Analisa US OIL Dalam Pandangan Teknikal (17-23 Oktober 2017)

Ardi99 17 Oct 2017 275

Halo pembaca, saya melihat adanya suatu peluang entry di komoditas US OIL ini, melihat komoditas ini akan mengalami perubahan trend yang terlihat menjanjikan untuk hari ini sampai 23 Oktober 2017.

Simak US OIL dalam Daily chart berikut:

US OIL Daily

Dalam gambar chart di atas, tampak US OIL masih mencoba naik ke zona Higher High sebelumnya (Kotak Merah), di mana harga masih memiliki potensi rejeksi jika berada di sekitar zona ini.

Trendline Hitam menggambarkan bahwa harga masih berada dalam arus kenaikan dengan memiliki Higher Low, namun harga yang kini masih disekitar zona Higher High, sehingga patut diamati reaksinya untuk peluang entry di minggu ini.

Untuk ulasan entry minggu ini, mari kita simak US OIL dalam 4 hour chart berikut:

US OIL H4

Mari kita analisa gambar di atas untuk entry terbaik kita.
Saya sudah menentukan Level Support dan Resistance berikut:

Oke, berdasarkan gambar di atas, harga di minggu lalu masih bergerak menguat sehingga harga mampu mencapai sekitar zona Higher High sebelumnya (Di time frame 4 Hours).

Berdasarkan pola kenaikan yang terbentuk, harga kini memiliki peluang penurunan, dimana breakout pada Trendline Hitam akan mengkonfirmasi menguatnya minat Seller terhadap komoditas ini.

Perhatikan juga setiap reaksi harga di level-level minggu ini sebelum membuat keputusan entry.

Dalam pergerakan pada gambar di atas, peluang Beli dan Jual masih sama kuat memungkinkannya Persentase menurut analisa teknikal saya (Buy : 48% , Sell : 52%).

Nah, dalam pandangan/prediksi saya, berdasarkan pergerakan harga yang kita analisa di atas, kita akan mencoba melihat peluang entry yang tersedia. Tetapi, teknikal tidak mengijinkan asumsi bermain, maka entry terbaik yang dapat dilakukan ialah, kita akan terus melihat pergerakan CLOSE PRICE pada Candle 4 hours.

Setup saya untuk Breakout opportunity,

Setup saya untuk Pullback opportunity,

Gunakan Risk Reward selalu minimal 1:1.5 dan trailing stop (manual maupun otomatis) bila diperlukan. Bisa menggunakan level-level support dan resistance untuk referensi analisa anda menentukan Stop Loss dan melakukan Cut Loss, tetap waspada terjadinya konsolidasi harga.

Tetap gunakan money management yang baik dalam setiap entry untuk keberlangsungan trading yang sehat, semoga artikel ini dapat menjadi referensi anda dalam melakukan analisa pada market.

harga minyak hari ini

Kirim Komentar/Reply Baru
Sistem 164
Data  
Bagaimana Menggunakan Teknik Support Resisten?
pak sya mau tanya lagi ini?semoga master tidak bosan menjwab pertanyaan saya,hehehehhe,pak gimana sebenarny mengunakan teknik suport dan resisten?ko para master banyak yg berhasil pake teknik itu?sekali lg trimaksih pak

Giwan 9 Jun 2016

Reply:

Basir (13 Jun 2016 09:56)

Untuk Giwan...

Dalam dunia trading istilah Support dan resistance merupakan level-level kritis yang digunakan oleh para pelaku pasar dalam mengambil keputusan. Level-level ini digunakan untuk menentukan apakah harga akan terus berlanjut atau berbalik arah. Ada beberapa indicator yang  bisa memunculkan support dan resitance. Diantaranya : Fibonacci , Pivot Point, Woodie dan Camarilla pivot. Fibo dan Pivot point cukup dikenal, Sementara Woodie dan Camarilla pivot adalah pengembangan dari pivot point konvensional atau pivot standard.

Secara pribadi saya sering menggunakan Pivot Point, karena cukup sederhana dan mudah dipahami. Dipagi hari setelah penutupan pasar amerika dan masuk pasar asia, perhitungan pivot dimulai. Tools dan indikatornya bisa di pasang di MT4, jadi level kritis tersebut bisa muncul di chart MT4 tanpa perlu menghitung terlebih dahulu.

Rumusan nya adalah :

  1. Jika harga ada di PP, perhatikan kemungkinan gerakan menuju R1 atau S1.Jika harga ada di R1, perhatikan kemungkinan harga berbalik arah ke PP atau gerakan berlanjut ke R2.
  2. Jika harga ada di S1, perhatikan kemungkinan harga berbalik arah ke PP atau gerakan harga berlanjut ke S2.
  3. Jika harga ada di R2, perhatikan kemungkinan harga bergerak kembali ke R1 atau berlanjut ke R3.
  4. Jika harga ada di S2, perhatikan kemungkinan harga bergerak kembali ke S1 atau berlanjut ke S3.
  5. Jika tidak ada berita atau faktor fundamental yang signifikan, harga biasanya bergerak dari PP ke S1 atau R2 dan berbalik lagi.
  6. Jika ada berita atau faktor fundamental yang signifikan, harga biasanya cenderung menembus R1 menuju R2, atau bahkan R3 jika trend naik.
  7. Dalam kondisi normal S3 dan R3 merupakan batas maksimum pergerakan harga yang mungkin pada satu sesi trading. Level ini hanya tertembus jika terjadi kondisi ekstrem di pasar mata uang.

Anda bisa menyimak ulsannya di Trading With Pivot Point.

Thanks