Maksimalkan Profit Trading Dengan Power Candle

Novita 26 Jun 2020 630

Bila disuruh memilih antara analisa teknikal atau fundamental, manakah yang lebih Anda unggulkan? Mayoritas trader forex di dunia rupanya kerap mengidolakan analisa teknikal sebagai teknik paling tepat untuk mengetahui fluktuasi harga dalam pasar. Bagi mereka, analisa teknikal dianggap lebih teliti dalam membaca pergerakan harga, sehingga dapat memudahkan dalam setiap pengambilan keputusan entry.

Analisa teknikal atau fundamental

Meski ada banyak sekali jenis analisa teknikal, mulai dari Price Action, indikator, hingga Fibonacci ataupun Elliot Wave, nyatanya strategi Price Action masih menjadi primadona. Pasalnya, Price Action cukup memanfaatkan pola-pola candlestick saja untuk membaca peluang di pasar, seperti Inside Bar, Doji, Hammer, hingga Pin Bar. Namun, tahukah Anda tentang pola lain dalam candlestick yang disebut dengan Power Candle? Bagaimana pola ini bisa terbentuk, serta seperti apa cara trading dengan Power Candle?

 

Mengenal Power Candle Dan Cara Terbentuknya

Secara anatomi, Power Candle memang tampak mirip dengan pola candlestick Marubozu. Keduanya merupakan contoh pola candle tunggal (single) dengan body panjang dan besar. Namun bila Anda perhatikan dengan lebih seksama, Power Candle jelas berbeda dengan Marubozu. Salah satu perbedaannya adalah Marubozu tidak memiliki shadow sama sekali, sementara Power Candle memilikinya (shadow pada candle).

Untuk mengetahui apakah suatu candle merupakan Power Candle, maka perhatikan ciri berikut ini:

Agar lebih jelas, perhatikan contohnya pada grafik di bawah ini:

Bullish Power Candle

Meskipun demikian, Anda perlu berhati-hati agar tak terjebak pada pola yang sebenarnya bukan Power Candle. Dalam kondisi tertentu, suatu body candle yang besar tidak dapat dikatakan sebagai Power Candle, seperti pada gambar berikut:

Bukan Power Candle

Pada contoh di atas, pola candlestick yang terbentuk tidak bisa disebut sebagai Power Candle meski memiliki body besar dan panjang. Pasalnya, candle di atas memiliki Upper Shadow yang panjang, dimana kondisi tersebut menunjukkan Bearish Rejection. Kekuatan seller berhasil menggiring harga turun, sehingga gagal Close di dekat level High-nya. Inilah yang menimbulkan Upper Shadow panjang, dan menggagalkan pembentukan Bullish Power Candle yang sempurna.

Nah cukup mudah bukan untuk menemukan pola Power Candle dalam chart? Lantas, bagaimana ya pola ini bisa terbentuk?

Secara umum, pola Power Candle dapat terbentuk karena dilatarbelakangi oleh "gerakan yang hebat dan agresif" pada suatu waktu di pasar forex. Dapat dikatakan pula bila Power Candle terbentuk sebagai refleksi dari aspek-aspek fundamental berdampak yang diwujudkan dalam body candle. Berita berdampak tinggi -terutama dari negara-negara mata uang mayor- bisa mendorong sentimen pasar dan menyebabkan aksi buy ataupun sell besar-besaran. Kondisi itulah yang kemudian terwujud sebagai Power Candle.

berita fundamental berdampak(Baca Juga: Memahami Strategi News Trading Dan Penggunaan Berita Forex)

 

Memanfaatkan Power Candle Untuk Memanen Profit

Sebagaimana yang telah disebutkan di atas, pola candlestick Power Candle ini bisa Anda manfaatkan untuk memaksimalkan profit yang hendak diperoleh dari pasar. Bagaimana caranya? Simak 3 tips sederhana berikut ini:

 

1. Gunakan Time Frame Harian

Power Candle banyak terbentuk dari kondisi pasar yang terdampak berita-berita high impact, sehingga cukup riskan jika Anda berpedoman pada time frame rendah. Selain itu, sinyal-sinyal yang dihasilkan dari time frame rendah juga sering mengandung noise atau kesalahan. Trader penggemar Price action biasanya trading pada time frame Daily, Weekly atau minimal 4 jam. Untuk itu, sebaiknya set chart Anda ke time frame harian (Daily), agar kemunculan Power Candle dapat memberikan kejelasan dan stabilitas yang lebih baik.

 

2. Ketahui Momentum Ketika Power Candle Muncul

Mengetahui momentum saat Power Candle muncul dalam chart dapat dimanfaatkan untuk memprediksi pergerakan harga selanjutnya; apakah akan bergerak sesuai sinyal yang ditunjukkan oleh Bullish/Bearish Power Candle, atau justru sebaliknya. Bila ingin sedikit "ribet", Anda juga bisa menambahkan indikator teknikal sebagai konfirmator momentum. Dalam hal ini, Anda bisa memanfaatkan indikator RSI atau Moving Average Convergence Divergence (MACD).

 

3. Gunakan "Stop Order" Untuk Konfirmasi Breakout

Stop Order ada 2 macam, yaitu Buy Stop (buy di atas harga sekarang) dan Sell Stop (Sell di bawah harga sekarang). Dengan menggunakan bantuan Stop Order, Anda bisa menentukan level Entry yang lebih terkonfirmasi. Caranya ada dua:

 

Kesimpulan

Trading dengan Power Candle dapat menawarkan jumlah Reward yang cukup besar, karena pola ini biasanya mengindikasikan tren kuat yang bisa Anda maksimalkan untuk memanen profit. Kendati demikian, Anda perlu memiliki penguasaan manajemen risiko yang mumpuni, mengingat trading dengan Power Candle juga cukup berisiko. Untuk itu, perhatikan dengan baik kapan Anda entry serta berapa Stop Loss dan Take Profit yang diinginkan. Sebisa mungkin minimalisir emosi yang timbul selama trading, karena hal itu dapat menuntun Anda pada kerugian lebih besar selanjutnya.

 

Meraup profit optimal tak bisa dicapai dengan hanya sekedar memanfaatkan pola-pola candlestick yang terbentuk dalam chart. Ada beberapa rutinitas yang perlu Anda lakukan, agar siap menghadapi pergerakan harga dalam pasar. Simak ulasan selengkapnya di artikel "5 Rutinitas Sebelum Trading Untuk Tingkatkan Profit".

Kirim Komentar/Reply Baru
Advertisement


Day Trader vs Swing Trader
Apa kelebihan dan kekurangan antara Trader Harian (day trader),
dengan Swing Trader ? Terima kasih.

Musliaty Mmahmud 23 May 2016

Reply:

M Singgih (25 May 2016 02:00)

@ Musliaty Mmahmud:
Keuntungan day trader: profit bisa direalisasikan setiap hari karena setiap hari pasti ada order yang di-closed, baik profit maupun loss. Kelemahan: kalau mental tradingnya belum benar-benar kuat maka akan mudah untuk tidak disiplin misalnya entry atau exit yang tidak berdasarkan sinyal karena targetnya dalam sehari harus ada sekian trade yang clear.

Keuntungan swing trader: target profit biasanya tinggi (misal diatas 200 pip), dan tidak harus sering-sering memonitor pergerakan harga karena cara tradingnya bersifat jangka menengah - panjang sehingga bisa melakukan pekerjaan lainnya. Kelemahan: diperlukan modal yang lebih besar dari day trader untuk bisa menahan loss jika kebetulan harga bergerak melawan posisi. Selain itu dibutuhkan pengetahuan fundamental yang melebihi seorang day trader karena prediksinya bersifat jangka panjang.

Dalam perkembangannya banyak day trader yang berubah menjadi seorang swinger.
Baca juga: Tiga Tipe Trader Dalam Pasar Forex

Jujun Kurniawan 46
Febrian Surya 223
Tokoh