Teknik Trading Morning Star Candle dengan Indikator

Cahyaning 3 Nov 2021Dibaca Normal 8 Menit
forex>candlestick>   #indikator   #pola-candle   #morning-star
Morning Star candle tidak hanya menjadi penanda reversal, tapi juga bisa dikombinasikan dengan indikator untuk mendapatkan sinyal yang lebih terkonfirmasi.

Tak sedikit trader yang memanfaatkan perubahan harga atau reversal untuk mendulang cuan di pasar forex. Menentukan titik reversal memang gampang-gampang susah, namun hal ini bisa diantisipasi dengan mempelajari pola-pola candlestick reversal. Nah, Morning Star candle adalah salah satu jenis pola yang umum digunakan untuk mendeteksi reversal. Pola candlestick ini akan lebih akurat jika didukung dengan penggunaan indikator yang tepat.

 

Mengenal Morning Star Candle

Pola Morning Star adalah jenis pola candlestick yang terdiri dari tiga candle. Kemunculan pola ini menandakanreversal bullish pada pasar dan seringkali dianggap sebagai lampu hijau untuk mencari peluang dari indikasi kenaikan harga. Untuk menjalankan strategi trading dari kemunculan Morning Star candle, trader harus bisa mengidentifikasi pola ini terlebih dahulu. Bentuk pola Morning Star bisa dilihat pada gambar berikut ini.

Morning Star Candle

Pada dasarnya, pola ini diawali dengan kemunculan candlestick bearish yang merupakan bagian dari sebuah downtrend. Candlestick kedua adalah candlestick dengan bentuk doji atau candle kecil, bisa merupakan candle bullish atau bearish. Lalu, candlestick ketiga adalah candle bullish yang lebih panjang dari candle kedua. Candle ketiga ini juga berfungsi sebagai konfirmasi bahwa pergerakan harga telah benar-benar berubah bullish.

Selain memperhatikan pembentukan pola candlestick, trader juga harus memastikan pergerakan harga secara garis besar. Umumnya, Morning Star muncul setelah downtrend terjadi selama beberapa waktu. Setelah pembentukan pola ini, harga akan beralih menjadi uptrend. Jadi apabila terdapat pola menyerupai Morning Star candle yang tidak terbentuk di ujung downtrend, maka sinyalnya tidak bisa dikatakan valid menandakan bullish reversal.

Pola Morning Star terbaik adalah yang muncul pada level support. Kemunculannya di area tersebut menjadi sinyal konfirmasi tambahan untuk mendukung akurasi saat trading reversal. Alasannya karena support biasanya merupakan area yang sudah beberapa kali diuji secara historis, sehingga ada kecenderungan harga kembali berbalik naik setelah mengujinya.

 

Mengapa Indikator Diperlukan?

Meski Morning Star candle cukup mudah dimengerti, namun masih ada risiko yang perlu diwaspadai dari pembentukannya. Salah satu risiko paling utama adalah retracement yang justru menjadi penanda bahwa harga akan meneruskan downtrend dan bukannya naik. Selain itu, karena pola ini tak bisa memberikan petunjuk kekuatan sinyal, trader akan kesulitan mencari level untuk membuka posisi. Jika salah langkah, trader bisa entry di level yang kurang menguntungkan.

Oleh karena itu, strategi Morning Star candle biasanya membutuhkan bantuan indikator untuk mengkonfirmasi sinyal pembalikan. Dengan demikian, trader bisa memperkirakan seberapa kuat perubahan harga yang akan terjadi; apakah perubahan harga adalah reversal atau hanya retracement saja? Penggunaan indikator juga bisa membantu trader mencari posisi agar tak salah langkah saat trading dengan memanfaatkan pola ini.

Baca juga: 3 Cara Menghindari Kesalahan Entry Trading

Ada dua indikator yang sering digunakan dalam strategi Morning Star. Yang pertama adalah indikator Stochastic sebagai penunjuk momentum atau kekuatan trend. Indikator ini sangat umum digabung dengan strategi trading lainnya karena bisa menunjukkan beberapa sinyal sekaligus, termasuk mengenali tanda-tanda trend akan berbalik ke arah yang berlawanan.

