Trading Dengan Pola Engulfing Candle

SAM 31 Oct 2014Dibaca Normal 3 Menit
forex>candlestick>   #engulfing   #candle
Pola engulfing candle sering dijumpai baik pada time frame daily atau pada time frame yang lebih rendah. Selain mudah diamati, probabilitas trading dengan pola ini cukup tinggi.

Pola engulfing candle sering dijumpai saat kita ber-trading forex, baik pada time frame daily atau pada time frame yang lebih rendah. Trader harian sering kali mengambil keuntungan dari pola ini sebagai sinyal untuk entry. Selain mudah diamati, probabilitas trading dengan pola engulfing candle cukup tinggi terutama pada keadaan pasar yang sedang trending. Ada 2 jenis pola engulfing candle yaitu pola bullish engulfing dan pola bearish engulfing.

Pola Bullish Engulfing

Pola Bearish Engulfing

 

Bentuk Pola Engulfing Candle

Pola engulfing candle terdiri dari 2 bar candlestick dimana bar terakhir ‘menelan’ (engulf) bar sebelumnya dengan body candle yang lebih panjang. Pola engulfing ini akan makin valid jika memiliki ekor pendek atau tanpa ekor, karena ekor yang panjang mencerminkan ketidak pastian arah pergerakan harga atau kecenderungan untuk konsolidasi. Biasanya trader menentukan validitas pola ini dengan panjang ekor bar yang ‘menelan’ tidak lebih dari 20%-25% keseluruhan panjang body candle-nya.

Trading Dengan Pola Engulfing

Pada pasar yang sedang trending, pola ini mengisyaratkan terjadinya pembalikan arah trend (trend reversal), karena menunjukkan pergeseran momentum yang kuat dari sell ke buy pada keadaan downtrend, atau dari buy ke sell pada kondisi uptrend. Semakin kuat trend, semakin tinggi probabilitasnya. Selain itu, pola ini akan lebih akurat pada time frame yang lebih tinggi. 

Trading Dengan Pola Engulfing
A: pola bearish engulfing pada uptrend
B: pola bearish engulfing pada downtrend
C: pola bullish engulfing pada downtrend
D: pola bullish engulfing pada uptrend

 

Pola Bullish Engulfing

Pola ini adalah sinyal untuk membuka posisi buy. Untuk memperoleh hasil yang akurat, hendaknya dipastikan pergerakan pasar benar-benar dalam keadaan trending, bukan bergerak sideways atau konsolidasi.

Candle pertama harus bearish candle (warna merah pada gambar di atas) atau doji, dan candle berikutnya (engulfing candle) harus bullish candle (warna hijau) dengan body yang lebih panjang. Jika engulfing candle "menelan" 2 atau 3 candle sebelumnya maka probabilitasnya akan lebih tinggi.

 

Pola Bearish Engulfing

Pola ini adalah sinyal untuk membuka posisi sell. Sama dengan bullish engulfing, untuk memperoleh hasil yang akurat hendaknya dipastikan pasar benar-benar trending. Candle pertama harus bullish candle (warna hijau pada gambar di atas) atau doji, dan engulfing candle harus bearish candle (warna merah) dengan body yang lebih panjang. Jika engulfing candle "menelan" 2 atau 3 candle sebelumnya maka probabilitasnya akan lebih tinggi.

Contoh trading dengan pola engulfing:

Trading Dengan Pola Engulfing
Sebaiknya entry dilakukan setelah engulfing bar terbentuk. Pada contoh pola bearish engulfing diatas, level entry bisa pada sekitar level terendah bar pertama, dengan stop loss beberapa pip di atas bearish engulfing candle. Target ditentukan dengan level support atau dengan menggunakan fibonacci retracement atau expansion, sesuai dengan money management dan risk/reward ratio yang telah direncanakan.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Rahmat |  5 Sep 2013

slm sjhtra para masta, soalan bgmn cara kita menganalisa cendle ketika terjadi pergerkan harga sell maupun buy. mohon petunjukx.

Lihat Reply [2]

 Arwidya N |  24 Oct 2014

Cara2 apa saja yang bisa digunakan untuk naked trading selain dari pengamatan pola candlestick?

Lihat Reply [8]

 Monika |  7 Nov 2014

Apa semua jenis-jenis formasi candlestick dan hubungannya dengan pergerakan harga dapat diaplikasikan pada semua time frame?

Lihat Reply [1]

 Agung |  20 Apr 2016
Bagaimana kita bisa trading dengan price action jika closed candle tiap broker berbeda sehingga bentuk candle juga berbeda? jam berapa sebetulnya closed candle D1 waktu WIB?

Lihat Reply [1]

 Mas Sinar |  20 Mar 2018
selamat malam SF, saya ingin bertanya tentang candlestick doji dan pinbar. itu tingkat keberhasilannya bagusan mana y?

