Data inflasi Inggris mendukung Poundsterling, dolar AS menguat sebelum pidato the Fed, 8 jam lalu, #Forex Fundamental   |   GBP/JPY menarik beberapa pembeli di atas level 192.00 setelah data IHK Inggris, 8 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/USD: Level rintangan utama terlihat di area 1.0600-1.0605, 10 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Harga emas tetap menguat karena ketegangan Geopolitik masih berlanjut, 10 jam lalu, #Emas Fundamental   |   Dow Jones Industrial Average naik 0.17% menjadi 37,798, S&P 500 kehilangan 0.21% menjadi 5,051, dan Nasdaq Composite kehilangan 0.12% menjadi 15,86, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Menilik laporan keuangan tahun buku 2023, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp8.54 triliun, terkoreksi 15.70% secara tahunan dari Rp10.14 triliun. , 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Saham-saham top gainers LQ45: PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) +3.48%, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) +2.41%, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) +2.34%, 14 jam lalu, #Saham Indonesia   |   IHSG rebound pada perdagangan Rabu (17/April), naik 0.82% ke level 7,223, 14 jam lalu, #Saham Indonesia

Greenback Mendatar Jelang Rilis Data Ekonomi Minggu Ini

Hana Raisa 26 Feb 2024
Dibaca Normal 2 Menit
forex > berita >   #berita   #berita-dolar   #berita-dolar-as   #berita-dxy   #berita-ekonomi   #berita-forex   #berita-forex-hari-ini   #dolar   #dolar-as   #dxy   #ekonomi   #greenback   #usd
Pasar saat ini sedang menantikan rilis data PCE Inti AS dan sederet data ekonomi dari negara-negara mayor lain.

Greenback Sideways Jelang Rilis Data Minggu Ini

Selama perdagangan sesi Asia hari ini (26/Februari), US Dollar Index (DXY) cenderung mendatar di 103.95. Sementara itu, berbagai pair mayor berfluktuasi terbatas.

Para pelaku pasar saat ini sedang menantikan rilis data PCE Inti AS pada Kamis mendatang sebagai referensi pergerakan Dolar selanjutnya. Biasanya, Federal Reserve menggunakan data tersebut sebagai pertimbangan dalam mengambil kebijakan.

Untuk sementara ini, pasar memperkirakan Indeks Harga PCE Inti meningkat dari 0.2% ke 0.4% pada Januari, sedangkan data dalam basis tahunan diprediksi turun dari 2.9% menjadi 2.8%.

Akan tetapi, dampak dari rilis data tersebut kemungkinan akan moderat karena ekspektasi Fed rate cut yang sudah terukur pada Mei. Menurut Carol Kong dari Commonwealth Bank of Australia, jika data PCE Inti melebihi estimasi sekalipun, Dolar mungkin hanya menguat sedikit.

"Kenaikan Dolar (jika PCE Inti lebih kuat daripada perkiraan) sepertinya tidak akan terlalu besar. Saya yakin pasar sudah tidak mengharapkan kenaikan suku bunga lagi dari FOMC," ujar Kong.

Selain data PCE Inti AS, ada beberapa data ekonomi dari negara-negara mayor lain yang juga menjadi pusat perhatian trader pekan ini:

  • Retail Sales Australia pada Rabu (berdampak pada AUD/USD)
  • BoJ Core CPI pada Kamis (berdampak pada USD/JPY)
  • CPI dan Core CPI Zona Euro pada Jumat (berdampak pada EUR/USD)

 

Pengumuman Suku Bunga RBNZ Akan Pengaruhi NZD/USD

Selain data-data ekonomi, para investor juga mengantisipasi pengumuman suku bunga Reserve Bank of New Zealand (RBNZ). Pasalnya, para analis memperkirakan RBNZ akan menaikkan suku bunga lanjutan sampai dua kali tahun ini.

Menurut hasil riset Prashant Newhana dari TD Securities, RBNZ mungkin akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada rapat besok lusa, lalu menaikkannya lagi pada rapat selanjutnya. Pakar strategi senior Asia-Pasifik tersebut mencatat:

"Mengingat ekspektasi inflasi tahunan tetap tertahan di 5% dan ekspeketasi inflasi 5 tahun melonjak, tidak ada alasan bagi RBNZ untuk melakukan rate hike satu kali saja. Mereka bisa menaikkan suku bunga lebih lanjut pada pengumuman kebijakan berikutnya."

Namun, sebagian analis lainnya memprediksi RBNZ tidak akan mengubah tingkat suku bunga saat ini (5.50%) pada rapat kebijakan hari Rabu. Alasannya, ekspektasi hawkish yang terlalu besar justru dapat memicu penurunan NZD/USD.

Meskipun demikian, mereka yakin RBNZ tetap cukup hawkish sehingga penurunan NZD/USD kelak tidak akan begitu signifikan.

Baca Juga:

Berita-Berita Terbaru dari Dunia Broker

Terkait Lainnya
 
Data inflasi Inggris mendukung Poundsterling, dolar AS menguat sebelum pidato the Fed, 8 jam lalu, #Forex Fundamental

GBP/JPY menarik beberapa pembeli di atas level 192.00 setelah data IHK Inggris, 8 jam lalu, #Forex Teknikal

EUR/USD: Level rintangan utama terlihat di area 1.0600-1.0605, 10 jam lalu, #Forex Teknikal

Harga emas tetap menguat karena ketegangan Geopolitik masih berlanjut, 10 jam lalu, #Emas Fundamental

Dow Jones Industrial Average naik 0.17% menjadi 37,798, S&P 500 kehilangan 0.21% menjadi 5,051, dan Nasdaq Composite kehilangan 0.12% menjadi 15,86, 14 jam lalu, #Saham Indonesia

Menilik laporan keuangan tahun buku 2023, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp8.54 triliun, terkoreksi 15.70% secara tahunan dari Rp10.14 triliun. , 14 jam lalu, #Saham Indonesia

Saham-saham top gainers LQ45: PT Charoen Pokphand Tbk (CPIN) +3.48%, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) +2.41%, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) +2.34%, 14 jam lalu, #Saham Indonesia

IHSG rebound pada perdagangan Rabu (17/April), naik 0.82% ke level 7,223, 14 jam lalu, #Saham Indonesia


Forum Terkait

 Danny |  23 Jan 2012

Dimana saya bisa mendapatkan analisa update tentang GBP/USD? Apakah GBPUSD akan mencapai ke level 1.5630 dalam minggu ini ?

Lihat Reply [7]

Kalau untuk harian, anda bisa menggunakan Rumusan Average market,  dengan Rumuh HIGH + LOW : 2 sama dengan Average market. Jika harga ada diatas Average market harga cendrung naik. Jika harga berada di bawah Average Market harga ada kecendrungan turun.. Berapa kira kira pergerakan GBP/USD perharinya. Jika menurut anda adalah 125 Pips, maka maka Average market + 125 disanalah perkiraan kekuatan GBP/USD. Dimana perkiraan batas pelemahannya ? Avarage market – 125 Pips. Ini untuk perharinya.

Bagaimana untu sepekan ini.? Jika anda memiliki data HIGH LOW sepekan lalu maka bisa digunakan rumusan tersebut. HIGH + LOW : 2 . anda tinggal cari data HIGH dan LOW sepekan lalu. Atau anda bisa menggunakan Pivot Point Mingguan. 

Basir   23 Jan 2012

Untuk Danny,

Silahkan kunjungi laman ini untuk mendapatkan informasi dan update terbaru mengenai analisa forex.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   20 May 2019

Anda bisa melihat GBP/USD di D1, weekly dan Montly


/

/

 

/

 

thanks

Basir   26 Apr 2012

Untuk Fendy,

Tidak selamanya harga akan terus menguat, dan begitu pula sebaliknya, tak selamanya harga akan terus melemah. Seperti chart GBP/USD dibawah ini misalnya.

gbpusd
Cable saat ini diperdagangkan dikisaran 1.24 atau telah terkoreksi dari level tertingginya 2.1128 (High November 2007).

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   16 Jul 2019

Untuk analisa pair GBP/USD, coba lihat grafik Daily saat ini.

analisa pair GBPUSD

Tren GBP/USD saat ini cenderung down. Namun, pasangan ini sudah mencapai support yang cukup kuat. Perhatikan juga bahwa pola pergerakan harga sepertinya akan membentuk Falling Wedge.

Pola Falling Wedge biasanya mengisyaratkan reversal atau upaya rebound, karena menandakan downtrend mulai kehabisan energi dan buyer akan masuk.

Aisha   20 Apr 2022

kira-kira grafik puncak gbpusd di harga berapa,karena kelihatanya naik terus?

Fendy   26 Apr 2012

Perkiraan arah trading GBP untuk minggu depan kemana ya pak?

Irsyad Purwanto   19 Apr 2022
 Syarif Batawi |  9 Sep 2012

1.broker mana yang aman terpercaya dan mudah dalam penarikan profit jika saya memiliki modal $100, dan account apa yang cocok, standar atau micro
2. bagaimana cara menentukan trend
3. bagaiman cara mengatur dan membaca indicator MA yaitu cara menentukan periode, level, dan visualisasinya, thanks

Lihat Reply [4]

Banyaknya broker atau Perusahaan pialang merupakan sebuah pilihan. Memilih broker adalah hak pedagang. Hal yang utama dalam memilih Broker adalah sesuaikanlah dengan kondisi keuangan yang dimiliki. Adanya  broker yang membatasi sistem trading, batasan minimal deposit, cara deposit dan penarikan dana serta kecepatan dan lamanya melakukan deposit dan  penarikan dana. Kecil atau besarnya spread harga yang ditawarkan. Regulated atau Unregulated, Sering terjadi Request saat Runing bergerak cepat. Adanya Swap atau Free Swap,  Ini semua  adalah bukti bahwa Tiap broker mempunyai kelebihan dan kekurangan masing masing.

Saran: Pilihlah broker yang mendekati dengan apa yang anda harapkan, Sesuaikan dengan Kondisi keuangan anda. Pilihlah broker yang Menawarkan free swap jika anda seorang muslim

Thanks

Basir   9 Sep 2012

@ Syarif Batawi:

1. Kalau dana sebesar USD 100 semua broker masih aman, tetapi kalau sudah diatas USD 5000 kami sarankan di broker yang sudah teregulasi oleh badan regulator yang kredibel agar dana Anda aman, yaitu yang teregulasi oleh CFTC, NFA, FCA, FSA, FINMA, MiFID, ASIC dan FMA.
Bisa masuk di account micro agar ketahanannya cukup besar.

2. Cara menentukan trend bisa dilakukan dengan menarik garis trend. Kalau garis trend membentuk sudut positif berarti menunjukkan pergerakan harga yang uptrend (bullish) dan jika membentuk sudut negatif berarti menunjukkan pergerakan harga yang downtrend (bearish).

Untuk uptrend hubungkan minimal 2 higher low (yang membentuk level low lebih tinggi dari low sebelumnya), dan untuk downtrend hubungkan minimal 2 lower high (yang membentuk level high lebih rendah dari high sebelumnya).



3. MA adalah rata-rata harga pada periode waktu tertentu. Kalau saat ini harga berada diatas MA maka trend akan cenderung bullish, dan sebaliknya jika harga berada dibawah MA maka trend akan cenderung bearish. Kalau harga berada pada sekitar nilai MA maka akan bergerak sideways (ranging).

Tidak ada aturan periode yang baku. Untuk time frame trading yang semakin tinggi biasanya digunakan periode yang semakin besar. Pada time frame daily biasanya digunakan sma periode 200 hingga 50, untuk time frame H1 biasanya periode 55 hingga 21.

Parameter level jarang digunakan, dan visualisasi maksudnya MA yang Anda setting mau ditampilkan pada time frame berapa, atau pada semua time frame, disitu ada pilihannya.

M Singgih   4 May 2017

Berapa target profit ideal setiap entry untuk modal 100 USD dengan menggunakan akun mikro?

Syarif Hidayat   19 Sep 2022

1. Tidak ada target profit ideal setiap entry.

Anda seharusnya berpatokan pada data strategi trading yang Anda gunakan. Data dari strategi trading Anda menentukan berapa target profit yang Anda akan gunakan.

Kalau Anda langsung berpatokan pada penilaian pribadi tanpa melihat data dari strategi Anda, ini artinya ekspektasi Anda bias (tidak tepat).

2. Gunakan pola pikir peluang

Kalaupun Anda mempunyai winrate 60%, maka dari 100 kali transaksi, Anda akan mengalami loss sebanyak 40 kali.

Artinya, Anda harus punya mindset bahwa dalam trading loss adalah bagian dari trading (loss is a part of trading).

Dengan mindset seperti ini, Anda bisa lebih tenang dalam menghadapi loss dan mencari cara agar tetap bisa profitable dalam jangka panjang. 

3.  Gunakan target profit bulanan

Kenapa harus bulanan? Karena dalam trading, profit dan loss adalah hal yang wajar, seperti yang saya jelaskan pada poin 2.

Dengan melihat target profit bulanan, maka target ini adalah akumulasi dari loss dan profit selama sebulan tersebut.

Dengan seperti ini, ekspektasi Anda menjadi lebih realistis.

Biasanya target bulanan trader berkisar 3-10%.

Kiki R   20 Sep 2022
 Desta Adi |  17 May 2017

maaf sebelumnya jika kita menunggu hingga lbh kurang 30 mnt atau 1 jam dan ternyata di economic calendar itu akan ada data lagi,dan dengan mata uang yg sama apa itu akan efektif pak? terimakasih

Lihat Reply [21]

Untuk Desta Adi..

Anda bisa perhatikan, apa data tersebut high impact atau tidak ?, jika iya, maka diperkirakan akan ada pergerakan mata uang yang cukup tinggi. Jika data sebelumnya High Impact kemudian data selanjutanya berpotensi sama, maka bisa menguat/melemah, mengikuti pergerakan sebelumnya atau berbalik dari pergerakan sebelumnya.

Jika data sebelumnya bergerak kecil dan selanjutnya Low atau medium impact, bergeraknya sangat kecil. Jika data sebelumnya menghasilkan high impact, sementara data yang akan dirilis low atau medium, pergerakan mungkin terbatas/kecil.

Thanks

Basir   17 May 2017

Jika data sebelumnya menghasilkan high impact, sementara data yang akan dirilis low atau medium, pergerakan mungkin terbatas/kecil.

Ini yang terbatas apakah pergerakan dari data pertama atau data kedua master? Maaf saya masih mencoba paham dunia perforekan

Aska Ghazali   18 May 2017

Untuk  Aska Ghazali...

Jika data sebelumnya dirilis High Impact, dan hasilnya cukup signifikan terhadap mata uang tersebut, kemudia ada data yang akan dirilis, namun Low atau Medium, maka hasil pergerakan mata uang tersebut diperkirakan akan terbatas pergerakannya, karena data tersebut bukan data High Impact.

Thanks.

Basir   18 May 2017

@ Desta adi:
Yang dilihat yang berdampak medium dan tinggi saja. Kalau yang satu berdampak medium dan yang lain berdampak tinggi maka masuk yang dampaknya tinggi. Kalau sama-sama berdampak medium atau sama-sama berdampak tinggi maka bisa masuk semua.

@ Aska Ghazali:
Data yang berdampak tinggi akan lebih lama efeknya, jadi kalau waktu rilisnya berdekatan abaikan yang berdampak medium dan rendah..

M Singgih   21 May 2017
@Desta Adi
Mungkin saja efektif mungkin saja tidak, menurut saya lebih baik hindari berita penting karena chart jadi tidak stabil, kita cukup tau berita fundamental, tapi usahakan jangan trading dengan acuan berita fundamental, kalau mau aman pakai analisa teknikal aja, kadang analisa fundamental ini angin-anginan juga katanya dollar menguat karena rilis berita baru amerika ternyata dollar malah jatuh. mungkin aja ada banyak yg pakai analisa fundamental jadi jumlah lot yg masuk sangat besar hingga merubah trend. investor juga berperan merubah arah trend. 
Abu Ibrahim Al-Hashimi   2 Nov 2019

saat menjelang rilis news high impact baiknya trading atau stop tradig dulu ya?

Rasid Dali   19 May 2022

adakah tips dan trik trading saat rilis news high impact?

Haikal Pasya   19 May 2022

Keputusan untuk stop trading atau tidak, itu tergantung pada strategi trading masing-masing. 

Umpamanya kalau seorang trader sering menjalankan scalping, maka masa-masa menjelang rilis high impact news itu nggak cocok untuk trading. Kenapa? karena pasar biasanya kalem sekali, alias sedang "wait and see".

Tapi kalau "news trader" ya dia pasti justru ancang-ancang untuk buka posisi trading pada masa-masa itu.

Aisha   19 May 2022

Sudah ada banyak bahasan mengenai topik ini. Silakan simak ulasannya pada dua artikel berikut:

Aisha   19 May 2022

kalau kita trading di time frame h4 dan daily, apakah penting untuk mengamati news high impact pak?

Acha Silfiana   20 Sep 2022

Penting, terutama saat harga dalam keadaan sideways atau ranging.

Saat rilis news high impact biasanya terjadi breakout karena pergerakan harga yang sangat kuat. Breakout ini menentukan arah harga kedepannya.

Meskipun demikian, Anda tidak perlu memperhatikan secara terus menerus karena Anda trading di time frame H4.

Anda cukup melihat di penutupan candle H4-nya saja.

Kiki R   21 Sep 2022

Cara membaca berita ekonomi mana yang high impact atau low impact bagaimana ya? Apakah ada situs yang dilengkapi sama tanda2nya skalian bgitu? Disertai mata uang apa saja yg terpengaruh? 

Zaenal   30 Nov 2022

Ada banyak situs yang menyediakan jadwal peristiwa ekonomi berdampak dengan semua kelengkapan itu. Contohnya Kalender Ekonomi dari Investing dan Kalender Forex dari Forex Factory.

Masing-masing punya simbolik berbeda untuk peristiwa high impact dan low impact. Contohnya:

Kalender Forex Factory

Gambar di atas itu Kalender Forex dari Forex Factory. Mereka menggunakan simbol warna. Kuning untuk Low Impact, Orange untuk Medium, dan Merah untuk High Impact. Bisa dilihat, simbol mata uang terkait juga tercantum.

Contoh yang lain lagi bisa dilihat di bawah ini:

Kalender Investing

Gambar di atas itu Kalender Ekonomi dari Investing. Mereka pakai simbol bintang. Satu Bintang untuk Low Impact, Dua Bintang untuk Medium, dan Tiga Bintang untuk High Impact. Juga tercantum simbol mata uangnya.

Kalender seperti itu biasanya menampilkan peristiwa yang sudah terjadwal, seperti rilis data inflasi oleh Badan Statistik setempat atau pengumuman suku bunga oleh Bank Sentral. Namun, ada banyak juga berita ekonomi yang tidak terjadwal dalam kalender dan tetap berpengaruh besar, seperti deklarasi perang, bencana alam, dan sejenisnya.

Aisha   15 Dec 2022

Apkah benar kalau trader teknikal tidak perlu memperdulikan berita2 high impact seperti ini dan cukup fokus dengan chart saja? Sebab saya pernah membaca kalau berita2 seperti ini malah bikin bingung dan "harga akan selalu berulang". Mohon pendapatnya 

Sulton   30 Jan 2023

@ Sulton:

Bisa saja. Trader teknikal murni tidak perlu tahu data-data ekonomi berdampak tinggi ataupun pernyataan para pejabat bank sentral, hanya fokus pada analisa teknikal saja. Ada trader teknikal murni yang sukses seperti Jim Simons, pemilik perusahaan hedge fund Renaissance Technologies.

Namum kami sarankan, sebaiknya trader teknikal menghindari entry menjelang atau pada saat rilis data ekonomi berdampak tinggi, untuk menghindari slippage (loncatan harga) yang mungkin terjadi akibat volatilitas yang tinggi. Entry sekitar 15-30 menit setelah rilis data, yang mana arah pergerakan harga sudah jelas.

M Singgih   31 Jan 2023

Sulton:

Dari sisi untuk menganalisa dan menetapkan Entry market saya rasa trader teknikal tidak perlu mengetahui dan mempedulikan data-data ataupun berita High Impact yang terjadi pada pasar. Hanya saja saya setuju dengan pak Singgih di atas. Perihal timing Entry, sebisa mungkin waktu yang dipilih tidak pada saat berita High Impact itu terjadi mengingat harga sedang sangat volatile saat itu sehingga akan sangat sulit mendapatkan level yang baik. Dalam hal ini pengecualian bisa dilakukan jika Entry dilakukan dengan memasang Limit atau Stop Order terlebih dahulu sebelum terjadinya berita High Impact tersebut.

Nur Salim   6 Feb 2023

Acha Silfiana:

Umumnya Anda tidak perlu mengamati hasil dari News High Impact karena Anda trading pada time frame yang tergolong tinggi (H4 dan Daily). Apalagi jika stretegi yang Anda gunakan telah melibatkan nilai Stop Loss dan Take Profit yang sudah Fixed. Namun pada kasus-kasus tertentu, ada beberapa strategi yang membutuhkan pengamatan khusus dan menunggu terbentuknya konfirmasi pada harga terlebih dahulu. Dalam kasus ini sendiri, hasil News High Impact dapat menjadi katalis terhadap konfirmasi yang dibutuhkan terutama News-news yang terjadi beberapa saat sebelum pergantian Candlestick time frame H4.

Nur Salim   8 Feb 2023

Misalkan saya berbalik bertanya, apakah kita trading kebih efektif bila entry posisi sebelum perilisan berita? soalnya saya rasa ketika kita entry setelah data eknomi rilis, maka harga udah telanjur jauh naik atau jauh turun. Maka dari itulah rasanya akan lebih baik kita trading atao entry sblm prelisan berita kan? krna kita akn meraup profit dari pergerakan yg lebih earlier gitu shngga rasanya lebih efektif aja.

Tpi ini pendapat saya mengenai trading sblm perlisisan berita. Ada ga pendapat lain yg mngkn bsa dijadikan acuan buat trading saya? Mohon bntuannya.

Hasni   15 Jun 2023

Sorry, entry sebelum news itu malah kayak gambling. Dan itu salah banget.

Why? Karena nggak ada seorang pun di dunia ini yang bisa menebak hasil news secara 100% akurat tanpa bocoran dari orang dalam. Itu nggak mungkin.

Kalau kamu sampai dapat bocoran dari orang dalam, maka itu termasuk kasus insider trading yang bisa kena pidana penjara dan denda sampai jutaan (dolar!!!).

Kalau kamu nggak dapat bocoran, maka entry kamu sebelum news itu cuma berdasar tebak-tebakan yang peluangnya 50:50 antara bener atau salah. Dan nggak ada trader berpengalaman yang bakal melakukan itu.

Kalau kamu lihat grafik, detik-detik menjelang rilis news gedhe itu biasanya pasar malah kalem. Why? Karena mayoritas trader  memilih untuk stop trading dulu. Istilahnya di berita biasanya wait & see.

Wait & see itu bisa sejak satu sesi sebelum rilis news, atau malah sejak sehari sebelum rilis news, tergantung pasar memprediksi dampak news itu bakal seberapa gede. Wait & see baru selesai setelah news-nya keluar.

Para news trader biasanya langsung "ride the news", alias arah entry mengikut dampak dari news yang baru saja dirilis. Memang terlambat, tetapi tak ada pilihan lain.

Sedangkan trader yang bijak biasanya entry menunggu sampai gejolak dampak dari news itu surut, sekitar beberapa jam setelahnya. Jadi mereka bukan "ride the news", melainkan "fade the news". Asumsinya, pergerakan harga bakal normalisasi lagi (kembali ke tren semula) setelah gejolak news mereda, dan mereka bisa ambil untung dari situ.

Kalau kamu berpikir sudah telat buat ride the news setelah news dirilis, ya ikut aja fade the news. Toh ada banyak cara buat trading, nggak harus ride the news.

Aisha   21 Jun 2023

Hasni: Apakah lebih meraup keuntungan klo trading sblm news terjadi? Klo harganya ga ngelawan, ya pastinya pips yg didapatkan jauh melebihi trader yang wait and see. Tetapi bila harga melawan? Ya, kerugiannya bakalan banyak juga.

Apakah direkomendasikan? Nope, saya setuju dengan @Aisha, yakni tidak direkomendasikan karena sama saja dengan gambling.

Dari pendapat gue sendiri, jangankan saat perilisan berita, sesi2 pembukaan dan penutupan pasar, hingga saat market sideway saja, trader yang berpengalaman sekalipun perlu waktu untuk menganalisa dan menunggu kapan yang baik untuk melakukan entry.

So, ad baiknya sihh kita tetap bersabar dan kepala dingin selama melakukan trading dan ga dianjurkan untuk rush dalam trading.

Haryo   22 Jun 2023

@ Zaenal:

- Cara membaca berita ekonomi mana yang high impact atau low impact bagaimana ya? Apakah ada situs yang dilengkapi sama tanda2nya skalian bgitu? Disertai mata uang apa saja yg terpengaruh?

Setiap kalender ekonomi ada keterangannya mana yang berdampak tinggi, medium dan rendah. Misalnya pada kalender ekonomi forexfactory.com, tanda untuk data berdampak tinggi adalah yang berwarna merah, yang berdampak medium berwarna orange, dan yang berdampak rendah berwarna kuning.

M Singgih   30 Oct 2023
 Luhur S |  17 Dec 2018

Saya trading sudah 4 tahun, namun masih banyak yang belum saya ketahui. 

Ada kala dimana trend sedang mengikuti berita fundamental, ada pula sebaliknya ternyata. nah, saya ingin menanyakan yang sebaliknya. 

Hari ini saya open buy eurusd karena beritanya sedang raport merah untuk euro di hari senin ini. namun tidak ada dampak sama sekali justru reversal. 

Kira kira apa penyebabnya ? 

Lihat Reply [24]

Untuk luhur S,

Mengenai trend dan fundamental, memang ada kalanya fundamental dapat meneruskan trend teknikal yang sedang berlangsung atau bahkan merubah trend yang ada saat ini. Namun ada kalanya juga, harga bergerak tidak sesuai dengan fundamental yang dirilis. Misal, terdapat High Impact news untuk USD yang dirilis jelek. Seharusnya USD (USD/JPY, USD/CAD, USD/CHF) melemah dan rivalnya (EUR/USD, AUD/USD, GBP/USD) menguat. Akan tetapi, harga justru bergerak sebaliknya dan mengabaikan hasil rilis news, meski High Impact news sekalipun. Hal ini biasanya terjadi karena mayoritas para pelaku pasar memiliki sentimen atau katalis fundamental lain yang dianggap lebih berpengaruh sehingga mengabaikan hasil news saat ini.

Satu statement lagi yang saya kurang mengerti pak, yaitu “Hari ini saya open buy eurusd karena beritanya sedang raport merah untuk euro di hari senin ini. namun tidak ada dampak sama sekali justru reversal”

Jika bapak telah mengetahui news fundamental Euro bakal jelek, lalu mengapa bapak mengambil posisi buy pada EUR/USD? Jika bapak mengetahui fundamental Euro bakal jelek, seharusnya bapak ambil posisi sell Euro. Atau yang Anda maksud news untuk USD yang jelek? Jika demikian, berarti posisi Anda sudah benar.

Sebelumnya bisa di infokan juga pak, berita fundamental Euro yang mana dan di tanggal berapa? Namun, jika yang Anda maksud adalah berita Low-Impact news mengenai CPI dan Trade Balance untuk Euro yang dirilis melemah, Senin 17 Desember kemarin, maka tak heran news tersebut tidak terlalu berpengaruh terhadap pergerakan Euro.

Selain itu juga, kemarin tidak ada high impact news untuk USD. Kesimpulannya, memang untuk pergerakan EUR/USD kemarin lebih condong kepada teknikal yang sedang terkoreksi naik akibat Dolar AS yang juga melemah.

Semoga bisa membantu.

Argo Gold Spotter   18 Dec 2018

@ Desta adi:

Ya, benar. Tetapi kalau untuk scalping tidak perlu melakukan analisa fundamental terlalu dalam, cukup tahu jadwal rilis data yang berdampak tinggi saja, dan hindari entry pada jam-jam rilisnya karena volatilitasnya akan tinggi dan tidak bisa diprediksi (unpredictable).

Untuk scalping Anda cukup melihat arah trend pada time frame trading (biasanya time frame rendah semisal 5 menit / M5), selain itu amati juga price action yang terbentuk sebagai sinyal ataupun konfirmator ketika entry. Bisa menggunakan 2 indikator moving average dan indikator oscillator (RSI atau stochastic).

Berikut ini contohnya:


Indikator yang digunakan terutama adalah exponential moving average (ema), gunakan ema 8 dan ema 21, parabolic SAR (setting default) dan RSI dengan periode 9. Prioritas untuk mengambil keputusan adalah pada kurva ema 8 (warna merah) dan ema 21 (biru). Jika kurva ema 8 diatas ema 21 maka open buy dan jika ema 8 dibawah ema 21 open sell. Indikator parabolic SAR dan RSI untuk konfirmator. RSI diatas level 50.0 maka buy dan dibawah 50.0 sell.

Penentuan level resistance dan support bisa digunakan Fibonacci retracement dari level high dan low terdekat. Amati juga price action-nya (misal pada contoh diatas buy ketika terbentuk bullish engulfing candle). Level target (take profit) tidak perlu tinggi karena kemungkinan pergerakan harga bisa cepat berubah.

M Singgih   25 May 2020

@ Aditya:

Simposium ekonomi tahunan Jackson Hole diadakan oleh Federal Reserve Bank of Kansas City sejak tahun 1978, dan dihadiri ketua bank sentral, menteri keuangan, akademisi, serta pelaku ekonomi dari berbagai negara. Dalam simposium biasanya dibahas kebijakan moneter global sehubungan dengan isu-isu yang sedang terjadi. Dengan demikian asecara fundamental akan sangat berdampak, yang juga akan mempengaruhi pergerakan USD.

Karena emas diperdagangkan dalam mata uang USD (XAU/USD), maka akan berdampak juga pada pergerakan harganya.

 

M Singgih   9 Dec 2020

Kalau bapak Singgih, kalau pengen trading XAU/USD biasanya apa yang dijadikan tolok ukur dan apa saja yang biasanya bapak perhatikan?

Yudha Keling   28 Dec 2020

@ Yudha Keling:

Dengan memperhatikan analisa teknikal dan fundamental. Analisa teknikal mencakup arah sentimen pasar yaitu dengan mengamati price action yang muncul, serta penunjukan indikator teknikal, baik indikator trend maupun momentum.
Analisa fundamental berdasarkan rilis data berdampak tinggi dari AS (karena XAU berpasangan dengan USD), serta isu-isu yang ada di AS misalnya isu stimulus fiskal.

 

M Singgih   29 Dec 2020

@ Indra Jegel:

- Apakah analisa fundamental juga digunakan oleh trader price action?

Ada yang menggunakan ada yang tidak, tetapi setahu saya banyak trader price action yang juga menggunakan analisa fundamental.

- …. Kalau iya, apa peran analisa fundamental untuk trader price action/teknikal.

Sebagai konfirmator. Meski demikian yang paling berdampak adalah analisa sentimen pasar yaitu yang berdasarkan price action. Analisa fundamental dan teknikal sebagai konfirmator.
Kadang fundamental dan teknikal menunjukkan pergerakan bullish, tetapi bisa saja sentimen pasar (dari price action) menunjukkan bearish, sehingga yang terjadi adalah pergerakan bearish.

 

M Singgih   13 Jun 2021

Bisa dijelaskan lebih detail mengenai sebagai konfirmator itu seperti apa pak? Saya masih bingung. Terimakasih🙏

Indra Jegel   14 Jun 2021

@ Indra Jegel:

Misalkan Anda trading EUR/USD, ada rilis data berdampak tinggi dari AS. Terbentuk price action berupa bullish engulfing candle, sementara indikator trend dan momentum menunjukkan keadaan bullish. Hasil rilis data ternyata buruk sehingga USD melemah atau EUR/USD menguat (bullish). Dengan demikian price action tsb telah terkonfirmasi atau valid, sehingga aman untuk membuka posisi buy.

 

M Singgih   15 Jun 2021

Halo min, 

Saya ingin tanya mengenai Symposium tahunan di Jackson Hole. Apakah event tersebut memiliki dampak fundamental yang kuat terhadap pergerakan USD dan emas? Saya ingin belajar trading pada pair XAU/USD.

Aditya   8 Dec 2020

Apakah analisa fundamental juga digunakan oleh trader price action? Kalau iya, apa peran analisa fundamental untuk trader price action/teknikal. 

Indra Jegel   11 Jun 2021

Pola candlestick yang terbentuk saat terjadinya High Impact News seperti apa?

Aji   25 May 2022

@Aji: Pertama, saat terjadi news high impact, ada 3 hal yang terjadi.

1. Harganya naik/turun satu arah (tidak ada shadow panjang atas/bawah)

Biasanya langsung terbentuk candle body besar dan tidak banyak perlawanan dari seller/buyer. 

2. Harganya shadow panjang dulu (baru naik/turun ke arah yang dituju)

Contohnya misalnya harga turun secara agresif lalu naik secara agresif sehingga yang terbentuk adalah shadow bawah yang panjang.

Setelah shadow bawah panjang terbentuk, baru harga naik dengan kuat.

3. Harga shadow panjang, naik/turun sedikit (koreksi), lalu melanjutkan arah seperti shadow panjang tadi.

Misalnya harga turun secara agresif, namun setelah itu harga naik secara perlahan (tidak agresif). Setelah koreksi, harga kembali turun dengan kuat.

Kalau salah satu dari skenario tersebut terjadi, apa trading plan Anda?

Kalau ada, bagaimana Anda membatasi risiko trading Anda.

Kedua, pola candlestick tidak bisa menjadi satu-satunya parameter untuk entry apalagi pada saat rilis news high impact.

Lihat gambaran besarnya dulu.

1. Tentukan struktur harganya.

  • Harga sedang trending atau sideways?
  • Kalau trending, trend naik atau trend turun?

2. Tentukan level harga penting sebagai area entry.

Jangan entry di sembarang tempat tapi entrylah pada level harga yang bagus. Seperti apa level harga yang bagus? Level support/resisten atau supply/demand.

3. Masuk entry berdasarkan pola candlestick.

Jadi, pola candlestick tidak bisa menjadi parameter tunggal untuk entry posisi.

ketiga, pola candlestick yang sering terbentuk saat high impact news adalah pin bar, engulfing dan inside bar.

Ketiga pola candlestick ini menandakan adanya akumulasi dari seller dan buyer dan akan berbalik arah.

Kiki R   25 May 2022

Seberapa Penting Analisa Fundamental bagi Trader Forex?

Ardian   18 Jul 2022

@Ardian: Bergantung kepada trader forex tersebut.

Untuk trader forex harian murni teknikal, mereka akan mengatakan analisa fundamental tidak perlu.

Kalau Anda membaca buku Market Wizard karangan Jack Schwager, Anda bisa melihat ternyata ada market wizard yang trading murni teknikal. Ada juga yang murni fundamental dan ada yang mencampurkan keduanya (teknikal + fundamental).

Lalu apa poin pentingnya?

Gunakan apa yang works buat Anda.

Mau murni teknikal? Silakan

Mau murni fundamental? Boleh

Mau gabungin dua-duanya? Sah-sah saja.

Yang paling penting adalah Anda bisa profit konsisten.

Kiki R   19 Jul 2022

Ohh begitu, kalau master pakai analisa jenis yang mana kak?

Resdian   19 Jul 2022

@Resdian: Saya pribadi menggunakan analisa murni teknikal.

Kiki R   19 Jul 2022

Contoh high impact news seperti apa bang yang sangat perlu diperhatikan dan memberikan dampak besar terhadap pola-pola candlestick? 

Wisnu   25 Jul 2022

@Wisnu: Contohnya nonfarm payrolls (NFP), keputusan suku bunga (interest rate decision), pertemuan FOMC, pidato ketua bank sentral, dst.

Pada saat high impact news seperti ini rilis biasanya harga menjadi sangat volatil dan pergerakan harga menjadi lebih besar.

Kiki R   26 Jul 2022

Pada bulan Mei ini banyak sekali peristiwa peristiwa penting yg membuat ekonomi global goncang, penyebabnya di negara negara super power seperti Amerika,Inggris,Perancis,Jepang terjadi sesuatu yg tidak terduga efeknya saham bisa naik turun tidak terprediksi apalagi untuk trader AWAM seperti saya. Saya mohon bantuannya saya ingin belajar cara untuk memprediksi chart dengan simple dan mudah karena saya bermain trading dengan cara SCALPING terimaksih sebelumnya mohon bantuannya :)

Desta Adi   23 May 2020

Analisa fundamental buat trader forex sebenarnya tidak terlalu penting dibandingkan dengan analisa fundamental untuk saham, obligasi, atau aset keuangan lain.

Kenapa? Karena trader forex umumnya mengincar untung dari perubahan harga dalam jangka pendek atau bahkan sangat pendek. Di sisi lain, fundamental itu lebih memengaruhi pergerakan harga dalam jangka panjang.

Mari ambil contoh scalping. Trader biasanya open lalu close dalam tempo beberapa menit saja, atau nggak sampai satu jam. Fundamental apa yang berpengaruh di sini? Nggak ada. Oleh karena itu, scalper hanya menggunakan analisa teknikal.

Tentu saja ada pula trader forex yang mengandalkan fundamental. Biasanya swing-trader, positional-trader, atau long-term-trader yang bermodal gede. Tapi, mereka ini tergolong minoritas di kalangan trader forex.

Aisha   15 Dec 2022

Sepertinya perlu dipahami juga bahwa high impact news itu belum tentu high impact.

Apa maksudnya? 

Suatu peristiwa disebut "berdampak tinggi" itu hanya karena secara historis sering menimbulkan gejolak di pasar. Contohnya rilis data inflasi, pengumuman suku bunga, dll. Tapi, itu tidak berarti berita berdampak tinggi itu pasti bakal menimbulkan gejolak di pasar.

Perhatikan bedanya: "sering" tidak berarti "pasti".

Jadi, pola candlestick seperti apa yang terbentuk saat ada news high impact? Yaaa bisa bentuk pola candlestick apa saja, mulai dari Pin bar sampai Doji sama-sama mungkin terbentuk.

Aisha   19 Dec 2022

Jadi akan lebih baik apakah kita sebagai trader yang dengan modal agak kecil memperlajari analisa teknikal ya kak? Dari pemaparan kakak sepertinya analisa fundamental digunakan untuk trading yang mungkin jangka panjang ya, saham, obligasi dan sebagainya.

Terima kasih atas pemaparannya.

Jenny   19 Dec 2022

Trader sebaiknya mengenal dasar-dasar semua analisa, baik fundamental maupun teknikal. Hanya saja, analisa teknikal memang lebih cocok untuk bikin strategi trading forex atau kripto dengan modal cekak dan target jangka pendek.

Sedangkan analisa fundamental lebih sesuai untuk trading forex jangka panjang (swing/position trading/long term), saham (jangka pendek maupun panjang), dan obligasi ---dengan modal berapapun, baik besar maupun kecil.

 

Aisha   19 Dec 2022

Aisha: Setuju! Sebagai trader dengan modal yang lebih kecil, mempelajari analisis teknikal bisa menjadi pendekatan yang baik. Analisis teknikal berkaitan dengan mempelajari pergerakan harga dan pola grafik untuk mengidentifikasi peluang trading. Metode ini lebih cocok untuk trading jangka pendek hingga menengah.

Dalam analisis fundamental, seperti yang sudah disebutkan, fokusnya adalah pada faktor-faktor ekonomi, keuangan, dan berita yang mempengaruhi nilai suatu aset dalam jangka panjang. Ini lebih umum diterapkan dalam trading saham, obligasi, dan instrumen keuangan lainnya yang cenderung memiliki jangka waktu investasi yang lebih panjang.

Bima   5 Jul 2023
 Zoro |  20 Mar 2019

Saya suka pair NZD/USD, jam brp kah biasanya pasar ini paling volatile kalau menurut pengamatan mastah?

Lihat Reply [1]

@ Zoro:

Untuk NZD/USD, tentunya saat yang aktif adalah ketika pasar New Zealand buka dan ketika pasar New York buka.
Pasar New Zealand adalah yang pertama kali buka (sekitar jam 4 pagi WIB), dan pasar New York buka sekitar jam 19:30 WIB.

Dari pengamatan kami, NZD akan volatile ketika ada rilis data New Zealand yang berdampak tinggi seperti Employment, CPI, GDP, RBNZ meeting, dan itu biasanya pagi antara jam 4 - jam 5 WIB.
Dalam hal ini tidak hanya NZD/USD yang volatile, tetapi juga NZD/JPY dan pair lainnya yang ada NZD.

Ketika ada rilis data AS (saat pasar New York buka), NZD/USD bisa volatile, tetapi tidak sehebat EUR/USD atau USD/JPY, karena volume perdagangan NZD/USD memang tidak sebesar EUR/USD dan USD/JPY.

M Singgih   22 Mar 2019
 

Kirim Komentar Baru