Indikator yang kedua adalah Bollinger Bands. Indikator ini terdiri dari tiga pita dan bisa menjadi pengenal arah trend sekaligus volatilitas harga. Biasanya, pembalikan trend terjadi di level-level ekstrem yaitu pita atas dan bawah Bollinger Bands.

 

Strategi Morning Star Dengan Stochastics

Indikator Stochastic diciptakan oleh George Lane dan memliki dua level ekstrem yakni 80 dan 20. Masing-masing level tersebut berperan menunjukkan titik jenuh jual atau jenuh beli suatu aset. Kondisi jenuh beli pada Stochastic ditunjukkan ketika grafik berada di atas level 80. Sebaliknya, ketika grafik berada di bawah level 20, berarti pasar sedang jenuh jual.

Stochastic juga memiliki dua garis sinyal, yaitu %K dan %D. Garis %D memperlihatkan nilai rata-rata (Moving Average) dari %K. Ketika sinyal %D dan %K mengalami bullish crossing di area jenuh jual, maka harga berpotensi memantul naik karena pasar diasumsikan sudah mendorong harga ke level terendahnya. Jika digabungkan dengan pola Morning Star, indikator ini bisa membantu trader mendapatkan sinyal pembalikan yang berkonfluensi dengan kondisi jenuh jual di pasar.

Sebagai contoh, perhatikan grafik pada pair berikut ini.

Strategi morning star stochastic

Pada contoh di atas, terlihat bahwa terjadi downtrend yang cukup kuat pada pergerakan harga emas terhadap Dolar AS. Ketika pola Morning Star candle terbentuk, garis-garis Stochastic mengalami persilangan bullish dari area jenuh jual menuju ke atas. Usai kemunculan dua sinyal tersebut, terlihat harga langsung berubah menjadi uptrend sesuai dengan analisa.

Baca juga: Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya

 

Strategi Morning Star Dengan Bollinger Band

Indikator Bollinger Bands memungkinkan trader untuk melihat pergerakan harga yang memetakan dua deviasi standar di titik positif dan negatif. Deviasi standar adalah formula matematika yang digunakan untuk menghitung volatilitas suatu aset dengan menunjukkan bagaimana aset tersebut bisa bervariasi dari nilai awalnya. Jadi, dengan kata lain, indikator ini membantu trader untuk melihat volatilitas harga suatu aset.

Aplikasi Bollinger Bands dalam strategi Morning Star candle bisa membantu trader mencari posisi terbaik saat trading. Ada syarat yang harus dipenuhi untuk membuka posisi menggunakan teknik ini:

  1. Pola Morning Star harus sudah terbentuk pada grafik harga dan menyentuh garis bawah Bollinger Bands.
  2. Pembentukan Morning Star candle wajib didahului dengan downtrend.
  3. Trader juga harus memasang Stop Loss di level Low dari Morning Star candle.
  4. Exit posisi bisa dilakukan dengan jarak kurang lebih 10 candle dari posisi entry jika kondisi pola Morning Star tidak menyentuh garis tengah Bollinger Bands.
  5. Apabila Morning Star candle terbentuk hingga menggapai pita tengah Bollinger, maka lebih baik segera exit saat ada candle yang menyentuh garis atas Bollinger Bands.

Contohnya bisa dilihat dalam gambar berikut.

Strategi morning star

Pada contoh di atas terlihat bahwa pola Morning Star selalu diawali dengan downtrend sebelum kemunculannya. Jika pola ini sudah berhasil diidentifikasi, langkah berikutnya tinggal fokus mencari posisi entry (dalam kasus ini posisi long atau beli). Trader bisa membuka posisi long pada candle bullish pertama setelah pembentukan Morning Star candle.

Stop Loss bisa dipasang dibawah Low dari pola Morning Star candle yang muncul, atau seperti yang ditunjukkan pada garis putus-putus pada gambar contoh. Setelah ini, trader tinggal menunggu setidaknya 10 candle untuk menargetkan exit posisi. Apabila harga belum mencapai garis atas Bollinger, maka target bisa disesuaikan dengan kondisi harga hingga mencapai level tersebut.

Baca juga: Strategi Trading Double Bollinger Bands Untuk Raih Profit Maksimal

 

Kiat Sukses Strategi Morning Star

Morning Star candle sebetulnya tidak susah untuk dipahami. Pada intinya, strategi trading dengan pola ini mengandalkan momentum reversal dengan memanfaatkan price action dan indikator sebagai konfirmasi sinyal. Cara ini akan terasa lebih mudah jika dilakukan oleh trader yang sudah memiliki pengalaman dan paham betul seluk-beluk pergerakan harga pada pasar. Namun, tak menutup kemungkinan bahwa trader pemula juga bisa sukses menggunakan strategi Morning Star asalkan mengikuti beberapa tips berikut ini.

 

1. Tunggu Konfirmasi

Meski pola candlestick Morning Star bisa menjadi alat deteksi reversal, tak ada yang benar-benar menjamin bahwa harga akan berbalik arah melawan posisi trading. Untuk mengantisipasi kerugian yang ditimbulkan, sebaiknya trader memastikan konfirmasi sinyal sebelum memasang posisi entry. Usahakan candle ketiga pada pola Morning Star telah benar-benar tertutup dan diikuti dengan candle bullish. Jika perlu, gunakan juga indikator-indikator reversal lain supaya sinyal konfirmasi semakin kuat.

Kunjungi juga: Update Pola Candlestick Terkini

 

2. Awasi Berita Fundamental

Sebagai salah satu instrumen teknikal, tidak ada salahnya untuk menggabungkan Morning Star candle dengan analisa berita. Umumnya, reversal yang terjadi setelah rilis berita fundamental memiliki kekuatan yang lebih besar karena dorongan sentimen pasar. Sebaliknya, berhati-hatilah jika berita yang muncul bersamaan dengan Morning Star candle tidak menudukung skenario pembalikan.

 

3. Bedakan Reversal dengan Retracement

Baik reversal maupun retracement sama-sama bentuk perubahan harga yang terjadi pada pasar. Bedanya, pada retracement, trend perubahan harga tidak akan bertahan lama. Sedangkan reversal mengacu pada perubahan trend dalam waktu yang lama, dimana harga betul-betul memantul ke arah sebaliknya.

Seringkali, trader pemula terjebak bujuk rayu retracement. Jika entry posisi dengan strategi reversal pada kondisi ini, maka risiko kerugian yang menanti bisa sangat besar. Untuk itu, selalu gunakan Stop Loss untuk mengantisipasi pergerakan yang tak terduga.

 

Kesimpulan

Strategi Morning Star bisa mempermudah trader untuk mengenali kapan reversal akan terjadi. Pada dasarnya, pola ini terdiri dari tiga candle, di mana candle pertama merupakan kelanjutan dari downtrend, candle kedua berbentuk doji atau candle kecil yang menjadi tanda akan terjadinya perubahan, sedangka candle ketiga berfungsi sebagai konfirmasi reversal.

Agar tidak terjebak sinyal palsu, trader bisa menggunakan bantuan indikator teknikal seperti Stochastic atau Bollinger Bands. Jangan lupa untuk memperhatikan faktor penggerak harga lainnya seperti berita fundamental yang berdampak tinggi.

 

Kebalikan dari Morning Star candle adalah pola Evening Star. Bagaimana cara memanfaatkannya untuk entry sell pada pergerakan bearish reversal? Simak info lengkapnya di sini.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Nur Cahyo |  11 Nov 2014

Kenapa saat melihat sinyal trading dari pola candlestick, oscillator lebih sering diajukan sebagai indikator yg dapat mengkonfirmasi sinyal tsb?

