Teknik Trading Forex Sesuai Arah Trend

Wiji Purnama 20 Feb 2017Dibaca Normal 7 Menit
forex>strategi>   #sistem-trading   #trend   #analisa-trend
metode yang juga dikenal sebagai trend following ini pada dasarnya memang dilakukan dengan hanya menempatkan order sesuai arah trend harga.

Jika Anda mencari teknik trading forex termudah, maka jawaban pertama yang sering muncul adalah strategi forex trend trading. Ya, metode yang juga dikenal sebagai trend following ini pada dasarnya memang dilakukan dengan hanya menempatkan order sesuai arah trend harga.

Teknik trading forex ini bekerja dengan ide bahwa peluang buy muncul saat trend harga naik, sementara order sell dapat ditempatkan ketika harga berada dalam trend bearish. Namun ternyata, teknik trading forex ini juga memiliki kesulitan yang jika tak dipahami benar, justru akan membawa Anda pada kerugian besar.

Teknik Trading Forex Dengan Strategi Trend Following

Contoh kasusnya, Anda berencana entry buy karena melihat harga saat ini sedang naik kencang. Namun sebelum mengumpulkan profit yang diharapkan, pergerakan harga sudah berubah arah. Kejadian kedua, Anda sudah masuk buy dan kali ini trend terus berlanjut. Keuntungan pun sudah didapat, tapi sayangnya Anda lengah memantau posisi tersebut. Harga tiba-tiba berbalik turun dan profit sebelumnya pun terkikis.

Hasil telaah dua kasus tersebut kemudian menyimpulkan bahwa: kasus pertama disebabkan oleh kesalahan dalam mencari entry, sementara kasus kedua terjadi karena tidak adanya teknik trading forex untuk mencari posisi exit.

Maka dari itu, penting sekali bagi seorang trader untuk memahami teknik trading forex yang benar, sekalipun sudah menggunakan strategi forex mudah yakni sekedar mengikuti trend (trend following). Untuk mempermudah pemahaman Anda, berikut ini pedoman menentukan posisi entry dan exit dalam teknik trading forex dengan metode trend following.

 

Teknik Trading Forex Untuk Menemukan Entry Sesuai Trend

Momen terbaik dalam teknik trading forex ini adalah ketika trend harga baru dimulai. Namun karena strategi forex tersebut sangat sulit dan cenderung sejalan dengan prinsip pencari trend reversal, maka para trend follower kemudian lebih memilih untuk mengidentifikasi potensi penerusan trend.

Berdasarkan ide tersebut, maka untuk mencari posisi entry ideal, berikut ini tahapan teknik trading forex yang bisa dilakukan:

 

1. Analisa Arah Trend

Teknik trading forex ini bisa dilakukan dengan mudah. Cukup aplikasikan indikator trend seperti Moving Average dalam chart, kemudian perhatikan bagaimana pergerakannya. Jika Moving Average berada di bawah harga, maka secara garis besar harga saat ini sedang dalam trend bullish. Sebaliknya, ketika Moving Average bergerak di atas harga, berarti trend bearish lebih mendominasi pergerakan.

Moving Average Untuk Teknik Trading Trend

 

2. Amati Sinyal Penerusan

Sekedar mengetahui arah trend saja tidak cukup jika Anda ingin mendapat titik entry terbaik dari teknik trading forex dengan prinsip trend following. Banyak sumber di luar sana menyebutkan jika crossing harga dengan Moving Average bisa dijadikan sebagai sinyal entry. Namun faktanya, teknik trading forex tersebut kurang efektif karena; pertama, Moving Average bergerak lagging sehingga sinyanya lambat dalam merespon perubahan harga, kedua, terdapat peluang false signal dimana crossing Moving Average tidak menandakan terjadinya pergantian trend, tapi malah menunjukkan pergerakan sideways.

Oleh karena itu, Anda perlu mengkonfirmasi penerusan trend dengan melihat kekuatannya. Indikator ADX dapat dimanfaatkan dalam teknik trading forex ini untuk mengukur seberapa besar kekuatan trend harga.

Indikator ADX Trend

Pada grafik di atas, ADX disimbolkan oleh garis berwarna biru. Jika ADX bergerak di kisaran 20 - 40, maka artinya trend masih akan menguat dan potensi penerusannya tinggi. Sementara apabila ADX sudah berada di antara level 40 - 60, sebaiknya Anda berhati-hati karena hal itu mensinyalkan trend harga sudah mendekati level jenuh. Kesimpulan mudah dari teknik trading forex ini adalah, peluang entry sesuai arah trend masih terbuka selama ADX berada di antara level 20 - 40.

Selain dengan ADX, ada pula beberapa cara lain mengkonfirmasi penerusan trend yang bisa Anda simak di sini.

 

3. Cari Peluang Dari Pullback

Selesai mengenali arah trend dan mendapat 'persetujuan' dari sinyal penerusan, maka teknik trading forex berikutnya adalah mencari titik entry. Dalam hal ini, Anda dapat menggunakan strategi forex klasik yakni dengan mengenali pullback dari trendline.

Ketika harga berada dalam kondisi trend yang sangat kuat, maka perubahan arah sementara dari puncak atau lembah baru biasa disebut sebagai pullback. Trendline dapat menampilkan peluang entry potensial dari pullback harga, sebab pemasangannya memang dilakukan dengan teknik trading forex yang menghubungkan high-high (puncak) downtrend atau low-low (lembah) uptrend.

Teknik Trading Forex Dengan TrendlineEntry buy di titik Low 1 atau Low 2. Entry Sell di titik High 1 atau High 2

 

Teknik Trading Forex Untuk Menentukan Exit Sesuai Arah Trend

Setelah mengulas cara mengenali peluang entry, maka tentunya kita juga harus melengkapinya dengan strategi forex exit. Di sini, ada 2 teknik trading forex yang dapat menjadi pilihan Anda, yaitu:

 

1. Exit Sesuai Manajemen Risiko

Teknik trading forex ini sangat disarankan bagi trader pemula dan mereka yang berhati-hati dengan risiko (konservatif). Menimbang karakteristik pasar forex yang cenderung sulit diprediksi dan dapat memberikan kejutan sewaktu-waktu, maka rekomendasi penggunaan teknik trading forex ini cukup bisa dimaklumi.

Di sini, trader pertama-tama perlu menentukan stop loss sesuai batas toleransi risiko, dan kemudian memasang target profit sesuai arah trend. Sebagai contoh, trader A membuka order buy EUR/USD di harga 1.1200. Sesuai hitung-hitungan batas toleransi risikonya, ia menempatkan stop loss 20 pip di bawah harga entry tersebut, tepatnya di level 1.1800. Sementara itu, take profit ia posisikan di atas level 1.1200.

Dalam hal ini, trader juga direkomendasikan untuk menggunakan teknik trading forex dengan risk/reward ratio. Seumpama trader A di atas memiliki risk/reward ratio 1:2, maka take profit bisa ia tempatkan 40 pips (2 kali lipat stop loss) di atas level entry, tepatnya di 1.1240.

 

Plus Minus

Keuntungan teknik trading forex ini adalah, close posisi bisa tereksekusi otomatis sesuai target. Anda tak perlu bolak-balik memantau chart untuk melihat bagaimana trend harga saat ini. Namun strategi forex ini juga punya kelemahan: Anda tak bisa memaksimalkan peluang trend following jika ternyata harga masih terus menguat setelah posisi ditutup. Apabila mengalami situasi seperti ini, sebaiknya hindari rasa menyesal karena dapat menuntun Anda pada overtrading.

 

2. Exit Dengan Prinsip "Let Your Profits Run"

Berbeda dari teknik trading forex sebelumnya, strategi forex exit ini lebih cocok dipilih oleh mereka yang ingin mendapat profit sebanyak-banyaknya dari metode trend following. Secara teori, hal tersebut bisa didapat dengan masuk di awal trend dan keluar di ujung trend. Namun karena kapan trend mulai dan berakhir tidak bisa diprediksi secara pasti, maka trader penganut teknik trading forex ini kemudian menggunakan trailing stop.

Pada dasarnya, trailing stop adalah fitur yang mampu menggeser stop loss secara otomatis. Untuk memahami contoh mudah penggunaan trailing stop, mari kita kembali ke kisah trader A sebelumnya. Dalam versi ini, ia tak memasang target profit karena ingin mendapat keuntungan maksimal dari strategi trend following.

Di awal, jarak level entry dengan stop loss-nya adalah 20 pips (dari 1.1200 ke 1.180). Ketika harga terus naik sampai ke 1.1240, maka risiko kerugiannya praktis membesar jadi 60 pips (1.1240 - 1.1180). Apa yang terjadi jika harga tiba-tiba terjun bebas dan ia tak sempat melakukan teknik trading forex apapun untuk menanganinya? Tentu saja harga akan tereksekusi di level stop loss 1.1180. Trader A pun kehilangan 60 pips, angka kerugian yang jauh lebih besar dari batas toleransi risikonya.

Trailing stop dapat mencegah terjadinya hal itu, karena dapat menggeser stop loss sesuai pergerakan harga. Katakanlah trader A mengatur trailing stop 20 pip di posisi buy tersebut. Maka di setiap kenaikan harga sebanyak 20 pip, stop loss juga akan berpindah naik sebesar 20 pip.

Jadi ketika harga tiba-tiba anjlok setelah menyentuh level 1.1240, stop loss trader A sudah akan berada di 1.1220. Dengan kata lain, meski ia membiarkan saja posisinya, order buy tersebut akan ditutup secara otomatis oleh trailing stop dengan keuntungan 20 pip. Jelas, ini adalah hasil yang jauh berbeda dari skenario trend following sebelumnya.

 

Plus Minus

Kelebihan dari strategi forex exit ini adalah, Anda dapat mengumpulkan profit sepuasnya, sekaligus mengamankan posisi dari risiko kerugian besar. Sementara itu, teknik trading forex ini juga memiliki kekurangan. Mengatur trailing stop ideal nyatanya tak bisa dilakukan secara asal, karena ada teknik trading forex khusus untuk mendapatkan manfaat terbaiknya.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Mohamad Hakimi |  23 Aug 2013

Baghaimana nak kenal pasti sesuatu downtrend atau up trend berubah sell atau buy??

Lihat Reply [2]

 Tirta |  18 Feb 2015
para master, tolong bagi satu sistem trading yang agk lumayan donk,hehe
biar bisa profit hehe....,trims

Lihat Reply [1]

 Arta |  22 Jul 2016
Saya punya gaya trading sendiri ketika buka posisi berlawanan dengan tren. di garis resisten dan support mendalam, dengan tp beberapa point. Bisa dibilang melawan trend.
Alhasil profit lumayan juga. Setahu anda trading seperti ini mengarah sistem trading apa ia.... Scalperkah atau yang lain atau adakah sistem robot yang seperti ini.....?

Lihat Reply [1]

 Muhammad Yusuf |  12 Nov 2017

Izin bertanya master,

Jika saya melakukan teknik MTFA di TF H4, H1, M15 lalu saya menggunakan tiga buah moving average eksponensial berperiode berbeda dan menunggu harga berpindah dari bawah beberapa EMA tersebut keatas dan sebaliknya, berapa periode EMAnya? dan profitablekah cara ini? karena mungkin sama prinsipnya dengan golden cross dan death cross.

Terima Kasih.

Lihat Reply [13]

 Muhammad Yusuf |  12 Nov 2017
Coach apakah price action dengan formasi pinbar, inside bar dan fakey saja sudah cukup untuk open posisi jika formasi tersebut berada di garis horizontal atau garis trend yang menandakan suport resistancenya? lalu kita melihat stochastic untuk lebih meyakinkan level overbought dan oversold di garis suport resistancenya

Lihat Reply [1]

 

Komentar @inbizia

ah ndah mesti 1:1, bgantung kekuatan modal sama manajemen resikonya, kalo sering loss mending gedein di atas 1:2, supaya kalo menang bisa nutupin yang loss. Misalnya dia pake sistem trading cap tokek terus prosentase menangnya cuma 40%. Katakanlah dia pake 1:2.5 jadi kalo SLnya 10pip ya TPnya 25pip.  jadi kalo dia trading 5hari dalam seminggu misalnya, 5*25pip=125pip, dibagi prosentase win rate 100*0.4, 50pip.... terus 5*10=50, 50*0.6=30pip.  totalnya 50pip- 30pip = 20pip....
jadi kesimpulannya si doyok tadi masih bisa untung 20pip meskipun win ratenya cuma 40% selama dia pake rasio 1:2.5
 Agus Bastian |  15 May 2016
Halaman: Kesalahan Trading Yang Fatal
@Budi:

Secara teknikal, saya pribadi menggunakan analisa trend dan momentum, biasanya antara tf H1, H4 dan daily. Tf yang lebih rendah untuk cari momentum entry.
Kalau di tf tinggi sedang uptrend, antisipasinya buy, kalau sedang downtrend sell. Kapan saat untuk entry (buy atau sell) disesuaikan dengan momentum yang tepat.

Analisa trend menggunakan indikator trend, seperti moving average (sma, ema), MACD, ADX, Bollinger Bands, parabolic SAR. Analisa momentum menggunakan indikator oscillator seperti RSI atau stochastic.
Momentum entry bisa salah kalau misalnya saat harga bergerak uptrend, tetapi indikator oscillator menunjukkan divergensi bearish. Yang seperti ini harus dihindari.

Meski demikian, analisa teknikal hanya sebagai konfirmator dari kondisi pasar yang sedang terjadi, karena hampir semua indikator teknikal bersifat lagging atau terlambat dalam merespon pergerakan harga. Yang bersifat leading atau mendahului pergerakan harga adalah analisa sentimen pasar berdasarkan price action.

Intinya sbb:
1. Tentukan terlebih dahulu level-level resistance dan support. Kalau tidak jelas gunakan Fibonacci, baik retracement atau expansion.
2. Amati price action yang terbentuk, baik single candle maupun beberapa candle (chart pattern).
3. Amati indikator trend, apakah mengkonfirmasi price action yang terjadi.
4. Amati indikator oscillator, terjadi divergensi atat tidak. Kalau tidak, tentukan momentum entry yang tepat.
5. Kalau indikator trend tidak menunjukkan sedang trending, berarti harga sedang bergerak sideways. Ketika sideways, amati area overbought / oversold indikator oscillator, kalau overbought maka sell, dan kalau oversold buy.

 M Singgih |  14 Feb 2019
Halaman: Strategi Trading Dengan Indikator Ema Untuk Trader Harian
@ Surodjo:

Berakhirnya trend bisa diketahui setelah koreksi atau retracement mencapai lebih dari 100%. Perkiraan kemungkinan akan terjadi trend reversal jika Fibo Retracement telah melewati 61.8%.

Keadaan reversal tidak menunjukkan berakhirnya trend, tetapi menunjukkan terjadinya koreksi. Keadaan koreksi sendiri bisa berakhir ketika telah mencapai level tertentu misalnya 38.2% Fibo atau 50% Fibo, dan kemudian berbalik meneruskan arah trend. Jika koreksi melebihi Fibo retracement 100%, baru bisa diasumsikan terjadi trend reversal.

Keadaan reversal bisa diamati dari bar candlestick yang membentuk formasi price action tertentu, seperti pin bar, doji, engulfing, morning star atau evening star. Baca juga: Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Action
Meski demikian, untuk validitasnya price action tsb harus dikonfirmasi oleh indikator trend misalnya ADX, parabolic SAR, MACD, atau Bollinger Bands.

Konfirmasi dengan Bollinger Bands untuk keadaan reversal adalah jika penutupan bar candlestick berada di bawah middle band (untuk yang sebelumnya uptrend), atau di atas middle band (untuk yang sebelumnya downtrend). Untuk akurasi, sebaiknya dikonfirmasi lagi dengan indikator trend yang lain.

Mengenai tanda bahwa trend masih akan berlanjut adalah jika koreksi atau retracement telah berakhir, dan harga mulai bergerak searah dengan trend semula. Dalam hal penunjukan indikator Bollinger Bands, bar candlestick tidak menembus middle band.

Sebagai masukan, untuk analisa trend jangka menengah panjang biasanya trader menggunakan analisa dengan gelombang Elliot (Elliot wave). Baca juga: 3 Hal Pokok Dalam Trading Dengan Gelombang Elliot
 M Singgih ... |  29 May 2020
Halaman: Cara Sederhana Untuk Menentukan Support Dan Resistance
Iya, ini memang bahasa yang digunakan susah untuk dipahami. Biasanya yang mengerti, yang udah tau tentang sistem trading dan analisanya. kalo bisa disederhanakan, menjadi ruang lingkup marubozu saja. Jangan langsung dengan pembahasan analisa teknikalnya, biar trader baru lebih paham tentang marubozu. 
 Fachrizal R. |  5 Sep 2020
Halaman: Cara Menggunakan Pola Candlestick Marubozu
- Bagi trader pemula (newbie), akun demo forex akan memberikan gambaran yang sangat nyata tentang trading forex online.
- Akun demo forex berguna untuk mematangkan kemampuan dalam trading sebelum trader memutuskan untuk menggunakan akun riil, karena sekaligus berlatih melakukan analisa dan eksekusi trading.
- Trader pemula maupun berpengalaman dapat memanfaatkan akun demo forex untuk menguji coba sistem trading secara leluasa, tanpa perlu takut mengalami kerugian apabila melakukan kesalahan.
- Bagi trader yang masih menjajaki atau mencari broker, maka dapat mendaftar akun demo forex untuk melihat bagaimana performa teknis (server, speed, dsb) suatu broker.
 Rahman |  23 Jul 2021
Halaman: Benarkah Forex Trading Adalah Bisnis Online Paling Menjanjikan
menurut saya produk yang lagi trend saat ini adalah
produk kesehatan, seperti masker, handsanitizer dll
produk makanan dan sembako serta produk kecantikan
 Yuanita Aziz |  10 Mar 2022
Halaman: Penyebab Kegagalan Dalam Bisnis Online

Kamus Forex

Downtrend

Suatu kondisi yang menunjukkan penurunan harga secara terus menerus dalam suatu periode tertentu. Kondisi Downtrend disebabkan oleh sentimen Bearish.

Trendline

Garis yang menghubungkan titik-titik level terendah harga yang naik (Higher Low) secara berurutan, atau titik-titik level tertinggi yang turun secara beruntun (Lower High). Trendline membantu trader mengenali dan mengkonfirmasi trend naik atau turun. Dari penembusan atau pengujian harga di trendline, trader juga bisa menentukan peluang entry maupun exit.

Uptrend

Kondisi dimana harga mengalami trend naik atau bullish, dan ditandai dengan serangkaian Higher High (HH) dan Higher Low (HL).

Uptrend seringkali dimanfaatkan untuk mencari peluang Buy bagi mereka yang mengikuti trend (trend follower). Sementara trader yang menerapkan strategi reversal biasanya menunggu momen tepat untuk Sell dari Uptrend yang akan berakhir.

Trend

Pergerakan harga di suatu arah, bisa berupa kenaikan ataupun penurunan. Trend naik (uptrend) ditandai oleh serangkaian Higher High dan Higher Low, sementara trend turun (downtrend) muncul dari beberapa Lower High dan Lower Low.

Kirim Komentar Baru
Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip