Perhatikan Rasio-Rasio Ini Agar Tidak Salah Memilih Saham

SAM 16 Jun 2016
Dibaca Normal 7 Menit
bisnis > saham >   #memilih-saham   #saham
Untuk bisa membaca prospek emiten, Anda perlu menggunakan enam rasio penting ini untuk analisa fundamental dalam memilih saham yang tepat.

Sebagai seorang calon investor di pasar modal, beberapa cara serta strategi yang benar patut diketahui dan kemudian diterapkan untuk memilih saham di perusahaan yang tepat. Kecermatan lebih di dalam memilah dan memilih saham sebelum dimasukkan ke portofolio bisa menghasilkan keuntungan menjanjikan bagi investor.

Saham Indonesia

Memilih saham berharga murah saja tidak cukup. Investor cerdas sebaiknya melakukan valuasi fundamental agar saham yang dipilih bukan hasil goreng-gorengan, melainkan memang berkualitas. Untuk bisa membaca prospek emiten, Anda bisa menggunakan enam rasio penting untuk analisa fundamental dalam memilih saham yang tepat yaitu:

 

1. Rasio Earnings Per Share (EPS)

Rasio pertama untuk valuasi saham adalah EPS atau laba bersih per lembar saham. Semakin rasio EPS ini mengalami peningkatan dan tumbuh, maka kinerja perusahaan semakin membaik. Kondisi tersebut terjadi karena kemungkinan besar penjualan serta laba perusahaan tersebut terus tumbuh.

Namun sebaliknya, jika EPS menunjukkan penurunan, maka kinerja perusahaan tidak terlalu bagus dan perolehan laba serta jumlah penjualan mengalami kemunduran. Pertumbuhan rasio EPS paling sedikit adalah sebesar 10 persen sampai 20 persen per tahun. Jangan lupa juga untuk memperhatikan tingkat stabilitas rasio tersebut. Oleh karena itu, sebaiknya carilah perusahaan dengan rasio earnings per share (EPS) yang meningkat dari waktu ke waktu.

 

2. Price Earnings Ratio (PER)

Rasio penting kedua dalam memilih saham adalah Price Earning Ratio (PER). Rasio tersebut merupakan perbandingan antara harga saham dan laba bersih perusahaan. Salah satu fokus dari perhitungan PER adalah perolehan laba bersih emiten, jadi jika sudah mengetahui PER dari sebuah emiten maka Anda bisa mengetahui apakah harga suatu saham wajar atau tidak secara nyata bukan hanya berdasarkan perkiraan saja.

Ada dua jenis Rasio PER yang bisa dipilih dan digunakan dalam menentukan saham yaitu Trailing PER dan Forward PER.

Trailing PER membandingkan harga pasar saham per tanggal tertentu dengan laba per saham (EPS) tahun lalu, jadi laba tersebut merupakan laba satu tahun terakhir yang sudah terealisasi (trailing).

Sementara itu, Forward PER membandingkan harga saham emiten pada tanggal tertentu dengan laba yang diestimasi atau diproyeksikan (forward) sampai akhir tahun. Proyeksi laba tersebut adalah proyeksi laba setahun penuh yang belum terealisasikan semuanya.

Dengan memanfaatkan rasio PER saat memilih saham, investor bisa mengetahui lama waktu dibutuhkan untuk mendapat return dari modal yang telah dikeluarkan.

Memilih Saham

(Baca Juga: 25 Istilah Saham Yang Wajib Diketahui Pemula)

 

3. Rasio Price to Book Value (PBV)

Jika rasio PER berfokus pada perolehan laba bersih perusahaan, rasio Price To Book Value (PBV) lebih melihat ke sisi nilai ekuitas perusahaan. Oleh karena itu, PBV bisa didefinisikan sebagai rasio yang membandingkan nilai pasar suatu saham (stock's market value) terhadap nilai buku per lembar saham (nilai saham saat saham dijual untuk pertama kalinya kepada investor).

Rasio PBV sangat berguna, terutama dalam valuasi saham dalam industri keuangan seperti bank, lembaga pembiayaan, perusahaan efek, dan asuransi. Hal tersebut dikarenakan sebanyak 90 persen aset-aset perusahaan di sektor keuangan tersebut adalah dalam bentuk kas, surat berharga, dan tagihan.

Misalnya PBV sebesar dua kali, artinya harga saham telah mengalami peningkatan dua kali lipat dibandingkan saat uang ditanam di perusahaan.

Saham dengan PBV rendah dibanding rata-rata perusahaan lain dalam industri serupa biasanya diminati oleh para investor karena PBV rendah tersebut dapat menjadi indikator untuk mencari saham murah atau undervalued. Sebaliknya, PBV yang tinggi kemungkinan dipicu oleh harga pasar yang sudah terlampau tinggi dan sebaiknya agar segera dilakukan analisis lebih lanjut.

Normalnya sebuah perusahaan yang tidak bermasalah memiliki rasio PBV diatas satu. Namun hal berbeda terjadi di emiten bank karena semakin besar nilai kapitalisasi pasar bank itu maka makin tinggi pula rasio PBV yang bersedia dibayar investor. Jadi, semakin bagus prospek sebuah emiten dan disukai oleh banyak investor maka semakin tinggi pula PBV sahamnya.

 

4. Rasio Return On Equity (ROE)

Berikutnya, dalam memilih saham perlu memperhatikan rasio Return On Equity (ROE), yakni perbandingan antara laba bersih dengan total ekuitas atau sama juga dengan rasio EPS dibagi dengan rasio PBV. Rasio keempat ini adalah suatu parameter dari income atau penghasilan yang bisa diperoleh oleh pihak pemilik perusahaan (pemegang saham) dalam investasi dana mereka di perusahaan tertentu.

ROE bisa menunjukkan pada para investor mengenai kemampuan modal yang dimiliki oleh perusahaan sendiri (ekuitas) untuk menghasilkan laba bersih, laba setelah bunga, pajak atau biasa disebut earning after interest and tax. Singkatnya, rasio ROE tersebut mencerminkan kemampuan perusahaan atau emiten dalam mengelola ekuitasnya.

Memilih Saham Indonesia

(Baca Juga: Cara Mendaftar Ke Broker Saham Dan Buka Rekening)

Rasio ROE juga merupakan indikator penting untuk mengetahui seberapa efisien sebuah perusahaan yang dijalankan. Misalnya ROE suatu perusahaan adalah sebesar 20 persen maka setiap Rp 200 modal sendiri yang diinvestasikan di dalam perusahaan mampu memberikan laba bersih sebesar Rp 40.

Ada dua cara untuk mengetahui apakah rasio ROE sebesar 20 persen sudah bagus atau tidak. Pertama, membandingkan rasio ROE perusahaan tertentu dengan perusahaan lain yang bergerak di sektor sama. Selanjutnya, membandingkan rasio ROE suatu perusahaan dalam kurun beberapa waktu untuk bisa melihat trennya, perhatikan apakan trennya cenderung turun ataukah naik.

Semakin tinggi rasio ROE semakin baik. Akan tetapi, perusahaan dengan rasio ROE tinggi biasanya juga memiliki resiko tinggi pula karena perusahaan itu memiliki rasio utang yang cukup besar. Selain itu, perusahaan dengan rasio ROE tinggi juga cenderung memiliki PBV tinggi pula. Oleh karena itu, pilihlah saham yang mempunyai rasio ROE stabil dan minimal 10 persen.

 

5. Debt To Equity Ratio (DER)

Semua rasio yang sudah dijelaskan di atas merupakan rasio terkait dengan laba perusahaan. Sedangkan Debt To Equity Ratio (DER) berfungsi untuk mengukur resiko keuangan suatu perusahaan atau emiten. Rasio DER membandingkan jumlah seluruh utang perusahaan pada modal perusahaan. Oleh karenanya, semakin tinggi besaran rasio DER maka semakin meningkat level resiko perusahaan itu. Investor sebaiknya tak mengabaikan DER saat memilih saham, karena ini bisa jadi warning ketika perusahaan akan bermasalah.

Adapun dua cara untuk menentukan berapa nilai DER dari suatu perusahaan yaitu pertama dengan melakukan perbandingan antara komposisi hutang jangka pendek (Short-term Debt to Equity Ratio) atau hutang jangka panjang (Long-term Debt to Equity Ratio) dengan ekuitas (modal perusahaan).

Memilih Saham Dengan Tepat

Umumnya perusahaan bukan perbankan atau pembiayan yang sehat memiliki rasio DER kurang dari satu karena perusahaan tersebut memiliki utang yang lebih kecil dari ekuitas milik perusahaan. Jika rasio DER suatu perusahaan lebih dari satu maka perusahaan tersebut memiliki resiko keuangan yang besar.

Disamping itu, rasio DER lebih dari satu pada perusahaan bisa mengganggu kualitas kinerja perusahaan tersebut. Jika kinerja perusahaan mengalami penurunan maka akan menimbulkan efek negatif juga pada pertumbuhan harga sahamnya. Oleh karena itu, beberapa investor cenderung menghindari perusahaan yang bukan bergerak dalam bidang keuangan seperti Bank, atau perusahaan investasi dengan rasio DER lebih dari satu.

 

Kesimpulan

Mempertimbangkan rasio-rasio diatas saat memilih saham akan memudahkan Anda sebagai investor dalam memilih emiten yang memang berkualitas baik dan berharga wajar. Membeli saham adalah membeli bisnis perusahan. Oleh karena itu, dengan mendapatkan perusahaan terbaik berdasarkan penilaian fundamental, maka sama dengan mempersenjatai investor agar mampu mendapatkan profit dan menghindari jebakan-jebakan di pasar.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Reyno |  8 Jul 2021

Bang, ini saham BBRI kok longsor terus ada apa ya? Ada faktor fundamentalnya kah?

Lihat Reply [4]

@ Reyno:

Dari informasi yang kami dapatkan, kemarin memang ada sentimen negatif pada saham BBRI karena adanya skema rights issue yang diproyeksikan berada di bawah harga pasar. Silahkan baca berita selengkapnya di halaman ini. Tetapi hari ini naik karena dibrong investor asing.

M Singgih   9 Jul 2021

Kalau untuk jangka panjang, mending invest di BBRI atau BBCA pak?

Kacung   12 Jul 2021

@ Kacung:

Dari informasi yang kami dapatkan, kedua saham perbankan tsb termasuk dalam saham blue chip terbaik. Jadi menurut kami sama saja mau invest di BBCA atau BBRI.

 

M Singgih   13 Jul 2021

Gan, kalo beli saham UNVR saat ini apakah waktu paling tepat?

Priyono   1 Sep 2021
 Wahyono |  15 Jul 2021

Untuk melihat daftar saham termasuk golongan blue chip, midle, dan small cap itu dimana ya min? Mohon pencerahannya

Lihat Reply [3]

@ Wahyono:

Saham-saham blue chip termasuk dalam anggota indeks LQ45, daftarnya silahkan baca di halaman ini.
Silahkan baca juga:

Baca juga di halaman ini.

M Singgih   16 Jul 2021

Berarti di luar daftar ini sudah pasti bukan blue chip ya pak?

Wahyono   16 Jul 2021

@ Wahyono:

Daftar saham blue chip yang masuk dalam LQ45 selalu berubah dan dievaluasi setiap periode. Referensi di atas adalah untuk periode bulan Februari hingga Juli 2021. Jadi silahkan periksa daftarnya setiap periode.

M Singgih   19 Jul 2021
 Bossman |  21 Jul 2021

Kapan ya pak waktu terbaik untuk membeli saham? Apakah bisa setiap saat?

Lihat Reply [24]

@ Bossman:

Bisa setiap saat. Amati kinerja dari perusahaan yang sahamnya akan Anda beli. Kalau kinerjanya bagus sahamnya bisa dibeli.

 

M Singgih   22 Jul 2021

Tolok ukur kinerja perusahaan termasuk bagus itu apa saja pak?

Bossman   22 Jul 2021

@ Bossman:

Silahkan baca laporan keuangan perusahaan dari saham yang akan dibeli. Apakah terus untung apa malah rugi. Kalau terus-terusan merugi kami sarankan untuk dipertimbangkan lagi.

 

M Singgih   25 Jul 2021

Titip tanya juga kak, untuk tahu kinerja saham perusahaan yang merugi dan profit dimana ya kak?

Panca   18 Aug 2021

@ Panca:

Seperti telah kami jelaskan di atas, silahkan lihat laporan keuangan perusahaan tersebut, untung atau rugi.

 

M Singgih   19 Aug 2021

Bagaimana cara memahami candlestick dengan melihat laporan suatu perusahaan?

Indra   3 Sep 2021

Tidak. Investor jangka panjang bisa beli saham saat harga turun ataupun naik. Ini karena naik-turun harga tidak masuk dalam pertimbangan utama bagi investor jangka panjang saat akan membeli saham.

Pertimbangan utama investor jangka panjang umumnya bertumpu pada tiga faktor:

  • Kinerja keuangan perusahaan
  • Moat (keunggulan) dan outlook bisnis perusahaan
  • Valuasi saham

Ada pula teknik "nabung saham" di mana investor jangka panjang akan rutin membeli saham dalam jumlah konstan, sehingga tak perlu peduli apakah harga sedang naik atau turun. Misalnya 10 lot tiap bulan. Karena rutin (kadang dapat harga mahal, kadang dapat harga murah), maka koleksi saham dalam portofolionya akan mencapai harga rata-rata yang tidak terlalu mahal, meski tak terlalu murah juga. 

Investor yang concern pada naik-turun harga biasanya trader jangka pendek atau berpegang pada analisis teknikal.

Aisha   1 Mar 2022

untuk saat ini, saham apa ya pak yang bagus? mohon infonya. terima kasih

Riyan Frimadhasa   19 May 2022

ada info, untuk trading saham adalah trading yang cocok untuk pemula, mengapa demikian? mohon penjelasan. trims

Enggar Sukmawati   19 May 2022

Ungkapan "trading saham adalah trading yang cocok untuk pemula" itu adalah karena risiko trading saham relatif lebih rendah daripada trading forex atau bahkan trading kripto.

Meskipun demikian, pemula sebenarnya sebaiknya jangan langsung terjun dalam aktivitas "trading" apa pun. Cobalah "simulasi trading" dulu, lalu menjajal aktivitas "investasi" dulu. Trading sejatinya lebih cocok untuk orang yang sudah memahami aset (baik itu saham, forex, ataupun kripto), dan bukan untuk orang awam.

Aisha   19 May 2022

Apakah investor jangka panjang justru akan beli saham perusahaan yang dipercaya ketika harganya benar-benar turun?

Fico   25 Feb 2022

Apakah trader sahan tidak bisa pasang harga yg tdk tercantum pada table price?

 

Fajril   9 Jun 2022

Trader saham bisa memasang harga yang belum  tercantum pada order book, asalkan sesuai dengan ketentuan fraksional dan auto rejection yang berlaku di Bursa Efek Indonesia.

Ketentuan fraksional adalah pecahan pergerakan harga saham yang diizinkan untuk tiap kelompok harga saham. Aturannya terlihat pada tabel ini:

fraksi harga saham

Umpama kamu ingin beli saham UNVR yang harganya saat ini Rp4820, berarti harus pakai fraksi 10. Kamu bisa pasang harga 4830, 4840, 4850, dst. Tapi kamu tidak bisa pasang harga 4822, 4823, dan sejenisnya yang kenaikan/penurunan harganya tidak genap 10 dari harga saat ini.

Kalau kamu maksa pasang harga yang tidak sesuai dengan ketentuan fraksional, maka kamu orderanmu akan otomatis ditolak oleh platform.

Sedangkan ketentuan auto rejection adalah persentase kenaikan/penurunan harian maksimal untuk setiap kelompok saham di BEI. Contohnya: UNVR masuk kelompok harga Rp200-5000, sehingga batas auto reject atas 25% dan auto reject bawah 7%. Itu berarti, kenaikan harga harian maksimal 25% dan penurunan harga maksimal 7%. Kalau kamu pasang harga melampaui batas maksimal, orderanmu akan otomatis ditolak oleh platform.

Ada beberapa kelompok saham untuk ketentuan auto rejection, dan persentasenya bisa berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kebijakan BEI.

Aisha   10 Jun 2022

Candlestick dan laporan keuangan perusahaan adalah dua hal yang sangat berbeda. Jadi, tidak mungkin memahami candlestick dengan melihat laporan perusahaan.

Candlestick menunjukkan pergerakan harga saham suatu perusahaan. Perubahannya berdasarkan supply dan demand atas saham tersebut di pasar modal. Kita menggunakan candlestick dalam rangka analisis teknikal untuk menemukan titik beli dan jual yang potensial.

Laporan perusahaan menunjukkan kinerja keuangan perusahaan tersebut, seperti berapa banyak penjualannya, beban usahanya, labanya, ekuitasnya, utangnya, dll. Perubahannya berdasarkan performa perusahaan tersebut secara riil. Kita menggunakan laporan perusahaan dalam rangka analisis fundamental untuk mengetahui apakah perusahaan dalam kondisi sehat? apakah perusahaan mampu menghasilkan laba secara konsisten? apakah perusahaan mampu melunasi utang-utangnya?

Aisha   17 Jun 2022

Dalam pembelian saham, apakah ada minimal (slot) pembeliannya?

Kasim   14 Jul 2022

Ya, ada. Minimal pembelian saham adalah 1 lot (100 lembar saham).

Aisha   18 Jul 2022

Istilah bottom reversal dalam trading saham itu sebenarnya gimana sih kak maksutnya?

Dedes   18 Jul 2022

Bottom Reversal adalah pembalikan tren harga dari menurun menjadi naik. Contoh Bottom Reversal bisa dilihat pada grafik harga saham TLKM berikut ini:

bottom reversal TLKM

Aisha   19 Jul 2022

Kak mau tanya, huruf e hijau, d biru, e merah...seperti yang ada di gambar itu apa ya kak?

Wildan   25 Jul 2022

e = earnings & revenue, yaitu laporan pendapatan terbaru

Jika berwarna merah, berarti lebih rendah dari estimasi konsensus. Jika berwarna hijau, berarti lebih besar dari estimasi.

d = dividen.

Tanda ini menunjukkan perusahaan membagikan dividen pada tanggal tersebut.

Aisha   26 Jul 2022

Ketika ekonomi AS mengalami resesi, apa saham-saham di Indonesia juga terkena dampaknya?

Rozik   2 Aug 2022

Dampak kondisi global pada saham lokal itu tergantung pada banyak hal, antara lain:

  • Bisnis apa yang dijalankan oleh emiten?
  • Apakah penjualan emiten didominasi oleh segmen domestik atau mancanegara?
  • Apakah pendapatan emiten didominasi rupiah atau valas?

Jadi, apakah ketika ekonomi AS resesi itu akan berdampak pada saham Indonesia? Jawabannya bisa berbeda-beda tergantung saham apa yang kamu maksud.

Aisha   3 Aug 2022

Oooo jadi begitu...

Saham Indonesia yang paling terkena dampaknya pada saat resesi di sektor apa ya kak? Mungkin agar saya dapat menghindarinya...makasih 

Rozik   4 Aug 2022

Sebagaimana telah dijelaskan di atas, jawabannya bisa berbeda-beda tergantung saham apa yang kamu maksud. Dampak resesi tidak bisa dipukul sama rata untuk semua saham atau bahkan satu sektor tertentu.

Untuk mengetahui dengan pasti, kamu harus membaca laporan keuangan dan menyelidiki fundamental perusahaan untuk mengetahui tiga faktor ini (sudah dicantumkan di atas juga):

  • Bisnis apa yang dijalankan oleh emiten?
  • Apakah penjualan emiten didominasi oleh segmen domestik atau mancanegara?
  • Apakah pendapatan emiten didominasi rupiah atau valas?

Mari ambil contoh perusahaan tambang. Ada perusahaan tambang yang sebagian besar barangnya dijual di dalam negeri, ada juga yang terutama mengekspor barangnya. Ada yang sebagian besar pendapatannya dalam valas, tapi ada juga yang cuma menerima rupiah. Padahal, semuanya sama-sama sektor tambang. Jadi, tiap saham itu berbeda-beda.

Aisha   5 Aug 2022
 Manopo |  18 Aug 2021

Ada istilah short selling saham, itu bedanya dengan trading saham gimana ya kak?

Lihat Reply [3]

@ Manopo:

Short selling  adalah transaksi penjualan saham dimana investor tidak memiliki saham tersebut. Dalam hal ini investor meminjam saham dari pihak lain misal perusahaan sekuritas, dan berharap harga saham itu turun agar memperoleh profit. Setahu kami praktek short selling ini tidak diperbolehkan.

 

M Singgih   19 Aug 2021

Perusahaan sekuritas dan broker itu apakah sama pak?

Manopo   20 Aug 2021

@ Manopo:

Sama. Di Indonesia, perusahaan sekuritas adalah broker khusus untuk saham yang listing di Bursa Efek Indonesia (BEI).

 

M Singgih   20 Aug 2021
 Puthu Gede |  31 Aug 2021

Halo min, 

saya pemula di saham. Saya sering dengar istilah IPO saham. Apakah IPO ini memberi dampak signifikan untuk saham terkait?

Lihat Reply [22]

@ Puthu Gede:

IPO (Initial Public Offering) adalah penawaran saham perdana. IPO adalah saham suatu perusahaan yang pertama kali dilepas untuk ditawarkan atau dijual kepada masyarakat. Setelah saham tsb dicatatkan di bursa atau pasar sekunder, biasanya harga saham akan naik (tetapi tidak selalu). Hal ini bisa terjadi karena ada anggapan bahwa suatu saham yang baru IPO adalah bagus untuk diinvestasikan dan peminatnya tinggi.

 

M Singgih   1 Sep 2021

@ Wardiman:

Dari informasi yang kami dapatkan, hal tsb terjadi karena keluarnya investor asing. Untuk lebih jelasnya, silahkan Anda tanya ke perusahaan pialang (sekuritas) yang lebih tahu.

 

M Singgih   22 Oct 2021

Hemmm...

Apakah saham yang sudah IPO ada kemungkinan suatu saat nanti bisa melakukan IPO lagi pak?

Puthu Gede   1 Sep 2021

@ Puthu Gede:

Setahu kami tidak bisa. IPO hanya sekali.

 

M Singgih   1 Sep 2021

Berapa persen saham perusahaan lokal bisa diakuisisi oleh asing pak? Apakah ada batasan?

Wardiman   25 Oct 2021

Untuk D. Parta,

Tujuannya adalah satu, yakni untuk menarik minat masyarakat luas agar mau menanamkan modalnya ke perusahaan tersebut.

Argo Gold Spotter   20 Dec 2021

Apa risiko untuk perusahaan jika IPO nya kurang diminati masyarakat ya pak?

D. Parta   20 Dec 2021

Untuk D. Parta,

Resiko yang tampak jelas cuma satu, yaitu besarnya beban biaya perusahaan. Pasalnya, perusahaan yang benar-benar sudah siap dengan keputusan “go public” harus bersedia merogoh kocek yang dalam untuk merealisasikan keputusan IPO tersebut.

Jika program IPO berhasil menarik banyak investor, maka tentu seluruh biaya-biaya yang sudah dikeluarkan diawal akan tertutupi. Namun jika program IPO kurang diminati atau bahkan gagal, maka tentu keputusan IPO ini akan menjadi boomerang besar bagi perusahaan tersebut.

Argo Gold Spotter   21 Dec 2021

Tidak ada yang salah dengan strategi IPO Bukalapak dari sudut pandang perusahaan dan stakeholder. Dengan IPO, Bukalapak dapat dana segar untuk melanjutkan ekspansinya. Yang salah adalah euforia para investor saat IPO Bukalapak. 

Sejak awal, prospektus Bukalapak sudah mencantumkan bahwa perusahaan masih merugi. Mereka belum pernah meraih laba sama sekali. Hanya saja, pasar saat itu tergiur oleh label "New Economy" dan potensi pertumbuhan masa depannya, sehingga investor beramai-ramai membeli saham yang valuasinya pada harga IPO saja sudah terlalu mahal.

Esensinya, ini tak jauh beda dengan saham gorengan. Ketika harga saham tinggi secara tak wajar, maka mekanisme pasar akan mengoreksinya sendiri hingga harga turun lagi ke tingkat yang lebih masuk akal.

A. Muttaqiena   25 Jan 2022

Jadi seperti itu, kalau misalnya ada perusahaan yang mau IPO, apa saja yang harus diperhatikan sebelum membeli sahamnya kak? Terima kasih

Ratna   26 Jan 2022

Saya tidak merekomendasikan pemula untuk membeli saham IPO. Saham IPO itu sangat spekulatif, sehingga berisiko besar.

Tapi jika keukeuh ingin membeli saham IPO, sebaiknya perhatikan 10 hal ini:

  • Perusahaan minimal sudah berdiri selama 5 tahun.
  • Perusahaan punya produk atau layanan dengan model bisnis yang dapat dipahami.
  • Pengendali atau manajemen perusahaan memiliki reputasi yang baik (hati-hati pada IPO saham dari grup-grup konglomerat yang terkenal kena skandal).
  • Perusahaan melepas cukup banyak (%) saham dalam IPO, sehingga likuiditasnya setelah IPO bisa terjamin.
  • Prospektus harus menampilkan laporan keuangan selama minimal 3 tahun terakhir.
  • Laporan tadi setidaknya harus menunjukkan bahwa perusahaan sudah mampu menghasilkan laba secara konsisten tiap tahun. Perhatikan rasio RoE dan NPM, semakin tinggi semakin bagus (kalau di bawah 10% berarti jelek).
  • Laporan tadi harus menampilkan rasio utang yang terkendali dengan Debt-Equity Ratio (DER) di bawah 100% atau di bawah 1x. Semakin kecil DER, semakin baik. Sedangkan kalau DER di atas 100% atau di atas 1x, berarti jelek.
  • Laporan tadi harus menampilkan arus kas yang positif (tidak defisit).
  • Rencana penggunaan dana pasca-IPO bukan untuk membayar utang.
  • Ketahui rencana pembagian dividen saham ke depan, pastikan apakah sesuai dengan rencana investasi Anda atau tidak.
Aisha   31 Jan 2022

Apa tujuan perusahaan memilih langkah IPO untuk sahamnya?

D. Parta   17 Dec 2021

Apakah IPO GoTo berprospek bagus?

Hanif Putra   29 Mar 2022

Apakah strategi IPO Bukalapak salah langkah? Semakin hari harganya tidak kunjung membaik

Ratna   24 Jan 2022

IPO GOTO tidak berprospek bagus. Kita bisa melihat dari prospektusnya saja bahwa perusahaan Gojek Tokopedia itu mengalami kerugian tiap tahun. Perusahaan juga masih berupaya untuk terus berekspansi, sehingga sekalipun suatu saat bisa memperoleh laba maka tidak akan langsung membagikan dividen. Di sisi lain, valuasi saham GOTO sangat mahal (khususnya dengan mengingat bahwa perusahaan masih rugi).

Bagi investor, tidak ada untungnya berinvestasi pada saham yang perusahaannya tekor, tidak mampu memberikan dividen, dan valuasinya mahal. Saham GOTO mungkin cocok untuk trader spekulatif yang ingin profit jangka pendek dan berani menanggung risiko tinggi, tapi tidak sesuai untuk investor yang benar-benar bijak.

Aisha   1 Jun 2022

Min, minta analisanya dong...mengapa saham Bukalapak (BUKA) setelah IPO kemarin justru mengalami penurunan ya?

Wardiman   21 Oct 2021

Bagaimana prospek setelah PT Indo Boga Sukses Tbk melakukan IPO?

Avril   16 Jun 2022

Pada umumnya, saham-saham yang tercatat pada papan akselerasi itu memiliki kinerja yang meragukan. Termasuk IBOS.

Untuk mengetahui prospeknya, periksa saja prospektusnya. Berapa lama perusahaan berdiri? Apakah perusahaan sudah mampu menghasilkan laba secara konsisten? Apakah perusahaan mampu melunasi utang-utangnya? Apa tujuannya melaksanakan IPO? Apakah perusahaan punya keunggulan yang dapat membantunya meningkatkan penghasilan di masa depan?

Aisha   17 Jun 2022

Oooo...jadi gt ya kak. Perusahaan yang baru saja IPO bukan berarti memiliki pasti memiliki prospek bagus..

Lantas, mengapa beberapa perusahaan baru tetap melakukan IPO ya kak? 

Avril   17 Jun 2022

Tujuan IPO adalah menambah modal perusahaan. Jadi, asalkan IPO sudah berhasil jual saham saja, perusahaan sudah untung. Harga saham setelah IPO nggak harus naik. Yang berkepentingan dengan kenaikan harga saham setelah IPO itu kan pihak investor/trader saja.

Perusahaan-perusahaan baru suka melakukan IPO karena butuh tambahan modal. Mungkin mereka ingin bikin pabrik baru, buka cabang, bayar utang, atau lainnya. Tujuan IPO biasanya sudah tercantum juga pada prospektus yang dirilis sebelum IPO.

Aisha   21 Jun 2022

Bagaimana ciri IPO perusahaan dapat dibilang sukses?

Alexandria   25 Jul 2022

IPO Perusahaan bisa dibilang sukses jika oversubscribe, yaitu jumlah pemesan lebih banyak daripada jumlah saham yang siap dilepas.

Kenapa oversubscribe itu sukses? Karena apabila oversubscribe, itu berarti sahamnya laris manis dan perusahaan berhasil menghimpun dana dari IPO dengan efektif.

Apakah itu berarti harga sahamnya akan naik? Belum tentu. Banyak juga kejadian IPO yang oversubscribe, tapi harganya amblas pada hari-H pencatatan.

Aisha   26 Jul 2022
 

Komentar @inbizia

Halo pak/bu, Bisa dijelaskan maksud dari broker syariah? Jika yang ditanyakan adalah broker forex, Anda bisa mencari broker-broker penyedia akun islami (swap free). Jika broker saham, Anda bisa membuka akun di mana saja dan memilih saham-saham syariah. 
 Calvia |  16 Jul 2020
Halaman: Daftar Pp Syariah Terbaik Dan Terdaftar Di Ojk
Rasio Risk/Reward merupakan bagian dari manajemen investasi untuk pengelolaan portofolio pribadi. Perhitungan itu perlu dilakukan oleh semua investor dan trader, baik portofolio mereka mencakup saham, forex, obligasi, kripto, atau instrumen investasi apa saja. Namun, rasio risk/reward memang tidak termasuk parameter yang perlu dihitung ketika kita memeriksa fundamental saham yang bagus. Dalam rangka memilih saham yang bagus, parameter yang digunakan biasanya adalah PER, ROE, PBV, dan sejenisnya.
 Aisha |  4 Jun 2022
Halaman: Perhatikan Rasiorasio Ini Agar Tidak Salah Memilih Saham
@Jemi: Bisa pak, pola ini berlaku dan dapat digunakan pada seluruh instrumen ataupun aset baik itu kripto, saham ataupun Valas.
 Nur Salim |  6 Jul 2022
Halaman: Pola Candlestick Morning Star Dan Evening Star
Kamu bisa melihat dari nilai PBV (Price to Book Value) yang dimiliki saham tersebut. PBV didapatkan dari menghitung harga saham per lembar dibagai nilai buku saham. Setiap tahunnya, nilai PBV ini berubah-ubah, mengikuti performa perusahaannya. Jika ingin mencari saham dengan harga yang masih murah, bisa mencari yang nilai PBVnya masih di bawah 1. Tapi perlu diingat juga, perhatikan PBV emiten-emiten lain pada sektor sejenis agar tahu harga pasarannya berapa. Baca Juga: Mencari Harga Saham Murah Dengan Analisa Fundamental
 Nana |  12 Aug 2022
Halaman: Trik Jitu Beli Saham Dengan Laporan Keuangan Perusahaan
Kalo aku sih niru tips dari bapak investor dunia bro, mbah Warren Buffet. Dia bilang, "Beli saham dari perusahaan yang kamu kenal dan produknya sering kamu lihat" Kalau barang dari perusahaan itu banyak dipakai orang, secara sederhana sih berarti alur produksinya lancar. Prospeknya buat jangka panjang bagus dan fundamentalnya sehat. Tapi tips ini kayaknya lebih bisa diaplikasikan untuk sektor barang-barang konsumtif ya. Berhubung mbah Buffet memang sukanya koleksi saham kayak Coca Cola dkk gt. Kalau untuk sektor lain, mau gak mau harus liat PBVnya dan dibandingin sama perusahaan-perusahaan dari sektor sejenis.
 Ida Mardiana |  24 Aug 2022
Halaman: Trik Jitu Beli Saham Dengan Laporan Keuangan Perusahaan
Itu namanya Notasi Khusus kak, pemberitahuan buat investor agar lebih bijak pas mau beli saham perusahaan-perusahaan dengan kondisi kurang baik. Ada 7 notasi khusus di pasar saham, antara lain: B = Bankruptcy filing against the company. Permohonan pernyataan pailit. M = Moratorium of debt payment. Permohonan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) S = No sales based on latest financial report. Laporan keuangan terakhir menunjukkan tidak ada pemasukan. E = Negative equity. Laporan keuangan terakhir menunjukkan ekuitas negatif. A = Adverse opinion of the audited financial report. Adanya opini tidak wajar (adverse) dari akuntan publik. D = Disclaimer opinion of the audited financial report. Adanya opini tidak menyatakan pendapat (disclaimer) dari akuntan publik. L = Late submission of financial report. Perusahaan tercatat belum menyampaikan laporan keuangan. Karena emiten yang terdaftar di pasar saham sudah jadi Perusahaan Terbuka (go public), karena itu informasi ini juga bisa diakses oleh investor dan calon investor.
 Intan |  24 Aug 2022
Halaman: Trik Jitu Beli Saham Dengan Laporan Keuangan Perusahaan
Saham Untung
Kode Saham Last Change  
MPRO 820 12.33%
KIOS 530 11.81%
BBSI 4,200 5.26%
LPPF 4,040 5.21%
FILM 2,690 5.08%
PNLF 478 4.82%
SMRA 705 8.46%
MIDI 2,700 8.00%
SMBR 555 3.74%
SUPR 40,300 19.94%

Kamus Forex

Saham

Surat berharga yang mewakili kepemilikan atas ekuitas suatu perusahaan. Saham dapat diperjualbelikan secara langsung antara penjual dan pembeli maupun di bursa efek. Seorang pemilik saham dapat memperoleh imbal hasil berupa Dividen dan Capital Gain.

Indeks Saham

Indikator yang menggambarkan performa pasar saham pada periode tertentu. Dengan adanya indeks, tren harga saham saat ini dapat dipantau. Kenaikan sebagian besar harga saham yang tergabung dalam suatu indeks bisa mendongkrak nilai indeks tersebut.


Komentar[3]    
  Soros   |   3 Jun 2022

Rasio Risk Reward gak termasuk buat saham ya?

  Aisha   |   4 Jun 2022

Rasio Risk/Reward merupakan bagian dari manajemen investasi untuk pengelolaan portofolio pribadi. Perhitungan itu perlu dilakukan oleh semua investor dan trader, baik portofolio mereka mencakup saham, forex, obligasi, kripto, atau instrumen investasi apa saja.

Namun, rasio risk/reward memang tidak termasuk parameter yang perlu dihitung ketika kita memeriksa fundamental saham yang bagus. Dalam rangka memilih saham yang bagus, parameter yang digunakan biasanya adalah PER, ROE, PBV, dan sejenisnya.

  Soros   |   15 Jun 2022

Oh oke. Makasih buat infonya.