Maksimalkan Profit Trading Dengan Power Candle

Novita 26 Jun 2020 Dibaca Normal 5 Menit
forex > candlestick >   #profit   #candle
Pernahkah Anda mendengar istilah Power Candle? Jenis candlestick satu ini memiliki body yang besar dan panjang. Kemunculannya dalam chart bisa dimaksimalkan untuk memanen profit.

Bila disuruh memilih antara analisa teknikal atau fundamental, manakah yang lebih Anda unggulkan? Mayoritas trader forex di dunia rupanya kerap mengidolakan analisa teknikal sebagai teknik paling tepat untuk mengetahui fluktuasi harga dalam pasar. Bagi mereka, analisa teknikal dianggap lebih teliti dalam membaca pergerakan harga, sehingga dapat memudahkan dalam setiap pengambilan keputusan entry.

Analisa teknikal atau fundamental

Meski ada banyak sekali jenis analisa teknikal, mulai dari Price Action, indikator, hingga Fibonacci ataupun Elliot Wave, nyatanya strategi Price Action masih menjadi primadona. Pasalnya, Price Action cukup memanfaatkan pola-pola candlestick saja untuk membaca peluang di pasar, seperti Inside Bar, Doji, Hammer, hingga Pin Bar. Namun, tahukah Anda tentang pola lain dalam candlestick yang disebut dengan Power Candle? Bagaimana pola ini bisa terbentuk, serta seperti apa cara trading dengan Power Candle?

 

Mengenal Power Candle Dan Cara Terbentuknya

Secara anatomi, Power Candle memang tampak mirip dengan pola candlestick Marubozu. Keduanya merupakan contoh pola candle tunggal (single) dengan body panjang dan besar. Namun bila Anda perhatikan dengan lebih seksama, Power Candle jelas berbeda dengan Marubozu. Salah satu perbedaannya adalah Marubozu tidak memiliki shadow sama sekali, sementara Power Candle memilikinya (shadow pada candle).

Untuk mengetahui apakah suatu candle merupakan Power Candle, maka perhatikan ciri berikut ini:

  • Jika Close jauh lebih tinggi daripada Open, hampir sama dengan High, serta tidak ada Upper Shadow yang panjang, maka disebut Bullish Power Candle. Pola ini menandai akan terjadinya tren naik (Uptrend).
  • Jika Close jauh lebih rendah daripada Open, hampir sama dengan Low, serta tidak ada Lower Shadow yang panjang, maka disebut Bearish Power Candle. Pola ini menandai akan terjadinya tren turun (Downtrend).

Agar lebih jelas, perhatikan contohnya pada grafik di bawah ini:

Bullish Power Candle

Meskipun demikian, Anda perlu berhati-hati agar tak terjebak pada pola yang sebenarnya bukan Power Candle. Dalam kondisi tertentu, suatu body candle yang besar tidak dapat dikatakan sebagai Power Candle, seperti pada gambar berikut:

Bukan Power Candle

Pada contoh di atas, pola candlestick yang terbentuk tidak bisa disebut sebagai Power Candle meski memiliki body besar dan panjang. Pasalnya, candle di atas memiliki Upper Shadow yang panjang, dimana kondisi tersebut menunjukkan Bearish Rejection. Kekuatan seller berhasil menggiring harga turun, sehingga gagal Close di dekat level High-nya. Inilah yang menimbulkan Upper Shadow panjang, dan menggagalkan pembentukan Bullish Power Candle yang sempurna.

Nah cukup mudah bukan untuk menemukan pola Power Candle dalam chart? Lantas, bagaimana ya pola ini bisa terbentuk?

Secara umum, pola Power Candle dapat terbentuk karena dilatarbelakangi oleh "gerakan yang hebat dan agresif" pada suatu waktu di pasar forex. Dapat dikatakan pula bila Power Candle terbentuk sebagai refleksi dari aspek-aspek fundamental berdampak yang diwujudkan dalam body candle. Berita berdampak tinggi -terutama dari negara-negara mata uang mayor- bisa mendorong sentimen pasar dan menyebabkan aksi buy ataupun sell besar-besaran. Kondisi itulah yang kemudian terwujud sebagai Power Candle.

berita fundamental berdampak(Baca Juga: Memahami Strategi News Trading Dan Penggunaan Berita Forex)

 

Memanfaatkan Power Candle Untuk Memanen Profit

Sebagaimana yang telah disebutkan di atas, pola candlestick Power Candle ini bisa Anda manfaatkan untuk memaksimalkan profit yang hendak diperoleh dari pasar. Bagaimana caranya? Simak 3 tips sederhana berikut ini:

 

1. Gunakan Time Frame Harian

Power Candle banyak terbentuk dari kondisi pasar yang terdampak berita-berita high impact, sehingga cukup riskan jika Anda berpedoman pada time frame rendah. Selain itu, sinyal-sinyal yang dihasilkan dari time frame rendah juga sering mengandung noise atau kesalahan. Trader penggemar Price action biasanya trading pada time frame Daily, Weekly atau minimal 4 jam. Untuk itu, sebaiknya set chart Anda ke time frame harian (Daily), agar kemunculan Power Candle dapat memberikan kejelasan dan stabilitas yang lebih baik.

 

2. Ketahui Momentum Ketika Power Candle Muncul

Mengetahui momentum saat Power Candle muncul dalam chart dapat dimanfaatkan untuk memprediksi pergerakan harga selanjutnya; apakah akan bergerak sesuai sinyal yang ditunjukkan oleh Bullish/Bearish Power Candle, atau justru sebaliknya. Bila ingin sedikit "ribet", Anda juga bisa menambahkan indikator teknikal sebagai konfirmator momentum. Dalam hal ini, Anda bisa memanfaatkan indikator RSI atau Moving Average Convergence Divergence (MACD).

 

3. Gunakan "Stop Order" Untuk Konfirmasi Breakout

Stop Order ada 2 macam, yaitu Buy Stop (buy di atas harga sekarang) dan Sell Stop (Sell di bawah harga sekarang). Dengan menggunakan bantuan Stop Order, Anda bisa menentukan level Entry yang lebih terkonfirmasi. Caranya ada dua:

  • Jika ingin entry Buy dari setup Bullish Power Candle, gunakan level High Power Candle sebagai acuan Buy Stop.
  • Sebaliknya jika ingin entry Sell dari setup Bearish Power Candle, gunakan level Low Power Candle tersebut sebagai acuan Sell Stop.

 

Kesimpulan

Trading dengan Power Candle dapat menawarkan jumlah Reward yang cukup besar, karena pola ini biasanya mengindikasikan tren kuat yang bisa Anda maksimalkan untuk memanen profit. Kendati demikian, Anda perlu memiliki penguasaan manajemen risiko yang mumpuni, mengingat trading dengan Power Candle juga cukup berisiko. Untuk itu, perhatikan dengan baik kapan Anda entry serta berapa Stop Loss dan Take Profit yang diinginkan. Sebisa mungkin minimalisir emosi yang timbul selama trading, karena hal itu dapat menuntun Anda pada kerugian lebih besar selanjutnya.

 

Meraup profit optimal tak bisa dicapai dengan hanya sekedar memanfaatkan pola-pola candlestick yang terbentuk dalam chart. Ada beberapa rutinitas yang perlu Anda lakukan, agar siap menghadapi pergerakan harga dalam pasar. Simak ulasan selengkapnya di artikel "5 Rutinitas Sebelum Trading Untuk Tingkatkan Profit".

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Gunawan |  14 Apr 2012

Salam Master..klw indikator Heiken Ashi sama ga dengan Candlesticks dan cara ngebacanya gimana...Terima Kasih..

Lihat Reply [2]

Hampir sama. karena pola polanya adalah pola pergerakan candle. Dasarnya adalah si bos harus paham bahwa jika menggunakan

TF D1 = 1 candle mewakili pergerakan 1 hari
TF H4 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 4 jam
TF H1 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 1 jam
TF M30 = 1 Candle mewakili pergerakan selama 30  menit
TF M15 = 1 candle mewakili pergerakan selama 15 menit

Maka jika menggunakan TF H1, maka dalam satu hari ada 24 candle.  ( 24 / 1 = 24 )dan seterusnya tinggal si bos kalkulasikan saja.

dalam Ilmu candle memang ada kode kode tertentu. Akan di kenal istilah Pin Bar, harami Bulish, bearish dan yang lainnya. Tentu perlu kesabaran dalam mempelajari pola pola candle ini. 

Basir   14 Apr 2012

@ Gunawan:

Arah pergerakannya sama, tetapi besaran-besarannya tidak sama (open, high, low, close). Pada candle Heikin Ashi, setiap candle dihitung berdasarkan besaran-besaran dari candle sebelumnya. 

M Singgih   10 Jul 2019
 Asbullah |  3 May 2012

bagaimana kita ingin mengetahui naik atau turun setip candlestick berikutnya

Lihat Reply [16]

Tidak jauh berbeda dengan yang lain. Karena candle dan yang lainnya untuk menampilkan pergerakan harga. Bagi mereka penganut candle, memang memiliki trik tersendiri untuk Open dan Close hanya dengan menggunakan candle tersebut. Dalam ilmu candle ada istilah doji, hanging man dan yang lainnya

silahkan klik halaman ini untuk mempelajari candle lebih lanjut.

Basir   28 Mar 2013

Untuk Sita,

Silahkan baca lebih lanjut mengenai apa itu candlestick beserta bagaimana penggunaannya pada artikel berikut ini.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   1 Jul 2013

Ada banyak nama-nama pola dari candlestik ini. Untuk selengkapnya, Anda bisa pelajari pada kumpulan artikel candlestick yang sudah disediakan di website ini. 

Thanks

Basir   3 May 2012

Untuk hal ini, anda bisa menyimak kumpulan artikel belajar candlestick yang sudah disediakan. Thanks

Basir   1 Dec 2014

@ raditya:
Pola dari candle bisa terdiri atas satu, dua atau tiga candle, dan beberapa candle yang membentuk sebuah pola pergerakan harga tertentu. Pola yang terdiri atas satu candle misalnya pin bar, doji, hammer (bullish), shooting star (bearish) dsb. Pola dari 2 candle misalnya engulfing, inside bar, dark cloud cover (bearish), piercing line (bullish) dsb. Yang terdiri atas 3 candle misalnya morning star (bullish), evening star (bearish) dsb. Beberapa candle yang membentuk pola pergerakan harga misalnya: pola flag, triangle (segitiga), wedge, pennant, double top, double bottom, head and shoulders, cup and handle dsb.

M Singgih   20 Mar 2016

Apakah mungkin menganalisa pola chart jika grafiknya bukan Candlestick? Misalkan grafiknya hanya bar atau line saja, apakah pola-pola seperti heads and shoulders tetap bisa dikenali?

Wahyu   21 Jan 2019

@ Wahyu:

Kalau jenis chart-nya adalah bar chart, maka masih sama dengan candlestick karena bisa diamati level-level high, low open dan close. Jadi analisa pola chart tidak berbeda dengan chart candlestick. Tetapi untuk line chart akan tidak akurat karena yang ditampilkan hanya harga penutupan (close) saja, tidak ada level-level high dan low. Dengan demikian misalnya kita ingin mengetahui apakah terbentuk pola head and shoulders, tidak akan tampak apakah level high di head benar lebih tinggi dari level shoulder-nya, atau mungkin malah sebaliknya, level high pada yang kita perkirakan shoulder malah lebih tinggi, sehingga pengamatan kita salah (tidak membentuk pola head and shoulders).

M Singgih   22 Jan 2019

Untuk Rudi,

Anda banyak pola candle, bisa ratusan lebih. Hanya memang ada pola atau bentuk candle yang memilki sinyal sebagai sinyal beli atau jual. Anda bisa menyimak pola-pola candle tersebut di Pola candle. Thanks


Basir   28 Sep 2015

@ Rudi:
Candlestick menunjukkan arah pergerakan harga (naik dan turunnya). Dasarnya adalah candle bullish (yang menunjukkan harga naik) dan candle bearish (yang menunjukkan harga turun:


Harga naik atau bullish jika dalam periode waktu tertentu harga penutupan (close) lebih tinggi dari harga pembukaan (open). Warna candle yang umum biasanya putih atau hijau.
Harga turun atau bearish jika dalam periode waktu tertentu harga penutupan (close) lebih rendah dari harga pembukaan (open). Warna candle yang umum biasanya hitam atau merah.

Selain itu pergerakan candlestick bisa juga sebagai isyarat atau sinyal untuk pergerakan harga berikutnya. Biasanya ditandai dengan formasi tertentu sebelum naik atau turun. Untuk pergerakan bullish tanda-tandanya didahului oleh formasi hammer, bullish engulfing atau morning star (yang sering terjadi), dan terbentuk pada akhir downtrend. Untuk pergerakan bearish tanda-tandanya didahului oleh formasi shooting star, bearish engulfing atau evening star (yang sering terladi), dan terbentuk pada akhir uptrend.
Berikut bentuk formasinya:

                                      bullish bearish

M Singgih   30 Sep 2015

@ Kelvin:

Dilihat dari harga open dan close. Candle yang bullish (harganya naik) jika harga close lebih tinggi dari harga open, dan candle yang bearish (harganya turun) jika harga open lebih tinggi dari harga close.

Panjang sumbu menunjukkan range pergerakan candlestick tersebut. Semakin panjang sumbu artinya semakin besar range harga pada periode waktu tersebut.

Ujung-ujung sumbu menunjukkan harga tertinggi (high) dan harga terendah (low).
candle bullish bearish

M Singgih   17 Jan 2019

Untuk Ayub,

Mengenai apa saja yang mempengaruhi pergerakan naik turunnya suatu pair mata uang.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   18 Jun 2019

Grafik yg saya gunakan adalah grafik lilin jepang, pergerakan naik turunnya grafik di sebab kan oleh apa ??? 

Ayub   16 Jun 2019

Saya pemula nih . Apakah melihat 1 buah candlestick naik atau turun itu diliat dari harga open atau close? Atau diliat dari sumbu?

Kelvin   16 Jan 2019

apa sih kegunaan candlestick? kalau dibanding grafik lain, adakah keunggulan dimasing-masing chart? mohon jelaskan keunggulannya

Sita   28 Mar 2013

bagaimana cara menganalisa pola candle?

Raditya   1 Dec 2014
Bos bagaimana cara membaca pergerakan candlestick?
Rudi   25 Sep 2015
 Arya |  22 Apr 2015
Berapakah profit yang stabil dan konsisten menurut standar para trader profesional di indonesia?

Lihat Reply [5]

Kami kurang tahu, hanya saja jika melihat kebutuhan, maka  Gaji/keuntuhan usaha harus bisa memenuhi kebutuhan pokok/primer yaitu kebutuhan sandang, pangan dan pangan.

Sementara setelah kebutuhan pokok terpenuhi, pada umumnya manusiapun ingin menikmati Kebutuhan sekunder. Dimana kebutuhan ini sifatnya melengkapi kebutuhan primer. Kebutuhan ini bukan berarti tidak penting, karena sebagai manusia yang berbudaya, yang hidup bermasyarakat sangat memerlukan berbagai hal lain yang lebih luas dan sempurna, baik mengenai mutu, jumlah, dan jenisnya. Dimana contoh kebutuhan sekunder antara lain televisi, kulkas, sepeda motor, dan kebutuhan-kebutuhan lain yang mendukung kebutuhan primer.

Ada juga Kebutuhan tersier, dimana kebutuhan ini timbul setelah kebutuhan primer dan sekunder terpenuhi. Pada umumnya, kebutuhan tersier ini disebut kebutuhan mewah, karena pemenuhan kebutuhannya tertuju pada barang-barang mewah yang hanya dilakukan oleh orang-orang yang berpenghasilan tinggi.

Contohnya perhiasan berlian, rumah mewah, mobil mewah, dan lain-lain. Apabila seseorang dapat memenuhi kebutuhan tersiernya,  maka dapat meningkatkan status sosial (prestise)nya di lingkungan masyarakat.

Namun yang perlu diketahui, tidak semua trader menjadi kan trading sebagai sumber pokok kebutuhan untuk memenuhu kebutuhan tersebut. Ada yang menjadi kan trading sebagai usahan tambahan atau sampingan. Ada juga yang menjadikan trading sebagai hobi yang menghasilkan.

Saran kami, anda tidak harus mencari perbandingan dengan keutungan yang dihasilkan trader lain. Karena gaya hidup dan status sosial tiap orang akan berbeda. Anda bisa kalkulasi keuntungan untuk kebutuhan anda sendiri. Tidak harus menjadi kan trading sebagai usaha pokok, sekalipun anda suatu saat bisa melakukannya. Yang terpenting bisa memenuhi kebutuhan anda, disamping anda pun bisa menghasilan keuntungan dari usaha lain.

Thanks

Basir   24 Apr 2015

@ arya :
Sekitar 10 tahun lalu setahu saya para trader di broker-broker lokal yang mencoba untuk trading for living (dengan dana sendiri), dan trading pada account standard (regular), rata-rata mengharapkan untuk bisa profit antara 20 s/d 50 pip per hari. Mungkin sekarang harapan itu masih sama...

M Singgih   30 Apr 2015

@Ichsan Hisabudin: Target profit Anda sesuaikan dengan pair yang Anda tradingkan dan time frame yang Anda gunakan.

Kalau tradingnya harian (day trading) tentu target profitnya lebih kecil daripada swing trading.

Pair cross range harganya lebih tinggi daripada major pair sehingga lebih besar target profitnya.

Kiki R   13 Apr 2022

Berapa pip idealnya target profit untuk modal 100 USD?

Ichsan Hisabudin   13 Apr 2022

Berapa % profit per bulan yang cocok buat pemula?

Soalnya saya lihat di grup telegram banyak yang posting-posting profit sampai puluhan persen perminggu.

Wawan   24 Jun 2022
 Heri |  25 Jun 2015
Sy mau tanya, kalau kita open posisi Buy dan Sell secara bersamaan di mata uang yang sama pula apakah bisa profit??

Lihat Reply [7]

@ Heri:
Menurut saya tidak ada gunanya. Dengan open buy dan sell pada harga yang sama berarti Anda melakukan hedging. Kalau Anda bisa profit pada posisi buy maka akan mengalami loss untuk yang posisi sell, dan sebaliknya. Jika Anda bisa ambil profit dari yang posisi buy belum tentu akan memperoleh profit dari yang posisi sell, dan sebaliknya. Dalam hal ini sama saja Anda berspekulasi dengan masuk pada salah satu posisi, misal Anda telah menutup yang posisi buy dengan profit misalnya 50 pip, maka untuk yang posisi sell Anda loss 50 pip, jadi impas. Profit Anda sesungguhnya akan bergantung pada yang posisi sell (yang masih open), jika harga terus naik maka Anda akan loss dan sebaliknya jika harga turun Anda akan profit, jadi sama saja Anda berspekulasi dengan masuk posisi sell.
Teknik hedging biasanya dilakukan jika sudah ada posisi tetapi merugi. Itupun tidak menjamin akan menghasilkan profit atau bisa mengurangi kerugian. Dalam hal ini sebenarnya sama saja dengan cut loss dan buka posisi baru.

M Singgih   28 Jun 2015
Apakah boleh posisi buy dan sell di mata uang yg sama dengan satu akun ?
Irwan   14 Jul 2017

@ Irwan:

Saat ini sudah banyak broker populer disini yang mengijinkan hedging pasangan mata uang yang sama pada satu akun, misalnya InstaForex, FBS, XM, FXOpen, OctaFX, RoboForex, Exness, FXTM, dan lainnya.

Kecuali broker-broker yang teregulasi oleh CFTC dan NFA (badan regulator AS) memang tidak mengijinkan hedging pair yang sama dalam satu akun. Peraturan tsb diberlakukan sejak Mei 2009.

M Singgih   16 Jul 2017

@ Alfan Sani:

Mungkin maksudnya Anda ingin membuka posisi pada satu pair di beberapa akun trading secara bersamaan dalam waktu yang juga bersamaan (sekaligus), dengan harga yang sama.

Jika maksudnya seperti itu, Anda bisa menggunakan robot trading. Robot trading adalah sebuah software yang diprogram untuk bisa menjalankan ratusan hingga ribuan instruksi per detik, dan mengeksekusi setiap peluang trading forex, termasuk instruksi untuk open posisi pada beberapa akun dalam waktu yang bersamaan.

Untuk penjelasan tentang robot trading, silahkan baca: Keunggulan dan Kelemahan Robot Trading Forex (EA)

M Singgih   15 Sep 2021

Kalau scalping itu buka banyak posisi di pair yang sama kan pak? Itu juga harus pake robot ya?

Nadiem   12 Oct 2021

@ Nadiem:

- Kalau scalping itu buka banyak posisi di pair yang sama kan pak?
Bisa di pair yang sama bisa juga pada beberapa pair yang berbeda.

- Itu juga harus pake robot ya?
Bisa menggunakan robot bisa tidak.

 

M Singgih   13 Oct 2021

bagaimana cara melakukan open position yang banyak secara bersamaan pada satu mata uang?

Alfan Sani   4 Aug 2021
 Gunawan |  11 Jun 2017
Apabila pembacaan candlestik lebih mudah meraih keuntungan, apakah bisa di candlestik di mobile phone dipergunakan??? 
Sepertinya candlestik di mobile phone tak bergerak sama sekali..... 

Lihat Reply [3]

@ Gunawan:

Untuk mengetahui pastinya, coba bandingkan pergerakan candlestick dari sebuah broker tertentu pada PC atau laptop dengan pergerakan yang ada di mobile phone (hp). Kalau di PC / laptop candlenya bergerak tetapi di hp tidak bergerak berarti jaringan internet di hp Anda lambat atau ada masalah.

PC, laptop atau hp hanya media untuk menampilkan pergerakan harga, dan kualitasnya sepenuhnya tergantung dari kualitas jaringan komunikasi (internet) yang digunakan.

Kemungkinan lain adalah ukuran candle yang tampak di hp terlalu kecil dibandingkan yang di PC / laptop sehingga Anda kesulitan mengamati pergerakannya.

M Singgih   15 Jun 2017

Terimakasih jawabannya..... 

Apa boleh konsul un masalah lain???
Gunawan   15 Jun 2017

Silakan Pak, selama masih mengenai trading...

M Singgih   16 Jun 2017
 

Komentar @inbizia

@Gilang L.: Beberapa pola candlestick yang bagus untuk digunakan oleh para trader pemula antara lain: Pola candlestick pin bar Pola candlestick hammer Pola candlestick shooting star Pola candlestick inside bar
 Kiki R |  3 Jun 2022
Halaman: Belajar Candlestick Crypto Dengan Pola Bullish Engulfing
@Fery: Ada banyak sekali contohnya. Dari yang pernah saya gunakan sendiri ada 2, mungkin bisa coba dilihat-lihat. 1. EA Real Profit 2. EA WallStreet Domination
 Nur Salim |  10 Jun 2022
Halaman: Keunggulan Dan Kelemahan Robot Trading Forex Ea
@Gema G: Perbedaan utamanya ada pada yang satu merupakan metode yang terencana dan terhitung secara detail. Sedangkan membeli di setiap penurunan biasanya berlandaskan pada emosi dan rasa takut. Keduanya bisa sama-sama menghasilkan profit yang fantastis kok pak. Hanya saja yang tidak terencana biasanya juga akan memakan biaya yang tidak terencana pula.
 Nur Salim |  10 Jun 2022
Halaman: Teknik Investasi Kripto Aman Dengan Dollar Cost Averaging
Apakah kalau muncul dobel doji seperti contoh di atas (yg kebetulan juga sama seperti contoh penulis), sudah pasti akan terjadi breakout? Sebab kalau dilihat dengan indikator Stochastic, harga jg udah menunjukkan overbought. Gimana?
 Arief Firmansyah |  13 Jun 2022
Halaman: Trik Menggunakan Dua Candle Doji Untuk Strategi Breakout
Ah, masa? Tolong jabarkan satu-satu semua yang udah anda lakukan berdasarkan artikel ini, mulai dari entry bagaimana, stop penempatan stop loss di mana, sampe take profitnya seberapa?
 Lindu Bayu ... |  13 Jun 2022
Halaman: Cara Membaca Candlestick Layaknya Trader Profesional
Berarti itu harus ada gap antara candle pertama dengan kedua dan candle kedua dengan yang ketiga ya? Atau hanya candle pertama dengan kedua saja?
 Vian |  16 Jun 2022
Halaman: Cara Membaca Candlestick Piercing Line Dan Kiat Tradingnya

Kamus Forex

Target Profit, Take Profit

Jumlah keuntungan yang ditentukan trader saat membuka suatu posisi trading. Dalam praktiknya, Target Profit (TP) telah diadopsi sebagai suatu fitur dalam dalam platform trading yang memungkinkan trader untuk mengatur level tertentu sebagai target keuntungan, sehingga posisi trading akan tertutup otomatis apabila harga sudah menyentuh level tersebut.

Profit/Loss, P/L, Gain/Loss

Salah satu kolom dalam histori akun di platform trading. Profit/Loss secara khusus menampilkan besarnya keuntungan atau kerugian untuk posisi trading yang sudah ditutup (closed position).

Candlestick

Salah satu jenis grafik harga (chart) untuk memetakan dan membaca pergerakan harga di pasar finansial secara teknikal. Candlestick utamanya dibentuk oleh level-level OHLC (Open, High, Low, Close).

Kamus Candlestick

Hanging Man
Hanging Man
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick yang membentuk gap naik dari candlestick sebelumnya. Terjadi di akhir uptrend, Hanging Man memiliki sumbu bawah yang lebih panjang dari body-nya. Sinyal bearish reversal dari pola ini terkonfirmasi apabila candlestick selanjutnya bersifat bearish atau membentuk gap turun, dan ditutup melemah dari harga pembukaannya.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Morning Star
Morning Star
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Pola pertama merupakan candlestick bearish panjang, diikuti oleh candlestick kedua yang membentuk gap turun dan ber-body kecil (harga pembukaan dan penutupan nyaris sejajar). Candlestick ketiga merupakan konfirmator karena bersifat bullish. Semakin besar body candle ketiga, semakin tinggi akurasi sinyal bullish reversal Morning Star.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Three Outside Up
Three Outside Up
Indikasi : Bullish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 3 candlestick. Dua candlestick pertama adalah pola Bullish Engulfing, kemudian diikuti oleh pola candlestick ketiga yang mengkonfirmasi bullish reversal.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Shooting Star
Shooting Star
Indikasi : Bearish Reversal
Akurasi :

Terdiri dari 1 candlestick dan terjadi di puncak uptrend. Formasi candle terdiri dari body yang kecil dan shadow atas panjang, sementara shadow bawahnya jauh lebih pendek atau bahkan tidak ada. Semakin panjang shadow atas dan semakin kecil body-nya, maka semakin valid pula formasi Shooting Star. Sinyal bearish terkonfirmasi apabila candlestick berikutnya dibuka lebih rendah dari body Shooting Star.

Contoh di Chart
(klik untuk memperbesar gambar)
Ingin mengetahui pola-pola Candlestick lainnya yang memiliki akurasi tinggi. Lihat Daftarnya Disini.
Komentar[2]    
  Hudi   |   13 Jun 2022

Jadi candle Marubozu itu termasuk power candle ya?

  Huda   |   14 Jun 2022

Kelihatanya sih gitu bang. Coba abang baca artikel Strategi Trading Kripto dengan Marubozu Candlestick

Info Karir
Kontak Kami
Tentang Kami
Peraturan
Terms Of Use
Privacy Policy
Arsip