Lihat Reply [1]

 Oji |  10 Jan 2018

Malem coach....mau nanya nih kalau misalnya ada pola candle three black crows/three white soldiers, untuk konfirmasi valid tidaknya pola tersebut apakah hanya dengan melihat closing 1 candle bar berikutnya? Apakah closing dibwh atau diatas  candle ke 3 dr pola tersebut? Mohon penjelasannya. Makasih

Lihat Reply [2]

 Sofyan Hamid |  25 Feb 2022

min, adakah cara kita tahu bahwa pola candle yang muncul itu tidak abal-abal dan bisa menghasilkan keuntungan? minta tips dan triknya min.

Lihat Reply [1]

 Pandu Wicaksono |  13 Apr 2022

Mohon bantuan, di buku snd yang saya pelajari ada banyak sekali pola candlestik yg bisa dipake untuk zona snd. Dari semua pola candle itu, adakah pola-pola yang memang lebih tinggi akurasinya daripada yang lain? Terima kasih

Lihat Reply [1]

 Adi Gunawan |  23 Apr 2022

apakah kita bisa menentukan trend yang sedang berlangsung di kripto hanya dengan melihat pola candle yang terbentuk?

Lihat Reply [1]

 

Komentar @inbizia

Salam .... Saya pemula dalam forex, sangat menarik tentang pembahasan Pola Candlestick Morning Star dan Evening Star ini, trims ...
 Muhammad Abduh |  20 Sep 2019
Halaman: Pola Candlestick Morning Star Dan Evening Star
harusnya artikel berjudul "Menggunakan Pola Candlestick Three Inside Up Dan Three Inside Down" langsung diberi linknya min biar g nyari dulu aku nya :-(
 Chyntya |  5 Jun 2020
Halaman: Pola Candle Terbaik Penanda Reversal
@Dhimas: Untuk akurasi murni menggunakan pola candlestick, time frame yang lebih besar lebih besar akurasinya daripada time frame dibawahnya, contohnya akurasi pola candlestick di Daily lebih besar daripada di time frame H1.

Management resiko sebaiknya mengikuti aturan maksimal 2% resiko dari modal. 
 Kiki R |  14 Jul 2020
Halaman: Tips Membaca Candlestick Simpel Dan Akurat Tak Perlu Hafalan
@ Surodjo:

Berakhirnya trend bisa diketahui setelah koreksi atau retracement mencapai lebih dari 100%. Perkiraan kemungkinan akan terjadi trend reversal jika Fibo Retracement telah melewati 61.8%.

Keadaan reversal tidak menunjukkan berakhirnya trend, tetapi menunjukkan terjadinya koreksi. Keadaan koreksi sendiri bisa berakhir ketika telah mencapai level tertentu misalnya 38.2% Fibo atau 50% Fibo, dan kemudian berbalik meneruskan arah trend. Jika koreksi melebihi Fibo retracement 100%, baru bisa diasumsikan terjadi trend reversal.

Keadaan reversal bisa diamati dari bar candlestick yang membentuk formasi price action tertentu, seperti pin bar, doji, engulfing, morning star atau evening star. Baca juga: Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Action
Meski demikian, untuk validitasnya price action tsb harus dikonfirmasi oleh indikator trend misalnya ADX, parabolic SAR, MACD, atau Bollinger Bands.

Konfirmasi dengan Bollinger Bands untuk keadaan reversal adalah jika penutupan bar candlestick berada di bawah middle band (untuk yang sebelumnya uptrend), atau di atas middle band (untuk yang sebelumnya downtrend). Untuk akurasi, sebaiknya dikonfirmasi lagi dengan indikator trend yang lain.

Mengenai tanda bahwa trend masih akan berlanjut adalah jika koreksi atau retracement telah berakhir, dan harga mulai bergerak searah dengan trend semula. Dalam hal penunjukan indikator Bollinger Bands, bar candlestick tidak menembus middle band.

