Forum  > Strategi Scalping

SMA Ideal Untuk Scalper

  Fathoni Riza |   20 Jul 2012 |   4837

SMA yg ideal utk scalper period berapa saja?, saat I I sy pake 3 SMA yaitu period 3,6dan 48 utk ambil posisi dg TF 1 M dibantu stochastic Dan ADI dg TP 5 pips apakah ideal?

  Basir   |   20 Jul 2012

jika saja hal itu membuat anda nyaman makan lanjutkan saja. M1, M5, M15 cocok buat scalper.

Tambahan Informasi

Scalper adalah istilah bagi trader yang cenderung mengumpulkan sejumlah kecil profit (skala 5 – 10 Pips) dengan menggunakan strategi open & close posisi secara cepat dan berulang-ulang setiap harinya, atau biasa juga disebut dengan strategi/teknik scalping. Berbeda dengan seorang day trader yang mungkin hanya membuat dua sampai empat kali open posisi setiap harinya, seorang scalper biasanya melakukan open posisi hingga puluhan kali setiap harinya demi pencapaian target profit yang telah ditentukan.

Scalping tidaklah bisa dilakukan oleh sembarang trader. Seorang scalper butuh untuk terus duduk di depan komputer dan mereka harus dapat “menikmati” tekanan yang diakibatkan oleh pergerakan chart. Seorang scalper butuh untuk berkonsentrasi dalam mengamati sekecil apapun pergerakan chart. Dibutuhkan mental kuat & reaksi yang cepat agar mampu membuka dan menutup posisi ketika trade yang dilakukan bergerak sesuai keinginan ataupun berlawanan.

Trik dan hal Hal yang perlu dipersiapkan bagi para bonek scalping diantaranya :

1. Pilih Broker Yang secara Full  Memperbolehkan untuk Scalping.Ada broker yang membatasi bahkan melarang penggunaan teknik ini. anda bisa pilih dan lihat di sini

2. Kecepatan Eksekusi Trading Platform. Karena kecepatan dalam eksekusi ini nantinya akan menentukan apakah posisi anda masuk atau tidak (re-quote). Untuk itu anda perlu melakukan test melalui demo account terlebih dahulu bila anda belum familiar dengan broker tersebut.

3. Pilih mata uang dengan spread kecil. memilih mata uang yang berspread kecil akan ikut membantu anda melakukan eksekusi profit. hindari broker yang menerapkan komisi

4. memilih broker yang menggunakan harga 5 digit. walau tidak harus, tapi cukup bisa di pertimbangkan karena akan membantuk eksekusi profit anda

5. Koneksi Internet yang cukup. Dalam usaha melakuan trade yang berulang-ulang, maka anda harus memastikan bahwa kondisi internet anda kuat dan stabil. Ketika internet anda mengalami gangguan, anda juga harus tahu apa yang harus anda lakukan untuk memperbaikinya.

6. Aliran listrik yang mendukung. bagaimana jika tiba tiba listrik mati ketikan anda open dan belum di close ?  hal ini perlu dipertimbangkan juga. Apa perlu memakai power suplay ? apa perlu Stop Loss ? silahkan di persiapkan

7. Gunakan 2-3 chart  .Menggunakan chart pada time frame 15/ 30 menit untuk memperkirakan pergerakan trend dan menggunakan time frame 5 menit untuk melakukan open atau close posisi

8. Pilih waktu yang tepat. Pasar asia cocok untuk para scalper. tapiada juga scalper yang  mengincar waktu untuk scalping yaitu menjelang dibukanya market Eropa ( sekitar pukul 12:00 s/d 15:00 WIB ) dan Amerika ( sekitar pukul 20:00 s/d 22:00 WIB ). Pada jam-jam tersebut volume trading yang terjadi di forex market cukuplah besar. dan yang menjadi catatan setiap pergantian pasar sering terjadi pergerakan harga yang cukup ekstrim juga.

9. hindari rilis data high Impact kecuali jika anda ingin memasang teknik sistem perangkap dengan mengambil 5-7 pips, sementara Teknik Scalping Terbaik yang banyak di jumpai  jumpai saat ini adalah dengan menggunakan minimal 3 indikator, bahkan ada yang menggunakan hingga 7-10 indikator

Teknik Scalping bisa menjadi sesuatu strategi trading yang menyenangkan, namun juga bisa membuat stress dan kelelahan. Buatlah target profit harian yang harus anda capai, jangan terjebak untuk trading berlebihan. Saat trading Anda mengalami loss saat menggunakan teknik scalping, janganlah sekali-sekali berpikiran untuk membalas dendam kerugian yang anda alami saat itu juga. Masih ada hari esok dimana anda bisa trading kembali menggunakan teknik scalping.

Secara perlahan mungkin anda akan menemukan apakah anda cocok sebagai seorang day trader ataupun swing trader sebagai akibat dari kepercayaan diri dan segala pengalaman yang anda dapatkan selama menggunakan teknik scalping.

  Reagie Alvondo   |   20 May 2022

indikator yang bagus digunakan untuk scalping?

  Kiki R   |   23 May 2022

@Reagie Alvondo: Indikator yang bagus digunakan untuk scalping dan cukup populer adalah Moving Average (MA), bollinger bands (BB), atau stochastic.

  Dede Rizwan   |   20 May 2022

hal yang perlu dipersiapkan saat posisi OP namun ada kendala jaringan/ listrik?

  Kiki R   |   23 May 2022

@Dede Rizwan: Gunakan stoploss (SL) dan take profit (TP).

SL akan melindungi akun Anda dari loss besar kalau ternyata pada saat tersebut ada news besar dan Anda sedang mengalami kendala jaringan/listrik.

TP akan membantu posisi Anda untuk tertutup otomatis seandainya harga TP tersentuh. Dengan demikian, pada saat Anda membuka akun dan ternyata harga pernah menyentuh TP, posisi Anda sudah tertutup dengan profit.

  Prawinda Putri   |   20 May 2022

pair apa yang cocok untuk scalping?

  Kiki R   |   23 May 2022

@Prawinda Putri: Pair yang terbaik untuk scalping adalah major pair seperti EUR/USD, GBP/USD, USD/JPY, dst.

Alasan pertama adalah spread. Spread pada pair major lebih kecil daripada pair cross dan exotic.

Kedua, mengenai karakter pergerakannya. Karakter pergerakan major pair tidak seliar cross dan exotic pair. Dengan demikian, para trader pemula bisa lebih tenang dalam scalping dan menguasainya.

  Kiki R   |   9 Oct 2019

@Fathoni Riza: Saya pribadi tidak pernah trading scalping dan riset mengenai akurasi dan risk/reward (RR) dari metode scalping tidak pernah saya lakukan sehingga saya tidak bisa memberikan rekomendasi trading scalping.

Terima Kasih

  Aminuddin   |   9 Jun 2022

selamat siang, saya masih belajar pakai ema 21 dan 50 di tf 5 min pair gold. Saya op saat persilangan terjadi dan close saat persilangan berbeda arah terjadi. Namun ketika saya backtest, tingkat kemenangannya kenapa rendah sekali ya pak? dari 20 posisi, yg profit biasanya hanya 6-7 posisi saja. apakah saya yg salah cara menggunakannya? atau perlu tambahan indikator lagi? trims sarannya

  Nur Salim   |   15 Jun 2022

@Aminuddin:

Perlu dicatat pak, 7 posisi yang profit dari 20 posisi itu setara dengan Winrate di sekitaran 30-35%. Untuk sebuah sistem trading yang memanfaatkan basis Trend Following hal itu memang wajar pak. Kecilnya Winrate ini nanti akan diimbangi dengan nilai keuntungan yang jauh lebih besar dibandingkan kerugian. Coba bapak lanjutkan terlebih dahulu hingga setidaknya mendapatkan sekitaran 100 posisi trade tidak peduli apakah Winratenya kecil atau tidak. Jika hasil yang didapatkan tetap positif, bisa dibilang sistem atau strategi yang digunakan sudah masuk kategori profitable.

Terima kasih, dan semoga bisa sedikit membantu.

Kategori Forum
  • Terpopuler
  • Banyak Dibaca
  • Reply Terakhir
  • Terbaru
  • Broker Kripto
  • Reksadana
  • Emas
  • Breakout
  • Fibonacci
  • Strategi Intraday