Mengenal KPR Syariah vs Konvensional, Mana yang Lebih Baik?


Wahyudi 21 Jan 2020 741Dibaca Normal 5 Menit

Banyak orang yang menganggap bahwa KPR Syariah dan Konvensional itu sama saja. Hanya nama saja yang membedakan, toh sama-sama bank nyari untung. Bahkan, tak jarang banyak yang merasa KPR syariah cenderung lebih mahal. Benarkah demikian?



Saat membaca penawaran mengenai KPR Syariah vs Konvensional, tak jarang kita bingung di mana perbedaannya. Memang tidak mudah menjelaskan tentang syraiah kepada orang awam. Ada ungkapan menarik yang mungkin pernah Anda dengar terkait bisnis syariah. "Sharia is just doing the same thing with different way", atau dengan kata lain pada dasarnya bisnis syariah sendiri ibaratnya adalah "melakukan hal yang berbeda dengan cara yang sama". Cara yang berbeda itu yang dinamakan akad. Akadlah yang membedakan apakah transaksi Anda syariah atau tidak. Tak terkecuali dalam transaksi KPR Syariah. Apa sajakah akadnya?

Mengenal KPR Syariah vs Konvensional

 

Memahami Lebih Dalam Tentang Akad KPR Syariah VS Konvensional

Pihak OJK sudah memberikan batasan yang tegas melalui regulasi terkait produk syariah dan konvensional, KPR Syariah dikeluarkan oleh bank Syariah, sedangkan KPR Tradisional dikeluarkan oleh bank Konvensional. Agar tidak rancu, Anda bisa pelajari perbedaan pada akad berikut ini:

 

Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Konvensional

Pihak bank mengeluarkan produk KPR konvensional dengan mengambil keuntungan dalam bentuk bunga yang dibebankan atas pinjaman uang kepada pihak debitur. Teknisnya, nasabah akan diminta untuk membayar down payment (DP) terlebih dahulu dan pihak bank akan membantu dalam pelunasan sisanya. Uang pinjaman inilah yang harus Anda angsur setiap bulannya dengan memberikan kelebihan dalam bentuk bunga yang dibebankan kepada Anda sebagai imbalan bagi pihak bank. Disini, bank konvensional berperan sebagai pemberi pinjaman dan Anda pihak yang meminjam.

 

Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Syariah

Produk KPR Konvensional di atas beda halnya dengan KPR Syariah yang menganut prinsip jual beli (murabahah). Hal utama yang paling membedakan adalah mengenai pembayaran yang menggunakan sistem angsuran dengan jumlah yang telah ditetapkan sejak awal.

Teknisnya, Bank Syariah membeli terlebih dahulu rumah yang akan Anda beli, dan kemudian menentukan harga yang sudah diperhitungkan dengan keuntungannya sekalian untuk selanjutnya menjual kembali rumah tersebut kepada Anda. Harga jual adalah tetap (flat) dari awal hingga akhir masa tenor. Di sini, bank berperan sebagai pedagang.

akad investasi syariah(Baca Juga: 6 Akad Yang Perlu Diketahui Saat Investasi Syariah)

 

3 Akad Yang Digunakan Dalam Transaksi KPR Syariah

KPR Syariah dalam prakteknya paling umum menggunakan 3 jenis akad yaitu:



1. Akad Jual Beli (Murabahah)

Karakteristiknya sebagai berikut:

  • Bank sudah menentukan margin berdasarkan harga jual rumah dan masa tenor.
  • Pihak yang terlibat: Bank, Developer perumahan, dan pembeli perorangan. Bank membeli rumah tersebut dari Developer, lalu bank menjual rumah tersebut kepada nasabah dengan mengambil keuntungan.
  • Akad ini paling simpel dan populer dijalankan, sehingga menjadi penyumbang terbesar pembiayaan perbankan Syariah di Indonesia. Porsinya mencapai 60 persen ketimbang akad lain.

 

2. Akad Ishtishna

Karakteristiknya sebagai berikut:

  • Lebih mudah dipahami sebagai skema pesan bangun
  • Nasabah bisa membeli rumah sesuai pesanan yang telah disepakati
  • Karena model pesanan, maka Istishna paling banyak digunakan oleh developer syariah tanpa bank.

 

Akad Musyarakah

Karakteristiknya sebagai berikut:

  • Menggunakan skema kerja sama bagi hasil dengan kedua pihak.
  • Keuntungan dibagi dua antara bank dan Anda.

Contoh sebagai berikut:

Anda membeli rumah seharga Rp 400 juta. Bank menyetor 80 persen atau sekitar Rp 320 juta dan Anda menyetor 20 persen atau sekitar Rp 80 juta. Dana kerjasama tersebut dibelikan rumah dan disewakan kepada Anda selama 10 tahun dengan harga sewa per bulan, misalnya Rp 3 juta. Keuntungan dari hasil sewa tersebut dibagi dua antara bank dan Anda. Agar bisa memiliki rumah tersebut, Anda bisa membeli bagian yang dimiliki oleh bank hingga lunas 10 tahun dan dibayarkan bulanan yaitu sebesar uang sewa plus angsuran dengan besaran yang telah disepakati hingga masa pelunasan.

 

Perbedaan Perbankan Syariah VS Bank Konvensional 

Secara umum dengan melihat ulasan diatas, beda antara bank konvensional dan bank syariah menitikberatkan pada orientasi usaha dan bagi hasil. Bank konvensional menggunakan bunga yang dibebankan kepada peminjam, sedangkan perbankan syariah berorientasi pada bagi hasil tingkat keuntungan, bukan tingkat bunga. Lantas apa keuntungan dan kerugian masing-masing? Berikut ini ulasannya:

  • Keuntungan Produk Perbankan Syariah dibandingkan Produk Bank Konvensional: Lebih mudah dalam merencakan keuangan jangka panjang karena sistem syariah cicilannya flat dan sudah disepakati di awal kontrak/akad. Jika ada keterlambatan bayar, denda keterlambatan juga relatif pasti dalam bentuk nominal bukan prosentase.
  • Kerugian Produk Perbankan Syariah dibandingkan Produk Bank Konvensional: Biasanya terlihat lebih mahal di angsuran awal. Untuk memastikan apakah mahal atau tidak, Anda bisa bandingkan dengan produk konvensional untuk total secara keseluruhan. Selain itu, jika terjadi pelunasan lebih awal maka total bayar adalah keseluruhan, beda dengan produk kovensional yang biasanya hanya membayar pokok, bunga berjalan dan penalti. Jatuhnya lebih mahal syariah.

 

Apa Produk Yang Cocok untuk Anda, KPR Syariah Atau Konvensional?

Seperti halnya semua pilihan, ada kelebihan dan kekurangan menggunakan kedua jenis produk perbankan di atas. Keduanya berjalan pada konsep yang sangat mirip, hanya berdasarkan pada sistem akadnya saja. Nah, dengan melihat sistem perjanjian maupun akad di atas, Anda lebih cocok dengan skema akad yang mana? Anda bisa sesuaikan saja dengan kebutuhan dan rencana keuangan Anda.

Jika tak ragu untuk membayar lebih mahal di awal dan sesuai dengan prinsip syariah, maka KPR Syariah bisa jadi rujukan. Sedangkan bagi Anda yang lebih suka dengan perhitungan bunga kredit, bisa menggunakan KPR Konvensional.

 

Seringkali satu akad harus dijalankan dengan akad lainnya untuk memenuhi kebutuhan pembelian rumah impian Anda agar mendapatkan hasil yang maksimal. Sebelum membeli rumah, simak juga cara untuk memilih pinjaman KPR agar tidak susah di kemudian hari. 

BANKKPRRitel
Bank Amar Indonesia 13.00% 11.00%
Bank Artha Graha Internasional 10.90% 10.40%
Bank Artos Indonesia 30.23% 30.23%
Bank Bisnis Internasional 8.78% 12.35%
Bank Bukopin 9.31% 9.20%
Bank Bumi Arta 9.98% 10.55%
Bank Capital Indonesia 13.30% 13.30%
Bank China Construction Bank Indonesia 9.89% 9.89%
Bank Cimb Niaga 9.55% 10.10%
Bank Commonwealth 10.75% 10.75%

Saat Anda mengalami kerugian beruntun, segala keraguan dan ketidakpastian akan menyeruak dan membuat Anda sangat ragu untuk menarik pelatuk (entry). Rasanya tak ada satupun yang berjalan dengan benar. Itu adalah sesuatu yang harus Anda kontrol.

Bill Lipschutz

Tekunilah proses dari setiap proses, kerjakan, rencanakan, investasikan waktu Anda dengan bijak, jadilah produktif, dan jangan buang-buang waktu.

Chris Lori

Untuk menjadi sukses, trading-lah seperti Anda memulai usaha, jangan perlakukan trading sebagai hobi atau pekerjaan rutin. Kalau cuma hobi, tak ada komitmen belajar, dan akhirnya Anda cuma buang-buang uang. Sedangkan kalau diperlakukan sebagai pekerjaan, trading bisa membuat Anda frustasi karena di sini tidak ada gaji bulanan.

Jean Folger

Trading bukanlah hanya soal melindungi modal dari kerugian, melainkan juga melindungi diri dari diri sendiri.

Kim Krompass

Trader cerdas akan selalu paham dan mengikuti latar fundamental dari instrumen tradingnya, namun untuk mengenali level entry dan exit, ia akan menggunakan analisa teknikal

Kathy Lien

Tak ada satupun aturan trading yang bisa 100% profit sepanjang waktu.

Jesse Livermore

Yang penting bukan masalah benar atau salah, tapi seberapa besar profit Anda ketika benar, dan seberapa banyak loss Anda ketika salah.

George Soros

Saya tahu kemana saya akan keluar bahkan sebelum saya masuk (pasar).

Bruce Kovner

Memilih time frame rendah untuk kemudian mengolah cara trading jangka pendek bukanlah tindakan memalukan apalagi sebuah dosa.

Barbara Rockefeller

Saya tak banyak melihat korelasi antara trading yang bagus dan kecerdasan. Beberapa trader terkemuka cukup cerdas, tetapi beberapa diantaranya tidak.

William Eckhardt

Trader yang benar-benar (ingin) sukses haruslah berkomitmen untuk mendalami dunia trading, dan menganggap uang sebagai bonus sampingan.

Bill Lipschutz

Pada dasarnya, forex dan saham tidak jauh berbeda. Yang membedakan adalah risikonya.

Ellen May

Anda bisa memperkirakan apa yang terjadi. Tapi bila Anda tidak punya parameter trading, maka sebaiknya jangan masuk hanya karena peluangnya terlihat oke, atau karena seseorang mengatakannya.

Carolyn Boroden

Orang yang tradingnya maksa seringkali berujung pada kegagalan. Disyukuri saja profit yang sudah didapat hari itu. Jangan kemaruk.

Desmond Wira

Ketika mendapat profit, kita jadi lebih berhati-hati. Sedangkan ketika mengalami kerugian, kita justru mulai mengambil risiko lebih banyak dan rugi lebih banyak lagi.... Jadi, trader perlu memutuskan apakah mereka bisa menanggung risiko dan apakah mereka bisa mengambil keputusan dengan cepat sebelum trading.

Paul Rotter

Dalam berinvestasi Anda harus tahu betul apa-apa yang tidak Anda ketahui, dan berpeganglah hanya pada apa yang Anda ketahui.

Warren Buffett

Untuk pemula disarankan lebih baik trading saham dahulu, kalau sudah profit konsisten baru mencoba forex, emas, atau lainnya. Kalau dari awal sudah nekat trading forex, emas, apalagi indeks tanpa bekal ilmu yang cukup, boleh jadi sebentar saja uangnya langsung amblas,

Desmond Wira

Charting itu agak mirip dengan berselancar. Anda tak perlu banyak tahu tentang fisik gelombang untuk menangkap sebuah ombak yang bagus. Anda hanya perlu mampu merasakannya ketika (ombak) itu terjadi dan memiliki keberanian untuk beraksi di saat yang tepat.

Ed Seykota

Ketika Anda benar-benar percaya bahwa trading hanyalah sebuah permainan probabilitas yang sederhana, konsep seperti benar dan salah atau menang dan kalah tidak lagi memiliki makna yang sama.

Michael Covel

Saya akan selalu mengurangi posisi ketika loss. Dengan begitu, saya hanya akan memiliki posisi kecil saat trading berakhir buruk.

Paul Tudor Jones

Saya selalu percaya bahwa passion yang diikuti kerja keras dan doa akan membuahkan hasil yang baik di segala bidang, termasuk forex.

Buge Satrio

Masuklah pasar hanya saat pasar trending; jika bullish Anda harus buy, jika bearish masuk posisi sell. Cuma cara itu yang bisa menghasilkan keuntungan sebenarnya.

Jesse Livermore

Kehancuran emosional hampir sama buruknya dengan kehancuran finansial.

Kim Krompass

Cara membangun return jangka panjang adalah dengan melindungi modal dan memaksimalkan profit.

Stanley Druckenmiller

Saya hanya kaya karena saya tahu kapan saya salah. Pada dasarnya saya bisa bertahan dengan mengakui kesalahan-kesalahan saya.

George Soros
Kirim Komentar/Reply Baru
Keuntungan Finansial Memilih Rumah Tusuk Sate
Keuntungan Finansial Memilih Rumah Tusuk Sate
Wahyudi   16 Jul 2020   579  
3 Strategi Jitu Agar Angsuran KPR Cepat Lunas
3 Strategi Jitu Agar Angsuran KPR Cepat Lunas
Jujun Kurniawan   6 Jul 2020   537  
5 Pertimbangan Sebelum Membeli Rumah Bekas
5 Pertimbangan Sebelum Membeli Rumah Bekas
Febrian Surya   26 Jun 2020   381  
4 Tips Jitu Meningkatkan Nilai Appraisal KPR
4 Tips Jitu Meningkatkan Nilai Appraisal KPR
Wahyudi   19 Jun 2020   540  
Sebelum Ajukan KPR, Pahami Jenis-Jenis Bunganya
Sebelum Ajukan KPR, Pahami Jenis-Jenis Bunganya
Wahyudi   7 Apr 2020   638  
Trik Jitu Investasi Properti Untuk Pemula
Trik Jitu Investasi Properti Untuk Pemula
Febrian Surya   28 Feb 2020   440  
Lebih Baik Beli Apartemen Atau Rumah?
Lebih Baik Beli Apartemen Atau Rumah?
Wahyudi   23 Feb 2020   929  
Cara Developer Menentukan Harga Jual Rumah  
Cara Developer Menentukan Harga Jual Rumah  
Febrian Surya   21 Feb 2020   2813  
Beli Rumah Jadi Atau Bangun Sendiri, Pilih Mana?
Beli Rumah Jadi Atau Bangun Sendiri, Pilih Mana?
Wahyudi   19 Feb 2020   447  
Sebelum Memilih Apartemen, Ini Yang Harus Diperhatikan
Sebelum Memilih Apartemen, Ini Yang Harus Diperhatikan
Febrian Surya   27 Jan 2020   614