Lihat Reply [7]

 

Komentar @inbizia

@ Syamsir:
Untuk entry sebaiknya Anda konfirmasikan juga dengan price action-nya. Dalam hal ini ketika RSI sudah tembus center line 50% price action masih menunjukkan inside bar
 M Singgih |  3 Jan 2016
Halaman: Tips Trading Dengan Indikator Rsi
dilihat dari pengamatanku, mungkin bisa juga diliat di pola engulfing bahwa candle ke-2 dibuka di range candle sebelumnya, hanya saja dia bentuknya lebih besar. sedangkan yang seperti evening star itu candle kedua opennya di luar range candle pertama (diatas close level). tapi dgn bentuk engulfing yg seperti itu, tampaknya lbh mudah mengenali evening star untuk reversal.
 Arda Firmanto |  10 Aug 2015
Halaman: Trading Dengan Pola Engulfing Candle
oh harami ini polanya mirip2 sama inside bar yah? Jadi kalau bar kedua lebih besar dari bar pertama biasanya harga akan mengalami reversal, begitu yg saya tahu. Sama juga seperti pola2 engulfing.
 Abdul Hamid |  5 May 2016
Halaman: Mengenal Pola Candlestick Harami
ya emang mirip2 sama sih, kan harami sama engulfing emang turunan dari inside bar. Bedanya paling di karakteristik detail posisi shadow2nya aja. Basicnya sih sama, bar kedua menunjukkan pola harga sudah mulai berkonsolidasi dari trend yg sudah berjalan, jadi kalau mendekati batas-batas support atau resistance biasanya bisa jadi pertanda reversal tuh inside bar.
 Agus Bastian |  3 Jun 2016
Halaman: Mengenal Pola Candlestick Harami
@Franky:
Sebelum entry, sebaiknya dikonfirmasikan dengan indikator teknikal untuk mengetahui validitas dari sinyal engulfing tsb. Konfirmasi bisa dengan indikator trend (MA, MACD atau ADX), atau indikator momentum (RSI atau stochastic).

 M Singgih ... |  5 Apr 2019
Halaman: Trading Dengan Pola Engulfing Candle
Apa itu Bearish Engulfing? Perbedaan Bullish Engulfing dan Bearish Engulfing? Ini juga perlu dikenalkan ke pemula.
 Julia |  6 Sep 2021
Halaman: Mencari Sinyal Buy Dengan Pola Bullish Engulfing

Kamus Candlestick

Inverted Hammer
Inverted Hammer
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang dibuka lebih rendah dari candlestick sebelumnya. Setelah bergerak menguat, candlestick kemudian ditutup di dekat atau pada harga pembukaannya (Open). Semakin panjang sumbu atas dan semakin kecil body candlestick, maka semakin signifikan pula sinyal bullish-nya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Bearish Doji Star
Bearish Doji Star
Indikasi : Bearish Reversal

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama adalah candlestick bullish panjang, diikuti candlestick kedua berupa doji yang membentuk gap naik dan tidak memiliki body karena harga dibuka dan ditutup di level yang nyaris sama. Candlestick ketiga mengkonfirmasi pembalikan dengan membentuk bearish panjang dan gap turun dari doji.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Harami Bearish
Harami Bearish
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 2 candlestick. Candlestick pertama bersifat bullish dan lebih besar sehingga menelan candlestick kedua yang bersifat bearish. Pola ini menandakan uptrend mulai kehilangan momentum. Sumbu-sumbu candlestick kedua tidak harus berada dalam range candlestick pertama, meski kondisi ini bisa menambah akurasi sinyal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Morning Star
Morning Star
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama merupakan candlestick bearish panjang, diikuti oleh candlestick kedua yang membentuk gap turun dan ber-body kecil (harga pembukaan dan penutupan nyaris sejajar). Candlestick ketiga merupakan konfirmator karena bersifat bullish. Semakin besar body candle ketiga, semakin tinggi akurasi sinyal bullish reversal Morning Star.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[21]    
  Dewi   |   1 Nov 2014
Betul juga pola ini ya pak guru. Tapi kalo pola nya begini apa masuk dalam Engulfing?

terimakasih atas saran dan jawaban pak guru...
  M Singgih   |   12 Apr 2015
@ dewi :
Bukan, itu masuk ke Evening Star, perlu konfirmasi bar sesudahnya. Pola Evening Star adalah bersifat bearish sesudah bullish (jadi bearish reversal).

Pada gambar diatas bar ke 3 adalah konfirmatornya. Level penutupan bar 3 minimal setengah dari bar pertama.
  Arda Firmanto   |   10 Aug 2015
dilihat dari pengamatanku, mungkin bisa juga diliat di pola engulfing bahwa candle ke-2 dibuka di range candle sebelumnya, hanya saja dia bentuknya lebih besar. sedangkan yang seperti evening star itu candle kedua opennya di luar range candle pertama (diatas close level). tapi dgn bentuk engulfing yg seperti itu, tampaknya lbh mudah mengenali evening star untuk reversal.
  Viki Adisty   |   15 Apr 2015
Sering sebel nih sama candle ini. Abisnya harga serasa sudah turun jauh pas abis muncul nih candle. Jadi kalo pas siap-siap open takut harga udah kerendahan.
  Rimba   |   16 Apr 2015
Oooo..justru malah ini sinyal candle yang ditunggu..say. Jangan buru-burulah kalo mo ambil posisi. Semua butuh konfirmasi. Jangan asal pasang. Dan yang jelas jangan takut untuk open di harga yang udah jatuh dengan posisi sell.
  Ranto Wardoyo   |   16 Apr 2015
Makanya dibanyakin main di akun demo. Semakin terbiasa kita dengan kejadian yang munncul di pasar dengan berbagai variasinya. Mau turun ratusan pip sekali candle pun gak bakal masalah. Asah mental dan teknik di akun demo. Nah..kalo sudah mahir, baru masuk ke akun riil. Itupun mulai lagi dengan akun micro. Biar gak keringat dingin...hehehhe
  Diki Anwar Asmad   |   18 Apr 2015
Ketakutan kan manusiawi..bang. Masing-masing trader punya rasa itu kan?
  Rangga   |   20 Apr 2015
Kalo mau menikmati ketakutan sebaiknya persis seperti yang dibilang bapak master di atas. Pakailah fasilitas demo sepuasnya untuk mengikis perasaan itu. Harapannya begitu sudah matang dan main duit beneran dah gak mikirin lagi. Semua sudah terrukur dan terbiasa.
  Geri Xx   |   21 Apr 2015
Pola engulfing ini sering juga nipu lho. Hati-hati sebelum open. Perhatikan juga resiko harga bergerak mantul kembali. Kadang kita lupa kalau ada potensi harga bisa bergerak tidak lagi nuruti sentimen pola engulfing ini.
  Fuad   |   21 Apr 2015
Betul..kang. Ane udah pastikan dengan konfirmasi tren line pun masih sering mentah nih sinyal. Jadi yaa..harus baek-baek pasang lot dan target biar gak cepet gulung tikar...hahaha
  Rina Wijayanti   |   22 Apr 2015
Kenapa gak ditambahin osilator..pak? Biar ketahuan kondisin sinyal udah over sold/bought ato belum. Mudah kan?
  Togar   |   22 Apr 2015
Jangan terpaku pada candle seperti itu. Pikirkan juga situasi fundamentalnya. Jangan-jangan ada news mo lewat. Langsung main hajar. Ketarik minus baru tau rasa..hiihihi.
  Koki   |   7 Jun 2015
kalau ndak salah, malah ada cara konfirmasi arah harga setelah news dg pola candle.

mungkin sebetulnya bukan di indikator mana yg diperhatiin, tpi bagaimana dn kapan sinyalny digunakan sewaktu ada rilis news.
  Handaya Pujo   |   25 Apr 2015
Jika berminat melihat candle sebagai sinyal, selalu gunakan timeframe berdurasi panjang. Minimal satu hari. Biar ketahuan secara keseluruhan sentimen pasar dunia dengan pair tersebut mau dibawa kemana. Dengan begitu kemungkinan ada riak-riak ditengah posisi yang sudah terbuka akan dengan mudah terantisipasi.
  Gita   |   25 Apr 2015
Mo nya sih gitu..om. Tapi suka kurang sabar kalau harus nungguin seharian gak ngapa-ngapain.
  Heni Asri   |   26 Apr 2015
Nah kenapa harus ditungguin..jeng. Tinggal shooping kan enak. Trading tuh gak kayak kita nungguin dagangan di toko. Dipantengin aja tuh barang. Banyak kegiatan lain yang bermanfaat. Makanya benar kata si..om di atas. Dengan pilihan D1 sebagai dasar analisa kita, waktu untuk trading praktis sangat singkat. Cukuplah sehari open satu posisi..dah cukup. Kalau lagi pasar bagus bisalah seminggu dapat peluang terus. Enak kan? Ngapain capek-capek di depan laptop buat nungguin candle muncul.
  Franky   |   10 Jan 2019

Terkadang saya sudah mengikuti pola diatas, tapi kenapa tebakan trading saya masih salah. Kelihatannya mau ke atas, saya pilih BUY, tapi gak taunya candle malah turun. huffth

  Totok   |   11 Jan 2019

Jangan cuman berpedoman sama pola bang. Pakelah indikator yang ada di platform. Guna banget tuh buat verifikasi sinyal.

  M Singgih S   |   5 Apr 2019

@Franky:
Sebelum entry, sebaiknya dikonfirmasikan dengan indikator teknikal untuk mengetahui validitas dari sinyal engulfing tsb. Konfirmasi bisa dengan indikator trend (MA, MACD atau ADX), atau indikator momentum (RSI atau stochastic).

  Refizma   |   3 Apr 2019

pak apakah semua pattern probabilitasnya tetap sama pada timeframes yang berbeda?

  M Singgih S   |   5 Apr 2019

@Refizma:
Tidak sama. Pada time frame yang lebih tinggi probabilitasnya akan semakin tinggi. Misal pattern yang muncul pada time frame daily probabilitasnya akan lebih tinggi dibandingkan pattern yang sama yang muncul pada time frame H1.

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip