Strategi Trading

Strategi Trading Untuk Mengembangkan Akun Kecil
Jujun Kurniawan     13 Nov 2020
Walaupun modalmu kecil, masih ada harapan untuk bisa mengembangkan akun kecil tersebut agar membawa hasil. Apa saja yang perlu diperhatikan?
Cara Menemukan Strategi Trading Sesuai Kepribadian
Melati     29 Jan 2021
Strategi trading sesuai kepribadian harus diketahui semua trader sebelum mulai trading. Anda bisa menemukannya dengan mengikuti ulasan di bawah ini.
Tips Menemukan Strategi Trading Anti Gagal Ala Didimax
Evan     13 Jan 2023
Mencari dan menentukan strategi trading yang tepat agar tidak gagal di pasar forex adalah terpenting yang harus Anda lakukan. Berikut 5 tips menemukan strategi anti gagal ala Didimax.
Kamus

Kamus Trading

Quantitative Trading

Strategi trading yang bergantung pada perhitungan matematis untuk mendeteksi peluang trading. Fokus Quantitative Trading biasnaya tertuju pada Harga dan Volume. Termasuk dalam jenis strategi ini adalah High-Frequency Trading dan Algorithmic Trading yang sering diaplikasikan oleh institusi finansial dan lembaga Hedge Fund.

Swing Trading

Strategi trading yang menargetkan keuntungan semaksimal mungkin, dan dilakukan dengan menempatkan posisi Buy atau Sell pada titik pembalikan harga.

Carry Trade, Carry Trading

Strategi trading yang lebih memanfaatkan selisih suku bunga antara dua mata uang yang diperdagangkan, daripada perubahan nilai tukar.

Accomodation Trading

Termasuk aktivitas trading ilegal karena satu pedagang mengakomodasi yang lain dengan memasukkan order pada harga yang tidak kompetitif.

Day Trading

Strategi yang dilakukan trader dengan membuka dan menutup posisi trading dalam hari yang sama, sehingga kepastian Loss/Profit dapat diketahui segera.

Sinyal Trading

Update analisa trading yang memberikan saran untuk membuka posisi trading (buy/sell) pada harga dan jangka waktu tertentu. Sinyal trading biasanya ditawarkan oleh broker atau analis forex, baik secara berbayar maupun gratis.

Overtrading, Over Trading, Overtrade

Melakukan trading secara berlebihan, baik dengan membuka satu posisi trading dalam jumlah lot besar, atau membuka terlalu banyak posisi dalam satu waktu. Disebabkan oleh emosi trading yang kurang stabil, overtrading disebabkan oleh salah satu atau kedua skenario berikut:

  1. Serakah mengejar profit.
  2. Bernafsu mengganti kerugian dari posisi loss.
Platform Trading

Fasilitas trading yang memungkinkan trader mengatur dan mengeksekusi order secara real-time di pasar forex. Platform trading biasanya dipasang sebagai aplikasi di PC atau Smartphone, bisa pula dibuka sebagai halaman web di browser. Fasilitas ini wajib disediakan broker forex untuk para tradernya. Selain memiliki fitur untuk mengatur dan memasang order, platform juga umum dilengkapi dengan chart harga real-time dan berbagai tool analisa.

Contoh platform yang umum ditawarkan adalah MetaTrader (dari MetaQuotes), cTrader (dari SpotWare), dan jenis platform yang dikembangkan sendiri oleh broker (proprietary).

Forum

Kumpulan Forum @inbizia #strategi #trading

MUSTAKIM   17 Jun 2012

Lagi lagi saya ngerepoti master.Gini master saya mau menannyakan tentang Strategi overlay chart(profit tanpa mikir)karena sifatnya adalah hedging korelasi,maka HARUS open 2 posisi (apabila korelasi positive order 1 buy 1 sell,apabila korelasi negative order 1 buy 1 buy) .yang saya tanyakan untuk korelasi positive itu yang dibuy atau yang disell itu yang yang lebih dekat atau yang lebih jauh dari posisi open ?

basir   17 Jun 2012

Sepertinya ini sistem  basket Trading dengan Trade menggunakan beberapa mata uang

Intinya dari simple trading method / Basket trading , tidak menggunakan indicator, hanya menggunakan demo account yang ditrade di awal minggu waktu broker baru buka sebagai pengganti indicator. Trade dilakukan dengan membuka 7 pair SELL (AUDUSD, NZDJPY, GBPCHF, EURUSD, EURCHF, CHFJPY, USDJPY) dan 7 pair BUY (USDCHF, EURGBP, NZDUSD, GBPUSD, EURJPY, AUDJPY. GBPJPY).

Kemudian, sort kolom profit (pada MT4) setelah account demo dibiarkan selama 1-2 hari. Account Demo / Demo Indicator akan menunjukkan 7 pair bagian atas yang positif dan 7 pair bagian bawah yang hasilnya negatif. Hal ini tidak menjadi masalah walaupun total profitnya negatif, karena hanya merupakan demo account.

Pair yang menempati posisi paling atas (nomor 1) dan pair yang menempati posisi paling bawah adalah pair yang bagus untuk di trade. Jika SELL pair ada di slot nomor 1, maka trade SELL pair tersebut, dan sebaliknya.
Jika SELL pair menempati slot nomor 14, maka trade BUY pair tersebut, dan sebaliknya.

Begitu juga dengan pair yang lompat dari posisi 7 teratas ke bagian posisi 7 terbawah. Jika pair SELL lompat dari atas ke bawah, maka trade BUY pair tersebut, dan berlaku sebaliknya. Jika pair SELL lompat dari bawah ke atas maka trade SELL pair tersebut, dan sebaliknya.

Untuk mempelajari Simple Trading Method cukup hanya menggunakan 2 demo account. Satu untuk dijadikan demo indicator (DI), satu lagi untuk membuka trade sesuai dengan sinyal dari DI. Sampai anda sudah mendapatkan hasil yang konstan dalam 3 bulan, dimana pengertian konstan adalah 7 dari 10 trade anda profit. Jika sudah bisa mendapatkan hasil yang konstan, anda dapat mengaplikasikannya ke live account. Hati-hati dan jangan terburu-buru untuk apply ke live account. Simple dapat profit, simple juga kehilangan uang jika terburu-buru dan ceroboh. Tapi tetap berharga untuk dipelajari.

Dengan money management yang dianjurkan, maka SL adalah 40 untuk setiap pair. Sehingga jika anda trade 14 pair, maka SL total kurang lebih 40x14=560 pip.

Konon banyak trader yang sering putus di metoda ini, termasuk saya pada awalnya, karena overtrading, pasang lot terlalu besar dibandingkan dengan equity yang dimiliki. But practice makes perfect. Gpp. Karena cuma demo account, bisa buka lagi yang baru.

Jadi berapa lot yang dianjurkan dibuka ? Dengan risk 5%, equity $300, maka $300 x 5% = $15. $15 adalah angka SL nya. Cara menghitung lot nya : SL $15 / 560 pip = 0.026 Lot. Kalau pecahan biasanya dibulatkan ke bawah, jadi 0.02. Dan adjust kembali SL nya menjadi 0.02 x 560 = $11.2 saja. Lebih aman.

Asumsi dengan risk 5% anda perlu mengalami mengenai SL sebanyak 20 x baru equitynya habis (tentu harus memperhitungkan margin nantinya).

reward nya tidak sebanding, dalam arti yang positif. Kalau SL nya 560 pip, sedangkan profitnya bisa mulai dari 200 pip sampai dengan 4.000 pip. Begitu maksudnya. Nggak sebanding kan ?

Kalau statistik nya rugi 3 x dan profit 7 kali, itu sudah bagus sekali performanya. Namanya trading, sekali-sekali wajar kalau rugi.
Mari kita lihat :
Trade 1 : -560 pip
Trade 2 : +1000 pip
Trade 3 : +2000 pip
Trade 4 : -560 pip
Trade 5 : +100 pip
Trade 6 : +1000 pip
Trade 7 : -560 pip
Trade 8 : +200 pip
Trade 9 : +500 pip
Trade 10 : +500 pip
Total ===== 3.600 pip

Meskipun rugi 6 x dan profit 4 kali, mungkin masih profit, atau BE (break event). O ya, kita coba selalu gunakan ukuran pip aja ya, karena kalau nominal $ nya tinggal tergantung lot yang dibuka, risk level yang dipakai, dan equity yang dimiliki.

strategi kedua,

yaitu basket 14 pair, setelah DI dibuka dengan 7 pair SELL dan 7 pair BUY, menurut Trader101, seperti memisahkan minyak dan air, dimana minyak akan berada dilapisan atas dan air akan berada dilapisan bawah. Dalam hal ini semua pair SELL akan berada diatas (posisi 1-7) dan semua pair BUY akan berada di dibawah (posisi 8-14). Jika posisi ideal ini tercapai, maka anda dapat membuka trade 14 pair SELL semua. Untuk awalnya target adalah 1.000 pip secara total. Tidak ada salahnya untuk membuka account demo ke 3, dengan mengambil posisi yang sama, tapi biarkan trade pada account demo ke 3 sampai hari Jumat, untuk mempelajari pergerakan dan korelasi antar 14 pair diatas.


System ini dapat menggunakan broker apa saja, selama mereka memiliki pasangan pair yang diperlukan. Walaupun platformnya bukan MT4, tidak menjadi masalah. DI dan account trading (baik demo maupun live, bahkan account demo ke 3) sebaiknya dari broker yang sama.

thanks

m singgih   2 Oct 2019

@ Mustakim:

- yang saya tanyakan untuk korelasi positive itu yang dibuy atau yang disell itu yang yang lebih dekat atau yang lebih jauh dari posisi open ?

Maksudnya lebih dekat atau jauh dari posisi open? Bisa diberi contoh?

Untuk strategi seperti yang Anda maksud, order untuk kedua pair yang di-hedging tsb harus pada saat yang hampir bersamaan, berapapun harga pada saat itu. Misal pada saat yang hampir bersamaan Anda bisa buy EUR/USD dan sell GBP/USD. Tetapi cara ini tidak selalu profit, dan kalau tanpa analisa sama sekali, bisa dikatakan bersifat untung-untungan.

Reply > Lihat[2]
Iwan Setia Budi   4 Feb 2022

Apakah di trading saham bisa menggunakan strategi counter trend?

Aisha   10 Feb 2022

Trading counter-trend justru berawal dari saham.

Legenda investasi saham dunia, Warren Buffett, punya ungkapan yang sangat terkenal, "Be fearful when others are greedy, and be greedy when others are fearful" (takutlah ketika yang lain serakah, dan serakahlah ketika yang lain ketakutan). Esensi ungkapan itu adalah counter-trend, alias melawan tren.

Saat bursa saham tumbang dan para investor ramai-ramai melepas sahamnya, kita justru ancang-ancang untuk membeli saham-saham bagus yang sedang terdiskon. Saat bursa saham mencapai rekor tertinggi baru dan para investor ramai-ramai membeli, kita tak perlu ikut-ikutan karena salah-salah nanti malah dapat saham nyangkut.

Iwan Setia Budi   10 Feb 2022

Saham nyangkut itu maksutnya gimana min?

Aisha   11 Feb 2022

Nyangkut itu ketika saham yang kita beli dengan harga mahal, tapi kemudian trennya malah jatuh dan nggak naik lagi. Sahamnya "nyangkut" pada harga mahal tadi hingga entah kapan.

Dalam situasi saham nyangkut nantinya kita cuma punya dua pilihan, yakni:

  • Cut loss agar modal kita bisa dipakai untuk beli saham lain lagi, atau
  • Tetap hold saham tapi modal kita mungkin akan terkunci selamanya di situ karena kita nggak tahu kelak akan trennya turun sampai sejauh mana.
Rafli   16 Feb 2022

Kenapa ya min, kalo di saham banyak gapnya?

Aisha   17 Feb 2022

Ada beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya banyak gap pada grafik saham. Tapi fokus utamanya adalah:

Grafik harga saham tercatat mengikuti jam kerja bursa, dan tidak bersifat 24 jam seperti forex atau kripto. Padahal perubahan harga saham maupun forex sama-sama bisa terjadi setiap saat. Nah, perubahan harga yang setiap saat itu terekam dalam grafik forex, sedangkan perubahan harga saham hanya terekam pada jam bursa. 

Berikut ini dua contoh skenario:

1. Jual-beli saham sejatinya tidak hanya terjadi pada jam bursa, melainkan juga ada "pasar negosiasi" di mana penjual dan pembeli bisa membuat deal sendiri di luar mekanisme bursa. Harga dari deal di luar bursa itu bisa jadi (bisa juga tidak) baru tercatat saat jam bursa buka.

2. Mari bayangkan umpamanya, jam bursa hari ini sudah berakhir. Lalu tiba-tiba muncul berita tembak-tembakan tentara Rusia dan AS di suatu tempat. Berita itu tidak akan memengaruhi grafik harga saham hari ini (karena bursa sudah tutup), tetapi akan langsung tercermin pada harga pembukaan bursa pada hari berikutnya.

Rafli   17 Feb 2022

Oh jadi begitu. Kalo misalnya untuk trader saham ketika posisinya belum tereksekusi namun keburu tutup bursanya, gimana nasib posisinya tadi kak? Apakah juga otomatis tertutup?

Aisha   18 Feb 2022

Apakah maksud "posisinya belum tereksekusi" di sini berarti order beli/jual belum tereksekusi? Kalau begitu, mungkin terjadi dua skenario ini:

  • Jika order beli/jual biasa belum tereksekusi sampai jam perdagangan berakhir, maka ordernya otomatis batal. Kita bisa pasang order lagi besok jika masih berminat membeli/menjual saham yang sama.
  • Jika order beli/jual bersifat auto order, maka ordernya akan tetap berlaku selama rentang waktu yang ditentukan (tidak batal), tapi hanya akan tereksekusi saat jam perdagangan bursa buka. Auto order dalam saham ini memungkinkan kita untuk order jual/beli saham dengan menentukan kriteria harga tertentu dalam rentang waktu tertentu (1 sesi, 1 hari, 1 bulan, dll).
Nurul   20 Jul 2022

Maaf kak, mau tanya...bagaimana langkah-langkah untuk trading counter-trend dalam saham kak? langkah-langkah yang urut dari nol sampai cuan, gitu

Abas   2 Aug 2022

Apakah saat ini waktu paling tepat untuk membeli saham kak? Mengingat mengingat harga saham mulai turun karena imbas ekonomi global. Mohon pencerahannya

Aisha   3 Aug 2022

Kalau kamu periksa lagi sekitar dua tahun lalu, saat awal COVID muncul, bursa saham juga tumbang massal. Bahkan penurunannya jauh lebih parah daripada sekarang.

Pada saat itu, banyak pakar yang mengatakan bahwa penurunan harga saham merupakan kesempatan emas untuk beli saham terdiskon. Hasilnya, beberapa bulan kemudian, banyak saham yang melambung. IHSG pun mencetak rekor baru dalam tempo sekitar setahun setelahnya.

Situasi serupa sudah sering sekali terjadi dalam sejarah dunia. Investor yang berpengalaman memandang penurunan saham itu sebagai peluang, sedangkan investor pemula justru ketakutan. 

Jadi, apakah saat ini waktu paling tepat untuk membeli saham? Ada beberapa hal yang perlu kamu perhatikan.

Pertama, penurunan saham saat ini hanyalah "koreksi" pada saham-saham tertentu dan bukan merupakan kemerosotan saham secara umum.

Coba saja lihat grafik IHSG di bawah ini. Arsiran pink pertama merupakan kemerosotan saham pada saat awal pandemi, sedangkan arsiran pink kedua merupakan perkembangan terbaru.

IHSG

Kedua, "Waktu paling tepat untuk membeli" itu berbeda-beda untuk setiap saham, dan kita nggak bisa memukul sama rata. Coba saja lihat saham TLKM sedang naik dan diborong asing, sedangkan saham SIDO sedang merosot beruntun tiap hari. Waktu yang tepat untuk membeli TLKM dan SIDO tentu saja berbeda.

Ketiga, dalam situasi pasar apa pun selalu ada saham yang naik dan turun. Saat IHSG turun, mayoritas saham mungkin lesu, tapi ada saja saham-saham tertentu yang naik. Ambil contoh saat IHSG rontok pada saat awal pandemi, kebanyakan saham ambol, tapi saham farmasi justru meroket "to the moon".

Aisha   21 Sep 2022

Contoh langkah-langkah trading counter-trend saham yang paling simpel dengan bantuan aplikasi RTI Business dan notes saja:

  • Tentukan sektor/subsektor saham yang ingin diinvestasikan. Contohnya saham perbankan.
  • Buat daftar berisi saham-saham dalam satu sektor itu yang profil usahanya menarik untuk dibeli.
  • Lihat profil masing-masing saham pada aplikasi RTI Business, cek menu Key Statistics. Pastikan tabel Earning per Share itu berisi angka hitam semua (positif) dan tidak ada angka merah (negatif). Ini shortcut untuk memastikan bahwa perusahaan benar-benar dapat menghasilkan laba dalam beberapa tahun terakhir.
  • Pada aplikasi RTI, periksa juga rasio-rasio PER, PBVR, dan DER. Kalau ada yang negatif, langsung keluarkan saham itu dari daftar. Rasio yang negatif berarti perusahaan sedang tekor dan sahamnya tidak cocok untuk counter-trend.
  • Buat daftar berisi saham-saham yang sudah terpilih, lalu urutkan rasio-rasio dari yang terendah ke yang tertinggi. Rasio PER dan PBVR rendah berarti harga sahamnya sedang murah. Rasio DER rendah berarti utangnya paling sedikit.
  • Pada aplikasi RTI, perhatikan juga informasi "book value". Apabila book value jauh di bawah harga saham saat ini, berarti harga saham kemahalan dan nggak cocok untuk counter-trend. Saham yang cocok untuk dibeli dalam strategi counter-trend biasanya punya book value yang lebih tinggi atau mendekati harga saham saat ini.

Kamu bisa coba counter-trend dengan membeli saham yang punya rasio PER/PBV/DER paling rendah dalam bidangnya. Tapi, lebih baik lagi jika strategi ini disertai dengan pemahaman fundamental saham yang baik. Soalnya rasio PER/PBVR/DER rendah saja tidak bisa menjamin kualitas suatu saham.

Selain itu, tiap orang mungkin punya strategi sendiri ya. Para investor ternama seperti Warren Buffett itu punya rumus dan siasat spesial sendiri untuk sukses counter-trend.

Reply > Lihat[11]
Teguh Indra   26 Mar 2019

Master, saya deposit 500USD pada akun micro di broker HF dengan leverage 1:1000. Jika saya menggunakan strategi martingale dengan step awal 0.01 lot dengan TP 100 poin dan jarak tiap stepnya 150 poin, maka berapa step katahanan balance saya? 

Tks. 

m singgih   29 Sep 2019

@ Jacob:
Untuk pasangan mata uang utama bisa NZD/USD.
Mengenai keadaan tertentu dimana harga akan rebound (yang dimaksud adalah reversal) harus dilihat kondisi pasar yang sebenarnya karena dalam hal ini kita mengantisipasi terjadinya trend reversal.
Sinyal yang mengisaratkan terjadinya trend reversal bisa diamati dari price action yang dikombinasi dengan indikator seperti Bollinger Bands atau moving averages (2 ma yang berpotongan). Formasi price action yang sering muncul biasanya adalah pin bar, inside bar dan engulfing bar.

Kalau untuk jangka pendek bisa memperhatikan titik-titik dimulainya retracement (koreksi) dengan sinyal dari price action dan indikator Bollinger Bands, yaitu ketika harga menyentuh kurva ekstrem indikator Bollinger Bands (upper band atau lower band). Berikut contoh pada NZD/USD time frame 1 jam (H1):

Argo Gold Spotter   13 Mar 2019

Untuk Daniel,

Jika posisi Anda saat ini belum dipasang Stop Loss (SL), maka sebaiknya Anda segera memasangkan SL pada posisi yang Anda miliki. Menahan floating hingga mencapai minus 50% dari modal itu bukanlah hal yang bijak dalam bertrading. Maka pertanyaan saya untuk Anda, apakah Anda sudah menerapkan sistem trading dan prinsip money management yang benar?

Jika belum, maka sebaiknya Anda kembali memperbaiki sistem trading dan money management-nya. Karena, banyak trader yang berpendapat bahwa kunci utama kesuksesan dalam bertrading terletak pada penerapan money management, bukan pada seberapa besar akurasi dari sebuah analisa teknikal. Oleh karena itu, sebelum Anda kembali bertrading di akun real Anda, sebaiknya Anda berlatih terlebih dahulu tentang penerapan money management.

Lalu bagaimana dengan posisi trading Anda saat ini? Jika Anda masih ragu dan sayang untuk melakukan cut-loss, maka Anda dapat melakukan heding. Dengan begitu ekuitas Anda akan terjaga dan tidak terpengaruh dengan pergerakan market (selama broker yang Anda gunakan tidak membebankan komisi dan biaya inap). Dengan demikian, Anda dapat berlatih bertrading di akun demo dengan menerapkan sistem trading dan money management yang benar tanpa khawatir akan floating yang semakin membesar pada akun real yang Anda miliki.

Semoga bisa membantu.

m singgih   28 Mar 2019

@ Teguh Indra:

Stop loss = 150 pip.
Diasumsikan Anda trading pada pair XXX/USD (EUR/USD, GBP/USD, AUD/USD atau NZD/USD), yang mana untuk 0.01 lot nilai per pip-nya = USD 0.1

Leverage 1: 1000 berarti margin 0.1% dari nilai kontrak.

Untuk mempermudah, anggap saja margin yang diperlukan untuk setiap 0.01 lot =  (USD 100,000)  x 0.01 x 0.1% = USD 1.


1. Open 0.01 lot, loss 150 pip, maka loss = 150 x (USD 0.1) = USD 15. Dana tersisa = USD 500 - USD 15 = USD 485.
2. Open 0.02 lot, loss 150 pip, maka loss = 150 x (USD 0.2) = USD 30. Dana tersisa = USD 485 - USD 30 = USD 455.
3. Open 0.04 lot, loss 150 pip, maka loss = 150 x (USD 0.4) = USD 60. Dana tersisa = USD 455 - USD 60 = USD 395.
4. Open 0.08 lot, loss 150 pip, maka loss = 150 x (USD 0.8) = USD 120. Dana tersisa = USD 395 - USD 120 = USD 275.
5. Open 0.16 lot, loss 150 pip, maka loss = 150 x (USD 1.6) = USD 240. Dana tersisa = USD 275 - USD 240 = USD 35.

Jika Anda ingin buka posisi lagi sebesar 2 x 0.16 lot = 0.32 lot, maka margin yang diperlukan = (USD 100,000)  x 0.32 x 0.1% = USD 32.
Sedangkan sisa dana Anda = USD 35, dan untuk 0.32 lot, nilai per pip = USD 3.2. Ketahanan Anda = (USD 35 - USD 32) / USD 3.2 = 0.9 pip. Jadi sampai disini tidak mungkin lagi Anda buka posisi.

Dengan demikian ketahanan dana Anda = 5 step.

m singgih   27 May 2020

@ Ucok99:

Modal USD 100, trading dengan akun standard. Jadi minimal trade adalah 1 lot.
Diasumsikan Anda trading pada pair XXX/USD (EUR/USD, GBP/USD, AUD/USD, NZD/USD), dan menggunakan leverage besar yaitu 1:500, atau 0.2% dari nilai kontrak (USD 100,000).

Misal Anda buy atau sell 1 lot EUR/USD pada harga 1.0950, maka margin yang dibutuhkan =  (USD 100,000)  x 1 x 0.2% x 1.0950 = USD 219.

Dengan demikian untuk keperluan margin dengan lot yang minimal saja modal tidak mencukupi.
Jadi dalam hal ini untuk trading dengan akun standard Anda harus menambah modal.
Atau Anda bisa trading dengan modal tsb pada akun micro dengan minimal 0.01 lot.

Komar Syawaluddin   30 May 2020

@UCOK99
alasan Bapak pakai EA apa? apakah EA itu sudah di backtest sampai 10 tahun kebelakang? Bapak tau sistem m singgihgale adalah cara trading paling buruk yg pernah ada. Seorang trader harus trading seperti seorang sniper bukan machine gunner. Robot EA dengan sistem m singgihgale akan hancur ketika harga bergerak satu arah contohnya uptrend atau downtrend ketika rilis berita fundamental. contoh Robot EA dengan sistem m singgihgale seperti robot EA yg ditawarkan di banyak stasiun TV pria gendut dengan wajah tertawa palsu, coba buka youtube robot EA itu baca satu persatu komentarnya saat itulah Bapak sadar robot EA yg begitu dipromosikan di tv tapi dikenyataannya MC massal.

Bapak baru belajar 1 bulan? sudahkah pakai akun demo? pakai akun demo sampai profit konsisten, jangan gunakan akun riil sampai akun demo mampu profit konsisten minimal selama 3 bulan. bisnis ini bukan ajang coba-coba,banyak yg miskin melarat gara-gara modal nasib tebak-tebakan. trading forex ini ada ilmunya pelajari dulu yg benar, kuasai teknikal, fundamental dan baca arah trend. Umpasa ( Pepatah Batak)

PIDONG HARIJO, PIDONG HARANGAN SITAPI TAPI PIDONG TOBA,
NAGOGO MANGULA DO BUTONG MANGAN, NAJUGUL MARGURU DO DAPOTAN PODA.

Artinya. Orang yang gigih bekerja adalah mendapat mudah Rejeki dan orang ang gigih belajar akan mendapat ilmu lebih.
Seorang trader seperti pilot,butuh jam terbang yg tinggi (kopilot), sebelum akhirnya terbangkan pesawat sendiri. mengamati chart 12-18 jam sehari lakukan itu selama 3 bulan pakai akun demo belajar teknikal fundamental ikuti arah trend, mau sukses butuh pengorbanan. Salam Profit.

Haikal   7 Oct 2020

Lalu modal paling minim bwt strategi martingale brp master? Sy kira bisa di kisaran puluhan Dolar aja, krna strategi ini jg dikenal bikin cpet rugi klo gk pinter2 nerapin...

M Singgih   8 Oct 2020

@ Haikal:

Tidak ada ketentuan berapa modal minimal. Semakin besar modal maka akan semakin lama bisa bertahan. Secara teori strategi martingale pada trading forex memang bisa profit, masalahnya kita tidak tahu kapan profitnya. Jika pada awalnya kita loss, maka untuk bisa profit akan tergantung dari kapan trend akan berbalik arah sesuai dengan yang kita harapkan. Kalau dalam waktu yang lama trend tidak berbalik arah sesuai posisi maka Anda bisa terkena margin call, berapapun modalnya.

Menurut para trader yang berpengalaman, trading yang benar tidak dengan cara martingale, tetapi dengan setting money management yang proporsional yaitu pengendalian resiko dan penentuan  risk/reward ratio yang memadai, disamping tentu saja skill analisa fundamental dan teknikal. 

Cara martingale itu seperti gambling dan bukan cara trading yang lazim digunakan para trader profersional.

Daniel   13 Mar 2019

Saya mengalami floating loss yang saat ini memakan dana saya hingga 50%. apa yang harus saya lakukan? apakah melakukan martriangle atau hedging? ada saran?

Ucok99   25 May 2020

Dear master trader...
saya newbie dalam forex baru 1 bulan terakhir ini belajar dari situs ini. Saya ingin bertanya dan minta saran dari para mentor adalah sebagai berikut.
jika modal 100$, live trading di akun standart, menggunakan EA dengan sistem Martingale.

pertanyaan saya :
1. berapakah market yang ideal bisa saya jalankan secara bersamaan?

2. Jenis Pair apa yang cocok dengan sistem di atas?

3. Leverage berapa yang layak di pake utk disesuikan dengan modal di atas?

4. Timeframe berapa yang bisa di pake, agar ketahanan modal tidak terlalu dini MC?

mohon maaf jika ada pertanyaan saya yang kurang sesuai dengan kondisi modal di atas.
Terimakasih atas saran dan pentunjuknya dari para mentor semua.. Salam Sukses

Ervan Setyo   12 Sep 2022

Untuk ukuran step open posisi di martingale itu ketentuannya seperti apa pak? adakah perhitungan tertentu yang bisa diterapkan supaya kesannya tidak ngawur dan tetap ada logikanya?

Kiki R   14 Sep 2022

Logika yang dipakai dalam martingale adalah logika perjudian.

Logikanya, kalau Anda loss saat ini, gandakan pada entry berikutnya.

Tidak ada satupun trader profesional yang menggunakan martingale karena risikonya terlalu besar.

Anda bisa lihat sendiri, akun-akun yang menggunakan martingale punya maximum drawdown yang besar bahkan sampai stop-out. 

Lebih baik hindari cara trading seperti ini karena sangat susah untuk profitable dalam jangka panjang.

Jacob   25 Sep 2019

Saya mau trading martingale,pair mana yang volatilitasnya paling rendah?tapi jangan pair yang aneh-aneh lho? lalu jika tiap levelnya 20pip,maksimal sampai level berapa harga akan rebound dalam kondisi market normal?

xeonez   29 Nov 2022

Sy rasa anda terlalu skeptis, kita harus berpikiran terbuka dalam menilai suatu strategi,justru skr banyak strategi management trading yg diadopsi dari teknik martingale justru kl sy liat lg "booming" skr, meskipun tidak murni lagi, tp tetap menggunakan strategi "double lot" apabila "minus" yg di apdopsi dr teknik martingale, bahasa sederhananya, kan banyak org "mengclaim" strateginya 80%, tp kenyataannya implementasinya bisa rugi krn biasanya alasannya "psikologis"/money management, solusinya ya itu tadi untuk money managementnya gunakan saja "martingale" toh kemungkinan lossnya cm 20% grafiknya dijamin lurus keatas dengan Drawdown yang kecil, loss gpp malah bagus, asal jangan beberapa X berurutan, kl loss 20% paling banyak juga 4x berurutan... tertarik ??!!

Kiki R   1 Dec 2022

1. Menilai suatu strategi bagus karena sedang "booming" bukanlah hal yang bagus.

Biar ada konteks, saya ceritakan sedikit pengalaman saya dan alasan kenapa saya "skeptis" terhadap strategi martingale dan robot/EA secara umum.

Saya mulai kenal EA/robot di 2012 dan sampai 2014 mencoba segala macam robot di market termasuk yang kami buat sendiri (saya dulu punya tim). Robot yang kami buat 90% menggunakan strategi averaging dan martingale, dan adapula kombinasi keduanya.

Dari hasil riset dan trial-error selama 2 tahun, tidak ada satupun EA/robot martingale dan averaging yang bisa profitable jangka panjang. Parahnya, kurang dari 6 bulan akun martingale sudah minus banyak.

Apapun bentuknya, mau gunakan strategi "double lot" atau yang lain, intinya tidak ada satupun dari strategi tersebut yang bisa profitable dalam jangka panjang.

Kalau Anda tidak setuju, silakan Anda kirim link atau password investor yang menggunakan strategi martingale, kita lihat sama-sama bagaimana performanya selama 6 bulan. Lihat bagaimana pengendalian risiko dan berapa profit yang dikumpulkan.

2. Klaim strategi trading 80% atau 90% adalah omong kosong. Anda bisa uji sendiri dari pihak yang mengklaim profit 80% atau 90%, lihat bagaimana performa akunnya selama 6 bulan.

Saya sudah beberapa kali melakukan pengujian seperti ini dan hasilnya janji yang mereka tawarkan hanyalah gimmick.

Dalam dunia investasi dan trading, jangan pernah percaya sesuatu tanpa riset/pembuktian. Banyak sekali scammer (terutama di medsos) yang mencari trader-trader awam dan naif untuk menjebak dalam skema cepat kaya.

3. Alasan kerugian mereka pihak yang klaim 80% atau 90% profit karena psikologis/money management adalah keliru.

Winrate yang tinggi itu karena mereka mencari target profit yang kecil dengan SL yang besar. Ada yang menggunakan target 10 pips, ada yang 20 pips, tapi SL-nya 50 pips.

Pada dasarnya, strategi yang mereka gunakan tidak profitable jangka panjang. Kita bisa buktikan dengan menghitung nilai ekspektasinya dengan periode pengujian selama 6 bulan.

4. Solusinya adalah menggunakan money management berdasarkan risiko yang terukur, misalnya 1% atau 2%.

Anda bisa coba riset ke akun-akun di mql5 yang menggunakan strategi martingale hampir semua max drawdownnya di atas 30%. Ini sangat besar.

Trader profesional, contohnya yang ada di prop firm, tidak ada yang mengizinkan akun dengan max drawdown di atas 10%.

Kesimpulannya, saya tidak tertarik. Menggunakan strategi martingale dalam trading adalah keputusan yang buruk.

Reply > Lihat[14]
Komentar

Kumpulan Komentar @inbizia #strategi #trading

  Joe   |   8 Jan 2013   |   Artikel
salam knal @jeng sherly cantik..hihihi. Mo coba membantu jawab yaa..begini ya jeng, strategi price action sebenarnya sudah memasukkan faktor fundamental dalam analisanya. Lho kog gak ikut ditulis? mungkin itu pertanyaan jeng kan? Nah para pemain senior ini dengan melihat pergerakan harga saja sudah bisa merasakan fundamental akan bergerak kemana. Jadi bagi meraka gak perlu lg bolak balik cari berita cuma buta bahan analisa yang notabene telah bisa mereka lihat dan rasakan melalui pergerakan-bentuk chart.. begitu sudah paham?
  Christiar Mayningtyas   |   27 Apr 2022   |   Artikel

kalau pekerja atau karyawan baiknya menggunakan strategi apa?

  Soni Wibowo   |   27 Apr 2022

bisa menggunakan strategi scalping

  Gerry Stevenson   |   29 Apr 2022

Dengan menggunakan strategi scalping, trader dapat mengetahui kepastian profit atau loss secara cepat

  Evan Setiawan   |   9 May 2022

gunakan akun demo untuk mempelajari sistem dan strategi trading yg digunakan, setelah bisa menghasilan profit yg konsisten baru buka akun live

  Budi   |   9 Jun 2022

Kalo gaya yg lain gak cocok ya pak?

  Candrika Mutiara   |   10 May 2022

TF yang digunakan untuk scalping?

  Melinda Wong   |   10 May 2022

strategi scalping menggunakan time frime pendek, yaitu sekitar M5 hingga M30

  Agatha   |   21 Oct 2022   |   Artikel

penjelasannya cukup detail dan mudah dipahami. masih penasaran dengan mengenali sinyal palsu. ada gak contoh-contoh analisa MFTA yang perkiraannya meleset? karena kalau dilihat dari penjelasannya, analisa yang kita lakukan sesuai strategi, itu juga tidak menjamin bahwa keputusan buy akurat sesuai pola yang terlihat, ya gak sih?

  Evan   |   24 Oct 2022

Terima kasih untuk tanggapannya, memang kalau mau dilihat dari grafik di bawah ini (juga ada di atas), Anda akan lihat bahwa ada beberapa sinyal palsu yang sebenarnya juga agak susah untuk dikenali dan dihindari sejak awal. Perlu diketahui bahwa indikator TSI termasuk leading, sehingga cukup riskan terjadi sinyal palsu.Cara Mengukur Kekuatan Tren

contoh sinyal palsu yang terjadi kalau saya perbesar akan seperti ini.

Cara Mengukur Kekuatan Tren

Cara untuk meminimalisir sinyal palsu adalah dengan menambahkan indikator lagging, seperti Bollinger Bands atau Moving Average sebagai konfirmator arah tren. Namun sekali lagi, ini tetap belum bisa menjamin 100% akurasinya karena market selalu bisa dipengaruhi faktor-faktor fundamental yang tidak tertangkap oleh teknikal.

  Vito   |   26 Oct 2022   |   Artikel

kelebihan dan kekurangan masing-masing broker, nggak dijabarkan ya?

Ada simulasinya nggak gan, misalnya kita deposit 100 dollar, dalam berapa lama (dengan strategi trading yang aman), bisa dapat sepuluh kali lipatnya itu dalam jangka waktu berapa lama?

  Liam   |   9 Nov 2022

Pak @Vito kalau saya ya, menurut saya semua kelebihan utama dari broker lokal itu semua udah dapat izin pemerintah jadinya legal dan sah. Untuk kekurangan masing-masing sepertinya anda bisa melihat link yang telah dishare diatas. Beberapa orang terkadang memiliki perbedaan pendapat soal kekurangan dan kelebihan broker lokal karena mungkin karena memiliki sistem yang hampir sama cuma mungkin beda di sistem aplikasinya, sistem kontraknya, leverage yang ditawarkan, jumlah deposit, swap free dsb yang menurut sebagian orang cocok buat dia dan sebagian tidak cocok.

Untuk profit ga ada yang bisa menjamin returnnya kapan dan berapa kali lipat karena Forex itu pasarnya sangat fluktuatif. Bisa saja dalam sehari anda udah return seperti yang diharapkan tapi jarang sekali dan bila terburu-buru bisa saja modal anda habis dalam sekejap. Saran saya saat trading lebih baik bersabar, dan sebelum terjun ke dunia forex sebenarnya ada baiknya membuka akun demo dan mencoba testing strategi disana. Setelah strategi teruji dengan baik, cba lah terjun bertahap ke akun micro kalau ada, terus baru ke akun standard.

Ingat pak, tidak ada yang instant dan tidak ada jawaban yang tepat kapan akan mendapat profit yang diharapkan. Menurut saya trading itu seperti berdagang dalam arti sebenanrnya. Kita tidak tau pasti kapan akan datang keuntungan yang pasti itu akan datang tidak seperti menjadi karyawan yang tiap bulan gaji tetap kalau trading itu tidak pasti keuntungan yang didapat berapa tetapi dengan strategi tepat profit bisa datang setiap hari.

  Aidil Mahbub   |   22 Nov 2022

Kalau untuk kelebihan dan kekurangan masing-masing broker, bisa di cek langsung ke halaman review masing-masing broker pak. Di artikel di atas sudah juga sudah diberikan link untuk menuju ke halamannya.

Setahu saya sih penawaran broker-broker Indonesia dari segi pemberian leverage dan kondisi trading standar tidak terlalu beragam ya, karena terikat oleh regulasi. Ada broker yang bisa ngasih minimal deposit di bawah 5 juta seperti ini saja sudah perkembangan besar sebenarnya. Kalau broker-broker jadul malah kebanyakan minimal depositnya sekitaran 100 juta, wakil pialang berjangkanya juga masih anak-anak fresh graduate hasil training singkat.

Terus juga soal estimasi bisa return profit seberapa cepat, lebih baik sih coba trading di akun demo dulu atau cari manager akun yang sudah punya track record saja. Kalau ada yang berani menjanjikan profit sekian dalam waktu sekian, kemungkinan besar malah jadi kasus tipu2, wong pasar forex kan berubah terus. Walau ada siklusnya, tapi biasanya cuma bisa diprediksi saja, tidak bisa memberi kepastian. Bisa baca di sini untuk menambah wawasan:

Penipuan Forex Menjamur, Bagaimana Cara Menghindarinya?

  Jaka   |   25 Nov 2022   |   Artikel

Min, saya masih bingung apakah strategi long term ini bisa lebih aman? Karena kan pakainya chart mingguan dan biasanya chart mingguan sepertinya agak tenang dibanding chart per menit, per jam gitu.

Selain itu apabila misalkan kebetulan hari ini, posisi chart tidak memungkinkan untuk entry berarti harus tunggu sampai sudah ada sinyal konfirmasi dll dulu ya? Berarti bisa dibilang juga bila seperti itu harus cek setiap hari dong ya?

  Inbizia Support   |   12 Dec 2022

Ya mengecek beberapa menit di setiap sesi pembukaan tidak ada ruginya juga kan? apalagi kalau pakai chart mingguan, akan lebih sedikit noise-nya

  Ananda   |   16 Jan 2023   |   Artikel

apakah strategi scalping sendiri ada memakai analisa teknikal dan fundamental dalam membuka tutup posisi suatu entry perdagangan?

Sekilas, artikel diatas ada membahas scalping yang kalau saya simpulkan trading scalping ini seperti metode buka tutup perdagangan secara cepat. Dengan sedemikian cepat durasi trading yang diperlukan, bagaimana cara menganalisa dalam trading scalping itu sendiri, soalnya dengan melakukan analisa maka membutuhkan waktu.

  Bagus Cahyadi   |   16 Jan 2023

Strategi scalping sangat mengandalkan analisa teknikal dan mengabaikan analisa Fundamental.

Menurut saya sendiri scalping lumayan sulit untuk dilakukan apalagi oleh trader yang tidak mengerti kondisi pasar serta tidak memahami indikator teknikal tools. Dalam scalping sendiri terdapat dua metode trading yang berbeda-beda yakni

  • Scalper sistematis, dimana trader mempersiapkan dulu teknikal tools (biasanya : candlestick, EMA, MACD, Bollinger, Stohastic) , menyetting indikator tersebut didalam chart dan menunggu trend tertentu (baik itu sideway, bullish maupun bearish). Setelah persiapan selesai maka trading akan dilakukan.
  • Scalper Spontan, yaitu trader yang langsung membuka posisi di pasar dan bereaksi sesuai gerakan harga di pasar atau disebut dengan Price Action. (mengenai Price Action baca artikel berikut : trading dengan metode price action )

Kalau dibahas mendalam lagi maka akan panjang sekali karena scalping ini membutuhkan beberapa tahapan dan latihan serta harus mengetahui tools yang dipakai. Berikut saya lampirkan beberapa artikel Inbizia yang khusus membahas scalping :

Atau bisa di search artikel tersebut melalui lambang kaca pembesar dibagian atas website. Semoga membantu!

Strategi Trading H4 dengan Doji Candle
Kiki R     21 Dec 2022
Candlestick doji memang bisa diterapkan di berbagai jenis strategi trading. Lantas, bagaimana cara menggunakan pola ini pada time frame 4 jam (H4)?
#doji  
Menyelami Strategi Trading S&R Bersama HFX Berjangka
Cahyaning     21 Dec 2022
Strategi S&R atau support dan resistance dapat membantu trader menentukan posisi. HFX Berjangka mengajak trader belajar lebih tentang strategi ini.
Tips Memilih Broker Didimax vs Finex Sesuai Strategi Trading
Evan     24 Nov 2022
Tidak semua broker memiliki kondisi trading yang sesuai dengan strategi trading Anda, termasuk broker Didimax dan broker Finex. Manakah di antara Didimax vs Finex yang sesuai dengan strategi trading Anda?
Strategi Trading Ethereum Simpel untuk Pemula
Intan     14 Oct 2022
Untuk trading Ethereum, ternyata yang terpenting bukanlah perangkat canggih maupun modal besar. Justru ada 3 hal mendasar yang perlu dipahami pemula.
Strategi Trading 5 Menit untuk Cryptocurrency
Cahyaning     23 Sep 2022
Trading 5 menit sering kali dianggap sebagai cara paling mudah untuk memperoleh profit dalam waktu singkat. Bisakah strategi ini diterapkan dalam cryptocurrency?
Strategi Trading Menggunakan Pola Harmonic Shark
Nadila D     22 Sep 2022
Pola harmonic shark merupakan salah satu strategi trading yang cukup populer di dunia forex. Strategi apakah itu dan bagaimana cara kerjanya?
4 Strategi Trading NFT Terbaik yang Perlu Anda Tahu
Evan     14 Sep 2022
Di masa bearish seperti ini, saatnya mempelajari hal baru seperti strategi trading NFT yang bisa Anda saksikan di artikel berikut.
#nft  
Kirim Komentar Baru