Cara Menggunakan Pola Candlestick Marubozu

SAM 2 Jun 2020 19438
Dibaca Normal 3 Menit

Marubozu merupakan salah satu pola candlestick langka yang berwujud candle tanpa ekor. Berikut ini cara mengimplementasikannya sebagai strategi untuk bertrading forex.



Marubozu merupakan salah satu pola candlestick yang paling dasar. Ciri-ciri yang paling mencolok dari candlestick marubozu adalah absennya jarum di tubuh candlestick, karena harga pembukaan (open price) sama dengan harga terendah (candle putih) dan harga penutupan (close price) sama dengan harga level tertinggi (candle hitam). Singkatnya, untuk menggunakan pola candlestick Marubozu ini, trader tinggal memperhatikan ada atau tidaknya warna pada tubuh candle.

pola-marubozu

Copyright:.com/nadia)

Marubozu Sebagai Isyarat Tren

Candlestick Marubozu juga erat kaitannya dengan tren. Pada dasarnya, pola candlestick seperti dengan batang warna putih adalah kondisi yang sangat bullish karena jelas bahwa saat itu pemegang kendali adalah para buyer. Jika Marubozu muncul di chart, maka bisa jadi tren bullish akan berlanjut atau akan muncul pola reversal bullish. Sebaliknya, batang candle warna hitam adalah penanda tren bearish karena seller-lah yang memegang kendali atas price action.

pola-marubozu

Black Marubozu adalah isyarat keberlanjutan tren bearish atau pola reversal bearish. Pola Marubozu biasanya diamati juga bersama dengan Doji untuk mengamati sentimen pasar. Seperti dalam artikel kami yang berjudul Cara Jitu Analisa Trend Dengan Pola Candlestick, disebutkan bahwa pola Candlestick Marubozu menunjukkan sentimen pasar yang kuat, sedangkan Doji menunjukkan sentimen pasar yang lemah.


Bagaimana Mengimplementasikan Pola Marubozu Dalam Strategi Trading Forex?

Strategi trading yang menguntungkan bisa dibangun berdasarkan indikasi continuation yang dikandung oleh Marubozu. Mula-mula, trader mencari poin entry yang bagus dan menawarkan risiko yang minim. Setelah itu, strategi trading yang sederhana dapat diciptakan setelah melihat penampakan pola Marubozu, tetapi tetap tergantung pada konteks pasar saat pola itu muncul.

Sebetulnya kemunculan Marubozu terbilang jarang terjadi, utamanya dalam time frame harian. Tapi jangan salah, sinyal yang disampaikan oleh Marubozu terbilang cukup kuat.

Oleh sebab itu, saat menangkap kemunculan Marubozu, yang pertama dipertimbangkan adalah dalam konteks pasar seperti apa pola candlestick itu terbentuk. Kemudian, amatilah dimana closing price dalam candle marubozu itu sebagian besar terletak, apakah di garis support atau resisten.

Jika candle menembus sebagian besar support atau resisten dengan meyakinkan, maka strategi yang mungkin untuk dilakukan adalah dengan memasukkan sebuah limit atau market order, dalam upaya untuk memasuki pasar pada retracement harga yang kembali ke dekat level support dan resisten. Jangan lupa untuk memasang stop-loss di level yang berlawanan dengan level tersebut.

Contohnya: EUR/USD telah membangun support di level 1.2500. Kemudian, sebuah candle Marubozu terbentuk dan mengambil harga dari 1.2480, secara penuh menuju angka 1.2550. Trader kemudian mencari peluang retracement untuk order BUY antara 1.2510 dan 1.2520, dengan order STOP-LOSS di kisaran 1.270, di bawah pembukaan candle Marubozu.

Apabila candle Marubozu ternyata tidak melewati level support maupun resisten kita, maka trader harus mencari indikator momentum seperti MACD untuk petunjuk selanjutnya tentang bagaimana kira-kira pergerakan pasar sebelum membuat keputusan trading.


Bagaimana Cara Entry Poin Dalam Kondisi Candle Marubozu?

Jika ditanya bagaimana cara entry point setelah mendapati pola Marubozu, apakah setelah penutupan harganya ataukah memakai Pending Order? Maka jawabannya relatif pada masing-masing trader.

Memang, salah satu sifat Marubozu adalah kalau candlenya naik maka kelanjutannya akan naik dan kalau candle marubozu turun, maka kelanjutannya akan turun, namun tetap diingat bahwa realitanya terkadang tidak sesederhana itu.

Untuk entry point, baik setelah close price maupun menggunakan Pending Order, sebaiknya tetap menggunakan SL sekitar 50% - 100% dari ukuran candle marubozu tersebut. Candle Marubozu-nya bisa diukur menggunakan tools Crosshair di Metatrader. Analis kami sendiri biasanya akan menunggu beberapa candle, yaitu 1 atau 2 candle berikutnya untuk bisa memastikan pergerakan pair selanjutnya.





Forum

Musya (01 Sep 2018)

malam tim SF....saya mau nanya nih, jika saya ingin trading dgn teknik SnD yg di kombine dgn indikator moving averages, apakah untuk pemilihan periode seting MA nya hrs disesuaikan dgn TF yg sy gunakan atau bebas? untuk melihat trend secara garis besar dgn menggunakan TF D1, misalnya kita menandai snd...

Selengkapnya...


Kirim Komentar/Reply Baru

Reply Pembaca : 13    

Soni Arsah
29 MAR 2019

Sukses trus mba.

Nadia
29 MAR 2019

Terima kasih

Razak
8 JAN 2020
Contoh yang diberikan membingungkan, sepertinya bilangan angkanya salah ya?
Nadia
13 JAN 2020
Sudah betul itu, Gan. Kalau penjelasan artikel yg ini dirasa membingungkan, boleh searching artikel ttg Marubozu yg pernah kami ulas di website ini. Terima kasih
7hours
19 JAN 2020
Mungkin maksud kak Reza adalah harga stop loss pada contoh yang kak Nadia berikan diatas..
Jonni
11 JAN 2020
Bahasa bahasa yg diberikan terlalu susah dipahami. Bahasa penulis hanya diberikan kepada orang orang yg sudah diluar kepala ttg marubozu itu sendiri.
Fachrizal R.
5 SEP 2020

Paragraf pertama itu ada yang salah, seharusnya candle hitam harga pembukaan sama dengan harga tertinggi, bukannya harga penutupan sama dengan harga tertinggi.

Sam
15 SEP 2020

Terima kasih atas koreksinya, tapi itu maksudnya memang harga penutupan Candle Putih kok bukan masuk di Candle Hitam. Mungkin bahasa penulisannya yang kurang tepat.

Fachrizal R.
5 SEP 2020

Iya, ini memang bahasa yang digunakan susah untuk dipahami. Biasanya yang mengerti, yang udah tau tentang sistem trading dan analisanya. kalo bisa disederhanakan, menjadi ruang lingkup marubozu saja. Jangan langsung dengan pembahasan analisa teknikalnya, biar trader baru lebih paham tentang marubozu. 

Andy
15 SEP 2020

@Fachrizal:

Kan judulnya memang cara menggunakan Marubozu bro, jadi wajarlah kalau bahas gituan. Mungkin sebelumnya udah ada artikel lain yang bahas dari dasar dan pengertiannya.

Wakakakakka
15 JAN 2021

Heran gw kadang uda numpang makan tempat orang isinya komplen semua, sudah bagus ada yang mau jelasin masih pada komen bahasa sulit dipahami lah, berarti situ emang orang awam trading. Pelajari dlu beli buku dulu baca buku dulu baru belajar candle stick, dasar aja ga ada mau komplen kalau masih kurang jelas kan masi bisa googling. 

Surip
13 FEB 2021

Bantuin nambahin gan. Marobuzu tingkat akurasinya tinggi. Salah satu candlestick dasar yang wajib dipahami trader. Marobuzu intinya gundul alias nggak ada jarumnya. Marobuzu bullish (tren akan naik) harga close lebih tinggi dari open. Marobuzu Bearish (tren turun) harga close lebih rendah dari open

Tamsil
30 APR 2021

terima kasih sdah berbagi ilmu, sukses selalu buat kita karena sudah mau berbagi ilmu

Kirim Komentar/Reply Baru
Pola Candlestick Real-time
Pola Candlestick Real-time
Sistem   7 May 2021   109  
Pak, mau nanya analisa teknikal apa ya yg bapak pakai?

Siang pak, sy newbie di forex gold, mau nanya pak analisa teknikal apa ya yg bapak pakai untuk menganalisa gerakan gold ini? mohon share yaa pak,, thankyou pak 

Meri 12 Feb 2019

Reply:

M Singgih (14 Feb 2019 04:55)

@ Meri:

Secara teknikal, saya pribadi menggunakan analisa trend dan momentum. Kalau sedang uptrend, antisipasinya buy, kalau sedang downtrend sell. Kapan saat untuk entry (buy atau sell) disesuaikan dengan momentum yang tepat.

Analisa trend menggunakan indikator trend, seperti moving average, MACD, ADX, Bollinger Bands, parabolic SAR. Analisa momentum menggunakan indikator oscillator seperti RSI atau stochastic.
Momentum entry bisa salah kalau misalnya saat harga bergerak uptrend, tetapi indikator oscillator menunjukkan divergensi bearish. Yang seperti ini harus dihindari.

Meski demikian, analisa teknikal hanya sebagai konfirmator dari kondisi pasar yang sedang terjadi, karena hampir semua indikator teknikal bersifat lagging atau terlambat dalam merespon pergerakan harga. Yang bersifat leading atau mendahului pergerakan harga adalah analisa sentimen pasar berdasarkan price action.

Intinya sbb:

1. Tentukan terlebih dahulu level-level resistance dan support. Kalau tidak jelas gunakan Fibonacci, baik retracement atau expansion.
2. Amati price action yang terbentuk, baik single candle maupun beberapa candle (chart pattern).
3. Amati indikator trend, apakah mengkonfirmasi price action yang terjadi.
4. Amati indikator oscillator, terjadi divergensi atat tidak. Kalau tidak, tentukan momentum entry yang tepat.
5. Kalau indikator trend tidak menunjukkan sedang trending, berarti harga sedang bergerak sideways. Ketika sideways, amati area overbought / oversold indikator oscillator, kalau overbought maka sell, dan kalau oversold buy.

Sempat Terkoreksi, EUR/GBP Kini Berpeluang Menguat
Sempat Terkoreksi, EUR/GBP Kini Berpeluang Menguat
Jujun Kurniawan   6 May 2021   86  
Pulih Menuju R1, Pound Sinyalkan Buy
Pulih Menuju R1, Pound Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   4 May 2021   98  
Berpotensi Rebound, GBP/CHF Sinyalkan Buy
Berpotensi Rebound, GBP/CHF Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   3 May 2021   97  
Dolar Australia Sinyalkan Sell Setelah Tertahan Di R2
Dolar Australia Sinyalkan Sell Setelah Tertahan Di R2
Jujun Kurniawan   28 Apr 2021   140  
Terjun Dari S2, Dolar AS Kini Berpeluang Pulih
Terjun Dari S2, Dolar AS Kini Berpeluang Pulih
Jujun Kurniawan   27 Apr 2021   112  
GBP/JPY Berpotensi Menuju S2 Dan Sinyalkan Buy
GBP/JPY Berpotensi Menuju S2 Dan Sinyalkan Buy
Jujun Kurniawan   26 Apr 2021   96  
Poundsterling Sinyalkan Sell Menuju S1
Poundsterling Sinyalkan Sell Menuju S1
Jujun Kurniawan   22 Apr 2021   102  
Sempat Menuju R1, Euro Kini Berpotensi Menguat
Sempat Menuju R1, Euro Kini Berpotensi Menguat
Jujun Kurniawan   21 Apr 2021   96  
NZD/CAD Berpeluang Terkoreksi Dan Sinyalkan Sell
NZD/CAD Berpeluang Terkoreksi Dan Sinyalkan Sell
Jujun Kurniawan   16 Apr 2021   170