inside Bar

Ialah suatu kondisi apabila body candle berada dalam body candle sebelumnya (biasanya disebut Mother Bar). Inside Bar memiliki level higher low atau lower high terhadap Mother Bar. Inside Bar sendiri biasanya mengindikasikan adanya trend continuation. Selengkapnya simak gambar di bawah ini:

Contoh Inside Bar

Pada gambar di atas, formasi Inside Bar ditunjukkan oleh candle kecil yang body-nya berada di dalam range candle sebelumnya. Inside Bar di atas menunjukkan adanya konsolidasi pasar yang singkat di mana level Support atau garis merah telah ditembus, kemudian terjadilah breakout ke arah trend yang sedang dominan (Downtrend).

 

Cara Konfirmasi Candlestick Dalam Price Action

Di atas sudah dijelaskan jenis-jenis konfirmator candlestick dalam Price Action. Nah kali ini, penulis akan menjelaskan cara konfirmasinya berdasarkan kondisi market, yaitu saat trending, sideways, dan breakout. Penjelasannya adalah sebagai berikut:

 

1. Konfirmasi Saat Trending

Market bisa dikatakan trending saat harga cenderung bergerak ke suatu arah. Nah, untuk mendeteksi trend, kita mesti menggunakan konfirmatornya, seperti Support Resistance atau indikator MA (Moving Average). Hal ini dimaksudkan agar Anda tidak salah dalam memperkirakan level entry. Apabila Anda sudah terlanjur melakukan entry dan harga malah cenderung turun, itu berarti Anda masuk dalam momen yang tidak tepat (bukan momen trend).

Perhatikan contohnya di gambar berikut:

Contoh candle konfirmasi saat Trending

Gambar di atas terjadi saat pasar tengah mengalami Downtrend (trend utama) dengan retracement pada level Support dan Resistance. Beberapa pola candlestick yang terbentuk di kedua level tersebut (garis horizontal) bisa digunakan untuk menetapkan level entry dan level exit, terutama Pin Bar yang mengalami rejection di level Resistance atau Support, serta Pin Bar ekor panjang di dekat level Support.

 

2. Konfirmasi Saat Sideways (Ranging)

Konfirmator yang paling baik untuk digunakan saat market sedang mengalami sideways adalah indikator Oscillator atau ADX, karena sinyal trend yang terjadi tidak cukup kuat. Misalnya seperti formasi bar di bawah ini:

Konfirmasi Candle Ranging

Formasi yang terbentuk pada garis Support dan Resistance (Inside bar dan Pin Bar) menunjukkan sinyal entry yang valid. Namun, saat kondisi pasar sedang mengalami konsolidasi, Anda perlu berhati-hati dalam menentukan exit target. Anda juga harus terbiasa mengantisipasi pergerakan harga jika tiba-tiba berbalik dan berubah menjadi trending. Untuk itu, diperlukan pemahaman mengenai Risk Reward Ratio pada setiap rencana trading, agar manajemen keuangan Anda kian terkontrol.

 

3. Konfirmasi Saat Breakout

Konfirmasi Price Action saat breakout ini merupakan strategi yang sulit dipelajari. Jika breakout berhasil terkonfirmasi dan valid, maka profit yang diperoleh pun tampak menggiurkan. Sebaliknya bila breakout ternyata palsu, maka risikonya juga besar.

Apa Itu Breakout Trading(Baca Juga: Apa Itu Breakout Trading?)

Para trader tidak tahu kapan pasar akan membentuk tren, tetapi mereka cenderung mengamati kecenderungannya dari level-level Support dan Resistance yang berfungsi sebagai pembatas level tertinggi dan terendah dalam suatu range. Jika pembatas ini tertembus atau rusak, maka zona level Support atau Resistance tersebut tidak berlaku lagi lalu.

Meskipun demikian, bukan berarti level-level penting yang sudah tertembus tersebut selalu menunjukkan trend continuation. Kondisi penembusan level pembatas inilah yang disebut tren breakout sedang berlangsung.

Nah agar trading breakout Anda berjalan mulus, setidaknya ada tiga syarat untuk mengkonfirmasi kondisi breakout, di antaranya:

  • Pastikan level Support dan Resistance sudah benar-benar kuat dan teruji (harga harus sudah menembus level pembatas tersebut).
  • Pastikan harga penutupan candle (bar breakout) berada di atas level Resistance kunci atau di bawah level Support kunci. Perlu diingat, semakin jauh jaraknya dari level kunci, maka akan semakin valid.
  • Jangan terburu-buru untuk konfirmasi, tunggulah beberapa candle lagi untuk memastikan harga benar-benar berada pada level area yang baru (pasca breakout).

Untuk lebih jelasnya, berikut contoh penerapan konfirmasi breakout pada GBP/USD Daily berikut ini:

Contoh Trading GBPUSD

Berdasarkan gambar, penerapan konfirmasi breakout menurut tiga syarat di atas keterangannya adalah sebagai berikut:

  • Level Resistance kunci benar telah ditembus, yaitu di angka 1.6747 (level high 2011).
  • Penutupan harga candle breakout di bawah Resistance kunci sehingga kondisi breakout (bullish) sangat lemah dan rawan terjadi pergerakan reversal.
  • Waktu tunggu 3 hari (3 candle berikutnya) belum berada di zona atas level Resistance.
  • Kesimpulan: kondisi breakout tersebut terkonfirmasi tidak valid.

 

Kesimpulan

Strategi Price Action merupakan strategi trading yang dianggap sebagai strategi untuk memperoleh sinyal trading valid. Adapun cara konfirmasi candlestick dengan strategi Price Action dapat dilakukan di tiga kondisi market utama, yaitu saat trending, sideways, dan breakout. Namun, perlu diingat juga bahwa saat trading di berbagai kondisi pasar, selalu perhatikan risikonya.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Abdi |  22 Aug 2013

dalam tehnikal analisis dasar perhitungan forex kita hanya mengtahui uptreand atau downtrendnya sebuah mata uang ditambah support dan resistennya,..,
jika kita melihat candlestick bagaimana menentukan timing marketnya,..,

Lihat Reply [2]

 Risky Fadila |  21 Nov 2014

indikator apa yg paling tepat digunakan untuk price action?

Lihat Reply [1]

 Muhammad Yusuf |  12 Nov 2017
Izin bertanya lagi master, Bagaimana mengidentifikasi formasi candlestick pattern yang sering tidak membentuk pola sempurna dari engulfing, harami, hammer shoting star, dll. apakah kita harus menunggu pola tersebut terbentuk secara sempurna dan terlihat secara sekilas mata untuk entry? dan fakey setup itu diawali dgn harami dan pinbar setelahnya yh? trimz

Lihat Reply [3]

 Muhammad Yusuf |  12 Nov 2017
Izin bertanya coach, bagaimana melihat sifat inside bar apa harus menunggu candle selanjutnya atau melihat sifat inside bar yang berada di range sebelumnya saja (bullish/bearish? lalu jika kita melakukan price action cocokkah jika dibarengi dengan stochastic 5,3,3 sebagai konfirmasi?

Lihat Reply [1]

 Oji |  10 Jan 2018

Malem coach....mau nanya nih kalau misalnya ada pola candle three black crows/three white soldiers, untuk konfirmasi valid tidaknya pola tersebut apakah hanya dengan melihat closing 1 candle bar berikutnya? Apakah closing dibwh atau diatas  candle ke 3 dr pola tersebut? Mohon penjelasannya. Makasih

Lihat Reply [2]

 

Komentar @inbizia

Hai admin, saya adalah newbie yang sedang belajar dasar dan teori forex, dan untuk pelajaran tentang indikator Bollinger Bands yang Anda tulis di atas, ada pertanyaan yang terlintas di pikiran saya;

Pada tulisan di atas disebutkan untuk nilai default parameter indikator Bollinger Bands adalah Periodnya 20 dan standar deviasinya adalah 2. Lalu apakah nilai default tersebut berlaku untuk semua timeframe (M1, M5, M15, H1, H4, dst) yang digunakan untuk trading ataukah ada suatu kaidah jika timeframe tertentu maka setingan nilai parameter Bollinger Bands nya yang optimal adalah sekian?

untuk nilai Shift-nya berapakah yang harus di isi, begitu juga dengan Apply to-nya mana yang harus dipilih, bila melihat di aplikasi MetaTrader?

Di atas dikatakan bahwa indikator Bollinger Bands lazimnya cocok digunakan saat pasar sedang sideways, karena upper dan lower band-nya bisa berfungsi sebagai support & resistance sehingga bisa terlihat ada peluang buy-sell jika candlesticknya menyentuh masing-masing band-tersebut, cmiiw.

Yang ingin saya tanyakan adalah jika terjadi perubahan trend menjadi uptrend atau downtrend, lalu apakah Bollinger Bands masih bisa di andalkan untuk melihat adanya sinyal peluang untuk buy-sell lewat terjadinya retracement harga (cmiiw)? Ataukah sebaiknya menggunakan indikator lain untuk mengkonfirmasi adanya sinyal peluang buy-sell jika terjadi perubahan menjadi trending? jika ya - maka indikator apa sebaiknya yang bisa dipakai ?
 Kurniawan |  9 May 2020
Halaman: Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands
@ Kurniawan:

- … Lalu apakah nilai default tersebut berlaku untuk semua timeframe (M1, M5, M15, H1, H4, dst)
Nilai parameter di-set default untuk semua time frame. Period = 20, Shift = 0, Deviations = 2.

- … Ataukah sebaiknya menggunakan indikator lain untuk mengkonfirmasi adanya sinyal peluang buy-sell jika terjadi perubahan menjadi trending?
Terjadinya pembalikan arah pergerakan harga bisa diamati dari sinyal yang diberikan oleh price action, yang dikonfirmasi oleh indikator trend lain selain Bollinger Bands, dan atau indikator momentum.
Indikator lain selain Bollinger Bands bisa indikator ADX, parabolic SAR, moving average, atau MACD. Indikator momentum bisa dengan indikator oscilator yaitu RSI, stochastic atau CCI.
 M Singgih |  17 May 2020
Halaman: Cara Menggunakan Indikator Bollinger Bands
Bantuin nambahin gan. Marobuzu tingkat akurasinya tinggi. Salah satu candlestick dasar yang wajib dipahami trader. Marobuzu intinya gundul alias nggak ada jarumnya. Marobuzu bullish (tren akan naik) harga close lebih tinggi dari open. Marobuzu Bearish (tren turun) harga close lebih rendah dari open
 Surip |  13 Feb 2021
Halaman: Cara Menggunakan Pola Candlestick Marubozu
Cara mudah belajar indiktor candlestick? Bisa belajar lewat candlestick di investingid. Mungkin bisa langsung di cek.
 Ig:ivycantik |  23 Aug 2021
Halaman: Formasi Doji Candlestick Pengertian Dan Cara Menggunakan Dalam Trading
seperti yang sudah diinfokan oleh Master
Untuk scalping menurut Master kurang cocok. Untuk scalping lebih cocok menggunakan analisa formasi candle stick, price action dengan kombinasi indikator moving average dan oscillator (RSI, stochastic)
 Nugraha |  24 Aug 2021
Halaman: Strategi Masuk Pasar Berdasarkan Breakout
Selamat Sore  Salam Sejahtera, saya mengucapkan banyak terima kasih atas konten yang sangat sangat bermanfaat dlam memperluas wawasan dalam hal trading online dengan mengenal salah satu approach analisis teknikal. Salah satu konten yang sangat bermanfaat dari blog anda bagi saya adalah Pengenalan Candlestick. Terima kasih dan saya akan selalu blogwalking ke web anda.   Salam Denie Nurzdaeni
 Denie Nurzadaeni |  22 Sep 2021
Halaman: Panduan Lengkap Cara Membaca Candlestick Cryptocurrency

Kamus Forex

Price Action

Pergerakan harga suatu aset atau suatu pasangan mata uang. Dalam praktiknya, Price Action menjadi istilah khusus untuk metode analisa teknikal berdasarkan pergerakan harga di masa lampau. Trader berupaya menemukan pola dalam pergerakan harga yang sepintas tampak acak, sehingga Price Action sering dikaitkan dengan analisa pola candlestick. Namun, tak jarang pula Price Action dianggap mencakup analisa price pattern.

Candlestick

Salah satu jenis grafik harga (chart) untuk memetakan dan membaca pergerakan harga di pasar finansial secara teknikal. Candlestick utamanya dibentuk oleh level-level OHLC (Open, High, Low, Close).

Kamus Candlestick

Morning Star
Morning Star
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama merupakan candlestick bearish panjang, diikuti oleh candlestick kedua yang membentuk gap turun dan ber-body kecil (harga pembukaan dan penutupan nyaris sejajar). Candlestick ketiga merupakan konfirmator karena bersifat bullish. Semakin besar body candle ketiga, semakin tinggi akurasi sinyal bullish reversal Morning Star.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three Black Crows
Three Black Crows
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick dan semuanya berbentuk bearish panjang. Harga penutupan candlestick pertama, kedua, dan ketiga harus membentuk penurunan secara berturut-turut.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Harami Bullish
Harami Bullish
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 2 candlestick. Candlestick pertama bersifat bearish dan lebih besar sehingga menelan candlestick kedua yang bersifat bullish. Pola ini menandakan downtrend mulai kehilangan momentum. Meski bisa menambah akurasi sinyal, sumbu-sumbu candlestick kedua tidak harus berada dalam range candlestick pertama.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three White Soldiers
Three White Soldiers
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick dan semuanya berbentuk bullish panjang. Harga penutupan candlestick kedua harus lebih tinggi dari candlestick pertama, begitu pula dengan harga penutupan candlestick ketiga dan kedua. Ini menandakan momentum uptrend yang masih kuat untuk membawa harga melanjutkan kenaikan.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[2]    
  Soni   |   2 Oct 2021

Saya mau belajar membaca countdown konfirmasi indikasi dan entry

  Lidia   |   6 May 2022

Thanks, Materi yg sangat membantu utk pemula spt sy.

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip