Teknik Analisa Chart Pattern Dalam Strategi Trading Forex

Wiji Purnama 8 Mar 2017
Dibaca Normal 10 Menit
forex > strategi >   #chart   #strategi-trading
Apa manfaat teknik chart pattern bagi strategi forex trading Anda? Temukan ulasan lengkap mengenai jenis dan penggunaan chart pattern di sini.

Pola chart adalah bentuk pergerakan harga yang selalu berulang dan biasanya mengisyaratkan sinyal penting, seperti penerusan dan pembalikan trend. Karena dua hal tersebut seringkali menjadi dasar dalam pencarian titik entry, tak heran jika metode analisa teknikal dengan teknik chart pattern (pola chart) sangat diperhitungkan sebagai bagian dari strategi trading forex andalan.

Dalam pembahasan di artikel-artikel sebelumnya tentang cara trading dengan metode reversal dan breakout trading, peran teknik chart pattern telah sedikit diungkap. Namun demikian, belum ada penjelasan menyeluruh tentang jenis-jenis dan arti penting teknik chart pattern dalam strategi trading forex. Padahal, menguasai teknik chart pattern adalah salah satu kemampuan yang dapat mempermudah Anda untuk mengolah strategi trading forex tanpa indikator.

Teknik Chart pattern Forex

Lantas, bagaimanakah seluk-beluk analisa teknikal dengan teknik chart pattern? Seperti apa pula cara memasukkan teknik chart pattern dalam strategi trading forex Anda?

 

Jenis Pola Harga Dalam Teknik Chart Pattern

Ada banyak jenis pola harga yang bisa dipelajari dalam teknik chart pattern. Secara umum, pola chart dibagi menjadi 2 kategori utama, yaitu:

1. Continuation Pattern (Pola Penerusan)

Sesuai namanya, pola chart ini muncul sebagai sinyal penerusan harga dari trend sebelumnya. Teknik chart pattern dengan pola penerusan sangat bermanfaat untuk memfilter sinyal, karena pola chart di kategori ini dapat mengidentifikasi "penyimpangan" harga dari trend utama sebagai koreksi sementara. Artinya, setelah pola selesai terbentuk, harga kemungkinan besar akan kembali ke trend utama.

Berikut ini contoh-contoh pola chart yang tergolong dalam kategori pola penerusan:

A. Pola Ascending Triangle

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan uptrend

Ascending Triangle Chart Pattern

Ascending triangle ditandai dengan low harga yang semakin mengecil, tapi high-nya cenderung stabil. Hal ini menandakan pelemahan kekuatan seller, tapi posisi buyer masih kokoh. Interpretasinya, koreksi dari uptrend akan segera berakhir dan harga selanjutnya bakal kembali berlanjut dalam trend bullish.

 

B. Pola Descending Triangle

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan downtrend

Descending Triangle Chart Pattern

Kebalikan dari ascending triangle, pola ini menggambarkan high yang terus menurun, sementara low relatif stabil. Dalam kondisi ini, kekuatan buyer tampak melemah sehingga tak lama lagi harga akan kembali masuk dalam trend bearish.

 

C. Pola Bullish Flag

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan uptrend

Bullish Flag Chart Pattern

Pola chart ini menyerupai bendera, dengan lonjakan kenaikan harga berperan sebagai "tiang", sementara koreksi yang terjadi setelahnya berfungsi sebagai "bendera". Teknik chart pattern yang berfokus pada bullish flag mengajarkan pada kita untuk selalu mewaspadai pergerakan harga yang tampak menurun di tengah kondisi uptrend. Jika pelemahan tersebut diawali dengan penguatan signifikan, maka bisa jadi harga tengah membentuk pola bullish flag, dan oleh karenanya, penurunan itu hanyalah sekedar koreksi sementara.

 

D. Pola Bearish Flag

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan downtrend

Bearish Flag Chart Pattern

Analisa teknikal dengan pola bearish flag memiliki dasar pemahaman yang sama dengan bullish flag. Hanya saja, teknik chart pattern ini menggunakan kemerosotan harga sebagai "tiang" dan koreksi naik sebagai "bendera"-nya, serta mengindikasikan sinyal penerusan downtrend.

 

E. Pola Bullish Pennant

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan uptrend

Bullish Pennant Chart Pattern

Bullish Pennant menggabungkan unsur pola flag dan triangle. Pola chart ini mempunyai "tiang" karena didahului penguatan harga, dan kemudian diikuti oleh koreksi dengan pola high low yang membentuk triangle.

 

F. Pola Bearish Pennant

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan downtrend

Bearish Pennant Chart Pattern

Kebalikan dari bearish pennant, pola ini mengkombinasikan komponen pola triangle dan flag yang tiangnya bersumber dari penurunan harga.

 

G. Pola Bullish Wedge

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan uptrend

Bullish Wedge Chart Pattern

Wedge bisa dikatakan mirip dengan pennant, karena sama-sama memiliki "tiang" dan diikuti dengan pola korektif yang berbentuk seperti pola segitiga. Bedanya, formasi wedge berlawanan arah dengan trend, sehingga dalam analisa teknikal yang memperhatikan bullish wedge, koreksi harganya akan bergerak ke arah bawah. Teknik chart pattern dengan bullish wedge dilandasi oleh kondisi pasar yang tercermin dari bentukan pola ini, yakni ketika seller berupaya mendominasi, tapi ternyata gagal karena harga sedang berada dalam sentimen bullish.

 

H. Pola Bearish Wedge

Sinyal dalam teknik chart pattern: penerusan downtrend

Bearish Wedge Chart Pattern

Dalam memahami teknik chart pattern dengan bearish wedge, Anda tinggal membalik pemahaman dari prinsip analisa dengan pola bullish wedge. Muncul ketika trend harga sedang didominasi sentimen bearish, pola ini menandai koreksi yang berupaya mengungkit kenaikan harga, tapi kemudian gagal dan harga akhirnya melanjutkan downtrend.

 

2. Reversal Pattern (Pola Pembalikan)

Pola chart yang menandakan pembalikan umumnya muncul di puncak (top) atau dasar (bottom) harga. Inilah pola-pola pembalikan yang dikenali dalam analisa teknikal dengan teknik chart pattern:

A. Pola Head and Shoulders

Sinyal dalam teknik chart pattern: bearish reversal

Head And Shoulders Chart Pattern

Head and shoulders banyak dikenal sebagai pola umum yang banyak diandalkan oleh para trader reversal. Pola ini terdiri dari bahu kiri (left shoulder), kepala (head), bahu kanan (right shoulder), dan garis leher (neckline). Pembentukan "head" menandakan upaya buyer yang berhasil mendorong harga lebih tinggi dari high sebelumnya (teridentifikasi di "left shoulder"). Namun demikian, high selanjutnya justru gagal mengungguli "head", dan akhirnya terkonfirmasi sebagai "right shoulder". Hal inipun menandakan kekuatan buyer yang mulai melemah. Apabila penurunan harga berikutnya berhasil menembus "neckline" yang menggarisbawahi titik-titik low, maka besar kemungkinan harga akan berlanjut dalam downtrend.

 

B. Pola Inverted Head and Shoulders

Sinyal dalam teknik chart pattern: bullish reversal

Inverted Head And Shoulders Chart Pattern

Pola ini memiliki pengertian yang hampir mirip seperti pola head and shoulders. Perbedaan terletak pada posisi pola, dimana low harga menjadi dasar pengambilan formasi "head" dan kedua "shoulders". Di samping itu, titik-titik high dalam pola ini digunakan sebagai basis penentuan "neckline". Ketika harga berhasil breakout dari neckline, maka kemungkinan bullish reversal bisa tercipta.

 

C. Pola Double Top

Sinyal dalam teknik chart pattern: bearish reversal

Double Top Chart Pattern

Pola double top teridentifikasi sebagai pola pembalikan yang ditengarai dengan kemunculan dua top di level sama. Top kedua yang tak mampu melebihi batas top pertama merupakan sinyal ketidakmampuan buyer untuk mengangkat harga melewati batas resistance. Ketika harga turun menembus "base" (ditarik dari low harga), di saat itulah brearish reversal terkonfirmasi.

 

D. Pola Double Bottom

Sinyal dalam teknik chart pattern: bullish reversal

Double Bottom Chart Pattern

Terdiri dari dua bottom yang mencapai level setara, pola ini bisa dianalisa dengan pemahaman yang hampir sama seperti teknik chart pattern double top. Di sini, Anda tinggal menggunakan high harga sebagai base dan mewaspadai breakout dari garis tersebut sebagai sinyal pembalikan dari downtrend ke uptrend.

 

E. Pola Triple Top

Sinyal dalam teknik chart pattern: bearish reversal

Triple Top Chart Pattern

Pola ini sama seperti pola double top, tapi mengandung 3 top harga yang tampak berdiri sejajar. Sebagai penanda bearish reversal, triple top muncul di puncak uptrend. Pola ini lebih jarang ditemui ketimbang double top, tapi dianggap lebih valid karena dapat memberikan konfirmasi lebih baik akan ketidakmampuan harga menembus resistance.

 

F. Pola Triple Bottom

Sinyal dalam teknik chart pattern: bullish reversal

Triple Bottom Chart Pattern

Untuk teknik chart pattern triple bottom, analisa teknikal yang bisa digunakan tidak jauh berbeda dengan pola triple top. Anda hanya perlu mengkonversinya sebagai sinyal bullish reversal yang muncul saat harga mulai mendekati akhir downtrend. Low harga yang sudah menguji suatu level (support) sebanyak 3 kali akan membentuk pola triple bottom. Dalam hal ini, kekuatan seller sudah mencapai batas maksimal, dan akibatnya harga akan memantul ke atas untuk menciptakan pergerakan baru di arah uptrend. Hal itu dapat terkonfirmasi setelah harga menembus "base" yang dibentuk oleh titik-titik high harga.

 

Cara Mudah Mengenali Pola Dalam Teknik Chart Pattern

Ada 2 cara mudah yang bisa Anda aplikasikan untuk mengenali pola chart, yaitu manual dan otomatis. Cara manual mengharuskan Anda untuk mengamati chart sendiri dan menarik garis-garis pada pergerakan harga yang membentuk suatu pola penting. Objek analisa teknikal seperti vertical line, horizontal line, dan trend line dapat dimanfaatkan pada cara manual ini. Sebagai contoh, untuk mendeskripsikan pola ascending triangle, Anda dapat menghubungkan low harga dengan trendline, dan mengkoneksikan titik-titik high dengan horizonal line.

Sementara itu, ada pula cara otomatis yang bisa mempermudah proses analisa teknikal dengan teknik chart pattern. Metode ini menggunakan jasa penyedia analisa pola chart seperti Autochartist. Untuk mendapatkan layanannya, Anda bisa berlangganan sinyal dengan mendaftar langsung di situs Autochartist, atau registrasi akun di broker forex yang sudah bekerja sama dengan provider sinyal itu.

 

Menggunakan Teknik Chart Pattern Dalam Strategi Trading Forex

Analisa teknikal dengan teknik chart pattern sangat berperan dalam keberhasilan strategi trading forex, karena punya manfaat untuk mengenali perluang entry. Bagi Anda yang menerapkan strategi trading forex reversal, maka bisa menjadikan pola-pola pembalikan sebagai sinyal pelengkap. Begitu juga dengan pola penerusan, dapat diandalkan oleh trend follower untuk melengkapi setup strategi trading forex.

Beberapa ahli merekomendasikan agar entry sebaiknya dilakukan setelah pola selesai terbentuk, untuk mendapatkan sinyal yang lebih valid. Misalnya saja, jangan terburu-buru entry buy ketika pola bullish flag masih dalam proses pembentukan. Sebaiknya tunggu hingga ada candle yang tertutup di atas pola bullish flag, agar sinyal penerusan lebih terkonfirmasi.

Strategi Trading Forex Entry Dengan Chart Pattern

 

Sementara untuk exit, terdapat level-level penting pada pola chart yang bisa dipatok sebagai titik stop loss dan take profit. Sebagai contoh, coba perhatikan grafik trading dengan pola head and shoulders di bawah ini.

Strategi Trading Forex Exit Dengan Chart Pattern

Tentu saja, aturan seperti contoh di atas hanya sebagai rekomendasi. Bagi Anda yang sudah punya strategi trading forex dengan manajemen risiko ideal, strategi exit sebaiknya disesuaikan dengan "rule" tersebut.

 

Manfaat Trading Dengan Teknik Chart Pattern

Analisa teknikal dengan teknik chart pattern merupakan metode pengamatan pada pergerakan harga secara langsung. Jika Anda sukses memahami teori analisa dengan teknik chart pattern, maka tak akan sulit untuk bisa memahami kondisi pasar dan menginterpretasinya sebagai peluang trading.

Apalagi, teknik chart pattern tidak bergantung pada sinyal indikator yang dihasilkan dari perhitungan harga di masa lalu. Pola chart mampu memberikan sinyal leading karena selalu muncul lebih awal untuk menandai suatu pergerakan penting, baik itu pembalikan maupun penerusan. Oleh karena itu, Anda tak perlu khawatir ketinggalan sinyal jika menggunakan teknik chart pattern dalam setup strategi trading forex Anda.

 

FAQ Analisa Chart Pattern

 

1. Apa yang dimaksud dengan pola chart?

Pola chart atau chart pattern adalah bentuk pergerakan harga yang berulang. Umumnya, pola ini mengisyaratkan sinyal penting seperti pembalikan tren atau penerusan. Pola ini sering kali dimanfaatkan untuk metode analisa teknikal.

 

2. Mengapa trader perlu menguasai teknik chart pattern?

Dengan menguasai teknik chart pattern, trader dapat lebih mudah mengenali sinyal-sinyal pergerakan harga. Selain itu, trader juga bisa lebih lancar mengolah strategi trading forex tanpa menggunakan indikator yang terlalu rumit.

 

3. Apa itu continuation pattern?

Seperti namanya, continuation pattern berarti pola penerusan. Pola chart ini biasanya muncul sebagai penanda bahwa trend yang sedang terjadi masih akan berlangsung.

 

4. Apa itu reversal pattern?

Sebaliknya, reversal pattern merupakan pola yang menandakan pembalikan harga. Umumnya pola ini muncul pada puncak (top) atau dasar (bottom) harga. Setelah kemunculannya, biasanya harga akan berbalik arah.

 

5. Bagaimana cara mengenali pola dalam chart pattern?

Trader bisa menggunakan cara manual, yaitu dengan memperhatikan chart harga dan menarik garis pada pergerakan harga. Selain itu, ada juga cara otomatis yang lebih mudah. Misalnya dengan menggunakan jasa penyedia analisa pola chart seperti Autochartist.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Sis |  15 Mar 2012

pagi master,apakah benar lebih mudah memprediksi dengan renko chart daripada dengan candle stick.di mana saya bisa mendapatkan free renko chart?trims.

Lihat Reply [6]

dalam cara kerjanya Renko chart menampilkan bentuk candle yang secara teori teratur karena ada set up Box size per candle nya selalu sama. Misalnya, kita set up box size 10, maka kita harapkan akan muncul candle dengan range 10 pips.

renko chart juga termasuk scrip scrip yang di buat kemudian di seting diMeta Trader. banyak trader yang kemudian membuatnya menjadi semacam EA. namun tetap saja dalam penggunaannya tak jauh berbeda dengan indikator / EA  yang mengharuskan kita tetap perlu melakukan analisa untuk melakukan Open. dan dalam  pergerakan harga  tak jauh berbeda sama  candle,

Basir   15 Mar 2012

@ Sisr:

Menurut saya indikator Renko chart kurang reliable karena tidak mencerminkan pergerakan harga real time yang sebenarnya, hanya mengindikasikan perubahan arah trend berdasarkan perubahan level high atau low harga sebelumnya. Indikator ini juga termasuk lagging karena box dibentuk setelah terjadi perubahan harga.

Seperti pada contoh EUR/USD daily berikut ini, jika dikombinasikan dengan Fibonacci retracement tampak kurang akurat dibandingkan harga real time-nya (chart yang atas). Selain itu dari indikator ADX (real time) juga lebih akurat menunjukkan perubahan trend dari harga yang real time. Juga untuk level support dan resistance, kalau untuk trading real time kurang akurat.


width=767

Menurut saya Renko chart bisa untuk perbandingan dalam menentukan arah trend, tetapi tidak untuk trading yang real time. Namun demikian ada trader yang lebih nyaman menggunakan Renko chart dibandingkan pergerakan harga yang real time.

Untuk indikator Renko chart pada Metatrader 4, silahkan download di sini.

M Singgih   20 Jun 2019

@ Aji:
- Menurut saya indikator Renko chart kurang reliable karena tidak mencerminkan pergerakan harga yang real time, dan hanya mengindikasikan perubahan arah trend berdasarkan perubahan level high atau low harga sebelumnya. Indikator ini juga termasuk lagging karena box dibentuk setelah terjadi perubahan harga.

Seperti pada contoh EUR/USD daily berikut ini, jika dikombinasikan dengan Fibonacci retracement tampak kurang akurat dibandingkan harga real time-nya (chart yang atas). Selain itu dari indikator ADX (real time) juga lebih akurat menunjukkan perubahan trend dari harga yang real time.

Juga untuk level support dan resistance, kalau untuk trading real time kurang akurat.
Menurut saya Renko chart bisa untuk perbandingan dalam menentukan arah trend, tetapi tidak untuk trading yang real time. Namun demikian ada trader yang lebih nyaman menggunakan Renko chart dibandingkan pergerakan harga yang real time.



- Untuk ukuran box tergantung dari time frame trading, tidak ada acuan yang baku. Makin rendah time frame trading maka digunakan ukuran box yang semakin kecil karena perubahan harga high dan low yang dimonitor akan terjadi pada jumlah pip yang semakin kecil. Untuk scalping bisa mengacu pada perubahan pip yang paling kecil misal 2 atau 3 pip.
- Karena lebih mengindikasikan perubahan trend maka bisa dikombinasikan dengan indikator trend terutama moving average. Seperti pada contoh gambar diatas, harga pullback setelah gagal menembus indikator sma 200.
Catatan: Renko chart diatas dibuat dari indikator Renko chart yang diunduh dari sini.

M Singgih   1 Sep 2016

Selamat sore SF, saya ingin bertanya perihal chart rengko. Bisakah chart rengko digabungkan dengan indikator bawaan MT4 seperti MA,BB, stoch atau MACD? 
Terima kasih

Yusron Setiawan   5 Mar 2018

@ Yusron Setiawan:

Bisa Pak. Renko chart adalah salah satu indikator yang bisa diterapkan pada platform Metatrader 4 sehingga bisa digabungkan dengan indikator Metatrader 4 lainnya.

Sebenarnya saya ingin memberikan contoh dari pergerakan pair terkini, tetapi indikator Renko chart untuk Metatrader 4 yang saya dapatkan dari berbagai sumber tidak bisa diterapkan di Metatrader 4 versi yang terbaru.
Dari sumber di MQL5 ini bisa, tetapi harus pada time frame M2 (2 menit) dan diamati dengan Open Offline.

Kalau Anda punya sumber Renko chart yang bisa dipasang di Metatrader 4 versi terbaru mohon diberikan infonya juga. Terima kasih.

M Singgih   5 Mar 2018
Min saya mncoba mendalami sistem indikator renko chart. Gimana pendapat anda tentang sistem ini.
Dan renko chart itu bagusnya pakai brapa box pips dan di kombinasikan dengan indikator apa.
Terimakasih.
Aji   29 Aug 2016
 Jack |  17 Apr 2012

saya mau bertanya, bagaimana cara membaca pergerakan chart apakah mau turun apa terus naik juga sebaliknya....trus indikator apa saja yg dapat membantu dalam mengambil keputusan untuk masuk ke pasar....sehingga menghasilkan profit yg memuaskan......!!!

Lihat Reply [8]

Anda bisa mempelajari pola pola pergerakan candle. dan anda harus memahami bahwa hukum permintaan dan penawaranya berlaku juga dalam trading forex ini.

thanks

Basir   17 Apr 2012

@ Jack:

Dalam hal ini pertanyaan Anda berkaitan dengan pergerakan reversal (berbalik arah) dan pergerakan continuation (penerusan arah trend). Dalam hal ini bisa diamati dari price action, yang dikonfirmasi oleh indikator teknikal. Price action bisa berupa single candle seperti pin bar, atau beberapa candle yang membentuk pola tertentu. Jika tidak ada sinyal reversal, berarti pergerakan akan meneruskan arah trend. Ini bisa dikonfirmasi dengan indikator ADX juga.

Mengenai pergerakan reversal, itu bisa koreksi atau pembalikan arah trend. Untuk itu Anda harus memperhatikan pergerakan harga terhadap level Fibonacci retracement. Jika retracement telah melampaui level 50% hingga 61.8% Fibo rtracement (untuk uptrend), atau level 50% hingga 38.2% Fibo rtracement (untuk downtrend), maka kemungkinan akan terjadi pembalikan arah trend (trend reversal).

Sebagai contoh pada XAU/USD berikut ini:

M Singgih   6 Jul 2019

@ Ari Latukau:

- Volume trading itu sama dengan besaran lot ?

Ya, benar. Volume adalah besarnya lot yang Anda order.


- Harga entry itu, harga yang sedang di candle saat pasar itu dibuka ?

Bukan. Harga entry adalah harga yang Anda dapatkan pada saat order, baik dengan cara instant execution maupun pending order.

M Singgih   19 Mar 2020

Siang gan. Ane punya modal sekitar 1.5jt, mau dicoba bwt trading aja. Dg modal segitu, ane sebaiknya pakai leverage dan lot brpa? Apa ada pengaruh jumlah entry per hari sm ketahanan modal? Mks.

Pradana   13 Oct 2020

@ Pradana:

Dengan modal sekitar Rp. 1.5 juta, atau sekitar USD 100, Anda bisa trading di akun micro, dengan minimal 0.01 lot. Ketahanan modal Anda belum termasuk margin adalah sekitar  (USD 100) / (USD 0.1) = 1000 pip (Keterangan: USD 0.1 adalah nilai per pip untuk 0.01 lot pair XXX/USD seperti misalnya EUR/USD, GBP/USD, dll).

Mengenai leverage, pilihlah leverage yang sebesar mungkin seperti 1:500 atau 1:1000, agar margin atau jaminannya kecil.

 

- … Apa ada pengaruh jumlah entry per hari sm ketahanan modal?

Semakin banyak posisi yang Anda buka, maka margin total akan semakin besar juga, dan ketahanan modal akan semakin kecil.

M Singgih   13 Oct 2020

Volume trading itu sama dengan besaran lot ?
Harga entry itu, harga yang sedang di candle saat pasar itu dibuka ?
Mohon bantuannya.
Terimakasih

Ari Latukau   17 Mar 2020

selamat malam pak, saya penasaran. apakah bisa menjadi seorang trader yg sukses jika saya hanya mengandalkan moving average saja? Saya sudah latihan selama kurleb 1 bulan di akun demo dan hasilnya cukup menguntungkan. tp saya masih merasa ragu terutama jika melihat analis2 yg menggunakan teknik trading yg rumit untuk menganalisa harga.

Bianca Vera   14 Aug 2022

@Bianca Vera: apakah bisa menjadi seorang trader yg sukses jika saya hanya mengandalkan moving average saja?

Saya meragukan kalau ada trader sukses yang hanya menggunakan moving average.

Yang paling penting bukanlah masalah pakai indikator apa atau metode apa. Tapi apakah paham cara menggunakan indikator atau metode tersebut.

Tiga orang trader menggunakan 1 buah indikator moving average penafsiran terhadap harga saat ini di time frame yang sama bisa berbeda-beda.

Kalau Anda benar-benar menguasai indikator moving average tersebut dan memahami market melalui indikator ini, maka Anda tentunya bisa berhasil.

Mengenai performa trading Anda selama 1 bulan di akun demo sebaiknya teruskan sampai minimal 6 bulanan.

Banyak trader yang bisa profitable selama 1-3 bulan namun sebelum 6 bulan sudah bangkrut.

Ingat, tujuan awal Anda sebagai seorang trader bukan menghasilkan uang sebesar-besarnya dalam waktu cepat.

Tujuan awal ini adalah belajar untuk profit konsisten. Setelah tujuan ini tercapai, baru Anda berfikir untuk membesarkan modal agar profit dengan nominal lebih besar.

Kiki R   16 Aug 2022
 Ronny |  6 Oct 2015

Sya mncobakan demo trading dgn mnggunakan fasilitas sinyal autochartis.com. Selama sya demo tsb, kndala yg mau sya tanyakan:

1. Bgaimana dgn entry pointnya? Krna sinyal yg dberikan d sini tdk mncantunkan entry point yg spesifik. Apakah kita hrus tunggu closed di candle periode tertentu dan OP di candle baru brikutnya atau OP lgsung saat sinyal diberikan? Sya masih bingung untuk entry pointnya

2. Apakah kebanyakan sinyal yg dberikan dr sana adlah untuk trading jngka panjang? Bgmn memfilter sinyal yg dhasilkan agar bisa dipakai daytrader sprti saya?

3. Penentuan SL? Penentuan SL yg wajar dan tdk terlalu besar bgmn jika risk ratio saya 1:2 ?

Trima kasih banyak atas penjelasan bpk.

Lihat Reply [15]

@ Ronny:
1. Setahu saya Autochartist menampilkan sinyal trading berdasarkan kombinasi pola chart dan Fibonacci retracement, jadi hanya petunjuk arah pergerakan harga saja, untuk entry point-nya bisa menggunakan bantuan indikator teknikal yang biasa Anda gunakan, dalam hal ini untuk menentukan momentum entry yang tepat.
2. Itu bergantung pada time frame yang Anda gunakan dimana sinyal tersebut muncul. Kalau Anda day trader gunakan time frame 1 jam (H1), dan ketika sinyal trading muncul maka sinyal itu adalah untuk jangka pendek. Tetapi untuk time frame trading yang semakin rendah biasanya akurasi sinyalnya juga rendah karena banyaknya noise pada time frame rendah.
3. Stop loss bisa ditentukan dengan level support atau resistant terdekat, atau dari upper band atau lower band indikator Bollinger Bands, atau dari formasi price actionnya.
Anda tentukan SL dulu baru target atau take profit (TP). TP juga ditentukan dari level support atau resistant terdekat, atau dari level-level Fibonacci retracement, dan risk/reward ratio sebaiknya memang lebih besar dari 1:1. Untuk  kondisi pasar yang trending risk/reward ratio bisa 1:2 atau 1:3.
Untuk keterangan lebih lanjut bisa baca:
Beberapa Teknik dalam Menentukan Stop Loss

M Singgih   8 Oct 2015

@Master
seberapa sering master pakai autochartist ini?

Raz’if Anaqi   5 Apr 2020

@ Raz’if Anaqi:

Kalau saya pribadi tidak menggunakan Autochartist, tetapi langsung dari pengamatan.

M Singgih   20 Apr 2020

@ Jamaludin:

Autochartist adalah sebuah software untuk alat bantu dalam trading. Biasanya software auochartist disediakan oleh broker yang telah bekerjasama dengan Autochartist sebagai fasilitas untuk trading.

Dengan alat bantu software Autochartist, maka trader bisa mengetahui secara realtime pola-pola chart yag sedang ataupun yang telah terbentuk, level-level Fibonacci, dan juga analisa volatilitas. Dengan demikian bisa membantu trader untuk mendapatkan sinyal untuk entry.

M Singgih   15 Dec 2021

Apakah sinyal dari Autochartis akurat?

Rindaman   2 Feb 2022

@ Rindaman:

Setahu saya tidak ada sinyal yang seratus persen benar atau akurasinya mutlak. Sinyal yang dihasilkan dari indikator teknikal maupun price action menunjukkan kemungkinan atau probabilitas.

M Singgih   3 Feb 2022

Kadang di broker ada fitur yang namanya autochartist, itu untuk apa ya?

Jamaludin   15 Dec 2021

Broker mana yang menyediakan sinyal Autochartist?

Jamil   22 Jun 2022

Untuk dapat layanan yang teregulasi Bappebti, Anda bisa mengakses layanan Autochartist melalui broker-broker berikut:

1. Monex

Dilengkapi dengan fitur MXTT Autochartist yang bisa mengidentifikasi peluang profit berdasarkan pola harga real time. Selain itu ada juga tools Monex Trading Analytics dan  Monex Economic Calendar Impact. 

 

2. GKInvest

Broker yang berdiri lebih dari 15 tahun ini punya fitur Kalender Ekonomi, Autochartist, analisa harian dari Trading Central, dan update berita pasar terkini.

 

3. Valbury

Aplikasi Autochartist di broker Valbury dapat digunakan pada forex, saham, indeks, Futures, Equity Metal, minyak, serta komoditas. Cara memakainya tinggal download di App Store atau Google Play.

Ananta   29 Jun 2022

Berapa lama main akun demo min? Apa ada batasan waktunya klo akun demo itu? Misal setahun pakai akun demo yg sama gitu?

Zulkan   29 Jun 2022

@Zulkan: Main akun demo tidak ada batasan waktu. Tujuan akun demo adalah untuk menguji performa dari sistem trading yang Anda gunakan apakah profitable dalam jangka panjang atau tidak.

Kalau selama setahun Anda menggunakan akun demo performa trading Anda belum profitable, jangan terburu-buru masuk ke akun real.

Sebaliknya, meskipun baru 3 bulan di akun demo namun performa tradingnya sudah bagus, Anda bisa mencobanya di akun real.

Jadi, kembali ke tujuan awal akun demo itu sendiri.

Kiki R   30 Jun 2022

Untuk apa sih kegunaan software autochartist? terima kasih…

Yusuf   20 Jul 2022

@Yusuf: Autochartis adalah aplikasi yang melakukan scanning ke grafik dan memberikan sinyal sell, buy dan take profit berdasarkan parameter tertentu.

Parameter ini seperti pola grafik, pola fibonacci, Key Levels serta volatilitas.

Kiki R   21 Jul 2022

Apakah Autochartis ini gratis untuk selamanya kak?

Denjaka   22 Aug 2022

@Denjaka: Untuk broker yang menyediakan autochartist, maka layanan autochartis gratis untuk selamanya.

Namun, tidak semua broker menyediakan layanan autochartist. Oleh karena itu, perhatikan terlebih dahulu apakah broker yang Anda gunakan menyediakan layanan autochartist.

Kiki R   23 Aug 2022
 Arga |  16 Dec 2015

Baru belajar tentang pola chart, ternyata ada banyak sekali macamnya. Masing - masing nampaknya bisa dijadikan sinyal baik untuk penerusan atau pembalikan. Karena banyaknya ini, jadi penasaran pola mana yang paling konsisten muncul dan bisa diandalkan untuk entry? Trims

Lihat Reply [13]

Ada tiga jenis pola chart yang digunakan atau terdapat dalam Mt4 / Platform trading yaitu :
1. Chart Bar
2. Candlestick
3. Chart Garis.

Diantara ke tiga pola chart, yang saya perhatikan banyak di gunakan adalak jenis Candlestick. Pola candle ada ribuan bentuknya. Namun ternyata ada pola yang sering muncul dan sekaligus paling menguntungkan atau efek noise signalnya kecil.

Candlestick merupakan metode charting kuno dari Jepang yang telah terbukti akurasinya hingga berabad-abad sampai sekarang. Meskipun telah digunakan begitu lama, namun kepopulerannya telah menjadi bagian dari analisa teknikal populer yang digunakan oleh berbagai kalangan trader.

Dan anda bisa membaca ulasan mengenai candlestick dan penjelasannya ini.

Thanks.

Basir   17 Dec 2015

Meluruskan, mungkin memang yang dimaksud adalah pola Chart atau pola candlestick. Bukan jenis harganya pak. Jadi mungkin gw tanya ulang aja ya.

1. Pola candlestick apa yang sering muncul pada chart?

2. Pola harga apa yang sering muncul dalam chart?

Rani   2 Aug 2018

@Rani

1. Pola Candlestick yang sering muncul

Jika pertanyaannya mengenai pola candlestick yang paling sering muncul, jawabannya tergantung pada time frame berapa dulu. Misalkan nih perhatikan contoh di bawah ini:

Candlestick pattern pada tf Daily selama 2 bulan terakhir:

candlestick pattern

 

Berikut candlestick pattern yang terjadi di tf M15 selama 1 hari terakhir:

candlestick pattern 2

Pada TF daily kemunculan candlestick pattern memang sangat jarang, namun tingkat validitasnya sangat tinggi. Berbeda dengan M15, banyak candlestick pattern yang muncul namun tingkat validitasnya rendah sehingga kurang bisa diandalkan.

Kalau berbicara secara Overall, pola-pola 1 candle seperti Pin Bar, Doji, Marubozu yang sering muncul.

2. Pola harga yang sering muncul.

Mengenai pola harga sendiri juga sebenarnya sama dengan pola candle. Semakin kecil time framenya, maka akan semakin sering muncul, namun kurang bisa diandalkan. Semakin tinggi time frame-nya, maka semakin jarang muncul, namun bisa diandalkan. 

Mengenai pola yang sering muncul adalah pola-pola seperti Rectangle, Flag, Wedge, serta HnS/Inverse HnS.

Admin   3 Aug 2018

Terima kasih pak atas infonya.

Bolehkah saya tau, bapak dapat indikator candle seperti itu darimana? Saya cari-cari digoogle tidak ketemu sampai sekarang pak. 

Rani   4 Aug 2018

Untuk platform Metatrader 4 sendiri saya juga belum pernah menemukan bu indikator dengan keterangan pola candle seperti ini.

Untuk SS di atas, saya menggunakan platform Tradingview. Platform ini adalah semacam media sosial untuk trader yang ingin berbagi analisanya. Kumpulan indikator yang dimiliki pun sangat beragam. Anda tidak perlu mendownload dan install lagi seperti yang ada di MT4.

Admin   9 Aug 2018

@Faqih Chandra:

Betul sekali pak, Quasimodo memang merupakan salah satu bagian trading Supply And Demand saat ini dan termasuk dalam kategori Manipulation. Teknik ini masuk ke dalam bagian SnD sebenarnya karena Entry yang dilakukan seringnya akan muncul pada zona-zona SnD yang terbentuk saat itu. Untuk contoh bisa dilihat pada gambar di bawah ini:

qm-snd

Pada gambar dapat dilihat bahwa setelah berhasil membentuk Lower Low pasca adanya Higher High, proses penurunan harga tersebut diawali dengan adanya zona Supply Fresh yang terbentuk di sana yang juga sejajar dengan level QM yang terbentuk. Hal ini tentu saja tidak akan selalu terjadi dengan indah seperti gambar di atas. Akan ada banyak QM level yang berada lebih rendah ataupun lebih tinggi dari zona yang terbentuk. Namun saat keduanya berada pada tempat yang sama seperti contoh, maka tingkat akurasinya juga sangat tinggi jika dibandingkan dengan QM yang lain.

Mengenai Chart Pattern sendiri, menurut hemat saya hampir seluruh strategi teknikal yang ada di market ini akan selalu masuk kategori Chart Pattern, termasuk Quasimodo ini. Mengapa demikian? Karena disetiap analisa teknikal kita akan selalu melihat pola-pola berulang yang terjadi pada market dan dapat diukur tingkat akurasinya untuk menghasilkan keuntungan. Pola atau bentuk yang terjadi berulang-ulang tersebut inilah yang kita kenal dengan Chart Pattern.

Demikian penjelasan dari saya, semoga bisa sedikit mencerahkan.

Nur Salim   30 Apr 2022

Apakah analisa formasi candlestick bisa mempengaruhi hasil trading secara signifikan?

Fajar   12 Aug 2022

ijin bertanya pak, sebagai seorang pemula, mana yang lebih dulu seharusnya saya pelajari, pola chart pattern seperti head and sholder atau belajar memahami indikator terlebih dahulu?

Mayang Afianti   14 Aug 2022

@Fajar: Belum tentu, hasil tradingnya bergantung bagaimana Anda menggunakannya.

Formasi candlestick hanya berfungsi sebagai trigger/sinyal entry market. Sebelum ke trigger entry, Anda harus menguasai 2 hal yaitu arah market dan level area entry.

Kalau pola/formasi candlestick digunakan di sembarang kondisi dan tidak melihat level harga yang penting, yang ada bukan tambah bagus tradingnya, malah tambah hancur.

Kiki R   15 Aug 2022

Idealnya, pemula mempelajari cara membaca candlestick dulu. Kemudian mengenal level-level support dan resistance.

Baik indikator maupun chart pattern tidak bisa dipahami tanpa kedua hal itu. Sedangkan kalau sudah paham candlestick dan support-resistance, maka terserah mau mempelajari chart pattern, indikator, fibonacci, atau lainnya.

Aisha   15 Aug 2022

terima kasih banyak masukan dan jawabannya kak. Untuk yang candlestick ini apakah termasuk belajar pola-pola candlestick juga atau untuk awalan cukup belajar seperti artikel yg kakak berikan? Oh iya satu lagi kak. apakah pengetahuan2 dasar ini bisa lgsg dipakai untuk analisa open posisi kak? sekali lagi terima kasih buat pencerahannya

Mayang Afianti   29 Aug 2022

@Mayang Afianti: "Untuk yang candlestick ini apakah termasuk belajar pola-pola candlestick juga atau untuk awalan cukup belajar seperti artikel yg kakak berikan?"

Untuk awalan belajar agar dapat lebih mudah mempelajari indikator dan pola chart pattern.

"apakah pengetahuan2 dasar ini bisa lgsg dipakai untuk analisa open posisi kak?"

Bisa, namun harus dirangkai. Jangan entry hanya karena ada pola candlestick pin bar di time frame H1 atau pola candlestick lainnya.

Cara yang benar adalah analisa top-down.

1. Menentukan arah di TF yang besar, misalnya Daily.

2. Menentukan level di TF tengah/besar, misalnya di TF Daily/H4.

3. Menentukan trigger entry di TF kecil, misalnya di H1. Pola candlestick dapat digunakan sebagai trigger di TF kecil ini.

Analisa top-down ini lebih bagus karena pada dasarnya kita mengikuti arah market pada TF besar dan masuk pada TF kecil.

Kiki R   31 Aug 2022

kenapa quasimodo seringnya masuk ke dalam materi untuk trading dengan menggunakan supply dan demand pak? Kenapa tidak masuk ke dalam bagian chart pattern mengingat kita harus melihat bentukan harganya terlebih dahulu?

Faqih Chandra   30 Apr 2022
 Ahmad Ramdani |  22 Jan 2019

Saya mau tanya, ada seorang trader yg mengatakan bahwa tekanan itu sangat berpengaruh dalan menentukan candle selanjutnya dlm timeframe 1 menit,, dan stuck pada candlestik merupakan sinyal pembalikan, benar atau tidak?

Lihat Reply [1]

@ Ahmad ramdani:

Saya tidak mengerti istilah “tekanan” dan “stuck” pada candlestick. Mungkin bisa diberikan contoh.

Mengenai Time Frame 1 menit (M1), banyak trader yang tidak merekomendasikan untuk digunakan sebagai acuan time frame dalam trading, karena banyak mengandung noise atau kesalahan sinyal.
Untuk mengetahui trend jangka pendek, dianjurkan minimal melihat time frame 1 jam (H1). Untuk scalping, kebanyakan trader menggunakan time frame 5 menit (M5) hingga 30 menit (M30).

M Singgih   24 Jan 2019
 

Komentar @inbizia

Para pemula yang tidak memiliki pengalaman, yang menggunakan strategi ini berpikir bahwa scalping tidak membutuhkan pengetahuan yang khusus. Namun seorang trader harus memahami bahwa setiap strategi trading membutuhkan pengetahuan dan latihan
 Gaguk |  16 Jul 2020
Halaman: Kunci Sukses Trading Scalping
Kesalahan yang dilakukan oleh trader pada umumnya tidak disiplin dalam eksekusi trading sesuai dengan risk dan reward yang telah direncanakan dan ditetapkan sebelumnya. Jika kita benar-benar menerapkan metode risk/reward ratio dengan disiplin pada setiap posisi yang kita buka, dan disertai dengan strategi trading yang memadai, maka penerapan risk/reward ratio ini adalah benar-benar faktor "holy grail" dalam trading.
 Meta |  7 Sep 2020
Halaman: Risk And Reward Ratio Dalam Trading Forex
Yang pasti sebelum ikut promo harus baca terms and conditions-nya terlebih dahulu. Pilih bonus yang sudah ada positif reviewnya. Bisa baca di testimonial broker banyak. Terus verifikasi akun. Terus belajar strategi trading.
 Rr. |  28 Dec 2020
Halaman: Tips Penting Seputar Penarikan Profit Bonus Broker
Menang kontes trading bukan berarti kamu langsung jadi pinter trading dan langsung percaya diri mengaplikasikannya di trading pada umumnya karena trading contest semacam simulasi... dan kebanyakan kita dikasih modal. Strategi trading contest pun beda dengan trading biasa. Jadi jangan dipraktikkan di luar kontes.
 Dwis |  11 Jan 2021
Halaman: Kiat Menjuarai Kontes Trading Forex
ini saya udah ada pegangan klo cari broker liat batasan deposit ama lot kan ya..
cuma yang gaya trading ini koq jadi rada galau yaa..
"Gaya trading membutuhkan penyesuaian tersendiri dalam tahap mencari broker ideal, karena setiap strategi bisa memerlukan spesifikasi broker yang berbeda-beda" masa kita klo mau ganti strategi trading mesti ganti broker .. ??
padahal kan strategi itu dipengaruhi kondisi pasar juga setau saya.. gimantu
 Emil |  29 Apr 2022
Halaman: Panduan Memilih Broker Ideal Menurut Kondisi Trading
gunakan akun demo untuk mempelajari sistem dan strategi trading yg digunakan, setelah bisa menghasilan profit yg konsisten baru buka akun live
 Evan Setiawan |  9 May 2022
Halaman: Cara Menemukan Strategi Trading Sesuai Kepribadian

Komentar[6]    
  Fathia   |   1 Feb 2021

Tidak ada pola paling baik, atau paling menguntungkan. Ada pola yang cocok untuk pasar volatile, ada yang cocok dipakai saat pasar bullish, dan sebagainya. Kadang, chart pattern digunakan di trading bentuk candlestick untuk melihat pembukaan dan penutupan pasar sebelumnya.

  Brian   |   1 Feb 2021

Akuratkah chart pattern itu?

  Mustikasari   |   1 Feb 2021

Mmmm pake chart pattern bukan jaminan pasar akan bergerak membentuk pola tersebut. Chart pattern itu cuma prediksi

  Jejeboy   |   10 Jun 2022

Ya memang semua indikator dan pola cuma bisa kasih prediksi. kalo ada yang bisa kasih kepastian, udah pasti disebut holy grail namanya.

  Gayatri   |   1 Feb 2021

Jadi chart pattern ga bisa diandalkan dong?

  Rino   |   1 Feb 2021

Chart pattern berguna untuk memahami bagaimana dan kenapa suatu aset bergerak ke arah tertentu karena ia bisa menghighlight area support dan resisten, yang dapat membantu trader membuka open or long position. Apa trader mau open, atau ada tren pembalikan.