EUR/USD pullback di balik risiko Geopolitik, pejabat The Fed dan data Jerman, 1 minggu, #Forex Teknikal   |   USD/CHF rebound jelang data tenaga kerja AS, naik ke dekat level 0.9030, 1 minggu, #Forex Teknikal   |   USD pulih dari posisi terendah 2 pekan karena fokus beralih ke laporan pekerjaan bulan Maret, 1 minggu, #Forex Fundamental   |   Emas berpotensi mengalami down trend setelah terkonfirmasi breakout, 1 minggu, #Emas Teknikal   |   Lo Kheng Hong berpotensi menerima dividen sebesar Rp3.11 miliar dari PT Bank CIMB Niaga Tbk. (BNGA) pada 3 Mei mendatang, 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) melalui entitas usahanya, PT Mapan Global Tech mengakuisisi seluruh saham PT Multifinance Anak Bangsa yang dimiliki oleh Winato Kartono. , 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) berhasil membukukan pendapatan $46.63 juta selama 2023. Ini melesat 300.52% Year on Year (YoY) dari $11.64 juta, 1 minggu, #Saham Indonesia   |   PT Puri Sentul Permai Tbk (KDTN) berhasil mencetak pertumbuhan pendapatan bersih Rp31.15 miliar selama 2023, 1 minggu, #Saham Indonesia

Daftar Indikator Volatilitas yang Wajib Diketahui Trader

Kiki R 9 Jun 2023
Dibaca Normal 16 Menit
forex > indikator >   #indikator   #volatilitas
Temukan daftar indikator volatilitas yang penting bagi para trader dan cara penerapannya di artikel berikut ini.

indikator volatilitas

Dalam dunia trading yang penuh tantangan dan perubahan yang cepat, pemahaman yang mendalam tentang volatilitas pasar adalah kunci untuk meraih keunggulan kompetitif. Pasar yang volatil memberikan peluang besar, tetapi juga menimbulkan risiko yang tidak dapat diabaikan.

Oleh karena itu, mempelajari dan memanfaatkan indikator volatilitas yang tepat merupakan langkah penting dalam merencanakan strategi trading yang sukses.

Dalam artikel ini, kami akan memperkenalkan Anda kepada delapan indikator volatilitas yang wajib diketahui oleh setiap trader yang ingin meningkatkan kemampuan analisa dan pengambilan keputusan mereka. Berikut adalah indikator memiliki karakteristik unik dan memberikan wawasan yang berharga tentang volatilitas pasar:

  • Bollinger Bands
  • Average True Range (ATR)
  • Volatility Index (VIX)
  • Keltner Channel
  • Donchian Channel
  • Chaikin Volatility
  • Twiggs Volatility
  • Relative Volatility Index (RVI)

Melalui 8 indikator di atas, Anda diharapkan mampu mengukur, memprediksi, dan menginterpretasikan volatilitas pasar dengan lebih baik. Yuk, bahas mereka satu per satu!

 

Bollinger Bands

Bollinger Bands adalah salah satu indikator teknikal populer yang digunakan dalam trading saham, forex, dan instrumen keuangan lainnya. Indikator ini diciptakan oleh John Bollinger pada tahun 1980-an.

Bollinger Bands terdiri dari tiga garis (atau biasa disebut pita) yang mengapit pergerakan harga yang sedang dianalisis. Garis-garis ini disusun di sekitar rata-rata pergerakan harga (moving average) dan mengukur volatilitas serta potensi pembalikan harga.

Bollinger Bands

Bollinger Bands terdiri dari tiga komponen utama:

  • Garis/pita Tengah (Middle Band): Garis tengah adalah moving average periode tertentu. Secara umum, moving average yang digunakan adalah simple moving average periode 20, tetapi periode ini bisa disesuaikan dengan preferensi trader.
  • Garis/pita atas (upper band): Garis atas ditempatkan di atas garis tengah dan dihitung dengan menambahkan nilai deviasi standar (standard deviation) yang diinginkan ke garis tengah. Nilai deviasi standar yang umum digunakan adalah 2, tetapi bisa disesuaikan sesuai preferesi trader.
  • Garis/pita bawah (lower band): Lower Band ditempatkan di bawah garis tengah dan dihitung dengan mengurangkan nilai deviasi standar yang diinginkan dari garis tengah.

Fungsi utama Bollinger Bands adalah mengidentifikasi volatilitas pasar dan membantu trader mengenali kondisi overbought (jenuh beli) dan oversold (jenuh jual) suatu harga. Saat volatilitas tinggi, garis atas dan garis bawah akan melebar, sedangkan saat volatilitas rendah, garis-garis tersebut akan menyempit.

 

Cara Trading Menggunakan Bollinger Bands

Cara trading dengan menggunakan Bollinger Bands dapat bervariasi tergantung pada preferensi trader. Beberapa strategi umum yang digunakan dengan Bollinger Bands adalah sebagai berikut:

  • Bounce Trading: Saat harga mencapai pita atas atau pita bawah, terjadi kemungkinan adanya pembalikan harga. Jika harga menyentuh pita atas, ada kemungkinan harga akan kembali turun. Sebaliknya, jika harga menyentuh pita bawah, ada kemungkinan harga akan kembali naik. Trader dapat memanfaatkan peluang ini dengan membuka posisi sell atau buy saat harga reject atau tertahan di pita Bollinger bands.

  • Breakout Trading: Breakout terjadi ketika harga menembus salah satu pita, menunjukkan adanya pergerakan harga yang kuat. Jika harga menembus pita atas, bisa jadi sinyal untuk membuka posisi buy. Sebaliknya, jika harga menembus pita bawah, bisa jadi sinyal untuk membuka posisi sell.

  • Konfirmasi dengan Indikator Lain: Bollinger Bands juga dapat digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal dari indikator teknis lainnya. Misalnya, jika ada sinyal buy dari indikator lain dan harga saat itu berada di atas garis tengah Bollinger Bands, hal ini dapat dianggap sebagai konfirmasi untuk membuka posisi buy.

 

Average True Range (ATR)

Average True Range (ATR) adalah indikator volatilitas yang digunakan untuk mengukur volatilitas pada periode tertentu. Indikator ini dikembangkan oleh J. Welles Wilder. ATR menghitung kisaran pergerakan harga dengan mempertimbangkan jarak antara harga tertinggi dan terendah dalam suatu periode waktu.

Average True Range

ATR memiliki beberapa fungsi utama:

  • Mengukur Volatilitas: ATR memberikan gambaran tentang seberapa besar pergerakan harga yang diharapkan dalam suatu periode. Jika ATR tinggi, ini menunjukkan volatilitas yang tinggi, sedangkan ATR rendah menunjukkan volatilitas yang rendah.

  • Identifikasi Pembalikan dan Breakout: ATR dapat membantu trader mengidentifikasi potensi pembalikan tren atau peluang breakout. Kenaikan tajam dalam nilai ATR dapat mengindikasikan potensi perubahan tren atau kemungkinan terjadinya pergerakan harga yang signifikan.

  • Menentukan Stop Loss dan Take Profit: Dengan menggunakan ATR, trader dapat menentukan level stop loss dan take profit yang sesuai dengan volatilitas aset. ATR dapat membantu trader menghindari menempatkan level stop loss atau take profit terlalu dekat atau terlalu jauh dari harga pasar.

 

Cara Trading Menggunakan ATR

Penggunaan ATR dalam trading dapat bervariasi tergantung pada strategi dan preferensi trader. Beberapa yang umum digunakan dalam trading dengan ATR adalah sebagai berikut:

  • Penempatan Stop Loss: Trader dapat menggunakan nilai ATR untuk menentukan level stop loss dengan mengalikan ATR dengan faktor risiko yang diinginkan. Misalnya, jika ATR saat ini adalah 50 pips dan trader ingin menetapkan faktor risiko 2, maka stop loss dapat ditempatkan pada jarak 100 pips dari harga masuk.

  • Penentuan Take Profit: Nilai ATR juga dapat digunakan untuk menentukan level take profit. Trader dapat mengalikan ATR dengan faktor reward yang diinginkan, seperti 2 atau 3, dan menambahkannya pada harga masuk untuk menentukan level take profit yang potensial.

Baca Juga: Mencari Peluang Kripto dengan Indikator ATR

 

Volatility Index (VIX)

Volatility index, atau biasa disebut juga indeks volatilitas, adalah indikator yang mengukur tingkat volatilitas di pasar keuangan. Indeks ini sering digunakan untuk mengevaluasi risiko dan ketidakpastian di pasar. Salah satu indeks volatilitas yang terkenal adalah VIX (CBOE Volatility Index), yang mengukur volatilitas pasar saham AS.

Volatility index dihitung berdasarkan harga opsi yang diperdagangkan di pasar. Opsi merupakan instrumen keuangan yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli atau menjual aset dasar pada harga tertentu dalam jangka waktu tertentu.

Volatility index mengambil informasi dari harga opsi untuk menggambarkan sejauh mana para pelaku pasar memperkirakan terjadinya pergerakan harga yang signifikan.

Fungsi utama volatility index adalah sebagai berikut:

  • Mengukur Volatilitas: Indeks volatilitas memberikan gambaran tentang tingkat volatilitas yang diharapkan di pasar. Jika nilai indeks volatilitas tinggi, ini menunjukkan tingkat volatilitas yang tinggi, sedangkan jika nilainya rendah, ini menunjukkan tingkat volatilitas yang rendah.

  • Evaluasi Risiko: Volatility index membantu para investor dan trader dalam mengevaluasi risiko pasar. Dengan memantau volatilitas, mereka dapat mengukur ketidakpastian dan risiko yang terkait dengan investasi mereka.

  • Indikator Sentimen: Perubahan dalam nilai volatility index dapat memberikan indikasi sentimen pasar. Jika indeks volatilitas meningkat, ini dapat menunjukkan kecemasan dan ketidakpastian yang lebih tinggi di pasar.

 

Cara Trading Menggunakan volatility Index

Trading dengan menggunakan volatility index dapat dilakukan dengan beberapa cara, termasuk:

1. Menggunakan VIX sebagai Indikator. Trader dapat menggunakan nilai VIX untuk mengkonfirmasi atau memprediksi pergerakan harga.

  • Sinyal Buy
    Jika Anda percaya bahwa volatilitas akan meningkat dan VIX akan naik, Anda akan mengambil posisi long/buy pada VIX. Mengambil posisi long pada VIX adalah posisi populer saat terjadi ketidakstabilan keuangan, ketika ada banyak tekanan dan ketidakpastian di pasar. Jika terjadi volatilitas, prediksi Anda akan benar, dan Anda dapat mengambil keuntungan. Jika Anda telah mengambil posisi long dan tidak ada volatilitas di pasar, posisi Anda akan mengalami kerugian.

  • Sinyal Sell
    Ketika Anda mengambil posisi short/sell pada VIX, pada dasarnya Anda mengharapkan nilai S&P 500 naik. Posisi sell pada volatilitas sangat populer ketika suku bunga rendah, terdapat pertumbuhan ekonomi yang wajar, dan volatilitas rendah di pasar keuangan. Jika S&P 500 naik, maka VIX kemungkinan akan bergerak ke level yang lebih rendah, dan Anda dapat mengambil keuntungan. Namun, melakukan short sell pada volatilitas memiliki risiko inheren, karena ada potensi kerugian yang tidak terbatas jika volatilitas melonjak.

Volatility Index

2. Hedging Portofolio: Volatility index dapat digunakan sebagai instrumen untuk melindungi portofolio dari risiko pasar. Jika investor memperkirakan volatilitas akan meningkat, mereka dapat membeli opsi atau kontrak futures pada indeks volatilitas untuk melindungi nilai portofolio mereka.

3. Trading Opsi: Volatility index dapat memberikan informasi tentang harga opsi di pasar. Dengan memahami volatilitas yang diukur oleh indeks, trader dapat memilih strategi trading opsi yang sesuai dengan kondisi pasar.

 

Keltner Channel

Keltner Channel adalah indikator teknis yang digunakan untuk mengukur volatilitas harga dan mengidentifikasi tren di pasar keuangan. Indikator ini terdiri dari tiga garis yang mengelilingi harga, yaitu garis tengah, garis atas, dan garis bawah.

Keltner Channel

Fungsi Keltner Channel antara lain:

  • Mengukur Volatilitas: Keltner Channel mengukur volatilitas pasar dengan menghitung jarak antara garis atas dan garis bawah. Saat volatilitas meningkat, lebar saluran akan melebar, dan saat volatilitas menurun, lebar saluran akan menyempit.

  • Identifikasi Tren: Keltner Channel membantu mengidentifikasi tren pasar. Saat harga berada di atas garis tengah, itu menunjukkan tren naik, sedangkan harga di bawah garis tengah menunjukkan tren turun.

  • Titik Entry dan Exit: Keltner Channel dapat digunakan untuk menentukan titik entry dan exit dalam trading. Saat harga memotong garis atas dari bawah ke atas, ini dapat dianggap sebagai sinyal beli. Sebaliknya, saat harga memotong garis bawah dari atas ke bawah, ini dapat dianggap sebagai sinyal jual. Traders juga dapat menggunakan persilangan harga terhadap garis tengah sebagai sinyal entry atau exit.

 

Cara Trading Menggunakan Keltner Channel

Berikut ini beberapa cara trading menggunakan Keltner channel.

  • Identifikasi Tren: Perhatikan posisi harga terhadap garis tengah Keltner Channel. Jika harga berada di atas garis tengah, ini menunjukkan tren naik, dan jika harga berada di bawah garis tengah, ini menunjukkan tren turun.

  • Sinyal Beli dan Jual: Cari sinyal beli ketika harga memotong garis atas dari bawah ke atas. Sebaliknya, cari sinyal jual ketika harga memotong garis bawah dari atas ke bawah. Gunakan konfirmasi dari indikator lain atau pola candlestick untuk mengonfirmasi sinyal ini.

  • Stop Loss dan Take Profit: Tentukan level stop loss dan take profit yang sesuai dengan manajemen risiko Anda. Stop loss dapat ditempatkan di bawah garis bawah Keltner Channel untuk posisi beli, dan di atas garis atas untuk posisi jual. Take profit dapat ditentukan berdasarkan level support dan resistance atau rasio risk/reward yang diinginkan.

  • Gunakan Indikator Tambahan: Keltner Channel dapat digunakan bersama dengan indikator teknis lainnya seperti RSI (Relative Strength Index) atau MACD (Moving Average Convergence Divergence) untuk memperkuat sinyal trading.

 

 

Donchian Channel

Donchian Channel adalah indikator yang digunakan trader untuk mengidentifikasi potensi breakout level support dan resistance serta mengukur volatilitas harga di pasar keuangan. Indikator ini terdiri dari tiga garis, yaitu garis atas, garis tengah, dan garis bawah, yang membentuk saluran berdasarkan pergerakan harga tertinggi dan terendah dalam periode waktu yang ditentukan.

Fungsi Donchian Channel:

  • Identifikasi Level Support dan Resistance: Donchian Channel membantu mengidentifikasi level support (garis bawah) dan resistance (garis atas) di pasar. Ketika harga berada di atas garis atas, itu menunjukkan tren naik dan level resistance potensial. Sebaliknya, ketika harga berada di bawah garis bawah, itu menunjukkan tren turun dan level support potensial.

  • Mengukur Volatilitas: Donchian Channel juga digunakan untuk mengukur volatilitas pasar. Lebar saluran Donchian Channel mencerminkan volatilitas harga. Ketika lebar saluran melebar, itu menunjukkan volatilitas yang tinggi, dan ketika lebar saluran menyempit, itu menunjukkan volatilitas yang rendah.

  • Identifikasi Breakout: Donchian Channel membantu mengidentifikasi breakout atau pergerakan harga yang signifikan di atas atau di bawah level support atau resistance. Breakout di atas garis atas dapat menjadi sinyal beli, sementara breakout di bawah garis bawah dapat menjadi sinyal jual.

 

Cara Trading Menggunakan Donchian Channel

Berikut ini cara trading menggunakan donchian channel:

  • Identifikasi Trend: Perhatikan posisi harga terhadap garis tengah Donchian Channel. Jika harga berada di atas garis tengah, itu menunjukkan tren naik, sedangkan harga di bawah garis tengah menunjukkan tren turun.

  • Sinyal Entry dan Exit: Gunakan breakout di atas garis atas sebagai sinyal beli dan breakout di bawah garis bawah sebagai sinyal jual. Konfirmasi sinyal dengan indikator lain atau pola candlestick dapat meningkatkan probabilitas keberhasilan.

  • Stop Loss dan Take Profit: Tentukan level stop loss dan take profit sesuai dengan manajemen risiko Anda. Stop loss dapat ditempatkan di atas garis atas untuk posisi jual dan di bawah garis bawah untuk posisi beli. Take profit dapat ditentukan berdasarkan level support dan resistance terdekat atau dengan menggunakan rasio risiko-untung yang diinginkan.

  • Pengaturan Periode: Sesuaikan periode Donchian Channel sesuai dengan kerangka waktu trading Anda. Untuk trading jangka pendek, periode yang lebih pendek seperti 20 hari dapat digunakan, sedangkan untuk trading jangka panjang, periode yang lebih panjang seperti 50 atau 100 hari dapat lebih relevan.

 

Chaikin Volatility

Indikator volatilitas Chaikin menunjukkan perbedaan antara rata-rata bergerak dari dua garis akumulasi-distribusi yang ditimbang berdasarkan volume. Volatilitas diukur sebagai perluasan rentang antara harga tertinggi dan terendah dari sekuritas dengan membandingkan jarak antara kedua harga tersebut.

Peningkatan pada indikator volatilitas selama periode singkat dapat menunjukkan bahwa posisi dasar (bottom) berada di dekatnya. Sedangkan penurunan volatilitas dalam jangka waktu yang lebih lama dapat menunjukkan adanya posisi puncak (top) yang akan datang. Indikator Chaikin sebaiknya digunakan bersama dengan sistem rata-rata bergerak atau price envelope.

Chaikin Volatility

Fungsi Chaikin Volatility:

  • Mengukur Volatilitas: Chaikin Volatility memberikan informasi tentang tingkat volatilitas pasar. Indikator ini menggunakan perhitungan persentase perubahan harga berdasarkan rentang tinggi dan rendah dalam jangka waktu tertentu untuk menggambarkan volatilitas yang ada.

  • Mengidentifikasi Potensi Perubahan Tren: Dengan melihat perubahan volatilitas, Chaikin Volatility dapat membantu trader mengidentifikasi potensi perubahan tren di pasar. Peningkatan volatilitas seringkali dapat mengindikasikan awal dari tren baru atau perubahan signifikan dalam tren yang sedang berlangsung.

  • Konfirmasi Sinyal Entry dan Exit: Chaikin Volatility dapat digunakan sebagai konfirmasi untuk sinyal entry dan exit dari strategi trading lainnya. Misalnya, jika terdapat sinyal pembalikan tren atau breakout, peningkatan volatilitas yang terlihat melalui Chaikin Volatility dapat memperkuat kepercayaan trader dalam mengambil tindakan.

 

Cara Trading Menggunakan Chaikin Volatility

Berikut ini cara trading menggunakan chaiking volatility.

  • Identifikasi Tingkat Volatilitas: Amati tingkat volatilitas yang ditunjukkan oleh Chaikin Volatility. Peningkatan volatilitas dapat menunjukkan peluang trading potensial, sedangkan penurunan volatilitas dapat menandakan kondisi pasar yang tenang atau konsolidasi.

  • Konfirmasi Sinyal Trading: Gunakan Chaikin Volatility sebagai konfirmasi untuk sinyal trading lainnya. Misalnya, jika Anda menerima sinyal beli dari indikator lain seperti moving average crossover, konfirmasikan sinyal tersebut dengan melihat apakah volatilitas juga meningkat melalui Chaikin Volatility.

  • Manajemen Risiko: Gunakan Chaikin Volatility sebagai panduan untuk mengatur tingkat risiko dalam trading Anda. Pada saat volatilitas tinggi, pergerakan harga yang besar dapat terjadi, sehingga diperlukan pengaturan stop loss yang lebih lebar. Sebaliknya, pada saat volatilitas rendah, pergerakan harga yang terbatas dapat mengharuskan pengaturan stop loss yang lebih ketat.

  • Kombinasikan dengan Indikator Lain: Untuk mendapatkan konfirmasi yang lebih kuat, gunakan Chaikin Volatility bersama dengan indikator teknis lainnya. Misalnya, kombinasikan dengan indikator momentum atau pola candlestick untuk memperoleh sinyal trading yang lebih kuat.

 

Twiggs Volatility

Indikator volatilitas Twiggs digunakan untuk memberikan sinyal tentang peningkatan risiko pasar. Indikator ini digunakan untuk melacak indeks pasar seperti Dow dan S&P 500, namun juga dapat berguna dalam melacak perilaku saham individu.

Twiggs volatilitas terutama digunakan untuk mengindikasikan peningkatan dan penurunan risiko pasar, di mana:

  • Trough (lembah) yang meningkat menunjukkan peningkatan risiko pasar.
  • Puncak yang menurun menunjukkan penurunan risiko pasar.

Twiggs Volatiliy

Fungsi Twiggs Volatility:

  • Mengukur Volatilitas: Twiggs Volatility menghitung perbedaan persentase antara harga penutupan saat ini dengan harga penutupan sebelumnya dalam jangka waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tentang volatilitas pasar dengan melihat fluktuasi harga yang signifikan. Peningkatan volatilitas dapat mengindikasikan risiko pasar yang tinggi, sementara penurunan volatilitas dapat mengindikasikan risiko yang lebih rendah.

  • Identifikasi Risiko Pasar: Dengan menggunakan Twiggs Volatility, trader dapat mengidentifikasi risiko pasar yang sedang terjadi. Saat volatilitas meningkat, ada kemungkinan terjadi pergerakan harga yang lebih besar dan potensi risiko yang lebih tinggi. Ini dapat membantu trader untuk mempertimbangkan strategi trading yang sesuai dengan kondisi pasar yang sedang berlangsung.

  • Sinyal Perubahan Tren: Twiggs Volatility juga dapat memberikan sinyal perubahan tren yang mungkin terjadi. Peningkatan volatilitas yang diikuti oleh penurunan volatilitas dapat menunjukkan kemungkinan perubahan tren. Hal ini dapat membantu trader untuk mengambil keputusan trading yang tepat, seperti entry atau exit posisi.

 

Cara Trading Menggunakan Twiggs Volatility

Berikut ini cara trading menggunakan twiggs volatility:

  • Mengidentifikasi Tingkat Volatilitas: Amati tingkat volatilitas yang ditunjukkan oleh Twiggs Volatility. Peningkatan volatilitas dapat mengindikasikan peluang trading yang lebih tinggi, sementara penurunan volatilitas dapat mengindikasikan kondisi pasar yang tenang atau konsolidasi.

  • Konfirmasi Sinyal Trading: Gunakan Twiggs Volatility sebagai konfirmasi untuk sinyal trading lainnya. Misalnya, jika Anda menerima sinyal pembalikan tren dari indikator lain seperti pola candlestick atau indikator momentum, konfirmasikan sinyal tersebut dengan melihat apakah volatilitas juga mengindikasikan perubahan yang serupa.

  • Manajemen Risiko: Perhatikan tingkat volatilitas yang terjadi dan sesuaikan manajemen risiko Anda. Pada saat volatilitas tinggi, pergerakan harga yang besar dapat terjadi, sehingga penting untuk memperhitungkan stop loss yang lebih lebar. Pada saat volatilitas rendah, pergerakan harga yang terbatas dapat mempengaruhi penempatan stop loss yang lebih ketat.

  • Menggunakan dengan Indikator Lain: Untuk memperoleh konfirmasi yang lebih kuat, gunakan Twiggs Volatility bersama dengan indikator teknis lainnya. Kombinasikan dengan indikator tren seperti moving average atau indikator osilator seperti RSI untuk mendapatkan sinyal trading yang lebih terperinci.

 

Relative Volatility Index (RVI)

Indeks Volatilitas Relatif (RVI) dikembangkan oleh Donald Dorsey, dan menghitung arah volatilitas dari harga aset. RVI dapat berkisar dari nol hingga 100 dan berbeda dari banyak indikator yang mengukur pergerakan harga, RVI memiliki kemampuan yang luar biasa dalam mengukur kekuatan pasar.

Relative Volatility Index

 

Cara Trading Menggunakan Relative Volatility Index

Dalam trading, indikator relative volatility index dapat digunakan untuk sinyal beli dan jual. Berikut adalah aturan yang dikembangkan oleh Dorsey untuk sinyal beli dan jual ketika menggunakan RVI:

  • Beli jika RVI lebih besar dari 50
  • Jual jika RVI kurang dari 50
  • Jika Anda melewatkan sinyal beli RVI pertama, beli ketika RVI lebih besar dari 60
  • Jika Anda melewatkan sinyal jual RVI pertama, jual ketika RVI kurang dari 40
  • Tutup posisi beli ketika RVI turun di bawah 40
  • Tutup posisi jual ketika RVI naik di atas 60

RVI ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai indikator tunggal dalam perdagangan dan sebaiknya digunakan bersama dengan alat perdagangan dan metodologi lainnya.

 

Akhir Kata

Itulah dia 8 indikator volatilitas yang wajib diketahui trader yang dapat menjadi alat yang berguna dalam menganalisis pergerakan harga dan mengambil keputusan trading yang tepat.

Tidak ada indikator tunggal yang dapat memberikan jaminan sukses dalam trading. Penting untuk menggunakan indikator dengan bijak, memadukannya dengan analisis lain, dan mengambil pendekatan yang holistik terhadap pasar. Teruslah belajar dan mengasah keterampilan trading Anda, serta terapkan manajemen risiko yang baik.

 

Jika Anda tertarik mencari cuan dengan memanfaatkan volatilitas, baca dulu artikel berjudul Kiat Sukses Trading Dengan Volatilitas berikut ini.

Terkait Lainnya
 

Forum Terkait

 Izt_0307 |  1 Mar 2012

Mas, saya selalu mengikuti analisa harian maupun mingguan dari website ini. Mohon ilmunya bagaimana menentukan garis-garis kuning, lalu support resistense dan formula dari indikator yang digunakan??? Terima kasih banyak.

Lihat Reply [35]

sistem analisa harian ini menggunakan daily range. dengan dasar rata rata pergerakan dari mata uang tersebut dalam satu hari  demikian pun untuk analisa mingguan. an perlu di ketahui berapa pips rata rata mata uang tersebut bergerak. Jika anda mempunya patokan bahwa mata uang tersebut bergerak 150 pips dalam satu hari, sedang saat anda lihat  mata uang tersebut bergerak 25 pips, maka sisanya ( 150 - 25 ) adalah potensi keuntungan yang bisa anda dapat. dan anda bisa menarik garis ( Kuning ) dari posisi High kebawa  dan Low keatas. demikian.

Basir   1 Mar 2012

Untuk Izt_0307,

Ada beberapa cara dalam menentukan level-level support dan resisten, salah satunya seperti yang diulas pada artikel ini.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   17 Jun 2019

@ Muhammad Aang Bahagiana:

- … jika harga telah break di area R3 dan S3 ….

Mungkin maksudnya jika harga telah break di area R3 atau S3..Tidak mungkin dalam waktu yang bersamaan harga break R3 dan S3.

- …. apakah harga tersebut akan selalu menyentuh garis pivot di TF min H4 dan D1???

Tidak selalu, tergantung dari panjangnya candle. Bisa sampai menyentuh pivot point bisa tidak. Kalaupun ada sinyal reversal, untuk konfirmasi sebaiknya dengan melihat penunjukan indikator trend.

Seperti contoh berikut, candle sudah break S3, maka untuk konfirmasi bahwa pergerakan harga sedang bullish, bisa dilihat dari indikator parabolic SAR, Bollinger Bands, MACD, OSMA, dan ADX.

Pada contoh di atas penunjukan semua indikator trend menunjukkan keadaan sedang bullish, jadi ketika candle telah break S3, bisa entry buy.

M Singgih   10 Mar 2020

@ Faqih:

Level support tidak menunjukkan keadaan oversold, dan level resistance tidak menunjukkan keadaan overbought. Support dan resistance adalah level-lvel harga yang mana berdasarkan historisnya sulit ditembus.

Ketika harga berada pada level support, bukan berarti harga sudah oversold, demikian juga ketika harga berada pada level resistance, bukan berarti harga sudah overbought, kecuali indikator teknikal menunjukkan keadaan oversold atau overbought.

Bisa saja ketika harga berada pada level support, indikator teknikal menunjukkan overbought (bukan oversold), dan sebaliknya bisa saja ketika harga berada pada level resistance, indikator teknikal menunjukkan oversold (bukan overbought).

Untuk menentukan harga sudah overbought atau oversold, seharusnya acuan Anda adalah indikator teknikal, dalam hal ini indikator oscillator seperti RSI, stochastic atau CCI.
Perlu Anda ketahui bahwa keadaan overbought atau oversold hanya valid ketika pergerakan harga sedang sideways. Untuk keadaan trending keadaan overbought atau oversold tidak berlaku.

M Singgih   29 Aug 2019

mau tanya lagi kenapa jika kita open sell kok kita mendapat uang kan secara logika harga turun

Faqih   30 Aug 2019

@ Faqih:

Dalam trading forex, peraturannya memang tidak seperti dalam trading saham, yang mana kita harus punya barang untuk menjual. Dalam trading forex kita tidak harus mempunyai barang fisik untuk menjual, tetapi kita nanti harus membeli, kalau tidak kita akan mengalami kerugian.
Kecuali kalau Anda trading via money changer, maka Anda harus punya barang fisiknya sebelum menjual.

M Singgih   4 Sep 2019

Secara fundament pasar masih khawatir terhadap Zona Eropa, Sentimen Jual EUR masih Kuat

/

Kita lihat  akhir bulan ini


Thanks

Basir   23 May 2012

@adi ms: harga EUR/USD di hari ini (19/9/2019) berada di 1.1033, artinya harga telah break support 1.2500. Harga mengalami pelemahan sejak 2012 di 1.0250, hingga Januari 2017 di 1.0500. Secara sentimen, bearish masih mendominasi Euro hingga saat ini.

Kiki R   19 Sep 2019

Selamat pagi trader Arif..

Secara sederhana support area adalah batas kewajaran harga terendah dalam satuan waktu tertentu, & resistant area adalah batas kewajaran harga tertinggi dalam satuan waktu tertentu. Ini digunakan sebagai acuan harga agar prediksi harga kita tidak melebar kemana-mana.

Sedangkan pivot adalah angka tengah antara batas kewajaran terendah & tertinggi. Ini digunakan sebagai acuan harga kewajaran saat ini. Bahasa kerennya adalah area konsolidasi, biasanya di area ini berimbang antara jumlah buyer & seller, atau lebih teknis lagi adalah area equilibrium dimana harga menemukan keseimbangan antara peminat & penyedia barang.

Contoh sederhana adalah harga garam sekarang sekitar 7 ribuan rupiah, dimana harga ini adalah tidak wajar 1-2 bulan lalu (saat harga sekitar 3 ribuan rupiah). Ini terjadi karena peminat lebih banyak daripada penyedia barang. Bukan tidak mungkin 1 bulan kedepan akan lebih naik lagi karena peminat semakin tinggi sedangkan penyedia barang semakin langka.

Hari ini anda tidak akan menemukan harga garam 4 ribuan dimanapun tempatnya karena batas kewajaran adalah antara 7 ribu sampai 8 ribu rupiah, sehingga secara wajar anda hanya bisa membeli minimal 7 ribuan & menjual 8 ribuan.

Ini terjadi hingga ada keseimbangan baru, misalkan ada penambahan peminat atau penambahan barang yang tersedia.

Saat yang tepat untuk buy adalah ketika harga diarea support & sell adalah disekitar resistan, dengan stoploss sedikit diatas resistan atau dibawah support (TP & SL sesuaikan dengan trading rules anda, missal RR 1:2 dengan TP 40 pip & SL 20 pip). TF yang bagus adalah D1 atau minimal H4 (karena lebih sedikit noise-nya atau gangguannya).


Semoga membantu.

Ahmed Sar   1 Jun 2012

Intra Day = Harian
Pivot daily - Pivot harian

Dalam Pivot Point ini akan didapatkan istilah Pivot, Resistance , Support

Pivot Adalah pergerakan harga dimana harga tidak akan bergerak terlalu jauh dari titik tersebut dalam kondisi naik ataupun turun akan tetap suatu kali kembali ke harga tersebut.

Apa itu resistance? Titik harga dimana harga sulit menembus batas level atas tertentu, tetapi apabila titik ini tertembus biasanya harga akan dapat melonjak naik dengan lancar, hingga menjumpai resisten.

Apa itu Support ? adalah titik harga dimana harga akan sulit menembus batas level bawah tertentu. Tetapi apabila titik ini tertembus biasanya harga akan mengalami penurunan cukup tinggi. hingga menemui titik support berikutnya.

Basir   15 Aug 2012

@Muamar Kadafi: Resisten dan support intraday adalah resisten dan support yang terjadi di bawah time frame Daily seperti resisten dan support H1 dan M15. Dengan demikian, maka support dan resisten ini sifatnya lebih lemah daripada support dan resisten Daily.

Terima Kasih

Kiki R   15 Oct 2019

Sesuai dengan arti katanya, pivot point berarti titik atau batas dimana suatu pergerakan harga akan berbalik arah. Dalam forex, pivot point adalah level dimana sentimen pasar berubah dari 'bullish' (naik) menjadi 'bearish' (turun) atau sebaliknya. Pivot point bersifat seperti support atau resistance, harga yang bergerak mendekati titik ini akan mendapat perlawanan dan akan berbalik arah. Tetapi jika harga berhasil menembus dan bergerak melewati titik ini, pergerakan itu akan berlanjut terus hingga mencapai pivot point berikutnya.

Pivot point dan level-level resistance serta support-nya dihitung dengan menggunakan harga-harga pembukaan, tertinggi, terrendah, dan penutupan dari sesi trading sebelumnya. Karena pasar forex aktif terus-menerus selama 24 jam, trader menggunakan patokan penutupan pasar New York (21.00 GMT) sebagai patokan waktu penutupan bursa mata-uang.

Thanks.

Basir   5 Jun 2014

Tidak ada permasalahan, yang terpenting ada menguasainya. Hanya saja selama ini para trader menggunakan pivot point untuk menentukan level support and resistance.

Thanks

Basir   8 Dec 2014

@ Erfin Suhenra:
Perhatikan chart EUR/USD H1 (1 jam) berikut ini:



Indikator moving average bisa berfungsi sebagai kurva resistance jika ditembus dari arah atas (titik A dan titik C), dan bisa berfungsi sebagai kurva support jika ditembus dari arah bawah (titik B).
Untuk time frame 1 jam atau yang lebih rendah sebaiknya gunakan exponential moving average (ema) seperti pada contoh diatas.
Seperti tampak pada tampilan chart H1 diatas, sebagai resistance dan support level-level Fibonacci retracement lebih akurat dibandingkan dengan kurva moving average. Kurva moving average biasanya sebagai konfirmator, misalnya sell jika harga telah menembus support Fibonacci level tertentu dan harga masih bergerak dibawah kurva moving average, atau buy jika menembus resistance Fibonacci level tertentu dan harga masih bergerak diatas kurva moving average.

M Singgih   7 Aug 2015

@ Tri:
Menurut saya tergantung dari sinyalnya, yang paling mudah lihat dari formasi price actionnya. Dalam hal level support seperti yang Anda maksud: tidak harus terburu-buru open pending order buy limit ketika harga masih bergerak diatas level support karena kita belum tahu pasti apa yang akan terjadi ketika harga berada disekitar level support. Sebagai konfirmasi sinyal Anda bisa menggunakan indikator tambahan seperti simple moving average (sma) 200 day dan Bollinger Bands.
Berikut contoh kondisi tsb pada EUR/USD daily:

Anda bisa open pending order buy stop diatas support 1.4000 setelah pin bar-1 (candle A) mengalami rejection pada level support 1.4000, kurva sma-200 day dan kurva lower band Bollinger Bands. Juga setelah muncul sinyal dari pin bar-2 (candle B) yang mengalami rejection pada level 23.6% Fibo retracement dan menembus support 1.4000 dan sma-200 day, Anda bisa open pending order sell stop dibawah level support 1.4000.

M Singgih   14 Aug 2015

@ Koi:

Tidak keliru, memang angka bulat biasanya berlaku sebagai level psikologis, tetapi harga tidak selalu berada dekat dengan level psikologis, dan support atau resistance kuat atau level kunci (key level) tidak selalu harus angka bulat, seperti pada EUR/USD daily berikut ini, support / resistance kuat tidak hanya level 1.1000:

chart

Menurut saya untuk menentukan S & R Anda bisa memulai dari pergerakan harga saat Anda melakukan analisa. Ambil titik-titik swing high dan swing low yang sudah teruji oleh level-level terdekat pada harga saat ini (seperti pada contoh EUR/USD daily diatas).

Selain itu penentuan S & R juga tergantung dari time frame trading Anda, semakin rendah time frame akan semakin banyak S & R, namun S & R pada time frame yang lebih tinggi akan semakin valid.

M Singgih   31 Oct 2016

@ Endra:

- …. sampai kapan mereka tidak valid dan kapan harus saya perbarui lagi.

Sampai level support atau resistance tersebut tidak pernah lagi “dikunjungi”. Dikunjungi maksudnya ketika harga sampai pada level tersebut akan bereaksi, yaitu bergerak di sekitar area level tersebut, atau memantul balik.

Kalau untuk level support atau resistance yang berdasarkan Fibonacci Retracement / Expansion, harus selalu diperbaharui berdasarkan perubahan titik swing high dan swing low pada periode waktu tersebut.

- …. apakah analisa pemilihan support dan resistence disarankan flashback sampai 1 bulan kebelakang?

Tidak hanya sebulan, tetapi bisa beberapa tahun ke belakang. Untuk menentukan level level support dan resistance yang presisi / cukup akurat, Anda harus memulai dari time frame yang paling tinggi, terus turun ke time frame yang lebih rendah.

M Singgih   10 Mar 2019

@ Edwin widianto:

Ada >support (S) dan resistance (R) kunci, mayor, minor dan temporary. Semakin sering level S atau R dikunjungi, berarti semakin kuat S dan R tersebut. S atau R yang sering dikunjungi dan sulit ditembus pada time frame tinggi, adalah S atau R kunci.

  • S dan R mayor adalah S dan R pada time frame tinggi yang sering dikunjungi.
  • S dan R minor adalah S dan R pada time frame tinggi tetapi tidak sering dikunjungi.
  • S dan R temporary adalah S dan R pada time frame rendah yang masih valid. S dan R temporary biasanya akan mudah ditembus, misal pada time frame 5 menit atau 15 menit.
M Singgih   15 Oct 2019

halo master mohon penjelasanya..
apa yang dimaksud dengan support 1, support 2, resistance 1, resistance 2, lalu TF berapa yang digunakan? karena saya belajar forex secara otodidak...terimakasih jawabanya.

Sunardi M   17 Mar 2020

@ sunardi m:

R (Resistance) 1, R2, R3  adalah batas-batas level resistance dilihat dari harga yang ada di pasar saat ini (current price). Maksudnya jika level R1 ditembus, maka acuan level resistance terdekat berikutnya adalah R2, dan jika R2 ditembus, maka acuan level resistance terdekat berikutnya adalah R3.

S (Support) 1, S2, S3  adalah batas-batas level support dilihat dari harga yang ada di pasar saat ini (current price). Maksudnya jika level S1 ditembus, maka acuan level support terdekat berikutnya adalah S2, dan jika S2 ditembus, maka acuan level support terdekat berikutnya adalah S3.

R1, R2, R3 dan S1, S2, S3 bisa di-plot pada time frame berapa saja. Semakin tinggi time frame, akurasi level-level resistance dan support akan semakin tinggi juga, atau lebih akurat.

Berikut ini contoh pada USD/JPY daily:

M Singgih   18 Mar 2020

Halo master martin, mhn penjelasannya biar sy gk tersesat jauh2 hehe,,

Sy pernah dengar klau pasang SnR di level2 penting kyk angka bulat bgtu rawan kena Stop Loss Hunter, soal x trader jg kebanyakan pasang SL/TP ngikut SnR. Benarkah gt master? Jujur sy sndr jg biasa pasang SnR di level2 bulat...

Aditya   21 Oct 2020

@ Aditya:

Stop Loss hunting tidak tergantung dari level psikologis atau level angka bulat, berapapun level Stop Loss (SL) yang Anda pasang, baik di level psikologis atau bukan akan dikejar, dan kalau software SL huntingnya canggih pasti kena.

Mengenai level SL, memang biasanya trader menentukannya pada level support atau resistance terdekat, tidak harus pada level psikologis atau angka bulat, tetapi berdasarkan validitas level-level support dan resistance tersebut.

M Singgih   22 Oct 2020

Apakah Level support dan reistancenya ini tidak harus di angka yang mudah diingat ya pak seperti 10,000, 15,000, 17,500, dst..soalnya di forum-forum banyak yang menyarankan untuk mengambil di level psikologis, karena itu level entry dari pemain-pemain besar. Benarkah saran seperti itu pak?

Riyadhi   15 Dec 2020

@ Riyadhi:

Tidak harus pada angka-angka bulat, tetapi dari nilai support dan resistance nyata yang telah terjadi. Kecuali jika pergerakan harga belum pernah melewati angka bulat tertentu, maka angka bulat tersebut bisa dianggap sebagai nilai resistance atau support psikologis yang kuat. Misal hingga Desember 2020, EUR/USD belum pernah melewati level 1.7000, maka 1.7000 bisa dianggap sebagai resistance psikologis.

 

M Singgih   15 Dec 2020

sy trader pemula...mau tanya ttg Support resistance dan pivot....bs dijelaskan pengaplikasiaanya pada grafik?kapan kita buy dan kapan waktu yg tepat untuk sell...dan pada TF berapa dasar untuk perhitungananya

Arif   29 May 2012
bagaimana kita bisa menjadikan moving average sebagai indikator suport & resistance?

apa kelebihannya jika dibandingkan dengan support & resistance yg dihasilkan oleh fibonacci?
Erfin Suhenra   8 Dec 2014

pengertian resistance intraday atau suport itu apa ya?

Muamar Kadafi   15 Aug 2012

permisi master saya mau tanya tentang garis support dan resinstence,

apakah benar jika garis / titik support tertembus maka akan melanjutkan down trend dan apabila garis / titik resistannce tertembus maka akan melanjutkan uptrend ?

kalau misalkan itu benar berarti market akan berbalik arah jika menemukan titik suport resistance yang baru seperti itu?

terimakasih sebelumnya.

Abraham17   5 Jun 2014
Saya masih bingung untuk strategi trading dg suport dan resistan. Sbg contoh pak, apakah saya hrus memasang order buy limit beberapa pips sblm level suport tersentuh dengan harapan harga akan bouncing keatas kembali? atau saya hrs order sell stop beberapa pips setelah level support tertembus dgn asumsi harga akan melanjutkan ke support brikutnya?
Terima kasih pak. GBU
Tri   12 Aug 2015

salam master, support bln januari tlah di tembus apkh menurut master EUR bearish smpai ttk 12500

Adi Ms   23 May 2012

Permisi pak martin. Maaf mau tanya. Ada berapakah jenis2 support dan resistance? Apa saja nama jenisnya? Dan bagaimana cara menemukanya? Tks.

Edwin Widianto   13 Oct 2019

Setelah saya pasang support dan resistance, sampai kapan mereka tidak valid dan kapan harus saya perbarui lagi.

Dan apakah analisa pemilihan support dan resistence disarankan flashback sampai 1 bulan kebelakang?

Terima kasih.

Endra   5 Mar 2019

Bapak/Ibu, jika harga telah break di area R3 dan S3 kemudian ada konfirmasi candle reversal, apakah harga tersebut akan selalu menyentuh garis pivot di TF min H4 dan D1???

Muhammad Aang Bahagiana   9 Mar 2020

Bagaimana harga bisa menembus support dan resistance? Mengapa hal ini bisa terjadi? Bukannya harga sudah berada pada level oversold atau overbought?

Faqih   26 Aug 2019

Halo master....

Semoga sehat & profit selalu. Saya sdh sebulan menggunakan SnR statis. Saya berpatokan pada angka bulat saat menggarisnya seperti 100.00, 105.00, 1.6800 dll. Apakah mindset seperti itu keliru master?
Mohon pencerahannya

Koi   28 Oct 2016
 Yuri Wijayanto |  11 Jun 2012

Menurut master, biasanya para big player menggunakan indikator teknikal apa? di tf berapa?

Lihat Reply [21]

@ yuri wijayanto:
Dari info yang saya dapatkan, kebanyakan trader profesional dan big boys hampir tidak menggunakan indikator teknikal kecuali moving averages untuk mengetahui harga rata-rata dalam periode tertentu dan arah trend. Hal itu disebabkan karena mereka tahu bahwa hampir semua indikator teknikal selalu terlambat dalam merespons pergerakan harga pasar. Time frame trading biasanya di tf tinggi (H4, daily, weekly), dan untuk tools biasanya menggunakan Fibonacci retracement dan pivot.

M Singgih   1 May 2016

Apa trik yg dipakai steve cohen main forex bos ku ?? Dan selain moving average apa gak ada trik lain untuk mengetahui posisi sell atau buy agar terkonfirmasi ke kita untuk masuk pasar dn mengambil posisi??

Fan   2 May 2019

Mengenai strategi trading Steve Cohen, silahkan baca: Investing: What is Steve Cohens Trading Strategy? 

- …. selain moving average apa gak ada trik lain untuk mengetahui posisi sell atau buy agar terkonfirmasi ke kita untuk masuk pasar dn mengambil posisi?

Yang akurat adalah dengan mengamati price action yang terbentuk, dan dikonfirmasi oleh indikator teknikal.

M Singgih   8 May 2019

Apakah trader forex kelas george soros juga menggunakan indikator teknikal pada saat trading? Apakah indikator teknikal hanya digunakan oleh trader-trader kecil saja?

Sandra   27 Sep 2022

Seperti yang sudah disebutkan di atas, trader besar dalam hedge fund seperti steve cohen juga menggunakan indikator teknikal.

Kiki R   28 Sep 2022

Apakah para big player dan market maker di forex itu sama saja? Dan apakah mereka benar-benar membuat harga yang mereka inginkan? Thanks

Marawi   17 Oct 2022

Sama saja, pada dasarnya sebutan big player, market maker, big boys, whale, dst mempunyai makna yang sama.

Sebutan ini disematkan kepada suatu institusi/organisasi/bank yang mempunyai modal sangat besar dan melakukan transaksi di pasar forex dengan volume transaksi yang sangat besar.

Contoh big player di pasar forex adalah JPmorgan, Deutche Bank, UBS, XTX Markets, Citigroup, Bank of America, Goldman Sachs, dan HSBC.

Kiki R   18 Oct 2022

Jika para market tidak bisa diprediksi. Lantas, bagaimana cara para big player ini mempengaruhi/menggerakkan harga di market?

Erlingga   21 Nov 2022

Big player mempengaruhi/menggerakkan harga di market dengan melakukan pembelian/penjualan secara besar-besaran melalui jaringan interbank.

Mekanisme pasar adalah permintaan dan penawaran. Sell dan buy.

Jika volume seller lebih besar daripada volume buyer, maka harga akan turun. Sebaliknya, jika volume buyer lebih besar daripada seller maka harga akan naik.

Semakin tinggi perbedaan seller dan buyer maka semakin kuat pergerakan harganya.

Anda bisa melihat fenomena ini saat terjadi news besar dimana terbentuk candle yang panjang dan searah.

Kiki R   21 Nov 2022

@ Marawi:

Big player adalah bank-bank besar, hedge fund manager besar, dan juga institusi keuangan besar. Mereka memang market maker dan bisa mengatur harga seperti yang diinginkan, tetapi jumlah atau ukuran lot transaksinya harus super besar dan tidak mudah dilakukan. Jika ingin mengatur harga harus dengan sindikasi dari beberapa big player seperti ketika George Soros membuat nilai tukar GBP melemah tajam.

M Singgih   15 Dec 2022

Ya, para trader forex kelas kakap itu juga menggunakan indikator teknikal. Hanya saja, ada perbedaan antara indikator teknikal yang digunakan oleh mereka dan yang dipakai trader kelas teri seperti kita. 

Apa bedanya? Antara lain...

  • Umumnya mereka membuat indikator teknikal mereka sendiri yang di-copyright khusus, bukan menggunakan indikator teknikal pasaran seperti yang tersedia untuk publik seperti setting default metatrader. Indikator teknikal itu juga nggak asal bikin, melainkan hasil kerja analis teknikal, matematikawan, ahli statistik, dll yang lulusan universitas ternama dunia seperti MIT dan lain-lain.
  • Mereka bukan hanya memasang indikator teknikal sendiri, melainkan juga dilengkapi dengan algoritma canggih yang bisa memberi notifikasi atau bahkan mengeksekusi entry/exit/hedging/cut loss secara otomatis.

Salah satu contoh yang paling legendaris adalah Jim Simmons, seorang matematikawan lulusan Berkeley dan MIT. Ia menggalang tim untuk membuat sistem trading kuantitatif menggunakan model matematis dan algoritma untuk mengelola hedge funds bikinannya, sehingga mendapatkan julukan manajer hedge fund paling sukses sepanjang masa di Wall Street.

Aisha   19 Dec 2022

Kalau buat indikator itu gimana caranya kak? Apakah harus punya skill pemrogaman?

Bambang   4 Jan 2023

@Bambang:

Untuk membuat indikator, yang diperlukan bukan skill pemrograman, melainkan aneka skill seperti forecasting (salah satu cabang dalam statistika), modelling matematis (mathemathical modelling), dan seterusnya.

Indikator teknikal itu kan dibuat agar mampu membaca pola-pola pergerakan harga historis, untuk kemudian diterapkan untuk memaca kondisi pasar saat ini dan memprediksi kondisi pasar mendatang. Apakah skill pemrograman saja bisa melakukan itu? Tentu saja tidak.

Matematikawan gaek seperti Jim Simons itu malah bisa bikin formula indikator sendiri, lalu (seandainya nggak bisa programming) merekrut orang IT yang bisa membuat algoritmanya buat dia. Tapi orang IT pure seperti Mark Zuckerberg itu belum tentu bisa bikin formula sendiri. Padahal, poin paling penting dalam suatu indikator adalah formulanya.

Gambaran kasarnya begini: Yang terpenting dari pembuatan indikator Moving Averages (misalnya), bukanlah garis MA panjang yang kelihatan di monitor platform trading kita. Yang terpenting dari pembuatan indikator Moving Averages adalah formula ini:

MA = (n1 + n2 + n3 + …) / n

di mana n adalah jumlah periode, sedangkan n1 dan seterusnya adalah data harga per periode.

Setelah ada rumusan seperti itu, kita bisa langsung menggunakannya untuk analisis teknikal atas data pergerakan harga di pasar. Itulah yang dilakukan oleh para trader dunia sebelum ada komputer, internet, dan teknologi online trading.

Setelah ada teknologi online trading, rumusan-rumusan seperti itu barulah dibuatkan software-nya agar kita bisa trading otomatis tanpa perlu menghitung manual sendiri.

Aisha   4 Jan 2023

Ooo mereka bukan pakai sistem robot gt ya pak? Apa memang manual para hedge manager tersebut?

Marawi   5 Jan 2023

Apakah transaksi mereka dilakukan secara manual seperti trader retail pada umumnya?

Marawi   5 Jan 2023

@ Marawi:

Menurut saya perusahaan hedge fund dan juga para hedge fund manager tidak menggunakan robot trading. Mereka adalah bagian terbesar yang menentukan pergerakan harga. Biasanya mereka masuk pasar berdasarkan isu-isu fundamental ekonomi.

 

M Singgih   5 Jan 2023

Jawaban untuk Marawi:

  • Apakah transaksi mereka dilakukan secara manual seperti trader retail pada umumnya?

Tidak, para big player ini mengeksekusi posisi langsung ke jaringan interbank.

Trader retail tidak punya akses langsung ke jaringan interbank karena membutuhkan deposit yang sangat besar.

Apakah mereka menggunakan indikator teknikal?

Ya, tapi trading mereka berbeda dengan retail karena mereka trading dengan sangat besar maka mereka butuh liquidity yang besar untuk masuk ke market.

Kiki R   8 Jan 2023

Erlingga:

Cara Big Player menggerakkan harga kurang lebihnya sama dengan kita trader retail pada umumnya yaitu dengan melakukan transaksi jual beli. Yang membedakan kita dan mereka hanyalah ada pada Volume transaksi yang dapat dilakukan oleh mereka yang nilainya mungkin sangat jauh dari kemampuan trader retail. Namun karena banyaknya dana ini bukan berarti mereka juga bisa seenaknya. Dalam transaksi forex secara umum, jika ingin membeli maka harus ada penjual terlebih dahulu.

Begitu pula sebaliknya, harus ada pembeli terlebih dahulu sebelum mereka dapat menjual. Karena transaksi mereka besar, maka pertukaran ini juga memerlukan nilai yang besar di sisi lainnya. Anggap saja mereka ingin membeli dengan jumlah yang besar, maka harus ada penjual dengan jumlah yang besar pula yang tersedia. Di sinilah kesulitan yang muncul saat bapak menjadi Big Player.

Nur Salim   26 Jan 2023

Apakah mungkin para Big Player ini juga menggunakan robot untuk transaksi trading mereka pak atau justru mereka murni manual ya?

Moch Amri   29 Jan 2023

Moch Amri:

Seperti halnya ritel, para Big Player bisa trading manual maupun dengan menggunakan robot. Lembaga keuangan multinasional besar bisa punya beberapa desk sekaligus dengan tanggung jawab berbeda-beda: ada desk algo-trading, desk fundamental, desk teknikal, dst.

Aisha   1 Feb 2023

Jawaban untuk Moch Amri:

Big player saat ini sudah banyak menggunakan Algo dalam trading. Algo ini bukan seperti robot atau EA yang biasa digunakan sama trader retail.

Algo lebih kompleks dengan menggunakan analisa kuatitatif. Trading algo saat ini banyak digunakan di low time frame yang biasa disebut HFT (high frequency trading).

Namun bukan berarti mereka semua pakai algo, masih ada di trading desk mereka trader manual yang mereka latih untuk trading big money.

Kiki R   4 Feb 2023
 Abraham |  31 May 2015

permisi pak, saya mau tanya bagaimana cara menggabungkan indikator MACD dan MA agar menjadi satu. dulu kayaknya cukup di drag bisa sekarang kok enggak bisa? terimakasih.

Lihat Reply [30]

Coba download MT4 IBFX.COM.AU, disana banyak indikator yang sudah digabung (oplosan), seperti yang anda harapkan.

Thanks.

Basir   5 Dec 2013

@ aminur:
Caranya (pada platform Metatrader):
1. Tampilkan indikator MACD
2. Masuk ke: View - Navigator - Indicators - Trend - Moving Average
3. Drag & drop ‘Moving Average’ ke window indikator MACD
4. Setting indikator Moving Average tsb sesuai dengan keinginan, dan pilih Apply to : Previous Indicator’s Data
5. Klik ‘OK’
Berikut contoh tampilan simple moving average (sma) 55 pada indikator MACD:

SMA 55 pada indikator MACD
Semoga bisa membantu.

M Singgih   5 Aug 2015

Ada kemungkinan indikator yang anda gunakan berbeda dengan indikator yang dulu dipakai. Dan untuk sekarang platfom / mql berbeda, dulu mql4, sekarang Mql5.

Thanks

Basir   3 Jun 2015

Tambahan,

Biasanya, Kalau mau gabungin beberapa indikator dalam satu windows, caranya pasang indikator pertama, kemudian buka jendela navigator. Lalu drag indikator yang ingin digabung ke jendela indikator yang pertama.

Indikator yang akan digabung harus dari jendela navigator, bukan dari menu indicators.

Thanks.

Basir   3 Jun 2015

ada yang menyebutkan kalau nggak semua indikator bisa digabungkan dalam 1 window. kira2 indikator mana saja yg bisa & nggak bisa? dan kenapa bisa ada yg nggak bisa digabungkan?
tx

Arvindo   3 Jun 2015

Untuk hal ini perlu dicoba satu persatu. menurut kami bisa digabungkan, jika tidak kemungkinan terjadi penumpukan.

Thanks

Basir   5 Jun 2015

@ abraham:
Bisa Pak, ini contoh penggabungan MACD dengan MA (dalam hal ini simple moving average atau sma), masing-masing untuk MACD traditional (dalam bentuk kurva dan + OSMA) dan MACD dari MT4 (dalam bentuk histogram).



Caranya: pertama tampilkan indikator MACD, kemudian masuk ke View - Navigator - Indicators - Moving Average, kemudian drag ke window indikator MACD, dan pada kolom “Apply to” pilih yang “Privious Indicator’s Data”.

          


M Singgih   10 Jun 2015

@ arvindo:
Setahu saya semua indikator yang ditampilkan di window dibawah chart harga misalnya ADX dan indikator oscillators (RSI, CCI, stochastics) bisa digabungkan dengan indikator yang biasanya ditampilkan di chart harga misalnya moving averages, Bollinger Bands, Standard Deviation dan Envelopes. Memang ada yang tidak bisa digabungkan misalnya indikator ichimoku, tetapi indikator yang simple dan umum digunakan rata-rata bisa digabung. Memang ada yang tidak bisa digabungkan dengan pertimbangan kegunaannya, misalnya apa gunanya mengukur titik-titik parabolic SAR dari indikator RSI?


M Singgih   10 Jun 2015

Saya tadi juga mencoba menggabungkan indikator stochostic dgn bolinger band masih tetap gak bisa.... Ada cara lain gak pak

Eko S   31 Dec 2018

Untuk Eko S,

Setau saya dulu memang bisa untuk menggabungkan beberapa indikator (misal Stochastic dengan Moving Average, RSI dengan P Sar, dll) didalam satu window. Namun kini setelah saya coba, hanya indikator tertentu saja yang dapat dikombinasikan ke dalam satu window. Apakah mungkin karena terdapat pembaruan dari sistem MQL atau bagaimana? Entahlah, saya tidak tau alasan pastinya kenapa kini tidak dapat menggabungkan beberapa indikator diluar chart window.

Indikator yang dapat digabungkan adalah indikator yang secara default memang diletakkan diluar chart window (window yang berisi grafik/candlestick harga). Indikator tersebut seperti ADX, AO, MaCD, OsMA, RSI, RVI, Stochastic, dll. Sehingga indikator tersebut dapat digabungkan dalam satu window. Misal, Stochastic dengan RSI. MaCD dengan RSI, ADX dengan MaCD, dll.

Sementara indikator yang secara default, penempatannya berada didalam chart window (seperti Bollinger Band, Fractals, Ichimoku, Moving Average, Parabolic Sar, dll) tidak dapat digabungkan dengan indikator manapun kecuali dengan sesamanya. Sehingga kini penggabungan indikator Stochastic atau RSI dengan Moving Average diluar chart window sudah tidak memungkinkan lagi.

Namun pada versi Meta Trader mobile (Android atau iOS), Anda masih dapat menggabungkan indikator apapun di dalam satu window (baik didalam atau diluar chart window).

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   31 Dec 2018

@Eko bisa mas, saya udah coba di laptop semua bisa digabungkan ikuti seperti contoh yg dilakukan Master @m singgih kayaknya master @m singgih tau segalanya tentang trading forex kayak lampu aladin, apapun pertanyaan pembaca pasti dijelaskan dengan detail, mantap Master, saya mewakili newbie-newbie mengucapkan Terima kasih banyak buat para master-master semuanya. Salam Profit.

Rendy Shahputra   8 Oct 2019
terima kasih info untuk menggabungkan indikator
Aan   4 Mar 2020

@ Putranto:
Bisa langsung entry ketika kurva MACD telah memotong kurva sinyal, tidak perlu menunggu kurva MACD bergerak diatas atau dibawah level 0.00, tetapi sebaiknya dikonfirmasikan dengan indikator lainnya (misal ADX untuk konfirmasi trend), dan price action-nya.
Sebagai contoh, pada chart EUR/USD dibawah ini kita bisa entry buy ketika kurva MACD telah memotong kurva sinyal dari bawah dan bergerak diatasnya, dan indikator ADX berwarna hijau yang menunjukkan dominan bullish. Selain itu, harga juga tidak menembus level support 1.0800 dan terbentuk bullish engulfing bar.  (lihat area warna kuning):


Kalau Anda perhatikan, ketika kurva MACD telah memotong kurva sinyal dari bawah maka jarak antara ema 12 dan ema 26 yang meruppakan komponen utama MACD makin menyempit, dan histogram OSMA yang merupakan selisih antara MACD dan sinyal berada diatas level 0.00. Hal ini menunjukkan bahwa sentimen bullish sedang dominan.

Ketika ema 12 dan ema 26 berpotongan, maka kurva MACD tepat berada pada level 0.00, dan ketika MACD bergerak diatas level 0.00 berarti sentimen bullish semakin kuat, hal ini tampak dari garis histogram ADX yang berwarna hijau dan makin tinggi, tetapi untuk entry buy tidak harus menunggu kurva MACD berada diatas level 0.00.

M Singgih   7 Jan 2016

Terimakasih banyak untuk pertanyaan dan jawabanya pak

Newbie   5 Jun 2021

Sudah dicoba di Laptop dan bisa, bagaiaman kalo di HP Android, ato Iphone?

Mary   30 Dec 2021

Untuk Mary,

Penggabungan dua indikator juga bisa dilakukan pada platform mobile. Caranya pun juga hampir sama seperti yang ditunjukkan diatas. Hanya saja di platform mobile terbilang lebih mudah/simple, Anda hanya pelu tap tombol tambah indikator (f+) pada window indikator yang ingin Anda gabungkan.

Argo Gold Spotter   31 Dec 2021

@ Andrean:

|Amati kurva MACD dan kurva sinyal. Jika kurva MACD berada di atas kurva sinyal, maka sentimen sedang bullish, sebaliknya jika kurva MACD berada di bawah kurva sinyal, maka sentimen sedang bearish. Pada indikator MACD bawaan platform Metatrader, kurva MACD direpresentasikan dengan histogram.

Untuk penjelasan cara membaca indikator MACD yang lebih lengkap, silahkan baca:
Cara Membaca Indikator MACD Berdasarkan 4 Macam Fungsinya

 

M Singgih   5 Apr 2022

@Farida Ayu:

Selamat malam, untuk penggunaan MACD dan MA secara bersama-sama dalam sebuah sistem tentu saja memungkinkan bu. Cara penggunaannya ibu juga sudah tidak salah. Hanya saja mungkin untuk sedikit mempercepat sinyal yang dihasilkan, untuk posisi Buy contohnya, ibu tidak perlu menunggu Histogram MACD untuk Cross level 0. Kalau menunggu hingga Cross level 0 memang akan sedikit terlambat Timing masuk marketnya. Ibu bisa coba salah satu pendekatan berikut:

1. Value Histogram MACD meningkat

Jadi daripada menunggu hingga histogram MACD Cross level 0, ibu bisa menggantinya dengan menunggu value dari histogram tersebut meningkat. Jika tertarik dengan metode ini ibu bisa baca lengkap pada buku Trading For Living karangan Dr. Alexander Elder. Beliau secara aktif menggunakan MA dan MACD sebagai filter dari trend dan kapan posisi harus dibuka. Secara visualnya adalah sebagai berikut:

macd-value

Penjelasan: MACD pada dasarnya juga bisa digunakan untuk mengukur kekuatan trend. Oleh karena itu, jika terjadi penambahan atau pengurangan value, maka di sana sebenarnya terpampang kondisi kekuatan trend saat itu. Semisal value di bawah nilai 0 dan mengalami peningkatan, hal ini menandakan bahwa kekuatan pergerakan turun sedang berkurang saat ini. Contoh yang lain adalah value berada di atas nilai 0 dan mengalami peningkatan, hal ini menandakan bahwa kekuatan pergerakan naik sedang bertambah. Jadi ibu tidak perlu menunggu untuk value Cross level 0 terlebih dahulu untuk mengambil keputusan.

2. Mengamati Crossing Signal MACD

Cara lain yang bisa ibu gunakan adalah dengan mengamati Signal Line pada MACD. Mirip dengan histogram di atas, Crossing ini biasanya terjadi sebelum histogram MACD mampu Cross level 0. Sehingga posisi bisa dibuka dengan risiko yang lebih baik. Untuk lengkapnya ibu bisa mencoba membaca artikel kami tentang Scalping dengan MA dan MACD berikut. Meskipun pada artikel tersebut dibahas perihal Scalping, namun strategi tersebut bisa digunakan pada time frame berapapun dengan baik.

Semoga bisa sedikit mencerahkan, terima kasih atas pertanyaannya.

Nur Salim   27 Apr 2022

mohon ijin minta petunjuk, apakah MA dan MACD bisa digunakan bersama-sama? Saat saya coba praktekkan untuk Buy saat harga di atas MA lalu MACD naik ke atas level 0, tapi harga terkadang sudah terlalu tinggi dan akhirnya koreksi. Apakah penggunaan tersebut sudah tepat? Jika tidak bagaimana ya cara yang betul dalam menggunakan kombinasi keduanya?

Farida Ayu   27 Apr 2022

Bagaimana cara mudah membaca indikator MACD?

Andrean   4 Apr 2022

master, ane mau tanyak nich..
cranya untuk memasukkan indikator menggabungkan indikator MA ke dalam Indikator MACD tu gimana ya master....
terimakaish sebelum dan sesudanya,.. jawabannya saya tunggu

Aminur   5 Dec 2013

Saya ingin tau lbh banyak soal MACD, jd mohon pencerahannya..

Kapan kita entry jika kita menggunakan indi MACD sbg indikator entry, apakah kita langsung entry jika garis MACD motong garis signal atau tunggu garis MACD memasuki area positif/negatif trlbh dahulu?

Contoh: apa kita lgsung BUY jika garis MACD cross up garis signal?? Atau kita tunggu MACD memasuki area positif (bernilai positif) sblm kita OP BUY??

Trims..

Putranto   5 Jan 2016

@Putranto: Entry menggunakan MACD sebagai indikator entry bisa langsung masuk jika garis MACD memotong garis signal.

Namun, ada hal yang lebih penting daripada hanya mengandalkan persilangan garis MACD terhadap garis signal.

Apa itu?

1. Konteks (struktur harga)

2. Level penting

2 hal ini sangat mempengaruhi peluang berhasil dari strategi MACD yang akan Anda gunakan.

Sebagai contoh, struktur harga terbaik untuk menggunakan indikator MACD sebagai indikator entry adalah trending.

Oleh karena itu, Anda harus bisa memilih pair dengan teliti.

Kedua, trending saja tidak cukup. Anda harus masuk pada level yang penting agar peluang berhasil (winrate) lebih tinggin dan rasio risk/reward lebih bagus.

Dengan memiliki pair yang sedang trending dan entry posisi di level yang penting, hal ini akan meningkatkan peluang berhasil dari strategi ini.

Kiki R   10 Dec 2022

Halo mau tanya, untuk day trading apakah bisa menggunakan gabungan indikator MACD dan MA, terus saat saya mencoba mempraktekkan bagaimana cara memasukkan kedua indikator ini ternyata disuruh isi angka. Nah, untuk settingan angka dari kedua inikator itu sebaiknya isi angka berapa ya?? Apakah bila ngisinya berbeda2 bisa juga menghasilkan grafik ato garis yang berbeda jga? Terima kasih

Heru   25 Mar 2023

@ Heru:

- Halo mau tanya, untuk day trading apakah bisa menggunakan gabungan indikator MACD dan MA …

Bisa, bisa dengan Simple Moving Average (SMA) atau Exponential Moving Average (EMA).

- ….. Nah, untuk settingan angka dari kedua inikator itu sebaiknya isi angka berapa ya??

Untuk parameter indikator MACD, disarankan disetting default saja, yaitu Fast EMA Period = 12, Slow EMA Period = 26, dan Signal SMA Period = 9.
Untuk moving average (MA) tergantung dari time frame yag digunakan. Untuk time frame tinggi (4 jam / H4 dan daily) gunakan SMA 200 dikombinasi dengan EMA dengan periode 50, 55, 89, 100 atau 144. Untuk time frame rendah (1 jam / H1 kebawah) gunakan EMA dengan periode 8, 21, 34, 50, atau 55.

- …. Apakah bila ngisinya berbeda2 bisa juga menghasilkan grafik ato garis yang berbeda jga?

Ya, benar. Kami sarankan gunakan parameter seperti penjelasan kami di atas.

M Singgih   31 Mar 2023

Arvindo:

Setahu dan sepemahaman saya hampir semua indikator bawaan yang berada di Metatrader bisa digabungkan satu sama lain pada satu Window. Jika ada yang tidak bisa besar kemungkinan bahwa indikator tersebut berjenis Custom dan bukan bawaan dari Metatrader sehingga terjadi konflik dari sisi pemrogramannya.

Nur Salim   31 Mar 2023

Jawaban untuk Heru:

Ya, untuk day trading Anda bisa menggunakan kombinasi indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) dan Moving Average (MA) untuk membantu analisis teknikal dan pengambilan keputusan trading.

Untuk pengaturan angka, ini tergantung pada preferensi dan strategi trading Anda. Anda bisa mencoba beberapa kombinasi angka untuk melihat hasil yang berbeda pada grafik atau garis yang dihasilkan oleh kedua indikator.

Namun, pastikan Anda tidak terlalu sering mengubah pengaturan indikator karena ini dapat menghasilkan sinyal palsu atau mengganggu keandalan analisis teknikal Anda.

Sebagai panduan umum, beberapa trader mengatur MACD dengan periode default 12, 26, dan 9, dan MA dengan periode 50 dan 200. Namun, ini hanyalah panduan umum dan Anda harus mencari tahu pengaturan terbaik untuk gaya dan strategi trading Anda sendiri.

Perlu diingat bahwa indikator hanyalah alat bantu dan tidak selalu benar 100%. Oleh karena itu, selalu gunakan money management untuk meminimalkan risiko transaksi.

Kiki R   2 Apr 2023

Eko S:

Seharusnya nggak ada masalah dalam menggabungkan stochastic dengan bollinger band ataupun indikator lain. Umpamanya platform trading yang dipakai ternyata nggak bisa, berarti kesalahan terletak pada platform trading itu. 

Kalau sudah begitu, ini pilihan alternatifnya:

  • Coba reinstall software, lalu coba menggabungkan indikator lagi.
  • Kalau masih tidak bisa, hubungi CS broker untuk mendapatkan penjelasan.
  • Alternatif terakhir, trading dengan platform lain yang bisa, seperti Metatrader.
  • Bisa juga trading dengan platform biasanya, tapi analisis pakai platform Tradingview, gratis kok. Tampilan juga cantik, seperti ini:

Menggabungkan indikator stochastic dan bollinger band

Aisha   3 Apr 2023

Andrean:

Cara yang paling mudah menurut saya pribadi adalah dengan cara melihat Histogram dari MACD itu. Histogram MACD umumnya menggambarkan 2 hal, yaitu:

1. Trend saat ini. Jika Histogram berada di atas angka 0 maka trend sedang bullish, dan sebaliknya.

2. Kekuatan trend saat ini. Semakin tinggi atau rendah histogram dari MACD, maka semakin kuat pula kekuatan trend saat itu. Contohnya dalam trend naik, semakin tinggi nilai Histogram maka semakin kuat trend naik tersebut begitu pula sebaliknya.

Nur Salim   4 Apr 2023

Farida Ayu:

Menambahkan sedikit ya.

Kombinasi MACD dan MA juga bisa dipakai buat validasi divergence MACD. Contohnya dalam gambar di bawah ini.

divergence MACD

Terlihat ada divergence negatif, yaitu harga masih naik tapi MACD malah menurun (lihat garis kuning emas). Ini sinyal bearish. Tapi sinyal divergence MACD nggak selalu akurat. Oleh karena itu, pakai MA untuk validasi. Ketika harga jatuh ke bawah garis MA, entry sell.

Aisha   10 Apr 2023
 Ardi Hanif |  24 Nov 2015

Lebih baik mana trading dengan volatilitas tinggi atau volatilitas rendah ?

Lihat Reply [10]

Untuk Ardi hanif..

Keduanya bisa menguntungkan dan bisa memiliki resiko. Volatilitas tinggi biasa terjadi pada sesi Eropa, karena sesi ini adalah waktu paling sibuk dan ramai.

Bagi Anda dengan tipe agresif, pasar Asia menjadi kurang mengasikkan karena volatilitas dan likuiditas yang rendah.

Menurut saya hal ini tergantung sistem trading yang anda gunakan. Sebagai contoh, scalping kurang cocok diterapkan disesi Eropa.

Thanks.

Basir   25 Nov 2015

@ Ardi Hanif:
Lebih baik trading pada volatilitas sedang, tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah. Biasanya trader menghindari keadaan dimana volatilitas sangat tinggi atau rendah sekali. Volatilitas bisa sangat tinggi ketika ada rilis data fundamental penting atau reaksi atas pernyataan pejabat bank sentral, sedang volatilitas sangat rendah biasanya terjadi ketika sebagian besar pasar uang Eropa, AS Australia dan Selandia Baru tutup misalnya ketika liburan Natal dan tahun baru.

Pada umumnya trader mengharapkan volatilitas pasar yang tinggi, tetapi tidak terlalu tinggi, karena:
- Lebih banyak kesempatan entry dibandingkan ketika volatilitas rendah. Pada volatilitas rendah atau kondisi choppy kita sulit menemukan peluang entry.
- Dengan volatilitas tinggi kita bisa menentukan risk/reward ratio yang lebih besar karena range trading yang makin besar, dengan demikian profit yang diperoleh akan lebih besar juga.
Jadi kami sarankan agar trading ketika volatilitas sedang tinggi, tetapi tidak terlalu tinggi, dan hindari ketika pasar sedang slow (choppy) atau volatilitas sedang rendah sekali.

M Singgih   2 Dec 2015

Master, apa bedanya volatilitas dan fluktuasi dalam trading?

Andi   18 Jul 2022

@ Andi:

Fluktuasi adalah istilah untuk pergerakan naik turunnya harga. Yang diamati terutama adalah kecepatan dan range-nya. Volatilitas adalah besarnya jarak antara fluktuasi pada periode waktu tertentu. Misal selama satu jam ini volatilitas dari pair X tinggi, maksudnya harga dari pair X berfluktuasi dengan kecepatan dan range yang tinggi selama satu jam ini.

Mengenai hal ini, silahkan baca: Apa Yang Dimaksud Volatilitas Harga Valas

M Singgih   18 Jul 2022

Mengapa pair mayor lebih volatile dibanding pair cross atau eksotic?

Rivan   26 Jul 2022

@Rivan: Pair cross dan exotic lebih volatil dibandingkan pair major.

Hal ini karena kapitalisasi pasar pair major dan exotic jauh lebih sedikit dibandingkan daripada pair major.

Sebagai contoh, volatilitas pair EUR/USD dalam 1 hari sebesar 142.4 pips, sedangkan volatilitas pair EUR/JPY dalam 1 hari sebesar 170.5.

Kiki R   27 Jul 2022

Hemm begitu...kalau untuk perbadingan spread antara pair mayor, cross, dan eksotik mana yang lebih kecil ya kak?

Gerry   2 Aug 2022

@Gerrya: Spread yang paling kecil ada pada pair mayor, lalu disusul cross, terakhir exotic.

Sebagai contoh, spread major pair seperti GBP/USD rata-rata berkisar 1-3 pips.

Spread cross pair seperti GBP/AUD sebesar 3-7 pips.

Sedangkan exotic pair seperti GBP/SGD sebesar 15-40 pips.

Jadi, volatilitas yang tinggi pada pair exotic berimbang dengan spread yang besar.

Pair major memang memiliki volatilitas harian yang lebih kecil namun spreadnya juga lebih kecil.

Kiki R   3 Aug 2022

Apa saja ya indikator yang cocok untuk mengukur volatilitas harga? Cara pengaplikasiannya bagaimana? 

Firdy   25 Nov 2022

Beberapa indikator yang bisa digunakan untuk mengukur volatilitas harga adalah average true range (ATR), bollinger bands (BB), keltner channel, parabolic SAR, dan rate of change (RoC).

Dari beberapa indikator di atas, yang paling sering digunakan untuk mengukur volatilitas adalah ATR.

Cara menggunakannya cukup sederhana. Pertama masukkan indikator ATR ke grafik harga MT4.

ATR

Yang perlu Anda perhatikan adalah 2 hal, nilai range rata-rata yang tertampil pada bagian kiri atas di jendela indikator dan garis ATR naik atau turun.

Pada contoh di atas, time frame yang digunakan adalah Daily artinya ATR menunjukkan range rata-rata harian. Settingan periode default adalah 14 sehingga ATR 14 di atas merupakan perhitungan range harian rata-rata selama 14 hari terakhir.

Garis ATR yang naik artinya range rata-ratanya semakin besar dan sebaliknya jika garis ATR turun artinya range rata-ratanya semakin kecil.

Kiki R   30 Nov 2022
 Novi |  15 Dec 2015

Di forex sering sekali ada kata volatilitas dan likuiditas. Saya masih belum mengerti secara jelas mengenai 2 kata tersebut. Mohon dijelaskan dengan penjelasan yang gamblang dan mudah dimengerti karena saya adalah orang awam. Terima kasih.

Lihat Reply [30]

@ mulyono:

Saya kurang mengerti maksud pertanyaan Anda, mungkin bisa diperjelas lagi.
Kalau volatilitas artinya tingkat fluktuasi, sedang random artinya acak, seperti pasar forex yang bergerak dengan random dan sulit untuk diprediksi dengan pasti..

M Singgih   30 Apr 2015

Untuk Novi..

Volatilitas adalah besarnya jarak antara fluktuasi/naik turunnya harga saham atau valas. Volatilitas tinggi adalah harga yang naik tinggi dengan cepat lalu tiba-tiba turun dalam dengan cepat pula.

‎Likuiditas = adanya pasokan volume

Pasar forex adalah pasar yang sangat likuid (cair). Likuiditas itulah yang menjadi daya tarik utama pasar forex. Oleh karena sifat yang likuid, hasil transaksi dapat dengan segera diambil. Likuiditas juga menunjukkan transparansi pada pergerakan harga. 

Pasar valuta asing sangat menarik bagi pemain-pemain besar dan transaksi pemain besar tersebut akan membawa dampak yang besar juga terhadap pasar forex (membentuk suatu trend). Sifat transparansi inilah yang akan menguntungkan karena kita dapat membonceng atau turut mengikuti arahnya trend (trend beli atau trend jual) yang tercipta oleh transaksi pemain-pemain besar tersebut.

Thanks.

Basir   15 Dec 2015

likuiditas sebenarnya berhubungan dgn kelancaran eksekusi. kalau kita sell dan langsung tereksekusi karena di sisi lain sudah ada buyer yang siap membelinya. jadi mungkin likuiditas juga disebabkan karena daya tarik forex sebagai aset trading. jika likuiditas adalah pasokan volume, apakah artinya ketika likuiditas rendah terjadi penurunan volume?

bagaimana cara mengukur volume trading forex itu?

Lukito Anjar W   1 Nov 2017

Untuk Lukito Anjar W,

Mengukr volume trading bisa dilihat dengan harga tertinggi dan harga terendah harian,

Dari contoh diatas, volume Trading AUD/USD pada hari sebelumnya adalah High - Low ( 0.7698 - 0.7639 ) = 59 pips.

Anda bisa melihat juga pada candle tersebut tingkat likuiditasnya. Anda bisa melihat juga volume trading dihari sebelumnya, atau pada perdagangan yang sedang terjadi, dengan TF yang berbeda.

Anda bisa memasang indikator volume di MT4 anda :

Dengan dasar High LOW ini, trader bisa menganalisa pasar dengan pola :

  • Support / Resistance
  • Fibo
  • Caramilla
  • Supply and Demand
  • Trade Bank, dan yang lainnya.

Thanks.

Basir   1 Nov 2017

Pair mata uang apa yang likuditasnya tinggi tapi volatilitasnya rendah? Apakah ada waktu2 khusus dimana sebuah mata uang memiliki volatilitas tinggi?

Amirul   3 Jun 2022

@Amirul: Pair mata uang apa yang likuditasnya tinggi tapi volatilitasnya rendah?

EURUSD, USDJPY dan GBPUSD (major pair). 

EURUSD mempunyai volume transaksi sebesar 28% dari total keseluruhan transaksi forex di seluruh dunia.

Disusul USDJPY sebesar 13% kemudian GBPUSD sebesar 11%.

Apakah ada waktu2 khusus dimana sebuah mata uang memiliki volatilitas tinggi?

Ada. Waktu-waktu khusus ini biasa disebut dengan sisi perdagangan.

Sesi perdagangan forex biasanya terbagi 3:

  • Sesi Asia (Tokyo) 
  • Sesi Eropa (London)
  • Sesi Amerika (New York)

Volatilitas paling tinggi terjadi pada sesi Eropa (London) disusul sesi Amerika (New York).

Kiki R   4 Jun 2022

Apa penyebab market sangat volatile? 

Market sedang volatile dibuat scalping apakah bagus? Makasih

Zaidan   20 Jun 2022

@Zaidan: Apa penyebab market sangat volatile?

Penyebabnya bisa dari banyak hal.

1. Market masuk pada sesi market yang ramai seperti sesi Eropa (London) dan sesi Amerika (New York).

Pada sesi ini, market bergerak lebih kencang karena banyak transaksi yang masuk.

2. Rilis berita berdampak tinggi pada market seperti keputusan suku bunga (interest rate decision), pidato dari Gubernur Bank Sentral yang ditunggu-tunggu, atau berita ekonomi seperti nonfarm payroll.

Market sedang volatile dibuat scalping apakah bagus?

Bagus, tinggal apakah metode yang Anda gunakan memang cocok pada saat tersebut.

Tentu Anda harus menguji terlebih dahulu metode scalping Anda pada saat market volatile terjadi.

Kiki R   21 Jun 2022

Jika market sangat volatile, berapa risk reward yang bisa diterapkan?

Ronda   30 Jun 2022

@Ronda: Risk/reward bergantung pada strategi trading yang Anda gunakan.

Jika market menjadi volatile, cek range rata-ratanya menggunakan indikator ATR (average true range). Dari ATR ini Anda bisa mempunyai gambaran berapa pips pergerakan harga yang bisa terjadi.

Kiki R   30 Jun 2022

Apa dampak bila trading di pasangan mata uang dengan likuiditas rendah?

Firman   8 Aug 2022

@Firman: Dampak yang paling signifikan jika Anda trading di pasangan mata uang dengan likuiditas rendah ada 3.

1. Range harga yang sangat tinggi

Anda bisa membandingkan pergerakan harga pair exotic terhadap major pair, range harga pair exotic jauh lebih tinggi dan lebih liar daripada major pair.

2. Spread yang besar

Pair yang mempunyai likuiditas rendah mempunyai spread yang lebar. Sebagai contoh, cross pair mempunyai spread yang lebih lebar daripada major pair.

Disisi lain, exotic pair spreadnya lebih lebar dibandingkan cross pair.

3. Tidak semua broker menyediakan pair dengan likuiditas rendah

Sebagai contoh, hampir semua broker tidak menyediakan trading pada pair USD/IDR (US Dollar vs Indonesian Rupiah).

Namun, semua broker menyediakan trading mata uang USD/JPY (US Dollar vs Japanese Yen).

Kiki R   9 Aug 2022

Dari beberapa pertanyaan di atas, saya lihat bahwa liquid atau tidaknya pasar bisa dilihat dari indikator volume. Untuk volatilitasnya sendiri biasanya dilihat darimana pak? adakah indikator yang bisa digunakan untuk mempermudah prosesnya?

Benny Salim   24 Aug 2022

@Benny Salim:  Ada, untuk mengukur volatilitas Anda bisa menggunakan dua buah indikator yaitu average true range (ATR) dan bollinger bands (BB).

Semakin tinggi garis ATR pada grafik harga suatu pasangan mata uang, maka makin tinggi pula lah volatilitas pair tersebut.

Sedangkan pada BB, ketika jarak antara dua pita terluar melebar, volatilitas pasar meningkat. Sedangkan jika jarak antar pita menyempit, artinya volatilitas berkurang.

Kiki R   25 Aug 2022

Bagaimana melihat likuiditas di pasar forex?

Roshiana   29 Aug 2022

@Roshiana: Likuditas secara real time tidak bisa terlihat secara langsung karena pasar forex tidak diatur dalam 1 bursa seperti saham, melainkan OTC (over-the-counter).

COT dari CFTC

Namun, untuk mengetahui likuiditas di pasar forex, Anda bisa menggunakan laporan COT (commitment of traders) yang dipublikasikan oleh CFTC pada hari Jumat.

Commitment of Traders (COT) adalah sebuah laporan berisi informasi tentang posisi trading partisipan pasar berjangka Amerika Serikat yang dipublikasikan setiap akhir perdagangan mingguan (hari Jumat) oleh CFTC selaku otoritas perdagangan berjangka di negeri Paman Sam.

Di dalamnya terdapat info posisi trading agregat dari semua kontrak yang melibatkan lebih dari 20 trader di pasar berjangka komoditas maupun valas. Posisi short maupun long terkini disebutkan di dalamnya, berikut perubahan dari posisi-posisi minggu sebelumnya.

Dari laporan COT ini, Anda bisa melihat likuditas mata uang berdasarkan jumlah kontrak dikalikan berapa nilai per kontrak.

Kiki R   30 Aug 2022

maksud volatilitas dalam random

Mulyono   29 Apr 2015

Apakah volatilitas harga dipengaruhi sentimen investor? Terus bagaimana melihat sentimen pasar?

Indriadi   27 Sep 2022

Ya, volatilitas harga juga dipengaruhi oleh sentimen pasar atau investor.

Sentimen pasar berkaitan dengan psikologi kolektif para pembeli dan penjual yang beraktivitas di pasar keuangan saat ini. Ketika harga meningkat, sentimen pasar sedang bullish.

Ketika harga melemah, sentimen pasar sedang bearish. Ketika harga cenderung naik-turun dalam rentang terbatas, sentimen pasar sedang sideways.

Berikut beberapa cara mengukur sentimen pasar.

1. Grafik Candlestick

Grafik candlestick terdiri atas candle yang berjajar yang menggambarkan pergerakan harga dalam kurun waktu tertentu. 

Pergerakan harga yang tergambar dengan lilin pendek (sangat tipis) menunjukkan sentimen pasar sedang sideways. Sedangkan lilin yang panjang dan lebih besar dibanding lilin sebelumnya, menandakan sentimen pasar yang sangat bullish atau bearish.

Semakin besar ukuran lilin, maka makin kuatlah sentimen bullish atau bearish.

2. Moving average

Ada tiga jenis Moving Averages yang lazim dipergunakan oleh investor untuk mengukur sentimen pasar, yaitu MA 50-day, MA 100-day, dan MA 200-day.

Ketika grafik pergerakan harga melintasi salah satu garis itu, sentimen pasar biasanya menguat. Semakin panjang periode Moving Averages yang dilewati oleh pergerakan harga, maka sentimen itu semakin kuat.

Jika harga berada di atas garis MA 100 atau MA 200 maka sentimennya bullish, dan sebaliknya jika harga berada di bawah garis MA 100 atau MA 200 maka sentimennya bearish.

Kiki R   28 Sep 2022

Apakah volatilitas forex lebih besar dibandingkan saham dan kripto?

Dzawin   30 Sep 2022

Tidak, volatilitas kripto lebih tinggi daripada forex. Forex mempunyai likuiditas paling tinggi di dunia, lebih tinggi daripada saham dan kripto.

Kiki R   1 Oct 2022

@ Firman:

Dampaknya adalah exit point yang telah ditentukan bisa lebih lama tercapai. Ini disebabkan karena pergerakan harga yang relatif lambat dan juga volatilitas pergerakan harga yang cenderung rendah, akibat dari volume perdagangan yang kecil.

Dengan demikian trading di pasangan mata uang yang kurang likuid akan tidak efektif. Selain itu, spread pada pair yang kurang likuid juga besar sehingga break even point-nya relatif lama.

M Singgih   1 Feb 2023

Dzawin:

Betul, secara umum di saat kondisi market normal, kripto memiliki volatilitas yang jauh lebih tinggi daripada forex dan saham. Faktor utamanya tentu saja karena total Market Cap yang ada sangat jauh berbeda antara ketiganya. Kripto yang tergolong pasar yang masih muda dengan nilai Cap yang relatif kecil dibandingkan yang lain, akan bergerak lebih volatile jika terjadi transaksi yang cukup besar. Namun, tentu saja pada saat-saat tertentu market Forex dapat bergerak jauh lebih agresif dan volatile dibandingkan dengan kripto. Biasanya hal ini terjadi karena ada berita ekonomi besar seperti kejadian saat Pegging CHF dicabut dan nilainya menguat besar-besaran terhadap EUR.

Nur Salim   6 Feb 2023

Permisi  pak/bu inbizia. mengenai volatilitas dan likuiditas, ada tidak pasangan mata uang yang memiliki likuiditas rendah dan volatilitas rendah.

Bila ada,, apa sih penyebab dari rendahnyaa likuiditas dan volatilitas di pasangan mata uang tersebut, dan apakah layak untuk dijdikan aset trading? Mksh..

Bruno   9 Feb 2023

Bruno:

Selamat pagi pak, mengenai pertanyaan tentang adakah market yang liquiditas dan volatilitas rendah, setahu saya seharusnya tidak ada hal seperti itu.

Liquiditas sendiri biasanya di hitung dari seberapa aktif dan tingginya volume perdagangan pada suatu instrumen. Sedangkan volatilitas biasanya dihitung dari seberapa tinggi tingkat perubahan dan pergerakan harga instrumen tersebut.

Liquiditas yang rendah biasanya berakibat pada market yang cenderung memiliki volatilitas yang tinggi. Jadi karena volume tradingnya terbilang kecil, transaksi besar akan dapat mempengaruhi pergerakan harga dengan sangat drastis di pasar yang liquiditasnya rendah dan secara otomatis nilai volatilitasnya juga naik. Inilah sebabnya sangat sulit jika disuruh mencari sebuah instrumen yang memiliki liquiditas dan volatilitas yang rendah secara bersamaan.

Hal yang paling dekat yang bisa saya sarankan mungkin trading pada pasangan-pasangan mata uang apapun yang disertai dengan AUD dan NZD dan ditradingkan dalam kondisi market yang normal (tanpa adanya unsur High News Impact). Dalam kondisi seperti itu pasangan mata uang yang memiliki unsur liquiditas dan volatilitas yang tidak terlalu tinggi.

Apakah layak untuk ditradingkan? Layak tidaknya suatu pasangan mata uang untuk ditradingkan saya rasa bisa dinilai dari sistem atau strategi yang bapak gunakan. Jika bapak bisa menemukan sistem atau strategi yang bisa bekerja dengan baik serta cocok untuk pasangan mata uang tersebut, maka tentu saja layak-layak saja.

Nur Salim   10 Feb 2023

Nur Salim: Pagi juga pakk. Makasih banget atas penjelasannyaa. bisa saya simpulkan, trading forex sendiri bisa dikatakan pasti memiliki market dengan likuiditas tinggi dan volatilitas tinggi tanpa memperhatikan pasangan mata uang yang tersedia di Forex ya pak..

Untuk strategi yang bapak bicarakan, untuk menguji strategi tersebut berjalan dan cocok, sebaiknya diuji di akun demo atau akun riil?

Bruno   10 Feb 2023

Bruno:

Bukan begitu pak, tidak semua pair forex demikian. Tetap ada pair yang memiliki liquiditas rendah (umumnya pair eksotis seperti USD/RUB, USD/PLN, dll). Hanya saja seperti yang saya jelaskan di atas, jika liquiditasnya rendah, maka sudah hampir pasti volatilitasnya akan tinggi.

Pengujian umumnya dilakukan di akun demo terlebih dahulu pak. Namun bisa juga bapak cobakan dengan menggunakan akun real yang bertipe Cent dengan modal yang kecil.

Nur Salim   11 Feb 2023

Bruno: Secara teknis gini, kalau likuiditas rendah berarti kemampuan pasangan mata uang untuk diperdagangkan (dibeli / dijual) sesuai permintaan itu rendah. Sehingga bila terjadi kenaikan dan penurunan harga bisa sangat tajam.

Kalau sy contohkan seperti penjualan masker saat covid dimana stok saat itu sangat rendah (tidak mampu mengimbangi permintaan). Sehingga bila terjadi penurunan stok, harga masker saat itu semakin naik tajam. Tetapi bila saat itu stok masker tetap terjaga, dimana mampu mengimbangi permintaan, maka harga mungkin akan naik tetapi secara perlahan.

Mimim   12 Feb 2023

Benny Salim:

Beberapa indikator yang bisa digunakan untuk mengukur volatilitas pasar:

  • Bollinger Bands: Jarak antara upper band dan lower band makin lebar, berarti volatilitas makin tinggi.
  • ATR: Garis ATR makin tinggi, berarti volatilitas makin tinggi.
  • Keltner Channel: Breakout ke atas atau ke bawah garis channel menandakan volatilitas meningkat.
  • Moving Averages: Semakin jauh jarak grafik harga dari garis MA, maka makin tinggi volatilitasnya.
Aisha   17 Feb 2023

Dzawin: Setuju! pada dasarnya, volatilitas di pasar forex cenderung lebih besar daripada pasar saham dan kripto, gitu loh. Karena di forex, ada banyak faktor yang bisa bikin harga bergerak naik turun dengan cepat.

Jadi, pasar forex tuh gede banget dan banyak orang yang jual beli mata uang setiap harinya. Karena itu, ada banyak uang yang berputar di sana, jadi pergerakan harganya bisa lebih besar dan lebih cepat.

Selain itu, berita ekonomi dan peristiwa penting dari berbagai negara juga bisa mempengaruhi harga mata uang. Misalnya, kebijakan pemerintah, data ekonomi, atau perkembangan politik bisa bikin harga berubah drastis dalam waktu singkat.

Harry   28 May 2023
 

Komentar @inbizia

Erika: mau nambah saran utk kakak mdh2n berkenan.. Jd gini kak emang bnr sih volatilitas bs manmbah profit atau keuntungan pr investor terutama saat volatilitas tinggi, krna hrg akan bergerak jauh dr penutupan hrg sblmnya. Tapi kakak juga hrs ingat jika hal itu juga bs meningkatkan risiko kakak, krn tidak ada org yg bs memprediksi atau menahan pergerakan pasar, soalnya fluktuasi pasar emang satu hal yg tdk bs dikendalikan oleh siapapun. utk mngurangi risiko itu sbnrnya kakak bs mnggunakan cara stop loss, kakak bs mnempatkan posisi stop loss yg lbh kecil dibandingkan dg level target provit yg ingin kakak capai. Selain itu kakak juga hrs paham, ketika volatilitas lg tinggi2nya lbh baik kakak jg mempertimbangkan besaran lot utk bs menentukan take profit. Dua hal itu sngat penting kakak ketahui dan pahami agar nantinya kakak bs mndapatkan provit yg tinggi pd saat volatilitas pasar tinggi. Mgkin itu aja saran dr sy kak, mdh2an bermanfaat. Baca Juga: Apa Yang Dimaksud Volatilitas Harga Valas Daftar Indikator Volatilitas yang Wajib Diketahui Trader
 Desi |  25 Aug 2023
Halaman: Tips Simpel Menggunakan Sentiment Analysis Dari Mifx
Heru: Bantu jawab yeee! Kyknya sihh yg gue baca dari penjelasan elo yaa, sepertinya elo ibarat salah entry ato entry di waktu ga tepat gan. Misalkan gini, dalam grafik harga, ambil contoh trading dngn situasi bullish. Nah tiap kali bullish itu pergerakannya ga selalu naik terus, bakal ada koreksi kemudian naik. Dan di titik tertentu terkadang koreksi harganya bsa jadi pembalikan harga. Dan mngkn yaa agan sndiri entry diwaktu yg kyk gitu dmana harga udah overbought ato jenuh beli, ato udah ngecapai harga titik tertinggi. Cara ngatasinnya sihh klu gue sndiri pake Stochastic dmana di grafik stochastic kita ngeliat apakah dua garis saling bersilangan trus nembus ke diatas angka 80 ga. KLu misalkan iyaa, berarti itu petanda dari overbought dmana harga kyknya udah ngecapai titik tertinggi. Off course kita jngn lagi entry dngn posisi buy tetapi kita ngeliat lagi di grafik chart apakah ada sinyal lain yg jadi pertanda harga akan turun shngga mngkn kita lbh fokus ke posisi sell. Contoh, liat grafik dibawah ini : Baca Juga: Cara Membaca Indikator Stochastic Menurut 3 Macam Fungsinya
 Dion |  28 Aug 2023
Halaman: Cara Deteksi Peluang Trading Dengan Trendline Ala Mifx
Shiren: hai kak gw cb bantu ngejawab yee Di pasar modal Indonesia, saat ini ada 5 indeks shm syariah yaitu Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI), IDX-MES BUMN 17, Jakarta Islamic Index (JII), IDX Sharia Growth (IDXSHAGROW), dan Jakarta Islamic Index 70 (JII70). semua indeks saham syariah tsb mrpkan indikator pergrakan hrga saham2 syariah sesuai dg ketentuan yg berlaku dan dilakukan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggunakan Daftar Efek Syariah (DES) sbg acuan dlm menyeleksi shm2 tsb. Utk jenis shm syariah ada beberapa yg trmsk dlm ktgori shm syariah di thn 2023 yg dilihat brdsarkan indeks ISSI, ada shm Astra Argo Lestari Tbk (AALI), Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO), Aces Hadware Indonesia Tbk (ACES), Bank Aladin Syariah (BANK), Aneka Tambang (ANTM), Berkah Beton Sadaya (BEBS), Bumi Resources Minerals (BRMS), Elnusa (ELSA), Petrindo Jaya Kreasi (CUAN) dan msh banyak perusahaan lainnya yg menawarkan shm syariah, kakak tinggal searching aja. Untuk batas minimal shm yg bs kakak beli biasanya sih minimal 1 lot atau setara dg 100 lembar shm per transaksi, untuk hrganya tergantung dr shm mana yg mau kakak beli dan modal menyesuaikan dg hrga shm. Utk saran sj jika kakak br mau memulai investasi saham, mending jgn mengeluarkan modal terlalu bnyak dl, sambil kakak bljar ttg dunia saham atau pasar modal.
 Wida |  12 Sep 2023
Halaman: Cara Cerdas Investasi Saham Syariah Untuk Pemula
Menurut aku, fitur negative balance protection itu diciptakan guna melindungi akun nasabah ketika di pasar sedang terjadi volalitas tinggi dan dinilai akan membahayakan pelanggan atau klien. Fitur ini dapat memastikan bahwa ketika perdagangan berada pada posisi kalah maka tidak akan berakhir pada sado negatif. Perlindungan saldo negatif ini juga akan membantu dalam pengelolaan volalitas dan memanfaatkan perdagangan pada volume tinggi tanpa khawatir terlilit hutang. Namun, kita tidak bisa mengatakan broker tersebut tidak aman hanya karena tidak menawarkan fitur itu. memang, Dilema juga ya kalau terjadi situasi pasar dengan tingkat volatilitas tinggi. Dimana serba salah juga sih bagi broker, kalau tidak memberikan perlindungan saldo negatif broker ya bisa dibilang cuannya dikit. Kalau tidak diberikan broker yang kena minusnya. Kemana lagi mau tagih uangnya sedangkan tradernya aja rasanya sih dah tekor banget. Apalagi kalau tingkat fluktuatif tinggi, stop loss juga ga berfungsi dengan semestinya. Tapi kurasa kita ga perlu sih pusingin hal-hal yang aku sebutin diatas. Asalkan kita bisa mengetahui risk kita, ga serakah, trading sesuai kemampuan modal dan leverage diusahakan ga tinggi. Mungkin kita bisa terhindar dari resiko saldo negatif dan tentunya kita pilih broker yang ada jaminan anti saldo negatif supaya ya kita gak terjebak dengan utang.
 Daniel |  15 Sep 2023
Halaman: Tips Memilih Finex Vs Asiapro Untuk Day Trading
Cakupan pusat trading tidak hanya mencakup analisis teknikal tetapi dari analisis fundamental, berita/sentimen pasar, analisis ekonomi, hingga penelitian ahli yang digabungkan dalam satu produk bernama Trading Central. Sedangkan Autochartist merupakan fitur premium yang juga perlu dibeli, yang dikhususkan untuk menganalisa chart, dan membantu trader menemukan pola chart yang bahkan belum ditemukan oleh trader sendiri. Bagi saya, auto chartist itu seperti fitur technical analysis khusus untuk chart. Karena pada dasarnya Autochartist adalah software untuk mengenali pola grafik, Fibonacci Retracement dan kombinasinya, level kunci Support dan Resistance, serta level volatilitas; jadi untuk bisa trading dengan sinyal yang disediakan oleh Autochartist, Anda harus terlebih dahulu memahami unsur-unsur analisis teknikal. tapi ya, bagi saya, saya suka broker yang menyediakan 2 alat ini untuk membuat trading lebih nyaman dan akurat. Perlu dipahami bahwa sinyal dari fitur Trading Central dan Autochartist tidak dapat menjamin trader akan selalu untung. Terkadang, fitur ini juga menghasilkan sinyal yang tidak akurat. Oleh karena itu, sangat disarankan agar trader tidak all-in saat mempertimbangkan sinyal Trading Central dan Autochartist. Jadi anda juga harus mempelajari analisa trading seperti teknikal dan fundamental. jadi kalau menggunakan alat pendeteksi sinyal, alangkah baik bisa diexpand dan dipelajari dulu apakah sesuai dngn analisi dri kita juga. Ibarat trading sinyal cuma jadi alat abntu kita dalam nganalisa aja
 Fahad |  29 Sep 2023
Halaman: Meninjau Perbandingan Akun Standard Hfx Vs Gkinvest
Dari apa yg gue simpulkan ya dari artikel2 di Inbizia mengenai broker2 yg legal di Indonesia. Salah satu yg jadi indikator itu adalah terdaftar di BAPPEBTI dan memiliki nomor legalitas. Dan di DCFX maupun HSB kan sama2 memiliki nomor BAPPEBTI dan terdaftar nih di BAPPEBTI. Brrti dari segi legal dan keamanan bisa dikatakan kita klu trading dngn broker DCFX dan HSB, maka dana kita akan dijamin aman oleh BAPPEBTI. Penasaran aja nih, misalkan nomor registrasi BAPPEBTI antara DCFX dan jga HSB itu trnyata expired, kira2 kita bsa mengetahui nya ga ya ato bisa kita cek dimana ya utk nomor registrasi resmi dari kedua broker ini. Bukan beermaksud diskredit artikel ini, cma kan kita cari aman gitu, apakah bisa ngecek nomor registrasi BAPPEBTI di Internet gitu. Mohon bntuannya yaa, terima kasih!
 Andre Taufan |  17 Oct 2023
Halaman: Kupas Tuntas Perbandingan Aplikasi Dcfx Vs Hsb

Kamus Forex

Indikator Teknikal

Alat yang dibuat berdasarkan perhitungan matematis atas histori harga, volume, atau minat pasar terhadap sebuah instrumen investasi atau kontrak keuangan. Penggunaan indikator teknikal bertujuan untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan.

Volatilitas

Jarak antara naik turunnya harga suatu aset, yang mengindikasikan besar perubahan harga pada suatu periode tertentu.

Indikator Ekonomi

Data statistik yang digunakan oleh analis dan pelaku pasar untuk mengetahui kondisi ekonomi terkini maupun memproyeksikan peluang ekonomi di masa depan. Indikator ekonomi juga dapat digunakan untuk menentukan sehat-tidaknya perekonomian suatu negara.


Komentar[10]    
  Budi Angga   |   9 Jun 2023

Halo pak, kebetulan saya tradingnya suka pakai indikator bollinger bands jadi saya mau tanya tentang bollinger bands. Yang saya mau tanyakan kenapa saya sering kena false breakout ya? Suka kesel aja gitu, kejadiannya berulang-ulang dan bikin saldo akun saya habis. Kadang kalau lagi bagus-bagusnya saya beberapa kali profit berturut-turut, tapi ada satu waktu saya entry malah kena false breakout terus padahal saya sudah ikuti dengan hati-hati prosesnya.

Saya entry pas break sesuai arah break bollinger bands tapi harga malah balik sampai stop loss saya kena. Kira-kira apa yang saya harus lakukan biar tidka kena false breakout lagi?

  Kiki R   |   9 Jun 2023

Jawaban untuk Budi Angga:

Halo, terima kasih untuk pertanyaannya. Saya bisa memahami kekhawatiran Anda karena saya pun sering mengalami false breakout.

Yang paling dasar dan hal pertama yang harus Anda pahami adalah bahwa sinyal yang dihasilkan oleh indikator apapun termasuk bollinger bands tidak ada yang bisa akurat 100% atau pasti profit. Itu artinya peluang berhasil akan berdasarkan probabilitas, bisa 50%, 60%, dst. Mindset indikator selalu tepat atau pasti selalu profit adalah mindset yang keliru karena sampai kapanpun Anda tidak akan mendapatkan indikator yang pasti 100% tepat.

Nah, yang kedua kalau Anda sudah ikuti seluruh prosesnya dengan benar tapi tetap kena false breakout juga itu artinya loss yang Anda alami adalah loss yang wajar.

Untuk mengurangi kemungkinan false breakout, ada beberapa strategi dan pendekatan yang bisa Anda coba:

  • Konfirmasi dengan indikator lain: Selain Bollinger Bands, Anda dapat menggunakan indikator teknikal lainnya sebagai konfirmasi sebelum mengambil posisi entry. Misalnya, Anda bisa menggunakan indikator momentum seperti RSI (Relative Strength Index) atau MACD (Moving Average Convergence Divergence) untuk memastikan level harga atau waktu yang tepat sebelum entry.
  • Gunakan time frame yang lebih tinggi.
    False breakout lebih sering terjadi di time frame yang lebih rendah dan hal ini sering disebut dengan banyak noise (gangguan). Anda bisa menggunakan time frame yang lebih tinggi, seperti 4 jam (H4) atau harian (D1), untuk mengurangi kemungkinan false breakout.
  • Perhatikan volatilitas pasar.
    Ketika pasar sedang dalam kondisi yang sangat volatil atau saat terjadi berita penting yang dapat mempengaruhi pergerakan harga, kemungkinan terjadinya false breakout menjadi lebih tinggi. Dalam kondisi seperti ini, lebih baik Anda menahan diri untuk tidak mengambil posisi entry atau kalaupun entry masuk dengan risiko yang lebih rendah daripada biasanya.
  • Gunakan stop loss yang lebih lebar.
    False breakout sering terjadi karena pergerakan harga yang sangat singkat dan volatil. Dengan menggunakan stop loss yang lebih lebar, Anda akan mempunyai ruang yang lebih besar bagi pergerakan harga dan tidak terkena stop loss sebelum akhirnya harga benar-benar membentuk false breakout.
  • Perhatikan pola harga dan konfirmasi candlestick.
    Selain indikator teknikal, perhatikan juga pola harga dan konfirmasi candlestick sebelum entry. Misalnya, Anda dapat mencari formasi candlestick seperti engulfing pattern atau pin bar yang mengindikasikan potensi pembalikan tren.
  • Selain strategi di atas, penting juga untuk terus meningkatkan pemahaman Anda tentang pasar dan indikator yang Anda gunakan. Latihan, pengamatan, dan evaluasi terhadap setiap trading yang Anda lakukan dapat membantu Anda mengidentifikasi pola-pola tertentu atau kelemahan dalam strategi Anda.

    Ingatlah bahwa trading melibatkan risiko, dan tidak ada metode yang dapat menjamin keberhasilan 100%. Selalu pertimbangkan faktor risiko dan kelola modal dengan bijak.

      Gery   |   9 Jun 2023

    Gua perhatikan keltner channel kok mirip banget sama bollinger bands. Ada 3 garis, garis tengah, atas dan bawah. Terus apa yang bikin beda sama bollinger bands?

      Kiki R   |   9 Jun 2023

    Jawaban untuk Gery:

    Meskipun Keltner Channel dan Bollinger Bands memiliki tampilan visual yang serupa dengan menggunakan tiga garis - garis tengah, garis atas, dan garis bawah - terdapat perbedaan utama dalam perhitungan volatilitas yang digunakan oleh kedua indikator ini.

    Keltner Channel menggunakan Average True Range (ATR) untuk mengukur volatilitas pasar. ATR adalah indikator yang mengukur pergerakan harga aktual dengan memperhitungkan jarak antara harga tertinggi dan terendah dalam periode waktu tertentu. Dalam perhitungan Keltner Channel, nilai ATR digunakan untuk menentukan lebar saluran. Garis tengah Keltner Channel dihitung berdasarkan rata-rata pergerakan harga, sementara garis atas dan bawah ditentukan dengan menambahkan atau mengurangi beberapa kali ATR dari garis tengah.

    Di sisi lain, Bollinger Bands menggunakan deviasi standar untuk mengukur volatilitas pasar. Deviasi standar adalah ukuran sejauh mana harga bergerak dari rata-rata pergerakan harga dalam periode waktu tertentu. Dalam perhitungan Bollinger Bands, deviasi standar digunakan untuk menentukan lebar pita atas dan bawah. Garis tengah Bollinger Bands adalah rata-rata pergerakan harga, sementara garis atas dan bawah ditentukan dengan menambahkan atau mengurangi beberapa kali deviasi standar dari garis tengah.

    Perbedaan dalam perhitungan volatilitas ini berdampak pada sensitifitas kedua indikator terhadap perubahan harga yang terjadi. Keltner Channel cenderung lebih responsif terhadap fluktuasi volatilitas pasar. Ketika terjadi peningkatan volatilitas, lebar saluran Keltner Channel akan melebar, memberikan lebih banyak ruang bagi harga untuk bergerak. Sebaliknya, ketika volatilitas menurun, lebar saluran Keltner Channel akan menyempit. Hal ini memungkinkan Keltner Channel untuk memberikan sinyal yang lebih cepat terhadap perubahan volatilitas pasar.

    Sementara itu, Bollinger Bands cenderung beradaptasi lebih lambat terhadap perubahan harga dan volatilitas. Karena Bollinger Bands menggunakan deviasi standar yang memperhitungkan harga historis dalam perhitungannya, perubahan harga yang cepat dan signifikan diperlukan agar Bollinger Bands dapat mengikuti dengan cepat. Ketika volatilitas meningkat, lebar pita atas dan bawah Bollinger Bands juga akan melebar, memberikan lebih banyak ruang bagi harga untuk bergerak.

    Selain itu, dalam penggunaannya kedua indikator ini mempunyai perbedaan dalam hal menentukan arah trend. Keltner channel umumnya juga digunakan untuk menentukan arah tren harga yang sedang terjadi dengan melihat posisi harga terhadap garis tengah keltner channel.

    Dalam tren naik, harga cenderung bergerak di atas garis tengah Keltner Channel dan garis tengah tersebut cenderung naik. Hal ini menunjukkan adanya kecenderungan kenaikan harga secara keseluruhan dan ini memberikan sinyal bahwa tren naik yang kuat mungkin sedang berlangsung. Sebaliknya, dalam tren turun, harga cenderung bergerak di bawah garis tengah Keltner Channel dan garis tengah tersebut cenderung turun. Hal ini menunjukkan adanya kecenderungan penurunan harga secara keseluruhan dan memberikan indikasi bahwa tren turun yang kuat mungkin sedang terjadi.

      Risna   |   10 Jun 2023

    Selamat siang. Saya penasaran di artikelnya tertulis indikator relative volatility index atau RVI tidak sebagai indikator tunggal atau lebih baik digunakan digunakan bersama dengan indikator atau tools lainnya. Nah indikator apa yang cocok dengan RVI ini ? seperti apa caranya?

      Kiki R   |   10 Jun 2023

    Jawaban untuk Risna:

    Benar, Relative Volatility Index (RVI) lebih baik digunakan bersama dengan indikator atau tools lainnya untuk mengonfirmasi sinyal dan meningkatkan akurasi. Berikut ini Beberapa indikator yang cocok untuk digunakan bersama dengan RVI.

  • Moving Average (MA).
    Kombinasi RVI dengan Moving Average dapat memberikan konfirmasi tren dan sinyal pembalikan (reversal). Anda dapat menggunakan dua garis MA dengan periode yang berbeda yaitu periode yang tinggi dan periode yang rendah untuk mengetahui perubahan momentum yang terjadi. Sebagai contoh, Anda dapat menggunakan Moving Average periode 50 sebagai moving average periode tinggi dan garis moving average periode 21 untuk periode rendah.
    Cara menggunakan MA dan RVI adalah dengan memperhatikan angka garis RVI dan persilangan garis MA. Jika angka RVI lebih besar dari 50 dan garis moving average periode pendek menyilang garis moving average periode tinggi dari bawah ke atas, maka hal ini menunjukkan sinyal pembalikan harga ke arah naik. Sebaliknya, jika angka RVI kurang dari 50 dan garis moving average periode rendah menyilang garis MA periode rendah dari atas ke bawah, hal ini merupakan sinyal pembalikan harga ke arah turun.
  • Oscillator
    Indikator oscillator yang bisa Anda kombinasikan dengan RVI adalah seperti Relative Strength Index (RSI) atau Stochastic Oscillator. Indikator oscillator digunakan untuk membantu Anda mengidentifikasi kondisi overbought atau oversold.
    Cara tradingnya adalah dengan melihat angka RVI dan oscillator Misalnya pada contoh ini kita menggunakan indikator RSI.
    Jika angka RVI berada di atas 50 dan angka RSI berada di atas 80 (kondisi overbought), hal ini menunjukkan sinyal yang lebih kuat untuk pembalikan harga ke arah turun (reversal bearish). Sebaliknya, angka RVI berada di bawah 50 dan angka RSI berada di bawah 20 (kondisi oversold), hal ini memberikan sinyal yang lebih kuat untuk pembalikan harga ke arah naik (reversal bullish).
  • Pola chart dan pola candlestick
    Pola chart atau pola candlestick tertentu dapat memberikan konfirmasi tambahan terhadap sinyal RVI. Pola chart dan pola candlestick yang digunakan adalah yang spesifik dan mempunyai peluang besar harga akan reversal, contohnya pola head and shoulders, pola double top/bottom, pola candlestick engulfing, pola candlestick pin bar, dan pola candlestick inside bar.
    Cara menggunakannya cukup sederhana. Jika RVI menunjukkan penurunan volatilitas (angka RVI di bawah 50) dan pada saat yang sama terbentuk pola chart bullish seperti bullish pin bar (shadow bawah panjang), bullish engulfing, atau pola double bottom, maka hal ini menunjukkan sinyal pembalikan harga ke arah naik. Sebaliknya, jika RVI menunjukkan peningkatan volatilitas (angka RVI di atas 50) dan terbentuk pola chart/candlestick bearish seperti bearish pin bar (shadow atas panjang) atau bearish engulfing, maka terdapat sinyal pembalikan harga ke arah turun.
  •   Fitri Kurnia   |   10 Jun 2023

    Min, dari 8 indikator di atas cuma ada 2 yang saya lihat ada di MT4, sisanya ngk ada. Indikator yang lainnya itu berarti didownload dari luar yang baru dimasukkan ke MT4?

      Kiki R   |   10 Jun 2023

    Jawaban untuk Fitri Kurnia:

    Benar, dari beberapa indikator yang disebutkan di atas cuma ada 2 yang secara default tersedia di platform MetaTrader 4 (MT4) yaitu bollinger bands dan average true range (ATR). Namun, MT4 menyediakan opsi untuk mengunduh dan menginstal indikator tambahan yang dikembangkan oleh pihak ketiga. Berikut ini situs yang bisa Anda kunjungi untuk mendownload indikator di atas.

    - Volatility Index (VIX): Anda dapat mengunduh indikator Volatility Index (VIX) dari situs ini. Situs ini menyediakan indikator VIX yang dapat diinstal ke dalam platform MT4.

    - Keltner Channel: Anda dapat mengunduh indikator Keltner Channel dari situs ini tau dari pasar MetaTrader disini. Kedua situs tersebut menyediakan indikator Keltner Channel yang dapat diinstal di MT4.

    - Donchian Channel: Anda dapat mengunduh indikator Donchian Channel dari situs ini atau dari situs ini. Kedua situs tersebut menyediakan indikator Donchian Channel yang dapat diinstal di MT4.

    - Chaikin Volatility: Anda dapat mengunduh indikator Chaikin Volatility dari situs ini atau dari situs ini. Kedua situs tersebut menyediakan indikator Chaikin Volatility yang dapat diinstal di MT4.

    - Twiggs Volatility: Sayangnya, saya tidak menemukan sumber yang menyediakan indikator Twiggs Volatility untuk diunduh secara gratis. Namun, Anda dapat melakukan pencarian lebih lanjut di mesin pencari atau melalui komunitas trader untuk menemukan sumber yang mungkin menyediakan indikator ini.

    - Relative Volatility Index (RVI): Anda dapat mengunduh indikator Relative Volatility Index (RVI) dari situs ini. Situs ini menyediakan indikator RVI yang dapat diinstal ke dalam platform MT4.

    Setelah Anda mengunduh indikator-indikator tersebut, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk menginstalnya di platform MT4:

    1. Buka platform MetaTrader 4 (MT4) di komputer Anda.

  • Di bagian atas jendela platform, cari menu "File" dan klik pada opsi tersebut.
  • Dalam menu dropdown yang muncul, pilih opsi "Open Data Folder". Ini akan membuka folder instalasi MT4 di komputer Anda.
  • Setelah folder instalasi terbuka, Anda akan melihat berbagai folder yang berkaitan dengan platform MT4. Cari folder yang bernama "MQL4" dan buka folder tersebut.
  • Di dalam folder "MQL4", Anda akan menemukan beberapa folder lainnya. Cari dan buka folder yang bernama "Indicators".
  • Sekarang, buka folder tempat Anda menyimpan indikator yang telah diunduh. Salin file indikator dengan ekstensi .ex4 atau .mq4 ke dalam folder "Indicators" di dalam folder "MQL4".
  • Setelah Anda menyalin file indikator ke folder "Indicators", tutup folder tersebut.
  • Selanjutnya, tutup platform MT4 jika masih terbuka, kemudian buka kembali platform tersebut.
  • Setelah platform MT4 terbuka kembali, periksa daftar indikator yang tersedia. Untuk melihat indikator yang telah diinstal, Anda dapat membuka jendela "Navigator" di sisi kiri platform atau menggunakan menu "Insert" di bagian atas platform MT4.
  • Di jendela Navigator atau menu Insert, cari bagian "Custom Indicators" atau "Custom" dan cari indikator yang baru diinstal. Anda harus dapat melihat indikator yang Anda unduh dan salin ke folder "Indicators" di langkah sebelumnya.
  • Untuk menggunakan indikator, cukup seret indikator yang diinginkan ke chart yang sedang aktif atau klik kanan pada chart, pilih "Indicators list" atau "List of Custom Indicators", lalu pilih indikator yang ingin Anda terapkan pada chart.
  • Saat menggunakan indikator dari sumber pihak ketiga, jangan lupa selalu memeriksa keaslian dan keandalan indikator tersebut. Anda bisa melihat review atau ulasan pengguna sebelum menginstal indikator yang tidak dikenal atau tidak terverifikasi ke dalam platform MT4 Anda. Selain itu, sebelum dicoba pada akun riil Anda, sebaiknya uji terlebih dahulu indikatornya pada akun demo.

      Ardi   |   10 Jun 2023

    Gw sering gunain Bollinger band, tapi malah banyak kena SL. Wkwkwk

    Udah kelihatan break ke salah satu garis luar eh malah harganya masuk kembali dan balik arah.

    Gimana sih biar enggak kena false signal???

      Kiki R   |   10 Jun 2023

    Jawaban untuk Ardi:

    Sebelum masuk ke cara atau tips mengurangi risiko false signal (false breakout), terlebih dahulu Anda harus memahami bahwa kita tidak akan pernah bisa 100% menghindari false signal. Alasannya karena market sangat kompleks dan tidak pernah ada kepastian di market. Pemahaman ini perlu saya terangkan karena ada sebagian trader yang beranggapan bahwa ada cara yang bisa mengatasi false signal secara pasti (100%) dan ini keliru.

    Nah sekarang mari kita simak tips untuk mengurangi risiko false signal. Berikut beberapa tips yang bisa Anda lakukan.

  • Konfirmasi dengan indikator lain.
  • Menggunakan Bollinger Bands bersama dengan indikator teknikal lain dapat memberikan konfirmasi tambahan untuk meningkatkan akurasi. Misalnya, Anda dapat menggunakan indikator momentum seperti MACD (Moving Average Convergence Divergence) atau indikator tren seperti Moving Average untuk memverifikasi sinyal yang dihasilkan oleh Bollinger Bands. Jika ada konfirmasi dari beberapa indikator ini (lebih dari 1 konfirmasi), maka peluang terjadinya sinyal palsu dapat berkurang. Kekurangannya, sinyal entry yang dihasilkan lebih sedikit karena harus menunggu beberapa indikator valid.

  • Perhatikan kondisi pasar secara keseluruhan.
  • Jangan hanya mengandalkan Bollinger Bands sebagai satu-satunya indikator untuk mengambil keputusan trading. Perhatikan kondisi pasar atau konteks harga secara keseluruhan, yaitu tren utama, level support dan resistance, pola chart, dan berita fundamental. Melihat kontens pasar secara menyeluruh dipadukan dengan sinyal yang diberikan oleh Bollinger Bands dapat membantu mengidentifikasi peluang trading yang lebih akurat.

  • Gunakan konfirmasi harga.
  • Anda juga bisa menunggu konfirmasi dari harga yang lebih jelas seperti pola candlestick atau pola grafik. Perhatikan pola candlestick atau pola grafik yang mengindikasikan pembalikan atau kelanjutan tren. Dengan menggabungkan konfirmasi harga dengan sinyal Bollinger Bands, Anda dapat memfilter sinyal palsu yang mungkin terjadi.

  • Tentukan periode dan deviasi standar yang sesuai.
  • Parameter periode dan deviasi standar yang digunakan dalam Bollinger Bands dapat mempengaruhi sensitivitas dan akurasi indikator ini. Jika Anda sering mengalami false signal, pertimbangkan untuk menggunakan periode yang lebih panjang atau deviasi standar yang lebih kecil. Namun, perlu diingat bahwa mengubah parameter ini juga dapat mempengaruhi keterlambatan dalam memberikan sinyal.

  • Gunakan stop loss.
  • Menetapkan level stop loss yang tepat sangat penting dalam mengelola risiko trading. Jika harga melanjutkan pergerakan yang berlawanan setelah mencapai garis luar Bollinger Bands, stop loss dapat membantu membatasi kerugian Anda. Pastikan untuk menyesuaikan level stop loss berdasarkan volatilitas pasar dan ukuran posisi Anda.

  • Uji coba dan evaluasi strategi trading.
  • Sebelum menerapkan strategi trading secara langsung, lakukan uji coba dan evaluasi terlebih dahulu performanya menggunakan akun demo. Uji coba ini akan membantu Anda memahami bagaimana strategi ini bekerja dalam berbagai kondisi pasar dan memungkinkan Anda untuk membuat penyesuaian yang diperlukan sebelum trading di akun riil.