Sebagai masukan, untuk analisa trend jangka menengah panjang biasanya trader menggunakan analisa dengan gelombang Elliot (Elliot wave). Baca juga: 3 Hal Pokok Dalam Trading Dengan Gelombang Elliot
 M Singgih ... |  29 May 2020
Halaman: Cara Sederhana Untuk Menentukan Support Dan Resistance
Bisa lihat dari sinyal-sinyal trendlines, breakouts, dan pola candlestick. Indikator untuk mendapatkan sinyal-sinyal itu bisa pakai indikator RSI, MA, MACD
 Ihwan |  12 Jan 2021
Halaman: Cara Menghindari Kesalahan Entry Trading
Kombinasikan indikator RSI dengan Bollinger Bands untuk memperoleh sinyal trading terkonfirmasi
indikator RSI menunjukkan impuls pergerakan harga
Bollinger Bands mengindikasikan arah pergerakan pasar
 Erik Ihza ... |  11 Apr 2022
Halaman: Cara Trading Candlestick Jitu Dengan Rsi

Kamus Forex

Indikator Ekonomi

Data statistik yang digunakan oleh analis dan pelaku pasar untuk mengetahui kondisi ekonomi terkini maupun memproyeksikan peluang ekonomi di masa depan. Indikator ekonomi juga dapat digunakan untuk menentukan sehat-tidaknya perekonomian suatu negara.

Indikator Teknikal

Alat yang dibuat berdasarkan perhitungan matematis atas histori harga, volume, atau minat pasar terhadap sebuah instrumen investasi atau kontrak keuangan. Penggunaan indikator teknikal bertujuan untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan.

Kamus Candlestick

Dragonfly Doji
Dragonfly Doji
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick di akhir downtrend. Sell-off dalam skala besar terjadi setelah candlestick dibuka, sehingga harga membentuk sumbu bawah yang sangat panjang. Akan tetapi, harga kemudian justru ditutup dekat harga pembukaan atau bahkan harga tertingginya. Ini menandakan pelemahan dalam sentimen bearish dan beralihnya kendali pasar ke sisi buyer. Semakin kecil body dan semakin panjang sumbu bawahnya, maka semakin kuat pula sinyal pembalikan bullish-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three Line Strike
Three Line Strike
Akurasi :

Terdiri dari 4 candlestick. Tiga candlestick pertama adalah candle bullish yang ditutup menguat secara berturut-turut, sementara candlestick keempat adalah candlestick bearish panjang yang dibuka di harga lebih tinggi, tapi ditutup jauh di bawah harga penutupan tiga candlestick sebelumnya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Hanging Man
Hanging Man
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang membentuk gap naik dari candlestick sebelumnya. Terjadi di akhir uptrend, Hanging Man memiliki sumbu bawah yang lebih panjang dari body-nya. Sinyal bearish reversal dari pola ini terkonfirmasi apabila candlestick selanjutnya bersifat bearish atau membentuk gap turun, dan ditutup melemah dari harga pembukaannya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Falling Three Methods
Falling Three Methods
Akurasi :

Terdiri dari beberapa candlestick. Diawali dengan candlestick bearish panjang yang kemudian diikuti oleh beberapa candlestick pendek membentuk koreksi bullish. Pola terkonfirmasi apabila terbentuk lagi candlestick bearish panjang yang menyentuh harga terendah baru.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[4]    
  Kenny Gunawan   |   11 Apr 2022

di indikator stochastic dikatakan sering memuncul false signal?

  Faisal Bahri   |   11 Apr 2022

Setiap indikator memiliki keterbatasan dan kelebihan, baiknya gunakan indikator lain sebagai penyeimbang

  Indra Ghocap   |   12 Apr 2022

Bagaimana cara membaca indikator stochastic?

  Mantaza Amal   |   12 Apr 2022

Silahkan ke link berikut untuk detail cara membaca indikator stochastic

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip